Anda di halaman 1dari 3

Diet Dislipidemia

Tujuan Diet: 1. Menurunkan berat badan bila kegemukan 2. Mengubah jenis dan asupan lemak makanan 3. Menurunkan asupan kolesterol makanan 4. Meningkatkan asupan karbohidrat kompleks dan menurunkann asupan karbohidrat sederhana Intervensi diet dimaksudkan untuk mencapai pola makan yang sehat. Dokter dan dietisien perlu menekankan pada pasien bahwa tujuannya bukan melakukan diet sementara, tetapi secara berangsur melakukan perubahan permanen pada perilaku makan.

Syarat Diet: 1. Energi yang dibutuhkan disesuaikan menurut berat badan dan aktivitas fisik. Bila kegemukan, penurunan berat badan dapat dicapai dengan asupan energy rendah dan meningkatkan aktivitas fisik. Penurunan asupan energy disertai penurunan berat badan biasanya menghasilkanpenurunan kadar trigliserida darah yang cepat. 2. Lemak sedang, <30% dari kebutuhan energy total. Lemak jenuh untuk diet dislipdemia tahap I, <10% dari kebutuhan energy total dan untuk diet dislipidemia tahap II, >7% dari kebutuhan energy total. Lemak tak jenuh ganda dan tunggal untuk diet dislipidemia tahap I maupun II adalah 10-15% dari kebutuhan energy total. Kolesterol <300mg untuk diet dislipidemia tahap I dan <200mg untuk diet dislipidemia tahap II. 3. Protein cukup, yaitu 10-20% dari kebutuhan energy total. Sumber protein hewani, terutama dari ikan yang banyak mengandung omega-3. Sumber protein nabati lebih dianjurkan. 4. Karbohidrat sedang, yaitu 50-60% dari kebutuhan energy total. 5. Serat tinggi, terutama serat laut air yang terdapat dalam apel, beras tumbuk atau beras merah, havermout, dan kacang-kacangan. 6. Vitamin dan mineral cukup. Suplemen multivitamin dianjurkan untuk pasien yang mengkonsumsi ≤1200 kkal energy sehari.

Jenis Diet, Indikasi Pemberian, dan Lama Pemberian Ada dua jenis diet dislipidemia, yaitu diet dislipidemia tahap I dan tahap II. Diet dislipidemia tahap I mengandung kolesterol dan lemak jenuh lebih tinggi daripada diet dislipidemia tahap II.

diet dimulai dari diet tahap I. perlu dinilai penerimaan dan kepatuhan pasien terhadap diet ini.Bagi yang kegemukan. pasien perlu berkonsultasi lagi dengan dietisien. Jika tujuan tidak tercapai meskipun pasien patuh. maka dapat langsung diberikan diet tahap II. Penilaian ini diperlukan untuk menentukan apakah harus dimulai dengan diet tahap I atau langsung diberikan diet tahap II. pasien harus pindah ke diet tahap II. Bila tidak. Keberhasilan diet dimulai dengan mengukur kadar kolesterol darah setelah 4-6 minggu dan 3 bulan. lebih dahulu dilakukan pengkajian terhadap riwayat berat badan. Apabila diet pasien ternyata sudah sesuai dengan diet tahap I. Apabila tujuan pengobatan tidak dapat dicapai pada waktu yang telah ditentukan. Jika tujuan diet terapi tidak tercapai setelah 3 bulan dengan diet tahap I. dan sikap yang berhubungan dengan makanan. Bahan Makanan Sehari dan Nilai Gizi Standar Diet Dislipidemia (dalam satuan penukar II) Diet Tahap I Bahan Makanan Nasi Ikan Daging Tempe Sayuran Buah Susu Minyak kelapa sawit Gula Energi (kkal) 1200 2 ½ 2 ½ 3½ 2 3 2½ 10 1600 3½ 3 1 4 3 3 4 10 2000 5½ 3 1 4 3 3 1 5 10 2500 6½ 4 1½ 5½ 3 4 2 6 10 . usaha penurunan berat badan.

5 (22.4 (9.3%) Kolesterol (mg) Karbohidrat (g) 173.3 (7.5%) 48 (21.9%) Serat (g) 22.3 (6.4%) 140 229 (57%) 23 1200 2002 73 (14.1 (6%) 192.4%) 135 309 (61.5%) 14.1%) Lemak jenuh (g) 12.1 1200 1602 65 (16%) 43 (24%) 13.5 371 (60%) 25.7%) Lemak (g) 29.Nilai Gizi Energi (kkal) 1200 Energi (kkal) Protein (g) 1201 47 (15.8 180 (59.5 .7%) 23 1200 2477 95 (15%) 62 (22%) 16.