Anda di halaman 1dari 112

SKRIPSI

PROFIL KESALAHAN DALAM MENYELESAIKAN SOAL
MATEMATIKA PERSAMAAN DAN PERTIDAKSAMAAN LINEAR
SATU VARIABEL SISWA KELAS I SMK NEGERI 1 MAKASSAR
SAMRIANA S
JURUSAN MATEMATIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR
Agustus, 2006
PROFIL KESALAHAN DALAM MENYELESAIKAN SOAL
MATEMATIKA PERSAMAAN DAN PERTIDAKSAMAAN LINEAR
SATU VARIABEL SISWA KELAS I SMK NEGERI 1 MAKASSAR
SKRIPSI
Diajukan kepada Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Negeri Makassar Untuk Mengajukan Sebagian
Persyaratan Guna Memperoleh Gelar
Sarjana Pendidikan Matematika
SAMIANA S
!"#"!$!%$
FA&U'(AS MA()MA(I&A DAN I'MU P)NG)(A*UAN A'AM
UNI+)SI(AS N)G)I MA&ASSA
Agustus, %!!-
MUTIARA HIKMAH
Masa lalu telah pergi
Esok adalah harapan yang masih misteri
Jalani saja apa yang bisa dilakukan saat ini
Dan, serahkan sepenuhnya kepada Allah SWT
Karena sesungguhnya tidak ada daya dan upaya kecuali seiin!"ya#
.adikanlah///
Niat kita, jihad kita, sabar kita, ta0akal kita, dan
Syukur kita hanya karena Allah S1( sebagai landasan kita beramal
Karya ini mungkin tidak berarti apa-apa bagi kamu,
Dia ataupun mereka, karena karya ini memang sangat sederhana,
Tapi inilah karya terbaikku saat ini yang dengan segala ketulusan
Dan kerendahan hati kupersembahkan kepada Ayah Bundaku tercinta
Sebagai jawaban atas kepercayaan yang diberikan kepadaku selama ini.
Tiada lafa kata yang sanggup kulafakan
!ang setanggung indahnya senyumanmu
Tiada syair indah yang sanggup kulukiskan
!ang setanggung beratnya arti peng"rbananmu
#anya d"$a suci yang kupersembahkan
Sem"ga Allah S%T membalas semua peng"rbananmu Ayah, &bu'
Kepada (sese"rang( yang dijanjikan Allah S%T untukku )&nsya Allah*
Kepada semua keluargaku, sahabat dan teman-temanku dan juga
Kepada mereka yang pernah kulihat, kudengar dan menjadi guruku.
ABSTRAK
Samriana S. %!!-/ Pro2il &esalahan dalam Menyelesaikan Soal Matematika
Persamaan dan Pertidaksamaan 'inear Satu +ariabel Sis0a &elas " SM& Negeri "
Makassar/ Skripsi/ Fakultas Matematika Dan Ilmu Pengetahuan Alam/ Universitas
Negeri Makassar/
Penelitian ini merupakan penelitian deskripti2 yang bertujuan 3"4 Untuk mengetahui
jenis kesalahan apa yang dilakukan sis0a dalam menyelesaikan soal5soal persamaan
dan pertidaksamaan linear satu variabel, sis0a kelas I SM& Negeri " Makassar, dan
3%4 Untuk mengetahui ata5rata tiap jenis kesalahan yang dilakukan oleh sis0a kelas
I SM& Negeri " Makassar dalam menyelesaikan soal5soal persamaan dan
pertidaksamaan linear satu variabel tahun ajaran %!!67%!!-/ (eknik pengambilan
sampel dilakukan dengan 8ara 8luster proportional random sampling terhadap tiga
.urusan yang ada di kelas " dengan jumlah sampel #$ orang/ Pengambilan data
dilakukan dengan menggunakan instrument, yaitu tes diagnostik/

*asil analisis deskripti2 adalah jenis kesalahan yang dilakukan oleh sis0a yaitu pada
item " bagian a, !9 kesalahan atau tidak ada kesalahan yang terjadi: item " bagian
b/", kesalahan konsep7prinsip "",;-9: item " bagian b/%, kesalahan konsep7prinsip
dan kesalahan teknis <,<%9: item " bagian b/#, kesalahan konsep7prinsip "",;-9:
item " bagian b/$, kesalahan konsep7prinsip 6<,<%9: item % bagian a, kesalahan
interpretasi bahasa $$,"%9: item % bagian b, kesalahan interpretasi bahasa -",;-9:
item #, kesalahan konsep7prinsip, kesalahan menggunakan data, kesalahan
interpretasi bahasa, kesalahan algoritma, dan kesalahan teknis "!!9: item $ bagian a,
kesalahan algoritma $$,"%9: item $ bagian b, kesalahan algoritma 66,<<9: item 6
bagian a, kesalahan interpretasi bahasa ;-,$;9: item 6 bagian b, kesalahan
interpretasi bahasa ;#,6#9: item -, kesalahan interpretasi bahasa <%,#69: dan item ;,
kesalahan teknis "!!9/ ata5rata tiap jenis kesalahan yang dilakukan oleh sis0a
dalam menyelesaikan soal5soal persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel
adalah kesalahan konsep7prinsip 6,!!, &esalahan menggunakan data ",;$, kesalahan
interpretasi bahasa 6,"%, kesalahan algoritma 6,<<, dan kesalahan teknis $,!#/
KATA PENGANTAR
Alhamdulillahi abbil Alamin, segala puji hanya milik Allah S1(, abb
semesta alam/ Penulis panjatkan rasa syukur ke hadirat5Nya yang telah memberikan
limpahan rahmat, karunia dan kekuatan, sehingga skripsi ini dapat selesai meski
dalam bentuk yang sangat sederhana/ Semoga shala0at dan salam senantiasa ter8urah
kepada asulullah Muhammad SA1 sebagai satu5satunya us0ah dan =ud0ah dalam
menjalankan aktivitas keseharian di atas muka bumi ini, juga kepada keluarga beliau,
para sahabat dan orang5orang mukmin yang senantiasa isti=amah menjalani
kehidupan hingga akhir >aman dengan islam sebagai satu5satunya agama yang
diridhoi Allah S1(/
Sebagai penulis pemula, penulis menyadari sepenuhnya bah0a sejak a0al
menuntut pendidikan di perguruan tinggi sampai pada penyusunan skripsi, penulis
tidaklah berjalan sendiri, kekuasaan Ilahi abbi dan keberadaan mereka yang ari2 dan
bijaksana di luar diri penulis adalah 2aktor yang turut menentukan keberhasilan
penulis/ ?leh karena itu, penulis menyampaikan terima kasih yang sebesar5besarnya
kepada Ayahanda Syamsuddin */ Dg/ Malinta dan Ibunda *al0ang yang telah
men8urahkan 8inta, kasih sayang, dan do@a yang tiada henti5hentinya demi kebaikan
dan keberhasilan penulis/ Dalam kesempatan ini pula, penulis menyampaikan u8apan
terima kasih yang sedalam5dalamnya dan penghargaan yang setinggi5tingginya
kepada Aapak Pro2/ Dr/ Muhammad Aukka, M/Pd/ sebagai pembimbing I dan
Drs/ Suhartono, M/Pd/ sebagai pembimbing II yang sudah banyak membimbing
penulis dan memberikan pengarahan mulai dari penyusunan proposal sampai pada
penyusunan skripsi ini/ Selain itu, u8apan terima kasih penulis juga sampaikan
kepada B
"/ Aapak Pro2/ Dr/ */ M/ Idris Arie2, M/S/, ektor Universitas Negeri Makassar/
%/ Aapak Drs/ */ Muhammad Noor, M/S/, Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam/
#/ Aapak Pro2 Dr/ *am>ah Upu, M/)d/, &etua .urusan Matematika Fakultas
Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam/
$/ Aapak Dr/ Suradi, M/S/ dan Drs/ Dar0in Padduppai, M/Pd/, &etua Program Studi
Pendidikan Matematika dan Sekretaris .urusan Matematika Fakultas Matematika
dan Ilmu Pengetahuan Alam/
6/ Aapak Drs/ Alimuddin, M/Si/ dan Ibu As0i, S/Pd/ M/Si/, +alidator I dan +
alldator II/
-/ Aapak dan Ibu Dosen khususnya pada jurusan matematika Fakultas Matematika
dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Makassar, yang telah banyak
mendidik penulis selama menjadi mahasis0a di jurusan matematika/
;/ Aapak Drs/ .amaluddin, M/Pd/, dan Ibu Uniyati &atili, S/Pd/, &epala Sekolah dan
Guru Matematika SM& Negeri " Makassar/
U8apan terima kasih juga penulis sampaikan kepada sahabat5sahabatku
tersayang Sukma, )rna, ahmah, Andriana, Ida, Upi atas kebersamaan, pengertian,
perhatian dan kasih sayangnya selama penulis kuliah/ &epada teman5teman di
.urusan Matematika khususnya angkatan %!!" yang telah mele0ati suka duka
perkuliahan bersama penulis/ &epada teman5teman di *PM&S dan saudara5
saudaraku di 1isma ahmah yang telah bersama5sama bertukar pikiran/ &epada
semua keluarga dan tak lupa penulis u8apkan terima kasih kepada
Drs/ Muhammad Nusrang, M/Si/, atas masukan dan bimbingan yang diberikan
kepada penulis serta semua pihak yang tidak sempat penulis sebutkan satu persatu,
namun tetap tidak mengurangi rasa terima kasih penulis kepada mereka/
(iada gading yang tak retak, tiada jalan yang tak berkelok, merupakan
ungkapan yang memberikan gambaran sederhana bagi manusia di muka bumi/
Demikian pula dalam penyusunan skripsi ini, penulis menyadari sepenuhnya bah0a
si2at manusia yang tidak pernah luput dari kesalahan mengakibatkan
ketidaksempurnaan skripsi ini, apalagi tingkat pemahaman dan pengetahuan penulis
yang masih sangat minim/ Untuk itu, dengan tangan terbuka penuh kerendahan hati,
kritikan dan masukan ataupun komentar yang si2atnya konstrukti2 tetap penulis
harapkan demi setetes asa untuk melihat penulisan skripsi yang serupa agar lebih baik
di masa yang akan datang/
Atas semua bantuan dan bimbingan yang telah diberikan, penulis tentunya
tidak dapat memberikan balasan yang setimpal, ke8uali berdo@a semoga Allah S1(
senantiasa melimpahkan rahmat dan karunia5Nya kepada hamba5Nya yang senantiasa
membantu/ Dengan segala kerendahan hati, penulis berharap semoga skripsi ini dapat
memberi man2aat bagi yang memba8anya/
Makassar, Agustus %!!-
Penulis
DAFTAR ISI
*alaman
*A'AMAN .UDU' /////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////// i
*A'AMAN P)NG)SA*AN ///////////////////////////////////////////////////////////////////////// ii
MU(IAA *I&MA* ///////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////// iii
AAS(A& /////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////// iv
&A(A P)NGAN(A ///////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////// vi
DAF(A (AA)' /////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////// Ci
DAF(A 'AMPIAN /////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////// Ciii
AAA I P)NDA*U'UAN ///////////////////////////////////////////////////////////////////////////// "
A/ 'atar Aelakang Masalah ////////////////////////////////////////////////////////////// "
A/ umusan Masalah /////////////////////////////////////////////////////////////////////// $
D/ (ujuan Penelitian ///////////////////////////////////////////////////////////////////////// $
D/ Man2aat Penelitian /////////////////////////////////////////////////////////////////////// 6
AAA II (IN.AUAN PUS(A&A DAN &)ANG&A A)PI&I //////////////// -
A/ (injauan Pustaka ///////////////////////////////////////////////////////////////////////// -
A/ &erangka Aerpikir /////////////////////////////////////////////////////////////////////// "$
AAA III M)(?D) P)N)'I(IAN ////////////////////////////////////////////////////////////////// %%
A/ +ariabel dan Desain Penelitian /////////////////////////////////////////////////// %%
A/ De2inisi ?perasional +ariabel ///////////////////////////////////////////////////// %%
D/ Subjek Penelitian 7Populasi dan Sampel ///////////////////////////////////// %#
D/ Instrumen Penelitian //////////////////////////////////////////////////////////////////// %6
)/ (eknik Pengumpulan Data ////////////////////////////////////////////////////////// %6
F/ (eknik Analisis Data /////////////////////////////////////////////////////////////////// %-
AAA I+ *ASI' P)N)'I(IAN DAN P)MAA*ASAN ///////////////////////////////// %<
A/ *asil Penelitian //////////////////////////////////////////////////////////////////////////// %<
A/ Pembahasan ///////////////////////////////////////////////////////////////////////////////// 6"
D/ Alternati2 Peme8ahan Masalah //////////////////////////////////////////////////// 6;
AAA + &)SIMPU'AN DAN SAAN //////////////////////////////////////////////////////// -"
A/ &esimpulan ////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////// -"
A/ Saran //////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////// -#
DAF(A PUS(A&A ////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////// -6
'AMPIAN5'AMPIAN
I1AEA( *IDUP
DAFTAR TABEL
(abel .udul *alaman
(abel " Distribusi .umlah Sis0a &elas I SM& Negeri " Makassar (ahun %$
Pelajaran %!!67%!!-
(abel % Interval dan &ategori (ingkat &esalahan Dalam Menyelesaikan %;
Soal Persamaan dan pertidaksamaan 'inear satu +ariabel
(abel # .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a %<
Dalam Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan
'inier Satu +ariabel Untuk Item " Aagian a
(abel $ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a %F
Dalam Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan
'inear Satu +ariabel Untuk Item " bagian b/"
(abel 6 .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a %F
Dalam Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan
'inear Satu +ariabel Untuk Item " Aagian b/%
(abel - .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a #!
Dalam Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan
'inear Satu +ariabel Untuk Item " Aagian b/#
(abel ; .enis, .umlah Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a #!
Dalam Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan
'inear Satu +ariabel Untuk Item " Aagian b/$
(abel < .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a #"
Dalam Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan
'inear Satu +ariabel Untuk Item % Aagian a
(abel F .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a #%
Dalam Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan
'inear Satu +ariabel Untuk Item % Aagian b
(abel "! .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a #%
Dalam Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan
'inear Satu +ariabel Untuk Item #
(abel "" .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a ##
Dalam Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan
'inear Satu +ariabel Untuk Item $ Aagian a
(abel "% .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a #$
Dalam Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan
'inear Satu +ariabel Untuk Item $ Aagian b
(abel "# .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a #$
Dalam Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan
'inear Satu +ariabel Untuk Item 6 Aagian a
(abel "$ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a #6
Dalam Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan
'inear Satu +ariabel Untuk Item 6 Aagian b
(abel "6 .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a #-
Dalam Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan
'inear Satu +ariabel Untuk Item -
(abel "- .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a #;
Dalam Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan
'inear Satu +ariabel Untuk Item % Aagian b
DAFTAR LAMPIRAN
'ampiran *alaman
A/ &isi5&isi Dan Instrumen Penelitian A"
A/ Data *asil Penelitian A"
D/ Surat5Surat D"
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar B!a"an#
Pemahaman mengenai ilmu matematika telah memba0a manusia pada
peradaban modern yang tidak pernah dirasakan pada abad sebelumnya/ &arena begitu
besar man2aatnya, sehingga dalam perkembangan dan pembelajarannya di sekolah
kita harus memperhatikan perkembangannya, baik di masa lalu, masa sekarang
maupun kemungkinan untuk masa depan dan harus tetap dipertahankan dan
ditingkatkan/
Ilmu matematika sebagai salah satu 8abang ilmu pengetahuan alam yang
merupakan mata pelajaran 0ajib pada setiap jenjang pendidikan yang bahan
kajiannya terbagi menjadi empat 0a0asan yang luas, yaitu aritmetika, aljabar,
geometri dan analisis aritmetika yang men8akup teori bilangan dan statistik/ *al ini
sesuai dengan si2at dan ilmu matematika yang bersi2at dedukti2 atau aksiomatik,
akurat, abstrak, ketat, terstruktur dan sebagainya/ Maka untuk mempelajarinya
banyak melibatkan aspek intelektual atau kogniti2/
Fungsi mata pelajaran matematika adalah sebagai alat, pola pikir dan ilmu
atau pengetahuan/ Matematika sebagai alat untuk memahami dan menyampaikan
suatu in2ormasi, misalnya melalui persamaan atau tabel dalam model matematika
yang merupakan penyederhanaan dari segi 8erita atau segi uraian matematika lainnya/
Aila seorang sis0a dapat melakukan perhitungan tetapi tidak tahu alasannya maka
tentu ada yang salah dalam pembelajarannya atau sesuatu yang belum dipahaminya/
Aelajar matematika bagi sis0a juga merupakan pembentukan pola pikir dalam
pemahaman suatu pengertian maupun dalam penalaran suatu hubungan di antara
pengertian5pengertian itu/ Dalam pembelajaran matematika para sis0a dibiasakan
untuk memperoleh pemahaman melalui pengalaman tentang si2at5si2at yang dimiliki
dan yang tidak dimiliki oleh sekumpulan objek 3abstraksi4/ Pengamatan terhadap
8ontoh dan bukan 8ontoh diharapkan sis0a mampu menangkap pengertian suatu
konsep/ Di samping itu matematika juga sebagai ilmu atau pengetahuan/ Dalam hal
ini seorang guru harus mampu menunjukkan betapa matematika selalu men8ari
kebenaran, dan bersedia meralat kebenaran yang sementara diterima, bila ditemukan
kesempatan untuk men8oba mengembangkan penemuan sepanjang mengikuti pola
pikir yang sah/
Pembelajaran matematika di sekolah disajikan dalam bentuk pokok bahasan
dan selanjutnya dijabarkan berupa sub pokok bahasan/ Pokok bahasan tersebut
memiliki penekanan materi yang berbeda yang menyebabkan perbedaan 8ara
memahami dan 8ara belajar/ *al ini memungkinkan adanya konsep yang susah untuk
dimengerti oleh sis0a yang menyebabkan adanya kesulitan dalam menyelesaikan soal
yang pada akhirnya akan menimbulkan kesalahan pada penyelesaian soal tersebut/
&onsekuensinya prestasi belajar sis0a menjadi rendah/ Dari hasil pekerjaan sis0a
dapat dideteksi kesalahannya yang berhubungan dengana bahasa, penguasaan konsep,
prosedur, teknis atau strategi penyelesaiannya/
Usaha yang perlu dilakukan untuk meningkatkan hasil belajar matematika
adalah dengan memperhatikan hasil yang telah di8apai sis0a, misalnya dalam hal
kemampuan sis0a/ (ujuannya adalah untuk mengetahui apakah sis0a yang belajar
matematika sadar memiliki kemampuan yang diharapkan/ Dapat diambil
langkah5langkah dalam usaha penanaman dan peningkatan kemampuan seperti
peningkatan proses, peningkatan sasaran dan lain5lain/
Salah satu tujuan pembelajaran yang diharapkan di8apai oleh sis0a dalam
pelajaran matematika adalah persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel/
&esalahan sis0a dalam menyelesaikan soal5soal matematika pada pokok bahasan
persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel merupakan masalah yang perlu
dikaji dan di8ari 2aktor penyebabnya demi kebaikan dan peningkatan hasil belajar
matematika/
Mengidenti2ikasi dari a0al merupakan salah satu 8ara yang dapat dilakukan
untuk mengurangi kesalahan dalam menyelesaikan soal matematika/ *al ini
diharapkan dapat dijadikan umpan balik untuk mengevaluasi dan meninjau kembali
metode mengajar, pendekatan dan strategi pengajaran yang digunakan serta
bagaimana guru memberikan penekanan pada materi5materi atau pokok bahasan yang
diajarkan agar tidak terjadi kesalahan yang berulang5ulang/
Atas dasar pemikiran di atas, untuk mengetahui kesalahan5kesalahan yang
mungkin dilakukan oleh sis0a kelas I SM& dalam menyelesaikan soal5soal pada
pokok bahasan persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel, penulis
terdorong untuk melakukan suatu penelitian yang berjudul GPro2il &esalahan Dalam
Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan 'inear Satu +ariabel Sis0a
&elas I SM& Negeri " MakassarH/
B. R$m$%an Ma%a!a&
Aerdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalah yang diangkat
dalam penelitian ini, adalah B
"/ .enis kesalahan dan pada bagian manakah sis0a terdapat banyak melakukan
kesalahan dalam menyelesaikan soal5soal persamaan dan pertidaksamaan linear
satu variabel, sis0a kelas I SM& Negeri " Makasssar/
%/ ata5rata tiap jenis kesalahan yang dilakukan oleh sis0a kelas I SM&
Negeri " Makassar dalam menyelesaikan soal5soal persamaan dan pertidaksamaan
linear satu variabel/
'. T$($an Pn!itian
Aerdasarkan rumusan masalah yang dikemukakan di atas, maka tujuan
penelitian ini adalahB
"/ Untuk mengetahui jenis kesalahan dan pada bagian manakah terdapat banyak
nelakukan kesalahan dalam menyelesaikan soal5soal persamaan dan
pertidaksamaan linear satu variabel, sis0a kelas I SM& Negeri " Makassar/
%/ Untuk mengetahui rata5rata tiap jenis kesalahan yang dilakukan oleh sis0a kelas I
SM& Negeri " Makassar dalam menyelesaikan soal5soal persamaan dan
pertidaksamaan linear satu variabel, sis0a kelas I SM& Negeri " Makassar/
D. Man)aat Pn!itian
Man2aat yang diharapkan dalam penelitian ini adalahB
"/ Memberikan in2ormasi kepada guru matematika mengenai kesalahan yang
dilakukan oleh sis0a dalam menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaaan
linear satu variabel, sehingga guru dapat men8ari sebab kegagalan pengajaran
atau Di mana letak kesalahan sis0a dalam mempelajari materi persamaan dan
pertidaksamaan linear satu variabel dan dapat mengantisipasi masalah5masalah
yang akan dihadapi pada pokok bahasan tersebut, dengan menggunakan metode
yang tepat dalam proses belajar mengajar/
%/ Memberikan in2ormasi kepada sis0a tentang kesalahan yang dilakukan dalam
menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel, sehingga
sis0a termotivasi untuk berusaha memperbaiki kesalahan yang telah
dilakukannya/
#/ Sebagai bahan perbandingan dan re2erensi bagi peneliti selanjutnya yang akan
mengkaji masalah yang relevan/
     
TINJAUAN PUSTAKA DAN KERANGKA BERPIKIR
A. TINJAUAN PUSTAKA
1. Pr*)i! K%a!a&an
Pro2il dalam kamus besar bahasa Indonesia adalah gambar gra2ik atau ikhtisar
yang memberikan 2akta tentang hal5hal khusus 3Al0i */ %!!"B <F;4 Pengertian lain
tentang pro2il adalah suatu bentuk gra2ik atau pandangan yang dipergunakan untuk
melukiskan prestasi yang di8apai oleh individu atau kelompok individu dalam
beberapa aspek mata pelajaran 3Nurkan8ana 1/ "F<-B "!-4, sehingga pro2il
kesalahan dapat diartikan sebagai gambaran atau suatu bentuk gra2ik yang
dipergunakan untuk melukiskan besar ke8ilnya kesalahan5kesalahan yang dialami
oleh suatu individu atau kelompok individu dalam menyelesaikan soal5soal/
+. Ha"i"at B!a(ar Matmati"a
Se8ara umum belajar dapat diartikan sebagai proses perubahan perilaku akibat
interaksi individu dengan lingkungan/ Interaksi ini biasanya berlangsung se8ara
disengaja/ &esengajaan itu sendiri ter8ermin dari adanya 2aktor kesiapan, motivasi,
dan tujuan yang ingin di 8apai 3Ali M/"F<;B"$4/
Menurut pengertian se8ara psikologis, blj dapat dide2inisikan sebagai suatu
usaha yg dilakukan oleh seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku
se8ara sadar dari hasil interaksinya dgn lingkungan, Slameto 3usdi B %!!-4/ De2inisi
ini menyiratkan dua makna, yaitu B pertama, bah0a blj merupakan suatu usaha untuk
men8apai tujuan tertentu yaitu untuk mendapatkan perubahan tingkah laku/ &edua,
perubahan tingkah laku yg terjadi harus se8ara sadar/ Dgn demikian, seseorang
dikatakan belajar apabila setelah melakukan kegiatan belajar , ia menyadari bah0a
dalam dirinya telah terjadi suatu perubahan/ Misalnya, ia menyadari bah0a
pengetahuannya bertambah, keterampilannya meningkat, dan sikapnya semakin
positi2/
*amalik ?emar 3"FF!B%"4, dalam bukunya menjelaskan bah0a para ahli
modern telah mengemukakan dan merumuskan bah0a belajar adalah suatu bentuk
pertumbuhan atau perubahan dalam diri seseorang yang dinyatakan dalam 8ara58ara
bertingkah laku yang baru berkat pengalaman dan latihan/ (ingkah laku yang baru
itu misalnya dari tidak tahu menjadi tahu, timbulnya pengertian5pengertian baru,
perubahan dalam sikap, kebiasaan5kebiasaan, keterampilan, kesanggupan
menghargai, perkembangan si2at5si2at sosial, dan emosional/
Dari pengertian belajar di atas, maka kegiatan dan usaha untuk men8apai
perubahan tingkah laku merupakan proses belajar, sedangkan perubahan tingkah
laku itu sendiri merupakan hasil belajar/ *al ini berarti bah0a belajar pada
hakikatnya menyangkut dua hal, yaitu proses belajar dan hasil belajar/
Dalam kamus besar bahasa Indonesia pengertian matematika adalah ilmu
tentang bilangan5bilangan, hubungan antara bilangan dan prosedur operasional yang
digunakan dalam menyelesaikan masalah mengenai bilangan/ Aerdasarkan pengertian
ini, belajar matematika tidak terlepas dari pengertian angka5angka atau bilangan5
bilangan serta 8ara mengoperasikannya/
*udoyo 3"FF!B #4 menyatakan bah0a matematika berkenaan dengan ide5ide,
struktur5struktur, hubungan5hubungannya yang diatur se8ara logika sehingga
matematika dikembangkan berdasarkan atas alasan logis dengan hubungannya se8ara
logis/
Matematika sebagai bahan pelajaran obyeknya adalah 2akta, konsep, operasi
dan prinsip yang semuanya abstrak/ ?leh sebab itu belajar matematika memerlukan
berbagai kegiatan psikologis seperti melakukan abstraksi, klasi2ikasi dan generalisasi/
Mengabstraksikan berarti memahami berbagai kesamaan dari berbagai obyek yang
berbeda, mengklasi2ikasikan berarti memahami pengelompokan dari berbagai obyek
berdasarkan kesamaannya, dan menggeneralisasikan berarti menyimpulkan sesuatu
obyek berdasarkan pengetahuan yang dikembangkan melalui 8ontoh58ontoh khusus/
Dalam matematika nampak adanya kehirarkian diantara pokok5pokok bahasan
lainnya/ ?leh karena itu mempelajari matematika harus se8ara bertahap dan
berurutan/ (ahap5tahap materi dalam matematika merupakan proses yang
berkelanjutan, materi sebelumnya mendukung materi selanjutnya dan satu sama lain
berkaitan erat/ Pengalaman belajar masa lalu akan mempengaruhi proses belajar
materi matematika berikutnya/ *al ini sesuai dengan pernyataan yang dikemukakan
oleh *erman *udoyo 3"FF!B $4 mengatakan bah0aB
GMempelajari konsep A yang berdasarkan konsep A seseorang perlu
memahami lebih dahulu konsep A/ (anpa memahami konsep A tidak
mungkin orang itu memahami konsep A/ Ini berarti mempelajari
matematika harus bertahap dan berurutan serta berdasarkan pada
pengalaman belajar yang terdahuluH/
Aerdasarkan uraian di atas, dapat dikatakan bah0a pada hakekatnya belajar
matematika adalah suatu kegiatan psikologis untuk mempelajari atau mengkaji
hubungan antar struktur5struktur matematika melalui manipulasi simbol5simbol
sehingga diperoleh pengetahuan baru/ Perolehan pengetahuan sebagai hasil belajar
matematika dapat dilihat dari kemampuan seseorang untuk meng2ungsionalkan
matematika, baik dalam mempelajari matematika lebih lanjut, maupun menerapkan
matematika dalam berbagai keperluan dalam kehidupan sehari5hari/
,. Tin(a$n Um$m Matri
"/ Persamaan 'inear Satu +ariabel
a/ Pengertian persamaan linear satu variabel/
b/ Menentukan himpunan penyelesaian persamaan linear satu variabel/
8/ Aplikasi persamaan linear satu variabel dalam bidang bisnis/
%/ Pertidaksamaan 'inear satu +ariabel
a/ Pengertian pertidaksamaan linear satu variabel/
b/ *impunan penyelesaian pertidaksamaan linear satu variabel
8/ Aplikasi dalam bidang bisnis/
-. K%a!a&an .a!am Mn/!%ai"an S*a!0S*a! Matmati"a
&esalahan adalah suatu kondisi tertentu yang ditandai dengan kegagalan yang
dilakukan oleh sis0a dalam menyelesaikan soal5soal yang diberikan/ Sis0a dikatakan
gagal apabila yang bersangkutan tidak dapat mengerjakan atau tidak berhasil
men8apai tingkat penguasaan yang diperlukan sebagai prasyarat untuk lanjut pada
tingkat pelajaran berikutnya/
&esalahan dalam menyelesaikan soal matematika dapat dilihat dari hasil
pekerjaan atau ja0aban sis0a, bagaimana sis0a menggunakan strategi kogniti2 dan
psikomotoriknya yakni ke8akapan untuk mengolah dan mengembangkan proses
berpikir dalam menyelesaikan soal5soal/ Namun terkadang sis0a mengalami
kesulitan sehingga menyebabkan kesalahan dalam menyelesaikan soal matematika/
Salah satu 2aktor penyebab kesalahan tersebut adalah materi yang dipelajari
oleh sis0a tidak dipahami dengan baik dan benar/ Dalam menyelesaikan soal5soal
matematika sis0a perlu memahami proses penyelesaian soal tersebut, terampil dalam
memilih dan mengidenti2ikasi kondisi dan konsep yang relevan, menarik
generalisasinya, merumuskan ren8ana penyelesaian dan mengorganisasikan
keterampilan yang telah ada sebelumnya/
Menyelesaikan persoalan matematika, khususnya dalam menyelesaikan
masalah persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel, sis0a biasanya
melakukan kesalahan5kesalahan/ Adapun kesalahan5kesalahan tersebut adalah
sebagai berikutB
a/ &esalahan konsep
&onsep dalam matematika adalah ide abstrak yang mengakibatkan seseorang
mengklasi2ikasikan obyek5obyek atau kejadian itu merupakan 8ontoh atau bukan
8ontoh dari ide tersebut/ Aerkaitan dengan itu, *erman *udoyo 3"F<<4 menyatakan
bah0a belajar konsep adalah belajar memahami si2at5si2at dari benda5benda atau
peristi0a untuk dikelompokkan dalam satu jenis/
Pada dasarnya konsep matematika adalah ide abstrak tentang klasi2ikasi objek
atau kejadian/ Seseorang yang mengerti konsep akan mampu menentukan apakah
objek5objek atau kejadian5kejadian merupakan 8ontoh atau bukan 8ontoh dari ide
abstrak yang dimaksud/
&esalahan konsep dalam matematika berakibat lemahnya penguasaan materi
se8ara utuh/ Dalam matematika, aturan mempunyai makna yang sama dengan
prinsip/ Menurut Gagne 3Mukhal B %!!!4 mengemukakan bah0a belajar aturan
adalah kegiatan yang memberikan petunjuk bagaimana harus bertindak dan
menggunakannya pada situasi tertentu 31idyastuti B %!!$4/ Prinsip5prinsip dalam
matematika yang dimaksudkan dalam penelitian ini adalah berbagai dalil, hukum,
dan aturan atau rumus5rumus yang berlaku dalam men8ari penyelesaian soal5soal
matematika/
&esalahan konsep dalam penelitian ini adalah ketidakmampuan sis0a
menentukan rumus atau teorema yang digunakan untuk menyelesaikan suatu masalah
persamaan dan pertidakasamaan linier satu variabel/
b/ &esalahan Menggunakan Data
Dalam menyelesaikan soal matematika, data merupakan hal penting untuk
diperhatikan, karena sering terjadi kekeliruan dalam menggunakan data/ Dalam
penyelesaian soal matematika, meskipun rumus telah tersedia tetapi jika terjadi
kekeliruan dalam menggunakan data maka akan diperoleh ja0aban yang salah/
Misalnya memuat data, karena mungkin data itu hanya ber2ungsi sebagai penge8oh
yang seharusnya tidak digunakan akan tetapi data tersebut di masukkan ke dalam
rumus/
8/ &esalahan interpretasi bahasa
Aahasa matematika merupakan bahasa simbol, sehingga pemahaman terhadap
simbol5simbol tersebut merupakan prasyarat utama untuk dapat memahami
matematika/
Persoalan matematika biasanya biasanya disajikan dalam bentuk diagram,
tabel, soal 8erita, dan sebagainya/ &esemuanya itu mempunyai arti dan akan menjadi
jelas apabila dapat diinterpretasikan dengan benar/ Untuk menyelesaikan persoalan
matematika yang berbentuk soal 8erita maka terlebih dahulu harus mengubah soal
8erita yang menggunakan bahasa sehari5hari menjadi kalimat matematika/ .ika salah
dalam mengartikan, maka tidak mungkin memberi solusi yang tepat/
d/ &esalahan Prosedur 3Algoritma4/
Algoritma merupakan rangkaian prosedur 3langkah5langkah4 yang diperlukan
untuk melakukan suatu tugas tertentu seperti meme8ahkan masalah, algoritma
menentukan kebenaran dari solusi peme8ahan/
Diri58iri algoritma yang baik menurut Dhapra 3"F<FB %%4 adalahB
"/ (iap5tiap algoritma harus deterministik, artinya tidak ada
yang tertinggal untuk ditebak/ *asil akhir tidak boleh tergantung kepada siapa
yang menjalani algoritma itu/
%/ Proses harus berakhir setelah sejumlah berhingga langkah,
algoritrma tidak boleh berakhir terbuka/
#/ Algoritma harus 8ukup untuk menangani keperluan apapun/
d/ &esalahan teknis
&esalahan teknis adalah kesalahan dalam perhitungan dan memanipulasi
operasi dasar aljabar yang terdiri dari penjumlahan, pengurangan, perkalian dan
pembagian/
&esalahan teknis yang dimaksud pada masalah ini adalah kesalahan
perhitungan atau perhitungan yang tidak tepat dan kesalahan memanipulasi operasi
aljabar/ &e8epatan dan ketepatan dalam menyelesaikan soal5soal matematika
menunjukkan adanya kemampuan teknis yang baik/
Dalam menyelesaikan masalah matematika, meskipun sudah mampu
menentukan dan menggunakan algoritma, tetapi jika melakukan kesalahan
perhitungan atau kesalahan operasi aljabar, maka tetap akan memberikan solusi yang
tidak tepat atau salah/ .adi, dalam menyelesaikan soal matematika sangat diperlukan
adanya kemampuan teknis yang baik/
B. Kran#"a Br1i"ir
Matematika sebagai bidang ilmu berbeda dengan ilmu5ilmu lainnya baik dari
segi obyek kajiannya maupun dari pen8arian kebenarannya/ Matematika adalah ilmu
yang bersi2at dedukti2, ini berarti pengerjaan matematika harus bersi2at dedukti2/
Semua hasil penataan dedukti2 yang berupa generalisasi adalah akibat logis dari
alasan5alasan yang bersi2at umum menjadi khusus/ &arena itu dalam matematika
tidak menerima generalisasi yang berdasarkan pengamatan 3indukti24, tetapi harus
berdasarkan pembuktian dedukti2/ Dengan demikian mempelajari materi matematika
tidak 8ukup hanya dengan memba8a saja, akan tetapi harus mempelajari, mengkaji
dan mengerjakannya/
Matematika sebagai konsep yang bersi2at abstrak diperlukan metode tertentu
untuk mempelajarinya/ Dalam mempelajari matematika diperlukan suatu
pengetahuan dan pengalaman dasar tertentu/ Penekanan dalam belajar matematika
bukanlah mengetahui deskripsi konsep matematika, namun pada pengolahan kembali
konsep5konsep itu matematika menjadi suatu alat penyelesaian masalah matematika/
&eberhasilan sis0a dalam belajar matematika dapat diketahui dari banyak sedikitnya
kesalahan yang dilakukan sis0a pada saat mengerjakan soal matematika/
Salah satu bentuk kesalahan sis0a yang mengalami kegagalan dalam
mempelajari matematika adalah kurangnya kesiapan kogniti2 sis0a/ &esiapan
kogniti2 sis0a meliputi pengetahuan, pemahaman dan pengalaman belajar yang
dimiliki oleh sis0a dalam mempelajari materi matematika/ Untuk dapat mengetahui
hasil kemampuan kogniti2 sis0a dalam mengelola konsep matematika yang telah
dipelajarinya, dapat dilihat dari hasil penyelesaian soal matematika yang telah
dikerjakannya/
Dengan menggunakan data hasil penyelesaian soal matematika persamaan dan
pertidaksamaan linear satu variabel yang telah dikerjakan oleh sis0a dapat dilihat
kesiapan kogniti2 yang dimiliki sis0a dan kelemahan5kelemahannya dalam
mempelajari materi tersebut/
Aerikut ini 8ontoh58ontoh kesalahan yang mungkin dilakukan oleh sis0a
dalam menyelesaikan soal5soal persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel
serta letak kesalahannya/
"/ &esalahan konsep
(entukan himpunan penyelesaian #C I - J "6 dengan 8ara substitusi/ .ika C
peubah pada bilangan asli kurang dari -/
.a0abB
#C I - J "6
#C I - K " J "6 5 "
#C I 6 J "$
#C I 6 5 6 J "$ 5 6
#C J F
C J #
*impunan penyelesaiannya adalah L#M/
Pada dasarnya akhir yang diberikan responden tersebut benar, namun terdapat hal
yang dipandang sebagai kesalahan karena dalam soal diinginkan penyelesaian
dengan menggunakan 8ara substitusi, sedangkan responden menyelesaikan
dengan 8ara lain/ &emungkinan sis0a tidak memahami atau tidak mengerti yang
dimaksud dengan 8ara substitusi/ .adi, dalam hal ini responden melakukan
kesalahan konsep/
.a0aban yang benarB
#C I - J "6
&arena C merupakan peubah pada bilangan asli yang kurang dari - maka nilai C
diganti dengan ", %, #, $ atau 6 sehinggaB
Untuk B C J ", maka # 3"4 I - J F 3salah4
C J %, maka # 3%4 I - J "% 3salah4
C J #, maka # 3#4 I - J "6 3benar4
C J $, maka # 3$4 I - J "< 3salah4
C J 6, maka # 364 I - J %" 3salah4
Nilai C yang menyebabkan pernyataan benar adalah C J #/
.adi *impunan penyelesaian J L#M/
%/ &esalahan interpretasi bahasa
.umlah dua bilangan 8a8ah adalah $! .ika bilangan itu adalah %C dan %C I $,
tentukanlah bilangan itu/
.a0aban sis0aB
%!C J %C I $
%!C K %C J %C I $ K %C
"<C J $
+ "<
"<
"

,
_

¸
¸
J
,
_

¸
¸
"<
"
"<
$
C J
"<
$
C J
F
%
Dari ja0aban sis0a nampaknya tidak dapat dibenarkan/ Sis0a tidak dapat
menerjemahkan masalah ke dalam bahasa matematika sehingga ja0aban yang
diberikan sis0a menjadi salah/
.a0aban yang benarB
%C I 3%C I $4 J $!
3%C I %C4 I $ J $!
$C I $ J $!
3$C I $4 K $ J $! 5 $
$C I $ K $ J #-
$C J #-
$
"
3$C4 J
$
"
3#-4
C J F
.adi, bilangan itu adalah F
#/ &esalahan menggunakan data
*arga sebuah pensil sama dengan harga dua buah buku, dan harga " lusin pensil
adalah %/$!!,5/ .ika sebuah buku dinyatakan dalam a rupiah, tentukanlah nilai a/
.a0aban sis0aB
Dik B *arga sebuah pensil J harga % buah buku
*arga " lusin pensil J p/ %/$!!,5
DitanyakanB nilai a J NNNNNNO
Penyelesaian B
*arga " batang pensil J %/$!!,5 B "% J %!!,!!
*arga pensil J %!!,!! B %
.adi, nilai a J p/ "!!,!!
Se8ara logika ja0aban akhir yang diberikan sudah betul, namun jika dikaitkan
dengan persamaan linear satu variabel, maka prosedurnya belum dapat dibenarkan,
karena di dalam penyelesaiannya tidak memuat data 3variabel4 yang seharusnya
digunakan yaitu harga sebuah buku senilai a rupiah/ .adi, dalam hal ini responden
melakukan kesalahan menggunakan data/
.a0aban benarB
Dik B harga " buku J a
*arga " pensil J %a
*arga " lusin pensil J p/ %/$!!,!!5
Dit B nilai a J N//O
Peny B
*arga " pensil J
$!! / %
"%
"
+
%a J
$!! / %
"%
"
+
%a J %!!
%a/
%
"
%!!
%
"
+ ·
a J "!!
.adi, harga sebuah buku adalah p/ "!!,5
$/ &esalahan prosedur
(entukan himp/ penyelesaian dari # 3" K p4 ≤ "<
.a0aban sis0aB
# 3 " 5 p4 ≤ "<
# K #p ≤ "<
# K #p I ≤ "< I #p
# ≤ %" p
p J
%"
#
"
+
p J ;
.adi, himpunan penyelesaiannya adalah 3;4
Dalam ja0aban di atas, sis0a melakukan suatu kesalahan prosedur dalam hal ini
# K #p I #p ≤ "< I #p, sis0a menunjukkan "< dengan #p yang diperoleh %" p hal
ini tidak dapat dibenarkan sehingga ja0aban sis0a menjadi salah/
.a0aban yang benar B
# 3"5p4 ≤ "<
# K #p ≤ "<
3# K #p4 K # ≤ "< K #
# K # K #p ≤ "6
5#p ≤ "6
5
#
"
35#p4 ≥ 5
#
"
3"64
p ≥ 56
.adi, himpunan penyelesaiannya adalah
{ } 6 − ≥ p p
6/ &esalahan teknis
(ono 6 kg lebih berat daripada .ono dan berat .ono C kg/ .ika berat (ono #$ kg,
berapakah berat .onoO
.a0aban sis0aB
Dik B berat (ono 6 kg lebih berat dari .ono
Aerat .ono J C kg
Aerat (ono J #$ kg
Dit/ B berat .ono J N//O
Peny B
6 K C J #$
6 K C K 6 J #$ K 6
5C J %F
C J %F
Dari ja0aban di atas, responden sudah dapat menerjemahkan masalah ke dalam
bahasa matematika, namun sis0a masih keliru dalam menuliskan rumus
matematikanya, sehingga ja0aban akhir yang diberikan menjadi salah/ Dalam hal
ini responden melakukan kesalahan konsep dan kesalahan teknis dalam kategori
operasi aljabar/ Dalam hal ini dapat dilihat pada langkah C J %F/ C J 5%F karena
masing5masing ruas dikalikan dengan 5" sehingga didapat C J 5%F/
.a0aban yang benarB
C 6 J #$
C I 6 K 6 J #$ K 6
C J %F
.adi berat .ono adalah %F kg/
BAB III
METODE PENELITIAN
A. Varia2! .an D%ain Pn!itian
"/ +ariabel Penelitian
+ariabel yang akan diteliti dalam penelitian ini adalah variabel tunggal yaitu
kesalahan sis0a dalam menyelesaikan soal5soal persamaan dan pertidaksamaan linear
satu variabel/ &esalahan yang dimaksud meliputi kesalahan konsep, kesalahan
menggunakan data, kesalahan interpretasi bahasa, kesalahan teknis dan kesalahan
prosedur atau algoritma/
%/ Desain Penelitian
Penelitian ini adalah penelitian deskripti2 yang bersi2at kuantitati2 yang
bertujuan untuk mengungkapkan subyek penelitian/ (eknik pengumpulan data
dengan menggunakan teknik persentase/
B. D)ini%i O1ra%i*na! Varia2!
&esalahan sis0a yang dimaksud dalam penelitian ini adalah kekeliruan yang
dibuat oleh sis0a dalam menyelesaikan soal5soal persamaan dan pertidaksamaan
linear satu variabel yang men8akupB
"/ &esalahan konsep 3A4, konsep yang dimaksudkan dalam penelitian ini adalah
aturan yang berupa rumus yaitu ketidakmampuan sis0a dalam menentukan
rumus atau teorema yang digunakan untuk menyelesaikan suatu masalah
persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel/
%/ &esalahan menggunakan data 3A4, data yang dimaksud dalam penelitian ini
adalah keterangan atau bahan nyata yang dapat dijadikan dasar kajian dalam
menyelesaikan masalah/
#/ &esalahan interpretasi bahasa 3D4, interpretasi bahasa yang dimaksudkan dalam
penelitian ini adalah ketidakmampuan sis0a dalam mena2sirkan kata5kata atau
simbol5simbol dan bahasa yang digunakan dalam matematika/
$/ &esalahan algoritma 3D4, algoritma yang dimaksudkan dalam penelitian ini
adalah ketidakhirarkian langkah5langkah dalam menyelesaikan suatu masalah
atau ketidakmampuan memanipulasi langkah5langkah/
6/ &esalahan teknis 3)4, teknik yang dimaksud dalam penelitian ini adalah
kesalahan dalam perhitungan dan memanipulasi operasi dasar aljabar yang terdiri
dari penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian/
&esalahan5kesalahan di atas dapat dideteksi dari hasil penyelesaian soal5soal
persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel yang dilakukan oleh sis0a/
'. S$2/" Pn!itian 3 P*1$!a%i .an Sam1!
"/ Populasi
Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh sis0a kelas I SM& Negeri "
Makassar yang terdiri dari sepuluh kelas dengan data per kelas #%! orang/
%/ Sampel
.umlah sampel yang di ambil dalam penelitian ini sebanyak #$ orang dengan
8ara cluster pr"p"rti"nal rand"m sampling. Adapun langkah5langkah pengambilan
sampel adalah B
,angkah pertama -
Mengidenti2ikasi semua kelas I SM& Negeri " Makassar yang tersebar dalam tiga
jurusan/
,angkah kedua -
Membuat kerangka sampling 3sampel4 pada masing5masing jurusan dengan sis0a
sebagai unit sampling. .umlah sis0a pada tiap jurusan ditunjukkan pada tabel
berikutB
(abel "/ Distribusi .umlah Sis0a &elas I SM& Negeri " Makassar (ahun Pelajaran
%!!67%!!-
N* J$r$%an J$m!a& Si%4a
" Akuntansi "%" orang
% Sekretaris <% orang
# Penjualan #%! orang
.umlah #%! orang
,angkah ketiga B
.luster terhadap tiga jurusan yang ada di kelas I, kemudian dari setiap .luster
3kelompok4 di ambil se8ara proporsional sebagai berikut B
"4/ .urusan Akuntansi J
"rang + "# <- , "% #$
#%!
"%"
· ·
%4/ .urusan Sekretaris J
"rang + F ; , < #$
#%!
<%
· ·
#4/ .urusan Penjualan J
"rang + "% $# , "% #$
#%!
"";
· ·
D. In%tr$mn Pn!itian
Untuk memperoleh data tentang pro2il kesalahan yang mungkin dilakukan
oleh sis0a pada saat menyelesaikan soal matematika persamaan dan pertidaksamaan
linear satu variabel, maka penulis membuat instrumen penelitian dalam bentuk essay
3tes uraian4 dengan memperhatikan ruang lingkup pelajaran matematika berdasarkan
GAPP tahun "FF$/
(es yang telah disusun, diujikan kepada sampel yang terpilih sebanyak #$
orang sis0a/ (es tersebut telah divalidasi oleh dua dosen validator 3terlampir4 serta
dikonsultasikan dengan guru matematika dari sekolah tempat penelitian/
E. T"ni" Pn#$m1$!an Data
Untuk memperoleh data tentang pro2il kesalahan yang dilakukan oleh sis0a
dalam menyelesaikan soal5soal persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel
digunakan tes diagnostik/ (es tersebut digunakan untuk mengukur kemampuan sis0a
terhadap materi/ Pengumpulan data dilakukan dengan memberikan instrumen 3alat
pengumpulan data4 kepada responden se8ara klasikal/
Setelah pelaksanaan tes selesai, dilakukan pemeriksaan dan pemberian skor
terhadap ja0aban sis0a/ .umlah kesalahan semua butir item didasarkan atas petunjuk
atau pedoman pemberian skor yang telah disusun/
Metode yang digunakan dalam pemberian skor adalah metode analisis yaitu
menyiapkan model ja0aban/ Setelah model ini disusun, ja0aban masing5masing
responden dibandingkan dengan model tersebut dan diberi skor sesuai dengan
kesalahan yang dilakukan/
F. T"ni" Ana!i%i% Data
Data hasil penelitian akan diperiksa tentang jenis kesalahan yang dialami oleh
sis0a dalam menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel/
Dara pemeriksaan yang dilakukan disesuaikan dengan indikator kesalahan tiap butir
item, kemudian dipersentesekan dengan 8ara menghitung banyaknya responden yang
melakukan kesalahan untuk tiap jenis kesalahan pada tiap item/ Selanjutnya dibagi
dengan jumlah responden dikali seratus persen/ Dari hasil inilah diperoleh hasil
persentase yang diinginkan/
Persentase sis0a yang mengalami tiap jenis kesalahan diperoleh dengan
menggunakan rumus B
Pi J
Ti
Tki
C "!! 9
&eterangan B
Pi J Persentese kesalahan tiap item
(ki J Aanyaknya responden yang melakukan kesalahan pada tiap item
(i J .umlah responden
(ingkat kesalahan yang dilakukan oleh sis0a dalam menyelesaikan soal
persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel berdasarkan jenisnya dapat
diketahui dengan menggunakan skor standar yang si2atnya absolut/ Skor standar yang
digunakan adalah yang ditetapkan oleh Departemen Pendidikan dan &ebudayaan
3Depdikbud4 B %!!%4, yang disajikan dalam tabel berikut B
(abel %/ Interval dan &ategori (ingkat &esalahan Dalam Menyelesaikan Soal
Persamaan dan Petidaksamaan 'inear Satu +ariabel
Tin#"at K%a!a&an Kat#*ri Tin#"at K%a!a&an
<69 5 "!!9 Sangat (inggi
-69 5 <$9 (inggi
669 5 -$9 Sedang
#69 5 6$9 endah
!9 5 #$9 Sangat endah
*asil revisi pengkategorian angka menunjukkan tingkat kesalahan sedangkan
kategorinya menunjukkan kemampuan matematikanya/ *asil revisi inilah yang
menjadi a8uan dalam penelitian ini/
BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Ha%i! Pn!itian
*asil penelitian dan pengolahan data yang disajikan dalam penelitian ini
adalah adalah dengan menggunakan statistik deskripti2/ Analisis deskripti2 ini
meliputi persentase sis0a dari tiap5tiap jenis kesalahan yang dilakukan dalam
menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel pada sis0a
kelas I SM& Negeri " Makassar/ *asil Pengolahan data ditampilkan pada table
berikut B
PERSENTASE JENIS KESALAHAN TIAP ITEM
(abel #/ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a Dalam
Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan 'inier Satu +ariabel
Untuk Item " Aagian a

.enis &esalahan
.umlah sis0a
yang melakukan
kesalahan
Persentase
&esalahan
&ategori
(ingkat
&esalahan
&esalahan &onsep7Prinsip ! ! Sangat rendah
&esalahan Menggunakan Data 5 5 5
&esalahan Interpretasi Aahasa 5 5 5
&esalahan Algoritma 5 5 5
&esalahan (eknis 5 5 5
Sumber B *asil ?lahan Data
Aerdasarkan tabel # dikemukakan bah0a dari #$ sis0a, persentase kesalahan
untuk item " bagian a diperoleh, persentase kesalahan konsep !, artinya "!!9 sis0a
telah memahami konsep dengan baik/
(abel $/ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a Dalam
Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan 'inear Satu +ariabel Untuk
Item I bagian b "
.enis &esalahan
.umlah sis0a
yang melakukan
kesalahan
Persentase
&esalahan
&ategori
(ingkat
&esalahan
&esalahan &onsep7Prinsip $ "",;- Sangat rendah
&esalahan Menggunakan Data 5 5 5
&esalahan Interpretasi Aahasa 5 5 5
&esalahan Algoritma " %,F$ Sangat rendah
&esalahan (eknis % 6,<< Sangat rendah
Sumber B *asil ?lahan Data
Aerdasarkan tabel $ dikemukakan bah0a dari #$ sis0a, persentase kesalahan untuk
item " bagian b/l diperoleh persentase kesalahan konsep "",;-, artinya <<,%$9 sis0a telah
memahami konsep dengan baik/ Persentase kesalahan algoritma %,F$, artinya F;,!-9 sis0a
telah menggunakan algoritma dengan baik/ &esalahan teknis 6,<<, artinya F$,"% 9 sis0a
tidak melakukan kesalahan teknis/
(abel 6/ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a Dalam
Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan linear Satu +ariabel Untuk
Item " Aagian b%
.enis &esalahan
.umlah sis0a
yang melakukan
kesalahan
Persentase
&esalahan
&ategori
(ingkat
&esalahan
&esalahan &onsep7Prinsip # <,<% Sangat rendah
&esalahan Menggunakan Data 5 5 5
&esalahan Interpretasi Aahasa 5 5 5
&esalahan Algoritma " %,F$ Sangat rendah
&esalahan (eknis # <,<% Sangat rendah
Sumber B *asil ?lahan Data
Aerdasarkan tabel 6 dikemukakan bah0a dari #$ sis0a, persentase kesalahan
untuk item bagian b% diperoleh persentase kesalahan <,<%, artinya F","< 9 sis0a
stelah memahami konsep dengan baik/ Persentase kesalahan algoritma %,F$, artinya
F;,!- 9 sis0a telah menggunakan algoritma dengan baik/ Persentase kesalahan teknis <,<%,
artinya F","< 9 sis0a tidak melakukan kesalahan teknis/
(abel -/ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a Dalam
Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan 'inear Satu +ariabel Untuk
Item " Aagian b#
.enis &esalahan
.umlah sis0a
yang melakukan
kesalahan
Persentase
&esalahan
&ategori (ingkat
&esalahan
&esalahan &onsep7Prinsip $ "",;- Sangat rendah
&esalahan Menggunakan Data 5 5 5
&esalahan Interpretasi Aahasa 5 5 5
&esalahan Algoritma % 6,<< Sangat rendah
&esalahan (eknis % 6,<< Sangat rendah
Sumber B *asil ?lahan Data
Aerdasarkan tabel - dikemukakan bah0a dari #$ sis0a, persentase kesalahan untuk
item " bagian b# diperoleh persentase kesalahan konsep7prinsip "",;-, artinya <<,%$ 9 sis0a
telah memahami konsep7prinsip dengan baik/ Persentase kesalahan alogaritma 6,<<, artinya
F$,"% 9 sis0a telah menggunakan alogaritma dengan benar/ Persentase kesalahan teknis
6,<<, artinya F$,"% 9 sis0a tidak melakukan kesalahan teknis/
(abel ;/ .enis, .umlah Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a Dalam
Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan 'inear Satu +ariabel Untuk
Item " Aagian b$
.enis &esalahan
.umlah sis0a
yang melakukan
kesalahan
Persentase
&esalahan
&ategori
(ingkat
&esalahan
&esalahan &onsep7Prinsip %! 6<,<% Sedang
&esalahan Menggunakan Data 5 5 5
&esalahan Interpretasi Aahasa 5 5 5
&esalahan Algoritma "- $;,!- endah
&esalahan (eknis "; 6! endah
Sumber B *asil ?lahan Data
Aedasarkan tabel ; dikemukakan bah0a dari #$ sis0a persentase kesalahan untuk
item " bagian b$ diperoleh persentase kesalahan konsep7prinsip 6<,<%, artinya $","< 9 sis0a
telah memahami konsep7prinsip dengan baik/ Persentase kesalahan alogaritma $;,!-, artinya
6%,F$ 9 sis0a telah menggunakan alogaritma dengan benar/ Persentase kesalahan teknis 6!,
artinya 6! 9 sis0a tidak melakukan kesalagan teknis/
(abel </ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a Dalam
Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan 'inear Satu +ariabel Untuk
Item % Aagian a
.enis &esalahan
.umlah sis0a
yang melakukan
kesalahan
Persentase
&esalahan
&ategori
(ingkat
&esalahan
&esalahan &onsep7Prinsip ; %!,6F Sangat rendah
&esalahan Menggunakan Data 5 5 5
&esalahan Interpretasi Aahasa "6 $$,"% endah
&esalahan Algoritma % 6,<< Sangat rendah
&esalahan (eknis " %,F$ Sangat rendah
Sumber B *asil ?lahan Data
Aerdasarkan tabel < dikemukakan dari #$ sis0a persentase kesalahan untuk item %
bagian a diperoleh persentase kesalahan konsep7prinsip %!,6F, artinya ;$,$" 9 sis0a telah
memahami konsep7prinsip dengan baik/ Persentase kesalahan interpretasi bahasa $$,"%,
artinya 66,;< 9 sis0a telah menginterpretasikan bahasa dengan benar, kesalahan alogaritma
6,<<, artinya F$,"% 9 sis0a telah menggunakan algoritma dengan benar/ &esalahan teknis
%,F$, artinya F;,!- 9 sis0a tidak melakukan kesalahan teknis/
(abe"F/ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a Dalam
Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan 'inear Satu +ariabel Untuk
Item % Aagian b
.enis &esalahan
.umlah sis0a
yang melakukan
kesalahan
Persentase
&esalahan
&ategori
(ingkat
&esalahan
&esalahan &onsep7Prinsip %! 6<,<% Sedang
&esalahan Menggunakan Data 5 5 5
&esalahan Interpretasi Aahasa %" -",;- (inggi
&esalahan Algoritma %" -",;- (inggi
&esalahan (eknis - -",;- Sangat rendah
Sumber B *asil ?lahan Data
Aerdasarkan tabel F dikemukakan bah0a dari #$ sis0a persentase untuk item %
bagian b diperoleh persentase kesalahan konsep7prinsip 6<,<%, artinya sis0a memahami
konsep7prinsip dengan baik/ Persentase kesalahan interpretasi bahasa -",;-, artinya #<,%$ 9
sis0a telah menginterpretasikan bahasa dengan benar/ &esalahan alogaritma -",;-, artinya
#<,%$ 9 sis0a telah menggunakan alogaritma dengan benar/ &esalahan teknis ";,-6, artinya
<%,#6 9 sis0a tidak melakukan kesalahan teknis/
(abel "!/ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a Dalam
Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan 'inear Satu +ariabel Untuk
Item #
.enis &esalahan
.umlah sis0a
yang melakukan
kesalahan
Persentase
&esalahan
&ategori
(ingkat
&esalahan
&esalahan &onsep7Prinsip #$ "!! Sangat tinggi
&esalahan Menggunakan Data #$ "!! Sangat tinggi
&esalahan Interpretasi Aahasa #$ "!! Sangat tinggi
&esalahan Algoritma #$ "!! Sangat tinggi
&esalahan (eknis #$ "!! Sangat tinggi
Sumber B *asil ?lahan Data
Aerdasarkan tabel "! dikemukakan bah0a dari #$ sis0a persentase kesalahan untuk
item # diperoleh persentase kesalahan konsep7prinsip "!!, artinya ! 9 sis0a yang
memahami konsep dengan baik/ Persentase kesalahan menggunakan data "!!, artinya ! 9
sis0a yang menggunakan data dengan benar/ Persentase kesalahan interpretasi bahasa "!!,
artinya ! 9 sis0a yang mampu menginterpretasikan bahasa dengan benar/ Persentase
kesalahan alogaritma "!!, artinya ! 9 sis0a yang mampu menggunakan alogaritma dengan
benar/ Persentase kesalahan teknis "!!, artinya ! 9 sis0a yang tidak melakukan kesalahan
teknis/
(abel ""/ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a Dalam
Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan 'inear Satu +ariabel Untuk
Item $ bagian a .umlah sis0a
.enis &esalahan
.umlah sis0a
yang melakukan
kesalahan
Persentase
&esalahan
&ategori
(ingkat
&esalahan
&esalahan &onsep7Prinsip ! ! Sangat rendah
&esalahan Menggunakan Data $ "",;- Sangat rendah
&esalahan Interpretasi Aahasa % 6,<< Sangat rendah
&esalahan Algoritma "6 $$,"% endah
&esalahan (eknis " %,F$ Sangat rendah
Sumber B *asil ?lahan Data
Aerdasarkan tabel "" dikemukakan bah0a dari #$ sis0a persentase kesalahan untuk
item $ bagian a diperoleh persentase kesalahan konsep7prinsip !, artinya "!! 9 sis0a telah
memahami konsep7prinsip dengan baik/ Persentase kesalahan menggunakan data "",;-,
artinya <<,%$ 9 sis0a telah menggunakan data dengan benar/ Persentase kesalahan
interpretasi bahasa 6,<<, artinya F$,"% 9 sis0a telah menginterpretasikan bahasa dengan
benar/ Persentase kesalahan teknis %,F$, artinya F;,!- 9 sis0a tidak melakukan kesalahan
teknis/
(abel "%/ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a Dalam
Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan 'inear Satu +ariabel Untuk
Item $ Aagian b
.enis &esalahan
.umlah sis0a
yang melakukan
kesalahan
Persentase
&esalahan
&ategori
(ingkat
&esalahan
&esalahan &onsep7Prinsip ! ! Sangat rendah
&esalahan Menggunakan Data " %,F$ Sangat rendah
&esalahan Interpretasi Aahasa " %,F$ Sangat rendah
&esalahan Algoritma "F 66,<< Sedang
&esalahan (eknis " %,F$ Sangat rendah
Sumber B *asil ?lahan Data
Aerdasarkan tabel "% dikemukakan bah0a dari #$ sis0a, persentase kesalahan
untuk item $ bagian b diperoleh persentase kesalahan konsep7prinsip ?,artinya "!! 9 sis0a
telah memahami konsep7prinsip dengan baik/ Persentase kesalahan menggunakan data %,F$,
artinya F;,!- 9 sis0a telah menggunakan data dengan benar, persentase kesalahan
interpretasi bahasa %,F$, artinya F;,!- 9 sis0a telah menginterpretasikan bahasa dengan
benar/ Presentasi kesalahan alogaritma 66,<<, artinya $$,"% 9 sis0a telah melakukan
alogaritma dengan benar/ Persentase kesalahan teknis %,F$, artinya F;,!- 9 sis0a tidak
melakukan kesalahan teknis/
(abel "#/ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a Dalam
sMenyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan 'inear Satu +ariabel
Untuk Item 6 Aagian a
.enis &esalahan
.umlah sis0a
yang melakukan
kesalahan
Persentase
&esalahan
&ategori
(ingkat
&esalahan
&esalahan &onsep7Prinsip %6 ;#,6# (inggi
&esalahan Menggunakan Data 5 5 5
&esalahan Interpretasi Aahasa %- ;-,$; (inggi
&esalahan Algoritma %% -$,;" (inggi
&esalahan (eknis "; 6! endah
Sumber B *asil ?lahan Data
Aerdasarkan tabel "# dikemukakan bah0a dari #$ sis0a, persentase kesalahan untuk
item 6 bagian a diperoleh persentase kesalahan konsep7prinsip ;#,6#, artinya %-,$; 9 sis0a
telah memahami konsep7prinsip dengan baik/ Persentase interpretasi bahasa ;-,$;, artinya
%#,6# 9 sis0a telah mampu menginterpretasikan bahasa dengan benar/ Persentase kesalahan
alogaritma -$,;", artinya #6,%F 9 sis0a telah melakukan alogoritma dengan benar/
Persentase kesalahan teknis 6!, artinya 6! 9 sis0a tidak melakukan kesalahan teknis/
(abel "$/ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a Dalam
Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan 'inear Satu +ariabel Untuk
Item 6 Aagian b
.enis &esalahan
.umlah sis0a
yang melakukan
kesalahan
Persentase
&esalahan
&ategori
(ingkat
&esalahan
&esalahan &onsep7Prinsip "% #6,%F endah
&esalahan Menggunakan Data 5 5 5
&esalahan Interpretasi Aahasa %6 ;#,6# (inggi
&esalahan Algoritma %# -;,-6 (inggi
&esalahan (eknis - ";,-6 Sangat rendah
Sumber B *asil ?lahan Data
Aerdasarkan tabel "$ dikemukakan bah0a dari #$ sis0a, persentase kesalahan untuk
item 6 bagian b diperoleh persentase kesalahan konsep7prinsip #6,%F, artinya -$,;" 9 sis0a
telah memahami konsep dengan baik/ Persentase interpretasi bahasa ;#,6#, artinya %-,$; 9
sis0a telah menginterpretasikan bahasa dengan benar/ Persentase kesalahan alogaritma
-;,-6, artinya #%,#6 9 sis0a telah melakukan alogoritma dengan benar/ Persentase
kesalahan teknis ";,-6, artinya <%,#6 9 sis0a tidak melakukan kesalahan teknis/
(abel "6/ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a Dalam
Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan 'inear Satu +ariabel Untuk
Item -
.enis &esalahan
.umlah sis0a
yang melakukan
kesalahan
Persentase
&esalahan
&ategori
(ingkat
&esalahan
&esalahan &onsep7Prinsip "F 66,<< Sedang
&esalahan Menggunakan Data ! ! Sangat rendah
&esalahan Interpretasi Aahasa %< <%,#6 (inggi
&esalahan Algoritma "F 66,<< Sedang
&esalahan (eknis "# #<,%$ endah
Sumber B *asil ?lahan Data
Aerdasarkan tabel "6 dikemukakan bah0a dari #$ sis0a, persentase kesalahan untuk
item - diperoleh persentase kesalahan konsep7prinsip 66,<<, artinya $$,"% 9 sis0a telah
memahami konsep7prinsip dengan baik/ Persentase kesalahan menggunakan data !, artinya
"!! 9 sis0a telah menggunakan data dengan benar/ Persentase kesalahan interpretasi bahasa
<%,#6, artinya ";,-6 9 sis0a telah menginterpretasikan bahasa dengan benar/ Persentase
kesalahan alogaritma 66,<<, artinya $$,"% 9 sis0a telah melakukan alogoritma dengan
benar/ Persentase kesalahan teknis #<,%$, artinya -",;- 9 sis0a tidak melakukan kesalahan
teknis/
(abel "-/ .enis, .umlah, Persentase dan &ategori (ingkat &esalahan Sis0a Dalam
Menyelesaikan Soal Persamaan dan Pertidaksamaan 'inear Satu +ariabel Untuk
Item ;
.enis &esalahan
.umlah sis0a
yang melakukan
kesalahan
Persentase
&esalahan
&ategori
(ingkat
&esalahan
&esalahan &onsep7Prinsip %% -$,;" (inggi
&esalahan Menggunakan Data %! 6<,<% Sedang
&esalahan Interpretasi Aahasa %% -$,;" (inggi
&esalahan Algoritma %6 ;#,6# (inggi
&esalahan (eknis #$ "!! Sangat tinggi
Sumber B *asil ?lahan Data
Aerdasarkan tabel "- dikemukakan bah0a dari #$ sis0a, persentase
kesalahan untuk item ; diperoleh persentase kesalahan konsep7prinsip -$,;",
artinya #6,%F sis0a telah memahami konsep dengan baik/ Persentase
kesalahan menggunakan data 6<,<%, artinya $","< sis0a telah menggunakan
data dengan benar/ Persentase interpretasi bahasa -$,;", artinya #6,%F 9
sis0a telah menginterpretasikan bahasa dengan benar/ Persentase kesalahan
alogaritma ;#,6#, artinya %-,$; 9 sis0a telah melakukan alogoritma dengan
benar/ Persentase kesalahan teknis "!!, artinya ! tidak melakukan kesalahan
teknis/
Aeberapa 8ontoh ja0aban responden dari hasil penelitian instrumen dan
analisis kesalahannya adalah sebagai berikut B
 Soal No/ "
Di ba0ah ini adalah bentuk persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel B
a/ $CIF J %CI%6 8/
#
$
%
" +
·
+ + +
b/ 6C K # ≤ %C I - d/
%
"
C ≥ 6
a/ Manakah yang termasuk persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabelP
b/ *impunan penyelesaiannyaP
Aerikut ini adalah salah satu ja0aban dari sis0a, yaitu B
a/ Persamaan linear satu variabel
$C I F J %C I %6
$C K %C J F K %6
%C J 5"-
C J
%
"- −
C J 5<
.adi, *P5nya J L5<M
b/ Pertidaksamaan linear satu variabel
6C K # Q %C I -
6C K %C Q # I -
#C Q F
C Q
#
F
C Q #
.adi, *P5nya J LC Q #M
8/ Persamaan linear satu variabel
#
$
%
" +
·
+ + +
%C I < J #C I #
5#C I %C J < K #
5C J 6
C J 56
.adi, *P5nya L56M
d/
%
"
C R 6
C Q
% "
6
C Q "!
.adi, *P5nya J LC Q "!M
Dari ja0aban di atas, sis0a melakukan suatu kesalahan konsep7prinsip/
*al ini terlihat jelas dari ja0aban sis0a pada bagian a, Di mana sis0a
menunjukkan $C I F J %C I %6 yang diperoleh $C K %C J F K %6/ hal ini tidak
dapat dibenarkan karena tidak sesuai dengan prinsip operasi aljabar/
&esalahan konsep7prinsip terlihat pula pada ja0aban sis0a bagian b, Di mana
sis0a menunjukkan
6
%
"
≥ +
yang diperoleh C
% 7 "
6

/ *al ini tidak dapat
dibenarkan karena tidak sesuai dengan prinsip pertidaksamaan, sehingga
ja0aban akti2 sis0a menjadi salah/
Eang termasuk dalam bentuk persamaan lineir satu variabel adalah B
a/ $C I F J %C I %6
3$C K %C4 I F J 3%C K %C4 I %6
%C I F J %6
%C I 3F,F4 J %6 K F
%C J "-
C J <
.adi, himpunan penyelesaiannya adalah L<M
b/
#
$
%
" +
·
+ + +
#3C I "4 J %3C I $4
#C I # J %C I <
#3C 5 %4 I # J 3%C K %C4 I <
C I # J <
C I 3# K #4 J < K #
C J 6
.adi, himpunan penyelesaiannya adalah L6M
Eang termasuk dalam bentuk pertidaksamaan lineir satu variabel adalah B
8/ 6C K # ≤ %C I -S
36C K %C4 K # ≤ 3%C K %C4 I -
#C K # ≤ -
#C K # I # ≤ - I #
#C ≤ F
( ) ( ) F
#
"
#
#
"
≤ +
#C ≤ F
#C ≤ #
.adi himpunan penyelesaiannya adalah LC ≤ #M
d/
6
%
"
≥ +
( ) 6 %
%
"
% ≥
1
]
1

¸

+
"! ≥ +
.adi, himpunan penyelesaiannya adalah LC "! ≥ M
 S*a! N*. +
(entukan dengan garis bilangan, himpunan penyelesaian dari pertidaksamaan
berikutB
a/ $C56 ≤ ""
b/ 6C5$ T #CI<
Di ba0ah ini adalah salah satu ja0aban dari sis0a, yaitu B
a/ $C K 6 ≤ ""
$C K 6 I 6 ≤ "" I 6
$C ≤ "-

$
"
3$C4 ≤
$
"
3"-4
C ≤ $
.adi, *P5nya J LC ≤ $M
$
b/ 6C K $ T #C I <
6C K #C T < I $
%C T "%
C T
-
"%
C T -
.adi, *P5nya J {C T -}
?
-
Dari ja0aban di atas, sis0a tidak melakukan suatu kesalahan
 S*a! N*. ,
Pak Umar mampu menjual barang hasil produksinya seharga p/"%6/!!!,5 per
buah/ Aiaya pembuatan barang tersebut p/<!/!!!,5/ Dana tetap yang harus
dikeluarkan p/ 6!!/!!!,5 per minggu/ Aerapa jumlah barang yang harus dijual
agar tiap minggu ia memperoleh keuntungan paling sedikit sebesar
p/ "/ #!!/!!!,!!/
Aerikut ini adalah salah satu ja0aban dari sis0a, yaitu B
Dik B *arga jual J p/ "%6/!!!,57buah
*arga a0al J p/ <!/!!!,5
Dana (etap J p/ 6!!/!!!,57minggu
.a0ab B
*arga jual J p/ "%6/!!!,57buah
*arga a0al J p/ <!/!!!,5
Modal tetap J p/ 6!!/!!!,57minggu
Untung J p/ "%6/!!! K p/ <!/!!!
J p/ $6/!!!
.umlah barang yang harus di jual J
6!
!!! / 6!!
!! , !!! / #!! / "
·
buah
Dari ja0aban sis0a, nampaknya tidak dapat dibenarkan/ Sis0a tidak dapat
menerjemahkan masalah ke dalam bahasa matematika, sehingga ja0aban yang
diberikan salah/
.a0aban yang benar B
Diketahui B Aiaya pembuatan J p/ <!/!!!,5
Aiaya tetap J p/ 6!!/!!!,5
Ditanyakan B C J /////////////////// O laba ≥ J p/ "%6/!!!,5
Penyelesaian B
'aba J hasil penjualan K biaya total
Aiaya total J biaya pembuatan I biaya tetap
J p/ <!/!!!,!! C I p/ 6!!/!!!
'aba J p/ "%6/!!!,!! C K p/ <!/!!!,!! C I p/ 6!!/!!!,!!4
J p/ "%6/!!!,!! C K 3p/ <!/!!!,!! C I p/ 6!!/!!!,!!
J p/ $6/!!!,!! C K p/ 6!!/!!!,!!
&arena,
'aba ≥p/ "/#!!/!!!,!!, maka
p/ $6/!!!,!! C K p/ 6!!/!!!,!! ≥ p/ "/#!!/!!!,!!
p/ $6/!!!,!!CKp/ 6!!/!!!,!! I p/6!!/!!!,!! ≥p/"/#!!/!!!,!! Ip/
6!!/!!!,!!
p/ $6/!!!,!!C ≥p/ "/<!!/!!!,!!
( ) ( ) !! , !!! / <!! / " /
!! , !!! / $6 /
"
!! , !!! / $6 /
!! , !!! / $6 /
"
/p
/p
+ /p
/p

.adi, Pak Umar harus membuat paling sedikit $! buah tiap Minggu agar
memperoleh laba paling sedikit p/ "/#!!/!!!,!!/
 S*a! N*. -
Diketahui total biaya produksi suatu barang dinyatakan dengan persamaan
D J <!/!!! I 6!! U
.ika B D J biaya total
U J jumlah barang yang diproduksi
a/ *itunglah biaya yang dibutuhkan untuk memproduksi "!! unit barang/
b/ Aerapakah jumlah barang yang dapat diproduksi, jika total biaya produksi
sebesar p/"!</!!!,!!/
Aerikut ini adalah salah satu ja0aban dari sis0a, yaitu B
a/ U J "!!
D J <!/!!! I 6!! 3"!!4
J <!/!!! I 6!/!!!
J "6!/!!!
.adi, jumlah biaya yang dibutuhkan adalah p/ "6!/!!!,5
b/ D J <!/!!! I 6!! U
"!</!!! J <!/!!! I 6!! U
%</!!! J 6!! U
U J
6!!
!!! / %<

U J 6-
.adi, .umlah barang yang dapat diproduksi adalah U J 6- unit/
Dari ja0aban di atas, sis0a melakukan kesalahan teknis/ *al ini terlihat dari
ja0aban sis0a pada bagian a, di mana sis0a menunjukkan <!/!!! I 6!/!!! yang
diperoleh "6!/!!!,!!/ Pada bagian b, meskipun ja0aban akhir yang diberikan oleh
sis0a sudah benar, akan tetapi sis0a melakukan kesalahan logaritma/ Di mana
sis0a menunjukkan "!</!!! J <!/!!! I 6!! U yang langsung diperoleh %</!!! J
6!! U/
.a0aban yang benar
DiketahuiB DJ <!/!!!,!! I 6!! U
DitanyakanB
a/ D J///O UJ "!! unit barang
D J <#/!!! I 6!! 3"!!4
J <#/!!! I 6!/!!!
J "##/!!! 3dalam rupiah4
.adi, biaya yang dibutuhkan untuk memproduksi "!! unit barang adalah
"##/!!!,!!
b/ U J///O D J p/ "!</!!!,!!
D J<#/!!! I 6!! U
"!</!!! J <#/!!! I 6!! U
"!</!!! 5 <#/!!! J <!/!!! 5 <!/!!! I 6!! U
%</!!! J 6!!/ U
6!!/U J %</!!!
( ) ( )
6-
!!! / %<
6!!
"
6!!
6!!
"
·
·
0
0
.adi, dengan modal sebesar p/ "!</!!!,!!, maka jumlah barang yang dapat
diproduksi adalah 6- unit barang/
 S*a! N*. 5
Arsirlah daerah penyelesaian dari pertidaksamaan linear satu variabel berikut iniP
a/ 5%C ≥ -
b/ #C ≤ F
Aerikut ini adalah salah satu ja0aban dari sis0a, yaitu B
a/ 5%C R -
C R - I %
C R <
.adi, *P5nya J L<,F,"!,NM


b/ #C ≤ F
C ≤ F5#
C ≤ -
.adi, *P5nya J L-,6,$,NM

Dari ja0aban di atas, sis0a melakukan kesalahan konsep7prinsip/ *al ini
terlihat dari ja0aban sis0a pada bagian a, Di mana sis0a menunjukkan 5%C T - yang
diperoleh CT - I %/ &esalahan konsep7prinsip terlihat pula pada ja0aban sis0a
pada bagian b, Di mana sis0a menunjukkan #C V F yang diperoleh CV F5#/ *al ini
tidak dapat dibenarkan karena tidak sesuai dengan prinsip dasar operasi aljabar dan
prinsip pertidaksamaan, sehingga ja0aban yang diberikan sis0a salah/
.a0aban yang benar
a/ 5%C ≥ -
%
"
35%C4 ≥ % 3-4
C ≤ 5#
.adi, himpunan penyelesaiannya adalah L5#,5$,56,///M

b/ # C ≤ F
( ) ( ) F
#
"
#
#
"
≥ +
C ≤ #
.adi, himpunan penyelesaiannya adalah L#,%,",/ // M

 S*a! N*. 6
(entukan himpunan penyelesaian "! 3y K -4 J 56y dengan 8ara substitusi, jika
peubah y merupakan bilangan bilangan asli kurang dari -/
Aerikut ini adalah salah satu ja0aban dari sis0a, yaitu B
"! 3y K -4 J 56y
y J ", %, #, $, dan 6
y J " ⇒ "! 3y K -4 J 56y
"! 3" K -4 J 56/"
"! 3564 J 56
56! W 56
y J $ ⇒ "! 3y K -4 J 56y
"! 3$ K -4 J 56 3$4
"! 35%4 J 5%!
5%! J 5%!
.adi, *P5nya adalah y J $/
Dari ja0aban akhir yang diberikan sudah betul, akan tetapi sis0a melakukan
kesalahan algoritma/ Dalam hal ini sis0a tidak menunjukkan semua peubah y yang
diminta/
.a0aban yang benar B
Dik B "! 3y K -4 J 56y
y bilangan asli kurang dari -, maka nilai y diganti dengan ",%,#,$ atau 6, sehingga B
untuk B y J ", maka B "! 3" K -4 J 56 3"4
"! 3564 J 56
56! ≠ 56 3salah4
y J %, maka B "! 3% K -4 J 56 3%4
"! 35$4 J 5"!
5$! ≠ 5"! 3salah4
y J #, maka B "! 3# K -4 J 56 3#4
"! 35%4 J 5"6
5#! ≠ 5"6 3salah4
y J $, maka B "! 3$ K -4 J 56 3$4
"! 35%4 J 5%!
5%! J 5%! 3benar4
y J 6, maka B "! 36 K -4 J 56 364
"! 35"4 J 5%6
5"! ≠ 5"6 3salah4
&arena nilai C yang menyebabkan pernyataan benar adalah C J$, maka
himpunan penyelesaiannya adalah L$M/
 S*a! N*. 7
*arga satu lusin sendok adalah dua kali harga satu lusin piring/ Ibu membeli #
lusin sendok dan % lusin piring dengan jumlah uang p/$</!!!,5/ Aerapakah
harga " lusin sendok dan " lusin piring/
Aerikut ini adalah salah satu ja0aban dari sis0a, yaitu B
Dik B *arga " lusin sendok J C
*arga " lusin piring J%C
Peny B #C I % 3%C4 J $</!!!
#C I $C J $</!!!
;C J $</!!!
C J -/<6;
.adi, *arga "lusin sendok J p/ -/<6;
Dari ja0aban di atas, sis0a melakukan kesalahan interpretasi bahasa/ Sis0a
keliru dalam menerjemahkan masalah ke dalam bahasa matematika sehingga ja0aban
yang diberikan sis0a salah/
.a0aban yang benar B
Model matematikanya B
Misalkan B *arga " lusin piring J C
*arga " lusin sendok J %C
Maka B
# lusin sendok I % lusin piring J p/ $</!!!,!!
# 3%C4 I % 3C4 J p/ $</!!!/!!
-C I %C J p/ $</!!!/!!
<C J p/ $</!!!/!!
( ) ( ) !! , !!! / $< /
<
"
<
<
"
/p + ·
X J p/ -/!!!,!!
.adi, harga " lusin piring 3p/ -/!!!,!! sedangkan harga " lusin sendok
adalah % C p/ -/!!!,!! J p/ "%/!!!,!!
B. PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN
Aerdasarkan hasil analis deskripti2 dapat dikemukakan bah0a jenis kesalahan
yang paling banyak dilakukan oleh sis0a pada tiap item adalah B
"/ Dari data pada tabel # tidak diperoleh persentase kesalahan yang paling tinggi
untuk item I bagian a karena sis0a telah menja0ab soal dengan benar/
%/ Dari data pada tabel $ diperoleh persentase yang paling tinggi untuk item l bagian
b l adalah kesalahan konsep7prinsip "",;-9 dengan kategori tingkat
kesalahan sangat rendah/ *al ini dapat dikatakan bah0a dari #$ sis0a hanya
<<,%$9 yang tidak melakukan kesalahan konsep7prinsip/
#/ Dari data pada tabel 6 diperoleh persentase kesalahan yang paling tinggi untuk
item " bagian b% adalah kesalahan konsep7prinsip <,<%9 dan kesalahan teknis
<,<%9 dengan kategori sangat rendah/ *al ini dapat dikatakan bah0a dari #$
sis0a hanya $","<9 yang tidak melakukan kesalahan konsep7prinsip dan
kesalahan teknis/
$/ Dari data pada tabel - diperoleh persentase kesalahan yang paling tinggi untuk
item " bagian b# adalah kesalahan konsep7prinsip "",;! 9 dengan kategori
kesalahan sangat rendah/ *al ini dapat dikatakan bah0a dari #$ sis0a hanya
<<,%$ 9 yang tidak melakukan kesalahan konsep7prinsip/
6/ Dari data pada tabel ; diperoleh persentase kesalahan yang paling tinggi untuk
item " bagian b$ adalah kesalahan konsep7prinsip 6<,<%9 dengan kategori
tingkat kesalahan sedang/ *al ini dapat dikatakan bah0a dari #$ sis0a hanya
$","<9 yang tidak melakukan kesalahan konsep7prinsip/
-/ Dari data pada tabel < diperoleh persentase kesalahan yang paling tinggi untuk
item % bagian a adalah kesalahan interpretasi bahasa $$,"%9 dengan kategori
tingkat kesalahan rendah/ *al ini dapat dikatakan bah0a dari #$ sis0a hanya
66,<<9 yang tidak melakukan kesalahan interpretasi bahasa/
;/ Dari data tabel F diperoleh persentase kesalahan yang paling tinggi untuk item %
bagian b adalah kesalahan interpretasi bahasa -",;-9 dan kesalahan
alogaritma -",;-9 dengan kategori tingkat kesalahan sedang/ *al ini dapat
dikatakan bah0a dari #$ sis0a hanya #<,%$9 yang tidak melakukan kesalahan
interpretasi bahasa dan kesalahan alogaritma/
</ Dari data pada tabel "! diperoleh persentase kesalahan "!! untuk semua jenis
kesalahan/ *al ini dapat dikatakan bah0a dari #$ sis0a tidak ada yang
menja0ab soal untuk item # dengan benar/
F/ Dari data pada tabel "" diperoleh persentase kesalahan yang paling tinggi untuk
item $ bagian a adalah kesalahan alogaritma $$,"%9 dengan kategori tingkat
kesalahan rendah/ *al ini dapat dikatakan bah0a dari #$ sis0a hanya 66,<<9
yang tidak melakukan kesalahan alogaritma/
"!/ Dari data pada tabel "% diperoleh persentase kesalahan yang paling tinggi untuk
item $ bagian b adalah kesalahan alogaritma 66,<<9 dengan kategori tingkat
kesalahan sedang/ *al ini dapat dikatakan bah0a dari #$ sis0a hanya $$,"%9
yang tidak melakukan kesalahan alogaritma/
""/ Dari data pada tabel "# diperoleh persentase kesalahan yang paling tinggi untuk
item 6 bagian a adalah kesalahan interpretasi bahasa ;-,$;9 dengan
kategori tingkat kesalahan tinggi/ *al ini dapat dikatakan bah0a dari #$
sis0a hanya %#,6#9 yang tidak melakukan kesalahan interpretasi bahasa/
"%/ Dari data pada tabel "$ diperoleh persentase kesalahan yang paling tinggi untuk
item 6 bagian b adalah kesalahan interpretasi bahasa ;#,6#9 dengan kategori
tingkat kesalahan tinggi/ *al ini dapat dikatakan bah0a dari #$ sis0a hanya
%-,$;9 yang tidak melakukan kesalahan interpretasi bahasa/
"#/ Dari data pada tabel "6 diperoleh persentase kesalahan yang paling tinggi untuk
item - adalah kesalahan interpretasi bahasa <%,#69 dengan kategori tingkat
kesalahan tinggi/ *al ini dapat dikatakan bah0a dari #$ sis0a hanya ";,-69
yang tidak melakukan kesalahan interpretasi bahasa/
"$/ Dari data pada tabel "- diperoleh persentase kesalahan yang paling tinggi untuk
item ; adalah kesalahan teknis "!!9 dengan kategori tingkat kesalahan sangat
tinggi/ *al ini dapat dikatakan bah0a dari #$ sis0a !9 yang melakukan
kesalahan teknis atau semua sis0a melakukan kesalahan teknis/
&esalahan5kesalahan sis0a dalam menyelesaikan soal persamaan dan
peridaksamaan linear satu variabel adalah sebagai berikut B
"/ &esalahan &onsep7Prinsip
Aerdasarkan hasil analisis deskripti2 rata5rata kesalahan konsep7prinsip
yang dilakukan oleh sis0a dalam menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan
linear satu variabel adalah 6,!!/ &esalahan konsep7prinsip terjadi karena pada
umumnya sis0a belum memahami konsep dasar materi dan si2at7aturan yang
digunakan dalam menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan linear satu
variabel/ *al ini jelas terlihat pada ja0aban responden yang pada umumnya tidak
menja0ab soal dengan tuntas bahkan terdapat beberapa soal yang sama sekali
tidak dikerjakan, sehingga dapat disimpulkan bah0a responden belum memahami
konsep dengan baik/
%/ &esalahan Menggunakan Data
Aerdasarkan hasil analisis deskripti2 rata5rata kesalahan menggunakan data
yang dilakukan oleh sis0a dalam menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan
linear satu variabel adalah ",;$/ &esalahan menggunakan data terjadi karena pada
umumnya sis0a dalam menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan linear satu
variabel, tidak memuat data 3variabel4 yang seharusnya digunakan/
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa
Aerdasarkan hasil analisis deskripti2 rata5rata kesalahan interpretasi bahasa
yang dilakukan oleh sis0a dalam menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan
linear satu variabel adalah 6,"%/ &esalahan interpretasi bahasa terjadi karena
ketidakmampuan sis0a dalam mena2sirkan kata5kata atau simbol dan bahasa yang
digunakan ke dalam bahasa matematika/ *al ini dapat dilihat dari ja0aban
responden yang pada umumnya tidak dapat melakukan penjabaran soal se8ara
matematis/
$/ &esalahan Algoritma
Aerdasarkan hasil analisis deskripti2 rata5rata kesalahan algoritma yang
dilakukan oleh sis0a dalam menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan
linear satu variabel adalah 6,<</ &esalahan algoritma terjadi karena pada
umumnya ketidakmampuan sis0a memanipulasi langkah5langkah dalam
menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel/ *al ini
dapat dilihat dari ja0aban beberapa responden yang tidak menuliskan kesimpulan
akhir dari penyelesaian soal5soal tersebut/ (erdapat pula ja0aban beberapa
responden yang tidak mengikuti langkah5langkah penyelesaian soal sesuai yang
diharapkan, akan tetapi responden pada umumnya langsung men8antumkan
sebahagian langkah dan hasil akhir dapat pula diperoleh/
6/ &esalahan (eknis
Aerdasarkan hasil analisis deskripti2 rata5rata kesalahan teknis yang
dilakukan oleh sis0a dalam menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan linear
satu variabel adalah $,!#/ &esalahan teknis terjadi karena kesalahan dalam
perhitungan dan memanipulasi operasi dasar aljabar yang terdiri dari penjumlahan,
pengurangan, pembagian dan perkalian yang dilakukan oleh sis0a dalam
menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel/
Data yang diperoleh dari penelitian ini menunjukkan perlunya sis0a mendapat
perhatian dari semua pihak yang terkait demi ter8apainya pen8apaian tujuan
pembelajaran yang maksimal/ Memperhatikan hasil penelitian, dapat diidenti2ikasi
bah0a kemungkinan yang menjadi penyebab terjadinya kesalahan yang dilakukan
oleh sis0a adalah kurangnya kehati5hatian dalam menja0ab soal/ Selain itu,
adanya sikap sebahagian sis0a yang hanya mengandalkan kemampuan guru
dalam menyampaikan materi, sehingga sis0a tidak mempunyai kreativitas belajar
serta tidak ada keingintahuan untuk menumbuhkan semangat belajar dan selanjutnya
memantapkan kemampuan belajar mandiri, sehingga potensi sis0a dalam proses
belajarnya dapat meningkat dan memperoleh prestasi belajar yang optimal/
'. A!trnati) Pm8a&an Ma%a!a&
"/ Pengajaran emedial
Meren8anakan dan menyiapkan program remedi bagi sis0a, guru harus
bersedia menyisihkan 0aktu untuk melihat semua 2aktor yang mungkin
mempengaruhi pen8apaian sis0a dalam belajar khususnya matematika, termasuk
sikap dan minat sis0a/ *al ini sangat diperlukan ketekunan dan keikhlasan
guru dalam memantau kelemahan5kelemahan sis0a/ Ada dua hal yang perlu
diperhatikan dalam pelaksanaan remedi, yaituB
a. 1engajaran indi2idual
Pengajaran individual, pertama5tama guru harus memberikan tes diagnostik
kepada masing5masing sis0a untuk mengetahui kekurangan5kekurangan yang
bersi2at individual dan bidang5bidang yang mendapat penanganan khusus,
kemudian melakukan 0a0an8ara untuk mengetahui kelemahan5kelemahan sis0a
se8ara mendalam/ Setelah itu pengajaran remedi dapat dilakukan, dalam hal ini
untuk setiap kesalahan yang ditemukan disiapkan suatu pekerjaan kolekti2 yang
bersi2at individual/ Untuk mengetahui kemampuan sis0a, selalu disiapkan
0aktu bagi sis0a untuk diberikan tes pada setiap akhir pertemuan dengan hanya
memberikan 0aktu sekitar sepuluh sampai lima belas menit/
b. 1engajaran kel"mp"k
Pengajaran kelompok dilaksanakan apabila dalam kelompok ke8il atau besar,
sis0a mempunyai kelemahan yang hampir sama dalam mengerjakan suatu soal/
Pengajaran remedi diarahkan untuk pen8apaian hasil belajar se8ara optimal
sesuai kemampuan masing5masing sis0a melalui perbaikan5perbaikan se8ara
keseluruhan dalam proses belajar mengajar/
%/ Aimbingan di luar kelas
Aimbingan belajar merupakan proses pemberian bantuan kepada sis0a atau
kelompok sis0a yang bertujuan untuk mengarahkan dan meningkatkan potensi
sis0a dalam proses belajarnya agar dapat memperoleh prestasi belajar yang
optimal/ Sekolah sebagai tempat belajar diperuntukkan bagi keberhasilan sis0a
dalam proses belajarnya/ ?leh karena itu, memberikan bimbingan di luar
sekolah berarti juga memberikan pelayanan belajar bagi setiap sis0a/
Se8ara umum bimbingan belajar bertujuan untuk membantu sis0a agar
mendapat penyesuaian yang baik di dalam situasi belajar, sehingga setiap sis0a
dapat belajar dengan e2isien sesuai dengan kemampuan yang dimilikinya untuk
men8apai perkembangan yang optimal/ Aimbingan dapat dilakukan dengan
memberikan kesempatan kepada sis0a untuk berkonsultasi sehubungan dengan
kesulitan5kesulitan yang dihadapi dalam pengajaran matematika di dalam kelas/
Sis0a diberi kesempatan untuk menanyakan hal5hal yang dianggap sulit dan materi5
materi pra syarat yang belum dipahaminya/
Aimbingan belajar, seseorang dapat menjelaskan 8ara58ara belajar yang
e2isien dan e2ekti2 serta menentukan pembagian 0aktu dalam peren8anaan jad0al
belajarnya, sebab belajar dengan penuh disiplin dan teratur akan dapat meningkatkan
prestasi belajar sis0a/ Mengatur 0aktu dalam belajar dapat juga men8egah
keraguan sis0a mengenai apa yang dipelajari dan dikerjakan serta
memungkinkan untuk mempelajari dengan tepat pada 0aktu yang tepat/
Penempatan 0aktu untuk mengulangi kembali pelajaran matematika di rumah
dapat diatur berdasarkan proporsinya terhadap mata pelajaran yang lain, sehingga
situasi belajar terjamin se8ara sistematis/ Aimbingan belajar di luar kelas bukan
hanya dilakukan oleh pihak guru, melainkan juga oleh pihak sis0a itu sendiri/
Dengan bimbingan belajar di luar kelas diharapkan dapat memberikan
kemudahan bagi sis0a, sehingga dapat meningkatkan prestasi belajar sis0a/
#/ Aelajar kelompok
Aelajar kelompok mempunyai keuntungan5keuntungan sosial/ Manusia
sebagai makhluk sosial tidak dapat hidup sendiri5sendiri dan menyendiri dari
manusia lain/ Potensi, kreativitas dan produktivitas hanya dapat berkembang
dengan 0ajar apabila terjadi kerja sama antar individu yang satu dengan yang
lainnya/ Dinamika kelompok memberikan arti yang sangat berguna untuk
perkembangan ji0a demokratis pada setiap pribadi anak didik untuk menjadi
0arga Negara yang bertanggung ja0ab/ Dengan demikian belajar kelompok sangat
sesuai dengan esensi kodrat manusia sebagai makhluk yang saling membutuhkan/
Menurut */ .a2ar Masuhu dalam Di8tionary o2 Sosiolog 3Masrura, %!!64,
mengungkapkan bah0a pengertian kelompok adalah himpunan dari dua orang atau
lebih yang terjalin pada suatu interaksi/ Aerdasarkan uraian tersebut dapat dijelaskan
bah0a pengertian belajar kelompok adalah e2ektivitas se8ara kolekti2 dari sejumlah
sis0a untuk mempelajari suatu mata pelajaran tertentu, atau berusaha bersama5
sama untuk meme8ahkan suatu masalah tertentu dalam men8apai suatu tujuan/
Aelajar kelompok dapat menekankan suatu interaksi dalam arti saling
membantu, berkomunikasi, berdiskusi, membagi tugas, menerima tanggung ja0ab
dan mengembangkan sikap saling menghargai teman dan pekerjaannya/ Namun
yang sangat perlu diperhatikan dalam kegiatan belajar kelompok adalah e2isiensi
dan kee2ekti2an dari semua sis0a/
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
A. K%im1$!an
Dari hasil penelitian yang telah diuraikan sebelumnya, maka dapat ditarik
kesimpulan suatu kesimpulan sebagai berikut B
"/ Persentase kesalahan yang paling banyak dilakukan oleh sis0a kelas I SM&
Negeri I Makassar dalam menyelesaikan soal5soal persamaan dan pertidaksamaan
linear satu variabel untuk tiap jenis kesalahan pada tiap item dari #$ sis0a
adalah item " bagian a, !9 kesalahan atau tidak ada kesalahan yang terjadi:
item I bagian b/l, kesalahan konsep7prinsip "",;-9: item " bagian b/%,
kesalahan konsep7prinsip dan kesalahan teknis <,<%9: item " bagian b/#,
kesalahan konsep7prinsip "",;-9: item " bagian b/$, kesalahan konsep7prinsip
6<,<%9: item % bagian a, kesalahan interpretasi bahasa $$,"%9: item % bagian
b, kesalahan interpretasi bahasa -",;-9: item #, kesalahan konsep7prinsip,
kesalahan menggunakan data, kesalahan interpretasi bahasa, kesalahan
algoritma, dan kesalahan teknis "!!9: item $ bagian a, kesalahan algoritma
$$,"%9: item $ bagian b, kesalahan algoritma 66,<<9: item 6 bagian a,
kesalahan interpretasi bahasa ;-,$;9: item 6 bagian b, kesalahan interpretasi
bahasa ;#,6#9: item -, kesalahan interpretasi bahasa <%,#69: dan item ;,
kesalahan teknis "!!9/
%/ ata5rata tiap jenis kesalahan yang dilakukan oleh sis0a kelas I SM& Negeri "
Makassar dalam menyelesaikan soal5soal persamaan dan pertidaksamaan linear
satu variabel adalah kesalahan konsep7prinsip 6,!!, kesalahan konsep7prinsip
terjadi karena pada umumnya sis0a belum memahami konsep dasar materi dan
si2at7aturan yang digunakan dalam menyelesaikan soal persamaan dan
pertidaksamaan linear satu variabel/ &esalahan menggunakan data ",;$,
kesalahan menggunakan data terjadi karena pada umumnya sis0a dalam
menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel, tidak
memuat data 3variabel4 yang seharusnya digunakan/ &esalahan interpretasi
bahasa 6,"%, kesalahan interpretasi bahasa terjadi karena ketidakmampuan sis0a
dalam mena2sirkan kata5kata atau simbol dan bahasa yang digunakan ke dalam
bahasa matematika/ &esalahan algoritma 6,<<, kesalahan algoritma terjadi karena
pada umumnya ketidakmampuan sis0a memanipulasi langkah5langkah dalam
menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel/
kesalahan teknis $,!#, kesalahan teknis terjadi karena kesalahan dalam
perhitungan dan memanipulasi operasi dasar aljabar yang terdiri dari
penjumlahan, pengurangan, pembagian dan perkalian yang dilakukan oleh sis0a
dalam menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel/
#/ Aerdasarkan kategori tingkat kesalahan, diperoleh bah0a tingkat kesalahan pada
tiap item berada pada kategori sangat tinggi, tinggi, sedang, rendah, dan sangat
rendah/ *al ini perlu mendapatkan perhatian untuk memperke8il kesalahan yang
terjadi pada proses penyelesaian soal, seperti B
a/ Menerapkan pengajaran remedial yang pelaksanaannya dikelompokkan dalam
dua bentuk yaitu pengajaran individual dan pengajaran kelompok/ *al ini
dilakukan untuk lebih memperjelas materi5materi yang telah diajarkan yang
belum dipahami oleh sis0a/
b/ Aimbingan pengajaran di luar kelas diharapkan dapat memberikan
kemudahan bagi sis0a untuk dapat membagi 0aktu belajarnya dalam
mempelajari mata pelajaran yang satu dengan yang lainnya/
8/ Aelajar kelompok adalah e2ektivitas se8ara kolekti2 dari sejumlah sis0a
untuk mempelajari suatu mata pelajaran tertentu atau berusaha bersama5
sama untuk meme8ahkan suatu masalah tertentu dalam men8apai suatu
tujuan/ Aelajar kelompok dapat menekankan suatu interaksi dalam arti
saling membantu, berkomunikasi, berdiskusi, membagi tugas, menerima
tanggung ja0ab, dan mengembangkan sikap saling menghargai teman dan
pekerjaannya/
B. Saran
Aerdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah diuraikan, maka
untuk memperke8il kesalahan sis0a dalam menyelesaikan soal persamaan dan
pertidaksamaan linear satu variabel, dikemukakan saran5saran sebagai berikut B
"/ Perlunya memberikan pemahaman konsep7prinsip yang jelas
kepada sis0a pada pokok bahasan persamaan dan pertidaksamaan linear satu
variabel/
%/ Perlunya pemberian soal5soal yang bervariasi terutama yang
berbentuk soal 8erita, baik pada 0aktu tatap muka maupun pemberian tugas
rumah/ Dengan harapan sis0a mendapat pengalaman5pengalaman dalam
menyelesaikan soal persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel, sehingga
dapat memperke8il kesalahan/
#/ Perlunya membiasakan sis0a dalam menyelesaikan soal5soal
agar memperhatikan operasi dasar aljabar dan langkah5langkah penyelesaiannya,
sehingga ja0aban akhir dari soal yang diberikan benar/
DAFTAR PUSTAKA
Abdurrahman, M/ %!!!/ 3atematika S3K. Aandung B Armi8o/
Ali, M/ "F<;/ 4uru Dalam 1r"ses Belajar 3engajar/ Aandung B Sinar Aaru
Algesindo/
Arikunto, S/ "FF</ 1resedur 1enelitian. .akarta B ineka Dipta/
Al0i, */ %!!!/ Kamus Besar Bahasa &nd"nesia. .akarta B Aalai Pustaka/
Dhapra, Stevenp dan Danela, aymon, P/ "F<F/ 3et"de 5umerik. .akarta B )rlangga/
Depdikbud/ "FF#/ 62aluasi dan 1enelitian. .akarta B Proyek Peningkatan Mutu Guru
Dirjen/ DI&DASM)N/
)dy Suranto/ %!!6/ 3atematika Bisnis dan3anejemen. 1onogiri B Eudistira/
*udoyo, */ "FF!/ Strategi Belajar 3engajar 3atematika. Malang B I&IP Malang/
Mudirah/ %!!$/ Pro2il &esalahan Sis0a Dalam Menyelesaikan Soal &imia Pada
Pokok Aahasan &onsep Mol ?leh Sis0a &elas II SMA Negeri % (akalar/
Makassar B Skripsi 7ni2ersitas 5egeri 3akassar.
Muhkal, Mappaita/ %!!%/ Strategi Belajar 3engajar 3atematika. Makassar B
Depdikbud/
Masrura/ %!!-/ Pro2il &esalahan Menyelesaikan Soal Matematika Pada Pokok
Aahasan Persamaan dan Pertidaksamaan &uadrat Sis0a &elas X SMA Negeri
" Anggareja &ab/ )nrekang/ Skripsi 7ni2ersitas 5egeri 3akassar.
?emar, */ "FF!/ 3et"de Belajar dan Kesulitan-Kesulitan Belajar. Aandung B (arsito/
usdi/ %!!-/ .urnal / httpB77000/Depdiknas/go/id7htm
ohani/ %!!!/ Pro2il &esalahan Sis0a Dalam Menyelesaikan Soal5Soal Persamaan
dan Pertidaksamaan &uadrat pada SMU Negeri " Sinjai (imir &abupaten
Sinjai/Skripsi 7ni2ersitas 5egeri 3akassar.
(iro, M/ A/ "FFF/ Dasar-Dasar Statistik. Makassar B Makassar Sate University Press/
(urmudi, dkk/ %!!#/ Strategi 1embelajaran 3atematika K"ntemp"rer. Bandung -
&3ST1.
LAMPIRAN –
LAMPIRAN
KISI0KISI SOAL PERSAMAAN DAN PERTIDAKSAMAAN LINEAR SATU
VARIABEL
Mata PelajaranB Matematika
&elas B I
1aktu B F! menit
P*"*"
Ba&a%an3S$2
P*"*" Ba&a%an
In.i"at*r
Itm
S*a!
Pr*)i!
K%a!a&an Tia1
In.i"at*r
Persamaan dan
pertidaksamaan
'inear satu
variabel/
• Pengertian
persamaan linear
satu variabel
• Menentuka
n himpunan
penyelesaian
persamaan linear
satu variabel
• Aplikasi
persamaan linear
satu variabel
dalam bidang
bisnis
• Sis0a dapat menjelaskan
pengertian persamaan linear satu
variabel
• Sis0a dapat menjelaskan
arti penyelesaian persamaan
linear satu variabel
• Sis0a dapat menentukan
penyelesaian persamaan linear
satu variabel
• Sis0a dapat meran8ang
model matematika yang
berkaitan dengan persamaan
linear satu variabel
• Sis0a dapat menentukan
penyelesaian dari model
matematika
"a,"8
;
$a,$b
A, D, dan )
A, A, D, D, dan )
A, D, D, dan )
• Pengertian
pertidaksamaan
linear satu
variabel
• *impunan
penyelesaian
pertidaksamaan
linear satu
variabel
• Aplikasi
pertidaksamaan
linear satu
variabel dalam
bidang bisnis

• Sis0a dapat memberikan
ta2siran terhadap solusi dari
masalah
• Sis0a dapat menjelaskan
pengertian pertidaksamaan
linear satu variabel
• Sis0a dapat menjelaskan
arti penyelesaian
pertidaksamaan linear satu
variabel
• Sis0a dapat menentukan
penyelesaian pertidaksamaan
linear satu variabel
• Sis0a dapat menjelaskan
si2at dan aturan yang digunakan
dalam proses penyelesaian
pertidaksamaan linear satu
variabel
• Sis0a dapat meran8ang
model matematika yang
berkaitan dengan
pertidaksamaan linear satu
variabel
• Sis0a dapat menentukan
penyelesaian dari model
matematika
• Sis0a dapat memberikan
ta2siran terhadap solusi dari
-
"b,"d,
%
6
#
A, A, D, D, dan )
A, D, dan )
A, D,dan )
A, A, D, D, dan )
masalah
INSTRUMEN PENELITIAN
MA(A P)'A.AAN B MA()MA(I&A
P?&?& AA*ASAN B P)SAMAAN DAN P)(IDA&SAMAAN
SA(UAN P)NDIDI&AN B SM&
&)'AS7S)M)S() B"7%
*AII(ANGGA' B
1A&(U B F! M)NI(
(A*UN P)'A.AAN B %!!$7%!!6
PETUNJUK MENGERJAKAN SOAL
$/ (ulis nama dan Nis anda pada lembar ja0aban yang telah disediakan
6/ Periksa dan ba8alah soal sebelum anda menja0ab
-/ &erjakan dahulu soal yang dianggap mudah/
S*a!
"/ Di ba0ah ini adalah bentuk persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel B
8/ $CIF J %CI%6 8/
#
$ C
%
" C +
·
+
d/ 6C K # ≤ %C I - d/
%
"
C ≥ 6
(entukan B
a/ Eang termasuk persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel
b/ *impunan penyelesaiannya
%/ (entukan dengan garis bilangan, himpunan penyelesaian dari pertidaksamaan
berikutB
a/ $C56 ≤ ""
b/ 6C5$ T #CI<
#/ Pak Umar mampu menjual barang hasil produksinya seharga p/"%6/!!!,5 per
buah/ Aiaya pembuatan barang tersebut p/<!/!!!,5/Dana tetap yang harus
dikeluarkan p/ 6!!/!!!,5 per minggu/ Aerapa jumlah barang yang harus dijual
agar tiap minggu ia memperoleh keuntungan paling sedikit sebesar
p/ "/ #!!,!!!,!!
$/ Diketahui total biaya produksi suatu barang dinyatakan dengan persamaan
D J <!/!!! I 6!! U
.ika B D J biaya total
U J jumlah barang yang diproduksi
8/ *itunglah biaya yang dibutuhkan untuk memproduksi "!! unit barang/
d/ Dengan modal sebesar p/"!</!!!,!! berapakah jumlah barang yang dapat
diproduksi/
6/ Arsirlah daerah penyelesaian dari pertidaksamaan linear satu variabel berikut iniP
a/ 5%C ≥ -
b/ #C ≤ F
-/ (entukan himpunan penyelesaian "! 3y K-4 J 56y dengan 8ara substitusi, jika
peubah y merupakan bilangan bilangan asli kurang dari -/
;/ *arga satu lusin sendok adalah dua kali harga satu lusin piring/ Ibu membeli #
lusin sendok dan % lusin piring dengan jumlah uang p/$</!!!,5/ Aerapakah harga
" lusin sendok dan " lusin piring/
SELAMAT BEKERJA
Tabel Kriteria Penentuan Kesalahan
Pro2il &esalahan (iap Indikator
&onsep7Prinsip 3A4 Data 3A4 Interpretasi Aahasa 3D4 Algoritma 3Dengan4 (eknis 3)4
 Pemahaman
de2inisi
 Pemahaman
si2at5si2at persamaan
dan pertidaksamaan
linear satu variabel
 Penulisan
rumus yang tepat
 Penulisan
simbol dan variabel
penting
 Menuliskan
yang diketahui
dalam soal dengan
tepat
 Menuliskan
yang ditanyakan
dalam soal dengan
tepat
 Membuat
model matematika
 Menginterpret
asikan ja0aban yang
 'angkah5
langkah
penyelesaian
tersusun se8ara
sistematik
 Pemakaian
rumus dengan benar
 Pengopera
sian bilangan
diperoleh
Pedoman Penskoran
.enis &esalahan Eang (ermuat Dalam (iap Item dan .umlah &esalahan
Maksimum Eang Mungkin Dilakukan ?leh Sis0a
No/ Item
.enis &esalahan Eang (ermuat Dalam (iap Item
.umlah
A A D D )
"/a " "
b/" " " " #
b/% " " " #
b/# " " " #
b/$ " " " #
%/a " " " " $
b " " " " $
#/ " " " " " 6
$/a " " " " " 6
b " " " " " 6
6/a " " " " $
b " " " " $
-/ " " " " " 6
;/ " " " " " 6
.umlah "$ 6 F "# "# 6$
DAFTAR NAMA0NAMA SISWA
No/ Nama5nama sis0a
"/ Abd/ Mukhlis
%/ Aisyah
#/ Andi Amaliah Ilmiah
$/ Anita A>i>
6/ )ka Susanti Putri
-/ Fani 'ombonaung
;/ Firna0ati
</ Fitriani
F/ Idil Akbar Eunus
"!/ Indriana
""/ Ira0ati Middin
"%/ &amaruddin
"#/ &artika Prati0i
"$/ &atie Silviana S
"6/ &haerul Muttkin
"-/ &uniati Syam
";/ Muh/ Ilham
"</ Mega0ati
"F/ Mi2tahul *idayah
%!/ Mira0ati Arista
%"/ Mirna0ati
%%/ Muh/ Anshar Saleh
%#/ Nastivald Al5Uadri
%$/ Putri &asim
%6/ isma0ana
%-/ ita Eulita
%;/ Sri 1ahyuni
%</ Sukma0ati
%F/ Suri Su>anti
#!/ (asbih
#"/ Febhy Nan Prati0i
#%/ Eeni Se2itri
##/ Yul2i=ar F,
#$/ Yultin
Responden 1

Responden 4


No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 1 0 1 2 b.1 0 0 0 0
b.2 1 0 1 2 b.2 0 0 0 0
b.3 0 0 0 0 b.3 0 0 0 0
b.4 1 1 1 3 b.4 0 0 0 0
2.a. 0 1 0 0 1 2.a. 1 1 1 0 3
B 1 1 1 0 3 b 1 1 1 0 3
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 0 0 0 4.a 0 0 0 0 0 0
B 0 0 0 1 0 1 b 0 0 0 0 0 0
.a 1 1 1 1 4 .a 1 1 1 1 4
b. 0 1 1 1 3 b 0 1 1 0 2
! 1 0 1 1 0 3 ! 0 0 1 0 0 1
" 0 0 0 1 1 2 " 0 0 0 0 1 1
Jumlah " 1 ! # " 2$ Jumlah 4 1 ! 3 1$


Responden 2

Responden


No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 0 0 0 0
b.2 0 0 0 0 b.2 0 0 0 0
b.3 0 0 0 0 b.3 0 0 0 0
b.4 0 1 1 2 b.4 1 0 0 1
2.a. 0 0 0 0 0 2.a. 0 1 0 0 1
b. 0 0 0 0 0 b 1 1 1 1 4
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 1 0 1 4.a 0 0 0 1 0 1
B 0 0 0 1 0 1 b 0 0 0 1 0 1
.a 1 1 1 0 3 .a 0 0 0 0 0
B 0 1 1 0 2 b 0 1 0 0 1
! 0 0 0 1 1 2 ! 1 0 1 1 1 4
" 1 1 1 1 1 " 1 1 1 1 1
Jumlah 3 2 4 # 4 21 Jumlah 2 ! ! 4 23


Responden 3

Responden !


No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 0 0 0 0
b.2 0 0 0 0 b.2 0 0 0 0
b.3 0 0 0 0 b.3 0 0 0 0
b.4 0 1 1 2 b.4 0 1 1 2
2.a. 0 0 0 0 0 2.a. 0 0 0 0 0
B 0 0 0 0 0 b 0 0 0 0 0
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 1 0 1 4.a 0 0 0 1 0 1
B 0 0 0 1 0 1 b 0 0 0 1 0 0
.a 1 1 1 1 4 .a 1 1 1 1 4
B 0 1 1 0 2 b 0 1 1 0 2
! 0 0 0 1 0 1 ! 1 0 1 1 0 3
" 1 1 1 1 1 " 1 1 1 1 1
Jumlah 3 2 4 # 4 21 Jumlah 4 2 # 4 23
esponden "

Responden 10


No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 0 0 0 0
b.2 0 0 0 0 b.2 0 0 0 0
b.3 0 0 0 0 b.3 0 0 0 0
b.4 1 1 1 3 b.4 1 0 0 1
2.a. 0 0 0 0 0 2.a. 0 0 0 0 0
B 1 1 1 1 4 b 1 1 1 0 3
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 0 0 0 4.a 0 0 0 0 0 0
B 0 0 0 1 0 1 b 0 0 0 0 0 0
.a 0 1 0 0 1 .a 1 1 1 1 4
B 0 1 0 0 1 b 0 1 1 0 2
! 1 0 1 1 1 4 ! 0 0 1 0 0 1
" 1 1 1 1 1 " 0 0 0 0 1 1
Jumlah 2 ! ! 24 Jumlah 4 1 4 3 1"


Responden #

Responden 11


No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 1 1 1 3
b.2 0 0 0 0 b.2 0 0 0 0
b.3 0 0 0 0 b.3 1 1 1 3
b.4 0 1 1 2 b.4 1 1 1 3
2.a. 0 0 0 0 0 2.a. 1 1 0 0 2
B 0 0 0 0 0 b 1 1 1 0 3
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 1 0 1 4.a 0 0 0 0 0 0
B 0 0 0 1 0 1 b 0 0 0 0 0 0
.a 1 1 1 0 3 .a 1 1 1 0 3
B 0 1 1 0 2 b 1 1 1 1 4
! 1 0 1 0 1 3 ! 1 0 0 0 1 2
" 1 1 1 1 1 " 0 0 0 1 1 2
Jumlah 4 2 " 4 22 Jumlah $ 1 # " 30
Responden $

Responden 12


No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 0 0 0 0
b.2 0 0 0 0 b.2 0 0 0 0
b.3 0 0 0 0 b.3 0 0 0 0
b.4 1 0 0 1 b.4 1 1 1 3
2.a. 0 0 0 0 0 2.a. 0 0 0 0 0
B 1 1 1 0 3 b 0 0 0 0 0
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 0 0 0 4.a 0 1 1 1 1 4
B 0 0 0 0 0 0 b 0 1 1 1 1 4
.a 1 1 1 1 4 .a 1 0 1 1 3
B 0 1 1 0 2 b 1 0 1 1 3
! 0 0 1 0 0 1 ! 0 0 0 1 0 1
" 0 0 0 1 1 2 " 1 1 1 1 1
Jumlah 4 1 3 1# Jumlah 4 4 # " 2#
Responden 13

Responden 1!


No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 0 0 0 0
b.2 0 0 0 0 b.2 0 0 0 0
b.3 0 0 0 0 b.3 0 0 0 0
b.4 1 1 1 3 b.4 0 0 0 0
2.a. 0 0 0 0 0 2.a. 0 1 0 0 1
B 1 1 1 0 3 b 0 1 1 0 2
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 1 0 1 4.a 0 0 0 0 0 0
B 0 0 0 1 0 1 b 0 0 0 1 0 1
.a 0 1 0 0 1 .a 0 0 0 0 0
B 0 1 0 0 1 b 0 0 0 0 0
! 1 0 1 0 0 2 ! 1 0 1 1 1 4
" 1 1 1 1 1 " 1 1 1 1 1
Jumlah 2 ! ! 3 22 Jumlah 3 2 3 1#


Responden 14

Responden 1"


No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 0 0 0 0
b.2 0 0 0 0 b.2 0 0 0 0
b.3 0 0 0 0 b.3 0 0 0 0
b.4 1 0 0 1 b.4 1 0 0 1
2.a. 0 0 0 0 0 2.a. 1 1 1 1 4
B 1 1 1 0 3 b 1 1 1 1 4
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 0 0 0 4.a 0 0 0 0 0 0
B 0 0 0 0 0 0 b 0 0 0 0 0 0
.a 1 1 1 1 4 .a 1 1 0 0 2
B 0 1 1 0 2 b 0 1 1 0 2
! 0 0 1 0 0 1 ! 0 0 1 0 0 1
" 0 0 0 0 1 1 " 0 0 0 0 1 1
Jumlah 4 1 4 3 1" Jumlah 1 ! 4 4 20

Responden 1

Responden 1#


No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 0 0 0 0
b.2 0 0 0 0 b.2 0 0 0 0
b.3 0 0 0 0 b.3 0 0 0 0
b.4 1 0 0 1 b.4 1 0 1 2
2.a. 0 1 0 0 1 2.a. 0 1 0 0 1
B 1 1 1 0 3 b 1 1 1 0 3
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 1 0 1 4.a 0 0 0 1 0 1
B 0 0 0 1 0 1 b 0 0 0 1 0 1
.a 1 1 1 1 4 .a 1 1 1 0 3
B 0 0 0 0 0 b 0 1 1 0 2
! 0 0 1 0 0 1 ! 0 0 1 0 0 1
" 0 0 0 0 1 1 " 0 0 0 0 1 1
Jumlah 4 1 3 1# Jumlah 4 1 ! ! 3 20
Responden 1$

Responden 22


No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 0 0 0 0
b.2 0 0 0 0 b.2 0 0 0 0
b.3 0 0 0 0 b.3 0 0 0 0
b.4 1 0 0 1 b.4 0 1 1 2
2.a. 0 1 0 0 1 2.a. 0 0 0 0 0
B 1 1 1 0 3 b 0 0 0 0 0
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 0 0 0 4.a 0 0 0 1 0 1
B 0 0 0 0 0 0 b 0 0 0 1 0 1
.a 1 1 1 1 4 .a 1 0 1 0 2
B 0 1 1 0 2 b 0 0 1 0 1
! 0 0 1 0 0 1 ! 0 0 0 1 1 2
" 0 0 0 0 1 1 " 1 1 1 1 1
Jumlah 4 1 ! 4 3 1# Jumlah 3 2 2 # 4 1$

Responden 20

Responden 23


No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 0 0 0 0
b.2 0 0 0 0 b.2 0 0 0 0
b.3 0 0 0 0 b.3 0 0 0 0
b.4 1 0 0 1 b.4 0 1 1 2
2.a. 0 0 0 0 0 2.a. 0 0 0 0 0
B 1 1 1 0 3 b 0 0 0 0 0
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 0 0 0 4.a 0 0 0 0 0 0
B 0 0 0 0 0 0 b 0 0 0 0 0 0
.a 1 1 1 1 4 .a 1 1 1 0 3
B 0 1 1 0 2 b 0 1 1 0 2
! 0 0 1 0 0 1 ! 0 0 1 1 0 2
" 0 0 0 0 1 1 " 1 1 1 1 1
Jumlah 4 1 4 3 1" Jumlah 3 2 ! 3 1$


Responden 21

Responden 24


No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 0 0 0 0
b.2 0 0 0 0 b.2 0 0 0 0
b.3 0 0 0 0 b.3 0 0 0 0
b.4 0 1 1 2 b.4 1 0 0 1
2.a. 0 1 0 0 1 2.a. 0 1 0 0 1
B 1 1 1 1 4 b 1 1 1 1 4
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 0 0 0 4.a 0 0 0 0 0 0
B 0 0 0 0 0 0 b 0 0 0 0 0 0
.a 1 1 0 0 2 .a 1 1 1 1 4
B 1 1 0 0 2 b 1 1 1 1 4
! 1 0 1 0 0 2 ! 1 0 1 1 1 4
" 1 1 1 1 1 " 1 0 0 1 1 3
Jumlah ! 2 " 4 4 23 Jumlah " 1 ! ! ! 2!
Responden 2 Responden 2#

No. Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 1 0 0 1
b.2 0 0 0 0 b.2 0 0 1 1
b.3 0 0 0 0 b.3 1 0 0 1
b.4 1 0 0 1 b.4 1 0 0 1
2.a. 1 1 0 0 2 2.a. 1 1 0 0 2
b 1 1 0 0 2 b 1 1 1 0 3
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 1 0 0 0 1 4.a 0 0 0 1 0 1
b 0 0 0 0 0 0 b 0 0 0 1 0 1
.a 0 1 0 0 1 .a 1 1 0 0 2
b 1 1 0 0 2 b 0 1 0 0 1
! 1 0 1 1 1 4 ! 1 0 1 1 1 4
" 1 1 1 1 1 " 1 1 1 1 1
Jumlah " 3 " 3 3 23 Jumlah $ 2 " ! 4 2#

Responden 2!

Responden 2$


No. Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 1 0 0 1 b.1 0 0 0 0
b.2 0 0 0 0 b.2 1 1 1 3
b.3 1 0 0 1 b.3 1 1 1 3
b.4 0 0 0 0 b.4 0 1 1 2
2.a. 0 1 0 0 1 2.a. 1 0 0 0 1
b 0 1 1 0 2 b 1 0 1 0 2
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 0 0 0 4.a 0 0 0 0 0 0
b 0 0 0 1 0 1 b 0 0 0 0 0 0
.a 1 1 1 1 4 .a 1 0 0 0 1
b 1 1 1 1 4 b 1 0 1 1 3
! 1 0 1 1 0 3 ! 1 0 0 0 0 1
" 1 0 0 0 1 2 " 1 1 1 1 1
Jumlah " 1 ! ! 4 24 Jumlah $ 2 2 " ! 2!

Responden 2" Responden 30


No. Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 0 0 0 0
b.2 0 0 0 0 b.2 1 0 0 1
b.3 0 0 0 0 b.3 0 0 0 0
b.4 0 1 1 2 b.4 1 0 0 1
2.a. 0 1 0 0 1 2.a. 1 0 0 0 1
b 0 1 1 0 2 b 1 0 0 0 1
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 1 0 1 4.a 0 1 1 1 0 3
b 0 0 0 1 0 1 b 0 0 0 1 0 1
.a 0 1 0 0 1 .a 0 0 0 0 0
b 0 1 0 0 1 b 1 0 0 0 1
! 1 0 1 1 1 4 ! 1 0 0 0 0 1
" 1 1 1 1 1 " 1 1 1 1 1
Jumlah 3 2 " " 4 23 Jumlah # 3 3 4 2 20
Responden 31

Responden 33


No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 0 0 0 0
b.2 0 0 0 0 b.2 0 0 0 0
b.3 0 0 0 0 b.3 0 0 0 0
b.4 0 0 1 1 b.4 1 1 1 3
2.a. 0 0 0 0 0 2.a. 0 0 0 0 0
b 0 0 0 0 0 b 0 0 0 0 0
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 0 0 0 0 0 4.a 0 0 0 0 0 0
b 0 0 0 0 0 0 b 0 0 0 0 0 0
.a 1 1 1 1 4 .a 1 0 1 1 3
b 1 1 1 1 4 b 1 0 1 1 3
! 0 0 0 1 0 1 ! 1 0 1 1 1 4
" 0 0 0 1 1 2 " 1 1 1 1 1
Jumlah 3 1 3 1" Jumlah ! 2 3 ! ! 23

Responden 32

Responden 34


No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
No.
Item
Jenis Kesalahan
Jumlah
A B C D E A B C D E
1.a. 0 0 1.a. 0 0
b.1 0 0 0 0 b.1 0 0 0 0
b.2 0 0 0 0 b.2 0 0 0 0
b.3 0 0 0 0 b.3 0 0 0 0
b.4 0 0 0 0 b.4 1 1 0 2
2.a. 0 0 0 0 0 2.a. 0 0 0 0 0
b 0 0 1 0 1 b 0 0 0 0 0
3 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1
4.a 0 1 0 1 0 2 4.a 0 0 0 1 0 1
b 0 0 0 1 0 1 b 0 0 0 1 0 1
.a 1 0 0 0 1 .a 1 1 1 1 4
b 0 0 0 0 0 b 0 0 0 0 0
! 1 0 1 1 0 3 ! 1 0 1 1 1 4
" 1 1 1 1 1 " 1 1 1 1 1
Jumlah 4 3 3 ! 2 1# Jumlah 2 4 " 4 22
Jumlah Kesalahan Yang Dilakukan Responden
No. Responden
Jenis Kesalahan
Jumlah
A B C Den%an E
1 " 1 ! # " 2$
2 3 2 # # 4 2
3 3 2 4 # 4 21
4 4 1 ! 3 1$
2 ! ! 4 23
! 4 2 # 4 23
" 2 ! ! 24
# 4 2 " 4 22
$ 4 1 3 1#
10 4 1 4 3 1"
11 $ 1 # " 30
12 4 4 # " 2#
13 2 ! ! 3 22
14 4 1 4 3 1"
1 4 1 3 1#
1! 3 2 3 1#
1" 1 ! 4 4 20
1# 4 1 ! ! 3 20
1$ 4 1 ! 4 3 1#
20 4 1 4 3 1"
21 ! 2 " 4 4 23
22 3 2 2 # 4 1$
23 3 2 ! 3 1$
24 " 1 ! ! ! 2!
2 " 3 " 3 3 23
2! " 1 ! ! 4 24
2" 3 2 " " 4 23
2# $ 2 " ! 4 !
2$ $ 2 2 " ! 2!
30 # 3 3 4 2 20
31 3 1 3 1"
32 4 3 3 ! 2 1#
33 ! 2 3 ! ! 23
34 2 4 " 4 22
Jumlah 1"0 $ 1"4 200 13" "40
&A'RIANA &.
013104024
Data (asil )enelitian
No.
Jenis Kesalahan
No.
Jenis Kesalahan
A B C D E A B C D E
1 " 1 ! # " 1# 4 1 ! ! 3
2 3 2 # # 4 1$ 4 1 ! 4 3
3 3 2 4 # 4 20 4 1 4 3
4 4 1 ! 3 21 ! 2 " 4 4
2 ! ! 4 22 3 2 2 # 4
! 4 2 # 4 23 3 2 ! 3
" 2 ! ! 24 " 1 ! ! !
# 4 2 3 2 " 3 " 3 3
$ 4 1 3 2! " 1 ! ! 4
10 4 1 4 3 2" 3 2 " " 4
11 $ 1 # " 2# $ 2 " ! 4
12 4 4 # " 2$ $ 2 2 " !
13 2 ! ! 3 30 # 3 3 4 2
14 4 1 4 3 31 3 1 3
1 4 1 3 32 4 3 3 ! 2
1! 3 2 3 33 ! 2 3 ! 2
1" 1 ! 4 4 34 2 4 " 4
Kete*an%an +
A + Kesalahan ,onsep-)*insip
B + Kesalahan 'emasu,,an Data
C + Kesalahan Inte*p*etasi Bahasa
D + Kesalahan Al%o*itma
E + Kesalahan .e,nis
PERSENTASE JENIS KESALAHAN PADA TIAP ITEM
ITEM 1
Bagian a
"/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
9 ! 9 "!!
#$
!
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
A Kesalahan 8umlah
%/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J 5
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J 5
$/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J 5
6/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J 5
Bagian b.9
"/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
9 ;- , "" 9 "!!
#$
$
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
A Kesalahan 8umlah
%/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J 5
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J 5
$/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J
9 F$ , % 9 "!!
#$
"
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
D Kesalahan 8umlah
6/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J
9 << , 6 9 "!!
#$
%
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
6 Kesalahan 8umlah
Bagian b.:
"/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
9 <% , < 9 "!!
#$
#
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
A Kesalahan 8umlah
%/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J 5
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J 5
$/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J
9 F$ , % 9 "!!
#$
"
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
D Kesalahan 8umlah
6/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J
9 <% , < 9 "!!
#$
#
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
6 Kesalahan 8umlah
Bagian b.;
"/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
9 ;- , "" 9 "!!
#$
$
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
A Kesalahan 8umlah
%/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J 5
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J 5
$/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J
9 << , 6 9 "!!
#$
$
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
D Kesalahan 8umlah
6/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J
9 << , 6 9 "!!
#$
%
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
6 Kesalahan 8umlah
Bagian b.<
"/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
9 <% , 6< 9 "!!
#$
%!
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
A Kesalahan 8umlah
%/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J 5
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J 5
$/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J
9 !- , $; 9 "!!
#$
"-
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
D Kesalahan 8umlah
6/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J
9 6! 9 "!!
#$
";
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
6 Kesalahan 8umlah
ITEM +
Bagian a
"/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
9 6F , %! 9 "!!
#$
;
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
A Kesalahan 8umlah
%/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J 5
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J
9 "% , $$ 9 "!!
#$
"6
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
. Kesalahan 8umlah
$/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J
9 << , 6 9 "!!
#$
%
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
D Kesalahan 8umlah
6/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J
9 F$ , % 9 "!!
#$
"
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
6 Kesalahan 8umlah
Bagian b
"/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
9 <% , 6< 9 "!!
#$
%!
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
A Kesalahan 8umlah
%/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J 5
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J
9 ;- , -" 9 "!!
#$
%"
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
. Kesalahan 8umlah
$/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J
9 ;- , -" 9 "!!
#$
%"
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
D Kesalahan 8umlah
6/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J
9 -6 , "; 9 "!!
#$
-
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
6 Kesalahan 8umlah
ITEM ,
"/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
9 "!! 9 "!!
#$
"!!
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
A Kesalahan 8umlah
%/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J
9 "!! 9 "!!
#$
"!!
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
B Kesalahan 8umlah
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J
9 "!! 9 "!!
#$
"!!
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
. Kesalahan 8umlah
$/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J
9 "!! 9 "!!
#$
"!!
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
D Kesalahan 8umlah
6/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J
9 "!! 9 "!!
#$
"!!
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
6 Kesalahan 8umlah
ITEM -
Bagian a
"/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
9 ! 9 "!!
#$
!
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
A Kesalahan 8umlah
%/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J
9 ;- , "" 9 "!!
#$
$
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
B Kesalahan 8umlah
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J
9 << , 6 9 "!!
#$
%
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
. Kesalahan 8umlah
$/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J
9 "% , $$ 9 "!!
#$
"6
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
D Kesalahan 8umlah
6/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J
9 F$ , % 9 "!!
#$
"
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
6 Kesalahan 8umlah
Bagian b
"/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
9 ! 9 "!!
#$
!
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
A Kesalahan 8umlah
%/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J
9 F$ , % 9 "!!
#$
"
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
B Kesalahan 8umlah
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J
9 F$ , % 9 "!!
#$
"
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
. Kesalahan 8umlah
$/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J
9 << , 66 9 "!!
#$
"F
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
D Kesalahan 8umlah
6/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J
9 F$ , % 9 "!!
#$
"
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
6 Kesalahan 8umlah
ITEM 5
Bagian a
"/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
9 6# , ;# 9 "!!
#$
%6
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
A Kesalahan 8umlah
%/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J 5
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J
9 $; , ;- 9 "!!
#$
%-
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
. Kesalahan 8umlah
$/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J
9 ;" , -$ 9 "!!
#$
%%
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
D Kesalahan 8umlah
6/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J
9 6! 9 "!!
#$
";
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
6 Kesalahan 8umlah
Bagian b
"/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
9 %F , #6 9 "!!
#$
"%
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
A Kesalahan 8umlah
%/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J 5
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J
9 6# , ;# 9 "!!
#$
%6
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
. Kesalahan 8umlah
$/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J
9 -6 , -; 9 "!!
#$
%#
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
D Kesalahan 8umlah
6/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J
9 -6 , "; 9 "!!
#$
-
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
6 Kesalahan 8umlah
ITEM 6
"/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
9 << , 66 9 "!!
#$
"F
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
A Kesalahan 8umlah
%/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J
9 ! 9 "!!
#$
!
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
B Kesalahan 8umlah
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J
9 #6 , <% 9 "!!
#$
%<
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
. Kesalahan 8umlah
$/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J
9 << , 66 9 "!!
#$
"F
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
D Kesalahan 8umlah
6/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J
9 %$ , #< 9 "!!
#$
"#
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
6 Kesalahan 8umlah
ITEM 7
"/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
9 ;" , -$ 9 "!!
#$
%%
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
A Kesalahan 8umlah
%/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J
9 <% , 6< 9 "!!
#$
%!
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
B Kesalahan 8umlah
#/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J
9 ;" , -$ 9 "!!
#$
%%
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
. Kesalahan 8umlah
$/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J
9 6# , ;# 9 "!!
#$
%6
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
D Kesalahan 8umlah
6/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J
9 "!! 9 "!!
#$
"!!
9 "!!
e
· · + +
sp"nden 8umlah
6 Kesalahan 8umlah
J$m!a& Jni% K%a!a&an Pn/!%aian S*a! Pr%amaan .an Prti.a"%amaan
Linar Sat$ Varia2! Yan# Di!a"$"an O!& Si%4a Unt$" Tia1 Itm
N*. Itm
J$m!a& K%a!a&an Pn/!%aian S*a! Pr%amaan .an
Prti.a"%amaan Linar Sat$ Varia2! J$m!a&
A B ' D E
"/a ! 5 5 5 5 !
b/" $ 5 5 " % ;
b/% # 5 5 " # ;
b/# $ 5 5 % % <
b/$ %! 5 5 "- "; 6#
%/a ; 5 "6 % " %6
b %! 5 %" %" - -<
#/ #$ #$ #$ #$ #$ ";!
$/a ! $ % "6 " %%
A ! " " "F " %%
6/a %6 5 %- %% "; F!
b "% 5 %6 %# - --
-/ "F ! %< "F "# ;F
;/ %% %! %% %6 #$ "%#
.umlah ";! 6F ";$ %!! "#; ;$!
Rata0rata Tia1 Jni% K%a!a&an Si%4a Da!am Mn/!%ai"an
S*a! Pr%amaan .an Prti.a"%amaan Linar Sat$ Varia2!
A/ &esalahan &onsep7Prinsip 3A4
&esalahan A 394 J
!! , 6
#$
";!
sponden e .umlah
A &esalahan .umlah
· ·
A/ &esalahan menggunakan Data 3A4
&esalahan A 394 J
;$ , "
#$
6F
sponden e .umlah
A &esalahan .umlah
· ·
D/ &esalahan Interpretasi Aahasa 3D4
&esalahan D 394 J
"% , 6
#$
";$
sponden e .umlah
D &esalahan .umlah
· ·
D/ &esalahan Algoritma 3D4
&esalahan D 394 J
<< , 6
#$
%!!
sponden e .umlah
D &esalahan .umlah
· ·
)/ &esalahan (eknis 3)4
&esalahan ) 394 J
!# , $
#$
"#;
sponden e .umlah
) &esalahan .umlah
· ·
RIWAYAT HIDUP
Samriana S/ lahir di Aenteng .ampea &e8amatan Pasimasunggu
&abupaten Selayar pada tanggal !; ?ktober "F<$/ Anak (unggal
dari pasangan Aapak Syamsuddin */ Dg/ Malinta dengan ibu
*al0ang/
Penulis Mulai memasuki jenjang pendidikan Sekolah (&
Dharma 1anita Aenteng .ampea, &e8amatan Pasimasunggu &abupaten Selayar pada
tahun "F<; dan tamat pada tahun "F<F/ Pada tahun yang sama melanjutkan
pendidikan di Sekolah Dasar 3SD4 Inpres Mare@ sampai tahun "FF# kemudian pindah
di Sekolah Dasar Inpres Aenteng .ampea &e8amatan Pasimasunggu &abupaten
Selayar dan tamat pada tahun "FF6/ Pada tahun yang sama melanjutnya pendidikan di
Sekolah Madrasah (sana0iah 3M(s4 Ujung .ampea tamat pada tahun "FF<,
kemudian melanjutnya pendidikan pada Sekolah Menengah Umum 3SMU4 Negeri "
Pasimasunggu/ Pada tahun %!!" berhasil terda2tar sebagai Mahasis0a .urusan
Pendidikan Matematika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Negeri Makassar melalui Penerimaan Mahasis0a .alur &husus 3PM.&4/
Selama menjadi mahasis0a, adapun pengalaman organisasi yaitu menjadi
pengurus *impunan Mahasis0a Islam 3*MI4 tahun %!!%, Pengurus Study Dlub
MIPA Muslim 3SDMM4 tahun %!!#, pengurus *impunan Mahasis0a Pelajar
&epulauan Selayar 3*MP&S4 tahun %!!#/