Anda di halaman 1dari 8

MAKALAH DISKALKULIA (Kesulitan Menghitung)

Disusun Oleh: Novia Awanda Erta (113194009) Mey Dwi Wijayanti (113194015) Anita Hadi Pratiwi (113194026) Lilis Zuniati (113194044)

Pendidikan Kimia A 2011

JURUSAN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA 2011

DISKALKULIA
A. Pengertian Diskalkulia

Kesulitan belajar menghitung disebut diskalkulia. Kesulitan belajar menghitung berat disebut akalkulia. Ada tiga elemen pelajaran berhitung yang harus dikuasai anak. Ketiga elemen itu adalah (a) konsep, (b) komputasi, dan (c) pemecahan masalah. Menurut Jacinta F. Rini, M.Psi, dari Harmawan Consulting, Jakarta(Tabloid Nakita), diskalkulia dikenal juga dengan istilah "math difficulty" karena menyangkut gangguan pada kemampuan kalkulasi secara matematis. Kesulitan ini dapat ditinjau secara kuantitatif yang terbagi menjadi bentuk kesulitan berhitung (counting) dan mengkalkulasi (calculating). Anak yang bersangkutan akan menunjukkan kesulitan dalam memahami proses-proses matematis. Hal ini biasanya ditandai dengan munculnya kesulitan belajar dan mengerjakan tugas yang melibatkan angka ataupun simbol matematis. Sumber lainnya menyebutkan bahwa diskalkulia berasal dari bahasa Yunani. Dys artinya tuna. Calculus artinya kerikil, manik, dekak, atau kelereng. Mungkin karena zaman purba orang berhitung dengan alat bantu batu kerikil maka dari sinilah istilah discalculia tersebut berasal. Artinya, sedikit bodoh dalam soal hitung-hitungan. Diskalkulia ada hubungannya juga dengan disleksia. Dislexia berasal dari kata Yunani. Kata dys artinya tuna; dan kata lexis artinya kata. Disleksia juga ada berbagai sebabnya. Kalau disleksia mulai saat masa anak-anak maka umumnya disebabkan oleh cedera syaraf otak bagian tertentu. Prof. Li-Hai Tan, seorang pakar linguistik dan ilmuilmu kognitif pada University of Hong Kong sampai pada penemuan yang menarik. Ternyata disleksia pada anak-anak yang belajar bahasa lewat aksara Latin berbeda lokasi cederanya dibandingkan dengan mereka yang belajar bahasa bercorak piktograf seperti aksara Mandarin. Keduanya memang sama-sama disebabkan oleh cedera pada syaraf otak hemisfir kiri. Tetapi berbeda lokalitasnya. Pada anak-anak pelajar aksara Latin cedera tersebut terjadi pada bagian otak temporal-parietal. Parietal, artinya bagian otak sebelah atas sampai belakang. Sedangkan pada anak-anak yang belajar aksara piktograf cedera terjadi pada bagian bawah gyrus (lipatan) otak temporal-oksipital. Temporal artinya bagian bawah; dan oksipital artinya bagian belakang.

B. Ciri-Ciri Diskalkulia
Penderita diskalkulia umumnya anak-anak, tetapi tidak secara spesifik menyerang tingkat usia tertentu. Gangguan ini terutama terjadi pada saat anak menginjak umur sekolah sekitar usia 7 tahun. Diskalkulia dapat terdeteksi pada usia tersebut karena pada saat itu anak mulai sekolah dan belajar berhitung. Penderita diskalkulia umumnya memiliki IQ normal, namun ada juga yang IQ nya melebihi rata-rata atau cukup tinggi. Anak diskalkulia dapat berinteraksi normal seperti anak biasa, komunikasi dan sosialisasi dengan lingkungan di sekitarnya. Artinya dia dapat hidup dengan baik meskipun mengalami kesulitan dalam berhitung. Persoalan yang dihadapi anak dengan diskalkulia lebih pada kehidupannya sehari-hari. Beberapa hal berikut dapat digunakan untuk melihat gejala atau ciri-ciri diskalkulia: 1. Tingkat perkembangan bahasa dan kemampuan lainnya normal, malah seringkali mempunyai memori visual yang baik dalam merekam kata-kata tertulis. 2. Sulit melakukan hitungan matematis. Contoh sehari-harinya, ia sulit menghitung transaksi (belanja), termasuk menghitung kembalian uang. Seringkali anak tersebut jadi takut memegang uang, menghindari transaksi, atau apa pun kegiatan yang harus melibatkan uang. 3. Sering sulit membedakan tanda-tanda dalam hitungan. 4. Sering sulit mengoperasikan hitungan/bilangan meskipun sederhana. 5. Sulit membedakan angka yang mirip, misalnya 6 dengan 9, 17 dengan 71. 6. Sulit membedakan bangun-bangun geometri. 7. Sulit melakukan proses-proses matematis, seperti menjumlah, mengurangi, membagi, mengali, dan sulit memahami konsep hitungan angka atau urutan. 8. Sering melakukan kesalahan ketika melakukan perhitungan angka-angka, seperti proses substitusi, mengulang terbalik, dan mengisi deret hitung serta deret ukur. 9. Terkadang mengalami disorientasi, seperti disorientasi waktu dan arah. Si anak biasanya bingung saat ditanya jam berapa sekarang. Ia juga tidak mampu membaca dan memahami peta atau petunjuk arah. 10. Mengalami hambatan dalam mempelajari musik, terutama karena sulit memahami notasi, urutan nada, dan sebagainya. 11. Mengalami hambatan dalam mempelajari musik, terutama karena sulit memahami notasi, urutan nada, dan sebagainya.

Selain gejala tersebut, diskalkulia dapat pula diamati tanda-tanda seperti berikut ini: 1) Proses penglihatan atau visual lemah dan bermasalah dengan spasial (kemampuan memahami bangun ruang). Dia juga kesulitan memasukkan angka-angka pada kolom yang tepat. 2) Kesulitan dalam mengurutkan, misalkan saat diminta menyebutkan urutan angka. 3) Kebingungan menentukan sisi kiri dan kanan. 4) Beberapa anak juga ada yang kesulitan menggunakan kalkulator. 5) Umumnya anak-anak diskalkulia memiliki kemampuan bahasa yang normal (baik verbal, membaca, menulis atau mengingat kalimat yang tertulis). 6) Salah dalam mengingat atau menyebutkan kembali nama orang. 7) Memberikan jawaban yang berubah-ubah (inkonsisten) saat diberi pertanyaan penjumlahan, pengurangan, perkalian atau pembagian. 8) Koordinasi gerak tubuhnya juga buruk, misalkan saat diminta mengikuti gerakangerakan dalam aerobik dan menari. 9) Kesulitan mengingat skor dalam pertandingan olahraga. 10) Orang dengan diskalkulia tidak bisa merencanakan keuangannya dengan baik dan biasanya hanya berpikir tentang keuangan jangka pendek.

Deteksi diskalkulia bisa dilakukan sejak kecil, tapi juga disesuaikan dengan perkembangan usia. Anak usia 4- 5 tahun biasanya belum diwajibkan mengenal konsep jumlah, hanya konsep hitungan Sementara anak usia 6 tahun ke atas umumnya sudah mulai dikenalkan dengan konsep jumlah yang menggunakan simbol seperti penambahan (+) dan pengurangan (-). Jika pada usia 6 tahun anak sulit mengenali konsep jumlah, maka kemungkinan nantinya dia akan mengalami kesulitan berhitung. Proses berhitung melibatkan pola pikir serta kemampuan menganalisis dan memecahkan masalah. Faktor genetik mungkin berperan pada kasus diskalkulia, tapi faktor lingkungan dan simulasi juga bisa ikut menentukan. Alat peraga juga sangat bagus untuk digunakan, karena dalam matematika menggunakan simbol-simbol yang bersifat abstrak. Jadi, supaya lebih konkret digunakan alat peraga sehingga anak lebih mudah mengenal konsep matematika itu sendiri.

C. Faktor Penyebab Diskalkulia

Ada beberapa faktor yang melatar belakangi gangguan ini, di antaranya adalah sebagai berikut: Kelemahan pada proses penglihatan atau visual Anak yang memiliki kelemahan ini kemungkinan besar akan mengalami diskalkulia. Ia juga berpotensi mengalami gangguan dalam mengeja dan menulis dengan tangan. Bermasalah dalam hal mengurutkan informasi Seorang anak yang mengalami kesulitan dalam mengurutkan dan mengorganisasikan informasi secara detail, umumnya juga akan sulit mengingat sebuah fakta, konsep ataupun formula untuk menyelesaikan kalkulasi matematis. Jika problem ini yang menjadi penyebabnya, maka anak cenderung mengalami hambatan pada aspek kemampuan lainnya, seperti membaca kode-kode dan mengeja, serta apa pun yang membutuhkan kemampuan mengingat kembali hal-hal detail. Fobia matematika Anak yang pernah mengalami trauma dengan pelajaran matematika bisa kehilangan rasa percaya dirinya. trauma tersebut bisa disebabkan oleh beberapa hal. Misalnya, gurunya suka marah-marah, galak atau memiliki wajah seram sehingga membuat anak-anak menjadi takut dan mengakibatkan dirinya sulit menerima pelajaran tersebut. Selain itu ketakutan yang sebenarnya dari pelajaran matematika adalah anak takut jika jawaban yang didapatkannya salah, karena jawaban yang salah berarti kegagalan sehingga anak dituntut untuk selalu bisa memberikan jawaban yang benar. Padahal jawaban yang salah bukanlah suatu kegagalan, tapi justru bisa membuat anak lebih memahami konsep matematika dan menganalisis pikirannya. Anak yang pernah mengalami trauma dengan pelajaran matematika bisa kehilangan rasa percaya dirinya. Jika hal ini tidak diatasi segera, ia akan mengalami kesulitan dengan semua hal yang mengandung unsur hitungan.

D. PENANGANAN DISKALKULIA
Menangani diskalkulia dapat menggunakan terapi dan pendidikan remidial dengan tujuan untuk menyisihkan masalah yang dihadapi sehingga dapat membantu mencapai potensi anak secara maksimal. Sehingga menanganinya harus berdasarkan tingkat kesulitan atau defisit yang sesuai dengan usianya. Diagnosa diskalkulia harus dilakukan oleh spesialis yang berkompeten di bidangnya berdasarkan serangkaian tes dan observasi yang valid dan terpercaya. Bentuk terapi atau treatment yang akan diberikan pun harus berdasarkan evaluasi terhadap kemampuan dan tingkat hambatan anak secara detail dan menyeluruh. Ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk menangani diskalkulia, antara lain: Menggunakan gambar, grafik, atau kata-kata untuk membantu pemahaman anak. Misalnya, ibu membeli jeruk seharga lima ribu, gambarkan buah jeruk dan uang kertas senilai lima ribu. Menghubungkan konsep matematika dengan kehidupan sehari-hari. Misalnya ketika menghitung piring sehabis makan atau mengelompokkan benda sesuai dengan warna lalu menjumlahkannya dapat mempermudah anak berhitung. Membuat pelajaran matematika menjadi sesuatu yang menarik. Anda bisa menggunakan media komputer atau kalkulator. Latihan dilakukan secara kontinyu dan teratur. Mengubah pembelajaran supaya memori bisa hidup kembali. Misalkan, penggunaan warna-warna yang melambangkan angka. Kelainan diskalkulia juga bisa berkomplikasi dengan kelainan lain, misalnya autis. Anak-anak dengan kesulitan belajar belum tentu bodoh, tapi bisa jadi dia mengalami kelainan komunikasi, sosialisasi, dan kreativitas seperti yang terjadi pada anak autis, Diskalkulia juga terkadang dikaitkan dengan ketidakseimbangan orientasi otak kanan dan kiri yang imbasnya menimbulkan kesulitan orientasi matematika. Aktivitas fisik diduga ada hubungannya dengan anak yang kesulitan geometri atau bangun ruang. Ada juga yang mengatakan bahwa diskalkulia terkait dengan kelainan pada motorik sehingga terapi bisa diberikan untuk memperbaiki saraf motoriknya.

. Selain penanganan yang dilakukan ahli, orang tua pun disarankan melakukan beberapa latihan yang dapat mengurangi gangguan belajar, yaitu: 1. Cobalah memvisualisasikan konsep matematis yang sulit dimengerti, dengan menggunakan gambar ataupun cara lain untuk menjembatani langkah-langkah atau urutan dari proses keseluruhannya. 2. Bisa juga dengan menyuarakan konsep matematis yang sulit dimengerti dan minta si anak mendengarkan secara cermat. Biasanya anak diskalkulia tidak mengalami kesulitan dalam memahami konsep secara verbal. 3. Tuangkan konsep matematis ataupun angka-angka secara tertulis di atas kertas agar anak mudah melihatnya dan tidak sekadar abstrak. Atau kalau perlu, tuliskan urutan angkaangka itu untuk membantu anak memahami konsep setiap angka sesuai dengan urutannya. 4. Tuangkan konsep-konsep matematis dalam praktek serta aktivitas sederhana sehari-hari. Misalnya, berapa sepatu yang harus dipakainya jika bepergian, berapa potong pakaian seragam sekolahnya dalam seminggu, berapa jumlah kursi makan yang diperlukan jika disesuaikan dengan anggota keluarga yang ada, dan sebagainya. 5. Sering-seringlah mendorong anak melatih ingatan secara kreatif, entah dengan cara menyanyikan angka-angka, atau cara lain yang mempermudah menampilkan ingatannya tentang angka. 6. Pujilah setiap keberhasilan, kemajuan atau bahkan usaha yang dilakukan oleh anak. 7. Lakukan proses asosiasi antara konsep yang sedang diajarkan dengan kehidupan nyata sehari-hari, sehingga anak mudah memahaminya. 8. Harus ada kerja sama terpadu antara guru dan orang tua untuk menentukan strategi belajar di kelas, memonitor perkembangan dan kesulitan anak, serta melakukan tindakan-tindakan yang perlu untuk memfasilitasi kemajuan anak. Misalnya, guru memberi saran tertentu pada orang tua dalam menentukan tugas di rumah, buku-buku bacaan, serta latihan yang disarankan.

Daftar Pustaka
Wikipedia, Discovery Channel, www.faculty.wasington.edu; www.health.howstuffworks.com/question666.htm. JS Direktorat PLS Pendidikan Sekolah Luar Biasa, Depdiknas (2006), Pengembangan Kurikulum Dalam Pendidikan Insklusif. Jakarta: DitPLB Daria Rani, (2008). Diskalkulia, Gangguan Kesulitan Berhitung: Kartini no.2222/10 s/d 24 Juli 2008. Jakarta: PT Ghalia Indonesia. Juswan Setyawan, (2008). Mengenal Malfungsi Discalculia dan Dislexia kabarindonseia.com 18 April 2008.