Anda di halaman 1dari 20

Lesi Nervus Radialis

Anatomi

Anatomi

Anatomi
Sistem Persarafan Letak : setelah fascikulus posterior memberikan cabang yang dinamakan nervus aksilaris, dan melanjutkan perjalanannya ke lengan sebagai nervus radialis. Membawa serabut radiks dorsalis dan ventralis C5, C6, C7 dan C8. Merupakan cabang terbesar dari plexus brachialis. Nervus ini mulai pada batas bawah m.pectoralis minor berjalan sepanjang lengan menyertai arteri profunda dibelakang dan di sekitar humerus dan di dalam sulcus musculospiralis. Serabut saraf radialis menembus septum intermuscularis lateralis dan mencapai sisi anterior bawah dari lengan bawah di mana cabang terminalisnya muncul.

Anatomi

Motorik lengan atas : mensarafi m.triseps, m.anconeus dan bagian atas kelompok supinator-extensor dari otot-otot lengan bawah. Motorik dalam lengan bawah dikelompok supinator ekstensor lengan bawah. Sensorik : daerah kulit meliputi nervus cutaneus brachialis posterior (sisi dorsal lengan), nervus cutaneus anthebrachialis posterior (permukaan dorsal lengan bawah), nervus radialis superficialis (sisi dorsal bagian radialis tangan). Daerah suplay yang terbatas ialah daerah kecil pada kulit di bagian dorsum spatium interoseus pertama.

Anatomi
Otot-otot yang di sarafi nervus radialis ialah:

M. supinator M. digitorum M. ekstensor M. triseps brachii M. anchoneus M. brachioradialis M. ekstensor carpi radialis longus M. ekstensor carpi radialis brevis

M. ekstensor digiti quinti propius M. ekstensor carpi ulnaris M. Supinator M. abd pollicis longus M. ekstensor pollicis brevis M. ekstensor pollicis longus M. ekstensor indricis propius

Patofisiolgi
A. Etiologi Sering terjadi karena trauma perifer yang mengenai bronchus atau sebagian cabang nervus seperti : Fraktur humerus, Fraktur collum radius Dislokasi bahu Pembentukan callus di sekitar fraktur Penekanan karena pemakaian kruk Pukulan yang keras pada lengan Tuberkulosa tulang Tumor Neuritis infeksiosa Polyneuritis nervus radialis

Patofisiologi
B. Patologi

Kelainan daerah origo ekstensor (ekstensor carpi radialis brevis pada epycondilus lateralis). Proses degenerasi diperburuk oleh makro maupun mikro trauma yang berulang Kelumpuhan tangan. Karena otot-otot carpi radialis dan otot carpi ulnaris lumpuh, sehingga tidak dapat dorsofleksi wrist. Otot otot ekstensor (m.ekstensor digitorum, m. ekstensor digiti minimi, m.ekstensor pollicis longus&brevis dan m.ekstensor indiksis propius) lumpuh, maka semua jari tangan tidak dapat diluruskan dan dikembangkan. Keadaan ini dikenal sebagai drop hand dan drop fingers

Patofisiologi

Patofisiologi
C. Gambaran klinis

Gejala motorik lesi nervus radialis Paralisis otot ekstensor tidak mampu mengekstensikan PIP thumb, wrist dan elbow, pronasi tangan dengan fleksi wrist dan jari-jari dalam posisi wrist drop. Adduksi thumb yang mengganggu fleksi jari telunjuk dan tidak mampu menggenggam benda dengan baik karena wrist drop yang mengganggu fungsi otot-otot fleksor. Reflek-reflek triceps, radialis dan periosteal radialis negatif (gerakan suplemen dapat menutupi kelumpuhan radialis, kontraksi otot-otot teres dapat menyebabkan ekstensi pergelangan tangan)

Patofisiologi

Gangguan sensorik (innervasi yang overlapping) pada permukaan radialis dorsal tangan dan jarang nyeri. Gangguan vasomotor & sekresi (jarang, ada : gejala sangat ringan) Atrofi otot Waktu 2-3 bln, terlihat nyata pada bagian dorsum lengan bawah. Kelumpuhan karena tekanan tidak memperlihatkan atrofi. Lesi nervus radialis yang terjadi: Di bawah innervasi triceps, kemampuan untuk mengekstensikan sendi siku tetap ada. Di bawah cabang brachioradialis, sebagian dari kemampuan supinator tetap ada.

Patofisiologi

Pada lengan bawah, dapat mengenai cabang-cabang kekelompok otot yang kecil: otot-otot ekstensor ibu jari tangan, otot-otot ekstensor jari telinjuk, serta otot-otot ekstensor jari-jari lainnya dan m. ekstensor carpi ulnaris. Pada dorsum pergelangan tangan, hanya ditemukan hilangnya sensorik pada tangan

Lesi Partial Lesi-lesi partial nervus radialis di dalam lengan kadangkala mengenai fasciculus yang menuju kelompok-kelompok otot kecil seperti yang di sebutkan diatas.

Penatalaksanaan FT
A. PROGRAM FISIOTERAPI Untuk tahap ini, fisioterapi merencanakan beberapa program terapi yang akan diberikan kepada pasien antara lain : terapis memberikan beberapa terapi fisik pada daerah yang mengalami gangguan gerak fungsional akibat lesi saraf perifer nervus radialis. Dalam hal ini, hang mengalami gangguan adalah kelompok otot ekstensor. Terapi fisik yang diberiakan kepada pasien merupakan modalitas fisioterapi antara lain dengan menggunakan manual terapy dan electrical therapy

Penatalaksanaan FT
B. TUJUAN FISIOTERAPI Jangka panjang : pasien diharapkan mampu melakukan ADL seoptimal mungkin sendiri tanpa bantuan dari orang lain. Jangka pendek disesuaikan permasalahan pada kapasitas fisiknya, antara lain : Mengurangi nyeri Meningkatkan ROM pada sendi elbow Mengurangi spasme pada otot fleksor Mencegah deformitas yang lebih lanjut Melancarkan sirkulasi darah Memelihara sifat fisiologis otot Mendidik kembali fungsi otot

Penatalaksanaan FT
C. MODALITAS TERAPI 1. Menggunakan terapi dingin (cold pack) Tujuan: Mengurangi nyeri Mengurangi bengkak Menurunkan spastisitas Sedatif Vasokontriksi pembuluh darah 2. Menggunakan terapi panas (hot bath) Tujuan: Rileksasi otot Sedatif Vasodilatasi pembuluh darah

Penatalaksanaan FT
3. Menggunakan teraphy listrik (electrical stimulation) Menggunakan Infra Merah

4.

5.

Menggunakan Tens

Penatalaksanaan FT

Menggunakan Tens

Exercise theraphy

Latihan pasif Latihan penguatan otot Latihan ketahanan (endurance ) Latihan peregangan (stretching)

Evaluasi

Evaluasi dilaksanakan sebelum dan sesudah pelaksanaan terapi. Di dalam memberikan terapi, seorang terapis harus selalu menanyakan apa yang sedang dirasakan oleh pasien dan sesudah pemberian terapi selesai, seorang terapis hendaknya menanyakan tentang peribahan-perubahan yang dirasakan oleh pasien.

Immobilisasi

Anda mungkin juga menyukai