Anda di halaman 1dari 22

1. Breksiasi 2. CerminSesar/Slicken side (gores garis) 3. Hancuran batuan 4. Milonit 5. Airterjun (waterfall) 6.

Hilangnya lapisan batuan (struktur diskontinyu) 7. Gawir sesar 8. Triangular facet 9. Pembelokan sungai yang tiba-tiba 10. Mataair 11. Pola aliran (pelurusan) sungai

Breksiasi

Pada bidang sesar terjadi gesekan dua buah blok batuan yang melibatkan energi tinggi menyebabkan hancurnya blok batuan pada bidang sesar. Hancuran batuan menjadi matriks, sedangkan batuan yang lebih kasar menjadi fragmen pada breksi sesar. FRAGMEN DAN MATRIKS MEMPUNYAI MATERIAL YANG SAMA.

BREKSI SESAR

Cermin sesar

Cermin sesar berupa gores garis (slicken side) menunjukkan adanya sesar. Kenampakan cermin sesar berupa permukaan datar dan terdapat gores garis lurus sejajar di permukaannya. Cermin sesar ditemukan pada bidang sesar itu sendiri

Hancuran Batuan

Hancuran batuan di sekitar batuan yang resisten dan brittle dapat mengindikasikan sesar. Pada bidang gesernya, penghancuran semakin intensif.

Milonit

Milonit adalah batuan hasil metamorfisme kataklastik di sepanjang zona sesar. Tekstur nonfoliasi karena pada bidang sesar terjadi gesekan yang menhasilkan panas.

Hilangnya lapisan batuan (discontinous structure)


Di lapangan, seringkali lapisan batuan dijumpai tidak menerus. Putusnya lapisan batuan secara tibatiba menjadi indikasi kuat terjadinya sesar.

Gawir sesar

Pelurusan dataran atau ketinggian berupa tebing-tebing memanjang disebut gawir. Gawir sesar mengindikasikan terjadinya sesar vertikal (normal fault atau reverse fault)

Triangular facet

Triangular faset biasanya dijumpai di sekitar pegunungan dengan geometri berupa segitiga sama kaki. Jenis sesar dengan morfologi triangular faset berupa sesar turun.

Mataair

Mataair merupakan manifestasi sesar di permukaan. Mataair terjadi karena putusnya saluran air bawah permukaan oleh sesar

Pola Aliran (Pelurusan) Sungai

Air mengalir melalui zona-zona lemah, maka dapat dipastikan bahwa aliran sungai selalu melewati struktur geologi. Pola pelurusan Sungai atau perubahan arah aliran sungai mngindikasikan terdapatnya sesar sepanjang alirannya

Air terjun (waterfall)

Adanya air terjun dapat menjadi indikasi adanya sesar naik. Pada awalnya air sungai mengalir secara normal. Setelah terjadi sesar naik, aliran sungai terpotong menjadi dua bagian: bagian sungai pada dinding gantung dan bagian sungai pada dinding kaki. Pada blok hanging wall air mengalir dan terjun ke blok footwall di bawahnya sehingga terbentuklah air terjun