Anda di halaman 1dari 4

BAB I PENGANTAR PENELITIAN Penelitian Bisnis Penelitian bisnis dapat didefinisikan sebagai penyelidikan atau investigasi yang terkelola,

, sistematis, berdasarkan data, kritis, objektif, dan ilmiah terhadap suatu masalah spesifik, yang dilakukan dengan tujuan menemukan jawaban atau solusi terkait.

Penelitian: Terapan dan Dasar Berdasarkan tujuannya, penelitian dapat dibagi menjadi: 1. Penelitian Terapan (applied research): untuk memecahkan masalah mutakhir yang dihadapi oleh manajer dalam konteks pekerjaan, yang menuntut solusi tepat waktu. 2. Penelitian Dasar/Fundamental (basic/fundamental research) disebut juga penelitian murni (pure research): untuk menghasilkan pokok pengetahuan dengan berusaha memahami bagaimana masalah tertentu yang terjadi dalam organisasi dapat diselesaikan. Manajer dan Penelitian Manajer dengan pengetahuan penelitian mempunyai kelebihan dibanding manajer yang tidak memilikinya. Memahami penelitian dan metode penelitian membantu manajer professional untuk: - Mengenali dan secara efektif memecahkan masalah kecil dalam konteks pekerjaan. - Mengetahui bagaimana membedakan penelitian yang baik dan yang buruk. - Menghargai dan terus-menerus menyadari berbagai pengaruh dan efek dari faktor-faktor terkait dalam suatu situasi. - Memperhitungkan risiko dalam pengambilan keputusan, mengetahui sepenuhnya probabilitas yang terkait dengan kemungkinan keluaran (outcome) yang berbeda. - Mencegah kepentingan pribadi yang mungkin mempengaruhi situasi. - Berhubungan dengan peneliti dan konsultan yang disewa secara lebih efektif. - Menggabungkan pengalaman dengan pengetahuan ilmiah ketika mengambil keputusan. Manajer dan Konsultan-Peneliti Manajer harus memastikan sebelum menyewa peneliti atau konsultan bahwa: - Peran dan harapan kedua belah pihak dinyatakan secara eksplisit. - Filosofi dan sistem nilai organisasi yang relevan disampaikan secara jelas, dan keterbatasan, jika ada, dikomunikasikan. - Hubungan baik dibangun dengan peneliti, dan antara peneliti dan karyawan dalam organisasi, memungkinkan kerjasama penuh dikemudian hari. Konsultan/Peneliti Internal Versus Eksternal Konsultan/Peneliti Internal Keuntungan Kerugian 1. Lebih mungkin diterima oleh Sangat mungkin jatuh ke dalam karyawan di mana penelitian cara pandang stereotip dalam dilakukan. melihat organisasi dan masalahnya sehingga menghalangi ide dan perspektif

2.

Memerlukan lebih sedikit waktu

3.

Dapat melaksanakan rekomendasi setelah temuan penelitian diterima

4.

Menggunakan lebih sedikit biaya

segar yang mungkin diperlukan. ada kemungkinan bias dipengaruhi untuk menyembunyikan, menyimpangkan, atau mengubah fakta tertentu. Ada kemungkinan tidak dianggap pakar oleh staf dan manajemen sehingga rekomendasi mereka tidak memperoleh cukup pertimbangan dan perhatian yang layak. Bias organisasi tertentu dapat membuat temuan menjadi kurang objektif dan kurang ilmiah.

Konsultan/Peneliti Eksternal Keuntungan 1. Dapat menerapkan kekayaan pengalaman yang diperoleh dari bekerja dengan berbagai tipe organisasi yang mempunyai jenis masalah yang sama atau mirip sehingga dapat menghindari ketergesaan menuju solusi instan dan mampu mempertimbangkan beberapa cara alternatif untuk melihat masalah. 2. Mempunyai lebih banyak pengetahuan mengenai modelmodel pemecahan masalah yang terkini dan tercanggih. 3.

Kerugian Biayanya lebih mahal

Waktu yang diperlukan lebih lama & lebih sulit untuk memperoleh dukungan dan kerjasama dari karyawan. Ada biaya tambahan untuk bantuan mereka dalam fase implementasi & evaluasi

Pengetahuan Tentang Penelitian dan Efektivitas Penelitian Pengetahuan tentang penelitian meningkatkan kepekaan manajer terhadap banyak sekali faktor internal dan eksternal dari berbagai sifat yang berlaku dalam lingkungan kerja dan organisasi mereka. Hal tersebut juga membantu memfasilitasi interaksi yang efektif dengan konsultan dan pemahaman atas beragam nuansa proses penelitian.

Etika dan Penelitian Bisnis Kode etik berlaku bagi organisasi dan anggota yang mensponsori penelitian, peneliti yang melakukan penelitian, dan responden yang memberikan data yang diperlukan. Ketaatan terhadap etika dimulai dengan orang yang mengadakan penelitian, yang harus melakukannya dengan sungguh-sungguh, memperhatikan indikasi hasil penelitian, melepaskan ego, dan mengejar kepentingan organisasi alih-alih diri sendiri. Kode etik juga harus dicerminkan dalam perilaku peneliti

yang melakukan investigasi, partisipan yang memberikan data, analis yang memberikan hasil, dan seluruh tim penelitian yang menyajikan interpretasi hasil dan menyarankan solusi alternatif.

BAB II INVESTIGASI ILMIAH Investigasi Ilmiah Penelitian ilmiah lebih difokuskan pada pemecahan masalah dan mengikuti metode langkah demi langkah yang logis, terorganisasi, dan ketat untuk mengidentifikasi masalah, megumpulkan data, menganalisisnya, dan menarik kesimpulan yang valid dari hasil tersebut. Jadi penelitian ilmiah ini tidak berdasarkan pada firasat, pengalaman, dan intuisi (meskipun hal tersebut mungkin mempunyai bagian dalm pengambilan keputusan akhir). Penelitian ilmiah mengacu pada penelitian dasar maupun terapan. Ciri-ciri Penelitian Ilmiah 1. Tujuan Jelas; penelitian dimulai dengan sebuah sasaran dan tujuan yang jelas. 2. Ketepatan; kehati-hatian, kecermatan, dan tingkat ketelitian dalam investigasi penelitian. 3. Dapat Diuji; dengan menerapkan uji statistik tertentu pada data yang dikumpulkan untuk tujuan penelitian, sehingga secara logis hipotesis yang disusun untuk melihat apakah data mendukung perkiraan atau hipotesis yang dibuat setelah studi yang mendalam terhadap situasi masalah. 4. Dapat Ditiru; hasil uji hipotesis harus didukung lagi dan lagi ketika jenis penelitian serupa diulangi dalam keadaan lain yang mirip. Bila hal tersebut terjadi (misalnya hasil ditiru atau terulang), kita akan memperoleh keyakinan dalam sifat ilmiah penelitian kita. Dengan kata lain, hipotesis kita tidak hanya bersifat kebetulan, tetapi refleksi dari keadaan populasi yang sebenarnya. 5. Ketelian dan Keyakinan Ketelitian; mengacu pada kedekatan temuan, dengan realitas berdasarkan sebuah sampel. Keyakinan; mengacu pada probabilitas ketepatan estimasi. Sehingga tidaklah cukup hanya teliti, tetapi juga penting bahwa kita dapat dengan teliti menegaskan 95% waktu hasil kita benar dan hanya 5% kemungkinan salah. Hal ini juga disebut sebagai tingkat keyakinan. 6. Objektivitas; harus berdasarkan fakta-fakta dari temuan yang berasal dari data aktual, dan bukan nilai-nilai subjektif atau emosional kita. 7. Dapat Digeneralisasi; mengacu pada cakupan penerapan temuan penelitian dalam suatu konteks organisasi ke konteks organisasi lainnya. 8. Hemat; kesederhanaan dalam menjelaskan fenomena atau persoalan yang muncul dan menghasilkan solusi masalah selalu lebih disukai untuk kerangka penelitian yang kompleks yang meliputi jumlah factor yang tidak dapat dikendalikan. Keterbatasan Penelitian Ilmiah dalam Bidang Manajemen Dalam bidang manajemen dan ilmu sosial, tidak selamanya investigasi dilakukan 100% ilmiah, dalam arti bahwa, tidak seperti dalam ilmu pasti hasil yang diperoleh tidak akan eksak dan bebas kesalahan. Hal ini karena kesulitan yang dihadapi dalam pengukuran dan pengumpulan data dalam bidang subjektif seperti perasaan, emosi, sikap, dan persepsi.

Metode Hipotetis Deduktif Tujuh langkah metode hipotesis-deduktif: 1. Mengidentifikasi masalah secara luas Penurunan penjualan, seringnya terjadi gangguan produksi, hasil akuntansi yang salah, hasil yang rendah dari investasi, peralihan pelanggan, dan sejenisnya, yang bisa menarik perhatian manajer dan mempercepat proyek penelitian. 2. Mendefinisikan masalah Mengumpulkan informasi awal tentang faktor-faktor yang berhubungan dengan masalah akan membantu membatasi masalah yang masih bersifat umum dan untuk mendefinisikan masalah. 3. Mengembangkan hipotesis Hipotesis ilmiah harus memenuhi dua syarat. Pertama, hipotesisnya dapat diuji. Kedua, dapat ditiru. 4. Menentukan ukuran/langkah-langkah Kecuali variabel dalam kerangka teoritis diukur dalam berbagai cara, maka hipotesisnya tidak bisa diuji. 5. Pengumpulan data Setelah menentukan bagaimana untuk mengukur variabel, data yang sehubungan dengan masing-masing variabel dalam hipotesis perlu didapatkan. 6. Analisis data Dalam menganalisis data, data yang sudah dikumpulkan dianalisis secara statistik, untuk melihat apakah hipotesis yang dihasilkan sudah didukung. 7. Interpretasi data Langkah yang terakhir adalah memutuskan apakah hipotesisnya didukung atau tidak dengan menafsirkan arti dari hasil analisis data. Tipe Penelitian Lainnya - Studi Kasus Meliputi analisis mendalam dan kontekstual terhadap situasi yang mirip dalam organisasi yang lain dimana sifat dan definisi masalah yang terjadi adalah serupa dengan yang dialami dalam situasi saat ini. - Penelitian Tindakan Merupakan suatu masalah yang telah didefinisikan dan mengumpulkan data yang relevan untuk menyediakan solusi masalah sementara. Dengan demikian penelitian tindakan merupakan proyek yang berkembang secara terus menerus dengan saling mempengaruhi antara masalah, solusi, pengaruh atau konsekuensi dengan solusi baru. Definini masalah yang bijaksana dan realistis serta cara-cara kreatif untuk mengumpulkan data adalah penting dalam penelitian tindakan.