Anda di halaman 1dari 8

Kategorisasi mayat Berdasarkan mode penularan dan risiko infeksi penyakit yang berbeda, dengan kategori sebagai berikut

tindakan pencegahan untuk penanganan dan pembuangan mayat disarankan: Katagori. 1: ditandai dengan label BLUE. Kewaspadaan standar yang dianjurkan. Untuk semua mayat lainnya dibandingkan dengan penyakit menular seperti yang tercantum di bawah Kategori 2 & 3. katagori. 2: ditandai dengan label KUNING. Tindakan tambahan pencegahan yang dianjurkan. Untuk mayat dengan diketahui: a. Infeksi Human Immunodeficiency Virus (HIV) b. Hepatitis C c. Creutzfeldt-Jacob (CJD) tanpa nekropsi d. Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) e. Avian Influenza, f. penyakit infeksi lain seperti yang disarankan oleh dokter i / c, petugas pengendalian infeksi atau ahli mikrobiologi.

katagori. 3: ditandai dengan label MERAH (Contoh pada Lampiran 1). Tindakan pencegahan infeksi ketat direkomendasikan. Untuk mayat dengan diketahui a. Anthrax b. wabah c. Rabies d. Viral haemorrhagic fevers e. Creutzfeldt-Jacob (CJD) dengan nekropsi, dan f. penyakit infeksi lain seperti yang disarankan oleh dokter i / c, petugas pengendalian infeksi atau ahli mikrobiologi.

Secara umum penganganan mayat A. Vaksin Vaksinasi hepatitis B dianjurkan untuk staf bangsal, staf ruangan mayat, duka, pengurus dan staf lain yang mungkin melakukan kontak dengan mayat. B. Perlindungan Peralatan Pribadi dan Kebersihan Pribadi 1. Orang yang menangani mayat harus memakai pakaian pelindung yang terdiri dari gaun / celemek dan sarung tangan. Pakaian pelindung atau seragam harus dipisahkan dari pakaian luar ruangan. 2. Ketika menangani mayat, tidak merokok, makan atau minum dan menghindari menyentuh mulut mereka sendiri, mata atau hidung dengan tangan mereka. Merokok, minum dan makan dilarang di ruang otopsi, penyimpanan tubuh dan daerah melihat. 3. Semua luka dan lecet harus ditutup dengan perban tahan air atau dressing. 4. Selalu mengamati kebersihan diri yang ketat terutama kebersihan tangan yang dapat dicapai dengan mencuci tangan yang baik atau penggunaan yang tepat dari alkohol berbasis handrub. 5. Hindari kontak langsung dengan darah atau cairan tubuh dari tubuh mati. 6. Semua upaya harus dilakukan untuk menghindari cedera benda tajam, baik dalam proses pemeriksaan mayat dan setelah itu dalam menangani pembuangan limbah dan dekontaminasi. 7. Kebersihan tangan harus dilakukan dengan bersih setelah melepas sarung tangan dan pakaian pelindung. C. accidental terpapar oleh darah dan cairan tubuh mayat 1. Dalam kasus cedera penetrasi atau paparan mukokutan terhadap darah atau cairan tubuh mayat, daerah cedera atau terkena harus dicuci dengan jumlah berlebihan air yang mengalir. Luka tembus kecil harus didorong untuk berdarah, 2. Semua kejadian pajanan terhadap darah atau cairan tubuh dari tubuh mati, baik eksposur parenteral atau membran mukosa, harus dilaporkan kepada atasan. Orang yang terluka harus segera mencari saran medis untuk perawatan luka yang tepat dan manajemen pasca pajanan.

D. Management limbah klinis Setiap substansi, materi atau hal yang termasuk dalam definisi limbah klinis harus ditangani dan dibuang dengan benar sesuai dengan hukum persyaratan. Produk diklasifikasikan sebagai limbah klinis oleh Departemen Perlindungan Lingkungan dan juga harus ditangani sesuai dengan rumah sakit yang ada / klinik prosedur sendiri. Definisi limbah klinis dan manajemen telah ditetapkan dalam Pembuangan Limbah (Limbah Klinis) (Umum) Peraturan dan kode Praktek Pengelolaan Limbah Klinis dari Departemen Perlindungan Lingkungan.

E. Desinfeksi permukaan yang terkontaminasi Semua permukaan yang mungkin terkontaminasi dengan cairan tubuh harus didesinfeksi dengan 1 dalam 49 pemutih dilusian * (mencampur 1 bagian pemutih 5,25% dengan 49 bagian air), bersihkan permukaan biarkan selama 15-30 menit dan kemudian bilas dengan air, atau bersihkan dengan alkohol 70% untuk permukaan logam. Untuk permukaan yang terkontaminasi dengan darah, lap dengan 1 dari 4 pemutih dilusian * (pencampuran 1 bagian pemutih 5,25% dengan 4 bagian air), biarkan selama 10 menit dan kemudian bilas dengan air.

Tindakan pencegahan untuk Kelompok Tertentu STAFF BANGSAL Tindakan pencegahan untuk semua mayat dalam Kategori 1 Perawatan tubuh mayat 1. Tubuh akan diklasifikasikan oleh dokter sebagai kategori 1, 2 atau 3. Tags untuk klasifikasi kategori mayat harus melekat pada tubuh atau tas tubuh. 2. Luka drainase dan lubang tusukan jarum harus didesinfeksi dengan 1 dalam 4 pemutih dilusian (mencampur 1 bagian pemutih 5,25% dengan 4 bagian air) dan berpakaian dengan bahan kedap air.

3. Kewaspadaan harus dilakukan saat melepas kateter intravena dan perangkat lain yang tajam. Itu harus dibuang ke dalam wadah resistan terhadap kebocoran. 4. Lubang dubur harus dipasang dengan swab direndam pada 1 dari 4 pemutih dilusian (pencampuran 1 bagian pemutih 5,25% dengan 4 bagian air) sambil hisapan lembut yang direkomendasikan untuk lubang tubuh lainnya seperti lubang hidung, untuk meminimalkan kotoran dari penampilan umum yang sudah meninggal. 5. Tubuh harus dibersihkan dan dikeringkan. 6. Setelah mengidentifikasi dan melekat pada tubuh label identitas dan Cat. 1 tag, tubuh harus dibungkus dengan kain kamar mayat sebelum ditempatkan di troli kamar mayat dan dibawa ke kamar jenazah. Kontrol lingkungan 7. Produk diklasifikasikan sebagai limbah klinis harus ditangani sesuai dengan prosedur yang ada di rumah sakit / klinik itu sendiri. 8. Semua linen yang digunakan harus ditangani dengan Tindakan Pencegahan Standard. Linen bekas harus ditangani sesedikit mungkin dengan agitasi minimum, untuk menghindari kemungkinan kontaminasi dari orang yang menangani linen dan mencegah generasi aerosol serat berpotensi terkontaminasi. Tas laundry harus aman diikat. Staf harus mengikuti rekomendasi di rumah sakit / klinik sendiri pada penanganan kotor / terinfeksi linen. 9. Peralatan yang digunakan harus diautoklaf atau didekontaminasi dengan solusi desinfektan sesuai dengan kebijakan disinfektan didirikan. 10. Semua permukaan yang mungkin terkontaminasi harus dibersihkan dengan desinfektan solusi sesuai dengan prosedur yang direkomendasikan Tambahan tindakan pencegahan untuk menangani mayat dengan Penyakit Infeksi terdaftar di bawah Kategori 2 atau 3 1. Untuk meniadakan kebutuhan untuk pengurus untuk menangani tubuh, adalah lebih baik bagi staf bangsal untuk berpakaian almarhum. Kerabat harus waspada dari kebutuhan untuk mempersiapkan pakaian untuk almarhum. Jika pakaian sendiri

almarhum tidak tersedia, staf bangsal harus berpakaian almarhum dengan gaun sekali pakai atau kain kafan, sebagai cara menghormati perawatan kepada almarhum. 2. Mengidentifikasi tubuh dan menempel pada tubuh label identitas yang sesuai. Tubuh harus ditempatkan dalam kantong plastik bukti kuat dan kebocoran tidak kurang dari 150 m tebal, yang harus berritsleting atau ditutup rapat dengan kaset dan strip perban. Pin tidak digunakan. 3. Bagian luar kantong plastik, jika kotor, harus dibersihkan dengan desinfektan solusi sesuai dengan prosedur yang dianjurkan 4. Setelah mengidentifikasi dan melekat pada bagian luar kantong mayat tag identitas, tubuh kantong harus dibungkus dengan kain kamar mayat sebelum ditempatkan di troli kamar mayat dan dibawa ke kamar jenazah.

Penjaga Kamar jenazah Tindakan latihan 1. Semua staf harus dilatih dalam pencegahan infeksi. Sebuah standar tinggi kebersihan pribadi harus diadopsi. perawatan tubuh mayat 2. Semua badan harus diidentifikasi dan diberi label dengan benar dengan label identitas dan Cat. 1 tag. 3. Mayat yang ditemukan kotor dengan darah atau cairan tubuh harus ditempatkan dalam kantong plastik sekali pakai bukan linen. 4. Badan harus disimpan dalam ruang dingin dipertahankan pada kira-kira. 4 C. Kompartemen penyimpanan harus mudah diakses baik untuk pembersihan rutin dan pemeliharaan. pencegahan untuk semua mayat dalam Kategori 1

5. Karena setiap mayat dibawa ke otopsi merupakan sumber potensi infeksi, setiap saat, patolog dan staf pendukung lainnya harus mengamati pencegahan standar dalam kinerja otopsi apapun. Kontrol lingkungan 6. Kamar jenazah harus selalu dijaga bersih dan berventilasi baik. Pencahayaan harus cukup. Permukaan dan instrumen harus terbuat dari bahan yang dapat dengan mudah didesinfeksi dan dipelihara. 7. Barang diklasifikasikan sebagai limbah klinis harus ditangani sesuai prosedur yang ada di rumah sakit / klinik sendiri. 8. Semua linen yang digunakan harus ditangani dengan tindakan pencegahan standard. Linen bekas harus ditangani sesedikit mungkin dengan agitasi minimum, untuk menghindari kemungkinan kontaminasi dari orang yang menangani linen dan mencegah generasi aerosol serat berpotensi terkontaminasi. Tas laundry harus aman diikat. Staf harus mengikuti rekomendasi di rumah sakit / klinik sendiri pada penanganan tercemar / terinfeksi linen. 9. Permukaan lingkungan, instrumen dan transportasi troli harus didekontaminasi sesuai dengan Rekomendasi Umum E.

Tambahan tindakan pencegahan untuk menangani mayat dengan penyakit menular terdaftar di bawah Kategori 2 atau 3 perawatan tubuh 1. Otopsi pada tubuh yang telah meninggal dengan penyakit menular seperti yang tercantum dalam kategori 2 atau 3 mengekspos staf untuk risiko yang tidak beralasan dan umumnya harus tidak dilakukan. Namun, jika otopsi harus dilakukan karena alasan khusus, praktik berikut harus diterapkan: a. harus dilakukan oleh ahli patologi dilatih menggunakan teknik penghalang dianjurkan dan prosedur untuk mengurangi risiko infeksi.

b. Jumlah orang yang diizinkan di ruang otopsi harus dibatasi untuk mereka yang terlibat langsung dalam operasi itu. c. Setelah selesai pemeriksaan dan desinfeksi lokal pada kulit dengan 1 dalam 49 pemutih dilusian (pencampuran 1 bagian pemutih 5,25% dengan 49 bagian air), tubuh harus ditempatkan dalam kantong plastik yang kuat dan anti bocor dengan ketebalan tidak kurang dari 150 m. d. Tag kategori peringatan tepat menunjukkan. 2 atau 3 wajib dilampirkan pada bagian luar kantong mayat. e. Bagian luar kantong plastik harus dilap dengan desinfektan solusi sesuai dengan prosedur desinfeksi yang dianjurkan (lihat E Rekomendasi Umum). 2. Staf ruangan mayat harus memastikan bahwa hubungan yang baik dijaga antara mereka dan mereka yang mengumpulkan mayat untuk dibuang. Adalah penting bahwa staf panti pemakaman dan semua orang lain yang terlibat dalam penanganan mayat sudah diberitahu mengenai risiko potensi infeksi dan kategorisasi mayat.

Petugas pemakaman Kontrol lingkungan 1. Pastikan bahwa pasokan sarung tangan sekali pakai, pakaian pelindung, alkohol cuci tangan dan desinfektan seperti pemutih rumah tangga sudah tersedia. 2. Setelah digunakan, barang sekali pakai seperti sarung tangan dan pakaian pelindung harus dibuang dalam kantong plastik. Linen terkontaminasi dengan darah atau cairan tubuh harus direndam dalam larutan baru dengan 1 dalam 49 pemutih dilusian (pencampuran 1 bagian pemutih 5,25% dengan 49 bagian air) selama 30 menit sebelum mencuci. 3. Setiap darah yang tumpah atau cairan tubuh harus dibersihkan dengan desinfektan solusi sesuai dengan prosedur desinfeksi yang dianjurkan (lihat E Rekomendasi Umum). Tambahan tindakan pencegahan untuk menangani mayat dengan penyakit menular seperti yang tercantum dalam Kategori 2

Perawatan tubuh mayat 1. Harus ada penanganan minimal tubuh. 2. Kebersihan persiapan almarhum (seperti membersihkan tubuh, merapikan rambut, pemangkasan kuku dan cukur) tidak dianjurkan. 3. Jika persiapan kebersihan telah dilakukan, semua tindakan yang diperlukan seperti memakai sarung tangan / pakaian pelindung harus benar-benar dipatuhi. 4. Pembalseman tidak harus dilakukan. 5. Melihat dari wajah almarhum tanpa kontak fisik dapat diizinkan.

Tindakan pencegahan yang ketat untuk menangani mayat dengan penyakit menular seperti yang tercantum dalam Kategori 3 Perawatan tubuh mayat a. Tubuh tidak harus dipindahkan dari kantong plastik. b. Unzip kantong plastik tubuh tidak diijinkan. c. Persiapan Kebersihan tidak harus dilakukan. d. Pembalseman tidak harus dilakukan. e. Melihat dari wajah almarhum tidak diijinkan.