Anda di halaman 1dari 28

DISTILASI FRAKSIONASI

I. TUJUAN 1. Tujuan Instruksional Umum a. Dapat mengetahui prinsip-prinsip kesetimbangan pada suatu campuran b. Dapat melakukan pemisahan sebagian komponen dari suatu campuran dengan destilasi fraksionasi c. Dapat mengetahui teknik pengaturan dan penjagaan operasi 2. Tujuan Instruksional Khusus a. Dapat melakukan kalibrasi antara komposisi dan berat jenis b. Dapat melakukan destilasi dengan system refluks konstan pada suatu harga tertentu c. Dapat menghitung komposisi destilat dan komposisi bottom d. Dapat menghitung neraca massa dari proses destilasi fraksionasi e. Dapat menentukan jumlah plate pada proses destilasi fraksionasi secara teori dengan menggunakana metote Mc. Cabe-Thiele. II. PERINCIAN KERJA a. Pembauatan kurva kalibrasi antara komposisi (fraksi etanol) dan densitas campuran b. c. d. Penentuan komposisi dan jumlah umpan Pemeriksaan densitas umpan Operasi destilasi fraksionasi hingga tecapai kesetimbangan refluks total e. f. g. h. Pengaturan rasio refluks Proses destilasi fraksionasi Penentuan jumlah dan komposisi destilat dan residu Penentuan jumlah plate secara teotritis

III.

ALAT DAN BAHAN A. Alat yang digunakan Erlenmeyer 25 ml Gelas kimia 250 ml Pipet ukur 25 ml Piknometer 25 ml Gelas kimia 2000 ml Gelas kima 250 ml Alat Destilasi fraksionasi Bola isap Neraca analitik Baskom Labu semprot 1 buah 1 buah 10 buah 1 buah 2 buah 1 buah 1 buah 1 buah

B. Bahan yang digunakan Ethanol 96% Aquadest Tissu Alumunium foil

IV.

DASAR TEORI Distilasi merupakan metode yang digunakan untuk pemisahan komponen berdasarkan fase cair dan uap , di mana semua komponen yang ada di kedua fase . Pemisahan komponen dicapai melalui perbedaan titik didih antara spesies , namun karena konsentrasi akan mempengaruhi titik didih fasa cair , proses ini juga tergantung pada tekanan uap komponen . Kolom distilasi karena itu dirancang berdasarkan data

kesetimbangan uap -cair , dan salah satu metode yang paling umum digunakan untuk tujuan desain adalah metode grafik McCabe - Thiele . Metode ini didasarkan pada asumsi overflow equimolar , yang berarti

bahwa untuk setiap mol cairan yang menguap , satu mol uap mengembun . Asumsi ini juga menyiratkan bahwa komponen memiliki molar serupa memanaskan penguapan . Dengan grafik kurva kesetimbangan untuk campuran tersebut , metode McCabe - Thiele dapat diterapkan untuk menentukan pelat teoritis yang dibutuhkan untuk kolom . Setelah kurva kesetimbangan diperoleh , garis operasi yang mengidentifikasi hubungan keseimbangan massa antara fasa cair dan uap harus diplot . Ada dua jalur operasi , satu mewakili bagian kolom atas pakan , atau bagian memperkaya , dan satu mewakili bagian dari kolom bawah pakan , atau bagian stripping . Untuk mendapatkan tesis garis operasi , rasio refluks , atau jumlah produk atas dikembalikan ke kolom , harus diketahui . Nilai ini dapat diperoleh dengan menggunakan persamaan berikut
R L D

(1)

Dimana L adalah laju aliran refluks dan D adalah laju aliran distilat .

Menggunakan persamaan rasio refluks


menggunakan garis operasi diplot berikut

dapat dihitung dengan

y n 1

x R xn D R 1 R 1

(2)

Dimana yn +1 adalah komposisi uap memasuki tahap n , xn adalah

komposisi panggung n meninggalkan cair dan xD adalah komposisi distilat . Lihat Lampiran untuk perhitungan .

Diagram garis operasi dapat dilihat pada Gambar 1 . Seperti dapat dilihat dalam persamaan , garis akan memotong sumbu y di akan memiliki kemiringan .
R . R 1
xD dan R 1

Gambar 1 : Enriching Bagian Operasi Baris Diagram

Sebelum merencanakan garis operasi bagian pengupasan , q -line , atau garis menggambarkan kondisi umpan , dapat diplot . Q -line ditentukan dengan terlebih dahulu menghitung nilai q melalui penggunaan dari persamaan di bawah ini
q Hv HF Hv HL

(3)

Dimana Hv adalah entalpi pemberian pakan pada titik embun , HF

adalah entalpi umpan pada titik didih , dan HL adalah entalpi umpan pada

kondisi pintu masuk . Kuantitas ini dapat ditemukan melalui perhitungan


manual

atau

melalui

penggunaan

perangkat

lunak

ChemCad

Menggunakan perangkat lunak , data dapat diperoleh untuk jumlah panas yang dibutuhkan untuk menguapkan suatu etanol / air campuran pada kondisi umpan yang digunakan dalam percobaan. Nilai untuk q maka dapat diketahui dengan membagi total panas yang dibutuhkan untuk

menguapkan umpan dari kondisi pintu masuk oleh jumlah panas yang dibutuhkan untuk menguapkan umpan dari titik didihnya . Grafik ini dapat dilihat pada Lampiran. Setelah nilai q ditentukan , kemiringan q -line dapat ditentukan dengan menggunakan persamaan berikut :
slope q q 1

(4)

Hal ini dapat dilihat bahwa Pers . 3 nol jika umpan yang berada pada titik didihnya , dan kemiringan garis karena itu akan pergi ke infinity dan menjadi garis vertikal . Kemiringan q -line dapat diprediksi dengan cara yang sama untuk kondisi umpan lainnya . Untuk cairan di bawah titik didih , seperti dalam percobaan ini , diharapkan q akan lebih besar dari satu dan karena kemiringan garis akan lebih besar dari satu . Gambar 2 menunjukkan berbagai q - garis dan kondisi yang sesuai pakan mereka .

q = 0 (saturated vapour) q = 1 (saturated liquid) 0 < q < 1 (mix of liquid and vapour) q > 1 (subcooled liquid) q < 0 (superheated vapour)

Gambar 2 : Diagram q - baris untuk berbagai kondisi umpan Karena garis operasi bagian q -line diketahui , garis operasi bagian dapat diplot dengan menarik garis antara titik di mana q -line dan garis berpotongan keseimbangan dan titik xb , yang merupakan komposisi yang diinginkan pada bagian bawah .
Setelah semua yang diperoleh , jumlah tahap teoritis dapat ditentukan

dengan " stepping off ' grafik . Dimulai pada garis operasi di bagian titik xD , garis ditarik horizontal sampai kurva kesetimbangan tercapai . Pada titik ini , garis vertikal ditarik ke bawah sampai tiba di memperkaya garis operasi bagian lagi. Proses ini dilanjutkan sampai titik di mana memperkaya bagian dan stripping bagian garis operasi bergabung. Pada titik ini , garis-garis vertikal beralih dari garis memperkaya ke garis stripping . Selain itu, tahap di mana transisi ini berlangsung adalah tahap pakan yang optimal sesuai dengan metode ini . Sebuah contoh dari proses " loncatan off ' dapat dilihat pada Gambar 3 .

Gambar 3 : Contoh stepping off tahap dengan menggunakan metode McCabe - Thiele
Karena etanol adalah zat yang lebih stabil daripada air , diharapkan bahwa sejumlah kecil tahapan akan diperlukan untuk memisahkan

komponen-komponen ini . Selain itu, diketahui bahwa dengan refluk maksimum , di mana semua produk puncak terus dikembalikan ke kolom sebagai refluks , jumlah tahap yang diperlukan untuk mencapai kemurnian yang diinginkan adalah minimal . Oleh karena itu, diharapkan bahwa ketika menggunakan sejumlah tetap tahap , seperti kolom laboratorium , rasio refluks yang lebih tinggi akan menghasilkan kemurnian distilat yang lebih tinggi .

V.

PROSEDUR KERJA A. Membuat Kurva kalibrasi 1. Menimbang berat pikno kosong dan kemudian timbang juga pikno dengan aquadets dan pikno dengan etaanol (0%, 20%, 40%, 60%, 80%, 100%) untuk mengetahui berat dari masing-masing % etanol tersebut dan hitung density masing-masing % etanol tersebut. 2. Membuat data kalibras antara % volume dan density. 3. Mencari nilai dari etanol untuk residu, feed dan destilat dari data kalibrasi.

B. Pada Saat Operasi 1. Memastikan semua peralatan sudah terpasang dengan baik hingga dapat dioperasi. 2. Mengatur setting termometer sesuai dengan kondisi yang diinginkan, baik pada puncak maupun pada bawah

(temperatur pemanas) dan

jalankan air pendingin.

3. Menghidupkan power untuk pemanas (atur pada nilai tertentu). 4. Mengamati setiap saat semua kejadian selama destilasi dan catatlah semua data-data yang diperlukan kedalam tabel (format)

eksperimen yang tersedia. 5. Pada saat mencapai titik didih lakukan operasi dengan refluks total hingga mencapai kesetimbangan (kesetimbangan dapat dicapai apabila temperatur uap pada puncak sudah konstan atau tidak

terjadi perubahan temperatur sepanjang waktu). 6. Jika temperatur puncak sudah konstan maka mengatur refluks pada harga tertentu. 7. Mencatat perubahan temperatur bottom dan puncak selama operasi berjalan. 8. Bila destilasi telah dihentikan maka mengambil sampel destilat dan bottom untuk diukur densitynya dan catat jumlah kondensat (produk) yang didapat. 9. Bila operasi dilanjutkan dengan pengaturan refluks (refluks berubah) maka mengatur time refluks sehingga temperatur pada puncak selalu konstan. 10. Membuat kurva kesetimbangan etanol-air pada 1 atm dan mencantumkan nilai XF, XD,XB, dan YD serta mulai menghitung jumlah plate.

C. Penentuan Jumlah Plate Teoritis 1. Membuat kurva kesetimbangan berdasarkan data Ethanol-Air pada 1 atm. Data Kesetimbangan Ethanol-Air pada tekanan 1 atm

Temperatur (0C) 95,5 89,0 86,7 85,3 84,1 82,7 82,3 81,5 80,7 79,8 79,7 79,3 78,74 78,41 78,15

Fraksi Cair (X) 0,019 0,0721 0,0966 0,1238 0,1661 0,2337 0,2608 0,3273 0,3965 0,5029 0,5198 0,5732 0,6763 0,7472 0,8943

Fraksi Uap (Y) 0,1700 0,3891 0,4375 0,4704 0,5089 0,5445 0,5580 0,5826 0,6122 0,6564 0,6599 0,6841 0,7385 0,7815 0,8943

2. Menarik garis Operasi dari kedua ujung kurva kesetimbangan. 3. Menentukan letak XD, XB, dan XF pada sumbu X 4. Menentukan letak intercept,
XD RD 1

5. Menggambarkan garis q line (q = 1). 6. Membuat garis operasi atas dengan menarik garis dari intercept ke perpotongan XD, dengan garis operasi ini memotong garis q line.

7. Membuat garis operasi bawah dengan menarik garis dari XB hingga ke titik perpotongan antara garis operasi atas dengan q line. 8. Membuat plate-plate dengan cara menggambarkan jenjang-jenjang sikusiku antara garis operasi itu dengan kurva kesetimbangan dari XD hingga XB. dan jumlah plate yang terbentuk dihitung. VI. DATA PENGAMATAN A. Kalibrasi

a) Volume piknometer Berat piknometer kosong Berat piknometer + air T (suhu) pengukuran Density () air T 320C Density () etanol absolute Volume piknometer : 16.5883 gram : 41.9964 gram : 320C : 0,99576 g/ml : 0,77927 g/ml : 25 ml

b) Density campuran etanol-air

volume sampel (ml) etanol 0 10 20 30 40 50 air 50 40 30 20 10 0

bobot pikno + campuran (g) 42.0646 41.363 40.4854 39.4853 38.2208 36.5682

%volume

0 0.20 0.40 0.60 0.80 1.00

A. Feed Volume Umpan Berat pikno + umpan B. Destilat Volume Destilat Berat pikno + destilat Refluks Ratio C. Bottom Volume Bottom Berat pikno + bottom D. Temperatur a. Setelah refluks total TI1 = 84 oC TI2 = 77,8 oC TI3 = 75 oC TI4 = 73,2 oC TI5 = 26,5 oC TI6 = 30,9 oC = 4400 ml = 47,9052 gram = 540 ml = 43,393 gram = = 5000 ml = 47,5969 gram

b. Proses Destilasi TI1 = 86,6 oC TI2 = 77,6 oC TI3 = 75 oC TI4 = 73 oC TI5 = 30,5 oC TI6 = 34,6 oC

VII. PERHITUNGAN I. Perhitungan kalibrasi

Untuk campuran etanol-air (10 ml etanol dan 40 ml air) Densitas = =


= 0,9709 g/ml Tabel : hasil perhitungan densitas campuran etanol air

Volume Sampel (ml) Etanol


0 10 20 30 40 50

Bobot (g) Pikno + Campuran

Densitas Campuran (g/ml)

Air
50 40 30 20 10 0 42.0646 41.363 40.4854 39.4853 38.2208 36.5682 0.9984 0.9709 0.9365 0.8973 0.8477 0.7830

A. Penentuan fraksi volume, berat dan mol pada campuran etanol-air Penentuan Fraksi Volume etanol Data 2 Dik : Vet = 10 ml Vair = 40 ml Fraksi volume etanol
=

= = 0,2 (untuk data selanjutnya ada pada tabel)


No. Volume Sampel (ml) Etanol Air 0 10 20 30 40 50 50 40 30 20 10 0 Fraksi Volume

1 2 3 4 5 6

0 0.2 0.4 0.6 0.8 1

Penentuan Fraksi berat etanol Data 2 Dik : Vet = 10 ml

Vair = 40 ml Densitas air = 0,9984 g/ml

Densitas et = 0,7830 g/ml 1. Mencari berat etanol dan berat air

2. Mencari Fraksi Berat etanol Fraksi Berat = = = tabel) (untuk data selanjutnya ada pada

No.

Volume Sampel (ml) Etanol Air 0 10 20 30 40 50 50 40 30 20 10 0

Berat (g) Etanol 0 7.83025 15.6605 23.49075 31.321 39.15125 Air 49.92165 39.93732 29.95299 19.96866 9.98433 0

Fraksi Berat (%) 0 16.3924 34.33304 54.05216 75.82799 100

1 2 3 4 5 6

Penentuan Fraksi mol etanol Data 2 Dik : Berat etanol = 7,83025 g Berat air = 39,9373 g

Mr et = 46,06 g/mol Mr air= 18 g/mol 1. Mencari mol etanol dan mol air

2. Mencari fraksi mol etanol Fraksi mol


=

= 0,0711 (untuk data selanjutnya ada pada


tabel)

No.

Volume Sampel (ml) Etanol Air 0 10 20 30 40 50 50 40 30 20 10 0

Mol Etanol 0.170001 0.510003 0.850005 Air 0 2.773425 2.21874 1.10937 0 0.340002 1.664055 0.680004 0.554685

Fraksi Mol (%) 0 7.116765 16.96569 31.49387 55.07493 100

1 2 3 4 5 6

II. DESTILASI Penentuan Densitas a. Densitas Feed Berat pikno + umpan Berat pikno kosong = 47,5969 gram = 22,74 gram

Densitas Umpan = = = 0,9741 g/ml b. Densitas Destilat Berat pikno + destilat Densitas Destilat = = = 0,8094 g/ml c. Densitas bottom Berat pikno+bottom Densitas bottom = = = 0,9862 g/ml = 47,9052 g = 43,393 g

Data kalibrasi densitas etanol terhadap fraksi etanol


Densitas (g/ml) Feed Destilat Residu 0,9741 0,8094 0,9862 Fraksi volume 0,155 0,91 0.06 berat 0,13 0,88 0,05 mol 0.06 0.79 0.02

III. 1.

Penentuan Neraca Total dan Neraca Komponen Neraca Volume

Densitas (g/ml) Feed Destilat Residu 0.9741 0.8094 0.9862

volume 5000 560 4400

Fraksi volume 0.155 0.91 0.06

1.

Neraca Total F 5000 ml Loss total Loss total %loss total %loss total = D + W + Loss total = 560 ml + 4400 ml + loss = 5000 ml (560 ml + 4400) = 40 ml

=
= = 0,8 %

2.

Neraca komponen F.xf 5000 ml . 0,155 = D.Xd + W.Xw + loss volume etanol = 560 ml . 0,91 + 4400 ml . 0,06 +

loss volume etanol 775 ml Loss volume etanol = 509,06 ml + 264 ml + loss volume etanol = 775 ml (509,06 ml + 264 ml) = 1,94 ml. Jadi, persen kehilangan volume etanol adalah sebesar:

%loss etanol %loss etanol

=
= = 0,25 %

2. Neraca Massa
Berat feed = Volume x Densitas = 5000 ml x 0,9741 g/ml = 4870.5 gram Berat untuk destilat dan residu dapat dilihat pada tabel berikut:
Densitas (g/ml) Feed Destilat Residu 0.9741 0.8094 0.9862 berat 4870.5 453.264 4339.28 Fraksi berat 0.13 0.88 0.05

1.

Neraca Total F Loss total Loss total = D + W + Loss total = 4870.5 g (453.264 g + 4339,28 g) = 77,96 g

Jadi, persen kehilangan massa total adalah sebesar: %loss total

%loss total

= = 1,6 %

2.

Neraca komponen F.Xf 4870,5 g . 0,13 Loss et = D.Xd + W.Xw + loss etanol = 453,264 g . 0,88 + 4339,28 g . 0.05 + Loss et = F.Xf (D.Xd + W.Xw) = 633,165 g (398,8723 g + 216,964 g) = 17,3287 g Jadi, persen kehilangan massa etanol adalah sebesar: %loss et %loss et

=
= = 2,7 %

3. Neraca Mol
Mol feed = = = 247,4395 mol Untuk mol destilat dan residu dapat dilihat pada tabel berikut:
Densitas (g/ml) Feed Destilat Residu 0.9741 0.8094 0.9862 berat 4870.5 453.264 4339.28

mol
247,4395 11,2843 233,7822

Fraksi mol 0.06 0.79 0.02

1.

Neraca Total F = D + W + Loss total = 247,4395 mol (11,2843 mol + 233,7822 mol) = 2,373 mol

247,4395 mol = 11,2843 mol + 233,7822 mol Loss total Loss total %loss total %loss total

=
= = 0,96 %

2.

Neraca komponen F.Xf = D.Xd + W.Xw + loss etanol

247,4395 mol . 0,06 = 11,2843 ml . 0,79 + 233,7822 mol . 0.02 + loss etanol 14,846 mol Loss etanol Loss etanol = 8,9146 mol + 4,6756 mol + loss etanol = 14,846 mol (8,9146 mol + 4,6756 mol) = 1,2558 mol

Jadi, persen kehilangan mol etanol adalah sebesar: %loss et %loss et

=
= = 8,5 %

IV.

Menghitung Jumlah Plate secara Teori dengan metode Mc. Cabe-Thiele

Dik : a. Kurva kesetimbangan Etanol- Air b. Zf = 0,06 xD = 0,79 xW = 0,02 c. d. Intercept = Dari grafik tersebut diperoleh jumlah stage/plate secara teori yaitu sebanyak 10 stage, 9 stage untuk kolom dan 1 stage untuk reboiler. =3

VIII.

PEMBAHASAN Pada percobaan ini, dilakukan distilasi fraksionasi yakni distilasi bertingkat yang menggunakan kolom distilasi. Tujuan dari penggunaan kolom ini adalah untuk memisahkan uap campuran senyawa cair yang titik didihnya hampir sama/tidak begitu berbeda. Sebab dengan adanya penghalang dalam kolom fraksionasi menyebabkan uap yang titik didihnya sama akan sama-sama menguap atau senyawa yang titik didihnya rendah akan naik terus hingga akhirnya mengembun dan turun sebagai destilat, sedangkan senyawa yang titik didihnya lebih tinggi, jika belum mencapai harga titik didihnya maka senyawa tersebut akan menetes kembali ke dalam labu destilasi, yang akhirnya jika pemanasan dilanjutkan terus akan mencapai harga titik didihnya. Senyawa tersebut akan menguap, mengembun dan turun/menetes sebagai destilat. Karena etanol adalah zat yang lebih stabil daripada air, diharapkan bahwa sejumlah kecil tahapan akan diperlukan untuk memisahkan komponen-komponen ini. Selain itu, diketahui bahwa dengan refluk maksimum, di mana semua produk puncak terus dikembalikan ke kolom sebagai refluks, jumlah tahap yang diperlukan untuk mencapai kemurnian yang diinginkan adalah minimal. Oleh

karena itu, diharapkan bahwa ketika menggunakan sejumlah tetap tahap, seperti kolom laboratorium, rasio refluks yang lebih tinggi akan menghasilkan kemurnian distilat yang lebih tinggi. Dari percobaan, dipisahkan campuran yang terdiri dari air dan etanol. Titik didih air adalah 100 oC, sedangkan etanol memilki titik didih 78 oC. Pada saat campuran dipanaskan, suhu campuran akan meningkat dan akan ditunjukkan oleh termometer. Ketika temperatur berada di sekitar 78 oC, yakni titik didih etanol, temperatur tersebut dijaga agar tetap berada pada titik didih etanol. Hal ini menunjukkan bahwa pada temperatur 78 oC ini, tekanan uap etanol sama dengan tekanan atmosfer., sehingga etanol akan menguap sedangkan air akan tetap berada pada labu destilasi karena pada temperatur tersebut belum mencapai titik didih air. Akibatnya air akan tetap berada pada fasa cair dan tidak ikut menguap bersama etanol. Hal ini karena tekanan uap air belum mencapai tekanan atmosfer. Uap etanol akan bergerak ke atas dan melalui kondensor. Pada kondensor dialirkan air secara terus-menerus yang berfungsi sebagai pendingin, sehingga pada kondensor ini terjadi peristiwa kondensasi atau pengembunan dimana uap etanol didinginkan sehingga

mengembun dan menjadi cairan kembali. Etanol cair kemudian akan mengalir dari kondensor melalui adaptor, lalu ditampung pada erlenmeyer, dan disebut destilat. Pada percobaan ini, destilat yang diperoleh adalah 540 ml dari volume etanol awal dalam campuran 5000 ml. Sisa campuran dari proses ini disebut dengan residu yang diperoleh sebanyak 4400 ml. Dari hasil destilat diperoleh etanol dengan densitas 0,7844 g/ml. dan hasil ini mendekati 100 %. Hal ini menunjukkan bahwa destilasi fraksionasi menghasilkan kemurnian yang lebih tinggi. Rasio refluks lebih tinggi menghasilkan kemurnian yang tinggi pula.

Jumlah stage secara teoritis didapatkan adalah 10 yakni 9 stage untuk kolom dan 1 stage untuk reboiler. jumlah stage secara teoritis tersebut merupakan jumlah stage minimal yang dibutuhkan dalam suatu kolom destilasi fraksionasi. Semakin banyak stage maka semakin murni destilat yang dihasilkan jika rasio refluks juga diseimbangkan. Sehingga dengan jumlah stage yang banyak dan rasio refluks yang besar maka kemurnian komponen akan semakin tinggi. Persen kehilangan etanol berdasarkan perhitungan disebabkan kemungkinan menguapnya etanol atau tertumpah pada saat proses destilasi terjadi. Akan tetapi komposisi etanol yang terbanyak adalah pada destilat dibandingkan pada residu dan umpan. Keberhasilan suatu proses destilasi dipengaruhi oleh beberapa faktor. Salah satunya yaitu penempatan posisi termometer pada alat destilasi. Penempatan posisi yang salah dapat menyebabkan uap cairan misalnya etanol akan menempel pada termometer dan tidak melewati kondensor untuk melalui proses pengembunan, tetapi akan kembali pada labu destilasi yang berisi campuran cairan. Akibatnya, jumlah destilat yang diperoleh tidak maksimal. Selain itu, suhu pada termometer juga harus diperhatikan selama proses destilasi. Suhu termometer harus selalu dijaga agar tetap berada pada suhu titik didih cairan yang ingin dipisahkan yakni pada suhu titik didih yang lebih rendah yang akan diperoleh sebagai destilat.

IX.

KESIMPULAN Destilasi bertingkat merupakan proses pemurnian zat/senyawa cair dimana zat pencampurnya berupa senyawa cair yang titik didihnya rendah dan tidak berbeda jauh dengan titik didih senyawa yang akan dimurnikan.

Jumlah stage yg diperoleh yaitu 10 stage, 9 stage untuk kolom dan 1 stage untuk reboiler Hasilnya persen kehilangan saat proses destilasi : Ket Volume (ml) Feed Destilat Bottom
5000 560 4400 4870.5 247,4395 453.264 4339.28 11,2843 233,7822

Massa (g)

mol

fraksi volume berat mol


0,155 0,91 0.06 0,13 0,88 0,05 0.06 0.79 0.02

komposisi Volume ml total etanol 40 1,94 %

kehilangan / Loss Massa g 0,8 77,96 % 1,6 2,7 mol mol %

2,373 0,96 1,2558 8,5

0,25 17,3287

X.

DAFTAR PUSTAKA Buku penuntun praktikum Laboratorium Satuan Operasi II Teknik Kimia Politeknik Negeri Ujung Pandang Operasi teknik kimia jilid 1 Oleh: Warren L. McCabe, Julian C.Smith, dan Peter Harriot E. Jasjfi, Erlangga,1994. Geankoplis, Christie J., Transport Processes and Unit Operations, 3rd ed., Prentice Hall (1993). Perry, Robert H., and Don W. Green. Perrys Chemical Engineers Handbook 7th ed. New York: McGraw-Hill Inc., (1997) Introduction to Distillation. http://lorien.ncl.ac.uk/ming/distil/distildes.htm

Grafik
1. Fraksi Volume vs Densitas

fraksi volume vs densitas


1.05

0.95

Densitas

0.9

0.85

0.8

xW
0.75 0 0.1

Zf
0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8

Xd
0.9 1 1.1

Fraksi volume

2. Fraksi Berat vs Densitas

Fraksi berat vs densitas


1.05

0.95

DENSITAS
0.9 0.85 0.8 0.75 0 0.1 0.2 0.3 0.4

FRAKSI BERAT

0.5

0.6

0.7

0.8

0.9

1.1

3. Fraksi mol vs densitas

3. Fraksi mol vs densitas

fraksi mol vs densitas


1.05

0.95

DENSITAS

0.9

0.85

0.8

0.75 0 0.1 0.2 0.3 0.4

FRAKSI MOL

0.5

0.6

0.7

0.8

0.9

1.1

Kurva Kesetimbangan E
1.2

0.8

0.6

0.4

0.2

zF
0 0

xD

xW

0.1

0.2

0.3

0.4

0.5

0.6

0.7

0.8

0.9

1.1