Anda di halaman 1dari 15

1. Larutan NaOH 0,1 M a. Nama Bahan b.

Cara Pembuatan : Natrium Hidroksida : 100 ml NaOH 0,1 M

Membuat perhitungan terlebih dahulu, dianggap volume yang akan dibuat adalah 100 ml: M 0,1 massa massa = = = = 0,4 gram

Menimbang padatan NaOH 0,4 gram Melarutkan 0,4 gram NaOH dengan sedikit aquades terlebih dahulu pada gelas kimia. Menuangkan larutan NaOH ke dalam labu ukur 100 ml dan menambahkan aquades sampai tanda batas. Menutup labu takar dan mengguncang-guncangkan sampai larutan homogen.

c. Sifat Fisika dan Kimia

Rumus molekul Massa molar Penampilan Kepadatan Titik lebur Titik didih Kelarutan dalam air Kelarutan dalam etanol Kelarutan dalam metanol Kelarutan dalam gliserol Keasaman (p Ka)

: NaOH : 39.99711 g/mol mol : putih solid, hidroskopis : 2.13 g/cm 3 : 318 C, 591 K, 604 F : 1388 C, 1661 K, 2530 F : 1110 g/L (20 : 139 g/L : 238 g/L : Larut : ~13

Data fisik ditampilkan untuk solusi 5% natrium hidroksida Penampilan Bau Kelarutan Kepadatan pH d. Stabilitas dan Reaktivitas Stabilitas: Stabil di bawah kondisi penggunaan dan penyimpanan biasa. Berbahaya Dekomposisi Produk: Tidak ada produk dekomposisi berbahaya. : Jelas, solusi tidak berwarna. : Tidak berbau. : Larut dalam air. : 5% larutan: 1,05 : 14.0

Berbahaya Polimerisasi: Tidak akan terjadi. Tidak kompatibel: Sodium hidroksida kontak dengan asam dan senyawa halogen organik dapat menyebabkan reaksi kekerasan. Kontak dengan nitromethane dan senyawa nitro serupa menyebabkan pembentukan sensitif garam shock. Kontak dengan logam seperti aluminium, magnesium, timah, dan seng menyebabkan pembentukan gas hidrogen mudah terbakar. Sodium hidroksida, dalam larutan cukup, mudah bereaksi dengan berbagai gula untuk menghasilkan karbon monoksida.

Kondisi Hindari: Panas, kelembaban, incompatibles.

e. Penanganan dan Penyimpanan


Penanganan : Cuci bersih setelah penanganan. Jangan biarkan air masuk ke dalam wadah karena reaksi kekerasan. Minimalkan akumulasi debu. Jangan sampai di mata, pada kulit, atau pakaian. Jaga agar wadah tertutup rapat. Hindari proses menelan dan pernafasan. Membuang sesuatu yang terkontaminasi. Penyimpanan: Simpan di wadah tertutup rapat. Simpan di tempat yang sejuk, kering, berventilasi baik jauh dari zat-zat yang tidak kompatibel. Jauhkan dari asam. Lindungi dari kelembaban. Wadah harus ditutup rapat untuk mencegah konversi natrium karbonat oleh CO2 di udara. f. Pengontrolan pemaparan dan perlindungan diri SistemVentilasi: Ventilasi pembuangan lokal umumnya lebih disukai karena dapat mengontrol emisi dari kontaminan pada sumbernya, mencegah dispersi ke area kerja umum. Perlindungan kulit: Pakailah pakaian pelindung kedap, termasuk sepatu bot, sarung tangan, jas lab, apron atau baju, yang sesuai, untuk mencegah kontak kulit. Perlindungan mata: Penggunaan kacamata kimia keselamatan dan / atau perisai wajah penuh. Menjaga pencuci mata air tetap mancur dan fasilitas pembasahan cepatmembasahi di wilayah kerja. Personal respirator: Batas penggunaan maksimum yang ditetapkan oleh badan pengawas dimana yang terendah. respirator kabut bisa dipakai hingga 50 kali .Untuk keadaan darurat atau contoh di mana tingkat eksposur yang tidak diketahui, gunakan-penutup wajah penuh tekanan positif,-diberikan respirator udara. g. Informasi Toksisitas Rute Masuk : Diserap melalui kulit, Kontak mata, Inhalasi, Konsumsi. Kronis Efek pada Manusia : NaOH ke

Penyebab kerusakan pada organ paru-paru. Efek beracun lainnya pada Manusia : Sangat berbahaya dalam kasus inhalasi (korosif paru-paru). Sangat berbahaya dalam kasus kulit kontak (korosif, permeator), kontak mata (korosif), menelan. Keterangan Khusus tentang Toksisitas untuk Hewan : [Terendah Diterbitkan Dosis Lethal:] LDL [Rabbit - Rute: Oral; Dosis: 500 mg / kg] Keterangan Khusus tentang kronis Efek pada Manusia : mempengaruhi bahan genetik (mutagenik). Potensi akut Pengaruh Kesehatan : Kulit : Menyebabkan iritasi kulit dan luka bakar parah. menyebabkan bisul penetrasi. Mata: Menyebabkan iritasi dan luka bakar yang parah, menyebabkan kerusakan kornea. Inhalasi: Menyebabkan iritasi parah pada saluran pernafasan dan selaput lendir dengan batuk, luka bakar, kesulitan bernapas, dan koma. Serta dapat memicu pneumonitis kimia dan paru. Tertelan: Menyebabkan kerusakan parah dan permanen, iritasi yang berat, luka bakar, serta perforasi pada saluran pencernaan. Menyebabkan korosi dan.

penghancuran permanen pada kerongkongan dan saluran pencernaan. h. Penanganan bahaya dan keamanan Mata : Dalam kasus kontak, siram mata segera dengan banyak air selama minimal 15 menit. Mendapatkan bantuan medis dengan segera. Kulit : Dalam kasus kontak, segera basuh kulit dengan banyak air sekurang-kurangnya 15 menit saat mengeluarkan pakaian dan sepatu yang terkontaminasi. Mendapatkan bantuan medis dengan segera. Cuci pakaian sebelum digunakan kembali. Kulit serius : Cuci dengan sabun desinfektan dan menutupi kulit terkontaminasi dengan krim antibakteri. Jika tertelan : Jika tertelan, jangan dimuntahkan. Mendapatkan bantuan medis dengan segera. Jika korban sepenuhnya sadar, berikan satu mangkuk air. Jangan pernah memberikan sesuatu melalui mulut kepada orang yang tidak sadar. Inhalasi : Jika dihirup, lepaskan ke udara segar. Jika tidak bernapas, berikan pernapasan buatan. Jika sulit bernapas, berikan oksigen. Dapatkan bantuan medis. i. Material Handling Sisa penggunaan bahan tidak dapat disimpan untuk pemulihan atau daur ulang harus dikelola dalam limbah, karena memiliki kemungkinan menunjukkan karakteristik limbah berbahaya yang membutuhkan analisa yang tepat untuk menentukan persyaratan pembuangan tertentu. Pemrosesan, penggunaan, atau kontaminasi produk ini dapat mengubah opsi manajemen limbah.

2. HCl encer a. Nama Bahan b. Cara Pembuatan : Asam Klorida :

Membuat perhitungan dari HCl p.a. 37%, dimisalkan akan dibuat larutan HCl sebanyak 250 ml 0,1 M. M HCl p.a. = = = 12,063014 M M1. V1 12,063014 . V1 V1 = M2 . V2 = 0,1 . 250 = 2,07245 mL

Memipet 2,07245 mL HCl pekat menggunakan pipet volum dan memasukkan ke dalam labu ukur 250 mL. Menambahkan aquades ke dalam labu ukur tersebut secara perlahan-lahan sampai tanda batas. Menutup labu ukur dan mengguncang-guncangkan smpai larutan homogen. : : Cair. : Menyengat. : Bening agak kekuningan : 2,13 : 85 C : -20 C : 20 bar : terlarut 82,3 g/100m :1

c. Sifat Fisika dan Kimia Bentuk Bau Warna Massa jenis Titik didih Titik lebur Tekanan uap Kelarutan dalam air ph d. Stabilitas dan Reaktivitas

Sifat reaktifitas : senyawa HCL stabil pada suhu kamar. Oleh pengaruh panas akan terurai menjadi hydrogen dan klor. Larutan dalam air sangat reaktif dengan logam dan menghasilkan gas hydrogen yang eksplosif.

Sifat stabilitas : stabil pada tekanan dan temperatur normal Kondisi yang harus dihindari : panas dan lembab Bahan yang harus dihindari : aluminium, amines, karbit, fluor, logam alkali, basa kuat, H2SO4, dll. Bahan dekomposisi : Hydrochloric acid chlorine

e. Penanganan dan Penyimpanan Penanganan bahan : Bekerja dengan gas/uap HCL harus dalam lemari asam. Waspada terhadap kebocoran gas. Pencegahan terhadap pemaparan : Gunakan pelindung tubuh. Penyimpanan : Simpan ditempat dingin, berventilasi dan lantai gedung harus tahan asam. Syarat khusus penyimpanan bahan : Jauhkan dari bahan oksidator dan bahan alkali serta sulfida, formadehid, logam natrium, merkuri sulfat dan amonium hidroksida. f. Pengendalian pemaparan dan perlindungan diri Pengendalian teknis : Gunakan ventilasi umum yang mencakup untuk menjaga debu ketingkat serendah mungkin Alat pelindung diri : Respirator kimia penyerap HCL, kacamata, jas lab, pelindung muka, dan sarung tangan. g. Informasi Toksisitas Nilai ambang batas terkena mata tertelan LD 50 terhirup LC 50 terkena kulit Akibat terhadap kesehatan : Mata Kulit Tertelan esofagus. Terhirup : Menyebabkan bronchitis kronis. : Menyebabkan iritasi bahkan kebutaan. : Menyebabkan luka bakar dan dermatitis. : Menyebabkan luka bakar pada membram mukosa dimulut, dan : 5 ppm : iritasi dan kebutaan : 000 mg/kg : 3124 ppm/1jam : luka bakar

h. Penanganan bahaya dan keamanan Kontak Mata : Periksa dan lepaskan jika ada lensa kontak. Dalam kasus terjadi kontak, segera siram mata dengan banyak air sekurang-kurangnya 15 menit. Air dingin dapat digunakan. Kontak Kulit : Segera basuh kulit dengan banyak air sedikitnya selama 15 menit dan melepaskan pakaian dan sepatu yang terkontaminasi. Tutupi kulit yang teriritasi dengan sesuatu yang melunakkan. Kulit Serius : Cuci dengan sabun desinfektan dan menutupi kulit yang terkontaminasi dengan krim antibakteri. Mencari pertolongan medis dengan segera. Inhalasi : Jika terhirup, berpindah ke udara segar. Jika tidak bernafas, berikan pernafasan buatan atau oksigen.

Serius Terhirup : Evakuasi korban ke daerah aman secepatnya. Longgarkan pakaian yang ketat seperti kerah, dasi dan ikat pinggang. Jika sulit bernafas, beri oksigen. Jika korban tidak bernafas, lakukan pernafasan dari mulut ke mulut. Perhatian: Ini mungkin berbahaya bagi orang yang memberikan bantuan lewat mulut ke mulut (resusitasi) jika bahan yang dihirup adalah racun, infeksi atau korosif.

Tertelan : Jangan mengusahakan muntah kecuali jika diarahkan berbuat demikian oleh petugas medis, Jika sadar, beri minum 1-2 gelas air, hindari pemanis buatan.

i.

Material Handling Sebelum dibuang harus dinetralkan dengan alkasi pH = 9

3. HgCl2 0,1 M a. Nama Bahan b. Cara Pembuatan : Mercuric chloride :

Membuat perhitungan jika dimisalkan akan dibuat HgCl2 0,1 M sebanyak 100 mL M 0,1 massa massa = = = = 2,715 gram

Menimbang padatan HgCl2 2,715 gram dengan neraca analitik. Melarutkan HgCl2 dengan sedikit etanol di dalam beker glass kemudian dituangkan ke dalam labu ukur 100 mL. Menambahkan etanol pada labu ukur sampai tanda batas. Menutup labu ukur dan mengguncang-guncangkan larutan sampai larutan homogen.

c. Sifat Fisika dan Kimia Keadaan fisik dan penampilan : Solid ( Kristal padat ) Bau Rasa Molekul Berat Warna pH ( 1 % soln / air) Titik didih Melting Point Suhu kritis Spesifik Gravity Tekanan Uap Densitas Uap Volatilitas Ambang Bau Air / Minyak Dist . Coeff Ionisitas ( dalam Air ) Dispersi Properties Kelarutan : Tidak berbau : Tidak tersedia. : 271,5 g / mol : Putih . : Tidak tersedia . : 302 C ( 575,6 F ) : 276 C ( 528,8 F ) : Tidak tersedia . : 5.44 ( Air = 1 ) : Tidak dipakai. : Tidak tersedia . : Tidak tersedia . : Tidak tersedia . : Tidak tersedia . : Tidak tersedia . : Lihat kelarutan dalam air , metanol , dietil eter . : Mudah larut dalam air dingin , air panas . Larut dalam metanol , dietil eter . d. Stabilitas dan Reaktivitas Stabilitas : Produk ini stabil .

Ketidakstabilan Suhu : Tidak tersedia . Kondisi Ketidakstabilan : bahan yang tidak cocok , cahaya , panas berlebih , bahan organik . Ketidakcocokan dengan berbagai zat : Reaktif dengan agen oksidasi , logam , asam, alkali . Korosivitas : Non - korosif di hadapan kaca. Keterangan Khusus tentang Reaktivitas : Dapat terurai saat terkena cahaya. Bereaksi dengan natrium, kalium dan paduan mereka. Tidak kompatibel dengan Asam, Albumin, Alkalis, garam alkaloid, amonia, antimon, arsenik, boraks, bromida, karbonat, tembaga, formates, gelatin, hypophosphites, besi, timah, air kapur, logam, fosfat, postassium, besi berkurang, natrium, sulfat, sulfida, asam tannic, dan sayuran astringents .

Keterangan Khusus tentang korosivitas : Tidak tersedia . Polimerisasi : Tidak akan terjadi

e. Penanganan dan Penyimpanan Tindakan pencegahan: Simpan dalam tempat terkunci. Simpan wadah kering. Jangan menelan. Jangan menghirup debu. Jangan pernah menambahkan air untuk produk ini. Dalam kasus ventilasi cukup, pakai peralatan pernapasan yang sesuai. Jika tertelan, segera dapatkan saran medis dan tunjukkan wadah atau label. Hindari kontak dengan kulit dan mata. Jauhkan dari incompatibles seperti oksidator, logam, asam, alkali. Penyimpanan: Simpan wadah tertutup rapat. Simpan wadah di tempat yang sejuk, berventilasi baik. Jangan simpan di atas 23 C (73,4 F). f. Pengendalian pemaparan dan perlindungan diri Pengendalian Teknik : Gunakan proses lampiran, ventilasi pembuangan lokal, atau kendali teknik lain untuk menjaga kadar udara di bawah yang direkomendasikan batas yang diperbolehkan. Jika operasi pengguna menghasilkan debu, asap atau kabut, gunakan ventilasi untuk menjaga paparan kontaminan udara di bawah batas yang diperbolehkan. Perlindungan Pribadi : Splash kacamata, Apron sintetis, respirator uap dan debu. Pastikan untuk menggunakan respirator yang disetujui / bersertifikat atau setara,Sarung tangan . Perlindungan Pribadi di Kasus Tumpahan Besar: Splash kacamata, Penuh sesuai, respirator uap dan debu, Boots, Sarung tangan, Sebuah alat pernapasan harus digunakan untuk menghindari inhalasi produk. Pakaian pelindung yang disarankan mungkin tidak cukup, berkonsultasi dengan spesialis sebelum penanganan produk ini. g. Informasi Toksisitas Rute Entry Keracunan untuk Hewan : Inhalasi . Pemakanan .

Toksisitas oral akut ( LD50 )

: 1 mg / kg [ Rat . ]

Toksisitas kulit akut ( LD50 ) : 41 mg / kg [ Rat ] . Efek kronis pada Manusia Efek karsinogenik : Baris MUNGKIN oleh IRIS, 3 ( bukti Equivocal ) oleh

NTP. A4 ( Tidak diklasifikasikan untuk manusia atau hewan ) oleh ACGIH . Efek mutagenik bakteri dan / atau ragi . Pembangunan Toksisitas reproduksi / toksin / laki-laki. Menyebabkan kerusakan pada organ berikut : otak, sistem saraf perifer, kulit, sistem saraf pusat ( SSP ), mata, lensa atau kornea. Dapat menyebabkan kerusakan pada organ berikut : sistem reproduksi . Efek beracun lainnya pada Manusia : Sangat berbahaya dalam kasus menelan, Sangat berbahaya dalam kasus kontak kulit (iritan, permeator). Berbahaya jika terjadi kontak kulit (korosif), dari kontak mata (korosif), inhalasi (korosif paru). Keterangan Khusus tentang Keracunan untuk Hewan : Tidak tersedia. Keterangan khusus pada Efek kronis pada Manusia : Dapat mempengaruhi materi genetik dan menyebabkan efek yang merugikan reproduksi (fetotoxicity, abnormalties : Baris Reproduksi system / toksin / wanita , sistem : mutagenik untuk sel somatik mamalia. Mutagenik untuk

perkembangan, kesuburan). ditemukandalam ASI manusia . Keterangan khusus pada Efek toksik lainnya pada Manusia Efek Kesehatan Akut Potensi: Kulit: Menyebabkan gangguan pada kulit yang parah. Mungkin fatal jika diserap melalui kulit Mata: Menyebabkan iritasi mata parah. Hal ini juga dapat merusak mata. Terhirup : Dapat berakibat fatal bila terhirup. Menyebabkan iritasi saluran pernafasan dan dapat korosif pada tenggorokan dan selaput lendir. Dapat menyebabkan batuk, sesak napas. Mungkin juga mempengaruhi perilaku dan otak (sistem saraf pusat dan peripherial) dengan vertigo, kecemasan, depresi, inkoordinasi otot, dan ketidakstabilan emosioal. Tertelan : Mungkin fatal jika tertelan . Menyebabkan iritasi saluran pencernaan dengan mual, muntah, diare berdarah, rasa busuk, ulserasi korosif, dan gigi longgar. Mungkin juga mempengaruhi hati, darah, dan sistem kemih (ginjal, ureter, kandung kemih). Mempengaruhi otak , perilaku (sistem saraf pusat dan perifer).

h. Penanganan bahaya dan keamanan Kontak Mata : Periksa dan lepaskan lensa kontak . Dalam kasus kontak, segera basuh mata dengan banyak air selama minimal 15 menit. Air dingin dapat digunakan. Mendapatkan perhatian medis segera. Kontak Kulit : Dalam kasus kontak, segera basuh kulit dengan banyak air selama minimal 15 menit saat mengeluarkan pakaian yang terkontaminasi dan sepatu. Tutupi kulit yang teriritasi dengan emolien. Air dingin mungkin dapat digunakan. Cucilah sebelum digunakan kembali. bersihkan sepatu sebelum digunakan kembali. Mendapatkan perhatian medis segera. Kulit Serius Hubungi : Cuci dengan sabun desinfektan dan menutupi kulit terkontaminasi dengan krim anti - bakteri. Terhirup : Jika terhirup, pindahlah ke udara segar. Jika tidak bernapas, berikan pernapasan buatan. Jika sulit bernapas, berikan oksigen. Dapatkan medis perhatian segera. Serius Terhirup : Evakuasi korban ke daerah yang aman sesegera mungkin. Kendurkan pakaian ketat seperti kerah, dasi, ikat pinggang atau ikat pinggang. Jika sulit bernapas, berikan oksigen. Jika korban tidak bernafas, melakukan resusitasi dari mulut ke mulut. Peringatan : Ini mungkin berbahaya bagi orang yang memberikan bantuan untuk memberikan mulut ke mulut resusitasi bila bahan dihirup adalah racun, infeksi atau korosif. Mencari perhatian medis segera. Tertelan : Jika tertelan, jangan dimuntahkan kecuali diarahkan untuk melakukannya oleh tenaga medis . Dilarang memberikan apapun melalui mulut kepada orang yang tidak sadar. Kendurkan pakaian ketat seperti kerah, dasi, ikat pinggang atau ikat pinggang. Mendapatkan perhatian medis segera. i. Serius Tertelan : Tidak tersedia .

Material Handling Limbah harus dibuang sesuai dengan federal, peraturan pengendalian lingkungan negara bagian dan lokal.

4. Aluminium a. Nama Bahan b. Sifat Fisika dan Kimia Unsur Titik Didih (oC) Titik Leleh( C) Rapatan pada 25 C (gram/cm ) Warna Energi Ionisasi (kJ/mol) Afinitas Elektron (kJ/mol) Keelektronegatifan Potensial Elektrode Daya Hantar Panas Daya Hantar Listrik Density (660oC) Density ( 20oC) Kapasitas panas (25oC) Panas pembakaran Hantaran panas (25 C) Tegangan permukaan
o o 3 o

: Logam Aluminium

: Alumunium : 660,4 : 2467 : 2,70 : Metalik : 277,6 : 42,6 : 1,61 : -1,71 : 2,1 : 10-3 : 2,368 gr/cm3 : 2,6989 gr/cm3 : 5,38 cal/mol oC : 399 cal/gr mol : 0,49 cal/det oC : 900 dyne/cm

Merupakan unsur yang sangat reaktif dan reduktor yang baik kelarutan: tidak larut dalam air dingin dan air panas; larut dalam alkali, asam sulfat dan asam hidroklorida; tidak larut dalam asam nitrat konsentrat dan asam asetat panas. Aluminium juga bersifat amfoter. Ini dapat ditunjukkan pada reaksi sebagai berikut: a. b. Al2O3 + 3H2SO4 Al2(SO4)3 + Al2O3 + 6NaOH 3H2O 6H2O

2Na3AlO2 +

Bereaksi dengan air dan melepaskan H2 dan alumunium oksida yang ulet dan menempel pada logam yang melindungi masuknya air serta oksigen 2 Al(s) + 3 H2O(l) Al2O3(s) + 3 H2(g) Oksida ini dibuat khusus melapis tipis alumunium di anoda dalam sel elektrolistik Alumunium anodis. Reaksi Termit Sifat afinitas terhadap oksigen dari alumunium yang secara spontan akan melepaskan sejumlah kalor yang cukup untuk melelehkan hasil reaksinya Al(s) + Fe2O3(s) Al2O3(c) + 2 Fe(c) Kalor yang dihasilkan mencapai 3000 oC

Aluminium merupakan unsur yang sangat reaktif sehingga mudah teroksidasi. Karena sifat kereaktifannya maka Aluminium tidak ditemukan di alam dalam bentuk unsur melainkan dalam bentuk senyawa baik dalam bentuk oksida Alumina maupun Silikon. Ketahanan Terhadap Korosi Aluminium mengalami korosi dengan membentuk lapisan oksida yang tipis dimana sangat keras dan pada lapisan ini dapat mencegah karat pada Aluminium yang berada di bawahnya. Dengan demikian logam Aluminium adalah logam yang mempunyai daya tahan korosi yang lebih baik dibandingkan dengan besi dan baja lainnya. c. Stabilitas dan reaktivitas Stabilitas : stabil di bawah tekanan dan suhu normal Kondisi yang harus dihindari : kelembapan, panas, api, sumber api, dan bahan yang inkompatibel. Inkompatibilitas : halogen, oksidasitor kuat, asam. Sensitif terhadap kelembaban dan udara. Produk Dekomposisi : gas hidrogen, alumunium oksida, asap alumunium. Polimerisasi : tidak terpolimerisasi d. Penanganan dan penyimpanan Simpan di tempat yang sejuk dan kering dengan ventilasi baik, jauhkan dari sinar matahari langsung dan bahan yang tidak kompatibel. Simpan di wadah yang tertutup rapat. Jauhkan dari sumber api, panas, air, makanan, dan minuman. Lindungi dari kelembapan. e. Frasa resiko, Frasa keamanan dan Tingkat bahaya Peringkat NFPA ( Skala 0-4 ) : Kesehatan 1 Kebakaran 1 Reaktivitas 0 Klasifikasi EC: R 15 sangat mudah menyala R 17 S 7/8 S 43A gunakan air) f. Toksisitas dan Bahaya Risiko utama dan sasaran organ = dapat menyala secara spontan dalam udara = jaga wadah dalam keadaan tertutup rapat dan kering = jika terjadi kebakaran, gunakan bahan kimia kering (jangan = bersinggungan/kontak dengan air menghasilkan gas yang = tingkat keparahan rendah = dapat terbakar = tidak reaktif

Debu dapat membentuk campuran mudah terbakar atau meledak dengan udara, terutama ketika basah. Bereaksi hebat dan/atau eksplosif dengan air, uap atau kelembaban. Mungkin terbakar atau meledak jika kontak dengan udara lembab, sehingga dapat menyebabkan iritasi pada mata dan kulit. Dapat pula menyebabkan iritasi pada saluran pernapasan.

Organ sasaran : paru-paru, mata, kulit. Rute paparan : Paparan jangka pendek Terhirup : Dapat menyebabkan iritasi pada saluran pernapasan. Gejala

dapat berupa batuk, napas pendek. Kontak dengan kulit sakit. Kontak dengan mata Tertelan : Dapat menyebabkan iritasi, kemerahan, dan rasa sakit. : Tidak dianggap beracun meskipun alumunium klorida dapat : Dapat menyebabkan iritasi dengan kemerahan dan rasa

terbentuk perlahan-lahan dalam saluran pencernaan yang menyebabkan mual, muntah, dan efek gastrointestinal lainnya dalam kasus yang ekstrim. Paparan jangka panjang Terhirup : Dapat menyebabkan penyakit paru kronis. Kontak dengan kulit : Sama seperti yang dilaporkan paparan jangka pendek. Orang dengan gangguan kulit lebih rentan terhadap efek dari bahan. g. Penanganan Bahaya Terhirup : Pindahkan ke tempat berudara bersih. Periksa jalan napas, pernapasan, dan denyut nadi. Jika kesulitan bernapas, berikan oksigen. Longgarkan semua pakaian yang melekat pada leher atau dada. Lakukan resusitasi jantung-paru jika tidak ada napas atau denyut jantung. Segera hubungi bantuan medis. Kontak dengan kulit : Cuci dengan sabun dan air. Tutupi daerah yang teriritasi dengan emolien. Segera hubungi bantuan medis jika iritasi belum hilang. Cuci pakaian sebelum digunakan. Kontak dengan mata : Periksa dan lepaskan lensa kontak. Segera bilas mata pasien dengan air atau larutan garam fisiologis sekurang kurangnya satu liter air tiap mata selama kurang lebih 15 menit, sesekali buka kelopak mata bagian atas dan bawah sampai tidak ada lagi bahan kimia yang tersisa. Segera hubungi bantuan medis jika iritasi terjadi. Tertelan : Jangan menginduksi muntah kecuali oleh petugas medis langsung. Jangan memberikan apapun melalui mulut jika pasien pingsan. Segera hubungi bantuan medis atau bawa pasien kerumah sakit terdekat atau fasilitas kesehatan lainnya jika bahan tertelan dalam jumlah banyak

h. Material Handling Salah satu keuntungan aluminium lainnya adalah mampu didaur ulang tanpa mengalami sedikitpun kehilangan kualitas. Proses daur ulang tidak mengubah struktur aluminium, daur ulang terhadap aluminium dapat dilakukan berkali-kali (wasteonline.org). Mendaur ulang aluminium hanya mengkonsumsi energi sebesar 5% dari yang digunakan dalam memproduksi aluminium dari bahan tambang (economist.com). Di Eropa, terutama negara Skandinavia, 95% aluminium yang beredar merupakan bahan hasil daur ulang. Proses daur ulang aluminium berawal dari kegiatan meleburkan dengan pemanasan suhu tinggi beberapa sampah aluminium. Hal ini akan menghasilkan endapan. Endapan ini dapat diekstraksi ulang untuk mendapatkan aluminium, dan limbah yang dihasilkan dapat digunakan sebagai bahan campuran aspal dan beton karena merupakan limbah yang berbahaya bagi alam. Sebagai produk utama dihasilkan alumunium yang meleleh kemudian dicetak kembali untuk dikomersialkan.

Sumber: http://khoirulazam89.blogspot.com/2012/03/msds-natrium-hidroksida.html http://jukrihimaki.blogspot.com/2011/04/msds-naoh-material-safety-data-sheet.html http://www.sciencelab.com/msds.php?msdsId=9924616 http://khoirulazam89.blogspot.com/2012/05/msds-asam-klorida.html http://www.scribd.com/doc/54700350/MSDS-HCL http://avogadro.chem.iastate.edu/msds/al_powder.htm http://www.sciencelab.com/msds.php?msdsId=9922844

Anda mungkin juga menyukai