Anda di halaman 1dari 85

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KECEMASAN PADA ANAK SEKOLAH YANG DIRAWAT DI INSTALASI KESEHATAN ANAK (INSKA) RSUP Dr.

SARDJITO YOGYAKARTA

Skripsi
Untuk memenuhi sebagian syarat memperoleh gelar Sarjana Keperawatan Universitas Gadjah Mada

Oleh: Eka Isranil Laily 01/144700/KU/09870

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS GADJAH MADA Y O G Y A K A R T A 2006

KATA PENGANTAR

Sujud syukur ke Hadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan hidayahNya sehingga penulis dapat menghasilkan karya tulis ilmiah tepat pada waktunya. Karya tulis ini merupakan sebagian dari syarat untuk memperoleh derajat sarjana Keperawatan di Universitas Gajah Mada. Karya tulis ini berjudul Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kecemasan Pada Anak Sekolah yang Dirawat Di Instalasi Kesehatan Anak (INSKA) RSUP Dr.Sardjito Yogyakarta Karya tulis ini dapat selesai tidak lepas dari bantuan dan dukungan berbagai pihak, Untuk itu penulis pada kesempatan kali ini mengucapkan banyak terima kasih kepada : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Prof. Dr. dr. Hardyanto Soebono, Sp. K (k) selaku Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Dr. Iwan Dwiprahasto,M.Med.Sc.,PhD Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Fakultas Kedokteran Universitas Gajah Mada Yogyakarta. Lely Lusmilasari,S.Kep.,M.Kes Selaku Ketua Program Studi Ilmu Keparawatan Fakultas Kedokteran Universitas Gajah Mada Yogyakarta. Direktur beserta staf RSUP Dr.Sardjito Yogyakarta yang telah memberikan ijin tempat untuk melakukan penelitian. Ibu Sri Hartini,S.Kep.,Ns.,M.Kes selaku pembimbing satu yang telah menyempatkan waktu untuk memberikan bimbingan dan berbagai ilmu. Ibu Sri Warsini,S.Kep.,Ns. selaku pembimbing dua yang telah menyempatkan waktu untuk memberikan bimbingan dan berbagai ilmu. Ibu Fitri H.Susanto,S.Kp.,M.Kes selaku Penguji yang memberikan masukan demi perbaikan hasil penelitian ini.

iii

Skripsi ini kupersembahkan untuk : Ibunda tercinta terima kasih atas doa dan segala pengertian yang diberikan semoga Allah SWT selalu memberi perlindungan dan melimpahkan rahmat dan rido-Nya selaluAmin Buat Ayahanda tercinta (almarhum) doaku tak henti-hentinya untuk beliau, semoga dilapangkan jalannya dan diterima disisi Allah SWT. Buat Adik-adikku Indra Gunawan dan Reza Fahlevi, terimakasih atas doa dan dukungannya. Buat Omku Nazri Kamal, terima kasih atas bantuan baik berupa doa dan material semoga Allah SWT membalas kebaikanAmin Buat Ateh, Uncu, Wak Minah, Bang heru, Mak Heru, dan Kak Vina terimakasih atas dukungannya selama ini. Buat teman-temanku kost di B45 Sendowo.terima kasih atas segala bantuannya.

iv

DAFTAR ISI Halaman Judul.......................................................................................................... i Lembar Persetujuan................................................................................................. ii Kata Pengantar ....................................................................................................... iii Halaman Pengesahan ............................................................................................. iv Daftar Isi ................................................................................................................. v Daftar tabel............................................................................................................ vii Daftar lampiran .................................................................................................... viii Intisari .................................................................................................................... ix BAB I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang ............................................................................................. 1 B. Rumusan Masalah ........................................................................................ 4 C. Tujuan Penelitian.......................................................................................... 5 D. Manfaat Penelitian ....................................................................................... 5 E. Keaslian Penelitian ....................................................................................... 6 BAB II. TINAJAUAN PUSTAKA] A. Anak Usia Sekolah 1. Definisi...................................................................................................... 9 2. Perkembangan pada anak usia sekolah ..................................................... 9 3. Aspek perkembangan pada anak usia sekolah ........................................ 10 B. Rawat Inap/Hospitalisasi 1. Definisi.................................................................................................... 13 2. Hospitalisasi pada anak usia sekolah ...................................................... 13 C. Kecemasan 1. Definisi.................................................................................................... 15 2. Macam-macam kecemasan ..................................................................... 16 3. Faktor predisposisi dan faktor prespitasi ................................................ 17

4. Respon kecemasan .................................................................................. 19 5. Tingkat kecemasan.................................................................................. 20 6. Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat kecemasan pada anak usia sekolah yang dirawat di rumah sakit ............................. 21 D. Landasan Teori........................................................................................... 23 E. Kerangka Konsep........................................................................................ 25 F. Hipotesis ..................................................................................................... 26 BAB III. METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian ................................................................. 27 B. Tempat Penelitian....................................................................................... 27 C. Populasi dan Sampel Penelitian.................................................................. 27 D. Variabel Penelitian ..................................................................................... 29 E. Definisi Operasional ................................................................................... 29 F. Instrumen Penelitian 1. Kuesioner Penelitian ............................................................................... 32 2. Kuesioner faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan ...................... 33 G. Validasi dan Reliabilitas ............................................................................ 35 H. Teknik Pengumpulan Data ......................................................................... 37 I. Analisis Data................................................................................................ 37 J. Jalannya Penelitian ...................................................................................... 39 BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian ........................................................................................... 42 B. Pembahasan ................................................................................................. 47 BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ............................................................................................... 53 B. Saran.......................................................................................................... 53 DAFTAR PUSTAKA vi

DAFTAR TABEL Tabel 1 : Distribusi skala kecemasan .................................................................... 33 Tabel 2 : Distribusi faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan ...................... 35 Tabel 3 : Karakteristik responden berdasarkan usia dan jenis kelamin ................ 42 Tabel 4 : Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah ................................................................................................... 43 Tabel 5 : Distribusi frekuensi faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan dengan tingkat kecemasan anak usia sekolah...................... 44 Tabel 5 : Hasil analisis regresi berganda faktor-faktor yang yang mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah....................... 45

vii

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 : Formulir informed consent Lampiran 2 : Kuesioner skala kecemasan dan faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan Lampiran 3 : Uji validitas Lampiran 4 : Uji regresi berganda

viii

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KECEMASAN PADA ANAK SEKOLAH YANG DIRAWAT DI INSTALASI KESEHATAN ANAK (INSKA) RSUP Dr. SARDJITO YOGYAKARTA Eka Isranil Laily1, Sri Hartini2, Sri Warsini3 INTISARI Latar belakang: Anak adalah potensi dan penerus cita-cita bangsa yang dasarnya telah diletakkan oleh generasi sebelumnya. Jika anak diasuh dengan baik maka anak akan tumbuh dan berkembang dengan baik pula sesuai dengan keinginan dan harapan. Pada anak usia sekolah, kecemasan paling besar yang dialami adalah ketika pertama kali mereka masuk sekolah dan kondisi sakit yang dialami anak. Apabila anak mengalami kecemasan tinggi saat dirawat di rumah sakit maka besar sekali kemungkinan anak akan mengalami disfungsi perkembangan. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah yang dirawat di INSKA RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta. Metode:Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif analitik dengan menggunakan metode kuantitatif dengan rancangan cross sectional (potong lintang). Sampel yang diambil adalah 30 orang anak usia sekolah (6-12 tahun) yang dirawat di INSKA RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta dengan teknik porposive sampling. Penelitian ini dilaksanakan pada minggu kedua bulan Juni 2006. Alat ukur yang digunakan adalah kuesioner yang diisi oleh anak usia sekolah. Hasil: Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan ketika anak berada di rumah sakit adalah faktor perpisahan dengan orang tua, lingkungan asing, tingkat ketergantungan, takut terhadap cedera tubuh, dan pembatasan aktivitas Faktor faktor tersebut mempunyai kontribusi sebesar 71,9% terhadap kecemasan anak. Faktor yang paling mempengaruhi kecemasan anak yang dirawat di rumah sakit adalah faktor perpisahan dengan orang tua.. Kesimpulan : Hasil dari penelitian ini didapatkan sebagian besar anak mengalami kecemasan ringan sebanyak (46,7%). Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan anak usia sekolah seperti perpisahan dengan orang tua, tingginya tingkat ketergantungan terhadap orang lain, dan takut terhadap cedera tubuh memiliki nilai yang signifikan. Kata kunci :kecemasan, anak

ix

FACTORS WHICH INFLUENCE ANXIETY IN CHILDREN WHO ARE HOSPITALIZED AT CHILD HEALTH INSTALATION (INSKA) RSUP Dr, SARDJITO YOGYAKARTA. Eka Isranil Laily1, Sri Hartini 2, Sri Warsini 3 ABSTRACT Background: children are potential and that continue purpose of nation which the basic has been placed by the generation before. If child is brough up well, so child will grow up and develop well too appropriate with willingness and hope, in child age school, the bigesst anxiety happened is whwn for the first time they go to school and sick condition which accured to child. If chid experiences vig anxiety whwn bwe hospitalized at hospital, so there is large possibility tah child will experinnce development disfuntion. Objective: The objective of the study is to notice factors which influence anxiety in children aged school who are hospitalized at child health installation RSUP Dr. srdjito Yogyakarta. Method : this research is descripton analytic research by using quantitative method and cross sectional design. Sample which are taken is 30 children age school (6-12 years) who are hospitalized at child health Instalation RSUP Dr. Sardjito Yogayakarta by using purposive samling technique. This research is done on second week of June 2006. Instrument used is questioner which is filled up by child age school. Result : Factors which influence anxiety when child stay at hospital are being separated from parent factor, strange surroundings, level of depending, afraid of body injury, and activity limitation. Those factors have contribution as 71,9%, to child anxiety. Factors which influence child worry to children who are hospitalized at hospital most is being separated from parent factor. Conclusion: Result of this research is showed that mostly child experiences mid anxiety as 46,7%. Significant factor which influence child anxiety is separated from parent, level of depending, afraid of body injury significantly. Password: Anxiety, child

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Anak adalah potensi dan penerus cita-cita bangsa yang dasarnya telah diletakkan oleh generasi sebelumnya. Jika anak diasuh dengan baik maka anak akan tumbuh dan berkembang dengan baik pula sesuai dengan keinginan dan harapan, akan tetapi bila anak tidak diasuh dengan baik maka anak tidak akan tumbuh dan berkembang sebagaimana semestinya (Suherman, 2000). Masa usia sekolah atau yang disebut dengan periode pertengahan pada anakanak merupakan masa dimana perkembangan biologis berjalan dengan tenang. Anak tumbuh dengan terus-menerus. Perkembangan kecerdasan pada periode ini amat jelas. Anak banyak menyerap ilmu dan cakrawala dunianya semakin luas. Perubahan yang terjadi pada anak usia sekolah adalah perubahan fisik, emosi dan sosial. Perubahan fisik yang terjadi berupa penambahan berat badan dan peningkatan tinggi badan. Penambahan berat badan pada anak-anak kira-kira 3,2 kg pertahun dan tinggi badan anak-anak mencapai 5-6 cm pertahun. Rata-rata anak perempuan mempunyai berat badan yang lebih dibanding anak laki-laki (Kozier, 1995). Perubahan sosial terjadi ketika anak mulai sekolah. Hubungan anak beralih dari hubungan dengan orang dewasa menjadi hubungan dengan anak-anak sebaya lainnya. Anak belajar bersaing dan bekerjasama. Anak belajar menerima atau menolak standar perilaku dan anak akan mengalihkan hubungan serta mengikuti

xi

kelompok atau gang. Perubahan emosi dapat terjadi pada anak-anak seperti timbulnya perasaan takut, ingin tahu, cemburu dan iri hati. Ketika anak sakit anak akan cenderung cepat marah dan rewel, dan keadaan tersebut sulit untuk dihadapi (Hurlock, 1994). Perkembangan kognitif, psikososial, interpersonal, psikoseksual, moral, dan spiritual sudah mulai menunjukkan kematangan pada masa ini. Secara khusus perkembangan pada masa ini anak banyak mengembangkan kemampuan interaksi sosial. Anak belajar tentang nilai moral dan budaya dari lingkungan keluarganya dan mulai mencoba mengambil bagian dari kelompok untuk berperan. Pada tahap ini terjadi perkembangan konsep diri, keterampilan membaca, menulis serta berhitung dan belajar menghargai sekolah (Steven, 1999). Mc Certhy dan Kozak (1985) menyatakan hampir empat juta anak dalam satu tahun mengalami hospitalisasi (Lawrence J cit Hikmawati, 2000). Rata-rata anak mendapatkan perawatan selama enam hari (Speirs, 1981). Ketika anak sakit dan harus dirawat di rumah sakit, anak mengalami masa yang sulit karena tidak dapat melakukan kebiasaannya bermain dengan teman-temannya. Menurut Supartini (2004) perawatan anak di rumah sakit merupakan pengalaman yang penuh dengan stres, baik bagi anak maupun orang tua. Lingkungan rumah sakit itu sendiri merupakan merupakan penyebab stres dan kecemasan pada anak. Pada anak yang di rawat akan muncul tantangan-tantangan yang harus dihadapinya seperti mengatasi suatu perpisahan, penyesuaian dengan lingkungan yang asing baginya, penyesuaian dengan banyak orang yang mengurusinya, dan kerapkali harus berhubungan dan bergaul dengan anak-anak yang sakit serta

xii

pengalaman mengikuti terapi yang menyakitkan. Perasaan-perasaan dan ketakutan yang amat kuat serta mendalam akan dialami anak ketika harus berpisah dari orangtuanya, hal ini akan dirasakannya sebagai kehilangan rasa cinta dan kasih sayang atau perasaan diabaikan atau ditinggalkan (Wong cit Herliana, 2001). Pada anak usia sekolah, kecemasan paling besar yang dialami adalah ketika pertama kali mereka masuk sekolah dan kondisi sakit yang dialami anak. Apabila anak mengalami kecemasan tinggi saat dirawat di rumah sakit maka besar sekali kemungkinan anak akan mengalami disfungsi perkembangan. Anak akan mengalami gangguan seperti gangguan-gangguan somatik, emosional dan psikomotor. Prevelensi disfungsi perkembangan yang terdapat pada anak sekolah berkisar antara 1-30 % yang kesemuanya bergantung pada batasan-batasan serta kriteria diagnostik yang dipergunakan (Nelson, 1988). Anak usia sekolah, menerima keadaan masuk rumah sakit dengan sedikit ketakutan dan bahkan bebeberapa diantaranya akan menolak masuk rumah sakit dan secara terbuka meronta tidak mau dirawat. Anak akan mengalami kecemasan yang berlebihan. Mereka mungkin akan mengalami perasaan malu, gemetaran, sering menangis, imsomnia dan lain-lain (Sacharin, 1996). Dengan memahami permasalahan berdasarkan penelusuran literatur dan berdasarkan hasil studi pendahuluan yang dilakukan peneliti pada tanggal 28 Desember 2005 melalui wawancara dengan beberapa orangtua pasien didapatkan hasil bahwa anak sekolah yang baru pertama kali dirawat di rumah sakit menolak dirawat di rumah sakit dan juga menolak tindakan yang dilakukan oleh petugas kesehatan rumah sakit, sedangkan anak yang telah dirawat lebih dari satu kali

xiii

sudah dapat beradaptasi dengan lingkungan rumah sakit dan sudah dapat bekerjasama saat dilakukan tindakan. Selain dari itu peneliti melakukan pengamatan terhadap 10 orang anak usia sekolah yang mengalami kecemasan, yaitu sebagian anak tersebut kelihatan ketakutan dan menangis ketika perawat memasuki ruangan tempat mereka dirawat sambil membawa alat-alat pengobatan dan juga menolak bekerjasama dalam prosedur pengobatan. Selain itu dari hasil pengamatan, sebagian besar anak menolak ketika anak akan dibantu kebutuhannnya oleh perawat, biasanya yang memenuhi kebutuhan anak adalah orang tua yang menemani saat anak dirawat. Selain itu juga dari pengamatan tersebut didapatkan bahwa sebagian besar anak masih bisa melakukan aktivitasnya namun mereka selalu dibantu oleh orang tuanya dalam memenuhi kebutuhannya, orang tua biasanya melarang anak untuk melakukan aktivitas yang menurut mereka berlebihan, sehingga mereka merasa tidak mampu melakukan aktivitasnya sendiri.

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah diatas, maka peneliti ingin meneliti Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah yang dirawat di bangsal perawatan anak RS Dr. Sardjito Yogyakarta?

xiv

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui faktor-faktor yang

mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah yang dirawat di bangsal perawatan anak RS Dr. Sardjito Yogyakarta. 2. Tujuan Khusus Untuk mengetahui faktor dominan terhadap kecemasan anak seperti perpisahan dengan orang tua, lingkungan asing, pembatasan aktivitas, tingkat ketergantungan dan takut terhadap cedera tubuh

D. Manfaat Penelitian 1. Keluarga pasien Sebagai pendorong bagi keluarga untuk memberikan dukungan yang efektif dan seoptimal mungkin bagi klien yang dirawat dirumah sakit guna mencegah kecemasan klien yang maladaptif 2. Bagi tenaga kesehatan Mengoptimalkan peran perawat sebagai pemberi asuhan keperawatan yang profesional dalam rangka mempercepat proses penyembuhan 3. Bagi institusi atau rumah sakit Dapat dipakai sebagai masukan untuk meningkatkan pelayanan di ruang anak 4. Bagi peneliti Dapat meningkatkan wawasan peneliti mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak khususnya anak usia sekolah yang

xv

dirawat di rumah sakit sehingga menjadi bekal bagi peneliti dalam menerapkan asuhan keperawatan pada anak di lahan praktek 5. Bagi ilmu pengetahuan Memberikan informasi tentang kecemasan pada anak usia sekolah yang dirawat di rumah sakit sehingga dapat menambah berkembangnya ilmu pengetahuan dibidang keperawatan.

E. Keaslian Penelitian Penulis belum pernah menemukan penelitian terdahulu tentang faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah (6-12 tahun) yang dirawat di bangsal perawatan anak RS Dr. Sardjito Yogyakarta. Penelitian yang pernah dilakukan adalah gambaran respon hospitalisasi pada pasien anak remaja diruang perawatan RS Dr. Sardjito Yogyakarta (Zukhriani, 2004). Metode yang digunakan adalah deskriptif eksploratif dengan rancangan cross sectional. Hasil yang didapat adalah respon hospitalisasi dari responden dengan riwayat penyakit kronis mempunyai respon yang tidak baik, sedangkan responden dengan riwayat penyakit akut mempunyai respon hospitalisasi yang baik. Anak remaja yang dirawat di ruang VIP mempunyai respon yang baik terhadap cemas, kehilangan kontrol, dan keingintahuan, sedangkan anak yang dirawat di ruang perawatan kelas III di ruang anak dan dewasa mempunyai respon terhadap cemas, kehilangan kontrol, menarik diri dan keingintahuan yang tidak baik. Perbedaan penelitian ini dengan penelitian yang akan dilakukan peneliti adalah sampel yang digunakan. Pada penelitian sebelumnya subyeknya adalah

xvi

anak remaja sedangkan dalam penelitian ini subyeknya adalah anak usia sekolah. Perbedaan lain pada penelitian tersebut adalah pada penelitian sebelumnya meneliti gambaran respon hospitalisasi sedangkan pada penelitian ini peneliti akan meneliti faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah yang dirawat di bangsal perawatan anak. Penelitian lain tentang hospitalisasi adalah penelitian yang dilakukan oleh Samidjan (2003) dengan judul hubungan antara penjelasan pra bedah oleh perawat dengan tingkat kecemasan anak yang akan dioperasi di IRNA I di lantai 2 rumah sakit Dr. Sardjito Yogyakarta. Metode yang digunakan adalah kuantitatif dengan rancangan assosiatif simetris. Hasil yang didapat adalah ada hubungan yang sangat signifikan antara pemberian penjelasan pra bedah oleh perawat dengan tingkat kecemasan anak. Perbedaan penelitian tersebut diatas dengan penelitian yang akan dilakukan peneliti adalah sampel yang digunakan, dan metode yang digunakan. Pada penelitian sebelumnya subjeknya adalah anak usia 10-21 tahun, sedangkan dalam penelitian ini subyeknya adalah anak usia 6-12 tahun. Metode yang digunakan sebelumnya adalah kuantitatif dengan rancangan assosiatif simetris, sedangkan pada penelitian ini adalah kuantitatif dengan rancangan cross sectional. Perbedaan lain pada penelitian tersebut adalah pada penelitian sebelumnya meneliti hubungan antara penjelasan pra bedah oleh perawat dengan tingkat kecemasan anak yang akan dioperasi, sedangkan pada penelitian ini meneliti faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah yang dirawat di bangsal perawatan anak.

xvii

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Anak usia sekolah 1. Definisi Anak usia sekolah adalah periode yang dimulai dari usia 6 sampai 12 tahun. Anak usia sekolah banyak mengembangkan kemampuan interaksi budaya dari lingkungan selain

sosial, belajar tentang nilai moral dan

keluarganya. Anak sudah mulai mampu untuk mengambil bagian dalam kelompok, belajar tentang nilai sosial dari kelompok (Supartini, 2004). Menurut Hurlock (1994), anak usia sekolah adalah anak yang usianya dimulai dari 6 tahun sampai tiba saatnya individu menjadi matang secara seksual. 2. Perkembangan pada anak usia sekolah Anak usia sekolah memasuki masa belajar di dalam dan di luar sekolah dan anak sudah dapat mereaksi rangsangan intelektual atau melaksanakan tugas-tugas belajar yang menuntut kemampuan intelektual atau kemampuan kognitif seperti: membaca, menulis dan menghitung. Anak pada masa ini harus mengalami tugas-tugas perkembangan yaitu, (Yusuf, 2000): a. Belajar keterampilan fisik untuk melakukan permainan b. Belajar bergaul dengan teman sebaya c. Belajar peran sesuai dengan jenisnya

xviii

d. Belajar membentuk keterampilan dasar: membaca, menulis dan berhitung e. Membentuk hati nurani, nilai moral dan nilai sosial f. Belajar membentuk kebebasan pribadi g. Membentuk sikap-sikap terhadap kepentingan-kepentingan sosial dan lembaga. Dalam perkembangan ini anak tetap memerlukan tambahan pengetahuan melalui belajar. Anak tetap memerlukan pengawasan dan pengarahan dari guru dan orang tua untuk memunculkan kebiasaan-kebiasaan baik dan keterampilan-keterampilan baru. Pengawasan yang tidak terlalu ketat atau persyaratan yang berlaku luas bisa berakibat kurangnya inisiatif untuk mengembangkan kemampuan-kemampuannya. Bila anak terlalu ketat dibatasi ruang geraknya, ia tidak akan mengembangkan dirinya. Penyesuaian dan pengarahan diri menjadi sulit baginya. Anak yang bergantung akan memindahkan ketergantungannya dari orang tua ke orang lain misalnya teman sebaya. Hubungan timbal balik dan saling memuaskan dengan orang tua dan teman sebaya perlu dalam pembentukan harga diri dan sosialisasinya.

3. Aspek Perkembangan anak usia sekolah a. Perkembangan intelektual Usia sekolah dasar (6-12 tahun) anak sudah dapat mereaksi rangsangan intelektual, atau melaksanakan tugas-tugas belajar yang menuntut kemampuan intelektual atau kemampuan kognitif seperti: membaca,

xix

menulis dan berhitung. Pada usia ini daya pikir anak sudah berkembang ke arah berpikir konkrit dan rasional. Kemampuan intelektual pada masa ini sudah cukup untuk menjadi dasar diberikannya berbagai kecakapan yang dapat mengembangkan pola pikir atau daya nalarnya. b. Perkembangan bahasa Bahasa adalah sarana berkomunikasi dengan orang lain, dimana pikiran dan perasaan dinyatakan dalam bentuk tulisan, lisan dan isyarat atau gerak dengan kata-kata, kalimat, bunyi, lambang atau lukisan. Usia sekolah dasar merupakan masa berkembang pesatnya kemampuan mengenal dan menguasai perbendaharaan kata (vocabulary). Pada awal masa ini, anak sudah menguasai sekitar 2.500 kata, dan pada masa akhir (usia 11-12 tahun) telah dapat menguasai sekitar 50.000 kata (Syamsudin, 1991). c. Perkembangan sosial Maksud perkembangan sosial adalah pencapaian kematangan dalam hubungan sosial, dan juga sebagai proses belajar untuk menyesuaikan diri dengan norma-norma, tradisi dan moral (agama). Anak dilahirkan belum bersifat sosial, dalam arti anak belum memiliki kemampuan untuk bergaul dengan orang lain. Untuk mencapai kematangan sosial, anak harus belajar tentang cara-cara menyesuaikan diri dengan orang lain. Kemampuan ini diperoleh anak melalui berbagai kesempatan atau pengalaman beragaul

xx

dengan orang-orang di lingkungannnya, baik orang tua, saudara, teman sebaya, atau orang dewasa lainnya. d. Perkembangan kemampuan penalaran moral Kemampuan penalaran moral merupakan kemampuan seseorang

untuk memakai cara berfikir tertentu yang dapat dipakai untuk menerangkan pilihannya, melakukan atau tidak melakukan suatu tingkah laku. Macam penalaran yang dipakai seorang anak menunjukkan tingkat moralnya. Sejak lahir pada dasarnya anak lebih mementingkan dirinya, sifat mengingat dirinya, dan akan berkurang dengan bertambahnya usia, kemampuan kognitif dan pengalaman sosial, sehingga akan tercapai perkembangan moral yang lebih tinggi. e. Perkembangan motorik Seiring dengan perkembangan fisiknya yang beranjak matang, maka perkembangan motorik anak sudah dapat terkoordinasi dengan baik. Oleh karena itu, usia ini merupakan masa yang ideal utuk belajar keterampilan yang berkaitan dengan motorik, seperti: menulis, menggambar, melukis, dan lain-lain.

xxi

B. 1. Definisi

Rawat inap/ Hospitalisasi

Hospitalisasi merupakan suatu proses yang karena suatu alasan yang berencana atau darurat, mengharuskan anak untuk tinggal di rumah sakit, menjalani terapi dan perawatan sampai pemulangannya kembali ke rumah (Supartini, 2004). Hospitalisasi pada anak merupakan pengalaman yang berkesan. Kurang lebih sepertiga anak-anak pernah dirawat sebelum mereka dewasa (Pass, 1987 cit Mott, 1990). Hospitalisasi pada anak adalah stressor utama bagi anak dan keluarga. Menurut Wong (2000) respon hospitalisasi yang muncul pada anak yaitu: cemas, marah, sedih, takut dan rasa bersalah. Stressor yang umum pada hospitalisasi adalah perpisahan, kehilangan fungsi dan kontrol, takut, nyeri dan perubahan gambaran diri. Menurut Sacharin (1996), hospitalisasi memberikan dampak ketakutan dan teror bagi anak-anak. Hal ini berkaitan dengan dengan umur anak. Semakin muda umur anak akan semakin sukar baginya untuk menyesuaikan diri dengan pengalaman dirawat di rumah sakit.

2. Hospitalisasi pada Anak Sekolah (6-12 tahun) Menurut Supartini (2004), perawatan pada anak sekolah (6-12 tahun) di rumah sakit memaksa anak untuk berpisah dengan lingkungan yang dicintainya yaitu keluarga dan kelompok sosialnya yang menimbulkan kecemasan karena anak biasa melakukan kegiatan bermain dan kegiatan

xxii

sosial. Adanya pembatasan aktivitas di rumah sakit membuat anak kehilangan kontrol terhadap dirinya dan menjadi ketergantungan. Menurut Sacharin (1996), pengalaman sakit dan harus dirawat di rumah sakit merupakan pengalaman yang menegangkan, baik pada anak maupun orang tua. Hal ini seringkali merupakan krisis yang terjadi pada anak khususnya anak usia 6-8 tahun, anak sangat mudah mengalami krisis dikarenakan adanya perubahan kondisi kesehatan dan perubahan lingkungan. Anak pada usia ini mekanisme kopingnya masih sangat terbatas. Anak usia sekolah menerima keadaan masuk rumah sakit dengan sedikit ketakutan dan bahkan menolak untuk dirawat secara terbuka dengan meronta. Reaksi yang timbul tergantung pada tingkat kecerdasan dan kondisi penderitaan anak. Saat anak usia sekolah dirawat, anak biasanya mangalami perasaan seperti kesepian, kebosanan, merasa diasingkan dan depresi. Hal ini penting untuk diketahui dan diperhatikan sebagai reaksi yang dapat timbul akibat dari perpisahan.

3. Reaksi anak sekolah (6-12 tahun) terhadap hospitalisasi Hospitalisasi pada anak-anak menimbulkan reaksi yang beragam pada masing-masing anak. Reaksi tersebut dipengaruhi oleh berbagai faktor yang saling berkaitan satu dengan yang lainnya. Menurut Muscary (1996) bahwa secara umum reaksi anak sekolah (6-12 tahun) terhadap hospitalisasi yang muncul adalah sebagai berikut:

xxiii

a. Perasaan kehilangan kontrol diri karena pengalaman mereka kehilangan kekuatan yang ada b. Agresi, merupakan respon yang alamiah terhadap frustasi dan perasaan tersinggung c. Ketakutan terhadap cedera pada tubuhnya dan juga nyeri membuat anak usia sekolah takut akan mutilasi dan prosedur intrustive Reaksi hospitalisasi yang lain pada anak sekolah (6-12 tahun) menurut Wong (2003) adalah takut dengan kesepian, kebosanan, diasingkan, marah, menangis bermusuhan, menarik diri, mencari informasi, merintih, merengek, frustasi, dan depresi.

C. 1. Definisi

Kecemasan

Cemas adalah respon emosional terhadap suatu ancaman yang sumbernya tidak diketahui, internal, samar-samar atau konflik (Stuart & Sundeen 1998). Kecemasan adalah suatu sinyal yang menyadarkan, memperingatkan adanya bahaya yang mengancam dan memungkinkan seseorang mengambil tindakan untuk mengatasi ancaman. Menurut May (Kaplan & Sadock, 1997), kecemasan merupakan perasaan difus (menyebar dan menyeluruh serta manifestasinya dirasakan hampir seluruh organ tubuh), timbul secara alami dan berhubungan dengan perasaan terisolasi, merasa asing dan tidak berdaya. Kecemasan tidak mempunyai

xxiv

obyek yang spesifik dan respon orang terhadap kecemasan cenderung bervariasi. Menurut Maramis (1995), kecemasan adalah suatu perasaan tidak aman, kekhawatiran yang timbul karena dirasa akan mengalami kejadian yang tidak menyenangkan. Menurut Farland & Farlane (1993) kecemasan adalah perasaan subyektif dari ketakutan terhadap sesuatu yang akan terjadi, ketegangan yang dimanifestasikan dalam fisiologis dan pola perilaku yang berbeda sumber kecemasan bagi individu sendiri sesuatu yang tidak spesifik atau tidak dikenal.

2. Macam-macam kecemasan Macam-macan kecemasan menurut Calhoun & Acocelia (1990), yaitu: a. Kecemasan Obyektif Timbul sebagai akibat lemahnya ego terhadap Id karena sejak lahir seorang individu telah dihadapkan pada keadaan-keadaan obyektif yang bersifat menekan. Kecemasan obyektif yang pertama (primer) adalah trauma kelahiran (birth trauma). Kecemasan obyektif yang primer merupakan dasar bagi timbulnya kecemasan obyektif lainnya (sekunder). b. Kecemasan Neurotik Kecemasan ini timbul karena perasaan takut terhadap akibat-akibat yang mungkin timbul jika tuntutan libido dipenuhi, terlebih lagi kalau akibatnya mempunyai arti sosial.

xxv

c. Kecemasan Moral Kecemasan ini timbul akibat dari lemahnya ego terhadap sumber ego. Sumber ego berkembang karena larangan pembatasan moral yang berasal dari orangtua dan lingkungan.

3. Faktor Predisposisi dan Faktor Presipitasi Menurut Stuart & Sundeen (1998) timbulnya kecemasan pada diri seseorang dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu: a. Faktor predisposisi Kecemasan merupakan faktor terpenting dalam perkembangan personal atau kepribadian dan pembentukan karakter atau sifat individu. Beberapa teori tentang asal kecemasan menurut Stuart & Sundeen (1998), antara lain: 1. Dalam pandangan psiko analitik, kecemasan adalah konflik emosional yang terjadi antara dua elemen kepribadian id dan super ego. Id mewakili dorongan insting dan impuls primitif seseorang, sedangkan super ego mencerminkan hati nurani seseorang dan dikendalikan oleh norma-norma budaya seseorang. Ego berfungsi menengahi tuntutan dari dua elemen yang bertentangan dan fungsi kecemasan adalah mengingatkan ego bahwa ada bahaya. 2. Menurut pandangan interpersonal, kecemasan timbul dari perasaan takut karena tidak adanya penerimaan dan penolakan interpersonal. Ansietas juga

xxvi

berhubungan dengan perkembangan trauma, seperti perpisahan dan kehilangan yang menimbulkan kelemahan fisik. 3. Menurut pandangan perilaku, ansietas merupakan produk frustasi yaitu segala sesuatu yang mengganggu kemampuan seseorang untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Pakar tentang pembelajaran meyakini bahwa individu yang terbiasa dalam kehidupan dirinya dihadapkan pada ketakutan yang berlebihan lebih sering menunjukkan ansietas pada kehidupan selanjutnya. 4. Kajian keluarga menunjukkan bahwa gangguan ansietas merupakan hal yang biasa ditemui dalam satu keluarga. Ada tumpang tindih dalam gangguan ansietas dan antara gangguan ansietas dengan depresi. 5. Kajian biologi menunjukkan bahwa otak mengandung reseptor khusus untuk Benzodiazepine. Reseptor ini mungkin membantu mengatur ansietas penghambat asam aminobutirik-gama neuroregulator (GABA). GABA juga memainkan peran utama dalam mekanisme biologis berhubungan dengan ansietas, seperti halnya dengan endorfin. Selain itu telah dibuktikan bahwa kesehatan umum seseorang mempunyai akibat nyata sebagai predisposisi pada ansietas b. Faktor presipitasi Stressor pencetus mungkin berasal dari sumber internal dan eksternal. Menurut Stuart & Sundeen (1998), stressor pencetus dapat dikelompokkan dalam dua kategori yaitu:

xxvii

1) Ancaman terhadap integritas seseorang meliputi ketidakmampuan fisiologis yang akan datang atau menurunnya kapasitas untuk melakukan aktivitas hidup sehari-hari. 2) Ancaman terhadap sistem diri seseorang dapat membahayakan identitas, harga diri dan fungsi sosial yang terintegrasi pada seseorang

4. Respon Kecemasan a. Menurut Borkovee (1985) cit Maramis (1995), reaksi ketakutan dan kecemasan anak merupakan suatu keadaan yang kompleks,

pengorganisasian dari tiga sistem respon, yaitu motorik, fisiologi dan kognitif. 1) Respon motorik Menghindar, menangis, meronta-ronta, berteriak-teriak, tubuh kaku dan pucat, menghindar kontak mata, memejamkan mata, memaki-maki, bicara gemetar/tergagap, mengatupkan geraham, menggigit kuku dan gangguan tidur 2) Respon fisiologi Denyut nadi meningkat, berkeringat banyak, napas cepat, tubuh teraba dingin, terjadi ketegangan otot, mual, muntah, sakit kepala, gangguan BAK dan BAB 3) Respon kognitif Berfikir dirinya menjadi cacat, membayangkan tubuhnya akan cedera dan merasa tidak berdaya.

xxviii

5. Tingkat Kecemasan Menurut Eugene dkk (1995) kecemasan terbagi menjadi beberapa tingkatan: a. Kecemasan ringan Anak menjadi lebih waspada terhadap lingkungannya, lapang persepsinya meningkat, kecemasan dapat memotivasi belajar, meningkatkan

pertumbuhan dan kreatifitas b. Kecemasan sedang Anak memfokuskan pada suatu hal yang mencemaskannya, lapang persepsinya mulai menyempit c. Kecemasan berat Anak lapang persepsinya terus semakin menyempit, perilaku yang ditunjukkan untuk mengurangi kecemasannya, selalu berusaha

mengalihkan ke hal lain dan memerlukan banyak penagarahan d. Panik Kecemasan sudah mengancam pengendalian diri anak, tidak mampu melakukan sesuatu walaupun dengan pengarahan, terjadi disorganisasi, kepribadian yang ditandai dengan meningkatnya kegiatan motorik, respon untuk berhubungan dengan orang lain menurun, distorsi persepsi dan kehilangan pikiran yang rasional dan tidak mendukung kehidupan.

xxix

Rentang Respon Ansietas (Stuart & Sundeen, 1998):

Respon Adaftif

Respon Maladaftif

Antisipasi

Ringan

Sedang

Berat

Panik

6. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah yang dirawat di rumah sakit Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah yang dirawat di rumah sakit menurut Lewer Hewen (1996) adalah: a. Perpisahan dengan orang tua Anak yang sedang menjalani perawatan di rumah sakit mengalami kecemasan perpisahan sehubungan dengan kondisi penyakit dan terapi yang mereka terima serta lingkungan yang dianggapnya asing. Anak menganggap bahwa hospitalisasi merupakan hukuman dan pemisahan dari orang tua sebagai rasa kehilangan cinta. Hasil penelitian Rondhianto (2004), menyebutkan bahwa semakin tinggi tingkat dukungan keluarga maka tingkat kecemasan perpisahan anak usia pra sekolah yang sedang menjalani perawatan di rumah sakit akan semakin turun. b. Lingkungan asing Lingkungan rumah sakit merupakan lingkungan asing bagi anak, dimana mereka harus meninggalkan lingkungan keluarganya dan beradaptasi dengan lingkungan yang baru. Anak harus berinteraksi dengan

xxx

orang-orang yang asing baginya. Kecemasan yang dialami anak akan semakin meningkat bila ia tidak diorientasikan lebih dahulu dengan lingkungan rumah sakit tempat anak dirawat dan ia tidak diperkenalkan dengan orang-orang yang berada di rumah sakit. Hal ini dapat menyebabkan anak tidak dapat diajak bekerjasama dalam program pengobatan. Mott (1992), menyatakan bahwa kebanyakan anak-anak takut dengan lingkungan rumah sakit. Anak menganggap bahwa masuk rumah sakit merupakan hukuman bagi anak. Beberapa anak tidak mau diajak bekerjasama, dan mereka menyatakan keinginannya untuk kembali ke rumah. c. Pembatasan aktivitas Kecemasan timbul ketika anak merasa tidak bisa melakukan aktivitas yang biasa mereka lakukan, sehingga anak merasa tidak dapat melakukan aktivitas apa-apa. Menurut Wong (1996), Keterbatasan fisik dan hospitalisasi merupakan stressor yang besar bagi anak. Besarnya derajat dampak emosional pada anak selama dirawat tergantung pada kompensasi dan intelektual anak. Regresi dan proyeksi merupakan hal normal dan alamiah yang terjadi pada anak. d. Tingginya tingkat ketergantungan Sebagian besar anak ketika mereka sakit setiap kebutuhannya selalu dipenuhi orang lain sehingga ketergantungan anak tinggi. Pada anak yang lebih besar (10-12 tahun), mereka menyatakan kecemasannya ketika semua kebutuhan sehari-harinya harus dipenuhi orang lain.

xxxi

e. Takut terhadap cedera tubuh Kecemasan timbul dikarenakan tingkat perkembangan anak, dimana pada saat ini anak banyak berfantasi. Misalnya ketika mereka disuntik, anak akan membayangkan sebuah balon yang ditusuk oleh jarum yang kemudian pecah. Hal ini yang menyebabkan kecemasan. Menurut Mott (1992), anak usia sekolah takut jika terjadi cedera pada tubuh mereka, dan anak sering kali tidak melihat bagian tubuh mereka yang rusak.

D. Landasan Teori Anak usia sekolah adalah periode yang dimulai pada usia 6 sampai 12 tahun. Anak usia sekolah menerima keadaan masuk rumah sakit dengan sedikit ketakutan atau bahkan menolak untuk dirawat secara terbuka dengan meronta. Reaksi yang timbul tergantung tingkat kecerdasan dan kondisi penderitaan anak. Persepsi anak usia sekolah terhadap perawatan di rumah sakit menimbulkan perasaan cemas. Kecemasan adalah perasaan subyektif dari ketakutan terhadap sesuatu yang akan terjadi, ketegangan yang dimanifestasikan dalam fisiologis dan pola perilaku yang berbeda. Kecemasan pada seseorang dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu faktor predisposisi dan faktor presipitasi. Faktor predisposisi ini merupakan faktor terpenting dalam perkembangan personal atau kepribadian, sedangkan faktor presipitasi merupakan stressor pencetus yang berasal dari sumber internal atau eksternal.

xxxii

Respon terhadap kecemasan ini terbagi menjadi tiga yaitu respon motorik, fisiologis dan respon kognitif. Respon motorik ditunjukkan dengan menghindar, menangis, meronta-ronta, berteriak-teriak, tubuh kaku, dan pucat, menghindar kontak mata, memejamkan mata, memakimaki, bicara gemetar/tergagap, menagtupkan geraham, manggigit kuku dan gangguan tidur. Respon fisiologi ditunjukkan dengan denyut nadi meningkat, berkeringat banyak, napas cepat, tubuh teraba dingin, terjadi ketegangan otot, mual, muntah, sakit kepala, gangguan BAK dan BAB. Respon kognitif ditunjukkan dengan berfikir dirinya menjadi cacat, membayangkan tubuhnya akan cidera dan merasa tidak berdaya. Respon kecemasan pada anak yang dirawat seperti menangis, marah, kehilangan kontrol, penolakan, tidak berdaya, dan takut. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah yang dirawat di rumah sakit seperti perpisahan dengan orang tua, lingkungan asing, pembatasan aktivitas dan takut terhadap cedera tubuh.

xxxiii

E. Kerangka Konsep Penelitian Anak usia sekolah (6-12 tahun) yang dirawat pertama kali di bangsal perawatan anak

Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan: Perpisahan dengan orang tua Lingkungan asing Pembatasan aktivitas Tingginya tingkat ketergantungan Takut terhadap cedera tubuh

Respon Kecemasan

Tidak cemas Cemas ringan Cemas sedang Cemas berat

Tingkat nyeri

Keterangan: : yang diteliti : yang tidak diteliti

Gambar 1. Skema Kerangka penelitian

xxxiv

F. Hipotesis Perpisahan dengan orang tua, lingkungan asing, pembatasan aktivitas, tingginya tingkat ketergantungan dan takut terhadap cedera tubuh merupakan faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah dirawat di rumah sakit. yang

xxxv

BAB III METODE PENELITIAN

A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif analitik dengan menggunakan metode kuantitatif dengan rancangan cross sectional (potong lintang).

B. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di ruang perawatan anak INSKA (Instalasi Kesehatan Anak) yaitu di bangsal Menur, bangsal Mawar, bangsal Melati, bangsal Matahari dan bangsal Kartika. Waktu penelitian dilakukan selama 1 bulan

C. Populasi dan Sampel 1. Populasi Populasi pada penelitian ini adalah semua pasien anak usia sekolah (6-12 tahun) yang dirawat inap di ruang perawatan anak rumah sakit Dr. Sardjito Yogyakarta. 2. Sampel Penentuan sampel dilakukan dengan menggunakan purposive sampling.

xxxvi

Dalam penelitian ini, peneliti membatasi subyek penelitian dalam kriteriakriteria yaitu: Kriteria inklusi dalam penelitian ini: a. Anak usia sekolah (6-12 tahun) yang pertama kali dirawat di bangsal perawatan anak b. Waktu perawatan diambil dari hari pertama sampai dengan hari ketiga c. Bersedia menjadi responden d. Anak tidak mengalami penurunan kesadaran yaitu dengan menggunakan GCS (Gaslow Coma Scale) dengan rentang 0-15 e. Dapat membaca dan menulis f. Dapat berkomunikasi dengan baik Kriteria eksklusi dalam penelitian ini adalah: a. Anak usia sekolah (6-12 tahun) yang menderita penyakit kronis dan penyakit terminal yang beberapa kali dirawat dan yang pertama kali dirawat di bangsal perawatan anak. b. Anak dengan retardasi mental c. Anak dengan hiperaktif d. Anak dengan banyak pemeriksaan seperti pemeriksaan laboratorium, CT scan dan rontgen

xxxvii

D. Variabel Penelitian 1. Variabel dependen Variabel dependen dalam penelitian ini adalah kecemasan 2. Variabel independen dalam penelitian ini adalah perpisahan dengan orang tua, lingkungan asing, tingginya tingkat ketergantungan, pembatasan aktivitas dan takut terhadap cedera tubuh.

E. Definisi Operasional 1. Kecemasan adalah suatu keadaan dimana anak terlihat tegang, gelisah, mudah menangis, sikap sulit untuk santai dan tidak dapat beristirahat dengan tenang, yang dialami anak usia sekolah selama di rawat di rumah sakit. Alat yang digunakan adalah kuesioner skala kecemasan. Skala interval (tidak cemas skor 1-4, cemas ringan skor 5-9, cemas sedang skor 10-14, dan cemas berat skor >14) 2. Anak usia sekolah adalah anak yang berusia 6-12 tahun yang dirawat di bangsal perawatan anak berdasarkan tanggal lahir responden dilihat dari catatan medis di rumah sakit a. Anak usia 6-9 tahun b. Anak usia >9-12 tahun 3. Perpisahan dengan orang tua adalah suatu respon yang dirasakan anak sebagai tahap kehilangan pada saat berpisah dengan ibu dan atau bapak ketika dilakukan tindakan atau keadaan yang menyebabkan anak harus berpisah.

xxxviii

Diukur menggunakan kuesioner. Skala nominal. Perpisahan disini diukur dengan indikator: a. Kehilangan b. Tidak kehilangan Dikatakan kehilangan apabila responden memperoleh skor 5, sedangkan dikatakan tidak kehilangan apabila responden memperoleh skor < 5 Tinggi rendahnya kehilangan diperoleh dari jawaban subjek yang makin tinggi skornya menunjukkan makin tinggi tingkat kehilangannya 4. Lingkungan asing adalah kondisi rumah sakit yang dirasakan berbeda dengan yang pernah dialami anak selama di rumah yang menyebabkan anak merasakan tidak nyaman selama di rawat di rumah sakit. Skala nominal. Lingkungan asing disini diukur dengan indikator: a. Lingkungan yang dirasakan asing b. Lingkungan tidak asing Dikatakan anak mengalami lingkungan yang asing apabila responden memperoleh skor 5, sedangkan dikatakan lingkungan tidak asing apabila responden memperoleh skor < 5 Tinggi rendahnya lingkungan yang dirasakan asing diperoleh dari jawaban subjek yang makin tinggi skornya menunjukkan makin besar tingkat lingkungan asingnya 5. Pembatasan aktivitas adalah pengurangan aktivitas yang dirasakan oleh anak selama dirawat di rumah sakit, seperti pemasangan infus, tidak boleh turun dari tempat

xxxix

tidur dan tidak boleh keluar dari ruangan. Skala nominal. Pembatasan aktivitas disini diukur dengan indikator: a. Merasa dibatasi b. Tidak dibatasi Dikatakan anak dibatasi aktivitasnya apabila responden memperoleh skor 4, sedangkan dikatakan tidak dibatasi apabila responden memperoleh skor < 4 Tinggi rendahnya pembatasan aktivitas diperoleh dari jawaban subjek yang makin tinggi skornya menunjukkan makin besar tingkat pembatasan aktivitasnya 6. Tingkat ketergantungan adalah kondisi perasaan anak ketika kebutuhan anak dipenuhi orang lain selama di rawat di rumah sakit. Skala nominal. Tingkat ketergantungan disini diukur dengan indikator: a. Mandiri b. Bergantung Dikatakan bergantung apabila responden memperoleh skor 5, sedangkan dikatakan mandiri apabila responden memperoleh skor < 5 Tinggi rendahnya tingkat ketergantungan diperoleh dari jawaban subjek yang makin tinggi skornya menunjukkan makin besar tingkat ketergantungannya 7. Takut terhadap cedera tubuh adalah ketakutan anak terhadap penyakit yang diderita dan tindakan keperawatan. atau medis yang akan dilakukan pada saat anak di rawat di rumah sakit. Skala nominal. Takut disini diukur dengan menggunakan indikator:

xl

a. Takut b. Tidak takut Dikatakan takut apabila responden memperoleh skor 5, sedangkan dikatakan tidak takut apabila responden meperoleh skor < 5 Tinggi rendahnya takut diperoleh dari jawaban subjek yang makin tinggi skornya menunjukkan makin besar tingkat takutnya.

F.

Instrumen Penelitian

1. Kuesioner skala kecemasan Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner berupa pertanyaan tertutup dimana responden tinggal memilih salah satu jawaban yang telah disedikan. Kuesioner ini disusun sendiri oleh peneliti berdasarkan tinjauan pustaka. Kuesioner kecemasan disusun oleh peneliti berdasarkan teori Wong (2003) dan Maramis (1995). Kuesioner ini sebanyak 18 item. Pertanyaan-pertanyaan yang ada dalam instrumen kecemasan kemudian dibuat kisi-kisi dengan tujuan untuk memudahkan perhitungan dimana apabila responden menjawab item favourable (F) dengan jawaban ya mendapat nilai 1, tapi bila menjawab tidak mendapat nilai 0. Sebaliknya bila item unfavourable (UF) menjawab ya mendapat nilai 0, tapi bila menjawab tidak mendapat nilai 1. Adapun kisi-kisi dapat dilihat dalam tabel 1 berikut

xli

Tabel 1. Distribusi skala kecemasan


Indikator Sebelum diuji Setelah diuji Skala Kecemasan F UF F 1,2,3,4,5,6 11,12,13,14, 1,2,3,4,5,6,7, ,7,8,9,10 15,16,17,18, 8,9,10 19,20 Jumlah UF 11,12,13, 15,16,17, 18,19 18

2. Kuesioner faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan a. Alat ukur Alat ukur yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah daftar pertanyaan yang berbentuk pilihan ganda (kuesioner). Kuesioner ini berupa pertanyaan perpisahan dengan orang tua, lingkungan asing, tingkat ketergantungan, takut terhadap cedera tubuh dan pembatasan aktivitas 1) Pengukuran perpisahan dengan orang tua Kuesioner perpisahan dengan orang tua disusun sendiri oleh peneliti dengan menggunakan teori Wong (2003). Kuesioner ini sebanyak 10 item. Untuk menentukan bobot nilai dari rentang 0-1 yaitu dengan cara subyek menjawab kuesioner dengan memilih salah satu dari dua pilihan jawaban yang tersedia. Untuk favourable ya nilainya 1 dan tidak nilainya 0 dan sebaliknya untuk unfavourable ya nilainya 0 dan tidak nilainya 1. 2) Pengukuran lingkungan asing Kuesioner lingkungan asing disusun sendiri oleh peneliti dengan menggunakan teori Wong (1996) dan Sacharin (1996). Kuesioner ini sebanyak 10 item. Untuk menentukan bobot nilai dari rentang 0-1 yaitu dengan cara subyek menjawab kuesioner dengan memilih salah satu dari

xlii

dua pilihan jawaban yang tersedia. Untuk favourable ya nilainya 1 dan tidak nilainya 0 dan sebaliknya untuk unfavourable ya nilainya 0 dan tidak nilainya 1. 3) Pengukuran tingkat ketergantungan Kuesioner tingkat ketergantungan disusun sendiri oleh peneliti dengan menggunakan teori Wong (1996). Kuesioner ini sebanyak 10 item. Untuk menentukan bobot nilai dari rentang 0-1 yaitu dengan cara subyek menjawab kuesioner dengan memilih salah satu dari dua pilihan jawaban yang tersedia. Untuk favourable ya nilainya 1 dan tidak nilainya 0 dan sebaliknya untuk unfavourable ya nilainya 0 dan tidak nilainya 1. 4) Pengukuran takut terhadap cedera tubuh Kuesioner takut terhadap cedera tubuh disusun sendiri oleh peneliti dengan menggunakan teori Wong (1996) dan Mott (1992). Kuesioner ini sebanyak 10 item. Untuk menentukan bobot nilai dari rentang 0-1 yaitu dengan cara subyek menjawab kuesioner dengan memilih salah satu dari dua pilihan jawaban yang tersedia. Untuk favourable ya nilainya 1 dan tidak nilainya 0 dan sebaliknya untuk unfavourable ya nilainya 0 dan tidak nilainya 1. 5) Pengukuran pembatasan aktivitas Kuesioner pembatasan aktivitas disusun sendiri oleh peneliti dengan menggunakan teori Wong (1996). Kuesioner ini sebanyak 10 item. Untuk menentukan bobot nilai dari rentang 0-1 yaitu dengan cara subyek

xliii

menjawab kuesioner dengan memilih salah satu dari dua pilihan jawaban yang tersedia. Untuk favourable ya nilainya 1 dan tidak nilainya 0 dan sebaliknya untuk unfavourable ya nilainya 0 dan tidak nilainya 1. Tabel 2. Distribusi faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan
Aspek Perpisahan dengan orang tua Lingkungan asing Pembatasan aktivitas Tingkat ketergantungan Takut terhadap cedera tubuh Sebelum dijuji Setelah diuji Jumlah F UF F UF 1,2,3,4,5 6,7,8,9,10 1,2,3,4 6,7,8,9,10 9

1,2,3,4,5 1,2,3,4,5 1,2,3,4,5 1,2,3,4,5

6,7,8,9,10 6,7,8,9,10 6,7,8,9,10 6,7,8,9,10

1,3,6,7 1,2,3,4,10 1,2,3,4,5 1,2,5,7,8

4,8,10 6,7,8,9 6,7,8,9,10 3,4,9,10

9 8 9 10

G. Validitas dan Reliabilitas Dalam suatu pengukuran, validitas dan reliabilitas memegang peranan penting. Validitas mempunyai arti ketepatan dan kecermatan suatu alat ukur dalam menjalankan fungsi ukurnya. Lebih jauh lagi dikatakan bahwa suatu alat ukur mempunyai validitas yang tinggi bila alat tersebut bisa menjalankan hasil yang sesuai dengan tujuan dilaksanakan pengukuran tersebut (Azwar, 2003). Validitas dalam penelitian ini adalah diuji dengan menggunakan rumus korelasi yang dikemukakan oleh Pearson yang dikenal dengan rumus korelasi Product Moment (Arikunto, 2002).

xliv

rxy =

xy ( x )( y )
2 2

Keterangan: X : - Y : - X : skor rata-rata dari X Y : skor rata-rata dari Y

Menurut Azwar (2002), suatu item pertanyaan dikatakan valid/tidak valid jika: a. Jika korelasi item total (r) 0,30 maka item dikatakan valid b. Jika (r) < 0,30 maka item tersebut tidak valid/gugur

Uji reliabilitas untuk kuesioner menggunakan rumus alpha (Azwar, 2003) yaitu:

k r 11= k 1

b2 1 2 1

keterangan: r11
k

:reliabilitas instrumen :banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal :jumlah varians butir :varians total
xlv

b2
2 1

Untuk uji reliabilitas menggunakan formula koefisien alpha memberikan hasil r = 0,9280, mengatakan bahwa tujuan prediksi dan diagnosis sesungguhnya dituntut memiliki koefisien reliabilitas setinggi mungkin yaitu diatas 0,900. Dengan demikian koefisien bersifat reliabel.

H. Teknik pengumpulan data

Pengumpulan data dilakukan di bangsal perawatan anak RS Dr. Sardjito Yogyakarta dengan sebelumnya memberikan informasi kepada responden tentang gambaran isi kuesioner, kemudian pengisian dilakukan oleh responden. Peneliti meminta kesediaan responden untuk mengisi kuesioner. Kemudian kuesioner dibagikan dan diisi responden. Jika ada pertanyaan yang tidak jelas maka peneliti memberikan penjelasan. Responden diberikan waktu secukupnya (kurang lebih 60 menit) untuk mengisi kuesioner dan selama pengisian peneliti menunggu responden. Kemudian setelah kuesioner terisi seluruhnya kuesioner kemudian ditarik oleh peneliti. Sebelum pindah ke responden yang lain, peneliti mengecek dulu apakah semua isi kuesioner sudah lengkap terisi. Apabila belum lengkap maka kuesioner diberikan kembali kepada responden dan meminta responden tersebut untuk mengisi kuesioner.

I. Pengolahan dan Analisis Data

Data yang terkumpul melalui pengumpulan data dengan teknik kuesioner diolah dan analisis. Teknik analisis data yang digunakan adalah sebagai berikut:

xlvi

1. Sebelum analisis data a) Editing Editing atau pembersihan data adalah tahap data atau keterangan yang telah dikumpulkan dalam daftar pertanyaan atau kuesioner perlu dibaca sekali lagi dan diperbaiki, jika terdapat hal-hal yang salah atau meragukan untuk memperbaiki kualitas data. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam editing yaitu kelengkapan data, kesempurnaan data, kejelasan data untuk dibaca, kekonsistenan data untuk dibaca, keseragaman data dan kesesuaian data. b) Koding Tahap perhitungan skor diawali dengan memberi kode data berupa jawaban ya atau tidak untuk memudahkan analisa. Skor tingkat kecemasan dilakukan dengan menjumlahkan angka-angka yang

merupakan jawaban dari pertanyaan skala kecemasan. c) Tabulasi Tahap tabulasi yang dilakukan yaitu memasukkan data ke dalam tabeltabel, dan mengatur angka-angka sehingga dapat dihitung jumlah kasus dalam berbagai kategori. Setelah data terkumpul dalam tabel dilaksanakan pengolahan dengan menghitung skor yang tertinggi dan skor terendah, untuk menetukan distribusi frekuensi yang dapat digunakan untuk menentukan rata-rata kecemasan dan dapat digunakan sebagai penentuan kedudukan setiap kategori tingkat kecemasan, berdasarkan pertimbangan

xlvii

menempatkan tingkatan kecemasan ke dalam kelompok yang berjenjang, sebagai berikut: Untuk tidak cemas rentang nilainya adalah 1-4 Untuk cemas ringan rentang nilainya adalah 5-9 Untuk cemas sedang rentang nilainya adalah 10- 14 Untuk cemas berat rentang nilainya adalah >14 2. Analisis data Data yang diperoleh kemudian dianalisis dengan teknik sebagai berikut: Analisis univariat digunakan untuk mendapatkan gambaran distribusi responden serta untuk mendeskripsikan masing-masing variabel. Analisis multivariat digunakan untuk mengidentifikasi faktor yang dominan diantara faktor yang ada, maka digunakan analisis regresi linier berganda.

J.

Jalannya penelitian

Penelitian ini dilaksanakan dengan tiga tahap yaitu sebagai berikut: 1. Tahap persiapan Pada tahap persiapan peneliti melaksanakan kegiatan pengajuan judul, persetujuan judul, studi kepustakaan untuk menyusun proposal, konsultasi dengan pembimbing, pengurusan ijin dari dari fakultas, seminar proposal dan perbaikan proposal. 2. Tahap pelaksanaan Pada tahap ini peneliti mulai melakukan penentuan subyek penelitian yang nantinya dijadikan sebagai responden. Peneliti bertemu langsung dengan

xlviii

responden di RS Dr. Sardjito Yogyakarta. Peneliti memberi penjelasan tentang penelitian yang dilakukan dan meminta kepada responden untuk mengisi kuesioner skala kecemasan dan kuesioner faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan. Pada penelitian ini peneliti dibantu oleh asisten penelitian, yang sebelumya telah diberi penjelasan mengenai item-item pertanyaan dan pernyataan dari penelitian. Penelitian ini dilaksanakan selama 1 bulan dimulai dari bulan Mei-Juni, sebelumnya peneliti berencana melakukan penelitian selama 2 minggu dan jumlah responden yang diambil tidak mencukupi selanjutnya peneliti menambah waktu untuk mendapatkan responden yang diinginkan. Pelaksanaan uji validitas dan reliabilitas menggunakan responden yang berbeda yang sesuai dengan kriteria inklusi. Uji instrumen ini dilakukan pada 30 orang responden di RS Dr. Sardjito Yogyakarta. Setelah semua data terkumpul kemudian dilakukan pengolahan data dengan cara membuang item pertanyaan yang berdasarkan uji validitas dan reliabilitas yang dinyatakan tidak valid sedangkan item pertanyaan yang dinyakan valid dianalisa dan disajikan dalam persentase untuk selanjutnya diubah dalam bentuk kalimat. 3. Tahap pelaporan Setelah pengumpulan dan pengolahan data selesai dilakukan, peneliti menyusun laporan penelitian dalam bentuk tulisan yang lebih baik, konsultasi dengan pembimbing, mengambil kesimpulan dan selanjutnya dipertanggung jawabkan dalam seminar hasil.

xlix

K. Kesulitan penelitian

1. Selama penelitian terdapat berbagai kesulitan yang dialami peneliti dalam mendapatkan data dari responden dimana dibutuhkan pendekatan dan kesabaran yang membutuhkan beberapa lama. 2. Pada saat melakukan penelitian ada responden yang memenuhi kriteria inklusi tetapi responden tersebut menolak untuk dijadikan subyek penelitian.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian 1. Karakteristik Responden

Peneliti telah melakukan penelitian terhadap anak sekolah yang dirawat di Instalasi Kesehatan Anak (INSKA) di ruang Mawar, Menur, Melati, Matahari dan Kartika RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta. Subyek penelitian diambil selama 1 bulan dari bulan Mei-Juni 2006. Selama periode tersebut diperoleh anak usia sekolah yang dirawat dan sesuai dengan kriteria subyek penelitian sebanyak 30 responden. Setelah data penelitian diolah, maka hasil yang didapatkan adalah: Tabel 3. Karakteristik Responden Berdasarkan Usia dan Jenis Kelamin di INSKA RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta Bulan Mei-Juni 2006 Karakteristik Tingkat kecemasan F % Tidak Cemas Cemas Cemas Total cemas ringan sedang berat F % F % F % F % % Umur 14 46,7 2 6,7 6 20 3 10 2 6,7 43,4 6-9 tahun >9-12 tahun 16 53,3 3 10 8 26,7 5 16,6 1 3,3 56,6 Jenis kelamin 15 50 3 10 6 20 4 13,3 1 3,3 46,6 Laki-laki 15 50 2 6,7 8 26,7 4 13,3 2 6,7 53,4 Perempuan Total 30 100 100
Sumber : data primer

Berdasarkan hasil distribusi frekuensi diatas didapatkan data bahwa sebagian besar responden mengalami kecemasan ringan, yaitu sebanyak (26,7%) dengan

li

umur lebih dari 9-12 tahun, dan berdasarkan jenis kelamin perempuan yang lebih banyak mengalami kecemasan ringan, yaitu sebanyak (26,7%).
2. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah

Berdasarkan analisis data didapatkan faktor yang mepengaruhi kecemasan pada anak sekolah dari penelitian ini adalah: Tabel 4. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah di INSKA RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta bulan Juni 2006 Faktor-faktor F % Perpisahan dengan orang tua 66,7 20 Kehilangan 33,3 10 Tidak kehilangan Lingkungan asing 10,0 3 Lingkungan asing 90,0 27 Lingkungan tidak asing Pembatasan aktivitas 16,7 5 Merasa dibatasi 83,3 25 Tidak dibatasi Tingkat ketergantungan 70,0 21 Tergantung 30,0 9 Mandiri Takut terhadap cedera tubuh 50,0 15 Takut 50,0 15 Tidak takut Total 30 100
Sumber : data primer

Berdasarkan hasil distribusi frekuensi diatas didapatkan data bahwa faktor yang terbesar yang mempengaruhi kecemasan anak adalah perpisahan dengan orang tua sebanyak 66,7%, sedangkan faktor yang sedikit yang mempengaruhi kecemasan anak adalah lingkungan asing sebanyak 10%. Dari hasil penelitian ini dapat dipaparkan data mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan anak dengan tingkat kecemasannya.

lii

Tabel 5. Distribusi frekuensi faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan dengan tingkat kecemasan anak sekolah.
Tidak cemas Perpisahan dengan orang tua Kehilangan 1 (3,3%) Tidak 4 (13,3%) kehilangan Lingkungan asing Asing 0 (0%) Tidak asing Pembatasan aktivitas Dibatasi Tidak dibatasi Tingkat ketergantungan terhadap orang lain Tergantung Mandiri Takut terhadap cedera tubuh Takut Tidak takut 5 (16,7%) 0 (0%) 5 (16,7%) Kecemasan Cemas ringan Total Cemas sedang Cemas berat

9 (30%)

7 (23,3%)

3 (10%)

20 (66,7%)

5 (16,7%)

1 (3,3%)

0 (0%)

10 (33,3%)

3 (10%)
11 (36,7%) 2 (6,7%) 12 (40%)

0 (0%)
8 (26,6%) 1 (3,3%) 7 (23,3%)

0 (0%)
3 (10%) 2 (6,7%) 1 (3,3 %)

3 (10%)
27 (90%) 5 (16,7%) 25 (83,3%)

3 (10%) 2 (6,7%)

9 (30%) 5 (16,7%)

6 (20%) 2 (6,7%)

3 (10%) 0 (0%)

21 (70%) 9 (30%0)

0 (0%) 5 (16,7%)

5 (16,7%) 9 (30%)

8 (26,7%) 0 (0%)

2 (6,7%) 1 (3,3%)

15 (50%) 15 (50%)

Untuk mengetahui faktor yang dominan yang mempengaruhi tingkat kecemasan anak peneliti melakukan analisis data berupa regresi berganda. Hasil analisis regresi berganda faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah ditampilkan pada tabel 6.

liii

Tabel 6.Hasil analisis regresi berganda faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah Unstandardized Variabel Coefficients b (Constant) Perpisahan (b1) Lingkungan (b2) Ketergantungan (b3) Cedera tubuh (b4) Pembatasan Aktivitas (b5) -0,362 0,202 0,063 0,099 0,110 0,061 Std. Error 0,366 0,052 0,059 0,042 0,047 0,051 0,479 0,124 0,248 0,300 0,149 Standardized Coefficients Beta -0,990 3,887 1,082 2,367 2,331 1,187 0,332 0,001 0,290 0,026 0,028 0,247 t Sig.

Dengan data-data pada tabel diatas dapat dibuat persamaan regresi linier berganda seperti berikut ini : Y = -0,362 + 0,202X1 + 0,063X2 + 0,099X3 + 0,110X4 + 0,061X5 Semakin tinggi tingkat perpisahan dengan orang tua, lingkungan asing, pembatasan aktivitas, tingginya tingkat ketergantungan terhadap orang lain, dan takut terhadap cedera tubuh maka semakin tinggi tingkat kecemasannya. Nilai konstanta sebesar -0,362 menunjukkan besarnya nilai kecemasannya. Untuk mengetahui signifikansi dari hasil analisis regresi linier ganda peneliti menggabungkan nilai F tabel dengan F hitung. Dari hasil analisis didapatkan F hitung 15,869 dan F tabel 2,62 karena F hitung > F tabel maka korelasi ganda

liv

yang diuji siginifikan dengan tingkat keselahan 5%. Jik tingkat kecemasan dari F hitung > F tabel maka tingkat kecemasan tinggi. Besarnya nilai koefisien korelasi berganda (R) dari hasil penelitian adalah 0,876. Menurut Arikunto (2002) jika koefisien korelasi berada di antara angka 0,800 sampai dengan 1,000 diinterpretasikan memiliki hubungan yang tinggi. Dengan demikian angka koefisien korelasi berganda sebesar 0,876 menunjukkan hubungan yang tinggi antara variabel independen dengan variabel dependen secara simultan. Besarnya kontribusi variabel independen dengan variabel dependen secara simultan diketahui dengan menggunakan analisis koefisien determinasi (R2). Ghozali (2001) menyarankan penggunaan koefisien determinasi yang telah disesuaikan (Adjusted R Square) untuk memperoleh hasil analisis yang lebih akurat. Dalam penelitian ini besarnya Adjusted R2 adalah 0,719, nilai ini diinterpretasikan variabel perpisahan dengan orang tua, lingkungan asing, ketergantungan, takut cedera tubuh dan pembatasan aktivitas secara simultan mampu menjelaskan 71,9% variasi dari kecemasan anak dan sisanya 28,1% dijelaskan oleh variabel lain yang tidak diteliti. Korelasi berganda digunakan untuk mengetahui derajat atau tingkat hubungan variabel independen dengan variabel dependen secara simultan. Besarnya angka koefisien korelasi adalah -1 sampai +1, dimana nilai 1 menunjukkan suatu hubungan yang sempurna secara, tanda negatif (-) dan tanda positif (+) menunjukkan arah hubungan variabel independen secara bersamasama dengan variabel dependen.

lv

B. Pembahasan

1. Responden dalam penelitian ini paling banyak umur >9-12 tahun dengan tingkat kecemasan ringan. Responden lebih banyak mengalami tingkat kecemasan ringan karena sebelum anak masuk keruangan tempat anak dirawat anak sudah diorientasikan dengan lingkungan rumah sakit. Anak

diperkenalkan dengan petugas kesehatan rumah sakit.. Hal ini sesuai dengan Sacharin (1996), yang menyatakan bahwa anak-anak menerima keadaan masuk rumah sakit secara lebih baik jika hal tersebut telah dipersiapkan sebelumnya, anak diperkenalkan dengan lingkungan rumah sakit dan alat-alat rumah saki.t.. Menurut Mott (1992), kelompok anak ini menerima keadaan rumah sakit dengan sedikit ketakutan. Sebagian besar anak mengerti alasan masuk rumah sakit. Berdasarkan hasil pengamatan kebanyakan anak selalu ditemani orang tua selama mereka dirawat. apabila orang tua mempunyai kepentimgan biasanya anak ditemani oleh anggota keluarga yang lain. Perpisahan yang terjadi biasanya tidak terlalu lama. 2. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan anak sekolah a. Faktor perpisahan dengan orang tua terhadap kecemasan anak Perpisahan dengan orang tua mempunyai nilai yang signifikan, artinya perpisahan dengan orang tua mempengaruhi kecemasan pada anak. Hasil analisis dari 30 orang responden diperoleh dari 20 (66,7%) responden merasakan kehilangan ketika berpisah dengan orang tunya, dan 10 (33,3%) responden tidak merasakan kehilangan ketika berpisah dengan orang tuanya. Menurut Hewen (1996), anak yang sedang menjalani perawatan di

lvi

rumah sakit mengalami kecemasan perpisahan sehubungan dengan kondisi penyakit dan terapi yang mereka terima. Anak menganggap bahwa hospitalisasi merupakan hukuman dan pemisahan dari orang tua sebagai rasa kehilangan cinta. Menurut Sandra R. Mott et al (1990), perpisahan dengan figur pemberi kasih sayang selama prosedur yang menakutkan atau menyakitkan akan menimbulkan rasa tidak nyaman pada anak. Lebih jauhnya, anak tidak mengerti bahwa hal tersebut merupakan perpisahan sementara dan alasan ketidakhadiran orang tua berakibat perasaan diabaikan. Hal ini sesuai

dengan penelitian Huriah (2000), yang menemukan bahwa ada hubungan yang signifikan antara perpisahan dengan orang tua dengan kecemasan anak sekolah. Penelitian ini ada persamaan dengan Huriah (2000) yaitu dari penelitian Huriah didapatkan anak mengalami kecemasan perpisahan dan pada penelitian ini juga didapatkan data bahwa anak juga mengalami kecemasan ketika berpisah dengan orang tuanya. Ketika anak berada di rumah sakit maka tantangan yang potensial yang harus dihadapinya adalah mengatasi suatu perpisahan. Perpisahan dengan orang tua menimbulkan perasaan ketakutan yang mendalam. Ketika berada dilapangan didapatkan data bahwa sebagian besar anak ditemani oleh orang tuanya selama mereka dirawat di rumah sakit. b. Faktor lingkungan asing terhadap kecemasan anak sekolah Lingkungan asing dalam penelitian ini mempunyai nilai yang signifikan, artinya lingkungan asing tidak mempengaruhi kecemasan pada anak

lvii

sekolah. Hasil analisis dari 30 orang responden diperoleh 3 (10%) responden merasakan asing dengan lingkungan rumah sakit, dan 27 (90%) responden merasakan tidak asing dengan lingkungan rumah sakit. Hal ini sesuai dengan Sacharin (1996), yang menyatakan bahwa anak-anak menerima keadaan rumah sakit secara lebih baik jika hal tersebut telah dipersiapkan sebelumnya. Anak diberi penjelasan sederhana mengenai keadaan rumah sakit. Anak dapat diberi buku kecil bergambar yang memperlihatkan staf dengan pakaian bekerja dalam lingkungan rumah sakit. Hal ini akan mempersiapkan anak secara mental bagi pengalaman dan menghilangkan perasaan asing. Hal ini juga tergantung dari umur anak, semakin muda umur anak maka akan semakin sukar baginya untuk menyesuaikan diri dengan pengalaman di rumah sakit. Hal ini bertentangan dengan Mott (1992), menyatakan bahwa kebanyakan anak-anak takut dengan lingkungan rumah sakit. Anak menganggap bahwa masuk rumah sakit merupakan hukuman bagi anak. Beberapa anak tidak mau diajak bekerjasama, dan mereka menyatakan keinginannya untuk kembali ke rumah. Hal ini sesuai dengan penelitian Huriah (2000), yang menyatakan tidak ada hubungan yang signifikan antara lingkungan yang asing dengan kecemasan anak sekolah. Anak tidak mengalami kecemasan, hal ini kemungkinan disebabkan karena ia telah berungkali dirawat sehingga ia telah mengenal kondisi rumah sakit dan orang-orangnya, misal pada anak dengan hemofilia yang harus rutin dibawa ke rumah sakit dan dilakukan

lviii

pengobatan. Penelitian ini ada persamaan dengan penelitian Huriah (2000), didapatkan anak tidak mengalami kecemasan ketika berada di lingkungan asing dan pada penelitian ini juga didapatkan data bahwa anak tidak mengalami kecemasan ketika berada dilingkungan asing. Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data bahwa kebanyakan anak tidak merasa asing dengan lingkungan rumah sakit, hal ini dapat dilihat anak-anak mengenal dekat dengan petugas kesehatan rumah sakit. c. Faktor pembatasan aktivitas terhadap kecemasan anak Pembatasan aktivitas dalam penelitian ini mempunyai nilai yang tidak signifikan, artinya pembatasan aktivitas tidak mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah. Hasil analisis dari 30 orang responden diperoleh 5 (16,7%) responden merasakan aktivitasnya dibatasi, dan 25 responden (83,3%) merasakan aktivitasnya tidak dibatasi. Hal ini terjadi kemungkinan disebabkan karena tidak semua anak dengan kondisi sakitnya anak tidak dapat melakukan aktivitas. Hal ini bertentangan dengan Hewen (1996), yang menyebutkan bahwa kecemasan timbul ketika anak merasa tidak bisa melakukan aktivitas yang biasa mereka lakukan, sehingga anak merasa tidak dapat melakukan aktivitas apa-apa. Menurut Wong (1996), keterbatasan fisik dan hospitalisasi merupakan stressor yang besar bagi anak. Besarnya derajat dampak emosional pada anak selama dirawat tergantung pada kompensasi dan intelektual anak. Regresi dan proyeksi merupakan hal normal dan alamiah yang terjadi pada anak.

lix

Penelitian ini berbeda dengan penelitian Huriah (2000) yang mengatakan bahwa anak mengalami kecemasan ketika anak dibatasi aktivitasnya. Pada penelitian ini anak tidak merasa dibatasi aktivitasnya dan anak tidak mengalami kecemasan. Hal ini terjadi karena anak masih bisa bermain dirumah sakit. d. Faktor tingkat ketergantungan terhadap orang lain terhadap kecemasan anak sekolah. Tingkat ketergantungan terhadap orang lain dalam penelitian ini mempunyai nilai yang signifikan, artinya tingkat ketergantungan terhadap orang lain mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah. Hasil analisis dari 30 orang responden diperoleh 21 (70%) responden merasakan tergantung dengan orang tua, dan 9 (30%) responden merasakan mandiri dari orang tua. Menurut Hewen (1996), menyebutkan bahwa kecemasan timbul ketika semua kebutuhan sehari-hari anak harus dipenuhi orang lain. Hal ini sesuai dengan penelitian Huriah (2000), yang menyatakan bahwa ada hubungan yang signifikan antara tingkat ketergantungan terhadap orang lain. Kecemasan ini akan lebih banyak dialami oleh anak usia 10-12 tahun dimana mereka telah terbiasa melakukan aktivitasnya sehari-harinya sendiri namun ketika mereka dirumah sakit mereka tidak dapat melakukannya dan semua harus dibantu orang lain. Penelitian ini ada persamaan dengan penelitian Huriah (2000), didapatkan data bahwa anak mengalami kecemasan ketika tingkat ketergantungan anak tinggi. Pada penelitian ini juga didapatkan data bahwa anak mengalami kecemasan

lx

ketika tingkat ketergantungan anak tinggi. Hal ini disebabkan karena sebagian anak ketika mereka sakit , setiap kebutuhannnya selalu dipenuhi orang tua. e. Faktor takut terhadap cedera tubuh terhadap kecemasan anak Takut terhadap cedera tubuh mempunyai pengaruh yang signifikan, artinya takut terhadap cedera tubuh mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah. Hasil analisis dari 30 orang responden, skor takut dan tidak takut diperoleh 15 orang responden (66,7%). Menurut Mott (1992), anak usia sekolah takut jika terjadi cedera pada tubuh mereka, dan anak sering kali tidak melihat bagian tubuh mereka yang rusak. Huriah (2000) hasil dari penelitiannya , yang menyatakan bahwa ada hubungan yang signifikan antara takut terhadap cedera tubuh dengan kecemasan anak sekolah. Kecemasan akan semakin meningkat apabila

ketika anak dilakukan prosedur yang melukai, perawat ataupun tim kesehatan lain tidak meberikan penjelasan yang sesuai dengan tingkat perkembangannya. Penelitian ini ada persamaan dengan penelitian Huriah (2000), didapatkan data bahwa anak mengalami kecemasan terhadap cedera tubuh. Penelitian ini didapatkan bahwa anak mengalami kecemasan ketika anak takut terjadi cedera pada tubuh mereka. Berdasarkan hasil pengamatan peneliti sebagian besar anak kelihatan ketakutan dan menangis ketika mereka akan dilakukan pengobatan.

lxi

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Berdasarkan

hasil

dan

pembahasan

tentang

faktor-faktor

yang

mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah yang dirawat di rumah sakit , dapat diambilkan kesimpulan bahwa: 1. Anak usia >9-12 tahun sebagian besar mengalami kecemasan ringan. 2. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan ketika anak berada di rumah sakit adalah faktor perpisahan dengan orang tua, lingkungan asing, tingkat ketergantungan, takut terhadap cedera tubuh, dan pembatasan aktivitas. Faktor-faktor tersebut mempunyai kontribusi sebesar 71,9%. 3. Faktor yang dominan yang mempengaruhi kecemasan anak adalah perpisahan dengan orang tua
B. Saran

1. Rumah sakit Kepada pihak rumah sakit diharapkan lebih memperhatikan perawatan pada anak-anak yang dirawat di rumah sakit dengan menerapkan kebijaksanaan-

lxii

kebijaksanaan misalnya menyediakan ruangan khusus untuk orang tua dalam mendampingi anak selama ri rumah sakit 2. Bagi keluarga pasien Diharapkan keluarga dapat memberikan dukungan yang seoptimal mungkin bagi anak yang dirawat di rumah sakit guna mencegah kecemasan klien yang maladaptif 3. Bagi tenaga kesehatan Bagi perawat diharapkan tidak membatasi orang tua dalam mendampingi anak ketika anak dilakukan tindakan pengobatan. 4. Bagi peneliti lain Penelitian lebih lanjut dapat dilakukan dan dikembangkan pada tahapan usia yang lain

lxiii

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, S, 2002, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, Edisi Revisi V, Rineka Cipta, Jakarta Azwar, S, 2003, Penyusunan Skala Psikologi, Yogyakarta Calhoun, J.F., Acocelia, J.R., 1990, Psikologi Tentang Penyesuian dan Hubungan Kemanusiaan, Cetakan 3, Alih Bahasa: RS. Satmoko, semarang: IKP Smarang Press Farland, G.K.M., Farlane, E.A.M., 1993, Nursing diagnosis and Intervention Planning for Patient Care, 2nd Edition, St, Louis: The Mobsy- Year Book. Hidayat, Slimul A, 2005, Pengantar Ilmu Keperawatan Anak Ed 1, Salemba Medika L Jakarta Hikmawati, U., 2000, pengaruh Terapi Bermain Terhadap Kecemasan Anak Usia Pra Sekolah Selama Perawatan Pada Anak Usia Pra Sekolah di IRNA II BANGSAL Perawatan Anak RSUP DR. Sardjito, Yokyakarta, Skripsi, FK UGM, Yogyakarta. Hurlock, E.B., 1994, Psikiologi Perkembangan Suatu Pendekatan Sepanjang Rentang Kehidupan, Erlangga, Jakarta Kozier, B., Glenora E, and Kathlen B, 1995, Fundamental Of Nursing; Concept, Process, Practice, 4th Edition, Cumming Publishing Company, California Mott, S.R., James S.R., Sperhac, A.M, 1990, Nursing care of Children and Families, 2nd Edition, Addision-Wesley Nursing, a Division of Benjamin/Cummings Publishing Company, Redwood City, California Mott, S.R., James S.R.., Sperhac, A.M, 1991, Nursing care of Children and Families, 2nd Edition, Addision-Wesley Nursing, a Division of Benjamin/Cummings Publishing Company, Redwood City, California Maramis, W.F., 1995, Ilmu Kedokteran Jiwa, Airlangga University Press, Surabaya Rondhianto, 2004, Hubungan Antara Dukungan Keluarga Dengan Kecemasan Perpisahan Akibat Hospitalisasi Pada Pasien Anak Usia Pra Sekolah lxiv

di BAngsal Anak PKU Muhammadiyah, Yokyakarta, FK UGM Yogyakarta. Tidak dipublikasikan. Rees, L.W., 1986, Anxiety Factors in Comprehensive Patient Care, Excerpta Medica, Amsterdam Sacharin, RM., 1996, Prinsip Keperawatan Pediatrik, EGC : Jakarta Schulte, E., 1997, Pediatric Nursing an Introductory Text. WB Saunders: USA Supartini, Y., 2004, Buku Ajar Konsep Dasar Keperawatan Anak,EGC: jakarrta Stevens, P.J.M., 1999, Ilmu Keprawatan ed 2, EGC: Jakarta Stuart, G.W., Sundeen, J.S., 1998, Buku Saku Keperawatan Jiwa, Edisi 3, Jakarta Suherman, 2000, Buku Saku Perekmbangan Anak, Editor Monica Ester, Jakarta, EGC Speirs, A.L., 1981, Ilmu Kesehatan Anak Untuk Perawat, Edisi Kedua, Semarang Wong, D.L., 1996, Nursing Care Of Infants and Children Mobsy Year Book : USA Yusuf , S., 2002. Psikologi : Perkembangan Remaja. Remaja Rosda Karya :Bandung. Zukhriani, 2004, Gambaran Respon Hospitalisasi Pada Pasien remaja di Ruang Perawatan RS Dr. Sardjito Yogyakarta, tidaj dipublikasikan.

lxv

Lampiran 1 FORMULIR INFORMED CONSENT PENELITIAN KESEHATAN JUDUL FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KECEMASAN PADA ANAK USIA SEKOLAH (6-12 TAHYN) YANG DIRAWAT DI INSTALASI KESEHATAN ANAK RSUP Dr. SARDJITO YOGYAKARTA. Yang bertandatangan dibawah ini : 1. Nama calon subjek penelitian yang pilih : Alamat : No KTP/Identitas : 2. Dokter/Peneliti yang memberi informasi penelitian : Nama : Alamat : 3. Saksi Alamat : No KTP/Identitas : Umur : ..Tahun Hubungan dengan calon subjek penelitian : istri/suami/ayah/ibu/keluarga (lingkari yang sesuai). Dengan sesungguhnya serta sesujurnya, telah berdiskusi, tanya jawab atas informasi penelitian yang akan dilakukan, yang memilih saya sebagai subjek penelitian, dalam hal : Kuesioner ini untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah (6-12 tahun) yang dirawat di rumah sakit. Menyatakan, dengan sesungguhnya bahwa melalui diskusi informasi yang akan berlanjut selama masa penelitian, tanpa paksaan, tekanan, dengan kesadaran dan pemahaman informasi dengan sukarela memberikan : (lingkari pernyataanyang dipilih ) 1. PERNYATAAN BERSEDIA MENGIKUTI TATALAKSANA PENELITIAN, TELAH DIDISKUSIKAN SEBAGAI SUBJEK PENELITIAN YANG TERPILIH. 2. PERNYATAAN MENOLAK MENGIKUTI TATALAKSANA PENELITIAN YANG TERPILIH.

Yogyakarta,

2006

Tandatangan

lxvi

Lampiran 2
KUESIONER SKALA KECEMASAN

PETUNJUK PENGISIAN Berilah tanda silang (X) untuk setiap jawaban yang sesuai dengan keadaan adik pada setiap pertanyaan dibawah ini: Ya 1. Saya sering menangis selama di rumah sakit 2. Saya berteriak-teriak tidak mau dirawat di rumah sakit 3. Saya sering mimpi yang menakutkan selama di rumah sakit 4. Tidur saya tidak nyenyak dan sering terganggu 5. Saya sering merasa gemetar ketika dokter/perawat memeriksa saya 6. Selama di rumah sakit saya jarang buag air besar 7. Saya sering berkeringat ketika diperiksa dokter/perawat 8. Saya memejamkan mata ketika diperiksa dokter/perawat 9. Saya merasa tidak berdaya selama di rumah sakit 10. Saya sering sakit kepala 11. Saya mau makan makanan rumah sakit lxvii ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) Tidak ( )

12. Saya tidak pernah merasakan mual dan muntah 13. Saya tidak menolak berbicara dengan teman sekamar 14. Saya jarang susah bernafas 15. Saya tidak cepat lelah 16. Saya tidak gugup ketika berbicara dengan dokter/ perawat 17. Saya tidak pernah menghindar ketika didekati dokter/ perawat 18. Saya tidak gugup ketika saya minum obat 19. Saya tidak pernah gemetar ketika saya makan 20. Saya tidak pernah memikirkan saya akan cacat

( )

( )

( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( )

( )

( )

( ) ( ) ( )

( ) ( ) ( )

lxviii

Kuesioner faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan.

Berilah tanda silang (X) untuk setiap jawaban yang sesuai dengan keadaan adik pada setiap pertanyaan dibawah ini:
A. Perpisahan dengan orangtua

1. Saya takut berpisah dengan orangtua saya a. Ya a. Ya a. Ya a. Ya a. Ya bersama saya a. Ya a. Ya a. Ya a. Ya tidak bersama saya a. Ya
B. Lingkungan yang asing

b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak

2. Saya senang orang tua saya selalu menemani saya 3. Saya menangis ketika orang tua saya meninggalkan saya sendiri 4. Saya tidak tenang saat saya ditinggal orang tua saya keluar ruangan 5. Saya senang orang tua selalu melindungi saya 6. Saya tidak takut ketika dokter memeriksa saya meskipun orang tua tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak

7. Saya tidak menolak jika didekati dokter atau perawat 8. Saya senang berbicara dengan dokter atau perawat 9. Saya tidak menolak makan meskipun orang tua tidak bersama saya 10. Saya tidak merasa kesepian berada di rumah sakit meskipun orang tua b. Tidak

11. Saya takut berada di rumah sakit a. Ya b. Tidak lxix

12. Tidur saya tidak nyenyak dan selalu terganggu a. Ya a. Ya a. Ya a. Ya dirawat a. Ya b. Tidak 17. Saya takut dengan dengan orang-orang yang ada disekitar saya a. Ya a. Ya a. Ya a. Ya b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak 13. Saya sering mimpi buruk selama di rumah sakit 14. Saya senang dengan teman-teman yang ada di rumah sakit 15. Saya suka dengan tempat tidur di rumah sakit 16. Saya menangis ketika dokter atau perawat masuk ke ruangan tempat saya

18. Saya suka dengan kamar mandi rumah sakit 19. Saya senang ketika perawat memberikan saya mainan 20. Saya suka dengan makanan rumah sakit

C. Tingginya tingkat ketergantungan pada orang lain

21. Saya senang saat sakit makan disuapi orang lain(orang tua/perawat) a. Ya b. Tidak 22. Saya malu saat sakit dimandikan orang lain (orang tua/perawat) a. Ya a. Ya tua/perawat) a. Ya b. Tidak b. Tidak b. Tidak

23. Saya senang minum saya diambilkan orang lain (orang tua/perawat) 24. Saya senang bila mengganti baju tidak dibantu orang lain (orang

lxx

25. Saya takut bila ke kamar mandi tidak ditemani orang lain (orang tua/perawat) a. Ya (orang tua/perawat) a. Ya tua/perawat) a. Ya tua/perawat) a. Ya tua/perawat) a. Ya tua/perawat) a. Ya
D. Takut terhadap cedera tubuh

b. Tidak

26. Saya menolak jika saya turun dari tempat tidur dibantu orang lain b. Tidak

27. Saya senang ketika saya minum obat ditemani orang lain (orang b. Tidak

28. Saya senang ketika saya bermain ditemani orang lain (orang b. Tidak

29. Saya marah ketika saya berjalan dituntun orang lain (orang b. Tidak

30. Saya marah jika saya keluar ruangan ditemani orang lain (orang b. Tidak

31. Saya takut ada luka pada tubuh saya a. Ya a. Ya a. Ya a. Ya a. Ya 36. Saya senang melihat botol infus a. Ya lxxi b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak 32. Saya menangis saat perawat membawa jarum suntik 33. Saya dapat berlaku tenang ketika dokter atau perawat memeriksa saya 34. Saya senang ketika perawat memberi saya obat 35. Saya takut jika muncul bekas luka infus

37. Saya menangis jika perawat mengambil darah saya a. Ya 38. Saya menolak ketika di infus a. Ya a. Ya a. Ya
E. Pembatasan aktivitas

b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak

39. Saya dapat bersikap lebih tenang ketika dokter memegang tubuh saya 40. Saya tidak takut dengan penyakit saya

41. Saya menangis jika tidak diperbolehkan keluar dari ruangan a. Ya a. Ya a. Ya a. Ya a. Ya a. Ya a . Ya a. Ya b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak b. Tidak 42. Saya marah jika tidak diperbolehkan turun dari tempat tidur 43. Saya gelisah karena tidak diperbolehkan banyak bergerak 44. Saya marah tidak diperbolehkan ke kamar mandi 45. Saya senang diperbolehkan bermain dengan teman sekamar saya 46. Saya senang mengganti baju saya sendiri 47. Saya senang diperbolehkan makan sendiri 48. Saya senang jika berjalan tidak dituntun orang lain (orang tua/perawat) 49. Saya senang diperbolehkan mengambil mainan sendiri a. Ya a. Ya b. Tidak b. Tidak

50. Saya marah tidak diperbolehkan mandi sendiri

lxxii

Pendahuluan

Anak adalah potensi dan penerus cita-cita bangsa yang dasarnya telah diletakkan oleh generasi sebelumnya. Jika anak diasuh dengan baik maka anak akan tumbuh dan berkembang dengan baik pula sesuai dengan keinginan dan harapan, akan tetapi bila anak tidak diasuh dengan baik maka anak tidak akan tumbuh dan berkembang sebagaimana semestinya (Suherman, 2000). Masa usia sekolah atau yang disebut dengan periode pertengahan pada anakanak merupakan masa dimana perkembangan biologis berjalan dengan tenang. Anak tumbuh dengan terus-menerus. Perkembangan kecerdasan pada periode ini amat jelas. Anak banyak menyerap ilmu dan cakrawala dunianya semakin luas. Mc Certhy dan Kozak (1985) menyatakan hampir empat juta anak dalam satu tahun mengalami hospitalisasi (Lawrence J cit Hikmawati, 2000). Rata-rata anak mendapatkan perawatan selama enam hari (Speirs, 1981). Ketika anak sakit dan harus dirawat di rumah sakit, anak mengalami masa yang sulit karena tidak dapat melakukan kebiasaannya bermain dengan teman-temannya. Menurut Supartini (2004) perawatan anak di rumah sakit merupakan pengalaman yang penuh dengan stres, baik bagi anak maupun orang tua. Lingkungan rumah sakit itu sendiri merupakan merupakan penyebab stres dan kecemasan pada anak. Anak usia sekolah, menerima keadaan masuk rumah sakit dengan sedikit ketakutan dan bahkan bebeberapa diantaranya akan menolak masuk rumah sakit dan secara terbuka meronta tidak mau dirawat. Anak akan mengalami kecemasan yang berlebihan. Mereka mungkin akan mengalami perasaan malu, gemetaran, sering menangis, imsomnia dan lain-lain (Sacharin, 1996). Dengan memahami permasalahan berdasarkan penelusuran literatur dan berdasarkan hasil studi pendahuluan yang dilakukan peneliti pada tanggal 28 Desember 2005 melalui wawancara dengan beberapa orangtua pasien didapatkan hasil bahwa anak sekolah yang baru pertama kali dirawat di rumah sakit menolak

lxxiii

dirawat di rumah sakit dan juga menolak tindakan yang dilakukan oleh petugas kesehatan rumah sakit, sedangkan anak yang telah dirawat lebih dari satu kali sudah dapat beradaptasi dengan lingkungan rumah sakit dan sudah dapat bekerjasama saat dilakukan tindakan. Selain dari itu peneliti melakukan pengamatan terhadap 10 orang anak usia sekolah yang mengalami kecemasan, yaitu sebagian anak tersebut kelihatan ketakutan dan menangis ketika perawat memasuki ruangan tempat mereka dirawat sambil membawa alat-alat pengobatan dan juga menolak bekerjasama dalam prosedur pengobatan. Selain itu dari hasil pengamatan, sebagian besar anak menolak ketika anak akan dibantu kebutuhannnya oleh perawat, biasanya yang memenuhi kebutuhan anak adalah orang tua yang menemani saat anak dirawat. Selain itu juga dari pengamatan tersebut didapatkan bahwa sebagian besar anak masih bisa melakukan aktivitasnya namun mereka selalu dibantu oleh orang tuanya dalam memenuhi kebutuhannya, orang tua biasanya melarang anak untuk melakukan aktivitas yang menurut mereka berlebihan, sehingga mereka merasa tidak mampu melakukan aktivitasnya sendiri.

Metode penelitian

Jenis penelitian ini adallah penelitian deskriptif analitik dengan menggunakan metode kuantitatif dengan rancangan cross sectional (potong lintang) dengan menggunakan metode kuantitatif. Penelitian ini berlangsung Mei-Juni 2006 selama 1 bulan. Tempat penelitian di Instalasi Kesehatan Anak (INSKA) RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta. Populasi pada penelitian ini adalah semua pasien anak usia sekolah (6-12 tahun) yang dirawat inap di ruang perawatan anak rumah sakit Dr. Sardjito Yogyakarta

NASKAH PUBLIKASI

Hasil dan pembahasan

lxxiv

A. Hasil penelitian 3. Karakteristik Responden

Peneliti telah melakukan penelitian terhadap anak sekolah yang dirawat di Instalasi Kesehatan Anak (INSKA) di ruang Mawar, Menur, Melati, Matahari dan Kartika RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta. Subyek penelitian diambil selama 1 bulan dari bulan Mei-Juni 2006.. Selama periode tersebut diperoleh anak usia sekolah yang dirawat dan sesuai dengan kriteria subyek penelitian sebanyak 30 responden. Setelah data penelitian diolah, maka hasil yang didapatkan adalah: Tabel 3. Karakteristik Responden Berdasarkan Usia dan Jenis Kelamin di INSKA RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta Bulan Mei-Juni 2006 Karakteristik Tingkat kecemasan Tidak Cemas Cemas Cemas Total cemas ringan sedang berat Umur F % F % F % F % F % % 6-9 tahun 14 46,7 2 6,7 6 20 3 10 2 6,7 43,4 >9-12 tahun 16 53,3 3 10 8 26,7 5 16,6 1 3,3 56,6 Jenis kelamin Laki-laki 15 50 3 10 6 20 4 13,3 1 3,3 46,6 Perempuan 15 50 2 6,7 8 26,7 4 13,3 2 6,7 53,4 Total 30 100 100
Sumber : data primer

Berdasarkan hasil distribusi frekuensi diatas didapatkan data bahwa sebagian besar responden mengalami kecemasan ringan, yaitu sebanyak (26,7%) dengan umur lebih dari 9-12 tahun, dan berdasarkan jenis kelamin perempuan yang lebih banyak mengalami kecemasan ringan, yaitu sebanyak (26,7%).
4. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah

Berdasarkan analisis data didapatkan faktor yang mepengaruhi kecemasan pada anak sekolah dari penelitian ini adalah:

lxxv

Tabel 4. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak usia sekolah di INSKA RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta bulan Juni 2006 Faktor-faktor F % Perpisahan dengan orang tua 66,7 20 Kehilangan 33,3 10 Tidak kehilangan Lingkungan asing 10,0 3 Lingkungan asing 90,0 27 Lingkungan tidak asing Pembatasan aktivitas 16,7 5 Merasa dibatasi 83,3 25 Tidak dibatasi Tingkat ketergantungan 70,0 21 Tergantung 30,0 9 Mandiri Takut terhadap cedera tubuh 50,0 15 Takut 50,0 15 Tidak takut Total 30 100
Sumber : data primer

Berdasarkan hasil distribusi frekuensi diatas didapatkan data bahwa faktor yang terbesar yang mempengaruhi kecemasan anak adalah perpisahan dengan orang tua sebanyak 66,7%, sedangkan faktor yang sedikit yang mempengaruhi kecemasan anak adalah lingkungan asing sebanyak 10%. Dari hasil penelitian ini dapat dipaparkan data mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan anak dengan tingkat kecemasannya.

Tabel 5. Distribusi frekuensi faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan dengan tingkat kecemasan anak sekolah.
Tidak cemas Perpisahan dengan orang Kecemasan Cemas ringan Total Cemas sedang Cemas berat

lxxvi

tua Kehilangan Tidak kehilangan Lingkungan asing Asing Tidak asing Pembatasan aktivitas Dibatasi Tidak dibatasi Tingkat ketergantungan terhadap orang lain Tergantung Mandiri Takut terhadap cedera tubuh Takut Tidak takut

1 (3,3%)

9 (30%)

7 (23,3%)

3 (10%)

20 (66,7%)

4 (13,3%) 5 (16,7%)

1 (3,3%)

0 (0%)

10 (33,3%)

0 (0%)
5 (16,7%) 0 (0%) 5 (16,7%)

3 (10%)
11 (36,7%) 2 (6,7%) 12 (40%)

0 (0%)
8 (26,6%) 1 (3,3%) 7 (23,3%)

0 (0%)
3 (10%) 2 (6,7%) 1 (3,3 %)

3 (10%)
27 (90%) 5 (16,7%) 25 (83,3%)

3 (10%) 2 (6,7%)

9 (30%) 5 (16,7%)

6 (20%) 2 (6,7%)

3 (10%) 0 (0%)

21 (70%) 9 (30%0)

0 (0%) 5 (16,7%)

5 (16,7%) 9 (30%)

8 (26,7%) 0 (0%)

2 (6,7%) 1 (3,3%)

15 (50%) 15 (50%)

Untuk mengetahui faktor yang dominan yang mempengaruhi tingkat kecemasan anak peneliti melakukan analisis data berupa regresi berganda. Hasil analisis regresi berganda faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah Tabel 6.Hasil analisis regresi berganda faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah

Variabel (Constant) Perpisahan (b1)

Unstandardized Coefficients Std. b Error -0,362 0,366 0,202 0,052

Standardized Coefficients Beta

t -0,990

Sig. 0,332 0,001

0,479

3,887

lxxvii

Lingkungan (b2) Ketergantungan (b3) Cedera tubuh (b4) Pembatasan Aktivitas (b5)

0,063 0,099 0,110 0,061

0,059 0,042 0,047 0,051

0,124 0,248 0,300 0,149

1,082 2,367 2,331 1,187

0,290 0,026 0,028 0,247

Dengan data-data pada tabel diatas dapat dibuat persamaan regresi linier berganda seperti berikut ini : Y = -0,362 + 0,202X1 + 0,063X2 + 0,099X3 + 0,110X4 + 0,061X5 Persamaan di atas diinterpretasikan seperti berikut: 1. Semakin tinggi tingkat perpisahan dengan orang tua, lingkungan asing, pembatasan aktivitas, tingginya tingkat ketergantungan terhadap orang lain, dan takut terhadap cedera tubuh maka semakin tinggi tingkat kecemasannya. 2. Nilai konstanta sebesar 0,362 menunjukkan besarnya niali kecemasannya. 3. Untuk mengetahui signifikansi dari hasil analisis regresi linier ganda penelityi menggabungkan nilai F tabel dengan F hitung. Dari hasil analisis didapatkan F hitung 15,869, F tabel 2,62 jika F hitung > F tabel maka korelasi ganda yang diuji siginifikan dengan tingkat keselahan 5%. Jik tingkat kecemasan dari F hitung > F tabel maka tingkat kecemasan tinggi. 4. Besarnya nilai koefisien korelasi berganda (R) dari hasil penelitian adalah 0,876. Menurut Arikunto (2002) jika koefisien korelasi berada di antara angka 0,800 sampai dengan 1,000 diinterpretasikan memiliki hubungan yang tinggi. Dengan demikian angka koefisien korelasi berganda sebesar 0,876

menunjukkan hubungan yang tinggi antara variabel independen dengan variabel dependen secara simultan.

lxxviii

5. Besarnya kontribusi variabel independen dengan variabel dependen secara simultan diketahui dengan menggunakan analisis koefisien determinasi (R2). Ghozali (2001) menyarankan penggunaan koefisien determinasi yang telah disesuaikan (Adjusted R Square) untuk memperoleh hasil analisis yang lebih akurat. Dalam penelitian ini besarnya Adjusted R2 adalah 0,719, nilai ini diinterpretasikan variabel perpisahan dengan orang tua, lingkungan asing, ketergantungan, takut cedera tubuh dan pembatasan aktivitas secara simultan mampu menjelaskan 71,9% variasi dari kecemasan anak dan sisanya 28,1% dijelaskan oleh variabel lain yang tidak diteliti. Korelasi berganda digunakan untuk mengetahui derajat atau tingkat hubungan variabel independen dengan variabel dependen secara simultan. Besarnya angka koefisien korelasi adalah -1 sampai +1, dimana nilai 1 menunjukkan suatu hubungan yang sempurna secara, tanda negatif (-) dan tanda positif (+) menunjukkan arah hubungan variabel independen secara bersamasama dengan variabel dependen.

B. Pembahasan

3. Responden dalam penelitian ini paling banyak umur >9-12 tahun dengan tingkat kecemasan ringan. Reponden lebih banyak mengalami tingkat kecemasan ringan hal ini berhubungan dengan umur anak yang semakin muda umur anak maka sulit bagi anak tingkat ketakutan anak lebih besar terhadap rumah sakit Mott (1996). Menurut Sacharin (1996), kelompok anak ini

lxxix

menerima keadaan rumah sakit dengan sedikit ketakutan. Sebagian besar anak mengerti alasan masuk rumah sakit. Anak mengalami kecemasan ringan hal ini terjadi karena anak sudah diorentasikan dengan lingkungan rumah sakit seperti diperkenalkan dengan petugas kesehatan dan juga diperkenalkan dengan anak anak yang ada di rumah sakit. Ketika berada dilapangan kebanyakan anak selalu ditemani orang tua selama mereka dirawat. apabila orang tua mempuntyai kepentimgan biasanya anak ditemani oleh anggota keluarga yang lain. Perpisahan yang terjadi biasanya tidak terlalu lama. 4. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan anak sekolah a. Faktor perpisahan dengan orang tua terhadap kecemasan anak Perpisahan dengan orang tua mempunyai arti yang signifikan, artinya perpisahan dengan orang tua mempengaruhi kecemasan pada anak. Hasil analisis dari 30 orang responden diperoleh dari 20 (66,7%) responden merasakan kehilangan ketika berpisah dengan orang tunya, dan 10 (33,3%) responden tidak merasakan kehilangan ketika berpisah dengan orang tuanya. Menurut Lewer Hewen (1996) menyebutkan anak yang sedang menjalani perawatan di rumah sakit mengalami kecemasan perpisahan sehubungan dengan kondisi penyakit dan terapi yang mereka terima. Anak menganggap bahwa hospitalisasi merupakan hukuman dan pemisahan dari orang tua sebagai rasa kehilangan cinta. Menurut Sandra R. Mott et al (1990), perpisahan dengan figur pemberi kasih sayang selama prosedur yang menakutkan atau menyakitkan akan menimbulkan rasa tidak nyaman pada anak. Lebih jauhnya, anak tidak mengerti

lxxx

bahwa hal tersebut merupakan perpisahan sementara dan alasan ketidakhadiran orang tua berakibat perasaan diabaikan. Hal ini sesuai dengan penelitian

Huriah (2000), yang menemukan bahwa ada hubungan yang signifikan antara perpisahan dengan orang tua dengan kecemasan anak sekolah. Penelitian ini ada persamaan dengan Huriah (2000) yaitu dari penelitian Huriah didapatkan anak mengalami kecemasan perpisahan dan pada penelitian ini juga didapatkan data bahwa anak juga mengalami kecemasan ketika berpisah dengan orang tuanya. Ketika anak berada di rumah sakit maka tantangan yang potensial yang harus dihadapinya adalah mengatasi suatu perpisahan. Perpisahan dengan orang tua menimbulkan perasaan ketakutan yang mendalam. Ketika berada dilapangan didapatkan data bahwa sebagian besar anak ditemani oleh orang tuanya selama mereka dirawat di rumah sakit. b. Faktor lingkungan asing terhadap kecemasan anak sekolah Lingkungan asing dalam penelitian ini mempunyai arti yang signifikan, artinya lingkungan asing tidak mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah. Hasil analisis dari 30 orang responden diperoleh 3 (10%) responden merasakan asing dengan lingkungan rumah sakit, dan 27 (90%) responden merasakan tidak asing dengan lingkungan rumah sakit. Hal ini sesuai dengan Sacharin (1996), yang menyatakan bahwa anak-anak menerima keadaan rumah sakit secara lebih baik jika hal tersebut telah dipersiapkan sebelumnya. Anak diberi penjelasan sederhana mengenai keadaan rumah sakit. Anak dapat ditopang dengan buku kecil bergambar yang memperlihatkan staf dengan pakaian bekerja dalam lingkungan

lxxxi

rumah sakit. Hal ini akan mempersiapkan anak secara mental bagi pengalaman dan menghilangkan perasaan asing. Hal ini juga tergantung dari umur anak, semaikn muda umur anak maka akan semakin sukar baginya untuk mneyesuaikan diri dengan pengalaman di rumah sakit. Hal ini bertentangan dengan Mott (1992), menyatakan bahwa kebanyakan anakanak takut dengan lingkungan rumah sakit. Anak menganggap bahwa masuk rumah sakit merupakan hukuman bagi anak. Beberapa anak tidak mau diajak bekerjasama, dan mereka menyatakan keinginannya untuk kembali ke rumah. Hal ini sesuai dengan penelitian Huriah (2000), yang menyatakan tidak ada hubungan yang signifikan antara lingkungan yang asing dengan kecemasan anak sekolah. Anak tidak mengalami kecemasan, hal ini kemungkinan disebabkan karena ia telah berungkali dirawat sehingga ia telah mengenal kondisi rumah sakit dan orang-orangnya, misal pada anak dengan hemofilia yang harus rutin dibawa ke rumah sakit dan dilakukan pengobatan. Penelitian ini ada persamaan dengan penelitian Huriah (2000), didapatkan anak tidak mengalami kecemasan ketika berada di lingkungan asing dan pada penelitian ini juga didapatkan data bahwa anak tidak mengalami kecemasan ketika berada dilingkungan asing. Ketika berada di lapangan didapatkan data bahwa kebanyakan anak tidak merasa asing dengan lingkungan rumah sakit, hal ini dapat dilihat anak-anak mengenal dekat dengan petugas kesehatan rumah sakit. c. Faktor pembatasan aktivitas terhadap kecemasan anak

lxxxii

Pembatasan aktivitas dalam penelitian ini

mempunyai pengaruh yang

tidak signifikan, artinya pembatasan aktivitas tidak mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah. Hasil analisis dari 30 orang responden diperoleh 5 (16,7%) responden merasakan aktivitasnya dibatasi, dan 25 (83,3%) responden merasakan aktivitasnya tidak dibatasi. Hal ini terjadi kemungkinan disebabkan karena tidak semua anak dengan kondisi sakitnya ia tidak dapat melakukan aktivitas. Hal ini bertentangan dengan Hewen (1996), yang menyebutkan bahwa kecemasan timbul ketika anak merasa tidak bisa melakukan aktivitas yang biasa mereka lakukan, sehingga anak merasa tidak dapat melakukan aktivitas apaapa. Menurut Wong (1996), Keterbatasan fisik dan hospitalisasi merupakan stressor yang besar bagi anak. Besarnya derajat dampak emosional pada anak selama dirawat tergantung pada kompensasi dan intelektual anak. Regresi dan proyeksi merupakan hal normal dan alamiah yang terjadi pada anak. Penelitian ini berbeda dengan pebnelitian Huriah (2000) yang mengatakan bahwa anak mengalami kecemasan ketika anak dibatasi aktivitasnya. Pada penelitian ini anak tidak merasa dibatasi aktivitasnya dan anak tidak mengalami kecemasan. Hal ini terjadi karena anak masih bisa bermain dirumah sakit. A d. Faktor tingkat ketergantungan terhadap orang lain terhadap kecemasan anak sekolah. Tingkat ketergantungan terhadap orang lain dalam penelitian ini mempunyai pengaruh yang signifikan, artinya tingkat ketergantungan terhadap orang lain mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah. Hasil analisis dari 30 orang

lxxxiii

responden diperoleh 21 (70%) responden merasakan tergantung dengan orang tua, dan 9 (30%) responden merasakan mandiri dari orang tua. Menurut Hewen (1996), menyebutkan bahwa kecemasan timbul ketika semua kebutuhan seharihari anak harus dipenuhi orang lain. Hal ini sesuai dengan penelitian Huriah (2000), yang menyatakan bahwa ada hubungan yang signifikan antara tingkat ketergantungan terhadap orang lain. Sebagian besar anak Kecemasan ini akan lebih banyak dialami oleh anak usia 10-12 tahun dimana mereka telah terbiasa melakukan aktivitasnya sehariharinya sendiri namun ketika mereka dirumah sakit mereka tidak dapat melakukannya dan semua harus dibantu orang lain. Penelitian ini ada persamaan dengan penelitian Huriah (2000), didapatkan data bahwa anak mengalami kecemasan ketika tingkat ketergantungan anak tinggi. Pada penelitian ini juga didapatkan data bahwa anak mengalami kecemasan ketika tingkat ketergantungan anak tinggi. Hal ini disebabkan karena sebagian anak ketika mereka sakit , setiap kebutuhannnya selalu dipenuhi orang tua. e. Faktor takut terhadap cedera tubuh terhadap kecemasan anak Takut terhadap cedera tubuh mempunyai pengaruh yang signifikan, artinya takut terhadap cedera tubuh mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah. Hasil analisis dari 30 orang responden, skor takut dan tidak takut diperoleh 15 orang responden (66,7%). Menurut Mott (1992), anak usia sekolah takut jika terjadi cedera pada tubuh mereka, dan anak sering kali tidak melihat bagian tubuh mereka yang rusak. Hal ini sesuai dengan penelitian Huriah (2000), yang menyatakan bahwa ada

lxxxiv

hubungan yang signifikan antara takut terhadap cedera tubuh dengan kecemasan anak sekolah. Kecemasan ini timbul ketika anak akan dilakukan

suatu prosedur yang melukai . Penelitian ini ada persamaan dengan penelitian Huriah (2000), didapatkan data bahwa anak mengalami kecemasan terhadap cedera tubuh. Penelitian ini didapatkan bahwa anak mengalami kecemasan ketika anak takut terhahadap cedera tubuh. Berdasarkan hasil pengamatan peneliti sebagian besar anak kelihatan ketakutan dan menangis ketika mereka akan dilakukan pengobatan.
Kesimpulan

Berdasarkan

hasil

dan

pembahasan

tentang

faktor-faktor

yang

mempengaruhi kecemasan pada anak sekolah yang dirawat di rumah sakit , dapat diambilkan kesimpulan bahwa: 2. Anak usia >9-12 tahun sebagian besar mengalami kecemasan ringan. 2. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan ketika anak berada di rumah sakit adalah faktor perpisahan dengan orang tua, lingkungan asing, tingkat ketergantungan, takut terhadap cedera tubuh, dan pembatasan aktivitas. Faktor- faktor tersebut mempunyai kontribusi sebesar 71,9%. 3. Faktor yang dominan yang mempengaruhi kecemasan anak adalah perpisahan dengan orang tua
Saran

1. Rumah sakit Kepada pihak rumah sakit diharapkan lebih memperhatikan perawatan pada anak-anak yang dirawat di rumah sakit dengan menerapkan kebijaksanaan-

lxxxv

kebijaksanaan misalnya menyediakan ruangan khusus untuk orang tua dalam mendampingi anak selama ri rumah sakit 2. Bagi keluarga pasien Diharapkan keluarga dapat memberikan dukungan yang seoptimal mungkin bagi anak yang dirawat di rumah sakit guna mencegah kecemasan klien yang maladaptif 3. Bagi tenaga kesehatan Bagi perawat diharapkan tidak membatasi orang tua dalam mendampingi anak ketika anak dilakukan tindakan pengobatan. 4. Bagi peneliti lain Penelitian lebih lanjut dapat dilakukan dan dikembangkan pada tahapan usia yang lain

lxxxvi