Anda di halaman 1dari 9

2011

28,

June

Dipublish: 28 Juni 2011 / Published online: alfinzone.wordpress.com

MEKANISME GAGAL JANTUNG PADA HIPERTENSI KRONIS Said Alfin Khalilullah Co ass klinikal pada RSUD dr. Zainoel Abidin, Fakultas Kedokteran Universitas Syiah Kuala Banda Aceh, 2011

PENDAHULUAN Penyebab penyakit jantung hipertensi adalah tekanan darah tinggi yang berlangsung kronis kronis, namun penyebab tekanan darah tinggi dapat beragam. Esensial hipertensi menyumbang 90% dari kasus hipertensi pada orang dewasa, hipertensi sekunder berjumlah 10% dari sisa kasus kronis hipertensi 1 . Hipertensi dan tak terkontrol dan berkepanjangan dapat menyebabkan berbagai perubahan dalam struktur miokard, pembuluh darah koroner, dan sistem konduksi jantung. Perubahan ini pada gilirannya dapat menyebabkan perkembangan hipertrofi ventrikel kiri (LVH), penyakit arteri koroner (CAD), berbagai penyakit sistem konduksi, serta disfungsi sistolik dan diastolik dari miokardium, yang bermanifestasi klinis sebagai angina atau infark miokard, aritmia jantung ( terutama fibrilasi atrium), dan gagal jantung kongestif (CHF). Dengan demikian, penyakit jantung hipertensi adalah istilah yang diterapkan secara umum untuk penyakit jantung, seperti LVH, penyakit arteri koroner, aritmia jantung, dan CHF, yang disebabkan oleh efek langsung atau tidak langsung dari hipertensi 2 . Hal ini penting untuk memberi edukasi kepada pasien tentang sifat penyakit mereka dan risiko yang terkait dengan hipertensi yang tidak diobati. Selain itu, modifikasi diet dan pentingnya olahraga teratur, minum obat teratur, penurunan berat badan, dan menghindari obat-obatan dan makanan yang berpotensi meningkatkan tekanan darah harus ditekankan 1,3 .

DEFINISI Penyakit jantung hipertensif merujuk kepada suatu keadaan yang disebabkan oleh peningkatan tekanan darah (hipertensi). Hipertensi yang berkepanjangan dan tidak terkendali dapat mengubah struktur miokard, pembuluh darah dan sistem konduksi jantung. Perubahan-perubahan ini dapat mengakibatkan hipertrofi ventrikel kiri, penyakit arteri koroner, gangguan sistem konduksi, disfungsi sistolik dan diastolik yang nantinya bermanifestasi klinis sebagai angina (nyeri dada), infark miokard, aritmia jantung (terutama fibrilasi atrium) dan gagal jantung kongestif 2 .

EPIDEMIOLOGI Prevalensi dari hipertensi di United State tahun 2005 berjumlah 35.3 juta pada pria dan 38.3 juta pada wanita. Hipertensi lebih meningkat pada orang kulit hitam dari pada kulit putih. Data dari 1988-1994 dan 1999-2002 menunjukkan peningkatan prevalensi hipertensi pada individu kulit hitam dari 35.8% menjadi 41.4% (begitu juga pada kulit putih, prevalensi hipertensi juga mengalami peningkatan namun tidak signifikan)[7]. Lagi pula, hipertensi adalah etiologi tersering dari gagal jantung pada individu dengan kulit hitam di United State. Prevalensi hipertensi di Indonesia berkisar antara 5-10% sedangkan tercatat pada tahun 1978 proporsi penyakit jantung hipertensif sekitar 14,3% dan meningkat menjadi sekitar 39% pada tahun 1985 sebagai penyebab penyakit jantung di Indonesia. Sebanyak 85-90% hipertensi tidak diketahui penyababnya (hipertensi primer/hipertensi idiopatik/hipertensi esensial) dan hanya sebagian kecil yang dapat ditetapkan penyebabnya(hipertensi sekunder) 3 . Obesitas juga telah dilaporkan memiliki keterkaitan dengan hipertensi dan LVH pada studi epidemiology, dengan 50% pasien obesitas memiliki derajat hipertensi dan sekitar 60-70% dari penderita hipertensi obesitas.

dengan 50% pasien obesitas memiliki derajat hipertensi dan sekitar 60-70% dari penderita hipertensi obesitas.

2011

28,

June

Dipublish: 28 Juni 2011 / Published online: alfinzone.wordpress.com

Tekanan darah (BP) sistol meningkat seiring pertambahan usia; ini mengalami peningkatan bermakna pada pria dibanding wanita sampai wanita tersebut menopause. Dengan demikian, prevalensi hipertensi lebih tinggi pada pria dibandingkan pada wanita yang lebih muda dari 55 tahun, tetapi pada wanita lebih dari 55 tahun, wanita memiliki prevalensi hipertensi lebih tinggi dari pada pria. Prevalensi penyakit jantung hipertensi mungkin mengikuti pola yang sama dan dipengaruhi oleh tingkat keparahan peningkatan BP. Berdasarkan sebuah studi dari Framingham, hipertensi menyumbang sekitar seperempat dari kasus gagal jantung 4 . Pada populasi usia lanjut, sebanyak 68% kasus gagal jantung dikaitkan dengan hipertensi 5 . Studi berbasis masyarakat telah menunjukkan bahwa hipertensi dapat berkontribusi bagi perkembangan gagal jantung sebanyak 50-60% dari pasien. Pada pasien dengan hipertensi, risiko gagal jantung meningkat sebesar 2 kali lipat pada laki-laki dan 3 kali lipat pada wanita. Meskipun frekuensi tepat LVH tidak diketahui, berdasarkan temuan EKG adalah sekitar 2,9% pada pria dan 1,5% pada perempuan. Tingkat LVH berdasarkan temuan echocardiography adalah 15- 20%. Dari data pasien tanpa LVH, 33% memiliki bukti disfungsi diastolik LV tanpa gejala 1 .

PATOFISIOLOGI Patofisiologi dari penyakit jantung hipertensi sangat kompleks dengan melibatkan hemodinamik, struktural, neuroendokrin, seluler dan faktor molekuler. Faktor-faktor ini memainkan peran integral dalam pengembangan hipertensi dan komplikasinya, namun, peningkatan BP sendiri dapat memodulasi faktor-faktor ini. Peningkatan BP menyebabkan perubahan yang merugikan dalam struktur jantung dan fungsi dalam 2 cara: langsung, oleh peningkatan afterload, dan secara tidak langsung, oleh perubahan neurohormonal dan pembuluh darah 2 .

Sekitar 60% dari varians massa ventrikel kiri / left ventricle (LV) dapat dipengaruhi oleh faktor genetik secara independen dari tekanan darah 6 . Peningkatan jumlah gen yang diidentifikasi berkontribusi terhadap perkembangan penyakit jantung hipertensi (Tabel 1). Kebanyakan tampaknya menargetkan sistem renin-angiotensin-aldosteron, meskipun beberapa variasi genetik baru diidentifikasi tampaknya mempengaruhi jalur lain, termasuk jenis natriuretic peptide receptor gene dan G-protein β 3- subunit gene yang mempengaruhi Na+-H + exchanger activity. Beberapa dari varian gen ini mempromosikan LVH pada penderita hipertensi. Gen lainnya telah diidentifikasi yang mempengaruhi kontraktilitas miokard, misalnya, myosin-binding protein C (MyBP- C) gene, and the β- adrenergic receptor kinase (βARK) gene. terdapat gen lainnya yang diidentifikasi yang muncul untuk memodulasi disfungsi diastolik. Ini diringkas dalam Tabel 1. Urutan kejadian yang mengarah dari stres seluler dengan mekanisme hipertrofy adalah karena interaksi antara beberapa sistem yang menerjemahkan terjadinya stress pada cardiac myocyte hypertrophy. Coupling dari sinyal hipertrofi pada membran sel dengan pemograman ulang ekspresi gen kardiomiosit melibatkan rilis kalsium intraselular, yang merupakan respon awal untuk myocyte meregangkan dan rangsangan humoral lainnya, termasuk angiotensin II, fenilefrin dan endotelin.

Peningkatan hasil kalsium intraseluler dalam pengaktifan kalsineurin fosfatase, yang

kemudian

dephosphorylates transcription factor NFAT3 , mengakibatkan translokasi ke nukleus. Dalam inti, berinteraksi AT3 dengan faktor lain transkripsi, GATA4, untuk memulai transkripsi gen yang mengarah ke myocyte hypertrophy 7 , pada rantai β-myosin heavy chain dan β-skeletal actin (Gbr. 1). Pada respon terjadinya hipertrofi, gen lain juga diregulasi, seperti atrial natriuretic peptide dan phospholamban 8 . Ada jalur lain yang berinteraksi dengan jalur kalsineurin-NFAT untuk mengatur pertumbuhan myocyte jantung. mitogen-activated protein kinase (MAPK) merupakan jalur muncul untuk mengatur kalsineurin

melalui c-jun N-terminal kinases (JNKs) dan extracellular signal- regulated kinases (ERKs) 9, 10 . Seperti

melalui c- jun N-terminal kinases (JNKs) dan extracellular signal- regulated kinases (ERKs) 9 , 1 0

2011

28,

June

Dipublish: 28 Juni 2011 / Published online: alfinzone.wordpress.com

disebutkan dalam

jalur LV tersebut (Gbr. 1).

bagian berikut, sasaran

terapi baru

untuk

mempromosikan

target

massa regresi

sasaran terapi baru untuk mempromosikan target massa regresi Sedangkan transisi dari LVH sehingga menyebabkan gagal

Sedangkan transisi dari LVH sehingga menyebabkan gagal jantung melibatkan banyak faktor,

peningkatan fibrosis memainkan peran

memainkan beberapa peran dalam proses ini

fibrosis. Hal ini ditunjukkan dalam aortic-banded experimental rat model of concentric LVH 11 . Sebagai bagian dari respon hipertrofi, fibroblas jantung mengalami perubahan fenotipik, dengan asumsi konfigurasi myofibroblast. Stimulasi dari myofibroblasts kemudian berproliferasi dan mengalami peningkatan produk matriks protein ekstraseluler, termasuk fibronektin, laminin,dan kolagen I dan III. Hal ini menyebabkan fibrosis progresif. Banyak dari proses ini dikendalikan oleh integrins, yang reseptor permukaan sel menengahi kemampuan sel untuk berinteraksi dengan lingkungannya 8 . Satu integrin tersebut, disebut osteopontin, telah ditargetkan untuk penanganan untuk meningkatkan fungsi diastolik (lihat di bawah). Faktor lain yang mempengaruhi fibrosis adalah disregulasi dari interaksi antara matrix metalloproteinases (MMPs) dan inhibitor mereka, inhibitor jaringan dari metaloproteinase (TIMPS). MMPs adalah enzim-enzim yang diproduksi secara lokal dalam matriks ekstraseluler.

kemungkinan besar kardiomiosit dan

sentral. Stres

dengan

oksidatif,

hipertensi arteri,

apoptosis

mempromosikan

kemungkinan besar kardiomiosit dan sentral. Stres dengan oksidatif, hipertensi arteri, apoptosis mempromosikan

2011

28,

June

Dipublish: 28 Juni 2011 / Published online: alfinzone.wordpress.com

28 Juni 2011 / Published online: alfinzone.wordpress.com MMPs diinhibisi oleh keluarga lain enzim, TIMPs. MMPs

MMPs diinhibisi oleh keluarga lain enzim, TIMPs. MMPs meningkatkan degradasi fibrillar kolagen dan matriks ekstraseluler. Pada gagal jantung, mereka menambah degradasi kolagen tipe normal, yang kemudian digantikan oleh deposit fibrosa intestinal yang memiliki konsentrasi kolagen buruk. Hal ini mendorong dilatasi ventrikel. Selain itu, pencernaan komponen matriks oleh MMPs menyebabkan kenaikan reaktif dalam produksi faktor-faktor lain, termasuk mengubah faktor pertumbuhan β (TGF-β), insulin-like growth factor an fibroblast growth factor. Di antara fungsi-fungsi lainnya, TIMPs menghambat MMPs dengan mencegah aktivasi mereka di hadapan kolagen larut 12 . Ada keseimbangan antara MMPs dan TIMPs mengatur baik produksi dan degradasi kolagen dalam matriks ekstraseluler. Keseimbangan ini terganggu pada penyakit jantung hipertensi. Enzim ini, satu yang disebut TIMP- 1 tampaknya memainkan peran yang lebih signifikan dalam peraturan di dalam hati manusia. Selama masa transisi dari kompensasi hipertrofi ke congestive heart failure (CHF) dekompensasi, tampaknya ada upregulation MMPs dengan inhibisi umpan balik yang tidak memadai oleh TIMP-1, mengakibatkan proliferasi fibroblas dan pengembangan fibrosis miokard 13 . Data dari studi Framingham dan studi echocardiographic lain menunjukkan terdapat korelasi hubungan antara sirkulasi TIMP-1 dan echocardiographic yang menunjukkan dari LVH dan fungsi diastolik (18-20). Studi ini menunjukkan bahwa tidak adequatnya inhibisi dari TIMP-1 (TIMP-resisten) menghasilkan beberapa produksi dari TIMPs. Dengan demikian mereka dapat digunakan sebagai penanda telah terjadinya fibrosis yang progresif pada penyakit jantung hipertensi 2 . Berbagai bentuk hipertrofi ventrikel kiri telah diidentifikasi, di antaranya hipertrofi ventrikel kiri konsentrik dan hipertrofi ventrikel kiri ekstenstrik. Pada hipertrofi ventrikel kiri konsentrik terjadi peningkatan massa dan ketebalan serta volume dan tekanan diastolik. Pasien dengan hipertrofi ventrikel kiri konsentrik umumnya memiliki prognosis yang lebih buruk. Adapun pada hipertrofi ventrikel kiri

hipertrofi ventrikel kiri konsentrik umumnya memiliki prognosis yang lebih buruk. Adapun pada hipertrofi ventrikel kiri

2011

28,

June

Dipublish: 28 Juni 2011 / Published online: alfinzone.wordpress.com

eksentrik terjadi peningkatan hanya pada lokasi tertentu, misalnya daerah septal. Walaupun hipertrofi ventrikel kiri bertujuan untuk melindungi terhadap stres yang ditimbulkan oleh hipertensi, namun pada akhirnya dapat menyebabkan disfungsi miokard sistolik dan diastolic 1 . Gagal jantung merupakan komplikasi yang sering terjadi pada hipertensi kronis. Pasien dengan hipertensi dapat menunjukkan gejala-gejala gagal jantung namun dapat juga bersifat asimtomatis (tanpa gejala). Prevalensi (gagal jantung)disfungsi diastolik asimtomatis pada pasien hipertensi tanpa disertai hipertrofi ventrikel kiri adalah sebanyak 33%. Peningkatan tekanan afterload kronik dan hipertrofi ventrikel kiri dapat mempengaruhi fase relaksasi dan pengisian diastolik ventrike 3,10, 11 . Disfungsi diastolik sering terjadi pada penderita hipertensi, dan terkadang disertai hipertrofi ventrikel kiri. Hal ini disebabkan oleh peningkatan tekanan afterload, penyakit arteri koroner, penuaan, disfungsi sistolik dan fibrosis. Disfungsi sistolik asimtomatis biasanya mengikuti disfungsi diastolik. Setelah beberapa lama, hipertrofi ventrikel kiri gagal mengkompensasi peningkatan tekanan darah sehingga lumen ventrikel kiri berdilatasi untuk mempertahankancardiac output. Lama-kelamaan fungsi sistolik ventrikel kiri akan menurun. Penurunan ini mengaktifkan sistem neurohormonal dan renin- angiontensin, sehingga meretensi garam dan air dan meningkatkan vasokonstriksi perifer, yang akhirnya malah memperburuk keadaan dan menyebabkan disfungsi sistolik 11 . Apoptosis (kematian sel terprogram yang dirangsang oleh hipertrofi miosit dan ketidakseimbangan stimulus dan inhibitornya) diduga memainkan peranan penting dalam peralihan fase “terkompensasi” menjadi fase “dekompensasi”. Peningkatan mendadak tekanan darah dapat menyebabkan edema paru tanpa adanya perubahan fraksi ejeksi ventrikel kiri. Secara umum dilatasi ventrikel kiri (asimtomatik atau simtomatik) dapat memperburuk keadaan dan meningkatkan risiko kematian. Disfungsi ventrikel kiri serta dilatasi septal dapat menyebabkan penebalan ventrikel kanan dan disfungsi diastolik 1 .

GEJALA DAN TANDA Gejala dari penyakit jantung hipertensi bergantung dari durasi, keparahan dan tipe dari penyakit. Bagaimanapun, penderita hipertensi dapat atau tidak dapat mengetahui bahwa ia menderita hipertensi, ituah mengapa hipertensi disebut sebagai “the silent killer1 Pasien dengan yang hanya mengalami LVH biasanya asimtomatik, sampai LVH berkembang menjadi disfungsi diastole dan gagal jantung. Gejala Gagal jantung meliputi exertional and nonexertional dyspnea (New York Heart Association [NYHA] kelas I-IV); ortopnea; paroksismal nokturnal dispnea, kelelahan (lebih sering terjadi pada disfungsi sistolik), edema pergelangan kaki; sakit perut akibat sekunder dari congesti, distensi hepar. Pasien dapat juga dijumpai dengan edema paru akut akibat dekompensasi tiba-tiba dari disfungsi LV sistolik atau diastolik disebabkan oleh faktor seperti kenaikan akut pada BP, ketidak bijaksanaan diet, atau iskemia miokard. Pasien dapat mengalami aritmia jantung, terutama fibrilasi atrium, atau mereka dapat mengembangkan gejala gagal jantung secara diam- diam dari waktu ke waktu 1, 3 .

PEMERIKSAAN FISIK Tanda-tanda fisik dari penyakit

durasi dan keparahan penyakit jantung hipertensi. Temuan dari pemeriksaan fisik mungkin sepenuhnya

dan

jantung

hipertensi

tergantung pada kelainan

jantung

dominan

klasik pada

saat pemeriksaan. Selain temuan umum disebabkan langsung tekanan darah yang tinggi, pemeriksaan

obesitas truncal

fisik dapat

normal pada tahap

awal penyakit, atau

petunjuk

pasien

mungkin

memiliki tanda-tanda

mengungkapkan

ke potensi etiologi

hipertensi, seperti

awal penyakit, atau petunjuk pasien mungkin memiliki tanda-tanda mengungkapkan ke potensi etiologi hipertensi, seperti

2011

28,

June

Dipublish: 28 Juni 2011 / Published online: alfinzone.wordpress.com

dan striae pada Cushing sindrom, bruit arteri renal pada renal arteri stenosis. Dan massa pada abdomen pada polycystic kidney disease 1, 3 .

STUDI LABORATORIUM Evaluasi fungsi ginjal

Blood

lainnya termasuk urine, GFR, dan ekskresi albumin urin atau albumin / pengukuran rasio kreatinin 1 .

urea nitrogen (BUN) dan kadar kreatinin yang meningkat pada pasien dengan

gagal ginjal.

Studi

Transthoracic Echocardiography Transthoracic echocardiography (TTE)

jantung hipertensi (lihat gambar di bawah).

dapat sangat berguna dalam

(lihat gambar di bawah). dapat sangat berguna dalam mengidentifikas ci ri penyakit Two-dimensional
(lihat gambar di bawah). dapat sangat berguna dalam mengidentifikas ci ri penyakit Two-dimensional

mengidentifikas

ciri

penyakit

Two-dimensional echocardiogram (parasternal long and short axis view) from a 70-year-old woman showing concentric left ventricular hypertrophy and left atrial enlargement.

.
.

M-mode echocardiogram from a 70-year-old woman showing concentric left ventricular hypertrophy.

TTE lebih sensitif dan spesifik daripada EKG untuk mendiagnosis adanya LVH - 57% untuk ringan dan 98% untuk LVH berat. LVH simetris, sedangkan hipertrofi kardiomiopati hipertrofik adalah asimetris. Definisi dari LVH berdasarkan temuan echocardiography agak controversial dengan tidak adanya kriteria standar. Pada pemeriksaan 2-dimensi (2-D) dan pemeriksaan M-mode, dapat menunjukkan penebalan pada septum interventricular, seperti pada dinding posterior (> 1.1 cm). LVH kuantitatif didefinisikan sebagai peningkatan massa LV atau LVMI. Berbagai formula telah digunakan untuk menghitung massa LV 1 .

TERAPI YANG DITUJUKAN DENGAN MEMBAIKKAN FUNGSI DIASTOL

2011

28,

June

Dipublish: 28 Juni 2011 / Published online: alfinzone.wordpress.com

Selain LVH, disfungsi diastolik merupakan faktor utama yang berkontribusi terhadap penyakit jantung hipertensi dan berlanjut menjadi gagal jantung kongestif simtomatik. Selanjutnya, difungsi diastolik dikaitkan dengan tingkat kematian yang tinggu. Lebih dari 23% pasien meninggal dalam 3,1 tahun dalam pemantauan dengan Digitalis Investigation Group (DIG), dengan kematian tertinggi terkait dengan usia lanjut, jenis kelamin laki laki dan fungsi ginjal 14 . Meskipun gagal jantung karena disfungsi diastol (CHF- D) telah diakui lebih dari dua dekade, strategi pengobatan untuk gejala pasien dipandu oleh penelitian yang relatif sedikit. Baris pertama pengobatan untuk CHF-D adalah untuk menjaga BP tidak tinggi. Hal ini jelas pada penelitian yang menunjukkan bahwa ketika pasien dengan CHF-D dijumpai dengan edema paru mereka hampir selalu dalam keadaan krisis hipertensi dengan fungsi sistolik normal. Beberapa pakar merekomendasikan bahwa garis pertama pengobatan termasuk β-bloker atau antagonis kalsium. Pakar Lain setuju bahwa manajemen gejala pada pasien sering membutuhkan penggunaan diuretik 15 . Beberapa peneliti mendukung peningkatan disfungsi diastolik oleh penghambatan sistem renin- angiotensin dengan penghambat ACE, angiotensin reseptor blockers dan / atau antagonis aldosteron, dengan tujuan untuk membalikkan fibrosis jantung interstisial 16 . The Seventh Report of the Joint National Committee on Prevention, Detection, Evaluation, and Treatment of High Blood Pressure (JNC-

VII) merekomendasikan ACE inhibitor, β-bloker, angiotensin reseptor blocker dan aldosteron

bloker dengan loop diuretik untuk pasien dengan gejala gagal jantung dengan disfungsi ventrikel sistolik atau diastolik. Evaluasi untuk penyakit jantung iskemik juga direkomendasikan 17 .

TINDAK LANJUT JANGKA PANJANG Tindak lanjut jangka panjang dari pasien dengan penyakit jantung hipertensi mencakup pemantauan beberapa faktor. Sebagai contoh, pasien dengan gagal jantung memerlukan pengukuran harian berat dan evaluasi keseimbangan cairan akurat. Selain itu, efektivitas dan pilihan pengobatan anti hipertensi, efektivitas pengobatan dan kepatuhan, ada atau tidak adanya penyakit arteri koroner dan derajat fungsi LV sistolik, dan kebiasaan diet pasien dan pola latihan memerlukan penilaian. Selain itu, penting untuk memperkuat edukasi diet dan edukasi mengenai pentingnya olahraga teratur. Pengobatan untuk penyebab sekunder hipertensi harus dilakukan jika belum dilakukan. Selain itu, skreening untuk komplikasi yang terkait dengan hipertensi, seperti penyakit serebrovaskular, retinopati hipertensi, memburuknya gagal jantung, dangagal ginjal, serta menilai untuk LVH dengan EKG atau echocardiography. Ketika mengevaluasi dampak merugikan dari berbagai obat, memperoleh urine dan hasil BUN, tingkat kreatinin, dan tingkat elektrolit untuk menyingkirkan insufisiensi ginjal dan ketidakseimbangan elektrolit sekunder untuk obat-obatan dan menduga jumlah proteinuria. Selain itu, menasihati pasien untuk menghindari memakai obat over-the-counter, seperti NSAIDs umum digunakan, penekan batuk, dan dekongestan yang mengandung simpatomimetik, yang berpotensi dapat meningkatkan BP 1 .

digunakan, penekan batuk, dan dekongestan yang mengandung simpatomimetik, yang berpotensi dapat meningkatkan BP 1 .

2011

28,

June

Dipublish: 28 Juni 2011 / Published online: alfinzone.wordpress.com

DAFTAR PUSTAKA

1. Riaz K, Ahmed A, Talavera F, Ali YS, Hypertensive Heart Disease. Medscape reference drug, disease and procedure. 2011 available at http://emedicine.medscape.com/article/162449-overview last update 29 mei 2011

2. Diamond JA, PhillipsRA. Hypertensive Heart Disease. Hypertens Res Vol. 28, No. 3 (2005). On International journal of obesity. Hypertension research available at http://www.nature.com/hr/journal/v28/n3/abs/hr200525a.html last update 29 mei 2011

3. Sudoya AW, Setoyohadi B, Alwi I, Simadibrata M, Setiati S. Buku ajar ilmu penyakit dalam jilid III edisi 4; Panggambean MM. penyakit jantung hipertensi. Pusat penerbit ilmu penyakit dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.2006; 1639-1640

4. Kannel WB, Cobb J. Left ventricular hypertrophy and mortality--results from the Framingham Study. Cardiology. 1992;81(4-5):291-8.

5. Yamasaki N, Kitaoka H, Matsumura Y, et al. Heart failure in the elderly. Intern Med. May

2003;42(5):383-8.

6. Deschepper CF, Boutin-Ganache I, Zahabi A, Jiang Z: In search of cardiovascular candidate genes:

interactions between phenotypes and genotypes. Hypertension 2002; 39:332­336.

7. Molkentin JD, Lu JR, Antos CL, et al: A calcineurin-dependent transcriptional pathway for cardiac

hypertrophy. Cell 1998; 93: 215­228.

8. Hsueh WA, Law RE, Do YS: Integrins, adhesion, and cardiac remodeling. Hypertension 1998; 31:

176­180.

9. Schunkert H, Jahn L, Izumo S, Apstein CS, Lorell BH:Localization and regulation of c-fos and c-jun protooncogene induction by systolic wall stress in normal and hypertrophied rat hearts. Proc Natl Acad Sci U SA 1991; 88: 11480­ 11484.

10. Molkentin

in

JD:

Calcineurin-NFAT

signaling

regulates

the

cardiac

hypertrophic

response

coordination with the MAPKs. Cardiovasc Res 2004; 63: 467­475.

11. Chen MS, Xu FP, Wang YZ, et al: Statins initiated after hypertrophy inhibit oxidative stress and prevent heart failure in rats with aortic stenosis. J Mol Cell Cardiol 2004; 37: 889­896.

12. Li YY, McTiernan CF, Feldman AM: Interplay of matrix metalloproteinases, tissue inhibitors of metalloproteinases and their regulators in cardiac matrix remodeling. Cardiovasc Res 2000; 46:

214­224.

13. Polyakova V, Hein S, Kostin S, Ziegelhoeffer T, Schaper J: Matrix metalloproteinases and their tissue inhibitors in pressure- overloaded human myocardium during heart failure progression. J Am Coll Cardiol 2004; 44: 1609­1618.

14. Jones RC, Francis GS, Lauer MS: Predictors of mortality in patients with heart failure and preserved systolic function in the Digitalis Investigation Group trial. J Am Coll Cardiol 2004; 44: 1025­1029.

15. Bonow RO, Udelson JE: Left ventricular diastolic dysfunction as a cause of congestive heart failure:

mechanisms and management. Ann Intern Med 1992; 117: 502­510.

16. Brutsaert DL, Sys SU, Gillebert TC: Diastolic failure: pathophysiology and therapeutic implications. J Am Coll Cardiol 1993; 22: 318­325 [published erratum appears in J Am Coll Cardiol 1993; 22: 1272].

implications. J Am Coll Cardiol 1993; 22: 318­325 [published erratum appears in J Am Coll Cardiol

2011

28,

June

Dipublish: 28 Juni 2011 / Published online: alfinzone.wordpress.com

17. Chobanian AV, Bakris GL, Black HR, et al: The seventh report of the Joint National Committee on Prevention, Detection, Evaluation, and Treatment of High Blood Pressure: the JNC 7 report. JAMA

2003; 289: 2560­2571.

on Prevention, Detection, Evaluation, and Treatment of High Blood Pressure: the JNC 7 report. JAMA 2003;