Anda di halaman 1dari 38

ILMU PAKAN DAN NUTRISI HEWAN DEFISIENSI MAKRO MINERAL PADA HEWAN

HALAMAN JUDUL

Oleh Kelompok 6:

1. Erena Hajar Kartika 2. Agatha Serena Tobing 3. RAC. Noorputri AS. 4. Saruedi Simamora 5. Bianca Violanda Junus 6. I Made Wira Diana Putra 7. I B Agung Dimas K

NIM: 1209005064 NIM: 1209005066 NIM: 1209005067 NIM: 1209005068 NIM: 1209005069 NIM: 1209005085 NIM: 1209005087

FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN UNIVERSITAS UDAYANA DENPASAR 2013

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan berkatNya yang diberikan kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaian makalah ini dengan baik dan tepat pada waktunya. Adapun judul makalah ini berjudul Defisisensi Mineral Makro pada Hewan. Penulis membahas secara umum tentang pengertian mineral makro

secara umum, jenis mineral dan manfaatnya, sumber mineral pada pakan, kebutuhan mineral pada hewan, kelainan yang timbul akibat defisiensi makro mineral, upaya pencegahan dan penanggulangan defisiensi. Penulis menyadari bahwa paper ini belum sempurna, namun penulis merasa gembira dan bangga apabila tulisan ini berguna dan bermanfaat bagi pembaca dan dengan kerendahan hati penulis mengharapkan segala kritik dan saran yang membangun demi penyempurnaan paper ini. Akhir kata penulis mengucapkan terimakasih.

Denpasar, 9 Desember 2013

ii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................................... i KATA PENGANTAR ............................................................................................................ ii DAFTAR ISI ......................................................................................................................... iii DAFTAR TABEL .................................................................................................................. v BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................................... 1 1.1. Latar Belakang ......................................................................................................... 1 1.2. Rumusan Masalah .................................................................................................... 2 1.3. Tujuan ....................................................................................................................... 2 1.4. Manfaat ..................................................................................................................... 2 BAB II MINERAL SECARA UMUM .................................................................................. 4 BAB III JENIS MINERAL DAN MANFAATNYA ............................................................. 6 3.1. Natrium (Na) ............................................................................................................ 6 3.2. Klorida (Cl) .............................................................................................................. 7 3.3. Kalium (K) ............................................................................................................... 7 3.4. Kalsium (Ca) ............................................................................................................ 8 3.5. Fosfor (P) .................................................................................................................. 9 3.6. Magnesium (Mg) .................................................................................................... 10 3.7. Sulfur (S) ................................................................................................................ 10 BAB IV SUMBER MINERAL PADA PAKAN ................................................................. 12 4.1. Tepung Tulang ....................................................................................................... 12 4.2. Tepung Kerang ....................................................................................................... 12 4.3. Garam Dapur .......................................................................................................... 12 4.4. Ubi Kayu ................................................................................................................ 13 4.5. Ampas Tahu ........................................................................................................... 13 4.6. Dedak Padi ............................................................................................................. 13

iii

4.7. Tepung Ikan ............................................................................................................ 14 BAB V KEBUTUHAN MINERAL PADA HEWAN..................................................... 16 5.1. Kalsium (Ca) .......................................................................................................... 16 5.2. Magnesium (Mg) .................................................................................................... 17 5.3. Sodium, Potassium dan Chlorin ............................................................................. 18 5.4. Phosphor (P) ........................................................................................................... 18 5.5. Sulfur (S) ................................................................................................................ 20 BAB VI KELAINAN YANG TIMBUL AKIBAT DEFISIENSI MINERAL .................... 23 6.1. Natrium (Na) .......................................................................................................... 23 6.2. Klorida (Cl) ............................................................................................................ 23 6.3. Kalium (K) ............................................................................................................. 23 6.4. Kalsium (Ca) .......................................................................................................... 24 6.5. Fosfor (P) ................................................................................................................ 25 6.6. Magnesium (Mg) .................................................................................................... 27 6.7. Sulfur (S) ................................................................................................................ 28 BAB VII UPAYA PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN DEFISIENSI ........ 30 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... 32

iv

DAFTAR TABEL

Table 4.1. Jenis Bahan Pakan yang Mengandung Mineral Makro ........................... 14 Tabel 5.1. Kebutuhan Mineral Makro Pada Ternak .................................................. 21 Tabel 5.2. Kebutuhan Mineral untuk Sapi Perah Laktasi ......................................... 22 Tabel 5.3. Kebutuhan Mineral Sapi Pedaging .......................................................... 22

BAB I PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang Salah satu bentuk nutrisi yang dibutuhkan tubuh adalah mineral. Seperti unsur makanan yang lain, mineral yang diperlukan untuk kelancaran aktivitas tubuh. Mineral makro adalah kelompok mineral yang diperlukan oleh tubuh dalam jumlah yang relatif besar dibandingkan kelompok mineral yang lain, kekurangan unsur mineral ini akan menyebabkan terganggunya proses fisiologis yang terjadi dalam tubuh. Mineral merupakan kebutuhan tubuh manusia maupun hewan yang mempunyai peranan penting dalam pemeliharaan fungsi tubuh, seperti untuk pengaturan kerja enzim-enzim, pemeliharaan keseimbangan asam-basa,

membantu pembentukan ikatan yang memerlukan mineral seperti pembentukan haemoglobin. Mineral digolongkan atas mineral makro dan mineral mikro. Mineral makro adalah mineral yang dibutuhkan tubuh dalam jumlah lebih dari 100 mg sehari, sedangkan mineral mikro dibutuhkan tubuh kurang dari 100 mg sehari. Yang termasuk mineral makro antara lain: natrium, klorida, kalium, kalsium, fosfor, magnesium, dan sulfur (Almatsier, 2004). Mineral sangat penting untuk kelangsungan hidup ternak. Hampir semua mineral ditemukan dalam jaringan ternak dan mempunyai fungsi yang sangat penting dalam proses metabolisme ternak. Keseimbangan ion-ion mineral di dalam cairan tubuh diperlukan untuk pengaturan pekerjaan enzim-enzim, pemeliharaan keseimbangan asam-basa, membantu transfer ikatan-ikatan penting melalui membran sel dan pemeliharaan kepekaan otot dan saraf terhadaf rangsangan. Mineral digolongkan ke dalam mineral makro dan mineral mikro. Mineral makro adalah mineral yang dibutuhkan tubuh dalam jumlah lebih dari 100 mg sehari, sedangkan mineral mikro dibutuhkan kurang dari 100 mg sehari. Jumlah mineral mikro dibutuhkan

kurang dari 15 mg. Hingga saat ini dikenal sebanyak 24 mineral yang dianggap esensial. Jumlah itu setiap waktu bisa bertambah. Walaupun bahan makanan mengandung berbagai mineral untuk keprluan tubuh, namun tidak semuanya dapat dimamfaatkan. Hal ini tergantung pada ketersediaan biologiknya (ketersediaan biologik adalah tingkatan zat gizi yang dimakan yang dapat diabsorbsi oleh tubuh). Sebagian zat gizi mungkin tidak mudah dilepaskan saat makanan dicerna atau tidak diabsorbsi dengan baik.

1.2.Rumusan Masalah 1.2.1 Apa pengertian mineral makro secara umum? 1.2.2 Apa saja jenis mineral makro dan manfaatnya bagi tubuh ternak? 1.2.3 Apa saja sumber mineral makro pada pakan? 1.2.4 Berapa kebutuhan mineral makro pada hewan? 1.2.5 Apa kelainan yang ditimbulkan akibat defisisensi mineral makro? 1.2.6 Bagaimana upaya pencegahan dan penanggulangan defisiensi?

1.3.Tujuan 1.3.1 Untuk mengetahui pengertian mineral makro secara umum. 1.3.2 Untuk mengetahui jenis mineral makro dan manfaatnya. 1.3.3 Untuk mengetahui sumber mineral makro pada pakan. 1.3.4 Untuk mengetahui kebutuhan mineral makro pada hewan. 1.3.5 Untuk mengetahui kelainan yang ditimbulkan akibat defisiensi mineral makro. 1.3.6 Untuk mengetahui upaya pencegahan dan penanggulangan defisiensi.

1.4.Manfaat Adapun manfaat dari makalah ini adalah untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Ilmu Pakan Dan Nutrisi Hewan. Disamping itu makalah ini

diharapkan dapat menjadi arsip yang bermanfaat sebagai bahan referensi belajar bagi mahasiswa.

BAB II MINERAL SECARA UMUM

Secara umum diketahui bahwa mineral merupakan bagian dari tubuh yang memegang peranan penting dalam pemeliharaan fungsi tubuh baik pada tingkat sel, jaringan, organ maupun fungsi tubuh secara keseluruhan. Kalsium, fosfor, dan magnesium adalah bagian dari tulang, besi dan hemoglobin dalam sel darah merah dan iodium dari hormone tiroksin. Selain itu mineral juga berperan aktif dalam berbagai tahap metabolisme, terutama sebagai korektor dalam aktifitas enzim enzim. Penggolongan mineral ada dua yaitu mineral makro dan mineral mikro.Mineral makro adalah mineral yang dibutuhkan tubuh dalam jumlah lebih dari 100 mg / hari.Sedangkan mineral mikro dibutuhkan kurang dari 15 mg / hari. Berbeda dengan zat makanan lainnya seperti karbohidrat, lemak, protein, mineral tidak menghasilkan energi. Mineral berfungsi sebagai zat pengatur sehingga proses metabolism dalam tubuh dapat berjalan normal. Hal ini disebabkan mineral dapat mempengaruhi berbagai proses yang ada di dalam tubuh, misalnya ion kalsium atau zat kapur rmempegaruhi proses pembekuan darah. Meskipun secara umum mineral bukan merupakan zat pembangun tubuh, tetapi beberapa mineral berperan sebagai zat pembangun tubuh karena dapat mempengaruhi pembentukan rangka, misalnya kalsium dan fosfor. Mineral juga mengatur tekanan osmosis dalam tubuh dan memberi elektrolit untuk kerja otot dan syaraf. Kebutuhan tubuh terhadap berbagai jenis mineral berbeda. Untuk kesehatan dan pertumbuhan yang normal diperlukan mineral yang sesuai dengan kebutuhan tubuh. Kekurangan salah satu mineral dalam tubuh dapat menimbulkan penyakit yang disebut defisiensi mineral. Mineral merupakan elemen-elemen atau unsur-unsur kimia selain dari karbon, hidrogen, oksigen dan nitrogen yang jumlahnya mencapai 95% dari berat badan. Jumlah seluruh mineral dalam tubuh hanya sebesar 4% (Piliang, 2002). Semua mineral esensial dianggap ada di dalam tubuh hewan (Widodo, 2002). Pembagian mineral ke dalam kelompok mineral makro dan mikro tergantung kepada jumlah 4

mineral tersebut di dalam tubuh hewan, kandungan mineral yang lebih dari 50 mg/kg termasuk kedalam mineral makro, sedangkan dibawah jumlah tersebut termasuk mineral mikro (Darmono, 1995). Mineral diperlukan oleh hewan dalam jumlah yang cukup. Mineral berfungsi sebagai pengganti zat-zat mineral yang hilang, untuk pembentukan jaringan-jaringan pada tulang, urat dan sebagainya serta untuk berproduksi. Terdapat 22 jenis mineral esensial yaitu tujuh mineral makro dan lima belas mineral mikro. Mineral makro mencakup Kalsium (Ca), Natrium (Na), Kalium (K), Fosfor (P), Magnesium (Mg), Klor (Cl), Sulfur (S) (Underwood danSuttle, 2001). Unsur mineral makro seperti Ca, P, Mg, Na dan K berperan penting dalam aktivitas fisiologis dan metabolism tubuh (McDowell, 1992).Mineral sangat penting untuk kelangsungan hidup ternak. Hampir semua mineral ditemukan dalam jaringan ternak dan mempunyai fungsi yang sangat penting dalam proses metabolisme ternak. Suplementasi berbagai bahan pada pakan ternak menghasilkan bobot ternak yang meningkat. Unsur mineral makro seperti kalsium (Ca), magnesium (Mg) dan fosfor (P) dalam jaringan tubuh ternak sangat dibutuhkan untuk proses fisiologis normal pada ternak yang bersangkutan. Pada proses kebuntingan unsure tersebut sangat diperlukan untuk kesehatan induk maupun fetus yang dikandungnya . Mineral makro seperti Ca, Mg, Na dan P sangat dibutuhkan untuk menjaga keseimbangan pH darah dan transmisi syaraf motoric (McDowell, 1985).Peranan mineral penting dalam semua aspek metabolism dalam tubuh dan bilamana menjadi defisiensi atau kelebihan salah satu mineral akan mengganggu proses metabolisme yang dimanifestasikan dalam penurunan produksi atau reproduksi ternak . Mineral Ca, Mg dan P adalah tiga unsur mineral makroessensial yang sangat dibutuhkan dalam proses metabolism dan fisiologik tubuh ternak terutama pada waktu kebuntingan dimana Ca sangat diperlukan untuk pembentukan tulang pada janin (Darmono, 1995) .

BAB III JENIS MINERAL DAN MANFAATNYA

Mineral terbagi dua, yaitu mineral makro dan mineral mikro. Mineral makro adalah mineral yang dibutuhkan tubuh dalam jumlah lebih dari 100 mg sehari, sedangkan mineral mikro adalah mineral yang dibutuhkan dalam jumlah kurang dari 100 mg sehari. Mineral yang termasuk dalam mineral makro utama adalah calcium(Ca), fosfor(P), magnesium(Mg), sulfur(S), kalium(K), kloida(Cl), dan natrium(Na).

3.1.Natrium (Na) Natrium merupakan kation utama dalam cairan ekstraseluler, 35-40 % terdapat dalam kerangka tubuh. Cairan saluran cerna, sama seperti cairan empedu dan pancreas mengandung banyak natrium. Sumber utama Natrium adalah garam dapur (NaCl). Sumber natrium yang lain berupa monosodium glutamate (MSG), kecap dan makanan yang diawetkan dengan garam dapur. Makanan yang belum diolah, sayur dan buah mengandung sedikit natrium. Sumber lainnya seperti susu, daging, telur, ikan, mentega dan makanan laut lainnya. Manfaat Natrium yaitu: a) Menjaga keseimbangan cairan dalam kompartemen ekstraseluer. b) Mengatur tekanan osmosis yang menjaga cairan tidak keluar dari darah dan masuk ke dalam sel. c) Menjaga keseimbangan asam basa dalam tubuh dengan mengimbangi zat-zat yang membentuk asam. d) Berperan dalam transmisi saraf dan kontraksi otot. e) Berperan dalam absorbsi glukosa dan sebagai alat angkut zat gizi lain melalui membrane, terutama melalui dinding usus sebagai pompa natrium.

3.2.Klorida (Cl) Klor merupakan anion utama cairan ekstraselular. Konsentrasi klor tertinggi adalah dalam cairan serebrospinal (otak dan sumsum tulang belakang), lambung dan pancreas. Klor terdapat bersamaan dengan natrium dalam garam dapur. Beberapa sayuran dan buah juga mengandung klor. Manfaat Klorida: a) Berperan dalam memelihara keseimbangan cairan dan elektrolit dalam cairan ekstraseluler. b) Memelihara suasana asam dalam lambung sebagai bagian dari HCL, yang diperlukan untuk bekerjanya enzim-enzim pencernaan. c) Membantu pemeliharaan keseimbangan asam dan basa bersama unsur-unsur pembentuk asam lainnya. d) Ion klor dapat dengan mudah keluar dari sel darah merah dan masuk ke dalam plasma darah guna membantu mengangkut karbondioksida ke paru-paru dan keluar dari tubuh. e) Mengatur system rennin-angiotensin-aldosteron yang mengatur keseimbangan cairan tubuh.

3.3.Kalium (K) Kalium merupakan ion yang bermuatan positif dan terdapat di dalam sel dan cairan intraseluler. Kalium berasal dari tumbuh-tumbuhan dan hewan. Sumber utama adalah makanan segar atau mentah, terutama buah, sayuran dan kacang-kacangan. Manfaat Kalium: a) Berperan dalam pemeliharaan keseimbangan cairan dan elektrolit serta keseimbangan asam dan basa bersama natrium. b) Bersama kalsium, kalium berperan dalam transmisi saraf dan kontraksi otot.

c) Di dalam sel, kalium berfungsi sebagai katalisator dalam banyak reaksi biologi, terutama metabolisme energi dan sintesis glikogen dan protein. d) Berperan dalam pertumbuhan sel. Kalium diabsorpsi dengan mudah dalam usus halus. Kalium dieksresi melalui urin,feses, keringat dan cairan lambung. Taraf kalium normal darah dipelihara oleh ginjal melalui kemampuannya menyaring, mengarbsorpsi kembali dan mengeluarkan kalium di bawah pengaruh aldosteron. Kalium dikeluarkan dalam bentuk ion dengan menggantikan ion natrium melalui mekanisme pertukaran di dalam tubula ginjal.

3.4.Kalsium (Ca) Kalsium merupakan mineral yang paling banyak dalam tubuh yang berada dalam jaringan keras yaitu tulang dan gigi. Di dalam cairan ekstraseluler dan intraseluler, kalsium berperan penting dalam mengatur fungsi sel, seperti untuk transmisi saraf, kontraksi otot, penggumpalan darah dan menjaga permebialitas membrane sel. Kalsium mengatur kerja hormone dan factor pertumbuhan. Sumber kalsium terutama pada susu dan hasilnya, seperti keju. Ikan dimakan dengan tulang, termasuk ikan kering merupakan sumber kalsium yang baik, udang, kerang, kepiting, kacang-kacangan dan hasil olahanannya, daun singkong, daun lamtoro. Fungsi Kalsium adalah sebagai berikut: 1. Pembentukan tulang dan gigi. 2. Kalsium dalam tulang berguna sebagai bagian integral dari struktur tulang dan sebagai tempat menyimpan kalsium. 3. Mengatur pembekuan darah. 4. Katalisator reaksi biologi, seperti absorpsi vitamin B12, tindakan enzim pemecah lemak, lipase pancreas, eksresi insulin oleh pancreas, pembentukan dan pemecahan asetilkolin. 8

5. Relaksasi dan Kontraksi otot, dengan interaksi protein yaitu aktin dan myosin. 6. Berperan dalam fungsi saraf, tekanan darah dan fungsi kekebalan. 7. Meningkatkan fungsi transport membran sel, stabilisator membrane, dan transmisi ion melalui membrane organel sel.

Absorpsi kalsium terutama dilakukan secara aktif dengan menggunakan alat angkut protein-pengikat kalisum. Absorpsi pasif terjadi pada permukaan saluran cerna. Kalsium hanya bisa diabsorpsi bila terdapat dalam bentuk larut air dan tidak mengendap karena unsur makanan lain. Kalsium yang tidak diabsorpsi dikeluarkan melalui feses. Kehilangan kalsium dapat terjadi melalui urin, sekresi cairan yang masuk saluran cerna serta keringat.

3.5.Fosfor (P) Fosfor merupakan mineral kedua terbanyak dalam tubuh, sekitar 1 % dari berat badan. Fosfor terdapat pada tulang dan gigi serta dalam sel yaitu otot dan cairan ekstraseluler. Fosfor merupakan bagian dari asam nukleat DNA dan RNA. Sebagai fosfolipid, fosfor merupakan komponen structural dinding sel. Sebagai fosfat organic, fosfor berperan dalam reaksi yang berkaitan dengan penyimpanan atau pelepasan energi dalam bentuk Adenin Trifosfat (ATP). Fosfor terdapat pada semua sel mahluk hidup, terutama makanan kaya protein, seperti daging, ayam, ikan, telur, susu dan hasilnya, kacang-kacangan serta serealia. Fungsi Fosfor: 1. Kalsifikasi tulang dan gigi melalui pengendapan fosfor pada matriks tulang. 2. Mengatur peralihan energi pada metabolisme karbohidrat, protein dan lemak melalui proses fosforilasi fosfor dengan mengaktifkan berbagai enzim dan vitamin B. 3. Absorpsi dan transportasi zat gizi serta system buffer.

4. Bagian dari ikatan tubuh esensial yaitu RNA dan DNA serta ATP dan fosfolipid. 5. Mengatur keseimbangan asam basa.

3.6.Magnesium (Mg) Magnesium merupakan bagian dari klorofil daun. Peranan magnesium dalam tumbuh-tumbuhan sama dengan peranan zat besi dalam ikatan hemoglobin dalam darah hewan yaitu untuk pernafasan. Magnesium terlibat dalam berbagai proses metabolisme. Magnesium terdapat dalam tulang dan gigi, otot, jaringan lunak dan cairan tubuh lainnya. Sumber utama magnesium adalah sayur hijau, serealia tumbuk, biji-bijian dan kacang-kacangan. Daging dan susu merupakan sumber magnesium yang baik. Fungsi Magnesium: 1. Magnesium berperan penting dalam sistem enzim dalam tubuh. 2. Berperan sebagai katalisator dalam reaksi biologi, termasuk metabolisme energi, karbohidrat, lipid, protein dan asam nukleat, serta dalam sintesis, degradasi, dan stabilitas bahan gen DNA di dalam semua sel jaringan lunak. 3. Di dalam sel ekstraselular, magnesium berperan dalam transmisi saraf, kontraksi otot dan pembekuan darah. Dalam hal ini magnesium berlawanan dengan kalsium. 4. Magnesium mencegah kerusakan gigi dengan cara menahan kalsium dalam email gigi.

3.7.Sulfur (S) Sulfur merupakan bagian dari zat-zat gizi esensial, seperti vitamin tiamnin dan biotin serta asam amino metionin dan sistein. Sulfur terdapat dalam tulang rawan, kulit, rambut dan kuku yang banyak mengandung jaringan ikat yang bersifat kaku. Sumber sulfur adalah makanan yang mengandung berprotein.

10

Sulfur berasal dari makanan yang terikat pada asam amino yang mengandung sulfur yang diperlukan untuk sintesis zat-zat penting. Sulfur berasal dari makanan yang terikat pada asam amino yang mengandung sulfur yang diperlukan untuk sintesis zat-zat penting. Berperan dalam reaksi oksidasi-reduksi, bagian dari tiamin, biotin dan hormone insuline serta membantu detoksifikasi. Sulfur juga berperan melarutkan sisa metabolisme sehingga bisa dikeluarkan melalui urin, dalam bentuk teroksidasi dan

dihubungkan dengan mukopolisakarida. Sulfur (S) sangat penting dan berperan sebagai penyusun asam amino metionin dan sistein. Asam amino ini sangat berguna bagi ternak. Sulfur juga penting untuk sintesa protein mikroba sehingga keberadaannya sangat dibutuhkan oleh mikroba rumen. Sulfur beberapa asam amino (metionin adalah komponen penting dari

dan sistein), vitamin (thiamin dan biotin),

hormon insulin dan eksoskleton krustacea. Sulfur dalam bentuk asam sulfat merupakan Beberapa komponen enzim seperti penting dari chondroitin, fibrinogen, dan taurin. dari glutathione, keaktifan mereka juga terlibat dalam

koenzim A

tergantung kepada

gugus sulphidril bebas. Sulfur

detoksifikasi senyawa-senyawa aromatik di dalam tubuh unggas dan hewan lainnya. Sulfur yang terikat dalam asam amino dan sulfur anorganik mudah diserap dari saluran pencernaan unggas.

11

BAB IV SUMBER MINERAL PADA PAKAN

4.1.Tepung Tulang Salah satu sumber mineral makro pakan adalah tepung tulang. Tepung ini mengandung yaitu kalsium 24% dan fosfor 12%. Namun, penggunaannya hanya terbatas sebagai pelengkap jika nutrisi dalam komposisi bahan baku yang ada tidak mencukupi. Pabrik pakan umumnya menggunakan meat and bone meal (tepung daging dan tulang) sebagai sumber mineral dan protein sekaligus. Bahan ini biasanya diimpor dari luar negeri. Penggunaan tepung tulang sudah jarang dilakukan, apalagi sudah banyak sumber mineral sintetis yang diproduksi oleh pabrik pembuat bahan baku pakan maupun farmasi.

4.2.Tepung Kerang Tepung karang atau CaCO3 merupakan sumber kalsium yang baik mengandung kalsium 38% atau 98% kalsium karbonat, bila menggunakan tepung karang sebagai bahan makanan ternak sifatnya hanya sebagai pelengkap dan tidak harus di tambahkan tujuanya adalah untuk menambah nilai mineral kalsium pada pakan ternak.

4.3.Garam Dapur Garam yang umum digunakan untuk bahan baku pakan adalah garam dapur berbentuk serbuk yang mengandung yodium sekitar 30-100 ppm. Garam dapur (NaCI) sering digunakan sebagai tambahan untuk mencukupi kebutuhan kedua mineral yang dikandungnya, yaitu natrium dan klor. Penggunaarmya dibatasi sampai 0,25% saja, karena jika berlebihan akan mengakibatkan proses ekskresi atau pengeluaran cairan kotoran meningkat. Keadaan ini akan menyebabkan alas litter menjadi sangat lembab dan basah. Akibatnya, akan timbul gangguan penyakit bagi unggas yang dipelihara.

12

4.4.Ubi Kayu Ubi kayu merupakan bahan campuran pakan ternak yang cukup baik. Potensi limbah ubi kayu tersedia melimpah, khususnya di Propinsi Jawa Timur yang merupakan daerah sentra ubi kayu. Dari data biro pusat statistik tahun 1995, produksi ubi kayu di Jawa Timur sebesar 3.381.948 ton. Dari proses pengolahan singkong menjadi tepung tapioka, dihasilkan limbah sekitar 2/3 bagian atau sekitar 75% dari bahan mentahnya. Limbah ubi kayu yang dapat digunakan sebagai bahan pencampur pakan ternak adalah daun, kulit ubi kayu dan onggok. Onggok merupakan limbah dari mata rantai proses produksi pembuatan tapioka. Kandungan nutrisi onggok dapat dilihat pada Tabel 4.8. Tabel 4.8. Kandungan nutrisi onggok : 1. Energi

metabolis (kkal) 3.200 2. Protein (%) 4.60 3. Kalsium (%) 0.32 4. Fosfor (%) 0.03

4.5.Ampas Tahu Kandungan Protein 23-29 %. Protein ampas tahu lebih tinggi dari pada protein kedelai mentah karena telah dimasak. Ampas tahu dapat disimpan lama bila dikeringkan. Bila basah dibuat Silase tanpa menggunakan stater dan dapat dicampur dengan bahan lain. Disamping memiliki kandungan zat gizi yang baik ampas tahu juga memiliki antinutrisi berupa Asam Fitat yang akan mengganggu penyerapan mineral terutama Ca, Zn, Co, Mg, Cu, sehingga penggunaannya pada unggas perlu hati-hati. Kandungan Ca 0.53% dan P 0,24%

4.6.Dedak Padi Dedak padi merupakan hasil sisa dari penumbukan atau penggilingan gabah padi. Dedak tersusun dari tiga bagian yang masing masing berbeda kandungan zatnya. Ketiga bagian tersebut adalah: a) Kulit gabah yang banyak mengandung serat kasar dan mineral b) Selaput perak yang kaya akan protein dan vitamin B1, juga lemak dan mineral. 13

c) Lembaga beras yang sebagian besar terdiri dari karbohidrat yang mudah dicerna. Bahan mineral makro yang terkandung dalam dedak padi adalah kalsium (Ca) 0,20% dan fosfor (P) 1,0 %

4.7.Tepung Ikan Tepung ikan merupakan salah satu bahan baku sumber protein hewani dan mineral yang dibutuhkan dalam komposisi makanan ternak. Tepung ikan adalah produk berkadar air rendah yang iperoleh dari penggilingan ikan. Kandungan proteinnya relatif tinggi tersusun oleh asam-asam amino esensial yang kompleks (methionin dan lysin) dan mineral (Ca dan P, serta vitamin B12). Jumlah

Kandungan Kalsium (Ca) Tepung Ikan = 3196 mg. Jumlah Kandungan Fosfor Tepung Ikan = 1976 mg.

Tabel 4.1. Jenis Bahan Pakan yang Mengandung Mineral Makro


Jenis bahan pakan Energi metabolis (kkal/kg)

LK (%)

SK (%)

PK (%)

Metionin (%)

Lisin (%)

Ca (%)

P (%)

Menir

2660

1,7

0,4

10,2

0,17

0,30

0,09

0,12

Onggok

2360

0,3

21,9

3,6

0,33

0,01

Bungkil inti sawit

2050

2,0

21,7

18,7

0,34

0,61

0,21

0,53

14

Lumpur sawit Tepung kepala udang Tepung daun singkong

1345

9,5

24,0

11,9

0,21

0,23

0,60

0,44

2000

1,4

13,2

30,0

0,57

1,5

7,86

1,15

1160

3,8

21,2

21,0

0,36

1,33

0,98

0,52

15

BAB V KEBUTUHAN MINERAL PADA HEWAN

5.1.Kalsium (Ca) Kalsium (Ca) merupakan elemen mineral yang paling banyak dibutuhkan oleh tubuh ternak (McDonald et al., 2002). Ca memiliki peranan penting sebagai penyusun tulang dan gigi. Sekitar 99 % dari total tubuh terdiri dari Ca. Selain itu Ca berperan sebagai penyusun sel dan jaringan (McDonald et al., 2002). Menurut Piliang (2002), fungsi Ca yang tidak kalah pentingnya adalah sebagai penyalur rangsangan-rangsangan syaraf dari satu sel ke sel lain. Jika ransum ternak pada masa pertumbuhan defisien Ca maka pembentukan tulang menjadi kurang sempurna dan akan mengakibatkan gejala penyakit tulang. Gejala penyakit tulang diantaranya adalah wajah keriput, pembesaran tulang sendi, tulang tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Sedangkan pada ransum ternak dewasa yang mengalami defisien Ca akan menyebabkan osteomalacia (Piliang, 2002). Ca air susu cukup stabil walaupun defisiensi Ca, namun produksi susu akan turun. Ransum yang memiliki kadar Ca yang rendah akan mengganggu pertumbuhan dan perkembangan janin (Foley et al.,1972). Ca untuk ternak berfungsi sebagai pembentuk tulang dan gigi, transmisi saraf, pengaturan jantung, pembekuan darah, aktivitas dan stabilisasi enzim dan sebagai komponen mineral dalam susu pada sapi laktasi (NRC, 2002; Horst et al., 1994). Beberapa faktor makanan dapat membantu meningkatkan absorpsi Ca, sedangkan beberapa faktor lain dapat menurunkan absorpsi Ca oleh usus halus. Asam fitat dan asam oksalat dapat menurukan absorpsi mineral Ca dengan jalan mengikat Ca dan membentuk garam Ca yang tidak larut dalam lumen usus halus (Piliang, 2002).

16

5.2.Magnesium (Mg) Magnesium merupakan salah satu mineral yang dibutuhkan oleh ternak yang berfungsi dalam perkembangan tulang dan aktivitas sistem enzim (McDonald, 1988), kadarnya dalam tulang sekitar 62% dan 1% dalam sel. Kadar Mg plasma dalam keadaan normal adalah 1,70-2,50 mg/dl (Georgievskii, 1982) atau 2-4 mg/dl (McDowell, 1992). Magnesium dalam plasma sebagian terikat dalam protein yang tidak terdifusi, sebagian dalam bentuk molekul dan bentuk bebas (Vrzgula, 1990). Tubuh hewan dewasa mengandung 0,05% Mg. Retensi dan absorpsi Mg pada sapi perah erat kaitannya dengan kebutuhannya. Enam puluh persen Mg dalam tubuh hewan terkonsentrasi di tulang sebagai bagian dari mineral yang mengkristal dan permukaan kristal terhidrasi (Linder, 1992). Menurut McDonald et al. (2002), Mg berperan dalam membantu aktivitas enzim seperti thiamin phyrofosfat sebagai kofaktor. Ketersediaan Mg dalam ransum harus selalu tersedia. Perubahan konsentrasi Mg dari keadaan normal selama 2-18 hari dapat menyebabkan hipomagnesemia (Toharmat dan Sutardi, 1985). Sekitar 30-50% Mg dari rata-rata konsumsi harian ternak akan diserap di usus halus. Penyerapan ini dipengaruhi oleh protein, laktosa, vitamin D, hormon pertumbuhan dan antibiotik (Ensminger et al., 1990). Magnesium sangat penting peranannya dalam metabolisme karbohidrat dan lemak. Defisiensi Mg dapat meningkatkan iritabilitas urat daging dan apabila iritabilitas tersebut parah akan menyebabkan tetany (Linder, 1992). Defisiensi Mg pada sapi laktasi dapat menyebabkan hypomagnesemic tetany atau grass tetany. Keadaan ini disebabkan tidak cukupnya Mg dalam cairan ekstracellular, yaitu plasma dan cairan interstitial (National Research Council, 1989). Kebutuhan Mg untuk hidup pokok adalah 2-2,5 gram dan untuk produksi susu adalah 0,12 gram per milligram susu. Ransum yang mengandung 0,25% Mg cukup untuk sapi perah yang berproduksi tinggi (National Research Council, 1989). 17

5.3.Sodium, Potassium dan Chlorin Sodium, potasium, dan klor merupakan elektrolit yang tersebar luas dalam tubuh hewan. Sodium dan klor terdapat dalam cairan ekstra selular. Adapun potasium banyak dijumpai dalam intra selular. Sodium, potasium dan klor sangat penting dalam pengontrolan tekanan osmotik dan keseimbangan asam-basa. Membran plasma mengandung suatu energi dan energi ini tergantung kepada kemampuan Na+. Na+ dalam intra selular ditransfer ke ekstra selular, akibatnya Na+ berlebih dalam ektra selular sehingga mengakibatkan K+ dalam ektra selular masuk ke intra selular. Sebaliknya K+ akan berlebih dalam intra seullar sehingga akan dikeluarkan dan masuklah Na+, begitu seterusnya. Sodium adalah ion utama monovalen dari cairan ekstra selular, di dalam aliran darah mengandung 93 persen ion sodium. Fungsi lain dari sodium adalah mempengaruhi irritabilitas otot dan berperan dalam penyerapan karbohidrat. Potasium adalah kation terbanyak dari cairan intra selular dan mengatur tekanan osmotik intra selular serta mengatur keseimbangan asam-basa. Potasium seperti halnya sodium mempunyai efek stimulasi terhadap irritabilitas otot. Potasium juga diperlukan untuk sintesa glikogen dan protein. Klor adalah anion utama monovalen dalam cairan ekstra selular. Klor dalam plasma darah dan cairan ekstra selular terdapat sekitar 65 persen dari anion yang ada. Klor juga mempunyai peranan sebagai pengatur tekanan osmotik dan kesimbangan asam basa. Klor juga berperan khusus dalam transpor oksigen dan karbon dioksida dalam darah dan pemeliharaan cairan tubuh.

5.4.Phosphor (P) Fosfor (P) merupakan mineral kedua terbanyak dalam tubuh dengan distribusi dalam jaringan yang menyerupai distribusi Ca. Fosfor memegang peranan penting dalam proses mineralisasi tulang (Piliang, 2002). Fosfor (P)

18

adalah mineral yang jumlahnya terbesar kedua setelah Ca yaitu29% dari total mineral tubuh (McDowell, 1992), atau sekitar 80%-85% total P tubuh; P seperti juga Ca berfungsi dalam pembentukan tulang dan gigi, dan berperan dalam fosforilasi dan oksidasi beberapa enzim penting. Fosfor juga merupakan pembentuk protein fosfor, asam nukleat dan lipida-lipida fosfor, dan mempunyai peranan dalam metabolisme Ca(Williamson dan Payne, 1993). Pada ruminansia P dibutuhkan untuk perkembangan mikroba rumen (Vrzgula, 1990). P pada ruminansia juga sangat dibutuhkan untuk pertumbuhan sel mikroba rumen dan mencerna serat maksimal oleh bakteri selulolitik serta menstimulir produksi VFA (Chruch 1988; Rukebusch dan Stivend, 1980). Fosfor dibutuhkan oleh semua sel mikroba terutama untuk menjaga integritas dari membran sel dan dinding sel, komponen dari asam nukleat dan bagian dari molekul berenergi tinggi seperti ATP dan ADP (Bravo et al., 2003; Rodehutscord et al., 2000). McDonald et al. (2002) menyatakan P mempunyai fungsi sangat penting bagi tubuh ternak diantara elemen mineral lainnya. Fosfor umumnya ditemukan dalam bentuk phospholipid, asam nukleat dan phosphoprotein. Kandungan P dalam tubuh ternak lebih rendah daripada kandungan Ca. Gejala defisiensi P yang parah dapat menyebabkan persendian kaku dan otot menjadi lembek. Ransum yang rendah kandungan P-nya dapat menurunkan kesuburan (produktivitas), indung telur tidak berfungsi normal, depresi dan estrus tidak teratur. Pada ternak ruminansia mineral P yang dikonsumsi, sekitar 70% akan diserap, kemudian menuju plasma darah dan 30% akan keluar melalui feses. Fosfor yang berasal dari makanan diabsorpsi tubuh dalam bentuk ion fosfat yang larut (PO4-). Gabungan mineral P dan mineral Fe dan Mg akan menurunkan absorpsi P (Piliang, 2002). Asam fitat yang mengandung P ditemukan dalam biji-bijian dapat mengikat Ca untuk membentuk fitat. Fitat yang terbentuk tidak dapat larut sehingga menghambat absorpsi Ca dan P. Dari seluruh jumlah P yang terdapat dalam makanan sekitar 30% melewati saluran

19

pencernaan tanpa diabsorpsi. Seperti halnya dengan kalsium, maka vitamin D dapat meningkatkan absorpsi P dari usus halus (Piliang, 2002).

5.5.Sulfur (S) Sulfur (S) merupakan komponen penting protein pada semua jaringan tubuh. Pada ruminansia 0,15% komponen jaringan tubuh terdiri atas unsur S, sedangkan pada air susu sebesar 0,03%. Pada hewan ruminansia terjadi sintesis asam-asam amino yang mengandung mineral S dengan vitamin B oleh mikroba di dalam rumen. Terdapat dua macam mekanisme metabolisme mineral S pada hewan ruminansia, yaitu mekanisme yang menyerupai mekanisme mineral S pada hewan-hewan monogastrik dan mekanisme yang dihubungkan dengan aktivitas mikroorganisme dalam rumen (Piliang, 2002). Kandungan mineral S pada tanaman hijauan dapat berkisar dari 0,04% sampai melebihi 0,3%. Bahan makanan yang mengandung protein tinggi akan mengandung kadar mineral S yang tinggi pula (Piliang, 2002). Sulfur adalah komponen penting dari beberapa asam amino (metionin dan sistein), vitamin (thiamin dan biotin), hormon insulin dan eksoskleton krustacea. Sulfur dalam bentuk asam sulfat merupakan komponen penting dari chondrotin, fibrinogen, dan taurin. Beberapa enzim seperti koenzim A dari glutathione, keaktifan mereka tergantung kepada gugus sulphidril bebas. Sulfur juga terlibat dalam detoksifikasi senyawa-senyawa aromatik di dalam tubuh unggas dan hewan lainnya. Sulfur atau belerang adalah salah satu unsur penting yang mempengaruhi proses fermentasi dalam rumen. Sulfur berperan dalam pembentukan protein mikroba. Rasio N : S dalam protein mikroba berkisar antara (11:1) sampai (22:1), dengan perbandingan rata 14:1. Sulfur diabsorpsi di dalam rumen dalam bentuk sulfida (Arora,1989). Belerang berada dalam bentuk sulfat yang terdapat pada tulang rawan dan terikat dalam ikatan ester ke asam amino serin dalam hormon

20

peptide kolesistokinin. Peran S sangat penting dalam tubuh yaitu untuk pembentukan protein mikroba dan defisien S mengindikasikan defisien protein mikroba dalam tubuh (McDonald, 2002). Selain berperan dalam pembentukan protein mikroba, S juga berperan dalam menstimulir produksi VFA (Ruckebusch dan Stivend,1980). Sebagian besar senyawa sulfur dapat disintesis secara in vivo dari asam amino esensial. Kadar S dalam ransum sebesar 0,20% diperkirakan cukup untuk memenuhikebutuhan sapi perah laktasi. Hewan-hewan yang diberi ransum defisien dalam mineral sulfur akan menunjukkan penyakit anorexia, penurunan bobot badan, penurunan produksi susu, kekurusan, kusut, lemah dan akhirnya mati. Tanda-tanda tersebut berhubungan erat dengan menurunnya fungsi rumen dan fungsi sistem peredaran darah (McDowell, 1992).

Tabel 5.1 Kebutuhan Mineral Makro Pada Ternak Mineral Makro Kalsium (Ca) Fosfor (P) Magnesium (Mg) Sulfur (S) Natrium (Na) Kalium (K) Klor (Cl) Sumber: McDonald et al. (2002) Bobot Tubuh (g/kg) 15 10 0,4 1,5 1,6 2 1,1

21

Tabel 5.2 Kebutuhan Mineral untuk Sapi Perah Laktasi Awal laktasi 0,77 0,48 0,25 0,25 Laktasi Produksi 7- Produksi 13-20 13 liter liter 0,43 0,51 0,28 0,33 0,20 0,20 0,20 0,20

Mineral

Jantan

Dara

Kering 0,39 0,24 0,16 0,16

Ca (%) 0,30 0,41 P (%) 0,19 0,30 Mg (%) 0,16 0,16 S (%) 0,16 0,16 Sumber: NRC (2002)

Tabel 5.3. Kebutuhan Mineral Sapi Pedaging Mineral Growing Finishing Ca (%) 0,13 P (%) 0,05 Mg (%) 0,10 S (%) 0,15 Na (%) 0,06 -0,08 Fe (mg/kg) 50 Mn (mg/kg) 20 Zn (mg/kg) 30 Sumber: NRC (2002) Dara 0,27 0,19 0,12 0,15 0,06-0,08 50 40 30 Awal laktasi 0,16 0,09 0,20 0,15 0,10 50 40 30

22

BAB VI KELAINAN YANG TIMBUL AKIBAT DEFISIENSI MINERAL

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, mineral khususnya mineral makro sangatlah dibutuhkan makhluk hidup. Kebutuhan akan mineral makro haruslah terpenuhi. Karena apabila tidak terpenuhi akan muncul efek-efek yang tidak diinginkan. Berikut ini merupakan kelainan yang timbul akibat defisiensi mineral makro.

6.1.Natrium (Na) Natrium merupakan kation utama dalam cairan ekstraseluler . 35-40 % terdapat dalam kerangka tubuh. Cairan saluran cerna, sama seperti cairan empedu dan pancreas mengandung banyak natrium. Kekurangan natrium menyebabkan kejang, apatis dan kehilangan nafsu makan yang dapat terjadi setelah muntah, diare, dan keringat berlebihan.

6.2.Klorida (Cl) Klor merupakan anion utama cairan ekstraselular. Konsentrasi klor tertinggi adalah dalam cairan serebrospinal (otak dan sumsum tulang belakang), lambung dan pancreas. Kekurangan klor terjadi pada muntah-muntah, diare kronis, dan keringat berlebihan. Dan jika kelebihan juga bisa membuat muntah. Jadi AKG minimum klor sehari sebesar 750 mg.

6.3.Kalium (K) Kalium merupakan ion yang bermuatan positif dan terdapat di dalam sel dan cairan intraseluler. Kekurangan kalium dapat terjadi karena kebanyakan kehilangan melalui saluran cerna atau ginjal. Kehilangan banyak melalui saluran cerna dapat terjadi karena muntah-muntah, diare kronis atau kebanyakan menggunakan obat pencuci perut. Kebanyakan kehilangan melalui ginjal adalah karena penggunaan obat diuretic terutama untuk pengobatan hipertensi. 23

Kekurangan kalium menyebabkan lesu, lemah, kehilangan nafsu makan, kelumpuhan, mengigau, dan konstipasi.

6.4.Kalsium (Ca)

Kalisum merupakan mineral yang paling banyak dalam tubuh yang berada dalam jaringan keras yaitu tulang dan gigi. Di dalam cairan ekstraseluler dan intraseluler, kalsium berperan penting dalam mengatur fungsi sel, seperti untuk transmisi saraf, kontraksi otot, penggumpalan darah dan menjaga permebialitas membrane sel. Kalsium mengatur kerja hormone dan factor pertumbuhan. Kekurangan kalsium pada masa pertumbuhan menyebabkan gangguan

pertumbuhan, tulang kurang kuat, mudah bengkok dan rapuh. Pada usia lanjut terjadi osteoporosis yang dapat dipercepat oleh keadaan stress. Dapat juga terjadi pada perokok dan pemabuk. Selain itu dapat juga menyebabkan osteomalasia yaitu riketsia pada orang dewasa dan terjadi karena kekurangan vitamin D. kadar kalsium darah yang rendah dapat menyebabkan tetani atau kejang.

Gambar 1. Ayam menampakkan gejala kekurangan kalsium

Mineral kalsium merupakan unsur

nutrisi yang sangat diperlukan

dalam proses fisiologis ternak sehingga hewan dalam kelompok ini merupakan unsur nutrisi yang jika kekurangan dapat menyebabkan kelainan proses

24

fisiologik yang disebut defisiensi mineral. Defisiensi mineral yang terjadi pada ternak ayam antara lain: pertumbuhan menjadi terlambat, konsumsi ransum menjadi menurun, laju dan aktivitas menjadi menurun,

metabolis basal tinggi, kepekaan

osteoporosis, sikap dan cara cara berjalan abnormal, peka terhadap perdarahan di dalam, suatu kenaikan dalam jumlah urine, daya hidup berkurang, kulit telur menipis dan produksi telur menurun, tetanus, pika yaitu nafsu makan menurun, hewan mengunyah kayu, tulang,dan batu dan pertumbuhan bulu kasar.

Gambar 2. "Susu demam" - hipokalsemia dalam sapi.

"Susu demam" - hipokalsemia dalam sapi. Ternak yang terkena biasanya mengalami depresi dan tenang, dan sering ketika mereka pergi ke memiliki kepala mereka ke panggul, seperti di sini. Demam susu adalah keliru ternak ini tidak memiliki demam.

6.5.Fosfor (P) Fosfor merupakan mineral kedua terbanyak dalam tubuh, sekitar 1 % dari berat badan. Fosfor terdapat pada tulang dan gigi serta dalam sel yaitu otot dan cairan ekstraseluler. Phosphor dibutuh oleh unggas. 25 merupakan komponen esensial yang

Fosfor (P) dibutuhkan untuk jaringan otot dan tulang. Kekurangan fosfor akan mengakibatkan pertumbuhan dan perkembangan terhambat serta menekan nafsu makan. Daun legum semak dan pohon dilaporkan banyak mengandung fosfor lebih banyak dari pada rumput. Oleh karena itu, pemberian pakan campuran rumput-rumputan kekurangan fosfor. Larutan garam phosphor dapat diserap melalui kulit, sirip, dan insang dari lingkungan perairan (tawar dan asin), akan tetapi kebutuhan phosphor pada unggas pada umumnya disebabkan masih dipenuhi dari sumber makanannya. Hal ini dan kacang-kacangan akan mengurangi kemungkinan

kandungan phosphor dalam air baik pada air tawar maupun air asin phosphor

sangat rendah yaitu sekitar 0,02 mg/liter. Defisiensi atau kekurangan pada unggas dapat

menyebabkan pertumbuhan menurun, konversi pakan rendah,

dan kandungan kalsium serta phosphor dalam tulang belakang rendah. Pada unggas-unggas tertentu kekurangan phosphor ini dapat menyebabkan terjadinya ketidak normalan jaringan skeletal dan mineralisasi tulang rendah.

Fosfor merupakan bagian dari asam nukleat DNA dan RNA. Sebagai fosfolipid, fosfor merupakan komponen structural dinding sel. Sebagai fosfat organic, fosfor berperan dalam reaksi yang berkaitan dengan penyimpanan atau pelepasan energi dalam bentuk Adenin Trifosfat (ATP). Kekurangan fosfor bisa terjadi karena menggunakan obat antacid untuk menetralkan asam lambung, yang dapat mengikat fosfor sehingga tidak dapat diabsorpsi. Kekurangan fosfor juga terjadi pada penderita yang kehilangan banyak cairan melalui urin. Kekurangan fosfor mengakibatkan kerusakan tulang dengan gejala lelah, kurang nafsu makan dan kerusakan tulang.Bila kadar fosfor darah terlalu tinggi, ion fosfat akan mengikat kalsium sehingga dapat menimbulkan kejang.

26

6.6.Magnesium (Mg) Magnesium adalah kation terbanyak setelah natrium di dalam cairan interselular. Magnesium merupakan bagian dari klorofil daun. Peranan magnesium dalam tumbuh-tumbuhan sama dengan peranan zat besi dalam ikatan hemoglobin dalam darah manusia yaitu untuk pernafasan. Magnesium terlibat dalam berbagai proses metabolisme. Kekurangan magnesium bisa terjadi jika kekurangan protein dan energi serta berbagai kompilasi penyakit yang menyebabkan gangguan absorpsi atau penurunan fungsi ginjal, endokrin, terlalu lama mendapat makanan tidak melalui mulut (intravena).Penyakit yang menyebabkan muntah-muntah, diare, penggunaan diuretika (perangsang

pengeluaran urin), juga dapat menyebabkan kekurangan magnesium.Kekurangan magnesium berat akan menyebabkan kurang nafsu makan, gangguan

pertumbuhan, mudah tersinggung, gugup, kejang/tetanus, gangguan system saraf pusat, halusinasi, koma dan gagal jantung. Magnesium merupakan mineral makro yang sangat penting. Sekitar 70% dari total Mg dalam tubuh terdapat dalam tulang atau kerangka ( Underwood, 1981 ), sedangkan 30% lainnya tersebar dalam berbagai cairan tubuh dan jaringan lunak (Tillman et al., 2003 ). Mg dibutuhkan oleh sebagian besar sistem enzim, berperan dalam metabolisme karbohidrat dan dibutuhkan untuk memperbaiki fungsi sistem saraf ( Perry et al., 2003 ). Selain itu Mg berperan penting untuk sintesis protein, asam nukleat, nukleotida, dan lipid ( Girindra, 1988 ). Indikator defesiensi Mg adalah menurunnya kadar Mg dalam plasma menjadi 1,2 1,8 mg/100ml dari kadar normal sebesar 1,8 3,2 mg/100ml ( McDowell, 1992 ). Tempat utama absorsi Mg pada ternak ruminansia adalah pada bagian rumen, sekitar 25% Mg diabsorsi oleh hewan dewasa. Jumlah Mg yang diabsorsi menurun seiring dengan penurunan tingkat mineral di dalam pakan. Dalam kondisi defisiensi status Mg cadangan dalam tubuh untuk menggantikan sumbangan dari absorpsi Mg yang renda ( McDowell, 1992 ). 27

Gambar 3. Grass Tetani

Magnesium (Mg) anak sapi yang hanya diberi air susu yang ditambah dengan Fe, Cu, Mn, dan vitamin D ternyata banyak yang menderita tetani dan akhirnya mati. Kadar Mg dalam darahnya sangat menurun. Anak sapi yang telah dapat makan hijauan bila ditambah 10-12 mg/kg Mg pertumbuhannya akan lebih baik. Kejadian grass tetani, yang gejalanya mirip dengan milk faver, banyak dialami oleh-oleh sapi yang produksinya tinggi. Untuk mencegahnya hanya dapat dilakukan dengan menambah unsur Mg di dalam rasumnya. Kebutuhan tambahan untuk sapi berproduksi adalah 40 g/ ekor yang dapat diperoleh dari MgO.

6.7.Sulfur (S) Sulfur merupakan bagian dari zat-zat gizi esensial, seperti vitamin tiamnin dan biotin serta asam amino metionin dan sistein.Rantai samping molekul sistein yang mengandung sulfur berkaitan satu sama lain sehingga membentuk jembatan disulfide yang berperan dalam menstabilkan molekul protein. Kecukupan sehari sulfur tidak ditetapkan dan hingga sekarang belum diketahui adanya kekurangan

28

sulfur bila makanan yang kita konsumsi cukup mengandung protein. Dampak kekurangan sulfur bisa terjadi jika kekurangan protein.

29

BAB VII UPAYA PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN DEFISIENSI

Unsur mineral sangat dibutuhkan untuk proses fisiologis ternak, terutama pada ternak ruminansia yang hampir seluruh siklus hidupnya bergantung pada pakan hijauan. Hijauan pakan ternak yang tumbuh di tanah yang miskin unsur mineral akan berkurang kandungan mineralnya, terutama pada jenis rumput. Akibatnya ternak yang hidup di daerah tersebut dapat mengalami penyakit defisiensi mineral. Penyakit ini dapat mengakibatkan penurunan bobot badan, kekurusan, serta penurunan daya tahan tubuh, daya produksi dan reproduksi. Kasus penyakit defisiensi mineral ini sering ditemukan pada ternak di daerah kering, daerah yang sebagian besar tanahnya berpasir dan daerah lahan gambut, dan biasanya dimiliki oleh peternak kecil. Oleh karena itu, ternak di daerah tersebut kurang berkembang baik kualitas maupun kuantitasnya, seperti yang terjadi di daerah transmigrasi Kalimantan Tengah dan daerah pesisir Kalimantan Selatan. Pencegahan penyakit defisiensi mineral dapat dilakukan dengan pemberian pakan tambahan yang berupa mineral blok atau pakan konsentrat yang mengandung mineral yang mencukupi untuk memenuhi kebutuhan fisiologis ternak. Unsur mineral sangat penting dalam proses fisiologis baik hewan maupun manusia. Unsur mineral esensial makro seperti Ca, Mg, Na, K, dan P diperlukan untuk menyusun struktur tubuh seperti tulang dan gigi, sedangkan unsur mikro seperti Fe, Cu, Zn, Mo, dan I berfungsi untuk aktivitas sistem enzim dan hormon dalam tubuh. Kasus penyakit defisiensi unsur mineral esensial pada ternak telah dilaporkan baik di Jawa (Sutrisno et al. 1983) maupun luar Jawa (Darmono dan Stoltz 1988; Darmono dan Bahri 1989). Iklim dan kondisi lingkungan juga sangat berpengaruh terhadap ketersediaan mineral dalam pakan hijauan. Di daerah yang kering dengan curah hujan rendah, kandungan mineral dalam pakan ternak pada musim kemarau lebih rendah dibandingkan pada musim hujan (Prabowo et al. 1984). Pengaruh dari kondisi tanah yang asam atau berpasir akan melarutkan unsur mineral masuk ke dalam lapisan tanah yang lebih dalam, sehingga tanah menjadi miskin unsur hara 30

termasuk mineral. Akibatnya, kandungan mineral pada tanaman pakan ternak ruminansia yang tumbuh di daerah tersebut juga rendah. Bila hijauan tersebut dikonsumsi oleh ternak ruminansia (sapi, kerbau, kambing, dan domba) maka ternak akan mengalami penyakit yang disebut penyakit defisiensi mineral. Penyakit ini dapat mengakibatkan penurunan bobot badan, kekurusan, serta penurunan daya produksi dan reproduksi. Ada beberapa faktor yang menyebabkan terjadinya penyakit defisiensi mineral, dan hal tersebut berkaitan erat dengan sistem pemeliharaan. Ternak sapi atau kambing banyak yang dipelihara dengan dilepas di padang penggembalaan. Pada pagi hari ternak dilepas ke padang rumput dan pada sore hari dimasukkan ke dalam kandang. Pakan yang diberikan kepada ternak hanya seadanya. Dalam kondisi seperti itu, kualitas nutrisi pakan sangat bergantung pada rumput dan hijauan yang tumbuh di padang penggembalaan. Penyakit lain yang timbul adalah pneumonia, diare, stomatitis, anoreksia, dan penurunan produksi susu pada sapi perah. Gejala lain yang lebih parah ialah patah tulang, kulit kering dan bersisik, serta kekurusan yang hebat. Pengobatan penyakit defisiensi mineral dapat dilakukan dengan penambahan mineral dalam pakan serta mengurangi interaksi antara unsur nutrisi lain dengan unsur nutrisi mineral. Hal tersebut mungkin disebabkan produsen pakan tidak melakukan analisis mineral setelah pakan tersebut dibuat serta tidak melakukan pemantauan kondisi ternak yang akan diberi pakan mineral tambahan tersebut. Pemberian mineral blok pada sapi dapat meningkatkan bobot badan sampai 370 g/hari dibanding ternak kontrol yang hanya meningkat 203 g/hari. Pada domba, bobot badan ternak yang diberi mineral blok meningkat 95 g/hari dan yang tidak diberi mineral blok hanya 73 g/hari. Di samping itu, ternak yang mendapat mineral blok lebih sehat daripada ternak kontrol (Liu et al. 1995).

31

DAFTAR PUSTAKA

Almatsier,S. (2004.) Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Umum. Arora, S. P. 1989. Pencernaan Mikroba pada Ruminansia. Edisi Indonesia. Penerbit Gajah Mada Universitas Press. Yogyakarta. Bravo, D., D. Sanvant, C. Bogaert and F. Meschy. 2003. Quantitative aspect of phosphorous absorption in ruminant. Reproductive Nutrition Development 43 : 271-284. INRA. EDP. Sciences. Church, D. C. 1988. Livestock Feed and Feeding. Third Edition. Prentice Hall. International Edition. Rhoma, Italy. Church, D.C. 2003. The Ruminal Animal : Digestive, Physiology and Nutrition. Prentice Hall, New Jersey. Darmono and D.R. Stoltz. 1988. Potential mineral deficiency diseases of Indonesian ruminant livestock: zink. Penyakit Hewan. 20(35): 4246. Darmono dan S. Bahri. 1989. Status beberapa mineral makro (Na, K, Ca, Mg, dan P) dalam saliva dan serum sapi di Kalimantan Selatan. Penyakit Hewan 22(40): 138142. Foley, T. P., Owings, J., Hayford, J. T., and Blizzard, R. M. (1972). Serum thyrotropin responses to synthetic thyrotropin-releasing hormone in normal children and hypopituitary patients. J'ournal of Clinical Investigation, 51, 431. Georgievskii. 1982. Mineral Nutrition of Animal. English Transition Butterworth and Co. English. Linder, C. M., 1992 Biokimia Nutrisi dan Metabolisme. Terjemahan : A. Parakkasi. UI Press. Jakarta. McDonald, P. ; Edwards, R.A. ; Greenhalgh, J. F. D., 2002. Animal Nutrition. 6th Edition. Longman, London and New York. 543 pp

32

McDowell, L. R. 1992. Minerals in Animal and Human Nutrition. Academic Press, Inc. Publisher, San Fransisco. McDowell, L.R. 2001. Mineral in Human and Human Nutrition. Academic Press. INC. Sandiego. NRC. 1989. National Research Council Nutrient Requirement of Dairy Cattle. 7th Edition. Natl. Acad. Sci., Washington, D. C. Piliang, W. G. 2002. Nutrisi Vitamin. Volume I. Edisi ke-5. Institut Pertanian Bogor. Press, Bogor. Piliang, W. G. & S. Djojosoebagio. 2000. Fisiologi Nutrisi. Prabowo, A., J.E. Van Eys, I.W. Matheus, M. Rangkuti, and W.L. Johnson. 1984. Studies on the mineral nutrition on sheep in West Java. Balai Penelitian Ternak, Bogor. Ruckebusch, Y and P. Thivend, 1980. Digestive Physiologi and Metabolism in in Ruminant. Avi Publishing Co. Westport, Connecticut. Sutrisno, C.I., T. Sutardi, dan H.S. Sulistyono. 1983. Status mineral sapi potong di Jawa Tengah. Prosiding Pertemuan Ilmiah Ruminansia Besar. Toharmat, T & T. Sutardi. 1985. Kebutuhan mineral makro untuk produksi Susu pada sapi perah laktasi Dihubungkan dengan kondisi faalnya. Karya Ilmiah. Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor. Bogor. Vrzgula, L., Sokol, J. 1990: Interpretacia enzymatickeho profilu. In: Vrzgula L. a kol.: Poruchy latkoveho metabolizmu hospodarskych zvierat a ich prevencia. 2th ed., Priroda Bratislava, pp. 479-481 Widodo, W., 2002. Nutrisi dan Pakan Unggas Kontektual. Direktorat Jendral

Pendidikan Tinggi. Universitas Muhammadiyah Malang, Malang. Williamson dan Payne G. 1993. Pengantar Peternakan di Daerah Tropis. Diterjemahkan oleh Djiwa Darmaja. Yogyakarta : UGM Press.

33