Anda di halaman 1dari 11

MAKALAH

BAHASA INDONESIA
PENULISAN PARAGRAF YANG BAIK DAN PENGEMBANGAN PARAGRAF

OLEH:
KELOMPOK 5 VIVI MUJIANTI WULAN DARI HARYATI INDRI ANUGRAH HARISMAN PRAJAMULA RAHMAT RUKMANA

JURUSAN PEND. TEKNIK ELEKTRO PRODI PEND. TEKNIK INFORMATIKA DAN KOMPUTER

UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR 2011

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis penjatkan kehadirat Allah swt, atas rahmat-Nya maka penulis dapat menyelesaikan penyusunan makalah yang berjudul Penulisan Paragraf yang Baik dan Pengembangan Paragraf. Penulisan makalah adalah merupakan salah satu tugas dan persyaratan untuk menyelesaikan tugas mata kuliah Bahasa Indonesia di Universitas Negeri Makassar. Dalam Penulisan makalah ini penulis merasa masih banyak kekurangan-kekurangan baik pada teknis penulisan maupun materi, mengingat akan kemampuan yang dimiliki penulis. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat penulis harapkan demi penyempurnaan pembuatan makalah ini. Dalam penulisan makalah ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang tak terhingga kepada pihak-pihak yang membantu dalam proses penyelesaian makalah.

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR DAFTAR ISI PENULISAN PARAGRAF YANG BAIK DAN PENGEMBANGAN PARAGRAF A. B. C. D. E. PENGERTIAN PARAGRAF (ALINEA) STRUKTUR PARAGRAF SYARAT-SYARAT PEMBENTUKAN PARAGRAF JENIS-JENIS PARAGRAF (ALINEA) PENGEMBANGAN PARAGRAF i ii 1 1 1 3 4 4 7 7 7 8

PENUTUP KESIMPULAN SARAN DAFTAR PUSTAKA

PENULISAN PARAGRAF YANG BAIK DAN PENGEMBANGAN PARAGRAF


A. PENGERTIAN PARAGRAF (ALINEA) Paragraf merupakan bagian karangan yang terdiri atas beberapa kalimat yang berkaitan secara utuh dan padu serta membentuk satu kesatuan pikiran. Paragraf dikenal juga dengan nama lain alinea (karangan singkat) karena adanya isi pikiran yang hendak disampaikan (isi pikiran yang agak luas),maka alinea membutuhkan susunan yang khas. Sebuah paragraf (dari bahasa Yunani paragraphos,menulis disampingatau tertulis di samping) hdala statu jenis tulisan atau ide.Awal paragraf di tandai dengan masuknya ke baris baru. Terkadang baris pertama dimasukkan. Setiap paragraf berawal dari apa yang datang sebelumnya dan berhenti untuk dilanjutkan. Sebuah paragraf biasanya terdiri dari pikiran,gagasan,atau ide pokok yang dibantu dengan kalimat pendukung. Apabila sebuah paragraf itu bukan paragraf deskriptif atau naratif,secara lahiriah itu berupa: Kalimat Topik atau Kalimat Utama Kalimat Pengembang atau Kalimat Penjelas Kalimat Penegas Kalimat,Klausa,Prosa,dan Penghubung Himpunan kalimat ini saling berkaitan dalam satu rangkaian untuk membentuk satu gagasan. B. STRUKTUR PARAGRAF 1.Deduktif Paragraf Deduktif adalah paragraf yang letak kalimat utama terdapat pada awal paragraf atau paragraf yang bersifat umum, dan lebih luas. Setelah itu ditarik kesimpulan menjadi suatu masalah yang bersifat khusus atau lebih spesifik. Bila kalimat pokok ditempat pada bagian awal alinea akan terbentuk alinea deduktif, yaitu alinea yang menyajikan pokok permasalahan terlebih dahulu lalu menyusul uraian, penjelasan argumentasi dan lain sebagainya yang terinci mengenai permasalahan atau gagasan alinea. Contoh Paragraf Deduktif: Langkah berikut adalah membuang bau kedelai yang kurang sedap. Caranya mudah saja,masukkan kedelai yang sudah bersih itu kedalam tempayan dan redam barang semalam. Sekali dalam dua jam air rendaman kita ganti.Bau khusus yang kurang enak itu akhirnya lenyap juga. Kedelai itu kita paparkan diatastikar atau tampah dan kita biarkan kering.

Kalimat utama dari paragraf adalah kalimat yang ditebalkan, dan kalimat itu berada depan paragraf sesuai dengan ciri-ciri dari paragraf deduktif. 2.Induktif Paragraf Indukti adalah Paragraf yang kalimat utamanya berada pada akhir paragraf.Paragraf ini bersifat khusus,lebih spesifik,menjadi statu kesimpulan yang bersifat umum, dan lebih luas. Tetapi kita harus hati-hati dalam menarik kesimpulan menggumakan pola induktif karena kesimpulan umum yang diambil belum tentu dapat dipertanggungjawabkan, agar kesimpulan yang diambil sesuai dengan kenyataan, data, fakta, bukti, referensi, dan keterangan lain yang dijadikan dasar pengambilan kesimpulan haruslah lengkap dan akurat. Bila kalimat topik ditempatkan diakhir alinea akan terbentuk alinea induktif, yaitu alinea yang menyajikan penjelasan terlebih dahulu, barulah diakhiari dengan pokok pembicaraan. Contoh Paragraf Induktif: Masukan kedelai yang sudah bersih itu kedalam tempayan dan rendam barang semalam.Sekali dalam dua jam air rendaman kita ganti. Bau khusus yang kurang enak itu akhirnya lenyap juga. Kedelai itu kita paparkan di atas tikar atau tampah dan kita biarkan kering. Langkah di atas adalah membuang bau kedelai yang kurang sedap. Kalimat utama yang ada pada paragraf adalah kalimat yang bercetak tebal, dan kalimat itu berada pada akhir paragraf sesuai dengan ciri-ciri paragraf induktif. 3.Deduktif Dan Induktif (Campuran) Paragraf Deduktif dan Induktif (Campuran) adalah paragraf yang letak kalimat utamanya terdapat di awal dan akhir paragraf. Bila kalimat topik ditempatkan pada bagian awal dan akhir alinea umumnya menegaskan kembali gagasan utama yang terdapat pada awal alinea. Contoh Paragraf Deduktif dan Induktif (Campuran) Tindak kekerasan terhadap wartawan kembali terjadi.Hari Senin,1/7/2002 empat wartawan foto yang sedang meliputi aksi unjuk rasa didepan gedung MPR/DPR Jakarta dipukuli dan dianiaya oleh petugas kepolisian.Kamera salah satu milik wartawan tersebut sempat direbut oleh petugas kepolisian,tetapi segera dikembalikan. Aksi polisi tersebut telah membuat aksi kekerasan lepada wartawan kembali terjadi. 4.Deskriptif atau Naratif Paragraf Deskriptif atau Naratif adalah paragraf yang tidak memiliki kalimat utama karena setiap kalimat saling mendukung untuk mengungkapkan gagasan utama. Dalam pola ini,gagasan pokok tidak terbatas hanya dalam satu kalimat saja. Inti persoalanya akan didapati pada hampir semua kalimat dalam paragraf itu,baru dapat memahami gagasan yang hendak disampaikan oleh pengarangnya. Pola paragraf jenis ini sering terdapat dalam karangan jenis deskriptif atau narasi. C. SYARAT-SYARAT PEMBENTUKAN PARAGRAF

1.Kesatuan Tipe alinea hanya mengandung satu gagasan pokok atau satu topik. Fungsi alinea adalah mengembangkan gagasan pokok atau topik tersebut. Dalam pengembangannya tidak boleh ada unsur-unsur yang sama sekali tidak berhubungan dengan topik atau gagasan tersebut. Jadi, satu alinea hanya boleh mengandung satu gagasan pokok atau topik. Alinea dianggap mempunyai kesatuan, jika kalimat-kalimat dalam alinea itu tidak terlepas dari topiknya atau selalu relevan dengan topik. Penulis yang masih dalam taraf belajar (tahap pemula) sering mendapatkan kesulitan dalam memelihara kesatuan ini. 2.Koherensi Koherensi atau kepaduan, yakni adanya hubungan yang harmonis, yang memperlihatkan kesatuanan kebersamaan anatara satu kalimat dengan kalimat yang lainnya dalam sebuah aliniaHubungan yang harmonis tidak akan tercipta manakala masing-masing kalimat itu selalu berorientasi pada gagasan pokok yang ditentukan. Alinea yang memiliki koherensi akan Sangat memudahkan pembaca mengikuti alur pembahasan. Pembaca dengan sangat mudah dibimbing langkah demi langkah yang berhubungan secara utuh menuju suatu kesatuan. Ketiadaan koherensi dalam sebuah alinea akan menyulitkan pembaca untuk menghubungkan satu kalimat dengan kalimat lainnya. Pembaca menemui kesukaran untuk memperoleh gagasan pokok yang hendak disampaikan, pembaca susah mendapatkan pemahaman yang baik atas maksud alinea tersebut. Gagasan dituturkan secara teratur dari satu detail ke detail berikutnya, sehingga pembaca dapat mudah mengikuti uraian yang disajikandenganseksama. Untuk menyatakan kepaduan atau koherensi dari sebuah alinea, ada bentuk lain yang sering digunakan yaitu penggunaan kata atau frasa (kelompok kata) dalam bermacam-macam hubungan. 3.Pengembangan Paragraf Pengembangan paragraf harus dijaga agar jangan sampai mengambang kearah yang tidak relevan untuk menjelaskan gagasan pokok, dengan selalu berpegang pada prinsip kesatuan dan koherensi. Perkembangan paragraf diarahkan untuk memperkuat memberikan argumentasi atau mengkongkritkan pernyataan atau gagasan pokok yang disampaikan dalam kalimat ini diawal alinea.

D. JENIS-JENIS PARAGRAF (ALINEA) 1. Paragraf Pembuka Paragraf pembuka berperan sebagai pengantar untuk sampai kepada masalah yang akan diuraikan. Paragraf pembuka yang pendek jauh lebih baik karena paragraf yang panjang hanya akan menimbulkan kebosanan pembaca. Ada beberapa cara yang dapat dianjurkan misalnya, mulailah dengan sebuah kutipan, pribahasa atau anekdot, atau mulailah membatasi dari pokok

atau subjek tersebut, menunjukkan memgapa subjek itu sangat penting, membuat tantangan atas satu pernyataan atau pendapat, menciptakan suatu kontras yang menarik, mengungkapkan pengalaman pribadi baik yang menyenangkan maupun yang pahit, menyatakan tujuan dari karangan itu. Paragraf pembuka mempunyai dua kegunaan yaitu selain menarik perhatian pembaca, juga berfungsi menjelaskan tujuan dari penulisan tersebut. Jadi kalimat yang disajikan haruslah menarik dan tidak berbelit-belit. 2.Paragraf Penghubung Yang dimaksud dengan paragraf penghubung adalah semua paragraf yang terdapat antara paragraf pembuka dan paragraf penutup. Paragraf penghubung berisi inti persoalan yang akan dikemukakan. Secara kuantitatif alinea inilah yang paling panjang dan antara alinea dengan alinea harus saling berhubungan secara logis. Sifat paragraf penghubung tergantungt pula dari jenis karangannya. Dalam karangan yang bersifat deskriptif, naratif, atau biografi dan eksposisi, alinea penghubung harus disusun berdasarkan suatu perkembangan yang logis. 3.Paragraf Penutup Paragraf penutup dimaksudkan untuk mengakhiri karangan atau bagian karangan. Paragraf ini mengandung kesimpulan pendapat dari apa yang telah diuraikan dalam paragraf-paragraf penghubung. Apapun yang menjadi topik atau tema dari sebuah karangan, haruslah tetap diperhatikan agar paragraf penutup tidak boleh terlalu panjang, tetapi juga tidak berarti bahwa paragraf tersebut tiba-tiba dapat diputuskan begitu saja. Hal yang paling esensil adalah bahwa paragraf itu harus merupakan suatu kesimpulan yang bulat dan betul-betul mengakhiri uraian itu, serta dapat menimbulkan banyak kesan kepada para pembacanya. Paragraf kedua dan ketiga memperinci apa yang sudah dikatakan secara umum dalam paragraf pembuka, memberikan contoh-contoh kongkrit untuk menghidupkan apa yang disebut secara umum dalam paragraf pembuka. E. PENGEMBANGAN PARAGRAF Dalam pengembangan paragraf ada dua persoalan utama yaitu: 1.Kemampuan memperinci secara maksimal gagasan utama paragraf ke dalam gagasangagasan bawahannya. 2.Kemampuan mengurutkan gagasan-gagasan bawahan ke dalam suatu urutan teratur. 1.Klimaks dan Anti-Klimaks Pengembangan gagasan dalam sebuah paragraf dapat disusun dengan menggunakan dasar klimaks, yaitu suatu gagasan utama diperinci dengan sebuah gagasan sebuah gagasan bawahan yang dianggap paling rendah kedudukannya, berangsur-angsur dengan gagasan-gagasan lain hingga ke gagasan yang paling tinggi kedudukannya atau kepentingan nya. Variasi dari klimaks adalah Anti-Klimaks, yaitu penulis mulai dari suatu gagasan atau tema yang dianggap paling tinggi kedudukannya, kemudian perlahan- lahan menurun melalui gagasan-gagasan yang lebih rendah hingga yang paling rendah.

2.Sudut Pandang Yang dimaksud dengan sudut pandang adalah tempat dari mana seorang pengarang melihat sesuatu.sudut pandang juga mencakup pengertian bagaimana pandagan atau anggapan penulis terhadap subjek yang sedang digarapnya. Sudut pandang inilah yang bisa dikatakan membentuk bahan mentah menjadi suatu karangan 3.Perbandingan dan Pertentangan Yang dimaksud dengan Perbandingan atau Pertentangan adalah suatu cara seseorang pengarang menunjukkan kesamaan atau perbedaan antara dua orang, objek, atau gagasan dengan bertolak dari segi-segi tertentu. 4.Analogi Analogi merupakan perbandingan yang sistematis dari dua hal yang berbeda, tetapi dengan memperlihatkan kesamaan fungsi dari dua hal tersebut sebagai ilustrasi. Analogi biasannya digunakan untuk membandingkan sesuatu yang tidak atau kurang dikenal dengan sesuatu yang dikenal baik oleh umum. 5.Proses Proses merupakan suatu urutan dari tindakan-tindakan atau perbuatan-perbuatan utuk menciptakan atau menghasilkan sesuatu, atau urutan dari sesuatu peristiwa atau kejadian. Untuk menyusun proses, pertama penulis harus mengetahui perincian-perincian secara menyeluruh. Kedua,ia harus membagi proses tersebut atas tahap-tahap kejadiannya, maka penulis harus memisahkan dan mengurutkannya secarakronologis. Ketiga,sesudah melakukan pembagian, harus dijelaskan tiap tahap-tahap secara detail dan tegas sehingga pembaca dapat melihat seluruh proses itu dengan jelas. 6.Sebab-Akibat Pengembangan alinea dapat pula dilakukan dengan menggunakan pola sebab - akibat sebagi dasar. Persoalan sebab-akibat sebenarnya sangat dekat hubungannya dengan proses. Bila proses itu dipecah-pecahkan untuk mencari hubungan antara bagian - bagiannya, maka prose situ dapat dinamakan proses kausal ,atau sebab-akibat. 7.Umum-Khusus Cara umum-khusus dan khusus-umum merupakan cara yang paling umum untuk mengembangkan gagasan-gagasan dalam sebuah alinea secara teratur. Pertama, gagasan utamanya ditempatkan pada awal alinea, dan perincian-perinciannya terdapat dalam kalimatkalimat berikutnya. Kedua, dikemukakan perincian-perinciannya, kemudian pada akhir alinea generalisasinya. Jadi, yang satu bersifat deduktif, sedangkan lainnya bersifat induktif. 8.Klasifikasi

Yang dimaksud dengan klasifikasi adalah sebuah proses untuk mengelompokkan gagasangagasan yang dianggap mempunyai kesamaan-kesamaan tertentu. Oleh sebab itu, Klasifikasi tertuju pada dua arah yang berlawanan yaitu: 1.Mempersatukan satu-satuan kedalam suatu kelompok 2.Memisahkan kesatuan tadi dari kelompok yang lain 3. Defenisi Yang dimaksud dengan defenisi dalam pembentukan sebuah alinea adalah usaha pengarang untuk memberikan keterangan atau arti terhadap sebuah istilah atau hal.

PENUTUP

Kesimpulan dan Saran 1. Kesimpulan Paragraf merupakan bagian karangan yang terdiri atas beberapa kalimat yang berkaitan secara utuh dan padu serta membentuk satu kesatuan pikiran. Paragraf dikenal juga dengan nama lain alinea (karangan singkat) karena adanya isi pikiran yang hendak disampaikan (isi pikiran yang agak luas), maka alinea membutuhkan susunan yang khas. Sebuah paragraf (dari bahasa Yunaniparagraphos,menulis disampingatau tertulis di samping) hdala statu jenis tulisan atau ide. Awal paragraf di tandai dengan masuknya ke baris baru. Struktur paragraf tediri dari deduktif,induktif, deduktif-induktif (campuran), naratifdeskriptif. 2. Saran a) Bagi pelajar atau mahasiswa disarankan agar dapat mempelajari semua hal yang menyangkut tentang paragraf termasuk syarat dari pargraf itu sendiri. b) Bagi dosen atau guru, disarankan agar dapat menjelaskan hal-hal yang menyangkut tentang paragraf atau alinea.

DAFTAR PUSTAKA

Faizah hasanah.2003.MKUD Bahasa Indonesia. Pekanbaru. Http//.www.google.com,Wikipedia Bahasa Indonesia (di askes tanggal 7 Oktober 2010)