Anda di halaman 1dari 14

Manajemen Krisis Keperawatan Jiwa

Ns. Giyanto, S.Kep, M.Kes

Pengertian
Pengelolaan perilaku pasien yang tidak terkendali dan mengancam keselamatan diri, orang lain dan lingkungan. Merupakan intervensi aktif perawat dan tim kesehatan lain. Merupakan penanganan kegawatdaruratan psikiatri.

Tujuan
Mengamankan pasien Mengamankan care giver Mengamankan lingkungan Menenangkan pasien Membantu pasien melewati masa krisis

Indikasi
Perilaku kekerasan (amuk) Perilaku suicide (menciderai diri) Perilaku agitasi yang tidak terkendali:
Pasien dengan Halusinasi Fase Conquering Pasien dengan Ansietas Berat dan Panik

Prosedur
Persiapan Pendekatan Komunikasi Pendekatan Perilaku Pendekatan Farmakologis Evaluasi

Persiapan
Bentuk tim krisis: Perawat: minimal 4 orang Dokter Identifikasi pemimpin tim Hubungi petugas keamanan (jika perlu) Manajemen lingkungan: Jauhkan benda tajam dan berbahaya Hindarkan suasana gaduh, bising, provokatif. Jauhkan dari pasien lain Siapkan: Peralatan pengekangan Tempat tidur beralas lunak Psikofarmaka krisis

Pendekatan Komunikasi
Bersikap tenang Tunjukkan respek pada pasien Jaga jarak Hindari intensitas kontak mata langsung Dengarkan ungkapan pasien Jangan mengancam atau menghardik pasien Sugestikan pasien untuk tenang Sampaikan pada pasien: perilaku yang tidak dapat diterima dan konsekuensinya.

Pendekatan Perilaku
Amankan anggota gerak pasien
Satu anggota gerak dipegang 1 petugas

Lakukan pengekangan (lihat pengekangan) Jelaskan kontrak pengekangan pada pasien, meliputi:
Tujuan pengekangan Lama pengekangan Syarat pengekangan dilepas

Pendekatan Farmakologi
Berikan psikofarmaka krisis sesuai kebijakan institusi (keputusan komite medik). Pastikan tidak ada kontra indikasi Umumnya berupa gabungan antipsikotik dan antiansietas (sedative). Sediaan parenteral (IM / IV): Lodomer (Haloperidol) 5 mg Diazepam 5 mg Cek vital sign sebelum dan sesudah pemberian.

Evaluasi
Lakukan evaluasi tiap 2 jam Identifikasi tanda-tanda fase krisis telah berlalu:
Tidak ada tanda perilaku kekerasan (fisik atau verbal) Tidak ada ancaman bunuh diri. Tidak ada tanda objektif agitasi Tidak ada objektif halusinasi fase conquering Lapang persepsi pasien meluas

Seclution (Seklusi)
Merupakan prosedur yang lazim dilakukan saat manajemen krisis. Terdiri dari:
Pengekangan (Restraint) Mengekang aktivitas motorik pasien. Isolasi Menempatkan pasien pada ruangan tersendiri.

Pengekangan (Restraint)
Jenis:
Camisoles (jaket pengekang) Manset bertali Sprei basah atau dingin

Prosedur Restraint dengan Manset:


Baringkan pasien di tempat tidur dengan alas lunak Pasang manset pada pergelangan tangan dan kaki Ikatkan tali manset pada tempat tidur Monitor vital sign dan berikan intake cairan adekuat Evaluasi dan rotasi posisi restraint tiap jam

Isolasi
Syarat ruang isolasi: Terpisah dari ruang pasien lain Dinding berlapis bahan lunak Fasilitas pengawasan (CCTV) Indikasi: Perilaku amuk (menciderai orang lain) Reduksi stimulus lingkungan. Kontraindikasi: Perilaku suicide

Terima Kasih