Anda di halaman 1dari 14

DAFTAR ISI

Daftar isi BAB I : Pendahuluan BAB II : Pembahasan A. Para khalifah Bani Umayyah B. Kebijakan politik dan ekonomi C. Sistem peradilan dan pengembangan peradaban D. Sistem pergantian kepala negara dan keruntuhan BAB III : Penutup Daftar pustaka

1 2 3 4 5 9 11 13 14

BAB I PENDAHULUAN

Sejarah umat manusia adalah sejarah tentang perebutan kekuasaan, menang menjadi raja, kalah menjadi budak atau mati dimakan cacing. Pada dasarnya kerakusan menjadi penguasa adalah penyakit bagi manusia, karena untuk menjadi penguasa manusia harus saling membunuh satu sama lain, dan itu sudah dibuktikan oleh sejarah. Imperium Romawi dan Persia adalah dua imperium yang paling besar daerah jajahanya pada sekitar abad ke-5. Setelah kelahirannya, Islam pun ikut andil dalam dunia kepolitikan khususnya di daerah Timur Tengah. Dengan tujuan yang berbeda dari Negara Imperium yang lain, Islam mulai melakukan perluasan wilayah. Akan tetapi seiring berjalanya waktu, tujuan seperti itu sudah banyak diabaikan oleh para politikus dan pemimpin Islam. Karena peperangan sesama orang Islam adalah pintu bagi kejatuhan suatu daulah. Daulah Umayyah bersekutu dengan tentara Syiria menyerang Ali dengan tujuan ingin merebut kekuasaan. Dinasti Abbasiyyah menyerang dinasti Umayyah demi kekuasaan untuk menjadi orang nomor satu yang dihormati oleh semuanya. Pada makalah ini, penulis akan mencoba menjelaskan sekelumit perjalanan dinasti Umayyah. Dinasti Umayyah adalah cikal bakal suatu dinasti yang memperkenalkan sistem Monarki Heridetis dalam konstalasi kepenimpinanya kepada dunia perpolitikan Islam. Menurut penulis, sistem politik yang yang digunakan dinasti umayyah cenderung buruk, karena dalam sistem ini hak raja tidak dapat diganggu gugat, tidak ada kesempatan bagi orang yang tidak memiliki darah ningrat, untuk ikut duduk di kursi kekhalifahan. Sistem pemerintahan dimonopoli oleh raja dan para kroninya. Rakyat tidak boleh membuka mulut dan mati adalah satu-satunya pilihan bagi orang yang mencoba melawan tindakan raja. Tak urung, rakyat hanya dijadikan budak nafsu kekuasaan sang Raja. Nepotisme menjalar ke semua lapisan pemerintahan. Sungguh pengingkaran terhadap Al-Quran yang telah mereka lakukan. Apalagi dalam hal konstalasi kepemimpinan, karena hal itu adalah hal yang sangat penting dan menyangkut kepentingan orang banyak. Tapi justru dalam hal yang sangat penting itu mereka seperti Tuhan dalam setiap pilihanya. Sistem itulah yang sampai sekarang masih dipergunakan dalam kerajan Saudi Arabia.
2

BAB II PEMBAHASAN

Daulah Umayyah atau dinasti Bani Umayyah berasal dari nama Umayyah ibn Abdi Syams ibn Abdi manaf, ia adalah salah satu pimpinan Quraisy pada zaman Jahiliyyah. Bani Umayyah sendiri masuk Islam setelah Rasulullah menaklukan kota Makkah yang dikenal dengan Fathu Makkah. Bani Umayyah sebenarnya menginginkan jabatan kekhalifahan setelah sepeninggal Rasulullah, tetapi mereka belum berani menampakkan keinginanya pada masa Abu Bakar dan Umar. Setelah Umar meninggal, Bani Umayyah secara terang-terangan menyokong pencalonan kekhalifahn Usman. Ketika Usman memimpin, Muawiyyah mulai meletakkan dasar-dasar untuk menegakkan khilafah Umayyah, ia mencurahkan seluruh tenaganya untuk memperkuat dirinya dan menyiapkan daerah Syam sebagai pusat kekuasaanya dikemudian hari. Setelah Usman terbunuh dan Ali naik tahta, Muawiyah selaku gubernur di Syam membuat partai yang kuat dan menolak untuk memenuhi perintah-perintah Ali. Ia mendesak diusutnya pembunuh Usman, ia juga mengancam apabila tidak diusut ia akan menyerangnya bersama-sama tentara Syiria. Akhirnya perang Shiffin pun terjadi. Di dalam perang itu pasukan Muawiyyah hampir kalah dan pada saat itu Amru ibn Ash menasihati Muawiyyah untuk mengangkat Al-Quran diujung lembing-lembing mereka sebagai tanda perdamaian. Tapi Ali tidak mau tertipu dan ia menyuruh pasukanya agar jangan memperdulikan dan menyerangnya terus-menerus. Akhirnya terjadilah

perpecahan dalam tubuh tentara Ali, dan akhirnya Ali terpaksa menghentikan serangan dan berjanji untuk menerima tahkim. Dari pihak Ali mengirimkan Abu Musa al-Asyari dari pihak Muawiyyah mendelegasikan Amru ibn Ash. Ternyata dari tahkim itu banyak pengikut Ali yang tadinya setia denganya berubah menjadi ingkar. Dari peristiwa itu memunculkan tiga golongan: Bani Umayyah dan pendukungnya, dipimpin oleh Muawiyyah Syiah, adalah golongan yang mendukung dan tetap setia terhadap Ali

Khawarij, adalah golongan yang tadinya mendukung Ali kemudian berbalik menjadi musuh. Khawarij tidak hanya memusuhi Ali, tapi juga memusuhi Umayyah. Mereka menganggap keduanya telah sesat. Kaum khawarij bercita-cita merebut massa Islam dari Ali dan Muawiyyah, mereka bertujuan menumpas Ali, Muawiyyah, dan Amru ibn Ash. Karena merek menganggap merek aadalah biang keladi pergolakanpergolakan dalam tubuh Islam. Akhirnya pada tanggal 20 Ramadhan 40 H/ 660 M salah satu dari anggota khawarij berhasil membunuh Ali di Masjid kuffah.

A. PARA KHALIFAH BANI UMAYYAH Kematian Ali dianggap peluang emas bagi berdirinya dinasti Umayyah untuk merealisasikan program-programnya setelah kemenangan mereka dalam tahkim. Pada tahun 661 M Muawiyyah memasuki kota Kuffah dan Sumpah jabatan disaksikan di hadapan orang banyak termasuk diantaranya Hasan dan Husein, tahun itu dalam sejarah dikenal sebagai tahun Jamaah. Daulah Umayyah berdiri selama 92 tahun dan diperintah oleh 14 khalifah. Mereka adalah: Muawiyyah (41H/661M) Yazid I(60H/680M) Muawiyyah II (64H/683M) Abdul Malik (65H/685M) Walid I(86H/705M) Sulaiman (96H/715M) Umar II (99H/717M) Yazid II(101H/720M) Yazid III (126H/744M) Ibrahim (126/744M) Marwan II (127-132/744-750M) Dari daftar khalifah diatas, Daulah Umayyah dapat dibagi menjadi tiga masa, yaitu permulaan, perkembangan, dan keruntuhan. Masa-masa permulaan dijalani oleh Muawiyyah dengan meletakkan dasar-dasar pemerintahan dan orientasi kekuasaan; pembunuhan terhadap Husein, perampasan kota Madinah, penyerbuan kota Makkah pada masa Yazid I, dan perselisihan terahadap suku-suku Arab pada masa Muawaiyyah II.
4

Kejayaan Umayyah dimulai pada masa pemerintahan Abdul Malik. Ia dianggap sebagai pendiri daulah Umayyah kedua, karena dapat mencegah disintegrasi yang telah terjadi sejak masa Marawan. Abdul Malik berhasil menyempurnakan administrasi pemerintahan dinasti Umayyah. Masa Walid I, merupakan periode kemenangan, kemakmuran dan kejayaan. Negara Islam meluas ke Barat dan Timur, beban hidup masyarakat mulai terasa ringan, pembangunan kota-kota dan gedung-gedung umum seperti masjid dan perkantoran mendapat perhatian yang cukup serius.

Kejayaan bani Umayyah berakhir pada masa pemerintahan Umar II, ia terpelajar dan taat beragama, ia juga merupakan pelopor penyebaran agama Islam. Pemerintahanya termasyhur sebagaimana pemerintahan Abu Bakar dan Umar. Sepeninggal Umar II, kekhalifahan mulai melemah dan akhirnya hancur. Para khalifah selalu mengorbankan kepentingan umum untuk kesenangan pribadi. Perselisihan antar putra mahkota serta perselisihan antar pemimpin daerah (gubernur) adalah satu sebab yang membawa kehancuran kekuasaan bani Umayyah. Pada tahun 750 M, daulah Umayyah digulingkan Bani Abbas yang bersekutu dengan Abu Muslim al-Khurasani. Marwan bin Muhammad, khalifah terakhir bani Umayyah melarikan diri ke Mesir, ditangkap dan dibunuh di sana.

B. Kebijakan Politik Dan Ekonomi Sistem Politik Dan Perluasan Wilayah Pergantian pemerintahan pada Muawiyyah mengakhiri sistem pemerintahan Demokrasi Syoro, pemerintahan menjadi monarki Heridetis/monarki Absolut.

Penggantian khalifah seperti ini dimulai dari sikap Muawiyyah yang mengangkat anaknya, Yazid sebagai putra mahkota. Sistem ini diadopsi Muawiyyah dari Syiria selama ia menjadi gubernur di sana. Ia ingin mencontoh monarki absolut yang dijalankan oleh Persia dan Byzantium. Muawiyyah mengadakan perubahan-perubahan administrasi pemerintahan, dibentuk juga pasukan bertombak pengawal Raja, dan dibangun bangunan khusus di dalam Masjid sebagai pengamanan tatkala ia menjalankan shalat. Ia juga

memperkenalkan materai resmi untuk pengiriman memorandum yang berasal dari khalifah. Muwaiyyah yang pertama-tama mendirikan balai-balai pendaftaran dan

menaruh perhatian terhadap jawatan pos, yang tidak lama kemudian berkembang menjadi susunan teratur, yang menghubungkan berbagai bagian Negara. Pada masa Bani Umayyah dibentuk Diwan al-Kitabah (Dewan Sekretaris Negara) untuk mengurus berbagai urusan pemerintahan, yang tediri dari lima orang sekretaris, yaitu: Katib ar-Rasail Katib al-Kharaj Katib al-Jund Katib as-Syurtah Katib al-Qadi Dijaman Muawiyah, Tunisia dapat ditaklukkan. Disebelah timur, Muawiyah dapat menguasai daerah Khurasan sampai kesungai Oxus dan Afganistan sampai ke Kabul. Angkatan lautnya melakukan serangan-serangan ke Ibu Kota Bizantium, Konstantinopel. Ekspansi ke timur yang dilakukan Muawiyah kemudian dilanjutkan oleh Khalifah Abd Al-Malik, dia menyeberangi sungai Oxus dan dapat berhasil menundukkan Baikh, Bukhara, Khawarizm, Ferghana dan Samarkand. Mayoritas penduduk dikawasan ini kaum Paganis. Pasukan islam menyerang wilayah Asia Tengah pada tahun 41H / 661M. Pada tahun 43H / 663M mereka mampu menaklukkan Salistan dan menaklukkan sebagian wilayah Thakaristan pada tahun 45H / 665M. Mereka sampai kewilayah Quhistan pada tahun 44H / 664M. Abdullah Bin Ziyad tiba dipegunungan Bukhari. Pada tahun 44H / 664M para tentaranya datang ke India dan dapat menguasai Balukhistan, Sind, dan daerah Punjab sampai ke Maitan. Ekspansi kebarat secara besar-besaran dilanjutkan dijaman Al-Walid Ibn Abd Abdul Malik (705M-714M). Masa pemerintahan Walid adalah masa ketentraman, kemakmuran dan ketertiban. Umat islam merasa hidup bahagia, tidak ada pemberontakan dimasa pemerintahanya. Dia memulai kekuasaannya dengan membangun Masjid Jami di Damaskus. Masjid Jami ini dibangun dengan sebuah arsitektur yang indah, dia juga membangun Kubbatu Sharkah dan memperluas masjid Nabawi, disamping itu juga melakukan pembangunan fisik dalam skala besar. Pada masa pemerintahannya terjadi penaklukan yang demikian luas, penaklukan ini dimulai dari Afrika utara menuju wilayah barat daya, benua eropa yaitu pada tahun
6

711M. Setelah Al Jazair dan Maroko dapat ditaklukkan, Tariq Bin Ziyad pemimpin pasukan islam dengan pasukannya menyebrangi selat yang memisahkan antara Maroko dengan Benua Eropa dan mendarat disuatu tempat yang sekarang dikenal nama Bibraltar (Jabal Tariq). Tentara Spanyol dapat dikalahkan, dengan demikian Spanyol menjadi sasaran ekspansi. Selanjutnya Ibu Kota Spanyol Kordova dengan cepatnya dapat dikuasai, menyusul setelah itu kota-kota lain seperti Sevie, Elvira, dan Toledo yang dijadikan ibu kota Spanyol yang baru setelah jatuhnya Kordova. Pasukan islam memperoleh dukungan dari rakyat setempat yang sejak lama menderita akibat kekejaman penguasa. Pada masa inilah pemerintah islam mencapai wilayah yang demikian luas dalam rentang sejarahnya, dia wafat pada tahun 96H / 714M dan memerintah selama 10 tahun. Pada masa Abdul Malik, jalannya pemerintahan ditentukan oleh empat departemen pokok: Kementrian pajak tanah, tugasnya mengawasi departemen keuangan. Kementrian Khatam, yang bertugas merancang dan mengesahkan ordonansi pemerintah. Kementrian surat-menyurat, dipercayakan untuk mengontrol pemasalaahan di daerah-daerah dan semua komunikasi dari gubernur-gubernur. Kementrian urusan perpajakan. Di zaman Umar Ibn Ab Al-Aziz, masa pemerintahannya diwarnai dengan banyak Reformasi dan perbaikan. Dia banyak menghidupkan dan memperbaiki tanah-tanah yang tidak produktif, menggali sumur-sumur baru dan membangun masjid-masjid. Dia mendistribusikan sedekah dan zakat dengan cara yang benar hingga kemiskinan tidak ada lagi dijamannya. Dimasa pemerintahannya tidak ada lagi orang yang berhak menerima zakat ataupun sedekah. Berkat ketaqwaan dan kesalehannya, dia dianggap sebagai salah seorang Khulafaur Rasyidin. Penaklukan dimasa pemerintahannya pasukan islam melakukan penyerangan ke Prancis dengan melewati pegunungan Baranese mereka sampai ke wilayah Septomania dan Profanes, lalu melakukan pengepungan Toulan sebuah wilayah di Prancis. Namun kaum muslimin tidak berhasil mencapai kemenangan yang berarti di Prancis. Sangat sedikit terjadi perang dimasa pemerintahan Umar. Dakwah
7

islam marak dengan menggunakan nasehat yang penuh hikmah sehingga banyak orang masuk islam, masa pemerintahan Umar Bin Abd Aziz terhitung pendek. Di zaman Hasyim Ibn Abd Al-Malik (724-743M) pemerintahannya dikenal dengan adanya perbaikan-perbaikan dan menjadikan tanah-tanah produktif. Dia membangun kota Rasyafah dan membereskan tata administrasi. Hasyim dikenal sangat jeli dalam berbagai perkara dan pertumpahan darah. Namun dia dikenal sangat kikir dan pelit. Penaklukan dimasa pemerintahannya yang dipimpin oleh Abdur Rahman Al-Ghafiqi. Ia mulai dengan menyerang Bordeau, Poitiers, dari sana ia mencoba menyerang Tours. Namun dalam peperangan yang terjadi diluar kota Tours, Al-Ghafiqi terbunuh, dan tentaranya mundur kembali ke Prancis pada tahun 114H / 732M. Peristiwa penyerangan ini merupakan peristiwa yang sangat membahayakan Eropa. Dengan keberhasilan ekspansi ke beberapa daerah, baik ditimur maupun barat. Wilayah kekuasaan islam masa Bani Umayyah ini betul-betul sangat luas. Daerah-daerah itu meliputi Spanyol, Afrika utara, Syiria, Palestina, Jazirah Arab, Irak, sebagian Asia kecil, Persia, Afganistan, daerah yang sekarang disebut Pakistan Purkmenia, Ulbek, dan Kilgis di Asia Tengah. Khususnya dibidang Tashri, kemajuan yang diperoleh sedikit sekali, sebab kurangnya dukungan serta bantuan pemerintah (kerajaan) waktu itu. Baru setelah masa khalifah Umar Bin Abd Al-Aziz kemajuan dibidang Tashri mulai meningkat, beliau berusaha mempertahankan perkembangan hadits yang hampir mengecewakan, karena para penghafal hadits sudah meninggal sehingga Umar Bin Abd Al-Aziz berusaha untuk membukukan Hadits. Meskipun keberhasilan banyak dicapai dinasti ini, namun tidak berarti bahwa politik dalam negeri dapat dianggap stabil. Muawiyah tidak mentaati isi perjanjiannya dengan Hasan Ibn Ali ketika dia naik tahta yang menyebutkan bahwa persoalan pergantian pemimpin setelah Muawiyah diserahkan kepada pemilihan umat islam. Deklarasi pengangkatan anaknya Yazid sebagai putra mahkota menyebabkan munculnya gerakan-gerakan oposisi dikalangan rakyat yang mengakibatkan terjadinya perang saudara beberapa kali dan berkelanjutan.
8

Sistem Ekonomi Bidang-bidang ekonomi yang terdapat pada jaman Bani Umayyah terbukti berjaya membawa kemajuan kepada rakyatnya yaitu: Dalam bidang pertanian Umayyah telah memberi tumpuan terhadap

pembangunan sektor pertanian, beliau telah memperkenalkan sistem pengairan bagi tujuan meningkatkan hasil pertanian. Dalam bidang industri pembuatan khususnya kraftangan telah menjadi nadi pertumbuhan ekonomi bagi Umayyah.

C. Sistem Peradilan Dan Pengembangan Peradaban Meskipun sering kali terjadi pergolakan dan pergumulan politik pada masa pemerintahan Daulah Bani Umayyah, namun terdapat juga usaha positif yang dilakukan daulah ini untuk kesejahteraan rakyatnya. Diantara usaha positif yang dilakukan oleh para khilafah daulah Bani Umayyah dalam mensejahterakan rakyatnya ialah dengan memperbaiki seluruh system pemerintahan dan menata administrasi, antara lain organisasi keuangan. Organisasi ini bertugas mengurusi masalah keuangan negara yang dipergunakan untuk: Gaji pegawai dan tentara serta gaya tata usaha Negara. Pembangunan pertanian, termasuk irigasi. Biaya orang-orang hukuman dan tawanan perang. Perlengkapan perang. Disamping usaha tersebut daulah Bani Umayyah memberikan hak dan perlindungan kepada warga negara yang berada dibawah pengawasan dan

kekuasaannya. Masyarakat mempunyai hak untuk mendapatkan perlindungan hukum dan kesewenangan. Oleh karena itu, Daulah ini membentuk lembaga kehakiman. Lembaga kehakiman ini dikepalai oleh seorang ketua Hakim (Qathil Qudhah). Seorang

hakim (Qadli) memutuskan perkara dengan ijtihadnya. Para hakim menggali hukum berdasarkan Al-Quran dan sunnah Nabi. Disamping itu kehakiman ini belum terpengaruh atau dipengaruhi politik, sehingga para hakim dengan kekuasaan penuh berhak memutuskan suatu perkara tanpa mendapat tekanan atau pengaruh suatu golongan politik tertentu. Disamping itu, kekuasaan islam pada masa Bani Umayyah juga banyak berjasa dalam pengembangan peradaban seperti pembangunan di berbagai bidang, seperti: Muawiyah mendirikan Dinas pos dan tempat-tempat tertentu dengan menyediakan kuda dengan peralatannya disepanjang jalan. Dia juga berusaha menertibkan angkatan bersenjata. Lambang kerajaan sebelumnya Al-Khulafaur Rasyidin, tidak pernah membuat lambang Negara baru pada masa Umayyah, menetapkan bendera merah sebagai lambang negaranya. Lambang itu menjadi ciri khas kerajaan Umayyah. Arsitektur semacam seni yang permanent pada tahun 691H, Khalifah Abd Al-Malik membangun sebuah kubah yang megah dengan arsitektur barat yang dikenal dengan The Dame Of The Rock (Gubah As-Sakharah). Pembuatan mata uang dijaman khalifah Abd Al Malik yang kemudian diedarkan keseluruh penjuru negeri islam. Pembuatan panti Asuhan untuk anak-anak yatim, panti jompo, juga tempattempat untuk orang-orang yang infalid, segala fasilitas disediakan oleh Umayyah. Pengembangan angkatan laut muawiyah yang terkenal sejak masa Uthman sebagai Amir Al-Bahri, tentu akan mengembangkan idenya dimasa dia berkuasa, sehingga kapal perang waktu itu berjumlah 1700 buah. Pada masa Umayyah, (Khalifah Abd Al-Malik) juga berhasil melakukan pembenahan-pembenahan administrasi pemerintahan dan memberlakukan bahasa arab sebagai bahasa resmi administrasi pemerintahan Islam.

10

Kemajuan Sistem Militer Salah satu kemajuan yang paling menonjol pada masa pemerintahan dinasti Bani Umayyah adalah kemajuan dalam system militer. Selama peperangan melawan kakuatan musuh, pasukan arab banyak mengambil pelajaran dari cara-cara teknik bertempur kemudian mereka memadukannya dengan system dan teknik pertahanan yang selama itu mereka miliki, dengan perpaduan system pertahanan ini akhirnya kekuatan pertahanan dan militer Dinasti Bani Umayyah mengalami perkembangan dan kemajuan yang sangat baik dengan kemajuan-kemajuan dalam system ini akhirnya para penguasa dinasti Bani Umayyah mampu melebarkan sayap kekuasaannya hingga ke Eropa. Secara garis besar formasi kekuatan tentara Bani Umayyah terdiri dari pasukan berkuda, pasukan pejalan kaki dan angkatan laut.

D. Sistem Pergantian Kepala Negara Dan Keruntuhan Umayyah Ada beberapa faktor yang menyebabkan dinasti Bani Umayyah lemah dan membawanya kepada kehancuran. Faktor-faktor itu antara lain adalah: 1. Sistem pergantian khalifah melalui garis keturunan adalah sesuatu yang baru (bidah) bagi tradisi Islam yang lebih menekankan aspek senioritas. Pengaturannya tidak jelas. Ketidak jelasan sistem pergantian khalifah ini menyebabkan terjadinya persaingan yang tidak sehat di kalangan anggota keluarga istana. 2. Latar belakang terbentuknya dinasti Bani Umayyah tidak bisa dipisahkan dari konflikkonflik politik yang terjadi di masa Ali. Sisa-sisa Syiah (para pengikut Abdullah bin Saba al-Yahudi) dan Khawarij terus menjadi gerakan oposisi, baik secara terbuka seperti di masa awal dan akhir maupun secara tersembunyi seperti di masa pertengahan kekuasaan Bani Umayyah. Penumpasan terhadap gerakan-gerakan ini banyak menyedot kekuatan pemerintah. 3. Pada masa kekuasaan Bani Umayyah, pertentangan etnis antara suku Arabia Utara (Bani Qays) dan Arabia Selatan (Bani Kalb) yang sudah ada sejak zaman sebelum Islam, makin meruncing. Perselisihan ini mengakibatkan para penguasa Bani

11

Umayyah mendapat kesulitan untuk menggalang persatuan dan kesatuan. Disamping itu, sebagian besar golongan mawali (non Arab), terutama diIrak dan wilayah bagian timur lainnya, merasa tidak puas karena status mawali itu menggambarkan suatu inferioritas, ditambah dengan keangkuhan bangsa Arabyang diperlihatkan pada masa Bani Umayyah. 4. Lemahnya pemerintahan daulat Bani Umayyah juga disebabkan oleh sikap hidup mewah di lingkungan istana sehingga anak-anak khalifah tidak sanggup memikul beban berat kenegaraan tatkala mereka mewarisi kekuasaan. Disamping itu, para Ulama banyak yang kecewa karena perhatian penguasa terhadap perkembangan agama sangat kurang. 5. Penyebab langsung tergulingnya kekuasaan dinasti Bani Umayyah adalah munculnya kekuatan baru yang dipelopori oleh keturunan al-Abbas ibn Abd al-Muthalib. Gerakan ini mendapat dukungan penuh dari Bani Hasyim dan kaum mawali yang merasa dikelas duakan oleh pemerintahan Bani Umayyah.

12

BAB III PENUTUP

Dinasti Umayyah adalah dinasti yang system pemerintahanya mengadopsi sistem pemerintahan asing. Dari uraian makalah diatas kiranya dapat disimpulkan beberapa kesimpulan: 1. Umayyah adalah daulah yang pertama kali memperkenalkan system administrasi barat dalam dunia pemerintahan Islam. 2. Umayyah adalah daulah yang pertama kali memperkenalkan monarki Heridetis yang sebenarnya tidak dikenal dalam Islam , baik dalam al-Quran maupun Hadis 3. Umayyah adalah pemerintahan yang menggunakan peperangan dalam merebut kekuasaan dari orang lain. 4. Sisi lain dari keburukan system pemerintahan monarki heridetis adalah system pemerintahn itu tidak menimbulkan banyak korban meninggal dalam setiap pergantian khilafah. Seperti pada zaman Ali bin Abi Tholib dan Muawiyyah. Akhirnya kitalah yang harus bercermin dari pemerintahan yang tinggal menjadi sejarah tersebut, karena memang kegunaan dari mempelajari sejarah adalah sebagai cerminan bagi perjalan kita bagi masa lalu. Meminjam kata-kata Pramoedya Ananta Toer Kita harus sudah adil sejak dalam pikiran. Kita harus adil karena kita semua pasti menjadi pemimpin walau bagi diri sendiri, dan syarat utama bagi pemimpin adalah adil, karena keadilanlah yang akan membawa kita pada kemakmuran dan kesejahteraan.

13

DAFTAR PUSTAKA

id.wikipedia.org id.answers.yahoo.com Yatim, Dr. Badri, M.A , Sejarah dan Peradaban Islam Dirasah Islamiyah II, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 2010, cetakan ke 22). Ibrahim, Hassan, Sejarah dan Kebudayaan Islam, terj. Jahdan Ibnu Human (Yogyakarta: Kota Kembang, 1989)

Sodiqin, Ali. Fathurrahman, Dudung, dkk., Sejarah Peradaban Islam (dari masa klasik hingga masa Modern),cet Ke-II(Yogyakarta: LESFI, 2004 ) Syalaby, Ahmad, Sejarah dan Kebudayaan Islam, I, terj. Muhtar Yahya (Jakarta: Pustaka Al-Husna, 1983)

14