Anda di halaman 1dari 30

CEPHALGIA (NYERI KEPALA)

Cephalgia

Cephalgia ialah nyeri atau sakit sekitar kepala, termasuk nyeri di perbatasan leher antara leher dan kepala bagian belakang Nyeri kepala ialah gejala bukan penyakit dan dapat menunjukkan penyakit organik (neurologi atau penyakit lain), respon stress, vasodilatasi, tegangan otot rangka atau kombinasi respon tersebut

Klasifikasi Cephalgia
Cephalgia bisa merupakan keluhan primer atau sekunder Primer = sakit kepala merupakan keluhan utama, bukan disebabkan karena adanya penyakit lain Sekunder = sakit kepala merupakan gejala ikutan karena adanya penyakit lain misalnya hipertensi, premenstrual disorder, dll.

Nyeri Kepala Primer


Primary Headache Disorder terdiri dari : 1. Migrain 2. Tension type headache 3. Cluster headache 4. Nyeri kepala yang tidak berhubungan dengan lesi struktural

Nyeri Kepala Skunder


Secondary Headache Disorder terdiri dari : Nyeri kepala yang berhubungan dengan trauma kapitis / trauma kepala Nyeri kepala yang berhubungan dengan kelainan vaskuler Nyeri kepala yang berhubungan dengan kelainan non vaskuler Nyeri kepala yang berhubungan dengan substansi tertentu / withdrawal Nyeri kepala yang berhubungan dengan infeksi non cephalic Nyeri kepala yang berhubungan dengan kelainan metabolik

MIGRAIN

Definisi Migrain

Migrain = suatu kondisi kronis yang dikarakteristik oleh sakit kepala episodik dengan intensitas sedang berat yang berakhir dalam waktu 4 72 jam (International Headache Society) Paling sering hanya mengenai 1 sisi kepala saja, kadang berpindah ke sisi sebelahnya, tapi dpt mengenai kedua sisi kepala sekaligus.

Migrain dibagi dalam dua golongon besar yaitu :


Migrain

Biasa (migrain tanpa aura) : Ditandai dengan nyeri kepala berdenyut di salah satu sisi dengan intensitas yang sedang-berat & semakin parah pd saat melakukan aktifitas. Dapat disertai mual, muntah, sensitif terhadap cahaya, suara, & bau. Sakit kepala akan sembuh dalam 4 sampai 72 jam, sekalipun tidak diobati. Klasik (migrain dengan aura ) : Migrain biasanya didahului oleh suatu gejala yang dinamakan aura, yang terjadi dalam 30 menit sebelum timbul migrain.

Migrain

Faktor pemicu migrain


Faktor psikologis Stress, depresi Faktor lingkungan Rokok Bau menyengat Perubahan cuaca Cahaya atau suara Faktor makanan Yg mengandung tiramin Food additive (MSG, aspartam) Coklat,kopi Faktor hormonal Menstruasi Hamil, menopause Gaya hidup Kurang atau kebanyakan tidur Terlambat makan, dll.

Diagnosis Migrain Ditegakkan berdasar gejala klinis dan riwayat pasien mencatat waktu, intensitas, pemicu dan durasi sakit kepala Migrain tanpa aura: Sedikitnya 5 serangan dengan karakteristik tertentu Terjadi antara 4 72 jam Karakteristik : unilateral, berdenyut-denyut, intensitas sedang sampai berat, bisa bertambah dengan aktivitas fisik Pasien mengalami mual dan/atau muntah, atau photophobia

Migrain dengan aura : Pasien mengalami migrain dengan sedikitnya 3 dari 4 karakteristik : Mengalami gajala aura yang reversibel (meliputi: gangguan visual, sensasi abnormal pada kulit, sulit bicara, dan kelemahan otot) Mengalami aura yang berkembang secara bertahap lebih dari 4 menit atau 2 gejala aura berturut-turut Gejala aura berakhir tidak lebih dari 60 menit Aura terjadi tidak lebih dari 60 menit sebelum tejadinya sakit kepala Selain itu, perlu ada pemeriksaan terhadap riwayat pengobatan, kondisi fisik, dan uji neurologis (CT Scan)

Terapi Migrain

Terapi Profilaksis menghindari pemicu menggunakan obat profilaksis secara teratur Terapi abortif menggunakan obat-obat penghilang nyeri dan/atau vasokonstriktor
Analgesik : aspirin (drug of choice), parasetamol NSAIDs : naproksen, ibuprofen Golongan triptan : sumatriptan

Terapi non farmakologis

Beristirahat. Karena peka terhadap cahaya, disarankan untuk beristirahat di tempat yang gelap dan tenang. Kompres kepala dengan es/air dingin. Kompres bagian yang sakit dengan es atau air dingin, untuk membantu pembuluh darah.

Jauhi faktor-faktor pencetus migrain.


Hangatkan bagian leher. Istirahatkan tulang leher, karena leher adalah salah satu bagian tubuh yang bekerja keras menopang kepala. Kelelahan pada leher dapat memicu rasa sakit kepala. Saat istirahat, coba hangatkan leher atau beri sedikit pijatan lembut. Minum obat pereda sakit. Jangan sembarang minum obat, mintalah obat yang telah dianjurkan oleh dokter

Tension headache

Definisi

Merupakan jenis yang paling banyak dijumpai, disebabkan karena kontraksi otot di kepala Rasa nyeri tumpul yang konstan, atau perasaan menekan yang tidak enak pada leher, pelipis, dahi, atau di sekitar kepala, leher terasa kaku Umumnya terjadi secara bilateral (terjadi pada kedua belah sisi pada waktu yang sama) Jarang terjadi pada anak-anak, umumnya terjadi antara umur 20 sampai 40 tahun

Manifestasi Klinis
Tanda dan gejala sakit kepala ini adalah: Sakit kepala yang menyebar Sensasi mengetat atau tekanan yang pada kepala bagian depan atau di bagian sisi dan belakang kepala Rasa lembut pada kulit kepala, leher dan otot pundak Kadang-kadang hilang nafsu makan

Terapi tension type headache (TTH)

Terapi Non-farmakologi
melakukan latihan peregangan leher atau otot bahu sedikitnya 20 sampai 30 menit perubahan posisi tidur pernafasan dengan diafragma atau metode relaksasi otot yang lain Penyesuaian lingkungan kerja maupun rumah : Pencahayaan yang tepat untuk membaca, bekerja, menggunakan komputer, atau saat menonton televisi Hindari eksposur terus-menerus pada suara keras dan bising Hindari suhu rendah pada saat tidur pada malam hari

Terapi farmakologi
Menggunakan analgesik sesuai tingkat nyeri Contoh : Obat-obat OTC seperti aspirin, acetaminophen, ibuprofen atau naproxen sodium. Produk kombinasi dengan kafein dapat meningkatkan efek analgesik Untuk sakit kepala kronis, perlu assesment yang lebih teliti mengenai penyebabnya, misalnya karena anxietas atau depresi Pilihan obatnya adalah antidepresan, seperti amitriptilin atau antidepresan lainnya

VERTIGO

Vertigo

Salah satu bentuk gangguan keseimbangan atau gangguan orientasi di ruangan Vertigo merupakan keluhan yang digambarkan sebagai rasa berputar, rasa oleng, tak stabil (giddiness, unsteadiness) atau rasa pusing (dizziness) Vertigo berasal dari bahasa Latin vertere yang artinya memutar merujuk pada sensasi berputar sehingga meng-ganggu rasa keseimbangan seseorang, umumnya disebabkan oleh gangguan pada sistim keseimbangan

Manifestasi klinik

Perasaan berputar yang kadang-kadang disertai gejala sehubungan dengan reak dan lembab yaitu mual, muntah Nafsu makan turun Lidah pucat Nadi lemah Pusing (dizziness) dan nyeri kepala Penglihatan kabur Tinitus Mulut pahit dan mata merah Mudah tersinggung, gelisah

Anamnesis

Pertama-tama ditanyakan bentuk vertigonya: melayang, goyang, berputar, tujuh keliling, rasa naik perahu dan sebagainya. Perlu diketahui juga keadaan yang memprovokasi timbulnya vertigo: perubahan posisi kepala dan tubuh, keletihan, ketegangan. Profil waktu: apakah timbulnya akut atau perlahanlahan, hilang timbul, kronik, progresif atau membaik. Apakah juga ada gangguan pendengaran yang biasanya menyertai/ditemukan pada lesi alat vestibuler atau n. vestibularis. Penggunaan obat-obatan seperti streptomisin, kanamisin, salisilat, antimalaria dan lain-lain yang diketahui ototoksik/vestibulotoksik

Pemeriksaan Fisik

Ditujukan untuk meneliti faktor-faktor penyebab, baik kelainan sistemik, otologik atau neurologik vestibuler atau serebeler; dapat berupa pemeriksaan fungsi pendengaran dan keseimbangan, gerak bola mata/nistagmus dan fungsi serebelum. Pendekatan klinis terhadap keluhan vertigo adalah untuk menentukan penyebab Dalam menghadapi kasus vertigo, pertama-tama harus ditentukan bentuk vertigonya, lalu letak lesi dan kemudian penyebabnya, agar dapat diberikan terapi kausal yang tepat dan terapi simtomatik yang sesuai.

Pemeriksaan Neurologis
Pemeriksaan neurologis dilakukan dengan perhatian khusus pada: 1. Fungsi vestibuler/serebeler a. Uji Romberg : penderita berdiri dengan kedua kaki dirapatkan, mula-mula dengan kedua mata terbuka kemudian tertutup. Biarkan pada posisi demikian selama 20-30 detik. Harus dipastikan bahwa penderita tidak dapat menentukan posisinya (misalnya dengan bantuan titik cahaya atau suara tertentu). b. Tandem Gait: penderita berjalan lurus dengan tumit kaki kiri/kanan diletakkan pada ujung jari kaki kanan/kiri ganti berganti.

c. Uji Unterberger. Berdiri dengan kedua lengan lurus horisontal ke depan dan jalan di tempat dengan mengangkat lutut setinggi mungkin selama satu menit. d. Past-pointing test (Uji Tunjuk Barany) Dengan jari telunjuk ekstensi dan lengan lurus ke depan, penderita disuruh mengangkat lengannya ke atas, kemudian diturunkan sampai menyentuh telunjuk tangan pemeriksa. Hal ini dilakukan berulang-ulang dengan mata terbuka dan tertutup.

Pemeriksaan penunjang
Dix-hallpix : Penderita didudukkan dekat bagian ujung tempat periksa, sehingga ketika posisi terlentang kepala ekstensi ke belakang 30 40 , penderita diminta tetap membuka mata untuk melihat nistagmus yang muncul. Kepala diputar menengok ke kanan 45 Dengan tangan pemeriksa pada kedua sisi kepala penderita, penderita direbahkan sampai kepala tergantung pada ujung tempat periksa. Perhatikan munculnya nistagmus dan keluhan vertigo,posisi tersebut dipertahankan selama 10-15 detik.

TES DIX-HALLPIKE

Penatalaksanaan vertigo

Tujuan pengobatan vertigo, selain kausal (jika ditemukan penyebabnya), ialah untuk memperbaiki ketidak seimbangan vestibuler melalui modulasi transmisi saraf; umumnya digunakan obat yang bersifat antikolinergik Selain itu dapat dicoba metode Brandt-Daroff Pasien duduk tegak di tepi tempat tidur dengan tungkai tergantung; lalu tutup kedua mata dan berbaring dengan cepat ke salah satu sisi tubuh, tahan selama 30 detik, kemudian duduk tegak kembali. Setelah 30 detik baringkan tubuh dengan cara yang sama ke sisi lain, tahan selama 30 detik, kemudian duduk tegak kembali. Dilakukan berulang (lima kali berturut-turut) pada pagi dan petang hari sampai tidak timbul vertigo lagi. Terapi kausal tergantung pada penyebab yang (mungkin)

Penatalaksanaan

Perasat BrandtDaroff

Sumber

Cephalgia volume 24 supplemet I 2004, An International Journal of Headache Cermin Dunia Kedokteran No. 144, 2004 Kapita Selekta Kedokteran Bahan kuliah neurologi Universitas Yarsi