Anda di halaman 1dari 34

Kasus post op

LAPORAN STUDI KASUS PENATALAKSANAAN DIET PADA PASIEN MODERATE CHOLANGITIS POST.OP EKSTERNA DRAINASE DI BAGIAN BEDAH RUANG 19 RSU Dr. SAIFUL ANWAR

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG Kandung empedu merupakan organ berbentuk buah pir kecil yang terletak di perut sebelah kanan, dan tersembunyi di bawah hati. Kandung empedu menyimpan cairan empedu yang dihasilkan oleh hati. Selama makan, kandung empedu akan berkontraksi (menciut) sehingga mengeluarkan sedikit cairan empedu yang berwarna hijau kecoklatan ke dalam usus halus. Cairan empedu berguna dalam penyerapan lemak dan beberapa vitamin, seperti vitamin A, D, E, dan K. Empedu merupakan campuran dari asam empedu, protein, garam-garam kalsium, pigmen dan unsur lemak yang disebut kolesterol. Sebagian dari empedu yang memasuki usus halus akan diteruskan dan dikeluarkan melalui feses. Kelainan utama yang dapat timbul pada kandung empedu adalah terbentuknya batu. Hal ini juga dapat terjadi pada saluran empedu. Batu empedu disebabkan oleh perubahan secara kimiawi pada empedu seseorang. Batu empedu terbentuk dari endapan kolesterol, pigmen bilirubin dan garam kalsium yang mengeras, namun kebanyakan batu kandung empedu terbentuk dari kolesterol. Cholangitis adalah peradangan akut dinding saluran empedu, hampir selalu disebabkan infeksi bakteri pada lumen steril. Cholangitis sklerotik Primer adalah peradangan saluran empedu di dalam dan di luar hati, yang pada akhirnya membentuk jaringan parut dan menyebabkan penyumbatan. Empedu diperlukan dalam memecah makanan yang berlemak sehingga dapat diserap oleh usus ke dalam tubuh. Ketika kita makan makanan berlemak, kantung empedu akan mengeluarkan empedu yang dibutuhkan untuk mencerna makanan tersebut dalam jumlah yang sesuai. Semakin banyak makanan berlemak yang dimakan, semakin banyak pula empedu yang dibutuhkan.

Kantung empedu yang sudah diangkat ( Eksterna Drainase ), tetap akan dikeluarkan ke dalam usus namun dalam jumlah yang tetap (konstan) secara berkesinambungan, sehingga lebih sulit dalam mencerna makanan berlemak yang dimakan (kurang efektif). Adanya perubahan konsentrasi empedu yang dikeluarkan ketika makan makanan yang tinggi kadar lemaknya dapat menyebabkan diare atau kembung, karena kelebihan lemak yang tidak tercerna akan menarik lebih banyak air ke dalam usus, dan karena bakteri mencerna lemat tersebut sehingga menghasilkan gas. Pada beberapa penelitian, ditemukan bahwa setelah kantung empedu diangkat kelebihan empedu di sela-sela jam makan dapat menyebabkan diare. Namun, diare ini hanya berlangsung sementara. Untuk itu pada pasien dengan diagnosa moderate cholangitis atau peradangan kandung empedu yang telah menjalani pengangkatan kantung empedu diberikan diet rendah lemak. Dengan menghindari atau mengurangi makanan yang digoreng, daging-dagingan (terutama yang berlemak), keju, kacang-kacangan, es krim, dan lain - lain. Selain itu juga harus menghindari makanan cepat saji karena biasanya mengandung banyak lemak dan makan secara teratur, karena empedu yang dikeluarkan jumlahnya konstan. Makanan yang dimakan juga perlu memiliki komposisis lemak protein, dan karbohidrat yang sama. Untuk itu perlu pengaturan makanan yang tepat agar tidak menimbulkan komplikasi dan memperburuk kondisi pasien cholangitis.

B. Tujuan 1. Tujuan Umum

Mahasiswa mampu merencanakan dan melakukan manajemen asuhan gizi klinik pada pasien secara individual di rumah sakit. 2. Tujuan Khusus a. Mahasiswa mampu menginventarisasi data subyektif dan obyektif pasien.

b. Mahasiswa mampu mengkaji data dasar, menganalisis tingkat resiko gizi dan menentukan permasalahan gizi. c. Mahasiswa mampu merencanakan asuhan gizi pasien.

d. Mahasiswa mampu mengimplementasikan rencana asuhan gizi yang telah disusun pada pasien. e. Mahasiswa mampu melakukan monitoring dan evaluasi kegiatan asuhan gizi.

f.

Mahasiswa mampu melakukan motivasi terhadap pasien melalui konseling gizi.

g. Mahasiswa mampu menyusun laporan asuhan gizi pasien.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Gambaran Umum Moderate Cholangitis Definisi Kolangitis akut adalah infeksi bakterial yang akut dari saluran empedu yang tersumbat baik secara parsiil atau total; sumbatan dapat disebabkan oleh penyebab dari dalam lumen saluran empedu misalnya batu koledokus, askaris yang memasuki duktus koledokus atau dari luar lumen misalnya karsinoma caput pankreas yang menekan duktus koledokus, atau dari dinding saluran empedu misalnya kolangio-karsinoma atau striktur saluran empedu. Etiologi Cholangitis dapat disebabkan oleh berbagai keadaan patologis yang semuanya akan berakhir dengan stasis aliran cairan empedu dan akhirnya terjadi infeksi oleh bakteri akibat adanya multiplikasi yang meningkat pada sistem bilier. Berbagai jenis etiologi dapat dilihat pada tabel berikut ini : Tabel 1. : Etiologi Kholangitis Choledocholithiasis Striktur sistem bilier Neoplasma pada sistem bilier Komplikasi iatrogenik akibat manipulasi "CBD" (Common Bile Duct) Parasit : cacing Ascaris, Clonorchis sinensis Pankreatitis kronis Pseudokista atau tumor pankreas Stenosis ampulla Kista Choledochus kongenital atau penyakit Caroli Sindroma Mirizzi atau Varian Sindroma Mirizzi Diverticulum Duodenum

Batu saluran empedu adalah penyebab terbanyak (hampir 90%), yang kemudian disusul oleh striktur sistem bilier dan tumor pada sistem bilier. Di negara-negara Asia Tenggara dan Cina cacing tidak jarang ditemukan sebagai penyebab, walaupun jenis cacing yang ditemukan berbeda-beda. Patofisiologi Faktor utama dalam patogenesis dari cholangitis akut adalah obstruksi saluran bilier, peningkatan tekanan intraluminal, dan infeksi saluran empedu. Saluran bilier yang terkolonisasi oleh bakteri namun tidak mengalami pada umumnya tidak akan menimbulkan cholangitis. Saat ini dipercaya bahwa obstruksi saluran bilier menurunkan pertahanan antibakteri dari inang. Walaupun mekanisme sejatinya masih belum jelas, dipercaya bahwa bakteria memperoleh akses menuju saluran bilier secara retrograd melalui duodenum atau melalui darah dari vena porta. Sebagai hasilnya, infeksi akan naik menuju ductus hepaticus, menimbulkan infeksi yang serius. Peningkatan tekanan bilier akan mendorong infeksi menuju kanalikuli bilier, vena hepatica, dan saluran limfatik perihepatik, yang akan menimbulkan bacteriemia (25%-40%). Infeksi dapat bersifat supuratif pada saluran bilier. Saluran bilier pada keadaan normal bersifat steril. Keberadaan batu pada kandung empedu (cholecystolithiasis) atau pada ductus choledochus (choledocholithiasis) meningkatkan insidensi bactibilia. Organisme paling umum yang dapat diisolasi dalam empedu adalah Escherischia coli (27%), Spesies Klebsiella (16%), Spesies Enterococcus (15%), Spesies Streptococcus (8%), Spesies Enterobacter (7%), dan spesies Pseudomonas aeruginosa (7%). Organisme yang ditemukan pada kultur darah sama dengan yang ditemukan dalam empedu. Patogen tersering yang dapat diisolasi dalam kultur darah adalah E coli (59%), spesies Klebsiella (16%), Pseudomonas aeruginosa (5%) dan spesies Enterococcus (4%). Sebagai tambahan, infeksi polimikrobial sering ditemukan pada kultur empedu (30-87%) namun lebih jarang terdapat pada kultur darah (6-16%). Saluran empedu hepatik bersifat steril, dan empedu pada saluran empedu tetap steril karena terdapat aliran empedu yang kontinu dan keberadaan substansi antibakteri seberti immunoglobulin. Hambatan mekanik terhadap aliran empedu memfasilitasi kontaminasi bakteri. Kontaminasi bakteri dari saluran bilier saja tidak menimbulkan cholangitis secara klinis; kombinasi dari kontaminasi bakteri signifikan dan obstruksi bilier diperlukan bagi terbentuknya cholangitis.

Tekanan bilier normal berkisar antara 7 sampai 14 cm. Pada keadaan bactibilia dan tekanan bilier yang normal, darah vena hepatica dan nodus limfatikus perihepatik bersifat steril, namun apabila terdapat obstruksi parsial atau total, tekanan intrabilier akan meningkat sampai 18-29 cm H2O, dan organisme akan muncul secara cepat pada darah dan limfa. Demam dan menggigil yang timbul pada cholangitis merupakan hasil dari bacteremia sistemik yang ditimbulkan oleh refluks cholangiovenososus dan cholangiolimfatik. Penyebab tersering dari obstruksi bilier adalah choledocholithiasis, striktur jinak, striktur anastomosis bilier-enterik, dan cholangiocarcinoma atau karsinoma periampuler. Sebelum tahun 1980-an batu choledocholithiasis merupakan 80% penyebab kasus cholangitis yang tercatat. B. Penatalaksanaan diet sesuai permasalahan gizi 1. Jenis diet : Diet rendah lemak dan tinggi protein, diberikan kepada pasien moderate cholangitis yang telah menjalani operasi pengangkatan kandung empedu. dimana jumlah lemak yang diberikan rendah untuk mengurangi kontraksi kandung empedu,serta tinggi protein untuk mempercepat proses penyembuhan luka operasi, Protein yang diberikan mempunyai nilai biologis tinggi sehingga lebih mudah untuk diserap. Ada tiga jenis diet rendah lemak yang diberikan yaitu : a. Diet Rendah Lemak I

Diberikan kepada pasien cholecystitis (radang kantong empedu) akut dan cholelithiasis (batu empedu) dengan kolik akut. b. Diet Rendah Lemak II Diberikan secara berangsur bila keadaan akut sudah dapat diatasi dan perasaan mual sudah berkurang atau kepada pasien penyakit kantong empedu kronis yang terlalu gemuk. c. Diet Rendah Lemak III

Diberikan kepada pasien penyakit kantong empedu yang tidak gemuk dan cukup mempunyai nafsu makan. Menurut keadaan penderita, makanan diberikan dalam bentuk lunak atau biasa. 2. Tujuan Diet : 1) Memenuhi kebutuhan energi dan zat gizi pasien 2) Mempercepat proses penyembuhan luka pasca operasi. 3) Meningkatkan status gizi kurang menjadi normal. 3. Syarat diet : 1) Energi diberikan sesuai dengan kebutuhan pasien.

2) Protein yag diberikan tinggi yaitu 15% gr/kg BB untuk membantu proses penyembuhan luka pasca operasi. 3) Lemak diberikan rendah yaitu 20% dari total kebutuhan energi digunakan sebagai sumber energi. 4) Karbohidrat diberikan cukup yaitu 65% dari total energi dan digunakan sebagai sumber energi. 5) Vitamin dan Mineral cukup sesuai kebutuhan normal. 6) Serat tinggi terutama dalam bentuk pektin yang dapat mengikat kelebihan asam empedu didalam saluran cerna seperti jeruk, pepaya, pisang, apel dan lain lain. 7) Menghindari makanan yang terlalu berlemak, gorengan, dan makanan yang menimbulkan gas. 8) Bentuk makanan lunak. 9) Di berikan dalam porsi kecil

BAB V PEMBAHASAN

A. Rencana Terapi Hasil diagnosa menunjukkan bahwa pasien menderita Moderat Cholangitis. Untuk itu diberikan diet rendah lemak dengan bentuk makanan lunak atau yang mudah dicerna pasien. Diet rendah lemak diberikan kepada pasien moderate cholangitis, dimana jumlah lemak yang diberikan rendah untuk mengurangi kontraksi kandung empedu serta mengurangi rasa mual yang dialami pasien, tinggi protein untuk mempercepat proses penyembuhan luka operasi, protein yang diberikan mempunyai nilai biologis tinggi sehingga lebih mudah untuk diserap. Energy yang diberikan : 1894,2 Kkal/hr, Protein: 15 % (71,0 gr/hr), Lemak: 20% (42,09 gr/hr), Kh: 65% (307,8075 gr/hr) yang telah disesuaikan dengan keadaan pasien. Pasien berusia 62 tahun dengan tinggi badan 156 cm. Status gizi pasien menurut LLA adalah status gizi kurang. Dari anamnesa yang dilakukan, Pasien mengeluh Sakit pada bagian abdomen, mual, pusing dan

badan lemas. Sebelum masuk rumah sakit pasien sering mengkonsumsi mie dan kopi. Pasien kurang menyukai lauk hewani dan lauk nabati. Diet yang diberikan diharapkan dapat memenuhi kebutuhan energi dan zat gizi sehingga kebutuhan zat gizi pasien dapat memenuhi standar, mempercepat proses penyembuhan luka pasca operasi dan meningkatkan status gizi kurang menjadi normal. Dari hal diatas maka perlu dilakukan terapi gizi, seperti edukasi dan konsultasi gizi kepada pasien dan keluarga pasien dalam hal ini adalah keponakan pasien. Dimana pemberian edukasi ini bertujuan agar pasien dapat merubah pola dan kebiasaan makan yang salah, mengerti tentang makanan yang boleh dan tidak boleh dikonsumsi dan menjalani diet yang dianjurkan dengan benar. Hal ini dilakukan dengan memberikan penyuluhan individu kepada pasien dan keluarganya. Setelah itu dilakukan monitoring dan evaluasi terhadap rencana terapi gizi yang dianjurkan, meliputi antropometri, biokimia, fisik-klinis dan dietery pasien selama 3 hari berturut-turut untuk mengetahui apakah pasien dapat mematuhi diet yang dianjurkan atau sebaliknya. B. Hasil Monitoring Skrining Gizi Studi kasus berlangsung mulai tanggal 25 Januari 2012 27 Januari 2012, yang meliputi monitoring terhadap asupan makan pasien (mengenai konsumsi energi dan zat gizi pasien, perkembangan antropometri, perkembangan pemeriksaan laboratorium, perkembangan fisik klinis dan dietery pasien). 1. Konsumsi Energi dan zat gizi Asupan makan pasien merupakan factor yang sangat menentukan dalam proses penyembuhan penyakit dan salah satu indikator dalam menentukkan diet yag diberikan. Asupan makan ini antara lain dipengaruhi oleh kondisi pasien, nafsu makan, penampilan makanan, faktor fisiologi, faktor kebosanan, rasa makanan dan lain-lain. a. Konsumsi Energi Menunjukkan bahwa asupan energi pasien pada pra pengamatan Sangat rendah yaitu 138,2 kal (7%), karena kondisi pasien saat itu sedang menjalani puasa paska operasi kandung empedu hari pertama. Pada pengamatan hari ke-1 Asupan energi pasien sudah mengalami peningkatan dibandingkan hari pertama tapi masih di bawah standar kebutuhan yaitu 960,05 gr (58,095%) sebab pasien tidak menghabiskan makanan rumah sakit karena kondisi pasien yang masih lemah serta mual dan hanya mengkonsumsi makanan pokok ( nasi ) dan buah ( pisang ).

Begitu juga pada pengamatan hari ke-2 jumlah asupan energi pasien yaitu 1006,05 gr (58,095%) dimana asupan energi mengalami peningkatan karena kondisi pasien yang mulai stabil. Tetapi pasien masih belum bisa mengkonsumsi makanan yang disajikan rumah sakit karena cenderung lebih memilih makanan pokok berupa nasi dan buah. b. Konsumsi Protein Menunjukkan bahwa asupan protein pasien pada pra pengamatan mengalami penurunan yaitu 4,92 gr (7%) karena pasien sedang dalam kondisi puasa paska operasi kandung empedu hari pertama sedangkan pada pengamatan ke-1, dan pengamatan ke-2 walaupun sudah mengalami peningkatan karena kondisi pasien yang berangsur angsur membaik, akan tetapi belum memenuhi kebutuhan gizi pasien sebab pasien hanya mengkonsumsi makanan pokok (nasi) dan buah (pisang). Asupan protein pada pengamatan hari ke-1 yaitu 17,98 gr (26%) dan pada pengamatan hari ke-2 yaitu 26,35 gr (58%) . c. Konsumsi Lemak

menunjukan bahwa asupan lemak pasien pada pra pengamatan yaitu 6 gr (14%). karena pasien sedang dalam kondisi puasa paska operasi kandung empedu hari pertama, sedangkan pada pengamatan hari ke-1, dan ke-2 walaupun sudah mengalami peningkatan karena kondisi pasien yang berangsur angsur membaik, akan tetapi belum memenuhi kebutuhan gizi pasien sebab pasien hanya mengkonsumsi makanan pokok (nasi) dan buah (pisang). Hasil asupan lemak pada pangamatan hari ke-1 yaitu 8,96 gr (21%) dan pada pangamatan hari ke-2 yaitu 15,4 gr (40,1%). d. Konsumsi Karbohidrat menunjukkan bahwa pada pra pengamatan sampai pada pengamatan hari ke-2 mengalami peningkatan, karena kondisi pasien yang berangsur membaik dan pasien hanya mengkonsumsi makanan yang mengandung karbohidrat seperti nasi dan pisang ambon. Hasil asupan karbohidrat pada pra pengamatan yaitu 16,6 gr (5%), pengamatan hari ke-1 yaitu 312,54 gr (66%), dan pada pengamatan hari ke-2 yaitu 18,7 gr (61,7%). 2. Perkembangan Pengukuran Antropometri

Tabel 1. Perkembangan Pengukuran Antropometri Pasien Jenis pemeriksaan BBI TB Hasil pemeriksaan Pra Pengamatan 56 kg 156 cm Pengamatan ke-1 56 kg 156 cm

LILA Status Gizi

26 kg/m Kurang

26 kg/m Kurang

Dari tabel di atas terlihat bahwa pengukuran antropometri pasien pada pra pengamatan dan selama pengamatan adalah sama. Hal ini disebabkan karena khususnya pada pengukuran dengan menggunakan LLA tidak dapat digunakan untuk memantau perubahan status gizi dalam jangka pendek. 3. Perkembangan Pemeriksaan Biokimia/Laboratorium Tabel 2. Pemeriksaan Laboratorium Jenis Pemeriksaan Bilirubin Total Albumin Leukosit GDP sesaat Hematokrit Hemoglobin = (N :) Nilai normal <1,10 mg/dl 3,5 5,5 gr/dl 3.500 10000 /l <200 mg/dl 35,0 50,0 % 11,0 16,5 gr/dl Hasil Lab 22,87 mg/dl 2,21 gr/dl 31.711 /l 78 mg/dl 27,8 % 9,5 gr/dl

Dari table di atas terlihat bahwa hasil Laboratorium untuk bilirubin tinggi, Albumin rendah, leukosit tinggi, GDP sesaat rendah, hematokrit rendah dan hemoglobin rendah. Tidak terlihat perkembangan pemeriksaan hasil laboratorium karena pemeriksaan hanya dilakukan satu kali saat pasien hendak menjalani operasi pengangkatan kandung empedu. 4. Perkembangan Pemeriksaan Fisik/Klinis Tabel 3. Data perkembangan pemeriksaan fisik/klinis Jenis Pemeriksaan TD Suhu Nadi RR Nilai normal 120-140 mmHg 36- 37 C 80-84x/mnt 20-22 x/mnt Pra pengamatan 120/86 mmHg 38C 88x/mnt 20x/mnt

Pemeriksaan fisik atau klinis pasien, hanya didapatkan data pada saat pasien baru masuk rumah sakit. Setelah itu tidak dilakukan lagi karena kondisi pasien yang sangat lemah paska operasi.

C. Hasil Motivasi Diet melalui Konseling Gizi Berdasarkan hasil pengamatan studi kasus selama 3 hari diketahui, sebelum diberikan terapi edukasi, nafsu makan pasien belum baik, karena setiap makanan di sajikan oleh rumah sakit tidak bisa di habiskan. Hal ini di sebabkan karena kondisi pasien yang lemah paska operasi. Setelah melakukan konsultasi dan penyuluhan tentang diit pasien, pasien dan keluarganya mulai paham tapi kemudian dilakukan monitoring evaluasi, pasien masih belum mampu menjalani diit yang telah ditentukan oleh pihak rumah sakit. Pasien tak mampu menghabiskan makanan karena kondisi pasien yang masih mual, pusing dan masih merasa sakit pada bagian abdomen yang di operasi. Sehingga pasien cenderung hanya makan makanan pokok seperti nasi tim dan buah buahan seperti pisang, sehingga asupan yang masuk tidak sesuai dengan kebutuhan. D. Evaluasi Asuhan Gizi 1. Indicator keberhasilan Indikator yang digunakan untuk menilai keberhasilan diit yang dijalankan yaitu dengan melihat hasil total asupan dalam sehari, apakah pasien menghabiskan makanan atau tidak sehingga menjadi penilaian dalam menentukan tingkat keberhasilan pasien dalam menjalani diit yang diberikan. 2. Rencana Tindak lanjut Tetap memberikan konsultasi individu kepada pasien dan keluarga pasien sehingga pasien benar-benar mau menjalankan diit yang diberikan dan memberikan motivasi untuk menghabiskan asupan makanan sehingga membantu pasien dalam menangani masalah gizi yang dihadapi.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan Dari studi kasus diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa :

Dari studi kasus diatas berdasarkan data subyektif dan obyektif dapat ditarik kesimpulan bahwa : 1. Diagnosa penyakit pasien adalah moderate cholangitis yang telah menjalani operasi pengangkatan kandung empedu, dengan keluhan masih merasakan sakit pada bagian tubuh yang dioperasi (abdomen), mual serta pusing. 2. Permasalahan gizi (N1-55.1) yaitu kekurangan intake mineral yang disebabkan oleh faktor fisiologi seperti peningkatan kebutuhan zat gizi karena penyakit katabolik yang lama yang ditandai dengan penurunan hemoglobin yaitu 9,5 gr/dl, dan (N1-2.1) yaitu kekurangan intake makanan dan minuman oral yang disebabkan oleh nafsu makan yang menurun serta pasien dalam kondisi puasa karna post op. Hari pertama. yang ditandai dengan hasil recall dibawah standar kebutuhan. 3. Diet yang diberikan pada pasien adalah diet rendah lemak dengan total energi 1841,5 kkal/kg BB dan protein tinggi yaitu 71,92 gr/kg BB. Diet yang diberikan dalam bentuk makanan lunak. 4. Asupan energi, protein, lemak dan karbohidrat kurang dari kebutuhan karena pasien dalam kondisi puasa post. operasi hari pertama. 5. Hasil monitoring dan evaluasi terdiri atas :
-

Pemeriksaan fisik/klinis dengan keadaan umum pasien tampak lemah. Pengukuran antropometri pasien tidak ada perubahan selama pengamatan.

b c

- Pemeriksaan laboratorium menunjukan bilirubin tinggi, Albumin rendah,leukosit tinggi, GDP sesaat rendah, hematokrit rendah dan hemoglobin rendah. 6. Edukasi melalui pendekatan konsultasi penyuluhan gizi dan pendekatan motivasi pada keluarga pasien tidak ada perubahan karena pasien sama sekali tidak menjalani diet yang diberikan.

A. Saran 1. Bagi pasien : Disarankan agar pasien mematuhi diet yang telah diberikan oleh rumah sakit, dan menjalankan diet yang telah diberikan. 2. Bagi Ahli gizi :

Disarankan agar ahli gizi semakin meningkatkan kontrol diet bagi pasien serta lebih melakukan pendekatan dengan pasien agar pasien lebih terbuka, baik bagi pasien yang sedang menjalankan rawat inap maupun rawat jalan.

DAFTAR PUSTAKA Almatsier Sunita, 2007. Penuntun Diet, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Arif Mansjoer, dkk. Kapita Selekta Kedokteran. Edisi III jilid I. fakultas Kedokteran UI. Jakarta. 2001

Arif Mansjoer, dkk. Kapita Selekta Kedokteran. Edisi III jilid II. fakultas Kedokteran UI. Jakarta. 2001

Halim, Prof, 2001. Panduan Praktis Ilmu Penyakit Dalam Diagnosis Dan Terapi, Buku Kedokteran, Jakarta.

Rosnelly, dkk, 2008. Buku Pedoman Praktis Diagnosa Gizi Dalam Proses Asuhan Gizi Terstandar, Instalasi Gizi RSU Dr. Saiful Anwar, Malang.

Sulistyorini dkk. Buku Pedoman Diet Rumah Sakit Umur Dr. Saiful Anwar Malang. Instalasi Gizi. Malang. 2007.

SATUAN ACARA PENYULUHAN DIET NUTRISI PASCA OPERASI


SATUAN ACARA PENYULUHAN

Masalah Pokok bahasan Sub Pokok Bahasan Sasaran Waktu Tempat Penyuluh Tanggal

: Nutrisi untuk pasien pasca operasi : Diet Nutrisi pasca operasi : Kebutuhan nutrisi pasca operasi : keluarga pasien pasca operasi : 20 menit : diruang bedah umum, Kemuning lantai 4 : Mahasiswa/i F. Kep Unpad : 2 Januari 2012

A.

Tujuan Instruksional Umum Setelah dilakukan penyuluhan klien dan keluarga mampu mengetahui kebutuhan nutrisi pasca operasi.

B.

Tujuan Instruksional Khusus Setelah dilakukan penyuluhan selama 20 menit, klien dan keluarga dapat : a. Menyebutkan pengertian nutrisi b. Menyebutkan tujuan pemenuhan nutrisi c. Menyebutkan nutrisi yang baik untuk pasien pasca operasi

C.

Metode dan Media Metode yang digunakan adalah diskusi, tanya jawab dan demonstrasi Media yang digunakan leaflet

D.

Materi Penyuluhan a. Pengertian nurtisi b. Tujuan memenuhi kebutuhan nutrisi pasca operasi c. Jenis nurtisi yang baik untuk pasien pasca operasi

E. No

Proses Belajar Mengajar Komunikator Pre Interaksi Komunikan waktu 5 menit salam dan Menjawab salam

1.

Memberi

memperkenalkan diri 2. Menjelaskan tujuan penyuluhan Mendengarkan dan tema penyuluhan Isi 3. Menjelaskan materi penyuluhan Mendengarkan mengenai tujuan, pengertian, manfaat, 10 menit

jenis nutrisi bagi pasien

pasca operasi 4. Memberikan kesempatan kepada Mengajukan pertanyaan komunikan untuk bertanya

tentang materi yang disampaikan Penutup 5. Memberikan pertanyaan akhir Menjawab 5 menit

sebagai evaluasi 6. Menyimpulkan bersama-sama Mendengarkan

hasil kegiatan penyuluhan 7. Menutup penyuluhan dan Menjawab salam

mengucapkan salam

F.

Evaluasi Prosedur Setelah diberikan penyuluhan, pemateri mengajukan beberapa pertanyaan yang harus dijawab oleh klien (post test) Jenis test Test yang dilakukan adalah test secara lisan dan demonstrasi ulang Soal :

1. Sebutkan pengertian nutrisi? 2. Sebutkan tujuan pemberian nutrisi? 3. Sebutkan jenis nurtisi yang baik bagi pasien pasca operasi?

G.

Lampiran Materi Pengertian

Nutrisi adalah makanan yang mengandung cukup nilai gizi dan tenaga untuk perkembangan, dan pemeliharaan kesehatan secara optimal. Diet Pasca-operasi adalah makanan yang diberikan kepada pasien setelah menjalani pembedahan. Pengaturan makanan sesudah pembedahan tergantung pada macam pembedahan dan jenis penyakit penyerta.

Alasan nutrisi dibutuhkan untuk pasien pascaoperasi Karena tujuan diet pasca-operasi adalah untuk mengupayakan agar status gizi pasien segera kembali normal untuk mempercepat proses penyembuhan dan meningkatkan daya tahan tubuh pasien, dengan cara sebagai berikut : 1. Memberikan kebutuhan dasar (cairan, energi, protein) 2. Mengganti kehilangan protein, glikogen, zat besi, dan zat gizi lain 3. Memperbaiki ketidakseimbangan elektrolit dan cairan 4. Mencegah dan menghentikan perdarahan

Tahapan diet pasca bedah a. Diet Pasca-Bedah I (DPB I) Diet ini diberikan kepada semua pasien pascabedah : 1. Pasca-bedah kecil : setelah sadar dan rasa mual hilang 2. Pasca-bedah besar : setelah sadar dan rasa mual hilang serta ada tanda-tanda usus mulai bekerja Cara Memberikan Makanan Selama 6 jam sesudah operasi, makanan yang diberikan berupa air putih, the manis, atau cairan lain seperti pada makanan cair jernih. Makanan ini diberikan dalam waktu sesingkat mungkin, karena kurang dalam semua zat gizi. Selain itu diberikan makanan parenteral sesuai kebutuhan. b. Diet Pasca-Bedah II (PDB II) Diet pasca-bedah II diberikan kepada pasien pascabedah besar saluran cerna atau sebagai perpindahan dari Diet Pasca Bedah I

Cara Memberikan Makanan Makanan diberikan dalam bentuk cair kental, berupa kaldu jernih, sirup, sari buah, sup, susu, dan puding rata-rata 8-10 kali sehari selama pasien tidak tidur. Jumlah cairan yang diberikan tergantung keadaan dan kondisi pasien. Selain itu dapat diberikan makanan parenteral bila diperlukan. DPB II diberikan untuk waktu sesingkat mungkin karena zat gizinya kurang. Makanan yang tidak boleh diberikan pada diet pasca-bedah II adalah air jeruk dan minuman yang mengandung karbondioksida. c. Diet Pasca-Bedah III Diet Pasca-Bedah III diberikan kepada pasien pascabedah besar saluran cerna atau sebagai perpindahan dari diet pasca-bedah II.

Cara Memberikan Makanan Makanan yang diberikan berupa makanan saring ditambah susu dan biscuit. Cairan hendaknya tidak melebihi 2000 ml sehari. Selain itu dapat memberikan makanan parenteral bila diperlukan. Makanan yang tidak dianjurkan adalah makanan dengan bumbu tajam dan minuman yang mengandung karbondioksida. d. Diet Pasca-Bedah IV Diet Pasca-Bedah IV diberikan kepada : 1. Pasien pasca bedah kecil, setelah diet pasca-bedah 2. Pasien pascabedah besar, setelah diet Pasca-Bedah III Cara Memberikan Makanan Makanan diberikan berupa makanan lunak yang dibagi dalam 3 kali makanan lengkap dan 1 kali makanan selingan.

Jenis makanan yang harus diperhatikan untuk penyembuhan luka Diantara makanan yang mengandung karbohidrat, protein, lemak, vitamin, mineral dan air yang cukup, maka yang paling penting untuk penyembuhan luka adalah protein dan vitamin C. Alasannya: Protein dan vitamin C sangat penting peranannya dalam proses penyembuhan luka. Selain itu vitamin C punya peranan penting untuk mencegah terjadinya infeksi dan perdarahan luka.

Contoh makanan yang perlu diperhatikan untuk penyembuhan luka

1. Protein; terbagi menjadi: nabati dan hewani. Contoh nabati yaitu tempe, tahu, kacang-kacangan dll. Contoh protein hewani, hati, telur, ayam, udang dll. 2. Vitamin C adalah kacang-kacangan, jeruk, jambu, daun papaya, bayam, tomat, daun singkong dll

Tata cara pelaksanaan untuk memenuhi nutrisi yang perlu diperhatikan untuk penyembuhan luka 1. Tingkatkan konsumsi makanan yang mengandung protein dan vitamin C 2. Bila mual: a. Makannlah dengan porsi sedikit tapi sering b. Sajikan ketika masih hangat c. Sebelum makan, minum air hangat d. Hindari makanan dengan berbumbu tajam

TIPS PERAWATAN PASCAOPERASI Secara umum, untuk mempercepat proses penyembuhan dan pemulihan kondisi pasien pasca operasi, perlu kita perhatikan tips di bawah ini: Makan makanan bergizi, misalnya: nasi, lauk pauk, sayur, susu, buah. Konsumsi makanan (lauk-pauk) berprotein tinggi, seperti: daging, ayam, ikan, telor dan sejenisnya. Minum sedikitnya 8-10 gelas per hari. Usahakan cukup istirahat. Mobilisasi bertahap hingga dapat beraktivitas seperti biasa. Makin cepat makin bagus. Mandi seperti biasa, yakni 2 kali dalam sehari. Kontrol secara teratur untuk evaluasi luka operasi dan pemeriksaan kondisi tubuh. Minum obat sesuai anjuran dokter.

Contoh diet pada macam-macam tindakan pembedahan a. Diet Untuk Bedah Kantung Empedu dan Kombinasi dengan Abdomino-Perineal Bedah pada kantung empedu yang dikombinasikan dengan Abdomino-Perineal, oral feeding

biasanya diberikan di awal. Berikut adalah sebuah contoh jadwal diet yang sederhana: Hari pertama (hari saat operasi): dipenuhi kebutuhan transfusi dan formula infus yang cukup. Hari kedua : ditambah sejumlah kecil cairan (teh, gelatin, dan air jahe) tanpa susu atau jus buah. Hari ketiga : cairan, termasuk susu skim dan jus buah boleh diberikan. Pemberian makanan pembuluh darah melalui infus dilanjutkan, kecuali glukosa dalam air, ditambah vitamin dapat digantikan dengan bagian dari larutan garam. Hari keempat : sejumlah kecil campuran cairan yang mengandung tinggi protein boleh ditambahkan. Pada hari ini 1 liter protein hidrolisat dapat dihilangkan dari pemberian makanan bagi pembuluh darah. Hari kelima : jumlah makanan boleh ditingkatkan, setidaknya 70-100 gram. Protein harus tersedia dalam oral feeding. Pemberian vitamin secara oral sudah bisa diberikan. Pemberian makan pembuluh darah melalui infus dapat dihentikan. Hari keenam : Diet makanan biasa sudah bisa diberikan kepada pasien. Beberapa pasien yang kantung empedunya dioperasi, mungkin lebih merasa nyaman dengan diet rendah lemak untuk beberapa minggu atau bahkan beberapa bulan setelah operasi. b. Diet Pasca Operasi Anus/Dubur Operasi dubur hampir sama dengan hemorrhoidectomy, pemberian makan biasanya dilakukan dalam waktu 24 jam atau sesegera mungkin, bergantung pada anastesi yang telah diatur. Pengaturan pasca operasi beragam. Beberapa pembedah lebih suka memberi diet rendah serat, dengan sisa yang terbatas untuk mengurangi pergerakan isi perut. Hal lain yang diperbolehkan diet normal dan menambah defekasi yang dibantu dengan minyak mineral. Penggunaan jangka panjang minyak mineral dapat mengurangi karena menganggu penyerapan beberapa mineral dan vitamin. c. Diet Pasca Operasi Umum Diet yang ditentukan untuk pasien yang mempunyai riwayat bedah tulang atau gigi, atau yang telah mengalami kecelakaan kecil, dapat diberi lebih dulu program diet yang lebih cepat dibandingkan dengan program diet pasca operasi gastrointestinal. Secara bertahap, pasien dapat mengkonsumsi diet berupa cairan penuh pada hari kedua setelah operasi, diet makanan lunak pada hari ketiga, dan diet makanan biasa pada hari keempat. Kondisi pasien menentukan diet yang akan dikonsumsi. Yang perlu diperhatikan adalah diet tersebut harus dapat memenuhi kebutuhan kalori dan protein. Vitamin secara bertahap diberikan sebagai suplemen.

d. Diet Pasca Operasi Mulut dan atau Esofagus Setelah operasi mulut atau esofagus, pemberian makanan secara parenteral yang biasanya diberikan pada pasien di awal, dengan pemberian makan dengan menggunakan tabung. Sejak pasien tinggal di rumah sakit untuk jangka waktu yang cukup lama, yang paling utama adalah formula diet yang akan diberikan harus memenuhi kebutuhan semua zat gizi. Kebutuhan cairan dapat dipenuhi secara oral, jenisnya dapat diperoleh dengan mengencerkan makanan padat, seperti kentang, daging cincang, sayuran dan buah dengan cara diblender atau disaring dan ditambahkan cairan. e. Diet Pasca Patah Tulang dan Trauma Lainnya Pasien yang patah tulang memerlukan peningkatan pemecahan protein dalam pemberian asupan gizi yang baik bagi individu, yang dapat diperburuk kondisinya hingga menjadi tidak dapat bergerak, hanya mampu beraktivitas di atas kasur saja. Kehilangan protein (kehilangan nitrogen) dibarengi dengan kehilangan kalium, fosfor dan sulfur. Perkembangan osteoporosis bertepatan dengan kehilangan kalsium yang dapat menyebabkan si penderita tidak dapat bergerak. Pengaturan diet patah tulang: Protein, kalori dan semua zat gizi yang dibutuhkan diperoleh dalam jumlah bebas. Dibutuhkan sekitar 50 gram protein ditambah 3000 kalori kalori non protein. Pemindahan cairan dan elektrolit juga dibutuhkan. Jika pasien tidak mampu makan tetapi membutuhkan sejumlah makanan yang tinggi protein dan tinggi kalori, maka minuman bisa diberikan diantara waktu makan. Penyembuhan patah tulang yang kurang baik ketika jaringan telah habis. Protein bebas dalam diet menyokong kalsium dalam tulang dan membentuk tulang yang baik.

Beranda About

nursingwindra Just another WordPress.com site pneumothorax ADAPTASI SISTEM ORGAN YANG DAPAT MENIMBULKAN GANGGUAN PADA IBU HAMIL DAN SOLUSINYA

diet pre dan post operasi


Maret 29, 2012 // 0

DIET PADA KLIEN PRE OPERASI & POST OPERASI

Disusun Oleh Kelompok 2 WINDRA BANGUN S

PROGRAM STUDI KEPERAWATAN DIII SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN ( STIKES ) MUHAMMADIYAH GOMBONG 2011 BAB I PENDAHULUAN

1. A. Latar Belakang

Dari setiap tubuh manusia menjadi hal yang menarik untuk dipelajari. Salah satunya mengenai penyakit, patofisiologi, manifestasi klinis hingga bagaimana menangani masalah. Perkembangan kemajuan teknologi muncul berbagai macam penyakit yang mungkin sudah ada yang bisa diketahui penyebabnya ataupun dalam penyelidikan ahli termasuk penyakit, penangananya serta pola gizi melalui diet yang tepat. Makanan bukanlah hal sepele yang bisa kita singkirkan, justru ini menjadi hal yang penting baik pada klien sakit biasa ataupun pada pembedahan. Anggapan masyarakat mengenai sistem diet selama ini masih banyak sekali kekurangan untuk itu kita perlu memberi kesadaran yang komprehensif dari cara, macam diet, tujuan diet, dll.

1. B.

Rumusan Masalah

Apa yang diet pre operasi ? Apa macam makanan untuk diet? Apa tujuan diet post operasi ? Bagaimana pemberian makanan pada klien ? Bagaimana contoh kasus diet dalam masyarakat ?

1. C. Tujuan

Dengan membaca makalah ini, mahasiswa mampu mengenal apa yang dimaksud dalam diet pre dan post operasi.

1. D. Sistematika Penulisan

Makalah ini tersusun atas BAB I PENDAHULUAN yang terdiri dari latar belakang, Rumusan Masalah, Tujuan dan sistematika Penulisan; BAB II PEMBAHASAN Terdiri dari pengertian diet pre dan post operasi, tujuan, jenis makanan, contoh kasus; BAB III PENUTUP terdiri dari Kesimpulan dan daftar Pustaka. BAB II PEMBAHASAN
1. A. Mengenal Jenis Makanan 1. 1. Diet Makanan Biasa

Makanan biasa sama dengan makanan sehari-hari yang beraneka ragam, bervariasi dengan bentuk, tekstur dan aroma yang normal. Susunan makanan mengacu pada Pola Menu Seimbang dan Angka Kecukupan Gizi (AKG) yang dianjurkan bagi orang dewasa sehat. Makanan biasa diberikan kepada pasien yang berdasarkan penyakitnya tidak memerlukan makanan khusus (diet). Walau tidak ada pantangan secara khusus, makanan sebaiknya diberikan dalam bentuk yang mudah dicerna dan tidak merangsang pada saluran cerna. Tujuan diet makanan biasa adalah memberikan makanan sesuai kebutuhan gizi untuk mencegah dan mengurangi kerusakan jaringan tubuh. Syarat-syarat diet makanan biasa adalah: energi sesuai kebutuhan normal orang dewasa sehat dalam keadaan istirahat; protein 10-15% dari kebutuhan energi total; lemak 10-25% dari kebutuhan energi total; karbohidrat 60-75% dari kebutuhan energi total; cukup mineral, vitamin dan kaya serat; makanan tidak merangsang saluran cerna;

makanan sehari-hari beraneka ragam dan bervariasi. Makanan yang tidak dianjurkan untuk diet makanan biasa adalah makanan yang merangsang, seperti makanan yang berlemak tinggi, terlalu manis, terlalu berbumbu, dan minuman yang mengandung alkohol.
1. 2. Diet Makanan Lunak

Makanan lunak adalah makanan yang memiliki tekstur yang mudah dikunyah, ditelan, dan dicerna dibandingkan makanan biasa. Menurut keadaan penyakit, makanan lunak dapat diberikan langsung kepada pasien atau sebagai perpindahan dari makanan saring ke makanan biasa. Tujuan diet makanan lunak adalah memberikan makanan dalam bentuk lunak yang mudah ditelan dan dicerna sesuai kebutuhan gizi dan keadaan penyakit. Syarat-syarat diet makanan lunak adalah sebagai berikut: energi, protein, dan zat gizi lain cukup; makanan diberikan dalam bentuk cincang atau lunak, sesuai dengan keadaan penyakit dan kemampuan makan pasien; makanan diberikan dalam porsi sedang, yaitu tiga kali makan lengkap dan dua kali selingan; makanan mudah cerna, rendah serat, dan tidak mengandung bumbu yang tajam.
1. 3. Diet Makanan Saring

Makanan saring adalah makanan semi padat yang mempunyai tekstur lebih halus daripada makanan lunak, sehingga lebih mudah ditelan dan dicerna. Menurut keadaan penyakit, makanan saring dapat diberikan langsung kepada pasien atau merupakan perpindahan dari makanan cair kental ke makanan lunak. Tujuan diet untuk makanan saring adalah memberikan makanan dalam bentuk semi padat sejumlah yang mendekati kebutuhan gizi pasien untuk jangka waktu pendek sebagai proses adaptasi terhadap bentuk makanan yang lebih padat. Syarat-syarat diet makanan saring adalah: hanya diberikan untuk jangka waktu singkat selama 1-3 hari, karena kurang memenuhi kebutuhan gizi terutama energi dan tiamin; rendah serat, diberikan dalam bentuk disaring atau diblender; diberikan dalam porsi kecil dan sering yaitu 6-8 kali sehari.

Makanan saring diberikan kepada pasien sesudah mengalami operasi tertentu, pada infeksi akut termasuk infeksi saluran cerna, serta kepada pasien dengan kesulitan mengunyah dan menelan, atau sebagai perpindahan dari makanan cair ke makanan lunak. Karena makanan ini kurang serat dan vitamin C, maka sebaiknya diberikan untuk jangka waktu pendek, yaitu selama 1-3 hari saja.
1. 4. Diet Makanan Cair

Makanan cair adalah makanan yang mempunyai konsistensi cair hingga kental. Makanan ini diberikan kepada pasien yang mengalami gangguan mengunyah, menelan, dan mencernakan makanan yang disebabkan oleh menurunnya kesadaran, suhu tinggi, rasa mual, muntah, pasca perdarahan saluran cerna, serta pra dan pasca bedah. Makanan dapat diberikan secara oral atau parental. Menurut konsistensi makanan, makanan cair terdiri atas tiga jenis, yaitu: makanan cair jernih, makanan cair penuh, dan makanan cair kental. Makanan cair jernih adalah makanan yang disajikan dalam bentuk cairan jernih pada suhu ruang dengan kandungan sisa (residu) minimal dan tembus pandang bila diletakkan dalam wadah bening. Jenis cairan yang diberikan tergantung pada keadaan penyakit atau jenis operasi yang dijalani. Tujuan diet makanan cair jernih adalah untuk: memberikan makanan dalam bentuk cair, yang memenuhi kebutuhan cairan tubuh yang mudah diserap dan hanya sedikit meninggalkan sisa, mencegah dehidrasi yang menghilangkan rasa haus. Syarat diet makanan cair adalah: makanan diberikan dalam bentuk cair jernih; bahan makanan hanya terdiri dari sumber karbohidrat; tidak merangsang saluran cerna dan mudah diserap; sangat rendah sisa; diberikan hanya selama 1-2 hari; porsi kecil dan diberikan sering. Makanan cair jernih diberikan kepada pasien sebelum dan sesudah operasi tertentu, keadaan mual, muntah dan sebagai makanan tahap awal pasca pendarahan saluran cerna. Bahan makanan yang boleh diberikan antara lain teh, sari buah, kaldu, air gula, serta cairan mudah cerna. Makanan dapat ditambah dengan suplemen energi tinggi dan rendah sisa.

Diet pre operasi


1. A. Teoritis Diet pre operasi menurut ahli dunia

London, Lebih dari 100 tahun protokol medis, pasien biasanya tidak diperbolehkan makan setidaknya 12 jam sebelum menjalani operasi. Namun ada pendekatan baru yang mengubah kebiasaan tersebut, makan sebelum operasi justru dapat mempercepat masa pemulihan. Dilansir dari Dailymail, Sabtu (2/10/2010), pendekatan baru ini dipelopori di akhir tahun sembilan puluhan oleh ahli bedah Denmark, Profesor Henrik Kehlet. Menurutnya, protokol medis lama tidak memperbolehkan pasien makan 12 jam sebelum operasi. Selain itu, bila pasien menjalani operasi perut, maka ia pun tidak boleh makan sampai seminggu setelah operasi dan hanya boleh bergerak di tempat tidur selama berminggu-minggu. Dengan demikian, tidak mengherankan bila pasien sering mengalami penurunan berat badan yang dramatis, khususnya bagi orang yang lemah dan usia lanjut. Bila dibiarkan seperti ini, pasca operasi pasien justru lebih lemah dan rentan terhadap infeksi, sehingga akan memakan waktu laama untuk pemulihan. Bertentangan dengan tradisi konvensional, Prof Kehlet justru merekomendasikan pasien untuk diberi makanan yang kaya karbohidrat seperti kentang dan pasta sampai 6 jam sebelum operasi, serta minuman berenergi tinggi sampai 2 jam sebelum operasi. Selain itu, setelah operasi pun pasien sebaiknya makan sesegera mungkin. Pasien juga hendaknya bangun dan banyak bergerak di hari berikutnya, bukan hanya beristirahat di tempat tidur. Bergerak juga merupakan hal yang penting. Tidak bergerak dan hanya tidur di tempat tidur dalam waktu yang lama akan meningkatkan risiko infeksi sehingga dapat memperpanjang penyakit, jelas Prof Kehlet. Prof Kehlet juga mempertanyakan semua prosedur standar dan menyingkirkan semua prosedur bila tidak mendukung penyembuhan dan pemulihan pasien. Menurutnya, alasan utama untuk tidak memperbolehkan pasien makan sebelum operasi adalah risiko kesulitan bernapas karena makanan dari lambung masuk ke paru-paru. Tetapi risiko ini ternyata sangat minimal. Pendekatan Prof Kehlet telah diikuti di Inggris sejak tahun 2002, dipelopori oleh seorang ahli bedah kolorektal di Yeovil District Hospital dan St Marks Hospital. Cara baru yang dinamakan Enhanced Recovery (ER) ini telah diam-diam merevolusi perawatan pra dan pasca operasi untuk pasien.

ER jelas merupakan kisah sukses, namun baru ada 72 rumah sakit di Inggris menggunakan teknik ini, ujar Ian Jenkins, dokter bedah di St Marks Hospital, London.

1. B.

Diet Pre operasi yang umum di indonesia

Jika operasi Anda akan berada di bagian dari sistem pencernaan Anda, memiliki makanan dalam sistem Anda bisa mempersulit operasi dan menyebabkan infeksi atau menyebabkan operasi dibatalkan. Jika Anda memiliki makanan atau cairan di perut Anda selama operasi Anda, Anda bisa muntah sementara di bawah anestesi. Janganlah makan makanan berat selama 8 12 ja, dan makanlah salad atau sup unuk makanan terakhir sebelum operasi.

Diet Post Operasi


1. A. Pengertian diet post operasi

Diet pasca bedah atau post operasi adalah makanan yang diberikan kepada pasien setelah menjalani pembedahan. Pengaturan makanan sesudah pembedahan tergantung pada macam pembedahan dan jenis penyakit penyerta. Waktu ketidakmampuan pasien setelah operasi atau pembedahan dapat diperpendek melalui pemberian zat gizi yang cukup. Hal yang juga harus diperhatikan dalam pemberian diet pasca operasi untuk mencapai hasil yang optimal adalah mengenai karakter individu pasien.

1. B.

Apa tujuan diet post operasi

Pengaruh operasi terhadap metabolism pasca-operasi tergantung berat ringannya operasi, keadaan gizi pasien pasca-operasi, dan pengaruh operasi terhadap kemampuan pasien untuk mencerna dan mengabsorpsi zat-zat gizi. Setelah operasi sering terjadi peningkatan ekskresi nitrogen dan natrium yang dapat berlangsung selama 5-7 hari atau lebih pasca-operasi. Peningkatan ekskresi kalsium terjadi setelah operasi besar, trauma kerangka tubuh, atau setelah lama tidak bergerak (imobilisasi). Demam meningkatkan kebutuhan energi, sedangkan luka dan perdarahan meningkatkan kebutuhan protein, zat besi, dan vitamin C. Cairan yang hilang perlu diganti.

Tujuan diet pascabedah adalah untuk mengupayakan agar status gizi pasien segera kembali normal untuk mempercepat proses penyembuhan dan meningkatkan daya tahan tubuh pasien, dengan cara sebagai berikut:
1. Memberikan kebutuhan dasar (cairan, energi, protein) 2. Menggantikan kehilangan protein, glikogen, zat besi, dan zat gizi lain 3. Memperbaiki ketidakseimbangan elektrolit dan cairan

1. C. Syarat Diet

Diet yang disarankan adalah :


1. 2. 3. 4. 5. Mengandung cukup energi, protein, lemak, dan zat-zat gizi Bentuk makanan disesuaikan dengan kemampuan penderita Menghindari makanan yang merangsang (pedas, asam, dll) Suhu makanan lebih baik bersuhu dingin Pembagian porsi makanan sehari diberikan sesuai dengan kemampuan dan kebiasaan makan penderita. 6. Syarat diet pasca-operasi adalah memberikan makanan secara bertahap mulai dari bentuk cair, saring, lunak, dan biasa. Pemberian makanan dari tahap ke tahap tergantung pada macam pembedahan dan keadaan pasien

1. D. Jenis Diet dan Pemberian 1. Diet Pasca-Bedah I (DPB I)

Diet ini diberikan kepada semua pasien pascabedah : Pasca-bedah kecil : setelah sadar dan rasa mual hilang Pasca-bedah besar : setelah sadar dan rasa mual hilang serta ada tanda-tanda usus mulai bekerja Cara Memberikan Makanan Selama 6 jam sesudah operasi, makanan yang diberikan berupa air putih, teh manis, atau cairan lain seperti pada makanan cair jernih. Makanan ini diberikan dalam waktu sesingkat mungkin, karena kurang dalam semua zat gizi. Selain itu diberikan makanan parenteral sesuai kebutuhan.
1. Diet Pasca-Bedah II (PDB II)

Diet pasca-bedah II diberikan kepada pasien pascabedah besar saluran cerna atau sebagai perpindahan dari Diet Pasca Bedah I. Cara Memberikan Makanan

Makanan diberikan dalam bentuk cair kental, berupa kaldu jernih, sirup, sari buah, sup, susu, dan puding rata-rata 8-10 kali sehari selama pasien tidak tidur. Jumlah cairan yang diberikan tergantung keadaan dan kondisi pasien. Selain itu dapat diberikan makanan parenteral bila diperlukan. DPB II diberikan untuk waktu sesingkat mungkin karena zat gizinya kurang. Makanan yang tidak boleh diberikan pada diet pasca-bedah II adalah air jeruk dan minuman yang mengandung karbondioksida.
1. Diet Pascabedah III (DPB III)

DPB III diberikan kepada pasien pascabedah besar saluran cerna atau sebagai perpindahan dari DPB II. Makanan yang diberikan berupa makanan saring ditambah susu dan biskuit. Cairan hendaknya tidak melebihi 2000 ml sehari. Selain dapat diberikan Makanan Parenteral bila diperlukan. Makanan yang tidak dianjurkan untuk DPB III adalah makanan dengan bumbu tajam dan minuman yang mengandung karbondioksida.
1. Diet pasca bedah IV

Berupa nasi Tim dan lauk Tinggi Kalori Tinggi Protein. Makanan tinggi kalori dan tinggi protein Berupa makanan seimbang. Makanan yang dihindari : Disesuaikan dengan kondisi klien Misalnya : Darah tinggi mengurangi konsumsi garam dan kolesterol Kencing manis mengurangi konsumsi gula Orang yang alergi terhadap makanan tertentu seperti telur, ikan asin, kacang harus dihindari

1. E.

Contoh Diet Post Operasi pada kasus 1. Diet Untuk Bedah Kantung Empedu dan Kombinasi dengan Abdomino-Perineal

Bedah pada kantung empedu yang dikombinasikan dengan Abdomino-Perineal, oral feeding biasanya diberikan di awal. Berikut adalah sebuah contoh jadwal diet yang sederhana: Hari pertama (hari saat operasi): dipenuhi kebutuhan transfusi dan formula infus yang cukup. Hari kedua : ditambah sejumlah kecil cairan (teh, gelatin, dan air jahe) tanpa susu atau jus buah.

Hari ketiga : cairan, termasuk susu skim dan jus buah boleh diberikan. Pemberian makanan pembuluh darah melalui infus dilanjutkan, kecuali glukosa dalam air, ditambah vitamin dapat digantikan dengan bagian dari larutan garam. Hari keempat : sejumlah kecil campuran cairan yang mengandung tinggi protein boleh ditambahkan. Pada hari ini 1 liter protein hidrolisat dapat dihilangkan dari pemberian makanan bagi pembuluh darah. Hari kelima : jumlah makanan boleh ditingkatkan, setidaknya 70-100 gram. Protein harus tersedia dalam oral feeding. Pemberian vitamin secara oral sudah bisa diberikan. Pemberian makan pembuluh darah melalui infus dapat dihentikan. Hari keenam : Diet makanan biasa sudah bisa diberikan kepada pasien. Beberapa pasien yang kantung empedunya dioperasi, mungkin lebih merasa nyaman dengan diet rendah lemak untuk beberapa minggu atau bahkan beberapa bulan setelah operasi.
1. Diet Pasca Operasi Anus/Dubur

Operasi dubur hampir sama dengan hemorrhoidectomy, pemberian makan biasanya dilakukan dalam waktu 24 jam atau sesegera mungkin, bergantung pada anastesi yang telah diatur. Beberapa pembedah lebih suka memberi diet rendah serat, dengan sisa yang terbatas untuk mengurangi pergerakan isi perut. Hal lain yang diperbolehkan diet normal dan menambah defekasi yang dibantu dengan minyak mineral. Penggunaan jangka panjang minyak mineral dapat mengurangi karena menganggu penyerapan beberapa mineral dan vitamin.
1. Diet Pasca Operasi Umum

Diet yang ditentukan untuk pasien yang mempunyai riwayat bedah tulang atau gigi, atau yang telah mengalami kecelakaan kecil, dapat diberi lebih dulu program diet yang lebih cepat dibandingkan dengan program diet pasca operasi gastrointestinal. Secara bertahap, pasien dapat mengkonsumsi diet berupa cairan penuh pada hari kedua setelah operasi, diet makanan lunak pada hari ketiga, dan diet makanan biasa pada hari keempat. Kondisi pasien menentukan diet yang akan dikonsumsi. Yang perlu diperhatikan adalah diet tersebut harus dapat memenuhi kebutuhan kalori dan protein. Vitamin secara bertahap diberikan sebagai suplemen.
1. Diet Pasca Operasi Mulut dan atau Esofagus

Setelah operasi mulut atau esofagus, pemberian makanan secara parenteral yang biasanya diberikan pada pasien di awal, dengan pemberian makan dengan menggunakan tabung. Sejak pasien tinggal di rumah sakit untuk jangka waktu yang cukup lama, yang paling utama adalah formula diet yang akan diberikan harus memenuhi kebutuhan semua zat gizi. Kebutuhan cairan dapat dipenuhi secara oral, jenisnya dapat diperoleh dengan mengencerkan makanan padat,

seperti kentang, daging cincang, sayuran dan buah dengan cara diblender atau disaring dan ditambahkan cairan.

1. F.

Tips Perawatan pasca Operasi

Secara umum, untuk mempercepat proses penyembuhan dan pemulihan kondisi pasien pasca operasi, perlu kita perhatikan tips di bawah ini:
1. Makan makanan bergizi, misalnya: nasi, lauk pauk, sayur, susu, buah. 2. Konsumsi makanan (lauk-pauk) berprotein tinggi, seperti: daging, ayam, ikan, telor dan sejenisnya. 3. Minum sedikitnya 8-10 gelas per hari. 4. Usahakan cukup istirahat. 5. Mobilisasi bertahap hingga dapat beraktivitas seperti biasa. Makin cepat makin bagus. 6. Mandi seperti biasa, yakni 2 kali dalam sehari. 7. Kontrol secara teratur untuk evaluasi luka operasi dan pemeriksaan kondisi tubuh. 8. Minum obat sesuai anjuran dokter.

1. G. Cara pemberian Makanan selain Oral 1. 1. Tube feeding

Tube Feeding merupakan metode yang paling sering digunakan dalam diet pasca bedah. Ketika pasien tidak mampu untuk makan melalui mulut setelah melewati operasi, kecelakaan, pingsan, kasrinoma pada esofagus, kebutuhan zat gizi harus disuplai. Tube Feeding biasanya dilakukan melalui saluran hidung. Pipa dimasukkan cairan yang mengandung zat gizi ke dalam tubuh secara aman menuju dinding perut. Cairan tersebut mengalir ke dalam lambung melalui rongga. Pasien membutuhkan dukungan yang besar untuk mengatur kondisi ini.
1. 2. Rectal Feeding

Pemberian makan kepada pasien melalui rektum akan membatasi kualitas dan kuantitas makanan yang diberikan. Makanan tidak dapat melewati katup ileocecal dengan diserap melalui usus besar.

1. H. Contoh Kasus di masyarakat

Seorang ibu muda menjalani operasi cesar (sectio caesaria) untuk melahirkan bayinya. Ketika masih di Rumah Sakit, si ibu diberi makan yang enak-enak seperti daging, telor, sup, buah, snack dan lain-lain. Eh, begitu sampai di rumah, para kerabat melarang makan ikan, daging, sayur berkuah, dan banyak larangan lainnya. Ngenes deh. Dalam praktek sehari-hari, kejadian semacam ini masih ada. Ketika ditanya mengapa para kerabat atau tetangga melarang makan makanan tertentu, jawabannya nyaris seragam, yakni: takut luka operasi lambat kering, takut gatal dan lain-lain. Kadang pasien atau pihak keluarga bertanya :
1. Bolehkah makan daging, ayam, ikan ? 2. Bolehkan makan makanan yang digoreng (berminyak) 3. Bolehkan makan sayuran bersantan ?

Jawab: Boleh !!! Bahkan sangat dianjurkan makan makanan bergizi agar mempercepat penyembuhan luka operasi dan kondisi tubuh segera pulih kembali.

1. I.

Contoh Menu Diet Post Operasi dalam 1 Hari ( Amandel )

Makanan cair dapat berupa susu, tatapi tidak boleh terlalu panas. Makanan dalam suhu dingin lebih baik karena dapat mempercepat berhentinya perdarahan. Setelah tahap makanan cair, dapat diberikan makanan dalam bentuk saring bertahap ke makanan lunak dan kembali seperti semasa sehat, sesuai dengan kemampuan pasien menerima makanan. Contoh Menu
1. PAGI Bubur Sumsum

Orak-Arik Tahu Telur Rebus Setengah Matang


1. Pukul 10.00

Puding caramel atau es krim


1. Siang

Bubur Saring

orak-arik tahu

Sup Makaroni Jus Pepaya


1. Pukul 16.00

Puding
1. Sore : Bubur saring, ayam giling bumbu, tahu kukus, sup oyong.

BAB III PENUTUP

1. A. Kessimpulan

Pada diet pre operasi, Jika operasi Anda akan berada di bagian dari sistem pencernaan Anda, memiliki makanan dalam sistem Anda bisa mempersulit operasi dan menyebabkan infeksi atau menyebabkan operasi dibatalkan. Jika Anda memiliki makanan atau cairan di perut Anda selama operasi Anda, Anda bisa muntah sementara di bawah anestesi. Janganlah makan makanan berat selama 8 12 jam, dan makanlah salad atau sup unuk makanan terakhir sebelum operasi. Diet pasca bedah atau post operasi adalah makanan yang diberikan kepada pasien setelah menjalani pembedahan. Pengaturan makanan sesudah pembedahan tergantung pada macam pembedahan dan jenis penyakit penyerta. Waktu ketidakmampuan pasien setelah operasi atau pembedahan dapat diperpendek melalui pemberian zat gizi yang cukup. Hal yang juga harus diperhatikan dalam pemberian diet pasca operasi untuk mencapai hasil yang optimal adalah mengenai karakter individu pasien. Tujuan diet pascabedah adalah untuk mengupayakan agar status gizi pasien segera kembali normal untuk mempercepat proses penyembuhan dan meningkatkan daya tahan tubuh pasien, dengan cara sebagai berikut: Memberikan kebutuhan dasar (cairan, energi, protein) Menggantikan kehilangan protein, glikogen, zat besi, dan zat gizi lain Memperbaiki ketidakseimbangan elektrolit dan cairan

DAFTAR PUSTAKA http://www.detikhealth.com/read/2010/10/02/110327/1453718/763/makan-sebelum-operasidapat-mempercepat-masa-pemulihan http://www.smallcrab.com/makanan-dan-gizi/617-jenis-makanan-untuk-diet blog : windra_pasmr@yahoo.co.id http://nuy2008.blogspot.com/2008/12/diet-pasca-operasi_19.html http://cakmoki86.wordpress.com/2007/08/11/makan-bergizi-pasca-operasi/ http://tutorialkuliah.onsugar.com/Diet-Pasca-operasi-13748043 http://ritongadina.blogspot.com/