Anda di halaman 1dari 28

Laporan Praktikum Elektrolisis Larutan Elektrolit bert7 Tujuan Percobaan:

Mengetahui secara mendetail tentang elektrolisis larutan-larutan elektrolit yang diamati, serta mengamati peristiwa dan perubahan yang terjadi didalamnya. Selain itu, percobaan ini juga bertujuan untuk mengetahui kegunaan indicator fenolftalin dalam suatu larutan. Landasan Teori:

Sel elektroilisis merupakan kebalikan dari sel volta. Dalam sel elektrolisis,listrik digunakan untuk melangsungkan reaksi redoks tak spontan. Sel elektrolisis terdiri dari sebuah electrode, elektrolit, dan sumber arus searah. Electron memasuki sel elektrolisis melalui kutup negative (katoda). Spesi tertentu dalam larutan menyerap electron dari katoda dan mengalami reduksi. Sedangkan spesi lain melepaskan electron di anoda dan mengalami oksidasi.

Reaksi elektrolisis terdiri dari reaksi katoda, yaitu reduksi, dan reaksi anoda, yaitu oksidasi. Spesi yang terlibat dalam reaksi katoda dan anoda bergantung pada potensial elektroda dari spesi tersebut. Ketentuannya sebagai berikut:

1. Spesi yang mengalami reduksi dikatoda adalah spesi yang potensial reduksinya terbesar. 2. Spesi yang mengalami oksidasi dianoda adalah spesi yang potensial oksidasinya terbesar. Sel a. elektrolisis Elektrolisis terbagi menjadi larutan dua yaitu, elektrolit

b. Elektrolisis larutan non elektrolit Elektroda a. dalam sel elektrolisis aktif terbagi menjadi karbon, platina, dua, dan yatu: emas)

Elektroda

inert/tidak

(elektroda

b. Elektroda tidak inert/aktif. Alat Alat:: NO 1 2 3 4 Tabung Baterai Elektroda Kabel Nama U Kering Karbon 50 Alat 1 4 2 Jumlah buah buah buah cm dan Bahan

5 6 7

Gelas Pipet Spatula

Kimia Tetes 1

2 1

buah buah buah

8 Selotip secukupnya Bahan:: NO 1 2 3 4 Larutan Larutan Larutan Larutan Nama CuSO4 AgNO3 NaCl MnSO4 Bahan 10 10 10 10 Jumlah ml ml ml ml

5 Larutan KOH 10 ml Hasil CuSO4 Cu Muncul Timbul Muncul gas pada bagian elektroda. NaCl Muncul Larutan banyak berubah gelembung-gelembung mmenjadi kecil warna disekitar merah elektroda. muda. menempel gas pada gelembung-gelembung pada bagian elektoda. elektoda kecil. pengamatan:

Muncul gelembung-gelembung kecil, tetapi tidak sebanyak jika dibandingkan dengan katoda. Warna larutan tidak berubah. MnSO4 Muncul gelembung-gelembung kecil pada elektroda.

Tidak terjadi perubahan warna pada larutan. ? Muncul sedikit gelembung pada elektroda. Tidak terjadi perubahan warna pada larutan. AgNO3 Ag menempel pada elektroda, dan membuat warna elektoda menjadi perak,proses ini disebut sebagai Warna larutan tidak elektroplating. berubah.

Muncul

gelembung-gelembung

kecil

disekitar

elektroda.

Warna larutan berubah menjadi marah muda. KOH Saat Timbul dimasukkan fenolftalein, warna larutan berubah menjadi merah muda.

gelembung-gelembung

disekitar

elektroda.

Timbul gelembung-gelembung dengan cepat dibanding yang terjadi pada katoda. Pembahasan: a. Katode: Anode: 2Cu2++2H2O CuSO4 Cu2+ 2H2O Cu2+ + + 2e SO2Cu O2+4H++4e 2Cu+O2+4H+

Pada saat larutan diatas ditambahkan 10 tetes fenolftalin, kemudian elektroda diletakkan didalam larutan,dan dibagian katoda dilapaisi oleh zat Cu kemudian disusul adanya gas. Begitu juga dibagian anoda, muncul gelembung-gelembung dan gas. Hal ini membuktikan bahwa telah terjadi b. Katode: Anode: 2H2O+2Clelektrolisis NaCl dalam Na2+ 2H2O+2e 2Cllarutan + tersebut. 2ClH2+2OHCl2+2e H2+2OH-+Cl2

Pada saat larutan diatas ditambahkan 10 tetes fenolftalin, kemudian elektroda diletakkan didalam larutan,dan dibagian katoda muncul gelembung-gelembung disekitar elektroda dan disusul terjadinya perubahan warna larutan menjadi merah muda, hal ini disebabkan oleh 2OH- yang dihasilkan pada katode . Dan dibagian anoda, muncul gelembung-gelembung kecil tetapi tidak terjadi c. Katode: Anode: 6H2O perubahan warna karena dibagian Mn2+ 2H2O+2e 2H2O anode tidak + menghasilkan 2OH-. SO42H2+2OHO2+4H++4e H2+4OH-+O2+4H+

MnSO4

Pada saat larutan diatas ditambahkan 10 tetes fenolftalin, kemudian elektroda diletakkan didalam larutan,dan dibagian katoda muncul gelembung-gelembung kecil disekitar elektroda tetapi tidak terjadi perubahan warna pada larutan. Begitu juga dibagian anoda, muncul gelembung-

gelembung kecil tetapi tidak sebanyak jika dibanding pada katoda. Namun meskipun demikian, hal ini membuktikan bahwa telah terjadi elektrolisis dalam larutan tersebut. d. Katode: Anode: 4Ag++2H2O AgNO3 Ag+ Ag++e 2H2O + NO3Ag O2+4H++4e 4Ag+O2+4H+

Pada saat larutan diatas ditambahkan 10 tetes fenolftalin, kemudian elektroda diletakkan didalam larutan,dan dibagian katoda Ag menempel pada elektroda dan warna elektroda berubah menjadi warna perak, hal ini terjadi karena dibagian tersebut telah terjadi penyepuhan(electroplating). Dan dibagian anoda,hanya muncul gelembung-gelembung kecil. Namun, baik di katoda maupun di e. Katode: Anode: 6H2O anoda tidak KOH terjadi K+ 2H2O+2e 2H2O perubahan + warna larutan. OHH2+2OHO2+4H++4e H2+4OH-+O2+4H+

Pada saat larutan diatas ditambahkan 10 tetes fenolftalin, warna larutan langsung berubah menjadi merah muda. Hal ini disebabkan karena larutan diatas bersifat basa, . Sebab jika terjadi perubahan warna larutan menjadi merah jambu itu artinya terjadi peningkatan konsentrasi OHkarena reaksi elektrolisis. Setelah itu, elektroda diletakkan didalam larutan,dan dibagian katoda muncul gelembung-gelembung disekitar elektroda tetapi tidak terjadi perubahan warna pada larutan. Begitu juga dibagian anoda muncul gelembung-gelembung kecil, namun gelembung tersebut muncul lebiih awal dibanding pada katoda. ? Reaksi elektrolisis yang terjadi:

a. CuSO4 Cu2+ + SO2Katode: Anode: 2Cu2++2H2O 2Cu+O2+4H+ b. NaCl Na2+ + 2ClKatode: Anode: 2H2O+2Cl- H2+2OH-+Cl2 2H2O+2e 2ClH2+2OHCl2+2e Cu2+ 2H2O + 2e Cu O2+4H++4e

c. Katode: Anode:

MnSO4

Mn2+ 2H2O+2e 2H2O

SO42H2+2OHO2+4H++4e

6H2O H2+4OH-+O2+4H+ d. AgNO3 Ag+ + NO3Katode: Anode: 4Ag++2H2O 4Ag+O2+4H+ e. KOH K+ + OHKatode: Anode: 6H2O keterangan: ++ artinya tanda panah Peranan dari penambahan indicator fenolftalin adalah untuk membuktikan apakah suatu larutan bersifat basa atau tidak. Hal ini ditunjukkan dari perubahan warna larutan setelah diteteskan indicator fenolftalin. Jika terjadi perubahan warna pada larutan, setelah indicator diteteskan berarti lautan tersebut bersifat basa. Kesimpulan: Reaksi elektrolisis terdiri dari reaksi katoda (reduksi) dan reaksi anoda (oksidasi).Selain itu, sel elektrolisis terbagi menjadi dua yaitu, elektrolisis larutan elektrolit dan elektrolisis leburan elektrolisis. Peranan dari penambahan indicator fenolftalin adalah untuk membuktikan suatu larutan bersifat basa atau tidak. Hal ini ditunjukkan dari perubahan warna larutan setelah diteteskan indicator fenolftalin. Jika terjadi perubahan warna pada larutan, setelah indicator diteteskan berarti lautan tersebut bersifat basa. Sebab jika terjadi perubahan warna larutan menjadi merah jambu itu artinya terjadi peningkatan konsentrasi OH- karena reaksi elektrolisis. MENGAMATI PROSES PENYEPUHAN 2H2O+2e 2H2O H2+2OHO2+4H++4e H2+4OH-+O2+4H+ Ag++e 2H2O Ag O2+4H++4e

I. Mengamati peristiwa penyepuhan (electroplating) pada

TUJUAN tembaga

II. a. Teori

LAPORAN Dasar

Banyak benda-benda logam disekitar kita telah mengalami penyepuhan sehingga kelihatan indah dan menarik. Penyepuhan adalah suatu proses pelapisan permukaan logam dengan logam lain, misalnya suatu logam yang disepuh dapat dengan nikel,krom,perak,emas, dilakukan atau tembaga.

Penyepuhan

logam

dengan cara elektrolisis.

b.

Alat

Dan

Bahan

1.Gelas 2.Tembaga 3.Paku 4.Baterai 5.Kabel 6.Plester 7.Larutan

kimia

100

mL

besi

buah

CuSO4

c.

Cara

Kerja

Mengisi

gelas

kimia

dengan

60

mL

larutan

CuSO4

Menghubungkan paku dengan kutub (-) pada baterai dengan plester, dan tembaga dengan kutub (+) baterai

Memasukkan paku dan tembaga tersebut kedalam larutan CuSO4 selama 10 menit Mengganti paku pertama dengan paku kedua lalu memasukkannya kembali ke dalam larutan CuSO4 selama 5 menit.

d.

Hasil

Pengamatan

No Keadaan Keadaan 1 Warna Warna millennium 2 Tidak ada perubahan/tetap Berwarna 3 Tidak Berwarna ada agak perubahan/tetap hitam hitam (mengendap) kuning emas Tembaga Paku (anode) (Katode)

e.

Analisis Data

Berdasarkan hasil pengematan tadi diketahui bahwa lamanya atau waktu mempengaruhi pada proses penyepuhan. Hal ini ditunjukkan pada proses penyepuhan dengan waktu 10 detik lebih tebal 1. Bagaimana daripada persamaan eloktrolisis yang penyepuhan 5 besi dengan detik. tembaga

2. Bila proses penyepuhan dilakukan selama 5 menit dengan arus sebesar 4 ampere. Hitung erat logam 3. a. b. c. Buat Logam Benda yang Larutan ketentuan yang tentang akan proses dipakai disepuh dipakai penyepuh penyepuh melapisi penyepuhan sebagai dipakai sebagai sebagai suatu apa apa paku! benda. . . .

4. Agar terlihat mewah, beberapa peralatan rumah tangga dilapisi perak. Misalnya sendok akan. Rancang proses penyepuhan sendok yang terbuat dari besi (baja) dengan perak. Sebutkan bahan dan alat yang digunakan, serta tulis reaksi elektrolisisnya.

f.

Jawaban

Pertanyaan

1.

Persamaan (Fe) (Cu)

elektrolisis : :

penyepuhan Cu Cu (Katode)Cu +

besi + Cu

dengan e+

tembaga

adalah Cu

Katode Anode Cu Ket

e(Anode) :

Katodenya Fe dan anodenya Cu, karena dalam reaksi elektrolisis larutan CuSO4, maka Fe tidak berpengaruh.

2. i eCu = =

Dik

t =

menit 4

300

sekon Ampere

= 63,5

Ar

Cu /

2 2 31,75 SO4CuSO4

Cu2+ Dit Jawab WCu = = = 31,75 e x x 4 :

+ WCu =

? :

i x 0,

x 300

t /

96500 96500 39 gram

3. b. c. 4.

a. Benda Larutan

Logam yang

penyepuh akan disepuh dipakai

dipakai disebut sebagai

sebagai sebagai larutan

anode katode elektrolit

penyepuh

Penyepuhan

Tujuan Alat dan

: Bahan

Menyepuh : -

sendok Sendok Perak

Cara Mengisi Merangkai Mencelupkan Menunggu

Larutan Sumber Gelas Kabel Kerja gelas kimia baterai sendok sampai sendok dan terlapisi

elektrolit listrik

Ag(CN)2(baterai) kimia

dan

Plester : larutan Ag(CN)2sendok dalam (terlihat larutan mengkilap)

dengan dengan perak oleh ke perak

Kesimpulan Katode Anode (Fe) (Ag) : : AgAg+ Ag+ + + ee-Ag

Ion Ag+ dalam larutan tereduksi di katode dan mengendap sebagai Ag pada sendok. Di anode, electrode Ag teroksidasi untuk terus memasok ion Ag+ dalam larutan.

KESIMPULAN

Penyepuhan adalah pelapisan dengan logam menggunakan sel elektrolisis untuk memperindah penampilan dan pencegahan korosi. Benda yang akan disepuh dijadikan katode (Fe) dan logam penyepuh sebagai anode (Cu), (Ag). Larutan elektrolit yang digunakan adalah larutan elektrolit dari penyepuh seperti pada penyepuhan tembaga adalah CuSO4 dan pada penyepuh perak adalah Ag(CN)2-. Dan lamanya proses penyepuhan mempengaruhi ketebalan lapisan logam penyepuh pada logam yang disepuh.

1)

penyepuhan (elektroplating) adalah pelapisan logam menggunakan sel elektrolisis untuk

memperindah penampilan dan mencegah korosi. Benda yang akan disepuh dijadikan katoda, dan logam penyepuh sebagai anoda. Larutan elektrolit yang digunakan adalah larutan elektrolit dari logam penyepuh. Ketebalan lapisan logam sekitar 0,03-0,05 mm. 1) penyepuhan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Alat/bahan Batu baterai Gelas Ukur Pipet tetes Amplas Larutan CuSO4.5H2O Paku besi Kawat Cu Jumlah 2 1 1 1 50 ml 1 1

1) Penyepuhan a) kami mengamplas paku hingga karatnya menghilang b) kami menghubungkan paku dengan katoda (-) dan kawa Cu dengan anoda (+) c) kami memasukkan Fe dan kawat Cu ke dalam gelas ukur yang telah kami isi dengan larutan

CuSo4.5H2O d) dan kami melangamati apa saja yang berubah dari paku dan kawat Cu tersebut. 1. Bagaimana proses penyepuhan besi/tembaga dapat terjadi?

Jawab : Ketika ion Cu2+ dalam larutan tereduksi dikatode dan mengendap sebagai Cu pada Fe (besi) dianode elektrode Cu teroksidasi untuk terus memasok ion Cu2+ dalam larutan.

Tujuan Mengamati elektrolisis pada larutan KI

Dasar

teori

Proses elektrolisis yaitu proses penguraian suatu leburan senyawa atau larutannya oleh listrik

arus searah. Tempat dimana elektrolisis berlangsung disebut sel elektrolisis. Sel itu terdiri atas leburan / larutan elektrolit yaitu zat yang dapat menghantar listrik dan dua elektroda yang dihubungkan dengan sumber arus listrik seperti battery ataupower supply. Jika arus listrik dialirkan akan terjadi reaksi kimia pada eketroda-elektrodanya. Dalam hal ini ion-ion positif berpindah ke arah elektroda negatif yang dibingkan dengan kutub negatif sumber arus dan ionion negatif bergerak ke arah elektroda positif yang dihubungkan dengan kutub positif sumber arus.

Hipotesis Diduga bahwa larutan pada katoda dan anoda pada larutan KI yang sudah dialiri aliran listrik apabila ditetesi oleh indicator PP dan amilum akan berubah warna.

Alat Kabel Arus

dan Pipa Elektroda listrik Tabung Pipet Larutan Larutan Indicator

Bahan U karbon DC reaksi tetes KI amilum PP

Cara 1. Mengisi pipa U dengan larutan KI sampai hampir

Kerja penuh.

2. Merangkai alat elektrolisis dan memasang pada pipa U, memastikan antara katoda dan anoda 3. Mengelektrolisis larutan KI selama 5 menit.

4. Memindahkan larutan di katoda ke tabung reaksi sebanyak 10 tetes dan menambahkan indicator PP sebanyak 10 tetes.

5. Memindahkan larutan di anoda ke tabung reaksi sebanyak 10 tetes dan menambahkan indicator amilum.

6.

Mencatat

hasil

pengamatan.

Hasil Larutan Larutan di di anoda katoda + + indicator indicator amilum PP berwarna ungu

pengamatan berwarna pink kehitaman

Simpulan Kat An 2H2O + : : 2I 2H2O 2I + 2e 2OH I2 + H2 2OH + + + H2 2e I2

Pada larutan katoda menghasilkan gas H2 yang apabila ditetesi dengan indicator PP akan berubah warna menjadi warna pink. Pada larutan anoda menghasilkan gas I2 yang apabila ditetesi indicator amilum akan berubah warna menjadi warna ungu kehitaman.

PENYEPUHAN

Tujuan Mengamati proses penyepuhan

Dasar

teori

Penyepuhan adalah reaksi elektrolisis sesuai namanya yang sering juga disebut elektroplating. Yang mana logam pelapis yang mengalami oksidasi akan melepaskan ion yang akan menuju ke katoda yang akan menyebabkan endapan dan akan melapisi logam tersebut. Logam yang akan disepuh dijadikan katode dan logam penyepuhnya sebagai anode. Tujuan dari penyepuhan adalah untuk melindungi logam terhadap korosi atau utuk memperbaiki penampilan.

Hipotesis Diduga bahwa jika tembaga (Cu) terus menerus larut dan mengendap pada paku payung tembaga (Cu) pula, maka pada paku akan terjadi pengendapan tembaga.

Alat Arus

dan Gelas Elektroda listrik Paku Penunjuk Larutan

Bahan kimia tembaga DC Kabel payung waktu CuSO4

Cara 1. 2. Mengisi gelas Menimbang kimia dengan larutan paku CuSO4 hingga hampir

Kerja payung. penuh.

3. Merangkai alat proses penyepuhan dan memasang pada gelas kimia, lalu meletakkan paku payung 4. 5. 6. pada katoda dan larutan elektroda CuSO4 kembali hasil tembaga selama paku pada 5 anoda. menit. payung. pengamatan.

Mengelektrolisis Menimbang Mencatat

Hasil Berat Berat Waktu Arus paku paku mula setelah elektrolisis listrik : mula disepuh : 5 : 5 : 5,7 5,9

Pengamatan gram gram menit ampere

Simpulan Kat An Cu2+ : : + Cu2+ Cu Cu + 2e Cu2+ Cu + + Cu 2e Cu2+

Pada katoda terjadi pengendapan tembaga, dan pada anoda tembaga terus menerus larut.

SEL ELEKTROLISIS

TUJUAN : Mempelajari proses reaksi elektrolisis

DASAR TEORI : Seorang ahli dari inggris bernama Michael Faradaymengalirkan arus listrik ke dalam larutan elektrolit dan ternyata terjadi suatu reaksi kimia. Proses penggunaan arus listrik untuk menghasilkan reaksi kimia disebut sel elektrolisis. Arus listrik ini bias berasal dari sel volta. Untuk memahami bagaimana reaksi kimia yang terjadi dalam sel elektrolisis, maka perlu diingat ketentuan-ketentuan reaksi elektrolisis. Dalam setiap ketentuan reaksi elektrolisis terjadi persaingan antarspesi (ion atau molekul) untuk mengalami reaksi reduksi atau reaksi oksidasi. Setiap zat yang mempunyai kemampuan reduksi besar akan mengalami reaksi reduksi dan setiap zat yang mempunyai kemampuan oksidasi besar akan mengalami reaksi oksidasi. Besar dan kecilnya kemampuan suatu zat untuk mereduksi atau mengoksidasi dilihat dari potensial standar (E0). Sel Elektrolisis Bentuk Lelehan/Cairan/Liquid Sel bentuk ini hanya berlaku untuk senyawa ionik dengan tidak ada zat pelarut (tidak ada H2O). Hanya ada kation dan anion. Katode : Kation langsung direduksi (X+(aq) + e X(s)) Anode : Anion langsung dioksidasi (Y(s) Y+(aq) + e). Kation golongan utama atau golongan transisi langsung direduksi. Sel Bentuk Larutan dengan Elektrode Tidak Bereaksi (Inert/Tidak Aktif)

Dalam sel bentuk ini tidak ada pengaruh elektrode, hanya di samping kation dan anion diperhitungkan juga adanya zat pelarut (adanya air). Elektrode yang digunakan adalah platina (Pt) dan karbon (C). 1. Ketentuan di Katode Di katode terjadi reaksi reduksi, untuk ini terjadi persaingan antara kation atau air. Untuk kation yang mempunyai potensial reduksi lebih besar dibanding air, berarti kation tersebut direduksi. Sedangkan jika potensial reduksi kation lebih kecil dibanding air, maka H2O yang berhak direduksi. Untuk itu kita harus mengetahui posisi H2O dalam deret volta. Posisi H2O dalam deret volta terdapat di antara Mn dan Zn. Ternyata kebanyakan logam yang berada di sebelah kiri H2O adalah logam-logam golongan utama (golongan A), kecuali logam Mn. Sedangkan logam yang berada di sebelah kanan H2O adalah logam-logam golongan transisi (golongan B), kecuali H. Secara sederhana: Katode: Kation Golongan utama, yang direduksi H2O. 2 H2O(l) + 2 e 2 OH(aq) + H2(g) Golongan transisi, yang direduksi kation tersebut. Misal: Fe3+(aq) + 3 e Fe(s) 2. Ketentuan di Anode Di anode terjadi reaksi oksidasi, untuk ini terjadi persaingan antara anion dan air. Idealnya untuk anion dengan potensial reduksi kecil atau dengan potensial oksidasi besar, maka anion tersebut dioksidasi. Sedangkan untuk anion dengan potensial reduksi besar atau potensial oksidasi kecil, maka H2O yang dioksidasi. Hanya saja kebanyakan urutan potensial reduksi yang mudah untuk diingat adalah kation bukan anion. Untuk memudahkan mengingat, kita lihat ada 2 golongan anion, yaitu anion yang mengandung O, seperti SO4, NO3,maka yang dioksidasi adalah H2O. Ini disebabkan karena anion tersebut sukar dioksidasi Berarti anion ini sudah maksimum mengikat atom O sehingga tidak bisa lagi dioksidasi. Sedangkan anion yang tidak mengandung O, seperti Cl, Br, I, dan OH maka yang dioksidasi adalah anion tersebut. Secara sederhana: Anode: anion Yang mengandung O (SO42, NO3) yang dioksidasi H2O. H2O(l) 4 H+(aq) + 4 e+ O2(g)

Yang tidak mengandung O (Cl, Br, I, H) yang dioksidasi anionnya. Contoh: 2 Cl(aq) Cl2(aq) + 2 e Sel Bentuk Larutan dengan Elektrode Bereaksi (Elektrode Aktif) Elektrode yang bereaksi adalah elektrode bukan platina atau bukan karbon. Termasuk elektrode ini adalah tembaga (Cu), perak (Ag), nikel (Ni), besi (Fe), dan lainnya. Elektrode kebanyakan adalah logam, dengan demikian electrode mempengaruhi pada reaksi oksidasi di anode. Jadi elektrode yang bereaksi hanya di anode. Sedangkan di katode, elektrode tidak akan bereaksi. Ketentuan sel ini: Katode : Seperti ketentuan kation pada larutan dengan elektrode tidak bereaksi. Anode : Dioksidasi elektrode tersebut, apapun anionnya tidak diperhatikan.

BAHAN DAN ALAT : Pipa U Elektroda karbon Phenolftalein Larutan NaCl 1M Larutan KI 1M Larutan Amilum Statif + penjepit buaya Kabel Aki Pipet tetes

CARA KERJA : 1. 2. 3. 4. Masukkan larutan KI ke dalam pipa U Pasang elektroda karbon sehingga tercelup dalam larutan Tambahkan 2 tetes phenolftalein dan 2 tetes larutan amilum kedalam larutan pada pipa U Ulangi langkah 1 sampai dengan 4 dengan mengganti larutan KI dengan larutan NaCl

HASIL PENGAMATAN :

Pengamatan Bahan Selama Elektrolisis Katoda Anoda Setelah Elektrolisis Katoda Anoda amilum, warna biru

Larutan KI Tidak berwarna Terjadi perubahan Ditetesi fenolftalein Ditetesi 1M (bening), gelembung ada warna kuning kecoklatan, gelembung Larutan NaCl 1M Ditetesi fenolftalein warnanya menjadi unggu, Ada gelembung Tidak (bening), gelembung berwarna Warnanya unggu Ada Tidak (bening) ada menjadi , berubah warna berubah menjadi

menjadi Ungu

kehitaman (biru tua)

berwarna

Pertanyaan : 1. Tuliskan reaksi yang terjadi di anoda dan katoda pada elektrolisis terhadap larutan KI 1M

dan NaCl 1M! 2. Uraikan penjelasan Anda mengenai penggunaan phenolftalein dan larutan amilum pada

percobaan tersebut! 3. Apakah hasil yang diperoleh akan sama bila elektroda karbon diganti dengan logam Fe atau

Cu sebagai elektrodanya, jelaskan pendapat anda! Jawaban :

1.

Reaksi yang terjadi pada elektrolisis terhadap larutan KI 1M KI K+ + I-

Katoda : 2H2O(l) + 2e- 2OH-(aq) + H2(g) Anoda : 2I-(aq) I2(g) + 2eReaksi : 2H2O(l) + 2I-(aq) 2OH-(aq) + H2(g)+ I2(g)

Reaksi yang terjadi pada elektrolisis terhadap larutan NaCl 1M NaCl Na+ + ClKatoda : 2H2O(l) + 2e- 2OH-(aq) + H2(g) Anoda : 2Cl-(aq) Cl2(g) + 2eReaksi : 2H2O(l) + 2Cl-(aq) 2OH-(aq) +

Cl2(g) + H2(g) 2. dengan adanya 2OH- pada katoda, Kegunaan Fenolftalein (PP) yaitu untuk membuktikan

larutan bersifat basa, fenolftalein memiliki rentang pH 8,00 - 10,0. Dengan adanya I2 pada anoda dapat diuji dengan amilum. 3. Hasil yang diperoleh tidak akan sama bila elektroda karbon diganti dengan logam Fe atau

Cu sebagai elektrodanya. Hal ini terjadi karena elektroda karbon digolongkan sebagai elektroda inert (sukar bereaksi), Sedangkan elektoda Fe atau Cu merupakan elektroda yang aktif bereaksi.

PEMBAHASAN : Pada larutan KI pada katodanya, kalium memiliki nilai potensial reduksi standar lebih negatif dibanding air, maka air-lah yang mengalami reduksi. Sehingga terbentuk 2H2O(l) + 2e 2OH-(aq) + H2(g) pada katoda. Adanya H2menandakan pada katoda terdapat gelembung gas dan ion hidroksida (2OH-) menandakan larutan disekitar katoda akan memiliki pH > 7 (Basa). Apabilakita meneteskan Fenolftalein (PP) yang memiliki rentang pH 8,00 - 10,0, akan terbentuk suatu larutan berwarna ungu karena PP bereaksi dengan ion hidroksida membentuk suatu kompleks senyawa yang berwarna ungu. Pada anoda dihasilkan 2I-(aq) I2(g) + 2e-, adanya I2 dapat diuji dengan meneteskan amilum sehingga pada anoda yang tadinya berwarna kuning kecoklatan berubah menjadi biru kehitaman (biru tua).

Pada larutan NaCl dikatodanya yang direduksi adalah air karena natrium memiliki nilai potensial standar yang lebih negatif daripada air. Jika pada katoda ditetesi fenolftalein, larutannya akan berwarna unggu (hanya dibatas karbon) dan ada gelembung gas H2. pada anodanya tidak berwarna dan ada gelembung gas Cl2.

KESIMPULAN Pada sel elektrolisis, katode yaitu tempat terjadinya reduksi dan bermuatan (-) dan anode yaitu tempat terjadinya oksidasi dan bermuatan (+). Pada elektolisis larutan KI, di anode dihasilkan gas I2dan pada katode dihasilkan gas H2. Pada elektrolisis larutan NaCl, di anode dihasilkan gas Cl2 dan pada katode dihasilkan gas H2 Terdapatnya ion Hidroksida di katoda pada elektrolisis larutan KI dan larutan NaCl menunjukan bahwa larutan di sekitar katoda akan memiliki pH > 7 (Basa) Di anoda, apabila elektroda yang digunakan merupakan elektroda inert (Pt,Au,C), maka elektroda tersebut tidak akan ikut bereaksi, sedangkan elektroda yang tidak inert akan bereaksi seperti Fe dan Cu. Reaksi di katoda bergantung pada jenis kation dalam larutan. Jika kation berasal dari logam-logam aktif (logam golongan IA, IIA, seperti K dan Na) yaitu logam yang potensial standar reduksinya lebih kecil (lebih negatif daripada air) maka air yang tereduksi.

DAFTAR PUSTAKA Harmanto,Ari. 2009.BSE kimia 3 untuk SMA/MA Kelas XII.Jakarta:Pusat departement pendidikan nasional Purba,Michael. 2007.Kimia untuk SMA kelas XII.Jakarta:Erlangga Utami,Budi. alam. 2009.BSE kimia 3 untuk SMA/MA kelas XII ilmu program ilmu perbukuan

Jakarta: Pusat perbukuan departement pendidikan nasional

Elektrolisis Larutan NaCl

A.

Tujuan

Mengamati yang terjadi di katoda dan di anoda pada elektrolisis larutan NaCl.

B.

Teori

Sel Elektrolisis adalah sel yang menggunakan arus listrik untuk menghasilkan reaksi redoks yang diinginkan dan digunakan secara luas di dalam masyarakat kita. Atau juga biasa diartikan energi yang digunakan untuk menghantarkan reaksi kimia. Contohnya seperti penyepuhan, pemurnian logam, penyetruman accu/aki. Baterai aki yang dapat diisi ulang merupakan salah satu contoh aplikasi sel elektrolisis dalam kehidupan sehari-hari . Baterai aki yang sedang diisi kembali (recharge) mengubah energi listrik yang diberikan menjadi produk berupa bahan kimia yang diinginkan. Air, H2O, dapat diuraikan dengan menggunakan listrik dalam sel elektrolisis. Proses ini akan mengurai air menjadi unsur-unsur pembentuknya. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut : 2 H2O(l) > 2 H2(g) + O2(g) Dalam sel elektrolisis, listrik digunakan untuk melangsungkan reaksi redoks tak spontan. Sel elektrolisis terdiri dari sebuah elektroda, elektrolit, dan sumber arus searah. Elektron memasuki sel elektrolisis melelui kutub negatif ( katoda ). Spesi tertentu dalam larutan menyerap elektron dari katoda dan mengalami reduksi. Sedangkan spesi lain melepas elektron di anoda dan mengalami oksidasi. Beberapa pengertian yang terdapat pada sel elektrolisis, sebagai berikut: 1. 2. 3. Anoda ( elektroda negatif ) adalah elektroda tempat terjadinya reaksi oksidasi. Katoda ( elektroda positif ) adalah elektroda tempat terjadinya reaksi reduksi. Kation adalah ion yang kekurangan elektron. Karena Kation bergerak menuju elektroda

negatif dan terjadi reaksi pengikatan elektron atau reaksi reduksi. 4. Anion adalah ion yang kelebihan elektron. Karena Anion bergerak menuju elektroda positif

dan melepaskan elektronnya terjadi reaksi reduksi. Pada katoda, terjadi suatu persaingan antara air dengan ion Na+. Dan berdasarkan Tabel Potensial Standar Reduksi, air memiliki Ered yang lebih besar dibandingkan ion Na+. Ini

berarti, air lebih mudah tereduksi dibandingkan ion Na+. Oleh sebab itu, spesi yang bereaksi di katoda adalah air. Sementara, berdasarkan Tabel Potensial Standar Reduksi, nilai Ered ion Cl- dan air hampir sama. Oleh karena oksidasi air memerlukan potensial tambahan (overvoltage), maka oksidasi ion Cl- lebih mudah dibandingkan oksidasi air. Oleh sebab itu, spesi yang bereaksi di anoda adalah ion Cl-.

Jadi, reaksi yang terjadi pada elektrolisis larutan garam NaCl adalah sebagai berikut : Katoda (-) Anoda (+) : 2 H2O(l) + 2 e: 2 Cl-(aq > H2(g) + 2 OH-(aq).. (1) > Cl2(g) + 2 e-.....(2)

Reaksi sel

: 2 H2O(l) + 2 Cl-(aq) > H2(g) + Cl2(g) + 2 OH-(aq) .. [(1) + (2)]

Reaksi elektrolisis larutan garam NaCl menghasilkan gelembung gas H2 dan ion OH- (basa) di katoda serta gelembung gas Cl2 di anoda. Terbentuknya ion OH- pada katoda dapat dibuktikan dengan perubahan warna larutan dari bening menjadi merah muda setelah diberi sejumlah indikator fenolftalein (pp). Bagaimana halnya jika elektrolisis lelehan maupun larutan menggunakan elektroda yang tidak inert, seperti Ni, Fe, dan Zn ? Ternyata, elektroda yang tidak inert hanya dapat bereaksi dalam anoda, sehingga produk yang dihasilkan di anoda adalah ion elektroda yang larut (sebab logam yang tidak inert mudah teroksidasi). Sementara itu, jenis elektroda tidak mempengaruhi produk yang dihasilkan di katoda. Sebagai contoh, berikut adalah proses elektrolisis larutan garam NaCl dengan menggunakan elektroda Cu : Katoda (-) Anoda (+) : 2 H2O(l) + 2e: Cu(s) H2(g) + 2 OH-(aq) Cu2+(aq) + 2e-

Reaksi Sel (aq)

Cu(s) + 2 H2O(l)

Cu2+(aq) + H2(g) + 2 OH-

C.

Alat dan Bahan

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Alat dan Bahan Tabung U Kabel/Jepit buaya Adaptor Pipet tetes Elektroda C Larutan Indikator Fenolftalein Larutan NaCl Gelas Beker Klem

Ukuran/Satuan

Jumlah/Volume 1 4 meter/4 buah

6 volt

1 2 2 3 tetes

0,5 M

50 1 1

mL

D.

Prosedur dan Pengamatan Percobaan/Cara Kerja

Pasanglah pipa U di statif dan kedua lubang diberikan elektroda karbon yang sudah dirangkai dengan kabel yang dihubungkan dengan adaptor. Lalu masukkan larutan NaCl pada gelas beker, tuangkan ke dalam tabung U. Kemudian tambahkan 3 tetes indikator fenolftalein ke dalam masing-masing lubang pipa U. Setelah itu, tutup kedua lubang dengan menggunakan kapas. Elektrolisis kedua larutan itu sampai terlihat suatu perubahan pada sekitar kedua elektrolida.

E. Hasil percobaan 1. Warna larutan sebelum dielektrolisis adalah bening. 2. Sesuatu dielektrolisis : a) Perubahan pada ruang katoda

Pada larutan berubah menjadi berwarna merah, akan tetapi setelah lama kelamaan warna agak memudar atau menghilang secara perlahan dan menghasilkan gelembung terus-menerus. b) Perubahan pada ruang anoda Pada larutan tidak terjadi perubahan warna, menghasilkan gelembung, tetapi tidak banyak seperti yang terjadi pada katoda dan berbau seperti pemutih pakaian.

F. Analisis Data 1. Zat apakah yang terjadi di ruang anoda sebagai hasil elektrolisis? - Cl2 (klor) karena berbau seperti pemutih pakaian.

2. Ion apakah yang terjadi di ruang katoda setelah elektrolisis? - Ion OH- (basa) karena OH- bereaksi dengan larutan fenolftalein sehingga berubah menjadi berwarna merah.

3. Tulis persamaan setengah reaksi yang terjadi di katoda dan anoda? - Katoda = 2H2O + 2eAnoda = 2Cl2OH- + H2 Cl2 + 2e-

4. Jelaskan hasil elektrolisis? - Katoda Anoda = 2H2O + 2e= 2Cl2OH- + H2 Cl2 + 2eReaksi sel 2OH- + H2 + Cl2 = 2H2O + 2Cl-

5. Tarik kesimpulan dari percobaan tadi? - Pada percobaan di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa : Larutan NaCl pada katoda adalah larutan menjadi berwarna merah karena OH- bereaksi dengan larutan fenolftalein , menghasilkan gelembung terus-menerus , dan bersifat basa.

Larutan NaCl pada anoda adalah bersifat basa , larutan menghasilkan Cl2 sehingga tidak mengalami perubahan warna , berbau seperti pemutih pakaian , menghasilkan gelembung tetapi tidak sebanyak di larutan NaCl pada katoda.

1. BATERAI KARBON-SENG Kalau anda memasukkan dua atau lebih baterai dalam senter, artinya andamenghubungkannya secara seri. Baterai harus diletakkan secara benar sehinggamemungkinkan elektron mengalir melalui kedua sel. Baterai yang relatif murah ini adalah sel galvani karbon-seng, dan terdapat beberapa jenis, termasuk standard dan alkaline. Jenis ini sering juga disebut sel kering karena tidak terdapat larutan elektrolit, yang menggantikannya adalah pasta semi padat. Pasta mangan(IV) oksida (MnO2) berfungsi sebagai katoda. Amonium klorida (NH4Cl) dan seng klorida (ZnCl2) berfungsi sebagai elektrolit. Seng pada lapisan luar berfungsi sebagai anoda. Reaksi yang terjadi : anoda : Zn Zn2+ + 2 eMn2O3 + 2OH-

katoda : 2MnO2 + H2O + 2e-

Dengan menambahkan kedua setengah reaksi akan membentuk reaksi redoks utama yang terjadi dalam sel kering karbon-seng. Zn + 2MnO2 + H2O Zn2+ + Mn2O3 + 2OH-

Baterai ini menghasilkan potensial sel sebesar 1,5 volt. baterai ini bias digunakan untuk menyalakan peralatan seperti senter, radio, CD player, mainan, jam dan sebagainya. 2. BATERAI ALKALI Baterai alkali hampir sama dengan bateri karbon-seng. Anoda dan katodanya samadengan baterai karbon-seng, seng sebagai anoda dan MnO2 sebagai katoda.Perbedaannya terletak pada jenis elektrolit yang digunakan. Elektrolit pada baterai alkali adalah KOH atau NaOH. Reaksi yang terjadi adalah: anoda: Zn + 2 OHZnO + H2O + 2e

katoda: 2MnO2 + H2O + 2eMn2O3 + 2OHPotensial sel yang dihasilkan baterai alkali 1,54 volt. Arus dan tegangan pada

baterai alkali lebih stabil dibanding baterai karbon-seng. 3. BATERAI NIKEL KADMIUM Baterai nikel-kadmium merupakan jenis baterai yang dapat diisi ulang seperti aki,baterai HP, dll. Anoda yang digunakan adalah kadmium, katodanya adalah nikel danelektrolitnya adalah KOH. Reaksi yang terjadi: anoda : Cd + 2 OHCd(OH)2 + 2e Ni(OH)2 + OH-

katoda : NiO(OH) + H2O

Potensial sel yang dihasilkan sebesar 1,4 volt.

4. BATERAI PERAK OKSIDA Bentuk baterai ini kecil seperti kancing baju biasa digunakan untuk baterai arloji,kalkulator, dan alat elektronik lainnya. Anoda yang digunakan adalah seng, katodanya adalah perak oksida dan elektrolitnya adalah KOH. Reaksi yang terjadi: anoda : Zn Zn2+ + 2 e2Ag + 2 OH-

katoda : Ag2O + H2O + 2e

Potensial sel yang dihasilkan sebesar 1,5 volt. 5. AKI Jenis baterai yang sering digunakan pada mobil adalah baterai 12 volt timbal-asam yang biasa dinamakan Aki. Baterai ini memiliki enam sel 2 volt yang dihubungkan seri. Meskipun lebih besar daripada baterai karbon-seng dan relatif berat, baterai jenis ini tahan lama, menghasilkan arus yang lebih besar, dan dapat diisi ulang. Ketika anda menyalakan mesin, baterai ini yang

menyediakan listrik untuk menyalakan mobil. Baterai ini juga menyediakan energi untuk kebutuhan yang tidak dapat dipenuhi oleh alternator mobil, seperti menghidupkan radio atau menyalakan lampu jika mesin mati. Menghidupkan lampu atau radio terlalu lama pada saat mesin mati akan menghabiskan baterai karena mesinlah yang mengisi ulang baterai pada saat mobil berjalan. Setiap sel galvani dalam baterai timbal-asam mempunyai dua elektroda-satu terbuat dari lempeng timbal (IV) oksida (PbO2) dan yang lain logam timbal, seperti dalam Gambar 6. Dalam tiap sel logam timbal dioksidasi sedangkan timbal(IV) oksida direduksi. Logam timbal dioksidasi menjadi ion Pb2+ dan melepaskan dua elektron di anoda. Pb dalam timbal (IV) oksida mendapatkan dua elektron dan membentuk ion Pb2+ di katoda. Ion Pb2+bercampur dengan ion SO42- dari asam sulfat membentuk timbal (II) sulfat pada tiap-tiap elektroda. Jadi reaksi yang terjadi ketika baterai timbal-asam digunakan menghasilkantimbal sulfat pada kedua elektroda. PbO2 + Pb + 2H2SO4 2PbSO4 + 2H2O

Reaksi yang terjadi selama penggunaan baterai timbal-asam bersifat spontan dan tidak memerlukan input energi. Reaksi sebaliknya, mengisi ulang baterai, tidak spontan karena membutuhkan input listrik dari mobil. Arus masuk ke baterai dan menyediakan energi bagi reaksi di mana timbal sulfat dan air diubah menjadi timbal(IV) oksida, logam timbal dan asam sulfat. 2PbSO4 + 2H2O PbO2 + Pb + 2H2SO4

Asam sulfat bersifat korosif. Anda harus berhati-hati jika bekerja di sekitar bateraimobil, dan buanglah secara benar jika sudah benar-benar habis. Baterai ini biasanya dapat digunakan dan diisi ulang berkali-kali.

4.

baterai

Nikel

Kadmium

Baterai nikel-kadmium merupakan jenis baterai yang dapat diisi ulang seperti aki,baterai HP, dll. Anoda yang digunakan adalah kadmium, katodanya adalah nikel danelektrolitnya adalah KOH. Reaksi yang terjadi:

anoda

Cd

OH-

Cd(OH)2 +

2e

katoda

NiO(OH)

H2O

Ni(OH)2 +

OH-

Potensial sel yang dihasilkan sebesar 1,4 volt.

5.

Baterai

alkali

Baterai alkali hampir sama dengan bateri karbon-seng. Anoda dan katodanya samadengan baterai karbon-seng, seng sebagai anoda dan MnO2 sebagai katoda.Perbedaannya terletak pada jenis elektrolit yang digunakan. Elektrolit pada bateraialkali adalah KOH atau NaOH. Reaksi yang terjadi adalah:

anoda:

Zn

OH-

ZnO

H2O

2e

katoda:

2MnO2 +

H2O

2e-

Mn2O3 +

2OH-

Potensial sel yang dihasilkan baterai alkali 1,54 volt. Arus dan tegangan padabaterai alkali lebih stabil dibanding baterai karbon-seng.

6.

Baterai

perak

oksida

Bentuk baterai ini kecil seperti kancing baju biasa digunakan untuk baterai arloji,kalkulator, dan alat elektronik lainnya. Anoda yang digunakan adalah seng,katodanya adalah perak oksida dan elektrolitnya anoda adalah : KOH. Zn Reaksi Zn2+ + yang terjadi: 2e-

katoda

Ag2O

H2O

2e

2Ag

2OH-

Potensial sel yang dihasilkan sebesar 1,5 volt.

7.

AKI

Jenis baterai yang sering digunakan pada mobil adalah baterai 12 volt timbal-asamyang biasa dinamakan Aki. Baterai ini memiliki enam sel 2 volt yang dihubungkanseri. Logam timbal

dioksidasi

menjadi

ion

Pb2+

dan melepaskan duaelektron di anoda. Pb dalam timbal (IV) oksida mendapatkan dua elektron danmembentuk ion Pb2+ di katoda. Ion Pb2+ bercampur dengan ion SO42- dari asamsulfat membentuk timbal (II) sulfat pada tiap-tiap elektroda. Jadi reaksi yang terjadiketika baterai timbal-asam .PbO2 + digunakan Pb menghasilkan + timbal 2H2SO4 sulfat pada 2PbSO4 + keduaelektroda 2H2O

Reaksi yang terjadi selama penggunaan baterai timbal-asam bersifat spontan dantidak memerlukan input energi. Reaksi sebaliknya, mengisi ulang baterai, tidakspontan karena membutuhkan input listrik dari mobil. Arus masuk ke baterai danmenyediakan energi bagi reaksi di mana timbal sulfat dan air diubah menjaditimbal(IV) oksida, logam timbal dan asam sulfat. 2PbSO4 + 2H2O PbO2 + Pb + 2H2SO4

8.

Baterai

karbon-seng

Kalau anda memasukkan dua atau lebih baterai dalam senter, artinya andamenghubungkannya secara seri. Baterai harus diletakkan secara benar sehinggamemungkinkan elektron mengalir melalui kedua sel. Baterai yang relatif murah iniadalah sel galvani karbon-seng, dan terdapat beberapa jenis, termasuk standarddan alkaline. Jenis ini sering juga disebut sel kering karena tidak terdapat larutanelektrolit, yang menggantikannya adalah pasta semi padat.Pasta mangan(IV) oksida (MnO2) berfungsi sebagai katoda. Amonium klorida(NH4Cl) dan seng klorida (ZnCl2) berfungsi sebagai elektrolit. Seng pada lapisanluar berfungsi sebagai anoda.Reaksi yang terjadi :

anoda

Zn

Zn2+ +

2e-

katoda

2MnO2 +

H2O

2e-

Mn2O3 +

2OH-

Dengan menambahkan kedua setengah reaksi akan membentuk reaksi redoksutama yang terjadi dalam sel kering karbon-seng.