Anda di halaman 1dari 23

KEMUNING (ORANGE JASMINE) (Murraya paniculata [L..

] Jack)

Oleh: Nadia Rizanedewi Rizal 1006775930

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ............................................................................................. ii BAB 1 TINJAUAN PUSTAKA ............................................................. 1 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 1.6 1.7 Sistematika Tumbuhan ............................................................ 1 Nama Lain ............................................................................... 1 Morfologi ................................................................................ 2 Sifat dan Efek Farmakologis ................................................... 2 Bagian-bagian yang berkhasiat ............................................... 3 Cara Budidaya ......................................................................... 5 Khasiat dan Penggunaan Kemuning ....................................... 9

BAB 2 ISOLASI SENYAWA AKTIF ................................................. 13 2.1 2.1.1 2.1.2 2.1.3 2.1.4 2.1.5 2.2 2.2.1 2.2.2 2.2.3 2.2.4 Isolasi Senyawa Aktif untuk Efek Antioksidan..................... 13 Pendahuluan ...................................................................... 13 Alat dan Bahan ................................................................. 13 Metode Penelitian ............................................................. 14 Kesimpulan Penelitian ...................................................... 15 Penggunaan ....................................................................... 16 Isolasi Senyawa Aktif untuk Efek Antibakteri ...................... 16 Pendahuluan ...................................................................... 16 Metode Penelitian ............................................................. 17 Kesimpulan Penelitian ...................................................... 18 Penggunaan ....................................................................... 18

BAB 3 KESIMPULAN DAN SARAN ................................................ 19 ii

3.1 3.2

Kesimpulan ........................................................................... 19 Saran ..................................................................................... 19

DAFTAR PUSTAKA .............................................................................. 20

iii

BAB 1 TINJAUAN PUSTAKA

1.1

Sistematika Tumbuhan Sistematika tumbuhan kemuning adalah sebagai berikut. Kingdom Subkingdom Superdivisi Divisi Kelas Subkelas Ordo Famili Genus Species : Plantae : Tracheobionta (tumbuhan berpembuluh) : Spermatophyta (tumbuhan berbiji) : Magnoliophyta (tumbuhan berbunga) : Magnoliopsida (berkeping dua/dikotil) : Rosidae : Sapindales : Rutaceae (suku jeruk-jerukan) : Murraya : Murraya paniculata [L.] Jack.

1.2

Nama Lain Tumbuhan kemuning memiliki nama lain sebagai berikut. Nama Herba Sinonim : Kemuning (Murraya paniculata [L..] Jack.) : M. banati Elm., M. exotica, Linn., M. Exotica var. sumatrana Koord. et Val., M. glenieli Thw., M. odorata, Blanco., M. sumatrana, Roxb., Chalcas paniculata, Linn., C. camuneng Burm.f., C. intermedia, Roem., Connarus foetens, Blanco., C. santaloides, Blanco. Nama Lokal : Kamuning (Sunda), kemuning, kumuning (Jawa).; Kajeni, kemuning, kemoning (Bali), kamoneng (Madura),; Kamuning (Menado, Makasar), kamoni (Bare), palopo (Bugis).; 1

2 Kamuni (Bima). eseki, tanasa, kamone, kamoni (Maluku).; Jiu li xiang, yueh chu (China), Orange jasmine, Orange jessamine, Mock orange (Inggris).

1.3

Morfologi Secara geografis, tumbuhan kemuning berasal dari daratan

India, Asia Selatan (Iskandar, 2005). Kemuning bersosok perdu dengan tinggi mencapai 8 meter. Selain tumbuh liar di semak belukar, kemuning juga ditanam orang sebagai tanaman hias. Tempat tumbuhnya dari dataran rendah hingga dataran tinggi dengan ketinggian 400 meter di atas permukaan laut . Kemuning biasa tumbuh liar di semak belukar, tepi hutan, atau ditanam sebagai tanaman hias dan tanaman pagar. Kemuning dapat ditemukan sampai ketinggian 400 m dpl. Variasi morfologi besar sekali. Yang biasa ditanam untuk memagari pekarangan, biasanya jenis yang berdaun kecil dan lebat. Semak atau pohon kecil, bercabang banyak, tinggi 3 - 8 m, batangnya keras, beralur, tidak berduri. Daun majemuk, bersirip ganjil dengan anak daun 3 - 9,. letak berseling. Helaian anak daun bertangkai, bentuk bulat telur sungsang atau jorong, ujung dan pangkal runcing, tepi rata atau agak beringgit, panjang 2 - 7 cm, lebar 1 - 3 cm, permukaan licin, mengilap, wamanya hijau, bila diremas tidak berbau. Bunga majemuk berbentuk tandan, 1 - 8, warnanya putih, wangi, keluar dari ketiak daun atau ujung ranting. Buah buni berdaging, bulat telur atau bulat memanjang, panjang 8 - 12 mm, masih muda hijau setelah tua merah mengilap, berbiji dua.

1.4

Sifat dan Efek Farmakologis Kemuning memiliki rasa pedas, pahit, dan bersifat hangat. Efek

farmakologis yang dimiiki oleh kemuning di antaranya anastesia

Universitas Indonesia

3 (mematikan rasa), sedatif (penenang), antiradang (anti-inflamasi), antirematik, antiswelling (penghilang bengkak), antibakteri, antitiroida, dan pelancar peredaran darah. Akar, batang, dan daun untuk mengobati rematik, sakit pinggang (lumbago), saidt gigi, radang otak (epidemik encephalitis B), local anasthesia, radang buah zakar (orkhitis), radang saluran napas (bronkhitis), infeksi saluran kencing, batu kandung kencing, batu ginjal, haid tidak teratur (irregular menstruation), keputihan (leucorrhea) , lemak tubuh berlebihan (obesitas), gigitan serangga, ular, bisul (furunculus), koreng, eksema, borok (ulcerpain), gatal-gatal (pruritus), keseleo, terantuk, memar terpukul (haematoma), kulit kasar, serta tukak lambung.

1.5

Bagian-bagian yang berkhasiat

Pohon Kemuning

Universitas Indonesia

Daun

Batang

Universitas Indonesia

Akar

1.6

Cara Budidaya Kemuning adalah semak yang indah dengan dedaunan hijau tua

mengkilap, dan bunga putih kecil yang sangat harum. Kemuning dapat tumbuh hingga sekitar 3m dan sangat baik untuk digunakan sebagai tanaman pagar, atau tanaman hias. Tempat terbaik kemuning tumbuh adalah di bawah sinar matahari penuh hingga teduh. Meskipun dapat tumbuh pada kondisi kering, pertumbuhan terbaik dicapai bila disiram secara teratur. Kemuning mudah beradaptasi dengan jenis tanah dan akan tumbuh dengan baik di sebagian besar jenis tanah. Jika ingin menggunakan kemuning sebagai tanaman pagar, tanamlah dengan jarak kira-kira sekitar m. Rajinlah memangkas untuk mencegah tanaman menjadi lebat dan menonjolkan bunga. Pupuk dengan teratur dengan pupuk slow release untuk mendapatkan hasil terbaik

Tata cara penanaman tambahan Pada saat pertama penerimaan tanaman: Perendaman: Saat baru menerima tanaman, bukalah dengan hati-hati, dan rendam segera akarnya dalam larutan rumput laut atau air selama beberapa jam. Beberapa tanaman, terutama dengan akar berdaging tidak

Universitas Indonesia

6 boleh direndam selama lebih dari beberapa menit untuk menghindari busuk. Anda bisa menaburkan sisa larutan rumput laut pada tanaman setelah tanaman dimasukkan kedalam pot.

Ukuran pot: Pilih yang ukuran pot yang tepat untuk tanaman. Jangan memilih pot besar dengan harapan tanaman akan tumbuh lebih cepat, karena hal itu tidak akan terjadi. Tanaman yang paling kecil akan tumbuh dengan baik di pot 75mm atau 100mm, tanaman menengah akan cocok untuk pot 125mm sampai 140mm, membutuhkan pot lebih besar yang sesuai. dan tanaman besar akan

Camputan isi pot: Gunakan campuran isi pot yang memiliki sistem drainase yang berkualitas baik. Isi pot dapat dicampur sendiri, atau membeli dari pusat taman. Kaktus, succulents dan sikas akan menghasilkan pot dengan drainase yang bagus. Dapat pula menambahkan pasir, perlite atau vermiculite untuk meningkatkan drainase, atau

membeli campuran pot tertentu. Beberapa tanaman, seperti Gardenia & Azalea akan membutuhkan campuran pot spesifik karena mereka lebih memilih tanah asam, dan Aroids seperti anggrek dan Philodendron tumbuh baik dalam campuran anggrek khusus.

Pupuk: Semua tanaman membutuhkan tanah yang baik, kaya nutrisi, dan akan tumbuh dengan baik dengan aplikasi dari pupuk yang tepat. Cara terbaik adalah menggunakan pupuk yang khusus dirancang untuk jenis tanaman tertentu. Umumnya digunakan pupuk slow release (seperti Osmocote) untuk sebagian besar tanaman, dan juga menambahkan bahan-bahan organik ke tanah. Tanaman dapat tumbuh dengan penambahan darah & tulang, pupuk organik lainnya. Anda juga dapat menambahkan pupuk slow release secara teratur untuk benar-benar memberikan efek pada pertumbuhan tanaman. Beberapa tanaman

Universitas Indonesia

7 berdaun akan menyukai pupuk cair, seperti yang baik diserap melalui dedaunan, dan tanah. Kaktus dan sukulen membutuhkan perawatan khusus karena mereka sangat sensitif terhadap pupuk. Gunakan bentuk encer pupuk cair atau pupuk organik saja.

Penyiraman : Pastikan air tanaman Anda benar-benar baik. Diperlukan juga saluran udara keluar dari tanah, karena akar bisa mati ketika mereka kontak dengan gelembung udara. Hal ini dapat akar lambat berkembang dan bahkan dapat menyebabkan kematian. Beri air pada tanaman secara teratur. Tingkat air yang diberikan tergantung pada ukuran pot. Kebanyakan tanaman berdaun akan memberikan indikasi ketika mereka perlu disiram, tapi sebaiknya untuk tidak membiarkan hal itu sampai sejauh itu. Untuk memeriksanya, letakkan jari di tanah tanah harus terasa tetap lembab saat pemeriksaan yang kedua. Jika terasa kering, segera siram. Saat terbaik adalah untuk penyiraman ketika tanaman

membutuhkannya, dan jangan lakukan penyiraman dalam jumlah kecil. Hal ini akan menghentikan akar dari berkembang dengan baik . Pastikan tidak memberikan terlalu banyak air untuk menghindari busuk akar dan tanah bergumpal. Kaktus dan sukulen tidak membutuhkan banyak air. Kebanyakan tanaman membutuhkan sedikit air selama musim dingin. Tanaman dalam pot akan membutuhkan lebih banyak air daripada tanaman di tanah.

Posisi: Yang terbaik adalah menjaga tanaman Anda dalam posisi terlindung dari panas, matahari, sampai Anda melihat beberapa pertumbuhan baru, seperti tunas baru atau daun. Begitu mereka telah terbiasa dengan iklim dan lingkungan yang baru, Anda dapat mulai menyesuaikan mereka ke posisi terakhir mereka di taman, atau pot. Perlahan-lahan sesuaikan mereka untuk sinar matahari penuh, dan jaga mereka dari embun dan angin selama mungkin. Beberapa tanaman,

Universitas Indonesia

8 seperti Dracaena draco, Sikas, Cacti dan sebagian Succulents dapat ditempatkan dalam posisi cerah langsung dari ketika mereka masih muda. Menanam tanaman di pot sampai mereka baik dan kuat akan memastikan awal yang baik di kebun, jadi disarankan tanam tanaman dalam pot untuk masa pertama. Pastikan kondisi tanah baik ketika Anda menanam mereka di taman, kesuburan tanah, untuk perlindungan akar dan menghemat air.

Beberapa tips untuk budidaya tanaman kemuning adalah sebaga berikut. Yang paling penting adalah tingkat kesuburan tanah media tumbuh kemuning tersebut. Maka jangan lupa untuk memberikan campuran pupuk kandang setahun sekali di sekitar areal tumbuhnya. Lalu juga berikan pupuk NPK secukupnya (sesuai dengan dosis anjuran yang ada di dalam kemasan NPK tersebut). Rajinlah untuk menggemburkan tanah disekitar batang tanaman kemuning tersebut. Hal ini berguna supaya akar-akar kemuning dapat tumbuh dengan baik dan daya serap akar-akar tersebut terhadap unsur hara disekitarnya juga menjadi maksimal. Rajinlah untuk memangkas tanaman kemuning tersebut, paling tidak 4 bulan sekali. Hal ini berguna, agar kemuning ini segera memunculkan pucuk baru, karena dari pucuk-pucuk inilah akan muncul bunga-bunga yang akan menyegarkan indera penciuman anda.

Universitas Indonesia

9 1.7 Khasiat dan Penggunaan Kemuning Untuk Zat kimia aktif pengobatan penyakit cadinene, methylanthranilate, bisabolene, PInfeksi saluran kencing Cara penggunaan tradisional dan dosis Daun kemuning segar sebanyak 35 g dicuci lalu tambahkan 3 gelas air bersih. Rebus sampai

No

Bagian Tanaman Daun

airnya tersisa separonya. Setelah dingin disaring dan diminum 3 kali sehari, masing-masing 1/2 gelas. Radang buah zakar 9 Daun kemuning segar sebanyak 60 g dan herba sambiloto

earyophyllene, geraniol, carene-3, eugenol, citronellol, methylsalicylate, guaiazulene, osthole, paniculatin, flavonoid, tanin, steroid, alkaloid, dan coumurrayin. Batu ginjal s-

sebanyak 35 g dicuci lalu direbus dengan 3 gelas air bersih sampai airnya tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring, lalu diminum 2 kali sehari, masing-masing gelas. Lakukan setiap hari sampai sembuh. Siapkan 30 gram daun kemuning yang masih segar. Cuci sampai bersih ramuan tersebut. Blender ramuan tersebut dan tambahkan dengan 150 mil air matang. Saring ambil airnya. Minum air ramuan tersebut sekaligus satu hari.

Universitas Indonesia

10

Datang haid tidak teratur

Daun kemuning dan daun pacar kuku (Lawsonia inermis) masingmasing bahan segar sebanyak 1/2 genggam, rimpang temulawak

1jari, dicuci dan dipotong-potong seperlunya. Tambahkan 3 gelas air bersih Lalu direbus sampai airnya tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring, lalu diminum 2 kali sehari, masing-masing 1/2 gelas. Kulit kasar Daun kemuning segar sebanyak 30 g dicuci Lalu ditumbuk sampai lumat. Tambahkan air bersih 1 gelas sambil diaduk rata. Bahan tersebut lalu dilulurkan pada kulit sebelum tidur. Melangsingkan badan Daun kemuning segar dan daun mengkudu (Morinda citrifolia)

masing-masing segenggam penuh dan temu giring sebanyak 1/2 jari kelingking ditumbuk halus.

Tambahkan 1 cangkir air masak sambil diaduk merata. Peras

dengan sepotong kain. Air yang terkumpul diminum sekaligus

pada pagi hari sebelum makan.

Universitas Indonesia

11

Memar terpukul

Rebus

daun

kemuning

secukupnya dengan sedikit air. Tempelkan daun rebusan yang masih hangat pada bagian badan yang sakit.

Tukak lambung

Cuci bersih 5 g daun kemuning kering, 80 g daun lidah buaya (Aloe vera) yang sudah dikupas kulitnya, dan 5 g jahe kering (Zinginer officinale). Rebus

semua bahan dalam 400 ml air sampai tersisa 200 ml. Setelah dingin,saring air rebusannya lalu minum. Setelah dingin, saring air rebusannya, lalu minum dua kali sehari masing-masing 100 ml. 2 Kulit Batang mexotioin, 5-7dimethoxy-8(2,3dihydroxyisope ntyl) coumarin. 3 Akar Bisul Akar kemuning kering sebanyak 30 g dicuci dan dipotong-potong seperlunya. Rebus dengan 3 gelas air bersih sampai air rebusannya tersisa l gelas. Setelah dingin Sakit gigi Minyak yang keluar dari kulit batang kemuning yang dibakar diteteskan ke dalam gigi yang berlubang.

disaring. Lalu diminum. Sehari 2 kali, masing-masing 1/2 gelas.

Universitas Indonesia

12

Nyeri rematik sendi

Akar

kemuning

dan

akar camara)

tembelekan

(Lantana

dicuci, tambahkan 3 pasang kaki ayam. Semua bahan dipotongpotong seperlunya Lalu

tambahkan air secukupnya sampai terendam. Semua bahan tersebut Lalu ditim. Hangat-hangat lalu airnya diminum sekaligus. Keseleo, memar Akar kemuning kering sebanyak 15 -30 g dicuci Lalu dipotongpotong seperlunya. Tambahkan arak dan air masing-masing 1 1/2 gelas, Lalu direbus sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring, Lalu diminum 2 kali sehari, masing-masing 1/2 gelas. Luka, eksim, dan gatal gatalRendam akar kemuning

secukupnya dalam arak hingga seluruh bagian akar terendam selama 1 bulan. Oleskan hasil rendaman tersebut pada kulit yang sakit.

Universitas Indonesia

BAB 2 SEPARASI SENYAWA AKTIF

2.1

Isolasi Senyawa Aktif untuk Efek Antioksidan

Berdasarkan Jurnal Gradien Vol.3 Juli 2007, Isolasi Senyawa Flavonoid Aktif Berkhasiat Sitotoksik Dari Daun Kemuning ( Murraya paniculata L. Jack) oleh Morina Adfa.

2.1.1

Pendahuluan Antioksidan merupakan senyawa yang dapat menghambat

spesies oksigen reaktif/spesies nitrogen reaktif (ROS/RNS) dan juga radikal bebas sehingga antioksidan dapat mencegah penyakit-penyakit yang dihubungkan dengan radikal bebas seperti

karsinogenesis,kardiovaskuler dan penuaan (Halliwell and Gutteridge, 2000). Kemuning (Murraya paniculata (L) Jack) termasuk dalam familia Rutaceae (Backer dan Van den Brink, 1968). Daun kemuning secaratradisional digunakan untuk orkitis, bronchitis,infeksi saluran kencing, kencing nanah, keputihan, serta pelangsing tubuh (Dalimartha, 1999). Tanaman ini juga dapat digunakan untuk menurunkan kadar kolesterol darah dengan kandungan utama flavonoid dan tanin (Anonim, 2001).

2.1.2

Alat dan Bahan Untuk mengekstraksinya, metode yang digunakan adalah

ekstraksi panas (sokletasi) dengan n-heksana dan ekstraksi dengan metanol. Peralatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah alat-alat gelas yang lazim digunakan di laboratorium kimia organik, alat destilasi, rotary evaporator, kolom kromatografi, spektrofotometer UV,

spektrofotometer IR, Fisher John Melting Point Apparatus, lampu UV 13

14 254 nm, pipet mikro, kapiler, vial, botol camber, tempat penetasan udang laut dan aerator. Bahan-bahan yang digunakan adalah etanol, n-heksana,

kloroform, metanol, etil asetat, serbuk magnesium, asam klorida pekat, natrium hidroksida, uap iodium, plat KLT silika gel 60 GF 254, silika gel 60 (230-400 mesh), kapas, kertas saring, aquades, telur Artemia salina Leach

2.1.3 1.

Metode Penelitian Identifikasi kandungan flavonoid dilakukan dengan cara: lebih kurang 4 g sampel dipanaskan dengan metanol 10 mL kemudian disaring. Filtrat ditambah 3 tetes asam klorida pekat, kemudian ditambahkan serbuk logam magnesium. Kalau timbul warna merah atau jingga bearti positif mengandung flavonoid.

2.

Sampel daun kemuning yang telah dikumpulkan dirajang halus kemudian dikering anginkan. Setelah kering, sebanyak 800 g sampel disoklet terlebih dahulu menggunakan pelarut n-heksana. Ekstrak yang didapat diuapkan pelarutnya dengan rotary evaporator, maka akan diperoleh ekstrak pekat fraksi n-heksana. Terhadap Ekstrak pekat n-heksana dilakukan uji kandungan senyawa flavonoid dan uji Brine Shrimp. Setelah proses ekstraksi dengan nheksana selesai maka proses sokletasi ini dilanjutkan dengan menggunakan pelarut metanol. Ekstrak metanol di pekatkan in vacuo, maka akan diperoleh ekstrak pekat fraksi metanol. Terhadap ekstrak pekat metanol juga dilakukan deteksi senyawa flavonoid dan uji Brine shrimp.

3.

Ekstrak yang positif mengandung senyawa flavonoid dan aktif dengan Brine Shrimp dilanjutkan dengan kromatografi kolom menggunakan silika gel sebagai fasa diam dengan sistem step gradient polarity. Sebagai eluen digunakan campuran n-heksana

Universitas Indonesia

15 dengan etil asetat, etil asetat : metanol dan dilanjutkan dengan metanol. Fraksi yang keluar dari kolom ditampung dengan vial/tabung reaksi dan dimonitor dengan kromatografi lapisan tipis (KLT) dengan eluen campuran etil asetat dan metanol dengan perbandingan 9 : 1. Fraksi yang memberikan noda dan Rf yang sama di gabung, diuapkan pelarutnya. Untuk mengetahui jumlah noda pada plat, maka plat disinari dengan lampu UV 254 nm dan juga menggunakan uap I2

2.1.4

Kesimpulan Penelitian Fraksi metanol positif mengandung flavonoid dengan test

sianidin dan juga mempunyai aktivitas sitotoksik terhadap Arthemia salina (uji Brine) yang ditunjukkan dengan LC50< dari 1000 g/ml, maka fraksi metanol sangat berpotensi untuk dieksplorasi lebih lanjut sehingga didapatkan senyawa murni. Sedangkan fraksi n-heksana tidak

mengandung flavonoid dan tidak mempunyai aktivitas sitotoksik terhadap Arthemia salina maka fraksi n-heksana tidak dilanjutkan.

Uji Aktivitas sitotoksik dengan metode Brine Shrimp Lethality Test terhadap senyawa murni hasil isolasi memberikan LC50 194,786 g/ml. Artinya senyawa murni hasil isolasi ini tidak memberikan efek toksik terhadap larva Artemia salina Leach. Dari 1 gram fraksi metanol ekstrak daun kemuning, didapat senyawa flavonoid golongan flavon (apigenin) berupa kristal berwarna kuning muda dari daun kemuning dengan titik leleh (195-196o C). Dari hasil uji Brine Shrimp Lethality Test terhadap senyawa ini tidak memberikan efek toksik terhadap larva Artemia salina Leach dengan

Universitas Indonesia

16 LC50 194,786 g/ml. Pada penelitian lain juga disebutkan bahwa ekstrak dari kemuning memliki efek analgesik dan sitotoksik

2.1.5

Penggunaan Beberapa studi epidemiologi menunjukkan bahwa peningkatan

konsumsi anti-oksidan fenolik alami yang terdapat dalam buah, sayur mayur, dan tanaman serta produk-produknya mempunyai manfaat besar terhadap kesehatan yakni dapat mengurangi resikoterjadinya penyakit jantung koroner (Ghiselli et al ., 1998). Hal ini disebabkan karena adanya kandungan beberapa vitamin (A,C,E dan folat), serat, dan kandungan kimia lain seperti polifenol yang mampu menangkap radikal bebas (Gill et al., 2002). Efek antioksidan kemuning dapat digunakan untuk perawatan kulit, dalam sediaan losion atau penggunaan daun langsung. Untuk mengatasi kulit kering, dan kasar, daun kemuning segar sebanyak 30 g dicuci Lalu ditumbuk sampai lumat. Tambahkan air bersih 1 gelas sambil diaduk rata. Bahan tersebut lalu dilulurkan pada kulit sebelum tidur.

2.2

Isolasi Senyawa Aktif untuk Efek Antibakteri

Berdasarkan Artikel Karya Tulis Ilmiah, Profil Kromatogram dan Aktivitas Antibakteri Ekstrak Etanol Daun Kemuning ( Murraya paniculata (L.) Jack) Terhadap Bakteri Escherichia coli Secara In Vitro oleh Kartika Dwi S.

2.2.1

Pendahuluan Senyawa metabolit sekunder yang terkandung di tanaman

Kemuning (Murraya paniculata (L.) Jack) dilaporkan dalam beberapa karya ilmiah mempunyai aktivitas biologi sebagai obat pemati rasa (anestesia), penenang (sedatif), penurun panas (antipiretik), dan

Universitas Indonesia

17 antibakteri terhadap Staphylococcus aureus. Khasiat antibakteri terhadap bakteri lain belum pernah dibuktikan. Berdasarkan penggunaannya di masyarakat untuk mengatasi infeksi saluran kencing dan diare, perlu dilakukan pengujian secara ilmiah mengenai aktivitas antibakteri daun kemuning ( Murraya paniculata (L.) Jack) terhadap mikroorganisme penyebab, misalnya terhadap Escherichia coli. Escherichia coli merupakan flora normal pada saluran pencernaan manusia, sifatnya tidak berbahaya dan dapat bermanfaat bagi tubuh. Namun bakteri ini dapat juga menimbulkan penyakit jika berada pada lokasi yang asing dalam jumlah banyak dan ada faktor-faktor predisposisi. Penyakit yang dapat disebabkan oleh Escherichia coli seperti diare akut karena infeksi, infeksi saluran kemih, meningitis, peritonitis, mastitis, septikemia dan pneumonia Gramnegatif. Beberapa faktor yang menentukan virulensinya diantaranya faktor perlekatan yakni pili pada patogenesis diare, toksin berupa lipopolisakarida dari dinding sel, dan produksi enzim hemolisin yang khas pada infeksi saluran kemih (ISK)

2.2.2

Metode Penelitian Metode ekstraksi yang dilakukan adalah dengan ekstraksi dingin

(maserasi) menggunakan pelarut etanol. Daun kering dipisahkan dari ranting-rantingnya, dibersihkan dari kotoran - kotoran yang melekat dan ditimbang sebanyak 200 gram. Ekstrak daun kemuning (Murraya paniculata (L.) Jack) diperoleh dengan cara maserasi menggunakan pelarut etanol 40%. Direndam dan didiamkan selama 1 hari. Disaring dengan kain flanel ke dalam mangkuk porselain. Sisa ampas direndam lagi dengan etanol dan diperlakukan sama dengan sebelumnya. Ekstrak yang diperoleh kemudian diuapkan diatas tangas air dengan suhu 55C hingga diperoleh ekstrak kental.

Universitas Indonesia

18 Ekstrak kental yang diperoleh dilakukan uji profil kromatogram untuk menentukan senyawa yang terisolasi dan aktivitas antibakteri terhadap Escherichia coli.

2.2.3

Kesimpulan Penelitian Dari hasil kromatografi lapis tipis ekstrak daun Kemuning

(Murraya paniculata (L.) Jack) dengan pelarut ekstraksi etanol 40%, menggunakan larutan pengembang etil asetat dan penampak bercak sinar UV 254 nm, 366 nm dapat disimpulkan sebagai berikut : Terdapat enam komponen senyawa kimia yang dimungkinkan merupakan senyawa golongan alkohol, keton tingkat tinggi, steroid, asam organik, terpen dan minyak atsiri. Pada percobaan uji aktivitas antibakteri terbukti ekstrak etanol daun kemuning (Murraya paniculata (L.) Jack mempunyai daya antibakteri terhadap Escherichia coli secara in vitro dengan Kadar Hambat Minimum (KHM) 30 % b/v dan Kadar Bunuh Minimum (KBM) 40 % b/v.

2.2.4

Penggunaan Sediaan yang bisa dibentuk untuk obat infeksi saluran kencing

ini dari ekstrak tersebut adalah kapsul dengan menggunakan sistem pelepasan terkendali, sesuai dengan petunjuk dosis yang telah dipercayai masyarakat sebelumnya, yaitu daun kemuning segar sebanyak 35 g dicuci lalu tambahkan 3 gelas air bersih. Rebus sampai airnya tersisa separonya. Setelah dingin disaring dan diminum 3 kali sehari, masingmasing 1/2 gelas.

Universitas Indonesia

BAB 3 KESIMPULAN DAN SARAN

3.1

Kesimpulan Kemuning (Murraya paniculata L. Jack.) adalah sejenis

tanaman tropis yang sangat mudah dikembang biakan baik secara vegetatif maupun generatif. Beberapa penyakit yang dapat disembuhkan oleh kemuning adalah penyakit-penyakit kulit bisul (furunculus), koreng, eksema, borok (ulcerpain), gatal-gatal (pruritus), dan kulit kasar dengan sifat antioksidannya, serta penyakit yang disebabkan oleh bakteri seperti infeksi saluran kencing dengan sifat antibakterinya. Ekstraksi senyawa aktif dalam kemuning bisa dilakukan dengan ekstraksi panas (sokletasi) menggunakan ekstraksi metanol, dan ekstraksi dingin (maserasi) menggunakan ekstraksi etanol. Sediaan untuk efek antioksidan yang dapat digunakan bisa berupa sediaan daun langsung atau bentuk yang sudah dikemas ke dalam losion atau lulur. Sementara penggunaan untuk efek antibakteri dapat dikemas dalam bentuk kapsul.

3.2

Saran Sampai saat ini, penelitian mengenai efek antioksidan dan

antibakteri kemuning masih minim, sehingga kurangnya pengetahuan mengenai sediaan yang tepat untuk efek pengobatan terbaik dari kemuning. Meskipun demikian, produk-produk tradisional dari kemuning dan bahkan dalam bentuk kapsul di luar negeri telah dikenal banyak oleh masyarakat. Diperlukan sebuah cara sosialisasi penggunaan kemuning di masyarakat dengan cara memperbanyak penelitian mengenai kemuning dan menyebarluaskan hasilnya kepada masyarakat, agar masyarakat mengetahui adanya tanaman herbal kemuning yang memiliki khasiat tinggi. 19

20 DAFTAR PUSTAKA

BPPT.

Tanaman

Obat

Indonesia:

Kemuning .

http://www.iptek.net.id/ind/pd_tanobat/view.php?id=116 Anonim. 2012. Khasiat Kemuning.

http://www.togasehat.com/2012/02/khasiat-kemuning.html National Tropical Plants. Mock Orange (Murraya paniculata).

http://www.nationaltropicals.com.au/media/PDF/Murrayapaniculata.pdf Francis, John K. Murraya exotica L. Rutaceae.

http://www.fs.fed.us/global/iitf/pdf/shrubs/Murraya%20exotica.pdf Rohman, Abdul; Riyanto, Sugeng. 2005. Daya Antioksidan Ekstrak Etanol Daun Kemuning (Murraya paniculata L. Jack) Secara In Vitro. Majalah Farmasi Indonesia, 16 (3), 136-140, 2005 Adfa, Morina. 2007. Isolasi Senyawa Dlavonoid Aktif Berkhasiat Sitotoksik Dari Daun Kemuning(Murraya paniculata L. Jack). Jurnal Gradien Vol. 3 No. 2, 262-266, Juli 2007 Sukari, et al. 2010. Coumarins from Murraya paniculata (Rutaceae). The Malaysian Journal of Analytical Sciences, Vol. 14 No. 1, 1-5, 2010 Pudjiastuti, et al. Uji Analgetik Daun Kemuning (Murraya paniculata L. Jack) Pada Mencit Putih. Pusat Penelitian dan Pengembangan Farmasi, Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Depkes RI, Jakarta Dwi, Kartika. 2007. Profil Kromatogram dan Aktivitas Antibakteri Ekstrak Etanol Daun Kemuning (Murraya paniculata (L.) Jack) Terhadap Bakteri Eschericia Coli In Vitro . Artikel Karya Tulis Ilmiah Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro.

Universitas Indonesia