Anda di halaman 1dari 11

RESUME MINERAL DAN MINERALOGI I

Dalam resume kali ini akan dibahas dan dipelajari tentang mineral dan ilmu yang mempelajari mineral atau bisa disebut dengan istilah mineralogi. Pada ilmu yang mempelajari tentang mineral ini merupakan sumber informasi geologi yang diperlukan untuk tahap perencanaan dan implementasi kegiatan kontruksi pada dunia pertambangan yang mencakup dalam skala besar maupun skala menengah. Pengimpletasiannya juga dapat dilakukan pada proses penggalian bahan tambang. Dalam ilmu ini dipelajari tentang suatu bahan padat penyusun atau bahan pembentuk sebuah batuan ataupun bahan galian yang bernilai harganya. Pengetahuan tentang mineral merupakan hal yang sangat penting untuk dapat mempelajari bagian padat dari bumi ini yang terdiri dari batuan. Tidak kurang dari 2000 jenis mineral yang sudah diketahui dan dipelajari lebih dalam oleh para ahli-ahli mineralogi.

1.

Pengertian Mineralogi
Mineralogi merupakan suatu cabang ilmu geologi yang mempelajari

tentang mineral, baik dalam bentuk individu maupun dalam bentuk kesatuan. Mineralogi terdiri dari kata mineral dan logos dimana logos diartikan sebagai ilmu maka dapat digabungkan dengan mineral sebagai arti dari mineralogi yaitu suatu ilmu tentang mineral. Mineralogi dapat diartikan juga sebagai ilmu yang tentang ganesa, klasifikasi dan deskripksi mineral serta

mempelajari

pemanfaatannya. Dalam pembelajaran tentang mineralogi meliputi tentang : Identifikasi mineral Sifat fisika dan kimia mineral Pembentukan mineral Keterjadian Susunan penyusun mineral Klasifikasi mineral

2.

Definisi Mineral
Mineral merupakan suatu bahan padat yang secara struktular bersifat

homogen yang didalamnya mempunyai komposisi kimia dan sifat fisik tertentu. Mineral terbentuk melalui proses alam secara anorganik serta mempunyai

pengaturan ion-ion atau atom yang teratur membentuk sebuah bidang rata yang tergambar melalui bentuk atau susunan kristal yang teratur.

Gambar 1 Mineral yang memperlihatkan struktur kristal

3.

Asal Usul Mineral dan Pembentukannya


Mineral sebagai penyusun utama batuan memiliki karakteristik yang unik

dan beragam dari segi bentuk kristal maupun susunan kimianya. Semakin rumit susunan kimianya maka bentuk kristal yang dihasilkan dari konfigurasi atomatomnya juga semakin rumit. Variasi kandungan senyawa kimia suatu mineral sangat ditentukan oleh materi penyusunnya dan proses pembentukannya Dalam pembentukan suatu mineral logam ataupun non logam menurut M. bateman, proses pembentukan mineral dapat dibagi kedalam beberapa proses yang menghasilkan jenis mineral yang berbeda. Proses-proses ini meliputi : Proses magmatis Proses pegmatisme Proses pneumatolisis Proses hydrothermal Proses evaporasi Proses sedimenter Proses metasomatic

Secara umum mineral terbentuk dari hasil lelehan magma silikat yang naik ke permukaan bumi melalui rekahan-rekahan lapisan litosfer bumi dan kehilangan mobilitasnya sehingga berhenti dan membentuk sebuah dapur magma. Dalam keadaan seperti itu magma akan kehilangan gerak bebasnya dan menyusun diri, menghablur (pembentukan mineral). Disini magma yang mengalami proses pendinginan dan pembekuan

membentuk sebuah mineral-mineral silikat dan bijih pada temperatur tinggi untuk selanjutnya diteruskan dengan proses-proses diatas yang nantinya akan menghasilkan jenis-jenis mineral yang lainnya berdasarkan pengaruh tekanan dan temperatur yang diterima larutan magma tersebut yang selanjutnya akan terendapkan dan dan membentuk mineral-mineral baru.

4.

Mineral Primer dan Mineral Sekunder


Secara garis besar pembentukan mineral terbagi kedalam 2 bagian, yaitu

pembentukan mineral primer dan pembentukan mineral sekunder. a. Mineral Primer Suatu mineral yang terbentuk pertama dari hasil lelehan larutan magma (proses magmatis) yang mengalami proses pembekuan magma dan mengalami kristalisasi larutan sehingga membentuk susunan kimianya serta sturuktur kristalinnya yang menjadi bahan pembentuk mineral utama pada batuan.

Gambar 2 Proses magmatis pembentuk mineral primer

Dalam mineral primer ini atau bisa disebut sebagai mineral utama dapat dilihat pada deret seri bowens yang didalamnya berisi gambaran dan penjelasan tentang mineral yang merupakan mineral utama pembentuk sebuah batuan hasil dari proses magmatis dengan tekanan dan suhu yang mempengaruhinya.

Gambar 3 Deret seri bowens

b.

Mineral sekunder Mineral sekunder adalah suatu mineral ubahan yang terbentuk dari hasil

rombakan mineral utama atau mineral primer yang disebabkan oleh proses pelapukan, secara kimia dan fisika. Seperti contoh kalsite, kuarsa dan oksida besi pada proses sementasi.

Gambar 4 Pembentukan mineral sekunder dengan proses sementasi

Salah satu contoh pembentukan mineral sekunder lainnya adalah melalui proses kimia pada oksidasi. Contohnya mineral otrtoklas (Potasium Feldspar) KAlSi3O8 menjadi mineral lempung.

Gambar 5 Perubahan kimia pada mineral ortoklas menjadi mineral lempung

5.

Golongan Mineral
Berdasarkan sifat dan unsur pembentukan mineral, mineral dapat

digolongkan kedalam beberapa golongan, yaitu : a. Golongan Unsur (native element) Golongan ini adalah mineral yang memiliki delapan elektron pada kulit terluarnya, sehingga membutuhkan ikatan dengan unsur lain untuk menstabilkan pengaturan ion-ion kristalnya. Contohnya adalah emas (Au). b. Golongan Sulfida (S) Golongan sulfida mempunyai unsur kimia yang hamper serupa dengan golongan oksida, merupakan golongan pembentuk bijih. Contohnya pyrit. c. Golongan Oksida (O) dan Hidroksida Golongan mineral oksida ini biasa terbentuk dekat dengan permukaan bumi. Teroksidasi dari hasil pelapupkan mineral lain dan juga sebagai mineral aksesoris pada batuan beku kerak dan mantel bumi. Kelas oksida ini sangatlah penting dalam dunia pertambangan karena golongan mineral oksida ini merupakan mineral pembentuk mineral bijih. d. Golongan Halide (F, Cl, Br, l) Golongan halide adalah grup mineral yang membentuk garam alami (salt) dan termasuk flourit (kalsium florida), halit (natrium hidroksida), silvit (kalium khlorida) dan sal amoniak (ammonium khlorida). Golongan mineral ini sering ditemukan pada derah evaporitik. e. Golongan Karbonat (CO3), Nitrat (NO3), dan Borat (BO3 atau BO4) Golongan karbonat merupakan mineral yang terdiri dari anion (CO3)2- dan termasuk kalsit dan aragonite. Karbonat terbentuk pada lingkungan laut oleh endapan sisa organisme laut. f. Golongan Sulfat (SO4)2- dan Kromat (CrO4)2Golongan sulfat biasa terdiri dari anion sulfat (SO4)2-, biasa terbentuk didaerah avaporitik yang tinggi kadar airnya. Perlahan-lahan menguap sehingga formasi sulfat dan halide berinteraksi. Contoh anhydrite (kalsium sulfat). g. Golongan Pospat (PO4)3Kelas pospat termasuk mineral dengan tetrahedral unit PO4 phosphorus, antimoni, arsenic atau vanadium. Golongan pospat ini umunya adalah apatite yang merupakan mineral biologis yang ditemukan dalam gigi dan tulang hewan.

h.

Golongan Silikat (SiO4)2Golongan silikat merupakan golongan atau grup terbesar dalam mineral.

Sebagian besar batuan yang ada di bumi >95% termasuk kelompok silikat. Silikat terdiri dari silicon dan oksigen dengan ion tambahan seperti alumunium, magnesium, potassium, besi dan kalsium. Contohnya kuarsa, olivin, piroksen, amphibol, fledspar dan mika.

Gambar 6 Kandungan unsur kimia pada golongan silikat

6.

Sifat Fisik Mineral


Sebuah mineral yang terbentuk untuk menyusun sebuah batuan

mempunyai sifat-sifat fisiknya yang membedakan anatara mineral satu dengan mineral lainnya. Sifat fisik mineral diantaranya adalah : a. Bentuk kristal mineral (habit). Bentuk kristal pada mineral ini merupakan bagian terpenting dari pembentukan sebuah bentuk mineral. Keadaan ini dipengaruhi oleh keadaan dimana ia tumbuh yang nantinya akan mempunyai bentuk yang berbeda-beda. Setiap mineral akan mempunyai sifat bentuk kristalnya yang khas yang merupakan perwujudan dari kenampakan luar yang terjadi akibat susunan kristal didalamnya. Adapun bentuk umum dari kristal habitnya adalah prismatic, tabular, acicular, bladed, fibrous, foliaceous, lamellar, reticulate dan scaly.

Gambar 7 Bentuk umum kristal habit

Dan bentuk bangun struktur kristal dapat dibagi kedalam tujuh sistem utama kristal yang diantaranya adalah isometrik, heksagonal, tetragonal, monoklin, trigonal, orthorombik dan triklin.

Gambar 8 Bentuk struktur kristal

b.

Belahan (Cleveage) Belahan merupakan sifat fisik mineral yang cenderung pecah sepanjang

bidang yang teratur (bidang kristal) atau melalui bidang tertentu dalam bentuk bidang yang rata. Belahan ini dibagi kedalam bentuk sempurna, tidak sempurna dan tidak jelas yang mempengaruhi bentuk dari mineral. Belahan juga mempunyai kecenderungan untuk pecah melalui suatu bidang yang mempunyai arah tertentu. dibagi kedalam belahan satu arah, dua arah, tiga arah dan empat arah.

Gambar 9 Arah belahan pada sifat fisik mineral

c.

Warna mineral Warna mineral memang bukan merupakan penciri utama dalam

membedakan antara mineral yang satu dan yang lainnya. Namun paling tidak dengan warna dari mineral dapat dicirikan dengan warna yang khas untuk mengetahui mineral tersebut dan mengenali unsur tertentu didalamnya. Warna mineral biasa dikelompokan kedalam warna mineral gelap dan terang. d. Kekerasan (hardness) Salah satu kegunaan dalam mendiagnosa sifat mineral adalah dengan mengetaui kekerasan dari mineral. Bisa diartikan sebagai sifat resitensi dari

suatu mineral terhadap kemudahan mengalami abrasi atau mudah tergores. Kekerasan mineral relativ yang artinya apabila dua mineral saling digoreskan satu dengan lainnya, mineral yang tergores adalah mineral yang lebih lunak. Berdasarkan kekerasan dari mineral dapat dikenal dengan teori skala kekerasan mosh.

Gambar 10 Perbandingan skala kekerasan pada mineral

e.

Goresan pada bidang (streak) Beberapa jenis mineral mempunyai goresan pada bidangnya, seperti pada

mineral kuarsa dan pyrit yang sangat jelas dan khas. f. Kilap (luster) Kilap adalah suatu kenampakan atau kualitas pantulan cahaya dari permukaan suatu mineral. Kilap pada mineral ada dua jenis, yaitu kilap logam dan kilap non logam. Kilap logam pada umunya terdapat pada mineral bersifat logam, sedangkan kilap non logam terdapat pada mineral bukan non logam yang terdiri atas kilap kaca, kilap sutera, kilap damar, kilap lemak, kilap intan.

g.

Pecahan Sifat fisik mineral untuk pecahannya yaitu adalah sifat mineral untuk pecah

tidak mengikuti bidang belahnya sehingga terjadi suatu retakan atau pecahan ataupun patahan. Berdasarkan bentuk pecahannya, mineral dapat dibedakan menjadi pecahan rata dan pecahan tidak rata dan pecahan kulit kerang (concodial). Berdasrakan sifat permukaan pecahannya, pecahan dibedakan menjadi pecahan licin, pecahan berbutir kasar, pecahan berbutir halus, pecahan tajam dan pecahan serbuk. Sebagai contoh bentuk pecahan kulit kerang (concodial)

Gambar 11 Pecahan concodial pada obsidian

h.

Berat jenis (specific gravity)

Berat jenis pada mineral dipengaruhi oleh kepadatan struktur atom mineral tersebut yang penentuannya dapat dilakukan dengan cara menimbangnya dalam udara atau dalam air. Penentuan berat jenis digunakan standar 3 <3 : untuk mineral logam : untuk mineral non logam

KESIMPULAN

Dari resume ini yaitu tentang mineral dan mineralogi dapat diambil kesimpulan bahwa dalam ilmu geologi terdapat cabang ilmu yang mempelajari tentang lebih lanjut mengenai mineral. Ilmu yang mempelajari mineral ini disebut dengan mineralogi. Dalam ilmu dipelajari tentang identifikasi terhadap mineral, sifat-sifat fisik mineral mapun sifat kimia dari mineral juga dalam cabang ilmu mineralogi ini dipelajari tentang keterjadian suatu mineral dan susunan yang menyusun bentuk sebuah mineral. Dalam kajian ilmu mineralogi, di perdalam pamahaman tentang definisi, jenis-jenis mineral, bentuk, unsur penyusun dan lainnya. Mineral di muka bumi ini terbentuk secara alami di alam dan bersifat anorganik. Mempunyai struktur yang sangat beragam bentuknya. Mineral terbentuk menjadi 2 bagian yaitu mineral primer dan mineral sekunder. Mineral merupakan bahan padat penyusun sebuah batuan yang terdapat di muka bumi ini. Mineral dapat dibedakan satu sama lainnya dengan melihat dan memperhatikan sifat-sifat fisik nya.

DAFTAR PUSTAKA

Syadid, Ahmad, 2012, Mineralogi. http://miningunlam.blogspot.com/2012/01/mineralogi.html. Diakses tanggal 11 Oktober 2013 (html, online) Christian, Jemmy, 2013, Proses Pembentukan Mineral. http://jhem90.blogspot.com/2013/06/proses-pembentukan-mineral.html. Diakses tanggal 11 oktober 2013 (html, online) 30, Purnama, 2011, Mineralogi. http://id.scribd.com/doc/47359316/MINERALOGI. diakses tanggal 11 oktober 2013 (pdf, online) Lembaga pelatihan olimpiade sains, 2012, Mineralogi kebumian. http://elearning.pelatihan-osn.com/riddar/kebumian/mineralogi.pdf. Diakses tanggal 11 oktober 2013 (pdf, online) Putih, kuarsa, 2011,Mineral Dan Mineralogi. http://id.scribd.com/doc/93645940/Definisi-Mineralogi-DanMineral#download. Diakses tanggal 11 oktober 2013 (pdf, online)

Anda mungkin juga menyukai