Anda di halaman 1dari 9

STEROID

Steroid adalah senyawa organic bahan alam yang dihasilkan oleh organisme melalui metabolit sekunder, senyawa ini banyak ditemukan pada jaringan hewan dan tumbuhan. Asal usul biogenetic dari steroid mengikuti

reaksi-reaksi pokok yang sama, dengan demikian maka golongan senyawa ini memiliki kerangka dasar yang sama. Senyawa-senyawa turunan steroid memiliki fungsi yang sangat penting dalam kelangsungan hidup organisme. Berbagai jenis hormone, asam empedu dan berbagai macam senyawa anabolic adalah turunan steroid. Keragaman turunan steroid dihasilkan melalui transformasi struktur dan gugus fungsi steroid berdasarkan reaksi-reaksi sekunder mengikuti keteraturan biogenetic. Kerangka Dasar Steroid Senyawa steroid memiliki kerangka dasar yang spesifik yaitu kerangka 1,2-siklopentanoperhidrofenantren, kerangka ini sekaligus merupakan cirri-ciri khusus yang membedakan steroid dengan senyawa organic bahan alam lainnya.

R3 12 11 1 R1 2 10 3 4 5 6 7 8 14 15 13 R2 17 16

Sikloprntano perhidrofenantren

ahmad.najib@ymail.com www.nadjeeb.wordpress.com

Page 1

Konfigurasi Senyawa Steroid


R3 CH3

C
CH3

D atau
H

CH3

CH3

A
H

R3

(a) A/B trans (deret 5-)

(b)

R3 CH3

C
CH3

D
H

CH3

CH 3 R3

A
H

atau

(a) A/B cis (deret 5-)

(b)

Struktur konfigurasi kerangka steroid, seri (trans) dan seri (cis) Perbedaan antara beberapa jenis steroid ditunjukkan oleh jenis subtituen R1, R2 dan R3 yang terikat pada kerangka dasar steroid. Sedangkan perbedaan antara senyawa satu dengan yang lainnya dari suatu kelompok, ditentukan oleh panjang rantai karbon R1, R2 dan R3, jumlah dan posisi ikatan rangkap, jumlah dan posisi oksigen serta konfigurasi dari pusat-pusat asimetri pada kerangka dasar karbon steroid. Jika senyawa steroid digambarkan sebagai suatu molekul yang palanar, maka ada dua kedudukan yang dapat dimiliki oleh setiap gugus yang terikat pada kerangka dasar steroid. Jika gugus tersebut berada di atas ahmad.najib@ymail.com www.nadjeeb.wordpress.com

Page 2

bidang molekul, berarti terletak sebidang dengan gugus metal pada C-10 dan C13 maka gugus tersebut diistilahkan sebagai konfigurasi , digambarkan garis tebal. Sebaliknya bila gugus tertentu terikat disebelah bawah bidang molekul maka disebut konfigurasi dan ikatannya digambrkan dengan garis putus -putus. Sedangkan gugus yang konfigurasinya belum jelas dinyatakan sebagai (xi) dan ikatannya digambarkan sebagai gelombang. Hubungan cincin A dengan B ada dua kemungkinan yakni trans dan cis. Konfigurasi trans cincin A terhadap B terjadi jika posisi atom hydrogen yang terikat pada C-5 terletak trans terhadap gugus metil pada C-10. keadaan ini menunjukkan pula bahwa atom hydrogen pada C-5 adalah berkedudukan , sehingga steroid jenis ini disebut deret . Berlawanan dengan itu disebut steroid deret , jika hydrogen pada C-5 berkedudukan , yang berarti posisinya cis terhadap gugus metil pada C-10. Keadaan tersebut menggambar konfigurasi cincin A terhadap cincin B adalah cis. Pada steroid alam hubungan antara cincin B dan cincin C selalu trans. Konformasi cincin B dan cincin C sulit berubah karena diapit oleh cincin A dan D. Cincin A dapat berubah sehingga dapat memungkinkan steroid berada dalam dua macam konformasi yakni trans atau cis. Demikian pula halnya dengan cincin D dapat berubah sehingga hubungan cincin C dan D dapat trans atau cis. Namun pada kenyataannya hubungan cincin C dan D pada hamper semua jenis steroid adalah trans kecuali kelompok aglikon kardiak dimana cincin C dan D adalah cis. Dalam semua steroid alam, subtituen pada C-10 dan C-9 berada pada pihak yang berlawanan terhadap bidang molekul, yaitu trans. Demikian

ahmad.najib@ymail.com www.nadjeeb.wordpress.com

Page 3

pula hubungan antara subtituen pada posisi C-9 dan C-8, C-8 dan C-14, C-14 dan C-13 adalah trans. Dengan demikian, stereokimia dari steroid alam mempunyai suatu pola umum, yakni subtituen pada titik-titik temu dari cincin disepanjang molekul C-3-10-9-8-14-13 merupakan hubungan trans. Biosintesis Steroid Senyawa steroid yang terdapat di alam adalah berasal dari triterpen. Biosintesis steroid sama halnya dengan biosintesis terpen melalui jalur asam mevalonat. Pembentukan kerangka steroid dimulai dari kondensasi dan famesil pitofosfat (seskuiterpen melalui interaksi ekor-ekor menghasilkan skualen, dan kemudian berubah menjadi 2,3-epeksiskualen). Selanjutnya tetrjadi siklisasi berganda dan disusul oleh penataan atom-atom hydrogen dan gugus metil, yang kemudian menghasilkan lanosterol (pada hewan) atau sikloartenol (pada tumbuhan). Siklisasi skualen ini bermula pada protonasi gugus epoksi yang mengakibatkan pembukaan lingkar epoksida. Selanjutnya terjadi pelepasan tiga gugus metil yang terikat pada atom karbon C-4 dan satu gugus metil dan C-14. penyingkiran ketiga gugus metil tersebut berlangsung secara bertahap, dimulai dengan gugus metil pada C-14 yang mengalami oksidasi menjadi aldehid kemudian disingkirkan sebagai asam formiat, kemudian pelepasan kedua gugus metil pada C-1 yang dioksidasi menjadi karboksil dan selanjutnya dikeluarkan sebagai karbon dioksida. Mekanisme biosintesis steroid yang melalui penggabungan dua molekul skualen dapat dilihat pada gambar dibawah. Mekanisme biosintesis tersebut telah dibuktikan kebenarannya melalui percobaan dengan hewan yang

ahmad.najib@ymail.com www.nadjeeb.wordpress.com

Page 4

diinkubasi dengan asam asetat yang diberi tanda dengan isotop karbon C-14 pada gugus karboksilat, CH314-COOH, ternyata atom karbon radioaktif dari kolesterol yang dihasilkan dapat diidentifikasi dan sesuai dengan pola isoprene penyusunnya. Selanjutnya percobaan dilakukan dengan menggunakan asam asetat yang telah diberi tanda pada gugus metil
14

CH3-COOH, ternyta

bahwaatom karbon dalam molekul kolesterol yang tidak bersifat radioaktif pada percobaan pertama, ternyata pada percobaan kedua menjadi ardioaktif. ]

PPO PPO

2,4-metil pirofosfat

2[H]1[O] HO 2,3- epoksiskualen (C30) Skualen (C30)

ahmad.najib@ymail.com www.nadjeeb.wordpress.com

Page 5

HO

-H+

-H+

30
HO

Lanosterol

sikloatenol (C30)

-3C

Fitosterol

HO

Kolesterol Mekanisme biosintesis steroid dimulai dari FPP

ahmad.najib@ymail.com www.nadjeeb.wordpress.com

Page 6

Dari hasil percobaan tersebut maka dapat dikatakan bahwa setiap atom karbon dalam kolesterol berasal dari asam asetat dan atom akrbon itu berasal dari atom karbon gugus karboksilat, dan 15 atom karbon berasal dari atom karbon metil pada asam asetat. Klasifikasi Steroid Hormon Seks

CH3
OH CH3 CH3

C-O

CH

CH3

Testoteron Hormon Adrenokortikoid CH3 CH3 O CH C C-O

Progesteron

CH3 CH OH CH3 CH C-O

O O Kortison Aldosteron

ahmad.najib@ymail.com www.nadjeeb.wordpress.com

Page 7

Asam Empedu OH CH3 COOH CH3 O HO OH Asam kolat C-O Aglikon Kardiak CH3 CH3 OH

HO H Strofantidin Sterol

CH3 CH

HO

HO Fukosterol

ahmad.najib@ymail.com www.nadjeeb.wordpress.com

Page 8

Sapogenin

CH3 CH

HO Diosgenia

ahmad.najib@ymail.com www.nadjeeb.wordpress.com

Page 9

Anda mungkin juga menyukai