Anda di halaman 1dari 11

Yang termasuk golongan IIA adalah Cu, Cd, Bi, Pb, Hg2+.

Pengendap untuk golongan IIA adalah H2S dalam suasana asam. H2O2 pada golongan IIA inii berfungsi untuk mengoksidasi Sn2+ menjadi Sn4+ agar dapat terendapkan sempurna (SnS2 kelarutan sangat kecil) dan mudah larut dalam (NH4)2 Sx. H2O2 + Sn2+ + 2H+ Sn4+ + 2H2O 5+ 2+ I2 berfungsi untuk mengubah AS menjadi AS . sehingga mudah diendapkan (sebagai AS2S3). Golongan II diendapkan pada suasana asam agar ion golongan III dan IV tidak ikut mengendap sebagai sulfida. Sulfida-sulfida dari merkurium, timbel, bismut, tembaga dan kadmium dan dari arsenik, stibium, dan timah diendapkan oleh H2S dalam larutan yang mengandung HCl encer 0,3 M. Sulfida-sulfida dari arsenik (As2S3). Stibium (Sb2S3 dan Sb2S5), dan timah (SnS2) golongan II B larut dalam larutan amonium polisulfida (kuning) membentuk garam-garam tio, sedang sulfida dari logam-logam lainnya (golongan IIA) tak larut. Timah (II) sulfida (SnS) tak larut, dan stibium trisulfida. Sb2S3 sangat sedikit larut dalam larutan amonium polisulfida tak berwarna. Tetapi keduanya mudah larut dalam amonium polisulfida kuning, SnS diubah menjadi tiosianat. Larutan amonium polisulfida kuning mengandung belerang berlebihan dan boleh dirumuskan sebagai (NH4)2S5. Maka amonium polisulfida kuninglah, dan bukan amonium polisulfida tak berwarna yang umum dipakai dalam satu metode pemisahan. Golongan-golongan IIA dan IIB. Pemisahan belerang pada pengasaman merupakan suatu keburukan. - Jika ekstrak oleh amonium polisufida itu di didihkan beberapa lama dalam udara, stibium oksida sulfida, Sb2OS2 yang merah, mungkin mengendap. - Jika endapan larut sempurna dalam larutan amonium polisulfida, golongan IIIA tidak ada - Setelah diasamkan, sulfida-sulfida dengan keadaan valensi yang lebih tinggi mengendap, bercampur dengan belerang yang berasal dari reagensia. - Jika diduga ada banyak S dan sedikit sulfida, kocoklah dengan sedikit benzena : sulfidasulfida akan mengumpul pada permukaan perbatasannya. Keburukkan-keburukan yang berkaitan dengan pemakaian amonium polisulfida dalam pemisahan golongan II A dan golongan II B , adalah : a. Sedikit CuS dan HgS b. Bila golongan II A terdapat dalam jumlah yang besar, sejumlah kecil timah mungkin luput dari deteksi c. Pengasaman ekstrak amonium polisulfida dapat mengakibatkan pengendapan belerang yang bisa mengaburkan adanya sulfida-sulfida pada golongan II B d. Larutan amonium polisulfida, kecuali yang baru saja dibuat mungkin mengandung sulfat dan ini menimbulkan pengendapan barium sebagai BaSO4 dsb. b. Metode kalium hidroksida 1. Kalium hidroksidalah yang dipilih untuk dipakai dan bukan natrium hidroksida, karena antimonat sangat sedikit larut. 2. Timah(II) sulfida tak larut sempurna dengan KOH 3. Kalium hidroksida adalah zat yang sangat berbahaya sekali 4. Dengan mencernakan endapan golongan II dengan larutan KOH 2 M , sulfida-sulfida dari As, Sb, Sn(IV) melarut, sedang sulfida-sulfida dari Hg, Pb, Bi, Cu, Cd sebagian besar tak dipengaruhi. A. Pemisahan dan Identifikasi kation-kation golongan IIA Untuk pemisahan dan identifikasi golongan kation-kation golongan II A ( Hg2+, Pb 2+, Bi 3+, Cu 2+ dan Cd 2+).

a. Metode asam sulfat 1. HgS tak larut dalam HNO3 encer sedang PbS, Bi2S3, CuS dan CdS semuanya melarut. 2. HgS melarut dalam campuran NaOCl-HCl dengan membentuk HgCl2 3. Filtrat dari pengolahan dengan asam nitrat mengandung nitrat dan Pb, Bi, Cu, dan Cd, H2SO4 encer mengendapkan Pb sebagai PbSO4 dan meninggalkan logam-logam lainnya ( yang membentuk sulfat yang larut dalam larutan) 4. Penambahan NH3 berlebihan menghasilkan pengendapan Bi(OH)3 dan pembentukan kompleks tetra amina dari Cu2+ dan Cd2+ yang larut. 5. Larutan Natrium tetrahidroksostanat (II) (atau natrium stanit) dibuiat dengan menambahkan NaOH kepada larutan SnCl2 sampai endapan putih Sn(OH)2 melarut dengan sempurna 6. Asam asetat menguraikan kompleks ( Cu(NH3)4)2+ yang biru menjadi Cu2+ yang seterusnya diendapkan oleh K4(Fe(CN)6) 7. Jadikan temp[at asam suatu bagian (porsi) dengan H2SO4 3. Alat dan bahan Alat - Tabung reaksi - Penjepit tabung reaksi - Rak tabung reaksi - Pipet tetes - Sentrifuge Bahan HCl H2S H2O2 NH4OH I2 Air panas HNO3 lcohol

4. Cara kerja dan pengamatan Cara kerja Penanganan awal Diagram alir

Identifikasi Golongan IIA HgS,CuS,PbS,CdS,Bi2S3

+ HNO3 1:1 dipanaskan disentrifuge

+ 5 tetes H2SO4 pekat, sentrifuge

Larutan Cu2+, Cd2+, Bi3+

PbSO4 + NH4asetat 2M Kocok 2HS larutan + K2CrO4

endapan kuning

+ NH4OH Berlebih Bi(OH)3 Dilarutkan dengan HCl 2M Larutan +SnCl2+ NaOH coklat hitam Larutan + Na-asetat 2M + chinchonin + KI jingga

Larutan Cu2+ Larutan HCl 2M + K4Fe(CN)6endapanmerah coklat Larutan diteteskan pada kertas ditetesi Benzoinoximdiberi uap NH3 Cd2+ Larutan + H2S (jika ada Cu2++ KCNhingga warna biru hilang) sentrifuge

kuning

Pengamatan Sampel : - Cair - Tidak berwarna - Terbentuk endapan putih - Tidak berbau Prosedur Pengamatan Sampel ditambahkan HCl. Tidak berwarna, awal tidak ada endapan setelah lama-kelamaan terbentuk endapan, disentrifuge dan endapan menjadi sedikit. Diasamkan dengan HCl 6N. Tambahkan setetes H2O2 10%. Didihkan 1 menit agar H2O2 habis.

Setetes air I2, dikocok. Tambahkan methyl violet (warna kuning). Alirkan gas H2S beberapa lama. Sentrifuge. Tambahkan kembali methyl violet untuk mengecek apakah larutan sudah berwarna hijau kebiruan, apabila sudah aliri dengan gas H2S dan apabila belum tambahkan NH4OH 6N sampai warna indicator tepat menjadi hijua biru. Alirkan gas H2S sampai endapan tidak terbentuk lagi. Diasamkan dengan HCl 6N sebanyak 4 tetes tidak terjadi reaksi. Tidak ada reaksi. Terdapat uap air disekitar dinding tabung. Tidak ada reaksi. Ditambah 2 tetes methyl violet warna larutan menjadi kuning. Larutan menjadi warna coklat dan ada endapan warna coklat kehitaman. Larutan coklat sedikit keruh dan endapan coklat tua. Ditambah methyl violet, saat diteteskan warnanya sudah hijau kebiruan.

Larutan menjadi coklat bening dan endapan berwarna coklat kehitaman. # Sentrat dibuang dan endapan diperiksa. Endapan dicuci dengan air H2S. Ditambah 3 ml (NH4)2SX 2M. Panaskan dalam penangas air 60C selama 4 menit sambil diaduk. Sentrifugal. Warna larutan menjadi kuning. Endapan menjadi turun semua. Tidak ada reaksi. Endapan menjadi terpisah. Endapan dicuci dengan 1 ml air sampai bebas dari klorida. 2 ml HNO3 1:1 sambil diaduk. Dipanaskan dalam penangas air.

Disentrifuge. Tidak ada reaksi. Tidak ada reaksi yaitu endapan hitam dan larutan tidak berwarna. Endapan menjadi sedikit karena melarut pada saat dipanaskan, endapan jadi berada diatas, warna endapan hijau lumut dan larutan tidak berwarna. Endapan terpisah dengan sentrat.

# Pisahkan endapan dan sentrat . Endapan dicuci dengan H2S. Dilarutkan dalam 1 ml aquaregia. Uapkan sampai kering. Larutkan dalam 1 ml air. Teteskan pada kertas isap, tambah SnCl2 dan setetes anilin. Teteskan larutan diatas keeping tembaga, lalu gosok menggunakan kertas isap yang sudah terdapat noda kuning. Warna larutan menjadi coklat. Warna larutan menjadi kuning dan endapan kuning. Endapan larut, larutan pun menjadi habis, dinding tabung menjadi warna kuning. Larutan menjadi tidak berwarna. Terdapat noda kuning pada kertas isap. Saat digosok dengan kertas saring yg sebelumnya warna tembaga menjadi mengkilat dan noda yang terdapat d kertas isap yaitu noda kuning # Sampel negative Hg. Sentrat dibubuhi 5 tetes H2SO4 pekat. Dikisatkan dalam penangas air sampai timbul uap putih dari SO3. 1 ml air dan sentrifuge. Tidak terjadi reaksi. Larutan jadi sedikit keruh dan ada endapan putih sedikit. Tidak terjadi reaksi. # Pisahkan endapan dengan sentrat. Endapan dicuci dan dikocok dengan 10 tetes NH4OAc 2M. Setetes larutan ditambah dengan setetes K2CrO4 1M. Tidak terjadi reaksi. Larutan menjadi berwarna kuning dan terbentuk endapan kuning. - Sampel positif Pb. Sentrat ditambah setetes NH4OH 6M berlebih. Larutan tidak berwarna dan tidak terbentuk endapan. - Sampel negatif Bi. - Sentrat dibagi 2. 1 tetes larutan ditambah 1 tetes HCl 2M, dan 1 tetes K4Fe(CN)6. Warna larutan menjadi kuning kehijauan. - Sampel negatif Cu. 1 tetes larutan ditambah 1 tetes air H2S. Endapan yang terbentuk endapan hitam bukan kuning dan warna larutan jingga. - Sampel negatif Cd.

5.

Persamaan reaksi

(1) PbS

HgS CuS CdS Bi2S3 + 3HNO3 + 3H PbSO4


+

HgS Cu2+ + 2NO2 + 2HNO3 + 2H+


2+

+H2O + S + H2O + S + H2O + 3S + H2O + S

Pb2+ + 2NO2 Cd + 3NO2


3+

2Bi + 3NO2 putih + 2H+

(2)

Pb2+ + H2SO4 pekat PbSO4 + NH4OAc

Pb (OAc)2 + (NH4)2SO4

Pb(OAc)2 + K2CrO4 PbCrO4 kuning + 2KOAc Cu2+ + NH4OH [Cu(NH3)4]2+ larutan biru tua (3) Cd2+ + 3NH4OH [Cu(NH3)4]2+ + 4HCl 2Cu2+ + K4Fe(CN)6 dengan benzoinoxim (4) Bi (OH)3 + 3NH4 Cu2+ biru + 4NH4Cl Cu2[fe(CN)6] merah coklat + 4K+ Cu(C14H11O2N)2 hijau

2Cu2+ + C2H5COHC = NOHC6H5 Cu2+ + 4KCN Cu(CN)42- + 4K+ 2+ Cd + 4CN [Cd(CN)4]2Cd(CN)42- + H2S CdS

kuning + 2HCN + 2CN-

6. Pembahasan Pada saat mengidentifikasi Hg hasilnya pada kertas isap tidak terdapat noda hitam berarti pada golongan II tidak terdapat Hg. Pada saat mengidentifikasi Bi pada golongan 2 seharusnya terdapat endapan coklat hitam saat penambahan SnCl2dan NaOH tapi yang tebentuk adalah endapan hijau tua sehingga (-Bi). Lalu pada identifikasi Cu saat sentrat diteteskan pada kertas saring lalu ditambah setetes benzoinoxim lalu diuapkan NH3 tapi tidak terdapat warna biru jadi(-Cu). Lalu identifikasi Cd sentrat ditambah setetes air H2S dan tidak terdapat endapan kuning brarti (-Cd) 7. Kesimpulan Dari praktikum mengidentifikasi kation golongan II ini saya mendapat pengetahuan lagi dan saya dapat mengidentifikasi keberadaan spesi-spesi tertentu dalam sampel sesuai dengan jenis dan sifat masing-masing sampel. Dan saya dapat mengidentifikasi golongan IIA yaitu Cu,Cd,Pb,Bi,Hg2+

Kation golongan I Pereaksi golongan

: Timbal (II), Merekurium (I), dan Perak (I) : Asam klorida encer(2M)

Reaksi golongan

: Endapan putih timbal klorida (PbCl2), Merkurium(I) klorida

(Hg2Cl2), dan perak klorida (AgCl) Kation golongan I membentuk klorida-klorida yang tak larut, namun timbal klorida sedikit larut dalam air, dan karena itu timbal tak pernah mengendap dengan sempurna bila ditambahkan asam klorida encer kepada suatu cuplikan ion timbal yang tersisa itu diendapkan secara kuantitatif dengan H2S dalam suasana asam bersama-sama kation golongan II Nitrat dari kation-kation golongan I sangat mudah larut diantara sulfat-sulfat, timbal praktis tidak larut, sedang perak sulfat jauh lebih banyak. Kelarutan merkurium (I) sulfat terletak diantara kedua zat diatas. Kation-kation golongan I diendapkan sebagai garam klorida. Pemisahan kation golongan I tersebut dari campuran sebagai garam klorida didasarkan fakta bahwa garam klorida dari golongan I tidak larut dalam suasana asam (pH 0,5-1). Kation-kation dalam golongan I yang terdiri atas Ag+, Hg+, dan Pb2+. Garam klorida dari kation golongan I berdasarkan cara sebagai berikut: 1. adalah: Hg2Cl2, AgCl, dan PbCl2. Pemisahan masing-masing kation tersebut dilakukan PbCl2 dipisahkan dari Hg2Cl2 dan AgCl berdasarkan perbedaan kelarutan

kation. PbCl2 larut dalam air panas, sedangkan Hg2Cl2 dan AgCl tidak dapat larut dalam air panas. 2. Hg2Cl2 dan AgCl dipisahkan berdasarkan perbedaan kelarutan antara kompleks Hg(NH2)Cl dan [Ag(NH3)2] yang dibentuk dengan penambahan amonia terhadap Hg2Cl2 dan AgCl setelah PbCl2 terpisah. Kompleks Hg(NH2)Cl berbentuk endapan hitam yang bercampur dengan Hg+, sedangkan [Ag(NH3)2] tidak berbentuk endapan. 1.

Identifikasi terhadap ketiga kation tersebut setelah terpisah adalah sebagai berikut: (endapan kuning). 2. Pb2+ dapat direaksikan dengan K2CrO4 yang akan membentuk PbCrO4

Pb2+ + CrO4- PbCrO4 (endapan kuning) Ag+ dapat diidentifikasi dengan mereaksikannya terhadap KI, sehingga terbentuk AgI (endapan kuning muda). Atau mengasamkan filtrat yang diperoleh dari dihasilkan endapan putih AgCl. [Ag(NH3)2] + KI 3. -> AgI(endapan kuning muda) + 2 NH3 Hg (I) dapat diidentifikasi dari warna endapan yang terjadi pada

pemisahan dengan asam nitrat encer, sehingga kiompleks [Ag(NH3)2] terurai kembali dan

pemisahannya dengan Ag+, adanya Hg22+ ditandai dengan adanya endapan berwarna hitam. Hg2Cl2 + 2 NH3 -> [Hg(NH2)Cl + Hg] (endapan hitam) + NH4+ + Cl-

Kation golongan II (II), arsen (III) dan (V), stibium (III), dan timah (II) Reaksi golongan Kation golongan II : Merkuri (II), timbal (II), bismuth (III), tembaga (II), kadmium

Reagensia golongan : hydrogen sulfida (gas atau larutan-air jenuh) : endapan-endapan dengan berbagai warna HgS (hitam), PbS (hitam), Bi2S3(coklat), AS2S3 (kuning), Sb2S3 (jingga), SnS2 (coklat) dan SnS2 (kuning). dan sub-golongan arsenik. Dasar dari pembagian subgolongan ini adalah kelarutan Kation golongan II dibagi menjadi dua sub-golongan, yaitu sub-golongan tembaga

endapan sulfida dalam amonium polisulfida. Sementara sulfida dari sub-golongan tembaga tak larut dalam reagensia ini., sulfida dari sub-golongan arsenik melarut dalam membentuk garam tio. Sub-golongan tembaga terdiri dari merkurium(II), timbel(II), bismuth(II), tembaga(II), dan kadmium(II). Klorida, nitrat, dan sulfat dari kation-kation sub-golongan tembaga, sangat mudah larut dalam air. Sulfida, hidroksida, dan karbonat-nya tak larut. Sub-golongan arsenik terdiri dari ion arsenik(III), arsenik(V), stibium(II), Stibium(V), timah(II), dan timah(V). Ion-ion ini mempunyai sifat amfoter. Oksidanya membentuk garam baik dalam asam maupun dengan basa. Identifikasi Kation Golongan II 1. a. Identifikasi Hg2+ Larutan amonia, menghasilkan endapan putih yang berupa merkurium(II) HgO.Hg(NH2)NO3 + NH3

oksida dan merkurium(II) nitrat b.

2Hg2+ + NO3- + 4NH3 + H2O

Natrium hidroksida,bila ditambahkan dalam jumlah sedikit menghasilkan

endapan berwarna merah kecoklatan. Bila dalam jumlah yang stoikiometris,endapan berubah menjadi kuning ketika terbentuk merkurium(II) oksida Hg2+ + 2OHHgO + H2O

endapan. iodida c.

Endapan tak larut dalam natrium hidrosikda berlebihan. Asam dapat melarutkan Kalium iodida menghasilkan endapan berwarna merah berupa merkurium(II) HgI2

Hg2+ + 2I2. a.
3+

Identifikasi Bi3+

Bi + NO3- + 2NH3 + 2H2O b.

Larutan amonia, menghasilkan endapan berwarna putih berupa garam basa Bi(OH)2NO3 + 2NH4+

Endapan larut dalam reagensia berlebih. Bi + 3OH3+

Natrium hidroksida, menghasilkan endapan putih berupa bismut(II) hidroksida Bi(OH)3

Endapan hanya sedikit sekali yang larut dalam reagensia berlebihan dengan larutan dingin. c. Kalium iodida, bila ditambahkan setetes demi tetes menghasilkan endapan BiI3

berwarna hitam berupa bismuth(II) iodida Bi3+ + 3IEndapan mudah larut dalam reagensia berlebihan yang akan membentuk ion tetraiodobismutat yang berwarna jingga BiI3 3. a. Identifikasi As2+ + I[BiI4]-

berupa perak arsenat (Ag3AsO4) AsO43- +3Ag+ b.

Larutan perak nitrat menghasilkan endapan berwarna merah kecoklatan Ag3AsO4

dengan mengocok campuran dengan 1-2 ml kloroform atau karbon tetraklorida. Zat yang terakhir ini akan diwarnai ungu oleh iod. AsO43- + 2H+ + 2I3. a. Identifikasi Cu
2+

Larutan kalium iodida, jika ada asam klorida pekat, iod akan diendapkan,

AsO33- + I2

+ H 2O

menghasilkan endapan berwarna biru berupa tembaga sulfat basa 2Cu2+ + SO42- + 2NH3 + 2H2O Cu(OH)2.CuSO4

Larutan amonia, bila ditambahkan dalam jumlah yang sangat sedikit + 2NH4+

tetraaminokuprat(II) yang berwarna biru tua Cu(OH)2.CuSO4 b. + 8NH3

Endapan larut dalam reagensia berlebihan dimana terbentuknya ion kompleks 2[Cu(NH3)4]2+ + SO42- + 2OH-

berupa tembaga(II) hidroksida Cu2+ + 2OH-

Natrium hidroksida dalam larutan dingin menghasilkan endapan berwarna biru Cu(OH)2

menjadi tembaga(II) oksida berwarna hitam Cu(OH)2 c. CuO + H 2O

Endapan tak larut dalam reagensia berlebihan. Bila dipanaskan, endapan berubah

Kalium iodida mengendapkan tembaga(I) iodida berwarna putih. Tetapi 2CuI + I-3

larutannya berwarna coklat tua karena terbentuknya ion-ion tri-iodida (iod) 2Cu2+ + 5I4. Identifikasi ion stano (larutan uji SnCl2 0,25 M) a. Ditambahkan larutan kalium hidroksida ke dalam larutan uji, maka terbentuk endapan putih stanno hidroksida yang larut dengan pereaksi berlebih. b. Ditambahkan larutan amonia atau alkali karbonat ke dalam larutan uji, maka akan

terbentuk endapan putih dari stanno hidroksida yang tidak larut dengan penambahan pereaksi berlebih.

c. Setelah larutan uji SnCl2 yang keruh ditambahkan larutan NaOH, terbentuk endapan putih Sn(OH)2. Setelah ditambahkan NaOH berlebih endapan putih tersebut larut. Endapan putih Sn(OH)2. d. setelah larutan uji ditambahkan Na2CO3, terbentuk endapan putih dari Sn(OH)2. Setelah ditambahkan Na2CO3 berlebih, endapan putih tersebut tidak larut. Endapan putih Sn(OH)2 (wayan 2010) Diposkan 8th May oleh muh.abdul aziz