Anda di halaman 1dari 9

Cekungan-cekungan di Kalimantan

Fajar F Amanda 12010051


11/20/2013

CEKUNGAN TARAKAN
Cekungan Tarakan merupakan cekungan sedimentasi berumur Tersier yang terletak di bagian timurlaut Kalimantan. Cekungan ini dibatasi oleh Tinggian Samporna di bagian Utara, Tinggian Kuching di bagian barat, Tinggian Mangkalihat di selatan, dan membuka ke arah timur sampai Laut Sulawesi (Gambar Cekungan Tarakan).

Cekungan Tarakan (Achmad and Samuel, 1984) Pola Sedimentasi dan Pemodelan Fasies pada Formasi Santul, Cekungan Tarakan, Kalimantan Timur Cekungan Tarakan dapat dibagi menjadi 4 subcekungan yaitu Subcekungan Tarakan, Tidung, Berau, dan Muara (Tossin dan Kadir, 1996; Achmad and Samuel, 1984). Tinggian Suikerbrood terbentuk pada umur Oligosen Akhir (Achmad and Samuel, 1984), yang memisahkan Subcekungan Muara dan Berau, sedangkan Subcekungan Berau dan Tidung dipisahkan oleh Tinggian Sekatak. Subcekungan Tarakan berkembang sampai ke lepas pantai.

STRATIGRAFI Stratigrafi regional dapat dibagi menjadi endapan pra-Tersier, Tersier, dan Kuarter. Batuan pra-Tersier tertua dinamakan Formasi Danau, tersusun atas batuan yang telah mengalami tektonik kuat dan batuan metamorf dengan ketebalan yang signifikan, dengan umur yang masih menjadi perdebatan antara Perm Karbon atau Jura Kapur (Marks, 1957 op. cit. Achmad and Samuel, 1984). Formasi Sembakung terendapkan secara tidak selaras di atas Formasi Danau, memiliki umur Eosen Tengah (Achmad and Samuel, 1984). Pada bagian bawah, formasi ini terdiri atas batupasir merah dengan konglomerat. Pada bagian atas, terdiri dari batulumpur yang kaya karbon dan fosil, miskin mika, yang dinamakan Malio Mudstone (Achmad and Samuel, 1984). Formasi Sembakung dan Formasi Danau merupakan batuan dasar dari Cekungan Tarakan. Tatanan stratigrafi di atas batuan dasar dari tua muda dapat dibagi menjadi 5 siklus sedimentasi menurut Achmad and Samuel, 1984, yaitu siklus 1 (Eosen Akhir Oligosen Akhir), siklus 2 (Miosen Awal Miosen Tengah), siklus 3 (Miosen Tengah Miosen Akhir), siklus 4 (Pliosen), dan siklus 5 (Kuarter).

Kolom tektonostratigrafi Cekungan Tarakan

STRUKTUR GEOLOGI

Pola struktur dan perkembangan tektonik selama Zaman Tersier di Kalimantan diwarnai dengan pembentukan cekungan sedimentasi, kegiatan magmatik serta deformasi yang didominasi dan bersumber dari gerak-gerak lateral melalui sesar-sesar yang umumnya merupakan pengaktifan kembali sesar-sesar tua yang terdapat dalam batuan dasar (Asikin,

2002). Secara umum struktur geologi Cekungan Tarakan (Gambar 2.3) dikontrol oleh pola sesar yang berarah relatif timurlaut - baratdaya dan pola lipatan dengan arah umum baratlaut tenggara. Struktur tersebut terbentuk akibat ekstensi pada umur Eosen Miosen Awal dan tereaktivasi akibat kompresi selama Miosen Tengah sekarang.

CEKUNGAN BARITO
TEKTONIK Secara tektonik Cekungan Barito terletak pada batas bagian tenggara dari Schwanner Shield, Kalimantan Selatan. Cekungan ini dibatasi oleh Tinggian Meratus pada bagian Timur dan pada bagian Utara terpisah dengan Cekungan Kutaioleh pelenturan berupa Sesar Adang, ke Selatan masih membuka ke Laut Jawa, dan ke Barat dibatasi oleh Paparan Sunda. Cekungan Barito merupakan cekungan asimetrik, memiliki cekungan depan (foredeep) pada bagian paling Timur dan berupa platform pada bagian Barat. Cekungan Barito mulai terbentuk pada Kapur Akhir, setelah tumbukan (collision) antara microcontinent Paternoster dan Baratdaya Kalimantan (Metcalfe, 1996; Satyana, 1996). Pada Tersier Awal terjadi deformasi ekstensional sebagai dampak dari tektonik konvergen, dan menghasilkan pola rifting Baratlaut Tenggara. Rifting ini kemudian menjadi tempat pengendapan sedimen lacustrine dan kipas aluvial (alluvial fan) dari Formasi Tanjung bagian bawah yang berasal dari wilayah horst dan mengisi bagian graben, kemudian diikuti oleh pengendapan Formasi Tanjung bagian atas dalam hubungan transgresi. Pada Awal Oligosen terjadi proses pengangkatan yang diikuti oleh pengendapan Formasi Berai bagian Bawah yang menutupi Formasi Tanjung bagian atas secara selaras dalam hubungan regresi. Pada Miosen Awal dikuti oleh pengendapan satuan batugamping masif Formasi Berai. Selama Miosen tengah terjadi proses pengangkatan kompleks Meratus yang mengakibatkan terjadinya siklus regresi bersamaan dengan diendapkannya Formasi Warukin bagian bawah, dan pada beberapa tempat menunjukkan adanya gejala ketidakselarasan lokal (hiatus) antara Formasi Warukin bagian atas dan Formasi Warukin bagian bawah. Pengangkatan ini berlanjut hingga Akhir Miosen Tengah yang pada akhirnya mengakibatkan terjadinya ketidakselarasan regional antara Formasi Warukin atas dengan Formasi Dahor yang berumur Miosen Atas pliosen. Tektonik terakhir terjadi pada kala Plio-Pliestosen, seluruh wilayah terangkat, terlipat, dan terpatahkan. Sumbu struktur sejajar dengan Tinggian Meratus. Sesar-sesar naik terbentuk

dengan kemiringan ke arah Timur, mematahkan batuan-batuan tersier, terutama daerahdaerah Tinggian Meratus. STRATIGRAFI Urutan stratigrafi Cekungan Barito dari tua ke muda adalah : Formasi Tanjung (Eosen Oligosen Awal) Formasi ini disusun oleh batupasir, konglomerat, batulempung, batubara, dan basalt. Formasi ini diendapkan pada lingkungan litoral neritik. Formasi Berai (Oligosen Akhir Miosen Awal) Formasi Berai disusun oleh batugamping berselingan dengan batulempung / serpih di bagian bawah, di bagian tengah terdiri dari batugamping masif dan pada bagian atas kembali berulang menjadi perselingan batugamping, serpih, dan batupasir. Formasi ini diendapkan dalam lingkungan lagoon-neritik tengah dan menutupi secara selaras Formasi Tanjung yang terletak di bagian bawahnya. Kedua Formasi Berai, dan Tanjung memiliki ketebalan 1100 m pada dekat Tanjung. Formasi Warukin (Miosen Bawah Miosen Tengah) Formasi Warukin diendapkan di atas Formasi Berai dan ditutupi secara tidak selaras oleh Formasi Dahor. Sebagian besar sudah tersingkap, terutama sepanjang bagian barat Tinggian Meratus, malahan di daerah Tanjung dan Kambitin telah tererosi. Hanya di sebelah selatan Tanjung yang masih dibawah permukaan. Formasi ini terbagi atas dua anggota, yaitu Warukin bagian bawah (anggota klastik), dan Warukin bagian atas (anggota batubara). Kedua anggota tersebut dibedakan berdasarkan susunan litologinya. Warukin bagian bawah (anggota klastik) berupa perselingan antara napal atau lempung gampingan dengan sisipan tipis batupasir, dan batugamping tipis di bagian bawah, sedangkan dibagian atas merupakan selang-seling batupasir, lempung, dan batubara. Batubaranya mempunyai ketebalan tidak lebih dari 5 m., sedangkan batupasir bias mencapai ketebalan lebih dari 30 m. Warukin bagian atas (anggota batubara) dengan ketebalan maksimum 500 meter, berupa perselingan batupasir, dan batulempung dengan sisipan batubara. Tebal lapisan batubara mencapai lebih dari 40 m., sedangkan batupasir tidak begitu tebal, biasanya mengandung air tawar. Formasi Warukin diendapkan pada lingkungan neritik dalam (innerneritik) deltaik dan menunjukkan fasa regresi.

Formasi Dahor (Miosen Atas Pliosen) Formasi ini terdiri atas perselingan antara batupasir, batubara, konglomerat, dan serpih yang diendapkan dalam lingkungan litoral supra litoral.

CEKUNGAN KUTAI
TEKTONIK Cekungan Kutai di sebelah utara berbatasan dengan Bengalon dan Zona Sesar Sangkulirang, di selatan berbatasan dengan Zona Sesar Adang, di barat dengan sedimensedimen Paleogen dan metasedimen Kapur yang terdeformasi kuat dan terangkat dan membentuk daerah Kalimantan Tengah, sedangkan di bagian timur terbuka dan terhubung denganlaut dalam dari Cekungan Makassar bagian Utara.

Elemen Struktur bagian timur Cekungan Kutai. (Beicip, 1992, op.cit. Allen dan Chambers, 1998. )

Cekungan Kutai dapat dibagi menjadi fase pengendapan transgresif Paleogen dan pengendapan regresif Neogen. Fase Paleogen dimulai dengan ekstensi pada tektonik dan pengisian cekungan selama Eosen dan memuncak pada fase longsoran tarikan post-rift dengan diendapkannya serpih laut dangkal dan karbonat selama Oligosen akhir. Fase Neogen dimulai sejak Miosen Bawah sampai sekarang, menghasilkan progradasi delta dari Cekungan Kutai sampai lapisan Paleogen. Pada Miosen Tengah dan lapisan yang lebih muda di bagian

pantai dan sekitarnya berupa sedimen klastik regresif yang mengalami progradasi ke bagian timur dari Delta Mahakam secara progresif lebih muda menjauhi timur. Sedimen-sedimen yang mengisi Cekungan Kutai banyak terdeformasi oleh lipatan-lipatan yang subparalel dengan pantai. Intensitas perlipatan semakin berkurang ke arah timur, sedangkan lipatan di daerah dataran pantai dan lepas pantai terjal, antiklin yang sempit dipisahkan oleh sinklin yang datar. Kemiringan cenderung meningkat sesuai umur lapisan pada antiklin. Lipatanlipatan terbentuk bersamaan dengan sedimentasi berumur Neogen. Banyak lipatan-lipatan yang asimetris terpotong oleh sesar-sesar naik yang kecil, secara umum berarah timur, tetapi secara lokal berarah barat.

Cekungan Kutai dari Oligosen akhir sekarang. (Beicip, 1992, op.cit. Allen dan Chambers, 1998.)

STRATIGRAFI Pada Kala Oligosen (Tersier awal) Cekungan Kutai mulai turun dan terakumulasi sediment-sediment laut dangkal khususnya mudstone, batupasir sedang dari Formasi serpih Bogan dan Formasi Pamaluan. Pada awal Miosen, pengangkatan benua ( Dataran Tinggi Kucing) ke arah barat dari tunjaman menghasilkan banyak sedimen yang mengisi Cekungan Kutai pada formasi delta-delta sungai, salah satunya di kawasan Sangatta. Ciri khas sedimensedimen delta terakumulasi pada Formasi Pulau Balang, khususnya sedimen dataran delta bagian bawah dan sedimen batas laut, diikuti lapisan-lapisan dari Formasi Balikpapan yang terdiri atas mudstone, bataulanau, dan batupasir dari lingkungan pengendapan sungai yang banyak didominasi substansi gambut delta plain bagian atas yang kemudian membentuk lapisan-lapisan batubara pada endapan di bagian barat kawasan Pinang. Subsidence yang berlangsung terus pada waktu itu kemungkinan tidak seragam dan meyebabkan terbentuknya sesar-sesar pada sedimen-sedimen. Pengendapan pada Formasi Balikpapan dilanjutkan dengan akumulasi lapisan-lapisan Kampung Baru pada kala Pliosen. Selama Kala Pliosen, serpih dari serpih Bogan dan Formasi Pamaluan yang sekarang terendapkan sampai kedalaman 2000 meter, menjadi kelebihan tekanan dan tidak stabil, menghasilkan

pergerakan diapir dari serpih ini melewati sedimen-sedimen diatasnya menghasilkan struktur antiklin-antiklin rapat yang dipisahkan oleh sinklin lebih datar melewati Cekugan Kutai dan pada kawasan Pinang terbentuk struktur Kerucut Pinang dan Sinklin Lembak.

Anda mungkin juga menyukai