Anda di halaman 1dari 10

Jurnal Keteknikan Pertanian Tropis dan Biosistem Vol. 1 No.

3, Oktober 2013, 194-203

Uji Performansi Motor bakar Bensin (On Chassis) Menggunakan Campuran Premium dan Etanol
Fintas Afan Agrariksa, Bambang Susilo, dan Wahyunanto Agung Nugroho Jurusan Keteknikan Pertanian - Fakultas Teknologi Pertanian - Universitas Brawijaya Jl. Veteran, Malang 65145 ABSTRAK Ada pendapat dari masyarakat yang menyatakan bahwa hanya dengan memakai bahan bakar premium yang ada saat ini kendaraan yang mereka miliki sudah bisa berjalan. Akan tetapi dalam penelitian ini penulis ingin mengajak masyarakat untuk lebih memahami situasi yang terjadi pada satu atau dua generasi ke depan. Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui pengaruh campuran bahan bakar bensin dan etanol terhadap unjuk kerja motor bakar bensin berdasarkan nilai kalor bahan bakar. Prosedur pengujian dibagi menjadi tiga tahap, yaitu: Pengujian nilai kalor bahan bakar; Pengujian motor bensin; Pengujian emisi gas buang. Pengujian menggunakan bahan pencampuran bensin dan bioetanol (0%, 5%, 15%, 25% etanol). Hasil pengujian nilai kalor bahan bakar diperoleh nilai kalor premium 11.414,453 kal/gram; campuran etanol 5% = 8905,921 kal/gram; campuran etanol 15% = 8717,552 kal/gram; campuran etanol 25% = 8358,941 kal/gram. Hasil pengujian performansi diperoleh daya tertinggi ada pada campuran 15% yaitu 9,02 kW dan mampu menghabiskan 10 ml bahan bakar dalam waktu 35,87 detik. Hasil pengujian emisi gas buang diperoleh nilai CO terendah ada pada campuran 25% etanol yaitu 0,85% volume udara; nilai CO2 tertinggi ada pada campuran 25% etanol yaitu 10,6% volume udara. Kata Kunci: Etanol, Oktan, Bom Kalorimeter, Hofman Dynatest

Performance Test of Gasoline Engine (On Chassis) by Use Mixed Premium and Ethanol
ABSTRACT There are opinions from people who claim that only by using premium fuel existing vehicles that they have been able to walk. However, in this study the author would like to invite the public to better understand the situation that occurs in one or two generations ahead. The purpose of this study was to determine the effect of a mixture of gasoline and ethanol to gasoline combustion engine performance based on fuel heating value. The testing procedure is divided into three stages, namely: Testing calorific value of the fuel; testing gasoline motors; Testing of exhaust emissions. The tests would using the material mixing gasoline and ethanol (0%, 5%, 15%, 25% ethanol). The test results obtained calorific value fuel heating value premium 11414.453 cal / gram; 5% ethanol blend = 8905.921 cal / gram; mixture of 15% ethanol = 8717.552 cal / gram; mixture of 25% ethanol cal = 8358.941 / gram. Performance testing results obtained supreme power is in a mixture of 15% ie 9.02 kW and able to spend 10 ml of fuel in 35.87 seconds. Exhaust emissions test results obtained by the value of the lowest CO exist in a mixture of 25% ethanol is 0.85% by volume of air; highest CO2 value is in a mixture of 25% ethanol is 10.6% by volume of air. Key Word: Ethanol, Octane, Bomb Calorimeter, Hofmann Dynatest

Uji Performansi Motor Bakar Bensin – Agrariksa F.A., dkk

194

Termasuk bahan dari selulosa meskipun membutuhkan langkah awal untuk dapat merubah struktur karbonnya menjadi karbohidrat. BAHAN DAN METODE Bahan Bahan yang menjadi obyek pengujian adalah bensin jenis premium dari pertamina dan ethanol hidrat 96% dengan komposisi campuran (0%. Bom kalorimeter untuk mengukur nilai kalor bahan bakar.. 2008).(1) ( Selisih Suhu) Nilai Kalor=(EEx∆T)–(Acid)–(Fulse)…. Untuk emisi gas buang menggunakan alat uji multi gas analizer. Pipette fuel consumption. 3.. untuk mengukur torsi motor dalam keadaan on chassis. 25% etanol). Sebagai salah satu bahan bakar.. Alat Alat yang dipakai dalam eksperimental ini terdiri dari: Mesin otto 4-langkah 1-silinder merk Yamaha Vega R-110 3S0/4D7. Hal ini nantinya akan menghasilkan ekonomi bahan bakar mobil etanol sama dengan ekonomi bahan bakar mobil bensin (Brusstar.A. Dalam sebuah studi.. Sementara metode pengujian emisi gas buang yang Uji Performansi Motor Bakar Bensin – Agrariksa F. 5%. Metode Pengujian nilai kalor bahan bakar menggunakan metode standard benzoid. maka dilakukan pengujian motor bensin dengan menggunakan campuran bahan bakar premium dan etanol dengan memanfaatkan secara maksimal peralatan laboratorium yang memadai. Nilai oktan etanol yang lebih tinggi meningkatkan rasio kompresi mesin dan juga meningkatkan efisiensi termal.Alat bantu perbengkelan.. Sehingga bisa dimasukkan ke dalam rumus: EE = 6318 x Massa Benzoit ………. O2 dan NOx yang terdapat pada hasil pembakaran bahan bakar. Pengujian emisi gas buang yang dilakukan meliputi kadar CO. Untuk pengujian performansi motor bensin menggunakan rangkaian alat Hofmann Dynatest yang terdiri dari:  Roller set sensor dengan diameter 1 m berfungsi sebagai pembebanan roda belakang  Panel power sebagai pengatur sumber tegangan  Klem hidrolik untuk menjepit roda depan motor  Blower sebagai pengganti fungsi pendingin udara  Seperangkat komputer dilengkapi dengan pemrograman Hofmann Dynatest Program untuk menampilkan hasil pengujian  Port Magnetic Tachometer sebagai sensor pengukur rpm  IR Remote control untuk menyalakan blower. CO2. kedua menguji nilai kalor bahan bakar yang akan diuji tanpa melakukan pengulangan. Berdasarkan pemikiran tersebut.Jurnal Keteknikan Pertanian Tropis dan Biosistem Vol. 15%.. Yaitu pengujian dibagi menjadi dua langkah. yang pertama menentukan standard benzoid dengan mencari nilai kalor rata-rata benzoid. Pengujian ini dilakukan bersamaan dengan pengujian performansi motor bakar bensin..5 dengan bahan bakarnya etanol murni sampai E50. dkk 195 . kontrol mesin yang kompleks ditambah sirkulasi ulang pipa gas buang yang ditingkatkan bisa meningkatkan rasio kompresi sampai 19. etanol bisa dihasilkan dari fermentasi glukosa yang bisa didapatkan dari tanaman-tanaman yang banyak mengandung karbohidrat. Oktober 2013. HC. 1 No.(2) Massa bahan Pengujian performansi motor bensin dilakukan pada 2 variasi putaran mesin yaitu 2000 dan 3000 rpm. Hofmann Dynatest. 194-203 PENDAHULUAN Etanol merupakan sumber energi yang dapat diperbaharui.

Jurnal Keteknikan Pertanian Tropis dan Biosistem Vol.27 Massa bahan (gr) 0.19 32.46 ΔT (oC) 3.50 28. Data hasil yang didapat merupakan data hasil yang terbaik dari pengujian yang sudah dilakukan.61 0. dan daya keluaran roda pada putaran input 2000 dan 3000 rpm dapat dilihat pada Gambar 2 dan Gambar 3 berikut ini: Uji Performansi Motor Bakar Bensin – Agrariksa F. dkk 196 .32 26.42 28.64 0.941 Pengujian Performansi Motor Bakar Bensin Hasil pengolahan data pengujian motor bensin empat langkah dibuat dalam bentuk grafik hubungan. 25% dapat dilihat pada Tabel 1 berikut ini: Tabel 1. 5%.3 1.2 2 Nilai Kalor Bahan Bakar (kal/gram) 11414. Pengujian emsi gas buang yang dilakukan dalam penelitian ini menggunakan alat multi gas analizer. Gambar 1.3-2005.453 8905. 3.8 1.98 26..44 2. 1 No.37 28.67 0. Pada pengujian pertama bahan bakar premium diperoleh data temperatur air pendingin sebelum dan sesudah penyalaan serta hasil perhitungan nilai kalor bahan bakar campuran premium dan etanol 0%. 15%. 194-203 dilakukan pada putaran idle berdasarkan SNI 19-7118.552 8358.A. Data hasil pengujian dan perhitungan bom kalorimeter Campuran Etanol 0% 5% 10% 25% Suhu awal Suhu akhir (oC) (oC) 29.27 2. Skema pengujian performansi motor bensin on chassis HASIL DAN PEMBAHASAN Pengujian Nilai Kalor Bahan Bakar Data temperatur air pendingin sebelum dan sesudah penyalaan (suhu awal dan suhu akhir) yang telah diperoleh pada pengujian “bom kalorimeter” selanjutnya digunakan untuk menghitung nilai kalor bahan bakar dengan persamaan (2). Oktober 2013.65 Sisa kawat (cm) 0.921 8717.05 2.23 25. Daya Mesin dan Daya Roda Hubungan antara jumlah campuran premium dan etanol dengan daya keluaran mesin.

2008). Sedangkan penurunan daya yang terjadi pada campuran 25% lebih disebabkan adanya kelebihan kadar air pada campuran bahan bakar. 194-203 Gambar 2. dan konsumsi bahan bakar spesifik pada putaran input 2000 dan 3000 rpm dapat dilihat pada Gambar 4. dan Gambar 6 berikut ini: Uji Performansi Motor Bakar Bensin – Agrariksa F. Sedangkan daya terendah roda ada pada campuran 25% dan pada putaran input 2000rpm.02 kW dan pada daya keluaran roda sebesar 7. dkk 197 .A. Grafik hubungan antara jumlah campuran etanol dengan daya mesin Gambar 3.Jurnal Keteknikan Pertanian Tropis dan Biosistem Vol. Hal yang sama juga dapat dilihat pada Gambar 3 menunjukkan bahwa daya tertinggi yang dihasilkan melalui roda ada pada campuran etanol 15% dan pada putaran input 3000rpm. Dan puncak efisiensi terjadi pada campuran premium dan etanol 15%. sehingga menghasilkan daya mesin 9. Gambar 5. maka ketika mesin bekerja terjadi efisiensi termal (Brusstar. konsumsi bahan bakar. Konsumsi Bahan Bakar Spesifik Hubungan antara jumlah campuran premium dan etanol dengan waktu menghabiskan bahan bakar sejumlah 10 ml. Sedangkan daya terendah ada pada campuran etanol 25% dan pada putaran input 2000rpm. Namun pada dasarnya hasil yang ada pada grafik tidak banyak menunjukkan perbedaan yang mencolok. Yang artinya penambahan etanol pada bahan bakar premium tidak banyak mempengaruhi kemampuan motor bensin. 3.23 kW. Oleh karena oktan yang tinggi dapat meningkatkan rasio kompresi. 1 No. Adanya peningkatan daya tersebut terjadi karena adanya penambahan oktan pada premium setelah ditambahkan etanol.. Yaitu kemampuan etanol meredam temperatur pembakaran yang dibutuhkan oleh mesin agar bisa mengeluarkan daya optimal. Grafik hubungan antara jumlah campuran etanol dengan daya roda Pada Gambar 2 dapat dilihat bahwa daya tertinggi yang mampu dihasilkan mesin ada pada campuran etanol 15% dan pada putaran input 3000rpm. Oktober 2013.

Oktober 2013. Dengan adanya efisiensi termal.2009). 194-203 Gambar 4. 1 No. Akan tetapi dalam penelitian ini.. akan didapatkan nilai konsumsi bahan bakar yang lebih rendah dari nilai konsumsi bahan bakar premium itu sendiri. maka nilai konsumsi bahan bakar semakin kecil (Turnip. Yaitu semakin besar nilai kalor bahan bakar. pemborosan panas yang terjadi pada mesin akibat hasil pembakaran bahan bakar yang Uji Performansi Motor Bakar Bensin – Agrariksa F.Jurnal Keteknikan Pertanian Tropis dan Biosistem Vol. Sedangkan waktu paling singkat motor bensin dalam menghabiskan 10 ml bahan bakar ada pada campuran etanol 0% atau premium murni dan pada putaran input 2000rpm. 3. Konsumsi bahan bakar erat hubungannya dengan nilai kalor bahan bakar. Sedangkan nilai konsumsi bahan bakar dan konsumsi bahan bakar spesifik terendah ada pada campuran etanol 15% dan pada putaran input 3000 rpm. Grafik hubungan antara campuran etanol dengan waktu menghabiskan bahan bakar 10 ml Gambar 5. Sementara hal berbeda dapat dilihat pada Gambar 5 dan Gambar 6 menunjukkan bahwa nilai tertinggi konsumsi bahan bakar maupun konsumsi bahan bakar spesifiknya ada pada campuran etanol 0% dan pada putaran input 2000rpm.A. Grafik hubungan antara campuran etanol dengan konsumsi bahan bakar spesifik Pada Gambar 4 dapat dilihat bahwa waktu terlama motor bensin dalam menghabiskan 10 ml bahan bakar ada pada campuran etanol 15% dan pada putaran input 3000rpm. campuran premium dan etanol yang mampu menghasilkan tenaga yang lebih besar sama dengan premium murninya.2008). dkk 198 . Grafik hubungan antara campuran etanol dengan konsumsi bahan bakar Gambar 6. Yang mana membuktikan bahwa penambahan etanol pada bahan bakar premium mampu memberikan efisiensi termal pada reaksi pembakaran dalam mesin (Brusstar.

Tingginya nilai efisiensi efektif pada campuran premium dan etanol 15% disebabkan oleh nilai oktan yang tinggi sehingga bahan bakar dapat terbakar sempurna (Firman. Di sini karena beban pengereman pengujian on chassis ada di roda maka digunakan daya roda sebagai perhitungannya. Sedangkan efisiensi efektif terendah yang dihasilkan mesin ada pada campuran etanol 0% dan pada putaran input 2000rpm. Grafik hubungan antara campuran etanol dengan efisiensi efektif Pada Gambar 7 dapat dilihat bahwa efisiensi efektif tertinggi yang mampu dihasilkan mesin ada pada campuran etanol 15% dan pada putaran input 3000rpm. Oktober 2013. Pada Gambar 8 dapat dilihat bahwa efisiensi pengereman tertinggi yang mampu dihasilkan mesin ada pada campuran etanol 15% dan pada putaran input 3000rpm.A. kandungan air yang mencapai 1% menghasilkan timbunan uap air berlebih pada mesin. 194-203 melebihi suhu yang dibutuhkan menjadi berkurang.2007). Sementara pada campuran premium dan etanol 25%. 1 No. Sedangkan pada campuran etanol 0% atau premium murni yang memiliki oktan rendah. Grafik hubungan antara campuran etanol dengan efisiensi termal brake Uji Performansi Motor Bakar Bensin – Agrariksa F. Gambar 8. Sehingga dapat menghasilkan daya efektif yang tinggi pula. Sehingga dapat menurunkan nilai kalor hasil pembakaran.Jurnal Keteknikan Pertanian Tropis dan Biosistem Vol. Sehingga kerja mesin semakin irit bahan bakar. Sehingga daya efektif yang dihasilkan lebih kecil.. Sedangkan efisiensi pengereman terendah yang dihasilkan mesin ada pada campuran etanol 0% dan pada putaran input 2000 rpm. Efisiensi Termal Efektif (pada Mesin) Hubungan antara jumlah campuran premium dan etanol dengan efisiensi efektif pada putaran input 2000 dan 3000 rpm dapat dilihat pada Gambar 7 berikut ini: Gambar 7. 3. dkk 199 . Efisiensi Termal Brake (pada Roda) Hubungan antara jumlah campuran premium dan etanol dengan efisiensi termal brake pada roda pada putaran input 2000 dan 3000 rpm dapat dilihat pada Gambar 8. terjadi detonasi pada proses pembakaran.

Grafik hubungan antara campuran etanol dengan CO 2 Pada Gambar 10 dapat dilihat bahwa emisi CO2 tertinggi yang keluar dari knalpot gas buang ada pada campuran etanol 25% dan pada putaran input 3000rpm. Oktober 2013.2009).2007). maka emisi CO semakin menurun (Bourne. Grafik hubungan antara campuran etanol dengan emisi CO Pada Gambar 9 dapat dilihat bahwa emisi CO tertinggi yang keluar dari knalpot gas buang ada pada campuran etanol 0% dan pada putaran input 2000rpm.A. 1 No. Dengan adanya penambahan etanol dapat mengoptimalkan reaksi pembakaran. CO2(%V). NOx(ppm) dan kandungan O2(%V) pada gas buang.Jurnal Keteknikan Pertanian Tropis dan Biosistem Vol. O2. Hal ini terjadi bila proses pembakaran kurang optomal akibat dari kekuaran oksigen sehingga bahan bakar tidak terbakar sempurna (Turnip. CO2. HC(ppm). dkk 200 .. dan NOx. Sedangkan emisi CO terendah yang keluar dari knalpot gas buang ada pada campuran etanol 25% dan pada kondisi idle. 194-203 Pengujian Emisi Gas Buang Hasil pengujian emisi gas buang pada motor bensin menggunakan alat multi gas analizer bertujuan untuk mengetahui nilai emisi CO(%V). Hal tersebut menunjukkan bahwa semakin besar campuran etanol ke dalam Uji Performansi Motor Bakar Bensin – Agrariksa F. Dan membuktikan bahwa etanol dapat mengurangi emisi gas buang. Hasil reaksi pembakaran tak sempurna berupa CO berubah menjadi pembakaran sempurna yang menghasilkan CO2. Emisi CO2 Hubungan antara jumlah campuran premium dan etanol dengan emisi CO2 pada putaran input 2000 dan 3000 rpm dapat dilihat pada Gambar 10 berikut ini: Gambar 10. 3. setidaknya untuk zat yang lebih bersifat racun bagi lingkungan. Sedangkan emisi CO 2 terendah yang keluar dari knalpot gas buang ada pada campuran etanol 0% dan pada putaran input 3000rpm. Hal tersebut menunjukkan bahwa semakin besar campuran etanol ke dalam premium. HC. Hasil pengujian dapat ditunjukkan melalui grafik hungan antara campuran etanol dengan CO. Emisi CO Hubungan antara jumlah campuran premium dan etanol dengan emisi CO pada putaran input 2000 dan 3000 rpm dapat dilihat pada Gambar 9 berikut ini: Gambar 9.

Oktober 2013. 2009). dkk 201 . Emisi HC Hubungan antara jumlah campuran premium dan etanol dengan emisi HC pada putaran input 2000 dan 3000 rpm dapat dilihat pada Gambar 11 berikut ini: Gambar 11. penambahan etanol hidrat akan menghambat pembakaran. Yang mana ketika terjadi campuran bahan bakar dan udara miskin (kecepatan aliran udara dan bahan bakar rendah) pada suhu pembakaran yang rendah. Grafik hubungan antara campuran etanol dengan emisi HC Pada Gambar 11 dapat dilihat bahwa emisi HC tertinggi yang keluar dari knalpot gas buang ada pada campuran etanol 25% dan pada putaran input 3000rpm. 1 No. Pada grafik emisi HC tersebut tidak nampak perbedaan yang begitu mencolok. maka emisi CO2 semakin meningkat. Akan tetapi energi yang dihasilkan etanol hanya 80% dari energi yang mampu dihasilkan premium (Popa. Sehingga dalam penelitian ini motor bensin yang mampu mengeluarkan daya yang hampir sama (dapat dilihat pada Gambar 11) akan menghasilkan emisi CO2 yang lebih banyak dari bahan bakar premium saja. Sementara pengaruh perbedaan jumlah HC lebih dipengaruhi oleh tingkat tenaga yang dihasilkan motor bensin. Kecuali pada kondisi idle yang mana pada saat tersebut motor belum mengeluarkan daya maksimal. Ditambah dengan etanol hidrat yang masih mengandung air. Tetapi berbeda hasilnya pada keadaan idle (mesin berputar bebas). mengakibatkan bahan bakar tidak terbakar sempurna.Jurnal Keteknikan Pertanian Tropis dan Biosistem Vol. Menurut Turnip (2009). Ketika perbandingan bahan bakar dan udara tidak memenuhi kebutuhan pembakaran bahan bakar. 194-203 premium. Sehingga emisi HC yang semakin meningkat pada campuran etanol menunjukkan adanya fenomena bahan bakar yang tidak bisa terbakar.. pengaruh pencampuran bahan bakar dan udara lebih berperan besar terhadap nilai HC. Yang artinya bahwa penambahan etanol ke dalam bahan bakar premium tidak mempengaruhi tingkat emisi HC. 3. Emisi NOx Hubungan antara jumlah campuran premium dan etanol dengan emisi NOx pada putaran input 2000 dan 3000 rpm dapat dilihat pada Gambar 12 berikut ini: Uji Performansi Motor Bakar Bensin – Agrariksa F. Sedangkan emisi HC terendah yang keluar dari knalpot gas buang ada pada campuran etanol 15% dan pada putaran input 2000rpm.A. Dalam suatu reaksi kimia premium menghasilkan CO2 lebih banyak dari etanol.

Pada proses pembakaran pada suatu motor bakar lebih cenderung berlangsungnya pada campuran bahan bakar dan udara yang miskin. Sementara pada kondisi idle. Sedangkan emisi O 2 terendah yang keluar dari knalpot gas buang ada pada campuran etanol 0% dan pada putaran input 2000rpm. 3.A. Dan parameter ambang batas emisi gas buang kendaraan bermotor kategori L berdasarkan hasil pengujian dapat dilihat pada tabel 2 berikut ini: Uji Performansi Motor Bakar Bensin – Agrariksa F.3-2005.Jurnal Keteknikan Pertanian Tropis dan Biosistem Vol. dkk 202 . 194-203 Gambar 12. Sedangkan emisi NOx terendah yang keluar dari knalpot gas buang ada pada campuran etanol 0% dan pada putaran input 2000rpm. 1 No. tidak adanya tarikan gas mengakibatkan rendahnya suplai udara ke dalam campuran bahan bakar sehingga sisa oksigen yang keluar dari knalpot gas buang menjadi sedikit.. Berdasarkan “Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 05 Tahun 2006 Tentang Ambang Batas Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor Lama Pasal 3”. Oktober 2013. Grafik hubungan antara campuran etanol dengan emisi NOx Pada Gambar 12 dapat dilihat bahwa emisi NOx tertinggi yang keluar dari knalpot gas buang ada pada campuran etanol 25% dan pada putaran input 2000rpm. Grafik hubungan antara campuran etanol dengan emisi O 2 Pada Gambar 13 dapat dilihat bahwa emisi O 2 tertinggi yang keluar dari knalpot gas buang ada pada campuran etanol 15% dan pada putaran input 3000rpm. dijelaskan bahwa metode pengujian kandungan CO dan HC untuk kendaraan bermotor kategori L (sepeda motor) pada kondisi idle menggunakan SNI 19-7118. Yaitu adanya kelebihan udara yang bertujuan untuk menjamin kelangsungan proses pembakaran. Kandungan O2 pada gas buang Hubungan antara jumlah campuran premium dan etanol dengan kandungan O 2 pada gas buang pada putaran input 2000 dan 3000 rpm dapat dilihat pada Gambar 14 berikut ini: Gambar 13. Sehingga dalam gas buang hasil pembakaran masih mengandung sisa O2.

59 kg/jam menjadi 0. Bioethanol. Pada hal ini terbukti dengan penurunan nilai emisi gas buang CO dan peningkatan emisi CO2.3-2005 Turnip. Journal U. 2007. 1 No. Penambahan etanol tidak banyak mempengaruhi daya keluaran motor. 194-203 Tabel 2. Malang:Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Brawijaya. Skripsi:Pengaruh Variasi Fraksi Volume Etanol-Bensin Terhadap Unjuk Kerja dan Emisi Gas Buang Motor Otto 4 Langkah .75 kg/jam.com.921 kal/gram. 2009. 2008. Firman.5 5.941 kal/gram. motor menjadi 50% lebih irit. Popa.. Hasil pengujian yang didapat menunjukkan bahwa nilai CO dan HC tidak melebihi ambang batas yang sudah ditentukan. Jekson. Economical. autoevolution. Kendaraan bermotor kategori L Kategori Tahun Pembuatan HC(ppm) Sepeda motor 2 langkah <2010 12000 Sepeda motor 4 langkah <2010 2400 Sepeda motor (2 langkah dan 4 ≥2010 2000 langkah) Sumber:Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 5 Tahun 2006 Parameter CO(%) 4. Nu’man dan Indra Herlamba Siregar. Bogdan. SIMPULAN Dari penelitian yang sudah dilakukan dapat diambil kesimpulan di antaranya: Nilai kalor premium murni 11.wikipedia. DAFTAR PUSTAKA Brusstar. M. Medan: Skripsi Departemen Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Sumatera Utara.org. Sehingga dapat dikatakan kesemua hasil pengujian emisi gas buang masih memenuhi standar nasional. Oktober 2013. High-Efficiency Engine Technologies for Alcohol Fuels. Pengujian dan Analisa Performansi Motor Bakar Diesel Menggunakan Biodiesel Dimethil Ester B-01 dan B-02.5 Metode Uji idle idle idle Di sini dapat dibandingkan antara hasil pengujian emisi CO (dapat dilihat pada Gambar 18) dan emisi HC (dapat dilihat pada Gambar 11) dengan ambang batas emisi CO dan HC kendaraan bermotor (dapat dilihat pada Tabel 2). (Retrieved 27 December 2010).552 kal/gram. Performa Mesin Dan Emisi Gas Buang Motor Bensin Berbahan Bahan Bakar LPG Dengan Penambahan Gas HHO . Penambahan etanol menurunkan konsumsi bahan bakar dari 1. Penambahan etanol mampu menciptakan pembakaran yang lebih sempurna. S. Yulianto.453 kal/gram. 2009. Uji Performansi Motor Bakar Bensin – Agrariksa F.414. Penambahan etanol dapat meningkatkan efisiensi daya motor terhadap energi yang mampu dihasilkan bahan bakar. Diesel vs. M.A. Sehingga bisa dikatakan dengan penambahan etanol. Emissions: Gasoline vs. akan tetapi mampu meningkatkan daya keluaran motor meskipun sedikit. Jurnal Teknik Mesin Volume 01 Nomor 02 (Hal: 271-276). Kecuali pada campuran etanol 25% yang terdapat kelebihan kadar air. campuran etanol 15% = 8717. Environmental Protection Agency. Bakenhus. Diambil dari id. 3. campuran etanol 25% = 8358. campuran etanol 5% = 8905. (Diakses tanggal 8 Mei 2013) SNI 19-7118. Surabaya:Universitas Negeri Surabaya.5 4. 2013.Jurnal Keteknikan Pertanian Tropis dan Biosistem Vol. dkk 203 .