Anda di halaman 1dari 14

MSDS NATRIUM HIDROKSIDA Saturday, June 2, 20120 komentar

Lembar Data Keselamatan Bahan Natrium hidroksida, Pelet, Reagen ACS MSDS Bagian 1: Produk kimia dan Identifikasi Perusahaan

Nama Produk: Sodium hydroxide, Pelet, Reagen ACS Katalog Kode: SLS4090 CAS #: 1310-73-2 RTECS: WB4900000 TSCA: TSCA 8 (b) persediaan: Natrium hidroksida CI #: Tidak tersedia. Sinonim: caustic soda Nama kimia: Natrium Hidroksida Chemical Formula: NaOH CHEMTREC (24HR Telepon Darurat), hubungi: 1-800-424-9300 Internasional CHEMTREC, hubungi: 1-703-527-3887 Untuk non-darurat, panggilan bantuan: 1-281-441-4400 Bagian 2: Komposisi dan Informasi Bahan Komposisi: Nama : Natrium hidroksida CAS # : 1310-73-2 % Dengan Berat 100 Data toksikologis pada Bahan: Natrium hidroksida LD50: Tidak tersedia. LC50: Tidak tersedia.

Bagian 3: Identifikasi Bahaya Potensi Efek Kesehatan Akut: Sangat berbahaya jika terjadi kontak kulit (korosif, mengiritasi, permeator), kontak mata (iritan, korosif), terelan, dari terhirup. Jumlah kerusakan jaringan tergantung pada panjang kontak. Kontak mata dapat mengakibatkan kerusakan kornea atau kebutaan. Kontak kulit dapat menghasilkan peradangan dan terik. Menghirup debunya akan menghasilkan iritasi pada gastrointestinal atau saluran pernapasan, yang ditandai dengan rasa terbakar, bersin dan batuk. Parah over-eksposur dapat menghasilkan kerusakan paru-paru, tersedak, pingsan atau kematian. Peradangan mata ditandai dengan kemerahan, penyiraman, dan gatal. Peradangan kulit ditandai dengan gatal, kemerahan scaling,, atau, kadang-kadang, terik. Potensi Efek Kesehatan kronis: Efek karsinogenik: Tidak tersedia. Efek mutagenik: Tidak tersedia. Efek teratogenik: Tidak tersedia. PEMBANGUNAN TOKSISITAS: Tidak tersedia. Substansi adalah racun bagi paru-paru. Berulang atau berkepanjangan eksposur ke substansi dapat menghasilkan kerusakan target organ. Paparan berulang dari mata ke tingkat debu yang rendah dapat menghasilkan iritasi mata. Paparan berulang kulit dapat menghasilkan kerusakan kulit lokal, atau dermatitis. Inhalasi diulang debu dapat menghasilkan berbagai tingkat iritasi pernapasan atau kerusakan paru-paru. Bagian 4: Tindakan Pertolongan Pertama Kontak Mata: Periksa dan lepaskan jika ada lensa kontak. Dalam kasus terjadi kontak, segera siram mata dengan banyak air sekurang-kurangnya 15 menit. Air dingin dapat digunakan. Dapatkan perawatan medis dengan segera. Kulit Hubungi: Dalam kasus terjadi kontak, segera basuh kulit dengan banyak air sedikitnya selama 15 menit saat mengeluarkan pakaian yang terkontaminasi dan sepatu. Tutup kulit yang teriritasi dengan yg melunakkan. Air dingin mungkin pakaian used.Wash sebelum digunakan kembali. Benar-benar bersih sepatu sebelum digunakan kembali. Dapatkan perawatan medis dengan segera. Kulit Serius Hubungi: Cuci dengan sabun desinfektan dan menutupi kulit terkontaminasi dengan krim anti-bakteri. Cari bantuan medis. Inhalasi: Jika terhirup, pindahkan ke udara segar. Jika tidak bernapas, berikan pernapasan buatan. Jika sulit bernapas, berikan oksigen. Dapatkan medis perhatian segera.

Serius Terhirup: Evakuasi korban ke daerah yang aman secepatnya. Longgarkan pakaian yang ketat seperti kerah, dasi, ikat pinggang atau ikat pinggang. Jika sulit bernapas, mengelola oksigen. Jika korban tidak bernafas, melakukan mulut ke mulut resusitasi. PERINGATAN: Ini mungkin berbahaya bagi orang yang memberikan bantuan untuk memberikan mulut ke mulut resusitasi bila bahan dihirup adalah racun, infeksi atau korosif. Cari bantuan medis segera. Tertelan: JANGAN mengusahakan muntah kecuali bila diarahkan berbuat demikian oleh personel medis. Jangan pernah memberikan apapun melalui mulut kepada bawah sadar orang. Jika sejumlah besar bahan ini tertelan, panggil dokter segera. Longgarkan pakaian yang ketat seperti kerah, dasi, ikat pinggang atau ikat pinggang. Serius tertelan: Tidak tersedia. Bagian 5: Api dan Ledakan data Mudah terbakar Produk: Non-mudah terbakar. Auto-Ignition Suhu: Tidak dipakai. Poin Flash: Tidak dilakukan. Batas mudah terbakar: Tidak dipakai. Produk dari Pembakaran: Tidak tersedia. Bahaya Kebakaran di Hadirat Zat Berbagai: logam Ledakan di Hadirat Zat Berbagai: Resiko ledakan produk di hadapan dampak mekanis: Tidak tersedia. Resiko ledakan produk adanya listrik statis: Tidak tersedia. Sedikit ledakan di hadapan panas. Kebakaran Media Berjuang dan Petunjuk: Tidak dipakai. Keterangan khusus tentang Bahaya Kebakaran: natrium hidroksida + seng debu logam menyebabkan pengapian yang kedua. Dalam kondisi yang tepat dari suhu, tekanan dan negara divisi, dapat menyalakan atau bereaksi hebat dengan asetaldehida, alkohol sekutu, klorida alil, benzena-1 ,4-diol, trifluorida klorin, 1,2 dichlorethylene, nitroethane, nitromethane, nitroparaffins, nitropropane, cinnamaldehyde, 2,2-dikloro-3 ,3-dimetilbutan. Natrium hidroksida kontak dengan air dapat menghasilkan panas yang cukup untuk menyalakan bahan mudah terbakar yang berdekatan. Fosfor direbus dengan NaOH menghasilkan phosphines campuran

yang dapat memicu spontanously di udara. natrium hidroksida dan cinnamaldehyde + panas dapat menyebabkan pengapian. Reaksi dengan logam tertentu melepaskan gas hidrogen mudah terbakar dan meledak. Keterangan khusus tentang Bahaya ledakan: Natrium hidroksida bereaksi untuk membentuk produk eksplosif dengan amonia + nitrat perak. Benzene ekstrak benzenesulfonate alil dibuat dari alkohol alil, dan klorida benzena sulfonil di hadapan natrium hidroksida aquesous, kondisi vakum distilasi, residu gelap dan meledak. Natrium Hydroxde + tidak murni tetrahidrofuran, yang dapat berisi peroksida, dapat menyebabkan ledakan serius. Campuran kering natrium hidroksida dan natrium hidrogen tetrahydroborate membebaskan eksplosif di 230-270 deg. Natrium Hidroksida C. bereaksi dengan garam natrium dari TRIKLOROFENOL + panas metil alkohol + + untuk trichlorobenzene menyebabkan ledakan. Bagian 6: Tindakan terhadap tumpahan dan kebocoran Tumpahan Kecil: Gunakan alat yang tepat untuk menempatkan tumpah padat dalam wadah pembuangan limbah nyaman. Jika perlu: Menetralisir residu dengan larutan encer asam asetat. Tumpahan Besar: Korosif padat. Hentikan kebocoran jika tanpa risiko. Jangan sampai air di dalam kontainer. Jangan menyentuh bahan tumpah. Gunakan semprotan air untuk mengurangi uap. Mencegahnya masuk ke dalam selokan, ruang bawah tanah atau daerah terbatas; tanggul jika diperlukan. Meminta bantuan pada pembuangan. Menetralisir residu dengan larutan encer asam asetat. Hati-hati bahwa produk tidak hadir pada tingkat konsentrasi di atas NAB. Periksa NAB pada MSDS dan dengan pemerintah setempat. Bagian 7: Penanganan dan Penyimpanan Tindakan pencegahan: Simpan wadah kering. Jangan menghirup debu. Jangan pernah menambahkan air pada produk ini. Dalam hal ventilasi cukup, pakai cocok pernapasan peralatan. Jika Anda merasa tidak sehat, dapatkan bantuan medis dan tunjukkan label jika memungkinkan. Hindari kontak dengan kulit dan mata. Jauhkan dari incompatibles seperti oksidator, mengurangi agen, kelembaban logam, asam, alkali,. Penyimpanan: Simpan wadah tertutup rapat. Simpan wadah di tempat yang sejuk dan berventilasi cukup. Jangan simpan di atas 23 C (73,4 F). Bagian 8: Pengontrolan Pemaparan / Perlindungan Pribadi Rekayasa Kontrol: Gunakan lampiran proses, ventilasi pembuangan lokal, atau kendali teknik lain untuk menjaga kadar udara di bawah direkomendasikan paparan batas. Jika operasi pengguna menghasilkan debu, asap atau kabut, gunakan ventilasi untuk menjaga paparan kontaminan udara di bawah batas yang diperbolehkan.

Pribadi Perlindungan: Splash kacamata. Sintetis celemek. Uap dan debu respirator. Pastikan untuk menggunakan respirator yang disetujui / bersertifikat atau setara. Sarung tangan. Pribadi Perlindungan di Kasus dari Tumpahan Besar: Splash kacamata. Penuh sesuai. Uap dan debu respirator. Boots. Sarung tangan. Sebuah alat bernafas mandiri contained harus digunakan untuk menghindari inhalasi produk. Pakaian pelindung yang disarankan mungkin tidak cukup; berkonsultasi dengan spesialis SEBELUM penanganan produk ini. Batas: Ceil: 2 dari ACGIH (NAB) [Amerika Serikat] [1995] Konsultasikan otoritas setempat untuk batas pemaparan diterima. Bagian 9: Sifat Fisik dan Kimia Keadaan fisik dan penampilan: Solid. Bau: berbau. Rasa: Tidak tersedia. Molekul Berat: 40 g / mol Warna: Putih. pH (1% soln / air): [. Dasar] 13,5 Titik Didih: 1388 C (2530,4 F) Melting Point: 323 C (613,4 F) Suhu kritis: Tidak tersedia. Spesifik Gravity: 2.13 (Air = 1) Tekanan Uap: Tidak dipakai. Kepadatan uap: Tidak tersedia. Volatilitas: Tidak tersedia. Bau Threshold: Tidak tersedia. Air / Minyak Dist. Coeff:. Tidak tersedia. Ionicity (dalam air): Tidak tersedia. Properti Dispersi: Lihat kelarutan dalam air. Kelarutan: Mudah larut dalam air dingin.

Bagian 10: Stabilitas dan Reaktivitas data Stabilitas: Produk ini stabil. Ketidakstabilan Suhu: Tidak tersedia. Kondisi Ketidakstabilan: Tidak tersedia. Ketidakcocokan dengan berbagai zat: Sangat reaktif dengan logam. Reaktif dengan oksidator, mengurangi agen, asam, alkali, kelembaban. Korosivitas: Tidak tersedia. Keterangan khusus tentang Reaktivitas: Higroskopis. Panas banyak yang berkembang ketika bahan padat terlarut dalam air. Oleh karena air dingin dan hati-hati harus digunakan untuk proses ini. Natrium hidroksida solusi dan oktanol + diborane selama lanjut kerja-dari campuran reaksi oxime dan diborane di tetrahyrofuran sangat eksotermis, ledakan ringan yang dicatat pada satu occassion. Reaktif dengan air, asam, asam klorida, basa kuat, oksidator kuat, agen pereduksi kuat, cairan, halogen organik, logam (yaitu aluminium, timah, seng), nitromethane, asam asetat glasial, anhidrida asetat, akrolein, senyawa tersebut, asam klorosulfonat, etilen sianohidrin, glyoxal, asam klorida, asam sulfat, asam hydrosulfuric, asam nitrat, oleum, propiolactone, acylonitrile, phorosous pentoksida, chloroethanol, kloroform-metanol, tetrahydroborate, sianogen azida, 1,2,4,5 tetrachlorobenzene, cinnamaldehyde. Bereaksi dengan hidroksida formaldehida untuk menghasilkan asam format, dan hidrogen. Keterangan Khusus tentang korosivitas: Sangat kaustik untuk aluminium dan logam lainnya di hadapan kelembaban. Polimerisasi: Tidak akan terjadi. Bagian 11: Informasi Toksikologi Rute masuk: Terserap melalui kulit. Dermal kontak. Kontak mata. Inhalasi. Konsumsi. Keracunan untuk Hewan: LD50: Tidak tersedia. LC50: Tidak tersedia. Efek kronis pada Manusia: Penyebab kerusakan pada organ berikut: paru-paru. Lain Beracun Efek pada Manusia: Sangat berbahaya jika terjadi inhalasi (korosif paru). Sangat berbahaya jika terjadi kontak kulit (korosif, mengiritasi, permeator), kontak mata (korosif), menelan,. Keterangan khusus pada Keracunan untuk Hewan Dosis terendah Lethal Diterbitkan di: LDL [Kelinci] - Rute: Oral; Dosis: 500 mg / kg

Keterangan khusus pada Efek kronis pada Manusia: Dapat mempengaruhi materi genetik (mutagenik). Investigasi sebagai mutagen (Sitogenetika analisis), tetapi tidak ada data yang tersedia. Keterangan khusus pada Efek toksik lainnya pada Manusia: Efek Kesehatan Akut Potensi: Kulit: Mungkin berbahaya jika diserap melalui kulit. Menyebabkan gangguan pada kulit dan luka bakar. Mei menyebabkan ulkus menembus dalam-dalam kulit. Mata: Menyebabkan gangguan mata berat dan luka bakar. Dapat menyebabkan konjungtivitis kimia dan kornea kerusakan. Inhalasi: Berbahaya jika terhirup. Menyebabkan iritasi parah pada saluran pernafasan dan selaput lendir dengan batuk, luka bakar, kesulitan bernapas, koma dan mungkin. Iritasi dapat menyebabkan pneumonitis kimia dan paru edema. Menyebabkan luka bakar kimia pada saluran pernafasan dan selaput lendir. Tertelan: Mungkin fatal jika tertelan. Mei menyebabkan kerusakan parah dan permanen pada saluran pencernaan. Menyebabkan iritasi saluran pencernaan parah dan luka bakar. Mei menyebabkan perforasi pada saluran pencernaan. Penyebab nyeri berat, mual, muntah, diare, dan shock. Dapat menyebabkan korosi dan permanen kerusakan esofagus dan saluran pencernaan. Bagian 12: Informasi Ekologi Ekotoksisitas: Tidak tersedia. BOD5 dan COD: Tidak tersedia. Produk Biodegradasi: Produk jangka pendek mungkin berbahaya degradasi tidak mungkin. Namun, jauh produk degradasi jangka mungkin timbul. Toksisitas atau Produk dari Biodegradasi: Produk itu sendiri dan produk degradasi tidak beracun. Keterangan khusus pada Produk Biodegradasi: Tidak tersedia. Bagian 13: Pertimbangan Pembuangan Limbah Pembuangan: Limbah harus dibuang sesuai dengan federal, negara bagian dan lokal peraturan pengendalian lingkungan. Bagian 14: Transportasi Informasi DOT Klasifikasi: Kelas 8: Bahan Korosif Identifikasi :: hidroksida Natrium Unna, padat: 1823 PG: II Ketentuan Khusus untuk Transportasi: Tidak tersedia. Bagian 15: Informasi Peraturan Lainnya

Federal dan Negara Peraturan: Illinois beracun zat pengungkapan tindakan karyawan: Natrium hidroksida Illinois kimia keamanan tindakan: Natrium hidroksida Baru York rilis pelaporan daftar: Natrium hidroksida Rhode Island RTK berbahaya zat: Natrium hidroksida Pennsylvania RTK: Natrium hidroksida Minnesota: Natrium hidroksida Massachusetts RTK: Natrium hidroksida New Jersey: Natrium hidroksida Louisiana tumpahan pelaporan: Daftar Natrium hidroksida California Direktur Hazardous Substances: Natrium hidroksida TSCA 8 (b) persediaan: Natrium hidroksida CERCLA: zat berbahaya: Natrium hidroksida: 1000 lbs.. (453,6 kg) Peraturan lainnya: OSHA: Berbahaya oleh definisi Hazard Komunikasi Standar (29 CFR 1910.1200). EINECS: Produk ini pada Eropa Inventarisasi ada Zat Kimia Komersial. Klasifikasi Lain: WHMIS (Kanada): KELAS E: padat Korosif. Dscl (MEE): Reaktivitas: 2 Pribadi Perlindungan: j National Fire Protection Association (AS): Kesehatan: 3 Mudah terbakar: 0 Reaktivitas: 1 Spesifik bahaya: Alat Pelindung: Sarung tangan. Sintetis celemek. Uap dan debu respirator. Pastikan untuk menggunakan respirator yang disetujui / bersertifikat atau setara. Memakai sesuai respirator ketika ventilasi tidak memadai. Splash kacamata.

Material Safety Data Sheet (MSDS)


I. 1. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Material Safety Data Sheet (MSDS) Asam Klorida (HCl) HCl sangat korosif. Uap HCl bisa menyebabkan iritasi saluran pernapasan. Kontak fisik dengan asam yang satu ini harus dihindari, karena akan menyebabkan iritasi berat. Keadaan fisik dan kimia Keadaan fisik : cair Bau : beraroma tajam Molekul berat : tidak dipakai Warna : tak berwarna ke kuning muda PH : asam Titik didih : 108,58C @760mmHg Titik lebur : -62,25C (-80F) Tekanan uap : 16 kPa (@20C) Kelarutan : larut dalam air dingin, air panas, dietil eter Bahaya reaktivitas Stabil dibawah kondisi biasa penggunaan dan penyimpanan. Tidak polimerisasi. Tidak kompatibel dengan paduan aluminium dan aluminium. Bahaya kesehatan -inhalasi : menyebabkan iritasi parah disaluran pernapasan bagian atas -konsumsi : menelan HCl menyebabkan luka bakar pada tenggorokan, mulut, kerongkongan, dan saluran pencernaan -kontak kulit : menyebabkan luka bakar kemerahan dan nyeri kulit Pencegahan -inhalasi : bawa ke tempat udara segar. Jika tidak bernapas, berikan pernapasan buatan, panggil dokter. -konsumsi : jangan berusaha untuk memuntahkan. Berikan besar kuantitas air/susu magnesium. Jangan memberikan apapun melalui mulut. Mendapat perhatian medis segera. Kontak mata : terus siram mata dengan air dalam jumlah besar minimal 20 menit.jika iritasi berlanjut hubungi dokter. Asam Sulfat (H2SO4) Sifat fisik dan kimia Keadaan fisik : cair (tebal cair berminyak) Rasa : rasa asam marked Berat molekul : 98,08 g/mol Warna : tidak berwarna PH : asam Titik didih : 270C (518F) Titik leleh : -35C (-31F) Berat jenis cairan : 1,84 Tekanan uap : tidak tersedia Kelarutan : mudah larut dalam air dingin

2. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Bahaya Potensi efek kesehatan akut, berbahaya dalam kasus kontak kulit dan kontak mata. Cair atau kabut semprotan menghasilkan kerusakan jaringan terutama pada selaput lendir mata, mulut, dan pernapasan. Terkena kulit menghasilkan luka bakar. Inhalasi kabut semprotan dapat mengakibatkan iritasi pernapasan. Peradangan mata ditandai dengan kemerahan, berair dan gatal-gatal. Radang kulit ditandai dengan gatal dan kemerahan. Cara penanganan -kontak mata : segera siram mata dengan banyak air selama 15 menit dengan air dingin serta segera mendapat perhatian medis. -kontak kulit : segera siram kulit dengan banyak air sekurang-kurangnya 15 menit. Cuci dengan sabun disenfektan dan menutupi kulit yang terkontaminasi dengan krim anti bakteri. Carilah segera perhatian medis. -inhalasi : mengevakuasi korban ke daerah yang aman sesegera mungkin, kendurkan pakaian ketat seperti ikat pinggang, kerah dasi, jika sulit bernapas berikan oksigen. Jika tidak bernapas, berikan pernapasan buatan. -tertelan : jangan memberikan apapun melalui mulut kecuali diarahkan melakukannya oleh tenaga medis. Jangan memberikan apapun melalui mulut ke bawah sadar orang. Natrium Hidroksida (NaOH) Sifat fisik dan kimia Bentuk : solid Penampilan : pelet putih Bau : berbau PH : 14 Tekanan uap : 1 mmHg @739C Titik didih : 139C @ 760mmHg Titik lebur : 318C Kelarutan : larut Formula molekul : NaOH Berat molekul : 40 Bahaya -mata : dapat menyebabkan kebutaan dan kerusakan pada kornea mata -kulit : dapat menyebabkan kulit terbakar -tertelan : dapat menyebabkan kerusakan parah dan permanen pada saluran pencernaan -terhirup : dapat menyebabkan iritasi pada saluran pernapasan kronis berkepanjangan atau kontak kulit berulang dapat menyebabkan dematitis Cara penanganan -mata : segera siram mata dengan banyak air sekurang-kurangnya 15 menit dan segera mendapat perhatian dokter. -kulit : segera siram kulit dengan banyak air sekurang-kurangnya 15 menit. -tertelan : jika tertelan jangan dimuntahkan mendapat bantuan medis segera. Jika korban sepenuhnya sadar berikan satu mangkuk air. Jangan memberikan apapun ke mulut orang sadar. -inhalasi : jika dihirup, lepaskan ke udara segar. Jika tidak bernapas, berikan pernapasan buatan. Jika sulit bernapas berikan oksigen dan dapatkan bantuan medis.

3. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

msds tembaga sulfat


102792 Tembaga(II) sulfat anhidrat, sesuai untuk digunakan sebagai eksipien EMPROVE exp Ph Eur,BP Informasi produk
Grade Rumus kimia Formulasi kimia Kode HS Nomor EC Massa molar Nomor indeks EC Nomor CAS

Ph Eur,BP CuO4S CuSO4 2833 25 00 231-847-6 159.61 g/mol 029-004-00-0 7758-98-7 GL8800000 (anhydrous) GL8900000 (pentahydrate) C18713 [O-]S(=O)(=O)[O-].[Cu+2] 1/Cu.H2O4S/c;1-5(2,3)4/h;(H2,1,2,3,4)/q+2;/p-2

Nomor RTECS

KEGG SMILES InChI Data kimia dan fisika


Kelarutan di dalam air Massa molar

203 g/l (20 C) 159.61 g/mol(anhidrat) 249.70 g/mol (pentahidrat) 3.60 g/cm3 (20 C) 2.284 g/cm3 (pentahidrat) 800 kg/m3 biru (pentahidrat) abu-abu putih (anhidrat) 1.514 (pentahidrat) 110 C (4H2O) 150 C (423 K) (5H2O) < 650 C decomp

Densitas Bulk density Penampilan

Indeks bias (nD)


Titik lebur

Kelarutan dalam air

pentahydrate 316 g/L (0 C) 2033 g/L (100 C) form unspecified 320 g/L (20 C) 618 g/L (60 C) 1140 g/L (100 C) Angka pH 3.5 - 4.5 (50 g/l, H2O, 20 C)

Kelarutan

anhidrat tidak bercampur pada etanol

pentahidrat bercampur di metanol 10.4 g/L (18 C) tidak bercampur di etanol Struktur Struktur kristal Orthorhombic (chalcocyanite),space group Pnma, oP24, a = 0.839 nm, b = 0.669 nm, c = 0.483 nm[1] Triclinic (pentahydrate), space group P1, aP22, a = 0.5986 nm, b = 0.6141 nm, c = 1.0736 nm, = 77.333, = 82.267, = 72.567[2] Termokimia Entropi molar standar So298 Bahaya Klasifikasi EU Beracun (Xn) Iritasi (Xi) Berbahaya bagi lingkungan (N) Indeks EU Frasa-S 029-004-00-0 S2, S22, Templat:S60, S61 109.05 JK1mol1

LD50

300 mg/kg (oral, rat) 87 mg/kg (oral, mouse) 470 mg/kg (oral, mammal)

Informasi keselamatan berdasarkan GHS


Hazard Statement(s)

H302: Berbahaya jika tertelan. H315: Menyebabkan gangguan pada kulit. H319: Menyebabkan gangguan mata berat. H410: Sangat beracun bagi mahluk dalam air dengan dampak jangka panjang. Precautionary Statement(s) P273: Hindarkan pelepasan ke lingkungan. P302 + P352: JIKA TERKENA KULIT: Cuci dengan banyak sabun dan air. P305 + P351 + P338: JIKA TERKENA MATA: Bilas secara hati-hati dengan air selama beberapa menit. Lepas lensa kontak, jika digunakan dan mudah melakukannya. Lanjutkan membilas.
Signal Word RTECS Kelas penyimpanan WGK Disposal

Peringatan GL8800000 10 - 13 Cairan dan padatan lain WGK 3 sangat berbahaya untuk air
15

Larutan dan padatan yangmengandung logam berat : Wadah E. Aduk nikel Raney (juga: nikel Urushibara) di dalam bentuk larutan suspensi ke dalam asam klorida (Item No. 100312) sampai larut (Wadah E). Baik nikel Raney maupun filter residunya tidak boleh dibiarkan mengering, jika terjadi dapat menyala secara spontan di udara terbuka. Di dalam konteks ini, logam berat yang dimaksud adalah segala senyawa dari antimoni, arsenik, kadmium, chromium(VI), tembaga, timbal, nikel dan timah, termasuk zat-zat/senyawa-senyawa di dalam bentuk metal, jika mereka diklasifikasikan ke dalam kategori bahaya (menurut AbfallverzeichnisV Peraturan Kalatog Limbah, Appendiks 3). Logam berat lainnya harus dikumpulkan secara terpisah. Informasi keselamatan kerja
Frase R

R 22-36/38-50/53 Berbahaya jika tertelan.Mengiritasi mata dan kulit.Sangat beracun untuk organisme air, dapat menyebabkan efek merugikan jangka-panjang dalam

lingkungan air.

Frase S

S 22-60-61 Jangan menghirup debu.Bahan ini dan/atau wadah harus dibuang sebagai limbah berbahaya.Hindari pelepasan/tumpah ke lingkungan. Rujuklah petunjuk khusus/lembar data keselamatan. berbahaya, mengiritasi, berbahaya bagi lingkungan

Jenis-jenis bahaya