Anda di halaman 1dari 9

Proses dan Dampak Six Sigma pada Produktivitas Organisasi

RENI ANDRIYASARI 060632 KELAS B

Latar Belakang
Six Sigma merupakan sebuah konsep yang berasal oleh Motorola Inc,Amerika Serikat di sekitar tahun 1985. Pada saat itu, mereka menghadapi ancaman kompetisi Jepang di industri elektronik dan diperlukan untuk meningkatkan kualitas

Tujuannya adalah dari 3,4 DPMO (3.4 cacat dari 1 juta produk )

Pengertian Six Sigma


Six Sigma adalah usaha perbaikan pendekatan yang berusaha untuk mencari dan menghilangkan penyebab kesalahan atau cacat dalam proses bisnis yang berfokus pada keluaran/ output yang penting bagi pelanggan.

Prinsip Dasar
Prinsip dasar dari Six Sigma adalah untuk meningkatkan kemampuan dengan ketat melalui penerapan alat dan teknik secara statistik. Umumnya berlaku untuk masalah produksi.

DMAIC
Tahapan Proses Perbaikan

a) b) c) d)

Mengukur, Menganalisis, Meningkatkan, Kontrol

Dalam Bisnis
Dalam dunia bisnis, Six Sigma didefinisikan sebagai usaha strategi bisnis yang digunakan untuk meningkatkan keuntungan, efektivitas dan efisiensi semua operasi untuk memenuhi kebutuhan dan harapan pelanggan

Pendekatan Six Sigma pertama kali diaplikasikan dalam industri manufaktur dan operasi. Lalu diperluas dengan cepat ke berbagai bidang fungsional seperti pemasaran, teknik, pembelian, pelayanan, dan administrasi.

Penerapan Six Sigma pada organisasi menggunakan proses. DFSS metodologi DFSS adalah metodologi sistematis memanfaatkan peralatan, pelatihan pengukuran dan memungkinkan organisasi untuk merancang produk dan proses yang memenuhi harapan pelanggan dan dapat diproduksi pada tingkat kualitas Six Sigma Tujuan DFSS adalah untuk mencapai minimum tingkat cacat, dan dampak positif memaksimalkan tahap pembangunan produk. Digunakan untuk mengembangkan produk dengan kriteria kemampuan, dan kinerja Six Sigma,