Anda di halaman 1dari 16

KELISTRIKAN DAN KEMAGNETAN DALAM TUBUH

Pertemuan ke-5

SISTEM SYARAF

. a. Sistem Saraf Pusat : Terdiri dari otak, medulla spinalis dan saraf perifer. Saraf perifer : - Afferen : mengirim informasi ke otak / medula spinalis - Eferen : dari otak atau medula spinalis ke otot dan kelenjar b. Sistem Saraf Otonom : Mengatur organ dalam tubuh seperti jantung, usus dan kelenjar secara tidak sadar.

KONSENTRASI ION DI DALAM DAN DILUAR SEL.


membran Di luar sel Na+ Di dalam sel

Kons ion (+) K+

Kons ion (-) ACl-

KELISTRIKAN SARAF
Kecepatan impuls serat syaraf : serat syarat berdiameter besar

kemampuan menghantarkan impuls lebih cepat dari yang berdiameter kecil Serat syarat ada 2 type : 1. Bermyelin :
banyak terdpt pd manusia. suatu insulator yang baik kemampuan mengaliri listrik sangat rendah. Aliran sinyal dapat meloncat dari satu simpul ke simpul yang lain. 2. Tanpa myelin :

- Akson tanpa myelin diameter 1 mm kecepetan 20 -50 m/s.


- Akson bermyelin diameter 1 m kecepatan 100 m/s.

Dalam keadaan normal Na + diluar sel > Na + di dalam sel


Diukur dgn Galvanometer -90 mVolt Polarisasi Bagaimana agar ion Na+ tersebut masuk ?? Ada rangsangan listrik, mekanik atau kimia
Na+ ++++++++++++ Membran sel -----------------

Proses kelistrikan syaraf.


mV +40 A B A : Periode refrakter Absolut B : Periode refrakter relatif

0 Repolarisasi Depolarisasi
(potensial aksi )

-90

Nilai ambang rangsangan

KELISTRIKAN PADA SINAPSIS DAN NEUROMYAL JUNCTION.


Sinapsis : Hubungan antara 2 buah syaraf. Neuromyal Junction : Berakhirnya saraf pada sel otot. Memiliki kemampuan meneruskan gelombang depolarisasi dengan cara lompat dari satu sel ke sel yang lain. Pada saat depolarisasi, zat kimia pada otot bergetar/trigger Kontraksi otot, repolarisasi Relaksasi otot.

KELISTRIKAN OTOT JANTUNG

Otot Jantung (miokardium) berbeda dengan syaraf dan otot bergaris.

Ion Na+ mudah bocor sehingga setelah repolarisasi,ion Na+ akan masuk kembali ke sel Depolarisasi spontan.

(nilai

ambang

dan

potensial

aksi

tanpa

memerlukan rangsangan dari luar).

Sel otot jantung akan mencapai nilai ambang dan potensial aksi pada kecepatan yang teratur Natural Rate/kecepatan dasar membran sel.

+40

Nilai ambang
-90

Untuk menentukan natural rate dihitung dari mulai depolarisasi spontan sampai nilai ambang setelah repolarisasi. Yang mempengaruhi :

1. Potensial membran istirahat. 2. Tingkat dari nilai ambang. 3. Slope dari depolarisasi spontan terhadap nilai ambang. Ada sekumpulan sel utama yang secara spontan menghasilkan potensial aksi yang akan dengan cepat mendepolarisasi sel otot miokardium yang sedang

mengalami istirahat Pace Maker / perintis jantung.

ELEKTRODA

Untuk mengukur potensial aksi dengan memindahkan transmisi ion ke penyalur elektron Bahan yang dipakai perak dan tembaga
Bahan elektroda : 1. Dapat disterilkan. 2. Tidak mengandung racun. Biasanya Perak ( Ag ) ditutupi lapisan tipis perak Chlorida ( AgCl ).

Perbedaan potensial sebesar 0,80 0,34 = 0,46 V, dijumpai apabila kedua elektroda disambungkan pada kedua tangan penderita.

Macam Elektroda
1. Elektroda jarum ( Mikro elektroda ) Untuk mengukur aktivitas motor unit tunggal.

2. Elektroda mikropipet.
Dibuat dari gelas dgn diameter 0.5 m. Untuk mengukur potensial biolistrik di dekat/dalam sebuah sel. Dapat menyalurkan elektroda dalam sebuah sel. Tahanan 10 M.
0,5 m

3. Elektroda permukaan kulit.


Terbuat dari metal/logam yang tahan karat,misal perak,nikel atau alloy.
1.

Bentuk plat. Dipakai untuk mengukur potensial listrik permukaan tubuh EKG, EEG, dan EMG. Dipakai tahun 1917 didaerah yg dipasangkan elektroda digosok dgn saline solution (air garam fisiologi). Diganti dgn Jelly atau pasta (elektrolit).

2. Bentuk suction cup. Dipakai waktu melakukan EKG. 3. Bentuk floating.


Type elektroda ngambang,agar mencegah kontak langsung antara logam dengan kulit.

4. Bentuk Ear Clip.


Suatu elektroda sbg referensi pada EEG dan EKG. 5. Bentuk batang. Suatu elektroda sbg referensi pada EEG dan EKG.

Soal ada 5 buah Uraian dan aplikasi Tidak ada hitungan 1. Kaitannya dengan kseimbangan. 2. Kaitannya dengan Hukum Poiseuille 3. Kaitannya dengan sterilisasi 4. Kaitannya dengan proses kelistrikan 5. Kaitannya dengan elektroda.