Anda di halaman 1dari 53

KARSINOMA HEPATOSELULER

DEVIA ARISTA SANI 406117092

ANATOMI HEPAR
Hepar merupakan kelenjar paling besar dari tubuh Pada orang dewasa dapat mencapai 1,5 kg atau 2-2,5 % dari berat tubuh; pada anak-anak relatif lebih besar, dapat mencapai 5% dari berat tubuh Terletak dibawah diaphragma pada region hypochondriaca kanan, bagian atas dari region epigastrica, dan dapat mencapai hypochondriaca kiri

Tiga fungsi utama hepar adalah :


Produksi dan sekresi empedu ke dalam saluran cerna Berperan pada metabolisme lemak, karbohidrat, dan protein Sebagai filter dari darah terhadap kuman maupun zat-zat toksik

DEFINISI
Karsinoma hepatoselular (hepatocellular carcinoma/HCC) merupakan tumor ganas hati primer yang berasal dari hepatosit

EPIDEMIOLOGI
HCC meliputi 5,6% dari seluruh kasus kanker pada manusia serta menempati peringkat kelima pada laki-laki dan kesembilan pada perempuan sebagai kanker tersering di dunia, dan urutan ketiga dari kanker sistem saluran cerna setelah kanker kolorektal dan kanker lambung

Tingkat kematian HCC juga sangat tinggi, di urutan kedua setelah kanker pancreas
Tingkat kekerapan tertinggi tercatat di Asia Timur dan Tenggara serta Afrika Tengah, sedangkan yang terendah di Eopa Utara; Amerika Tengah; Australia dan Selandia Baru

HCC jarang ditemukan pada usia muda, kecuali di wilayah yang endemik infeksi HBV serta banyak terjadi transmisi HBV perinatal. Umumnya di wilayah dengan kekerapan HCC tinggi, umur pasien HCC 10-20 tahun lebih muda daripada umur pasien HCC di wilayah dengan kekerapan HCC rendah

FAKTOR RESIKO
HBV HCV Sirosis Hati Aflaktosin Obesitas DM Alkohol Faktor resiko lain : Penyakit hati autoimun (hepatitis autoimun; PBC/sirosis bilier primer Penyakit hati metabolik (hemokromatosis genetik; def. antitrypsin-alfa; penyakit Wilson) Kontrasepsi oral Senyawa kimia (thorotrast; vinil klorida; nitrosamine; insektisida; organoklorin; asam tanik)

HBV
Karsinogenisitas HBV thdp hati mungkin terjadi mll : proses inflamasi kronik pan proliferasi hepatosit integrasi HBV DNA ke dlm DNA sel pejamu aktifitas protein spesifik-HBV berinteraksi dgn gen hati

HCV
Pada kelompok pasien penyakit hati akibat transfusi darah dengan anti-HCV positif, interval antara saat transfusi hingga terjadinya HCC dapat mencapai 29 tah Hepatokarsinogenesis akibat infeksi HCV diduga mll aktifitas nekroinflamasi kronik dan sirosis hati

Sirosis Hati
Prediktor utama hepatoma pada SH adalah jenis kelamin laki-laki, peningkatan kadar alfa feto protein (AFP) serum, beratnyapenyakit dan tingginya aktifitas proliferasi sel hati

Aflaktosin B1 (AFB1)
merupakan mikotoksin yangdiproduksi oleh jamur Aspergillus Metabolit AFB1 yaitu AFB 1-2-3-epoksid merupakan karsinogen utama dari kelompok aflatoksin yang mampu membentuk ikatan dengan DNA maupun RNA Salah satu mekanisme hepatokarsinogenesisnya kemampuan AFB 1 menginduksi mutasi pada kodon 249 dari gensupresor tumor p53

Obesitas
Merupakan faktor risiko utama untuk non-alcoholic fatty liver disease (NAFLD), khususnya non alcoholic steatohepatitis (NASH) sirosis hati HCC

DM
Merupakan faktor risiko baik untuk penyakit hati kronik maupun untuk HCC mll terjadinya perlemakan hati dan steatohepatitis non-alkoholik (NASH) DM dihubungkan dengan pan kadar insulin dan insulinlike growth factors (IGFs) faktor promotif potensial untuk kanker

Alkohol
Meskipun alkohol tidak memiliki kemampuan mutagenik, peminum berat alkohol (>50-70 g/hari dan berlangsung lama) berisiko untuk menderita HCC melalui sirosis hati alkoholik Efek hepatotoksikalkohol bersifat dose-dependent asupan sedikit alkohol tidak mkan risiko terjadinya HCC

PATOLOGI
Secara makroskopis biasanya tumor berwarna putih, padat, kadang nekrotik kehijauan atau hemoragik. Sering kali ditemukan thrombus tumor di dalam vena hepatica atau porta intraheptika

Pembagian atas tipe morfologisnya adalah :


Ekspansif dengan batas yang jelas Infiltratif, menyebar/ menjalar Multifokal

Tipe ekspansif lebih sering ditemukan pada hati non-sirotik

Menurut WHO secara histologic HCC dapat diklasifikasi berdasarkan organisasi struktural sel tumor sebagai berikut :
Trabekular (sinusoidal) Pseudoglandular (asiner) Kompak (padat) Sirosis

Karakteristik terpenting untuk memastikan HCC pada tumor yang diameternya < 1,5 cm adalah bahwa sebagian besar tumor terdiri atipia selular atau struktura Bila tumor ini berpoliferasi, berbagai variasi histologik beserta deferensiasinya dapat terlihat di dalam nodul yang sama Nodul kanker yang berdiameter < 1 cm seluruhnya terdiri dari jaringan kanker yang berdiferensiasi baik Bila diameter tumor antara 1 dan 3 cm, 40% dari nodulnya terdiri atas lebih dari 2 jaringan kanker dengan derajat diferensiasi yang berbeda-beda

Penyebaran
Metastasis intrahepatik dpt mll PD, saluran limfe atau infiltrasi langsung Metastasis ekstrahepatik dpt melibatkan v. hepatica, v. porta atau v. kava Dapat terjadi metastasis pada varises oesophagus dan di paru Metastasis sistemik seperti ke KGB di porta hepatis tidak jarang terjadi, dan dapat juga sampai di mediastinum Bila sampai di peritoneum, dapat menimbulkan asites hemoragik, yang berarti sudah memasuki stadium terminal

Manifestasi Klinis
Nyeri atau perasaan tak nyaman di kuadran kanan-atas abdomen Teraba pembengkakan lokal di hepar Penurunan berat badan dengan atau tanpa demam Malaise Anoreksia Kembung konstipasi atau diare Sesak napas Ikterus Hepatomegali dengan atau tanda bruit hepatik Splenomegali Asites Ikterus Atrofi otot

PATOGENESIS
Mekanisme karsinogenesis HCC belum sepenuhnya diketahui. Apapun agen penyebabnya, transformasi maligna hepatosit, dpt terjadi mll pean perputaran (turnover) sel hati yang diinduksi oleh cedera (injury) dan regenerasi kronik dlm bentuk inflamasi dan kerusakan oksidatif DNA Hal ini dapat menimbulkan perubahan genetik seperti perubahan kromosom, aktivasi onkogen selular atau inaktivasi gen supresor tumor, yang mungkin bersama dengan kurang baiknya penanganan DNA missmatch, aktivasi telomerase, serta induksi faktor-faktor pertumbuhan dan angiogenik

Hepatitis virus kronis, alkohol dan penyakit metabolik seperti hemokromatosis dan defisiensi antitripsin-alfa 1, mungkin menjalankan peranannya terutama melalui jalur ini (cedera kronik, regenerasi, dan sirosis

Aflatoksin dapat menginduksi mutasi pada gen supersor tumor p53 dan ini menunjukan bahwa faktor lingkungan juga berperan pada tingkat molecular untuk berlangsungnya proses hepato karsinogenesis

Kriteria diagnosis HCC menurut PPHI (Perhimpunan Penelitian Hati Indonesia) :


1. 2. 3. Hati membesar berbenjol-benjol dengan atau tanpa disertai bising arteri AFP meningkat > 500 mg/ml Ultrasonografi (USG), nuclear medicine, computed tomography scan (CTscan), magnetic resonance imaging (MRI), angiography, ataupun positron

emission tomography (PET) menunjukkan HCC


4. 5. Peritoneoscopy dan biospi menunjukkan adanya HCC Hasil biopsi atau aspirasi jarum halus menunjukkan HCC

Diagnosis HCC didapatkan bila ada dua atau lebih dari lima kriteria atau hanya satu yaitu kriteria empat atau lima

GAMBARAN RADIOLOGI
Ultrasonografi (USG)
Hepatomegali, permukaan yang bergelombang dan lesi-lesi fokal intrahepatik dengan struktur eko yang berbeda dengan parenkim hati normal Biasanya menunjukkan struktur eko yang lebih tinggi disertai dengan nekrosis sentral berupa gambaran hipoekoik sampai anekoik akibat adanya nekrosis, tepinya ireguler

USG Karsinoma Hepatoseluler

CT-scan Karsinoma Hepatoseluler

MRI
Karsinoma mempunyai waktu T1 dan T2 lebih panjang Dengan penggunaan tepat dapat diketahui antara jaringan yang sehat dengan yang rusak. Struktur karsinoma dapat digambarkan Menurut Moss, metastasis dapat diketahui pada gambar T2, sedangakan menurut Kuni Ohtomo dkk, dengan perbedaan waktu T2 dapat dibedakan antara tumor ganas hati dengan hemangioma di hati

MRI of a liver with hepatocellular carcinoma

Angiografi
Pada setiap pasien yang akan menjalani operasi reseksi hati harus dilakukan pemeriksaan angiografi Dengan angiografi ini dapat dilihat berapa luas kanker yang sebenarnya HCC yg kita lihat dengan USG yang diperkirakan kecil sesuai dengan ukuran pada USG bisa saja ukuran sebenarnya dua atau tiga kali lebih besar

Kriteria Diagnostik HCC Menurut Barcelona EASL Conference


Kriteria sito-histologis Kriteria non-invasif (khusus untuk pasien sirosis hati) : Kriteria diagnostik : koinsidensi 2 cara imaging (USG/CT-spiral/MRI/angiografi) Lesi fokal > 2 cm dengan hipervaskularisasi arterial

Kriteria kombinasi : suatu cara imaging dengan kadar AFP serum :


Lesi fokal > 2 cm dnegan hipervaskulrisasi arterial Kadar AFP serum 400 mg/ml

STAGING HCC
Tumor-Node-Metastase (TNM) Staging System
Okuda Staging System Cancer of the Liver Italian Program (CLIP) Scoring System Chinese University Prognostic Index (CUPI) Barcelona Clinic Liver Cancer (BCLC) Staging System

The Okuda classification system

The CLIP classification

Child-Turcotte-Pugh classification system

China classification system

The BCLC classification

TERAPI
Reseksi hepatik Transplantasi hati Ablasi tumor perkutan Terapi paliatif : TACE/TAE

RESEKSI HEPATIK
Indikasi : Pasien non-sirosis yang biasanya mempunyai fungsi hati normal pilihan utama Pasien sirosis
Diperlukan kriteria seleksi ok. operasi dapat memicu timbulnya gagal hati m mortalitas Parameter : skor Child-Pugh dan derajat hipertensi portal atau kadar bilirubin serum dan derajat hipertensi portal saja Pasien dg bilirubin normal tanpa hipertensi portal yg bermakna, harapan hidup 5 tahunnya dapat mencapai 70%

Kontraindikasi :
adanya metastasis ekstrahepatik HCC difus atau multifokal sirosis stadium lanjut
penyakit penyerta yang dapat mempengaruhi ketahanan pasien menjalani operasi

TRANSPLANTASI HATI
Bagi pasien HCC dan sirosis hati, transplantasi hati memberikan kemungkinan untuk menyingkirkan tumor dan menggantikan parenkim hati yang mengalami disfungsi

ABLASI TUMOR PERKUTAN


Injeksi etanol perkutan (PEI) Merupakan teknik terpilih untuk tumor kecil serta efikasinya tinggi, efek sampingnya rendah serta relatif murah. Dasar kerjanya: menimbulkan dehidrasi, nekrosis, oklusi vascular dan fibrosis Untuk tumor kecil ( < 5 cm) pd pasien sirosis Child-Pugh A, kesintasan 5 tahun dapat mencapai 50% PEI bermanfaat untuk pasien dengan tumor kecil, namun resektibilitasnya terbatas karena adanya sirosis hati nonChild A

Radiofrequency ablation (RFA) menunjukkan angka keberhasilan sangat tinggi daripada PEI dan efikasinya tertinggi untuk tumor > 3 cm tidak berpengaruh terhadap harapan hidup pasien RFA lebih mahal dan efek sampingnya lebih banyak dibandingkan dengan PEI

TERAPI PALIATIF
TAE/TACE (transarterial embolization/chemo embolization) TACE dengan frekuensi 3-4 kali setahun dianjurkan pada pasien yang fungsi hatinya cukup baik (Child-Pugh A) serta tumor multinodular asimtomatik tanpa invasi vaskuler atau penyebaran ekstrahepatik, yang tidak dapat diterapi secara radikal Sebaliknya bagi pasien yang dalam keadaan gagal hati (Child-Pugh B-C), serangan iskemik akibat terapi ini dapat mengakibatkan efek samping yang berat

Mayoritas suplai pembuluh darah HCC berasal dari arteri hepatika Penyuntikan ke arteri hepatika suatu bahan kemoterapi dengan atau tanpa lipiodol atau bahan procoagulant. Lipiodol suatu zat kontras yang meningkatkan retensi obat kemoterapi intratumoral Kontraindikasi: trombosis vena porta, ensefalopati, obstruksi saluran empedu

TAE/TACE

KOMPLIKASI
Enselopati hepatikum Rupture tumor spontan Hematemesis melena Kegagalan hati

DIAGNOSIS BANDING
Abses hati

Prognosis
Prognosis tergantung atas stadium penyakit dan penyebaran pertumbuhan tumor

Anda mungkin juga menyukai