Anda di halaman 1dari 121

Studio Perancangan Arditektur 5

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1

Latar belakang Seiring dengan berkembangnya dunia usaha pada saat ini,menyebabkan tingkat mobilisasi masyarakat menjadi semakin tinggi. Masyakat khususnya masyarakat daerah perkotaan akan lebih sering melakukan bepergian ke luar daerahnya,baik itu untuk melakukan kegiatan usahanya atau pun berlibur. Pola hidup masyarakat yang demikian membuat mereka membutuhkan tempat hunian sementara ketika mereka pergi ke luar daerahnya. Hotel merupakan solusi tepat untukmengatasi maslah tersebut. Hal ini menyebabkan bisnis dunia perhotelan semakin meningkat pesat dewasa ini. Hotel adalah suatu bentuk bangunan, lambang, perusahaan atau badan usaha akomodasi yang menyediakan pelayanan jasa penginapan, penyedia makanan dan minuman serta fasilitas jasa lainnya dimana semua pelayanan itu diperuntukkan bagi masyarakat umum, baik mereka yang bermalam di hotel tersebut ataupun mereka yang hanya menggunakan fasilitas tertentu yang dimiliki hotel itu. Selain menyediakan jasa inap,hotel juga menyediakan fasilitas penunjang lain yang digunakan untukmeningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat. Fasilitas fasilitas tersebut antara lain ruang seminar,kafe,kolam renang,sarana gimnastik,dll. Hotel merupakan jenis usaha yang menjanjikan, dan juga memiliki nilai investasi yang sangat tinggi. Hal ini dilihat dari segi fasilitas fasilitas yang ditawarkan di dalamnya. Atas pertimbangan modal yang banyak ini,para investor menuntut pembangunan hotel ini harus mendatangkan profit yang melimpah bagi para investornya itu sendiri. Jumlah kamar yang banyak merupakan salah satu cara untuk meningkatkan profit hotel. Akan tetapi jumlah kamar yang banyak dikhawatirkan mengurangi tingakat kenyamanan dari segi penghawaan hotel. Pemasangan

penghawaan buatan seperti ac menjadi alternatif solusinya.

Studio Perancangan Arditektur 5

Penggunaan ac sebagai penghawaan buatan dikhawatirkan akan semakin mempercepat pemanasan global. Gas freon yang terdapat di dalam ac akan merusak lapisan ozon yang terdapat di atmosfer bumi. Penyelesaian desain hotel yang sesuai dengan iklim Indonesia sangat dibutuhkan gua mengurangi efek global warming. Bangunan hotel dengan material yang ramah lingkungan serta sesuai dengan iklim tropis basah Indonesia sangat dibutuhkan untuk menyelesaikan masalah global warming ini. 1.2 Permasalahan Permasalahan yang mungkin timbul dalam merencanakan dan merancang City Hotel Bintang 4 adalah : 1) Merencanakan dan merancang bangunan hotel sesuai dengan kriteria bintang 4 yang disyaratkan oleh Peraturan Dinas Pariwisata 2) 3) Mengintegrasikan bangunan hotel dengan karakteristik City Hotel Kesesuaian bangunan yang ramah lingkungan yang berbasis Green Arsitektur dan sesuai dengan iklim yang ada di Indonesia. 4) Pengaplikasian Fungsi Bangunan untuk meningktkan profit yang didapatkan dari bangunan hotel tersebut.

1.3

Tujuan dan Sasaran

1.3.1

Tujuan

Tujuan penyusunan laporan ini yaitu untuk memperoleh suatu Landasan Program Perencanaan dan Perancangan City Hotel, yang nantinya akan dijadikan sebagai konsep awal dalam pembuatan tugas besar mata kuliah Studio Perancangan Arsitektur (SPA) 5. 1.3.2 Sasaran

Sasaran dari penyusunan landasan program perencanaan dan perancangan City Hotel Bintang Empat di Semarang adalah tersusunnya langkah-langkah pokok (proses dasar) Perencanaan dan Perancangan City Hotel Bintang Empat di Semarang berdasarkan atas aspek-aspek panduan perancangan (design guide lines aspect).

Studio Perancangan Arditektur 5

1.4

Lingkup Pembahasan

1.4.1

Ruang Lingkup Substansial Perencanaan dan Perancangan City Hotel Bintang Empat di Semarang

merupakan High Rise Building sehingga ruang lingkup yang diterapkan sebatas dalam disiplin ilmu Arsitektur dengan di tambahkan penekanan desain Green Arsitektur. Halhal yang di luar disiplin ilmu arsitektur jika mendasari dan menentukan perencanaan dan perancangan, akan dibahas dengan asumsi dan logika serta mengacu pada hasil studi pihak lain yang sesuai dengan permasalahan dari City Hotel Bintang Empat. 1.4.2 Ruang Lingkup Spatial Perencanaan dan Perancangan City Hotel di Semarang akan memperhatikan letak geografis kota serta tapak yang akan dipilih.

1.5

Metode Pembahasan Metode pembahasan yang di pergunakan dalam penyusunan landasan program perencanaan dan perancangan arsitektur adalah metode diskriptif analitis serta dokumentatif, yaitu dengan memaparkan semua data baik data literatur, wawancara maupun data lapangan dan permasalahan kemudian di analisis secara sistematis sesuai ilmu arsitektur untuk memperoleh pemecahan yang sesuai dengan perencanaan dan perancangan City Hotel yang terletak di pusat kota Semarang. Adapun metode pengumpulan data yang dipergunakan adalah sebagai berikut : Studi Literatur / Kepustakaan Pengumpulan data mengenai City Hotel melalui studi literatur yang menerangkan landasan teori mengenai segala hal dan teori-teori yang berhubungan dengan City Hotel, serta literatur tentang konsep bangunan yang akan digunakan.

Studio Perancangan Arditektur 5

Wawancara dengan narasumber Pengumpulan data yang dipergunakan untuk mencari informasi pendukung atau tambahan bagi data yang ada, maupun informasi bagi data yang belum ada di lapangan.

Survey lapangan Pengumpulan data yang dilakukan dengan pengamatan secara langsung ke lapangan untuk memperoleh data secara nyata.

1.6

Sistematika Pembahasan Sistematika pembahasan yang akan digunakan dalam Landasan Konsep laporan tugas Studio Perancangan Arsitektur 5 dengan judul Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur City Hotel di Kota Semarang ini adalah : BAB I PENDAHULUAN Membahas tentang latar belakang, permasalahan, tujuan dan sasaran, lingkup pembahasan, metode pembahasan, dan sistematika pembahasan dan juga skema dan alur pembahasan BAB II TINJAUAN PUSTAKA Berisi tentang studi literature tentang pengertian Hotel, Fungsi Hotel, Tipe Hotel, sampai persyaratan Hotel Serta di tambah dengan studi kasus di salah satu Hotel berbintang 4 di Kawasan Semarang BAB III CITY HOTEL DI KAWASAN SEMARANG Membahas tentang tinjauan mengenai kota/kabupaten yang akan kita jadikan site desain kita, potensi-potensi yang ada berkenaan dengan transportasi

Studio Perancangan Arditektur 5

BAB IV PENDEKATAN PERANCANGAN

PERUMUSAN

KONSEP

PERENCANAAN

DAN

Berisi uraian yang berkaitan dengan dasar pendekatan dan analisis untuk menentukan program perencanaan dan perancangan yang mengacu pada aspek-aspek fungsional, kinerja, teknis, kontekstual, arsitektural, serta pendekatan lokasi dan tapak dan juga terdapat uraian yang secara spesifik membahas tentang bangunan City Hotel yang meliputi titik tolak pendekatan, pendekatan system pengelolaan, pendekatan pengguna Hotel,aktivitas, sirkulasi dan pendekatan hubungan ruang, pengelompokan ruang, kebutuhan ruang, program ruang dan juga utilitas bangunan. BAB V PENUTUP Berisi mengenai kesimpulan dari pembahasan laporan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur mengenai City Hotel di Semarang dan juga saran terkait kekurangan- kekurangan dalam pembahasannya.

Studio Perancangan Arditektur 5

Gambar 1.1 Alur Pikir

Studio Perancangan Arditektur 5

BAB II TINJUAUAN PUSTAKA 2.1 2.2.1 Hotel Pengertian Hotel

Dilihat dari asal katanya, perkataan Hotel berasal dari bahasa Latin Hospes yang mempunyai pengertian untuk menunjukkan orang asing yang menginap di rumah seseorang (teman, kenalan, atau musafir yang dihormati). Kemudian dalam perkembangannya kata Hospes menjadi hotel dalam bahasa Perancis, dan seterusnya menjadi hotel dengan pengertian sebagai rumah penginapan (Suarthana, 2006 : 11).

Sedangkan menurut keputusan Menteri Pariwisata, Pos dan Telekomunikasi no. KM.94/HK103/MPPT-87 dinyatakan bahwa Hotel adalah suatu jenis akomodasi yang menggunakan sebagian atau seluruh bangunan untuk menyediakan jasa penginapan, makan dan minum, serta jasa lainnya bagi umum, yang dikelola secara komersial (Suarthana, 2006 : 11).

Menurut Prof K. Kraft, Hotel adalah sebuah bangunan yang menyediakan makanan dan pelayanan yang bersangkutan mengadakan perjalanan.

Hotel adalah perusahaan yang memberikan layanan jasa dalam bentuk penginapan atau akomodasi serta menyediakan hidangan dan fasilitas lainnya untuk umum yang memenuhi syarat-syarat comfort, privacy dan bertujuan komersional. (Keputusan Menteri SK 241/H/70 Thn/1970)

Hotel adalah suatu tempat di mana disediakan penginapan, makan dan minum, serta pelayanan lainnya, untuk disewakan bagi orang-orang yang tinggal untuk sementara waktu. (American Hotel and Association)

Pengertian hotel menurut buku Managing Front Office Operation dari AHMA (American Hotel & Motel Association) yang ditulis oleh Charles E. Stedmon dan Michael L. Kasanava disebutkan sebagai berikut:

Studio Perancangan Arditektur 5

a hotel may be defined as an establishment whose primary business in providing lodging facilities for the general public and which fursishes one or more of the following service: food and beverage service room attendant service, uniformed serviced, laundering linens, and use of furnitures and fixtures. Yang diartikan: Hotel dapat di definisikan sebagai sebuah bangunan yang dikelola secara komersial dengan memberikan fasilitas penginapan untuk umum dengn fasilitas pelayanan sebagai berikut: pelayanan makan dan minum, pelayanan kamar, pelayanan barang bawaan, pencuci pakaian dan dapat menggunakan perabotan dan menikmati hiasan-hiasan yang ada di dalamnya. Dari pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa hotel adalah suatu jenis akomodasi yang menggunakan sebagian atau seluruh bangunan yang menyediakan jasa penginapan, pelayanan makanan dan minuman serta jasa penunjang lainnya, yang disediakan untuk umum dan dikelola secara komersial.

2.2.2

Fungsi Hotel

Dikutip dari buku Hotel management; Pengelolaan Hotel, Sihite (2000:63) Fungsi utama dari hotel adalah sebagai sarana untuk memenuhi kebutuhan tamu (wisatawan atau pelancong) sebagai tempat tinggal sementara selama jauh dari tempat asalnya. Pada umumnya kebutuhan utama para tamu dalam hotel adalah istirahat, tidur, mandi, makan, minum, hiburan dan lain-lain. Namun dengan perkembangan dan kemajuan hotel sekarang ini, fungsi hotel bukan saja sebagai tempat menginap atau istirahat bagi para tamu, namun fungsinya bertambah sebagai tujuan konferensi, seminar, musyawarah nasional dan kegiatan lainnya semacam itu yang tentunya menyediakan sarana dan prasarana yang lengkap. Dengan demikian fungsi hotel sebagai suatu sarana komersial berfungsi bukan hanya untuk menginap, beristirahat, makan dan minum tetapi juga sebagai tempat melangsungkan berbagai macam kegiatan sesuai dengan tujuan pasar hotel tersebut. Dalam menunjang pembangunan negara, usaha perhotelan memiliki peran antara lain :

Studio Perancangan Arditektur 5

1.

Meningkatkan industri rakyat Hotel banyak memakai barang-barang yang diproduksi oleh industri rakyat, seperti meubel, bahan pakaian, makanan, minuman dan lain sebagainya.

2. 3. 4. 5. 6.

Menciptakan lapangan kerja Membantu usaha pendidikan dan latihan Meningkatkan pendapatan daerah dan negara Meningkatkan devisa negara Meningkatkan hubungan antar bangsa.

2.2.3

Jenis Hotel Penentuan jenis hotel tidak terlepas dari kebutuhan pelanggan dan ciri atau sifat

khas yang dimiliki wisatawan (Tarmoezi, 2000) : Berdasarkan hal tersebut, dapat dilihat dari lokasi dimana hotel tersebut dibangun, sehingga dikelompokkan menjadi : a. City Hotel Hotel yang berlokasi di perkotaan, biasanya diperuntukkan bagi masyarakat yang bermaksud untuk tinggal sementara (dalam jangka waktu pendek). City Hotel disebut juga sebagai transit hotel karena biasanya dihuni oleh para pelaku bisnis yang memanfaatkan fasilitas dan pelayanan bisnis yang disediakan oleh hotel tersebut. b. Residential Hotel Hotel yang berlokasi di daerah pinngiran kota besar yang jauh dari keramaian kota, tetapi mudah mencapai tempat-tempat kegiatan usaha. Hotel ini berlokasi di daerah-daerah tenang, terutama karena

diperuntukkan bagi masyarakat yang ingin tinggal dalam jangka waktu lama. Dengan sendirinya hotel ini diperlengkapi dengan fasilitas tempat tinggal yang lengkap untuk seluruh anggota keluarga. c. Resort Hotel Hotel yang berlokasi di daerah pengunungan (mountain hotel) atau di tepi pantai (beach hotel), di tepi danau atau di tepi aliran sungai. Hotel seperti ini terutama diperuntukkan bagi keluarga yang ingin beristirahat pada harihari libur atau bagi mereka yang ingin berekreasi. d. Motel (Motor Hotel) Hotel yang berlokasi di pinggiran atau di sepanjang jalan raya yang menghubungan satu kota dengan kota besar lainnya, atau di pinggiran

Studio Perancangan Arditektur 5

10

jalan raya dekat dengan pintu gerbang atau batas kota besar. Hotel ini diperuntukkan sebagai tempat istirahat sementara bagi mereka yang melakukan perjalanan dengan menggunakan kendaraan umum atau mobil sendiri. Oleh karena itu hotel ini menyediakan fasilitas garasi untuk mobil.

2.2.4

Klasifikasi Hotel Klasifikasi Hotel di Indonesia yang dikeluarkan oleh peraturan Pemerintah,

Deparpostal dan dibuat oleh Dirjen Pariwisata dengan SK : Kep-22/U/VI/78. Klasifikasi hotel menggunakan system bintang, mulai dari bintang satu sebagai level terendah dan bintang 5 sebagai level tertinggi. Dasar penilaian yang dipakai antara lain mencakup : Persyaratan fisik, meliputi lokasi hotel dan kondisi bangunan Jumlah kamar yang tersedia Bentuk pelayanan yang diberikan Kualifikasi tenaga kerja, meliputi pendidikan dan kesejahteraana karyawan Fasilitas olahraga dan rekreasi lainnya yang tersedia seperti kolam renang, lapangan tenis, diskotik dll.

1.

Klasifikasi hotel berdasarkan bintang Menurut buku pengantar akomodasi dan restoran oleh Ir. Endar Sugiarto, B.A. dan Sri Sulatiningrum, B.A., 2001 adalah : Klasifikasi Hotel Bintang Jumlah kamar standar minimum 15 kamar Kamar mandi didalam kamar Luas kamar standar minimum 20 m2 Jumlah kamar standar minimum 20 kamar Jumlah kamar suite minimum 1 kamar Kamar mandi didalam kamar Luas kamar standar minimum 22 m2 Luas kamar suite minimum 44 m2 Jumlah kamar standar minimum 30 kamar Jumlah kamar suite minimum 2 kamar Persyaratan

Studio Perancangan Arditektur 5

11

Kamar mandi didalam kamar Luas kamar standar minimum 24 m2 Luas kamar suite minimum 48 m2 Jumlah kamar standar minimum 50 kamar Jumlah kamar suite minimum 3 kamar Kamar mandi didalam kamar Luas kamar standar minimum 24 m2 Luas kamar suite minimum 48 m2 Memiliki Tiga Tingkatan Yaitu Palm, Bronze, Diamond. Jumlah kamar suite minimum 4 kamar Luas kamar standar minimum 26 m2 Luas kamar suite minimum 52m2

Gambar 1.2 Tabel Klasifikasi Hotel Berdasarkan Bintang Sumber : Depparpostel Adapun fasilitas standar yang terdapat pada masing-masing jenis kamar tersebut adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Kamar mandi private ( bath room ) Tempat tidur ( jumlah dan ukurannya sesuai dengan jenis ) Ruang tidur Lemari pakaian ( Cupboard ) Telephone Televisi dan Radio channel Meja rias / tulis ( dressing table ) Rak untuk menyimpan koper ( luggage rack ) Astray, korek api, handuk, alat tulis.

2.

Klasifikasi hotel berdasarkan lokasi City hotel Hotel yang terletak di dalam kota, dimana sebagaian besar tamunya yang menginap adalah memiliki kegiatan berbisnis.

Studio Perancangan Arditektur 5

12

Resort Hotel Adalah hotel yang terletak di kawasan wisata, dimana sebagian besar tamunya tidak melakukan kegiatan bisnis, tetapi lebih banyak rekreasi. Macam-macam resort berdasarkan lokasi: Mountain Hotel (hotel yang berada di pegunungan) Beach Hotel (hotel yang berada di daerah pantai) Lake Hotel (hotel yang berada dipinggir danau) Hill Hotel (hotel yang berada di puncak bukit) Forest Hotel (hotel yang berada di kawasan hutan lindung) Suburb Hotel, adalah hotel yang lokasinya di pinggiran kota, yang merupakan kota satelit yaitu pertemuan antara kedua kota.

Urban hotel Adalah hotel yang berlokasi di pedesaan dan jauh dari kota besar atau hotel yang terletak di daerah perkotaan baru yang tadinya hanya berupa desa.

Airport hotel Adalah hotel yang berada dalam satu kompleks bangunan atau area pelabuhan udara atau sekitar Bandar udara.

3.

Klasifikasi hotel berdasarkan ukuran dan jumlah kamar hotel Klasifikasi hotel berdasarkan ukurannya dapat ditentukan dengan jumlah kamar yang ada. Ukuran hotel diklasifikasikan menjadi 3 bagian, yaitu : Small hotel, jumlah kamar antara kurang dari 25 buah. Average hotels, jumlah kamar antara 25 100 buah. Above average hotels, jumlah kamar antara 100 300 buah. Large hotels, jumlah kamar lebih dari 300 buah.

4.

Klsifikasi hotel berdasarkan lamanya tamu menginap Lamanya tamu menginap di hotel dapat dibagi dalam tiga kategori, yaitu: Transient Hotel, hotel dimana para tamunya rata-rata menginap hanya untuk satu atau dua malam Residential Hotel, yaitu hotel dima para tamunya menginap untuk jangka waktu lama, lebih dari satu minggu

Studio Perancangan Arditektur 5

13

Semi Residential Hotel, yaitu hotel dimana para tamunya menignap lebih dari dua malam sampai satu minggu

5.

Klasifikasi hotel berdasarkan kegiatan tamu selama menginap Banyak kegiatan tamu secara spesifik selama menginap di hotel karena dengan maksud-maksud tertentu. Kegiatan tersebut antara lain : Olahraga Sport Hotel adalah hotel yang berada pada kompleks kegiatan oah raga Ski Hotel adalah hotel yang menyediakan area sebagai tempat bermain ski. Banyak terdapat di Negara yang memeiliki 4 musim. Bisnis Conference hotel adalah hotel yang menyediakan fasilitas lengkap untuk konferensi Convention hotel adalah hotel sebagai bagian dari kompleks kegiatan konvensi.

6.

Klasifikasi hotel berdasarkan criteria jenis tamu Jenis tamu yang menginap maksudnya adalah dariman asal-usul mereka menginap dengan latar belakangnya, dapat diklasifikasikan sebagai berikut: Family hotel, yaitu hotel yang sebagian besar tamunya terdiri dari keluarga Business hotel, sebagian besar tamunya merupakan orangorang yang sedang melakukan tugas/usaha Tourist hotel, yaitu hotel yang sebagain besar tamunya adalah wisatawan Transit hotel, yaitu hotel yang sebagian besar tamunya adalah mereka yang akan melanjutkan perjalanan (hotel hanya sebagai tempat persinggahan sementara saja) Cure Hotel, yaitu hotel yang sebagian besar tamunya adalah dengan tujuan pengobatan.

Studio Perancangan Arditektur 5

14

7.

Klasifikasi hotel Berdasarkan tarif hotel Economy Hotel, yaitu hotel dengan tarif yang relatif murah First Class Hotel, yaitu hotel dengan tarif sedang Deluxe Hotel, yaitu hotel dengan tarif mahal

2.2.5

Pengelolaan Hotel Menurut Walter A. Rutes (1985:29) terdapat beberapa pembagian departemen

dalam pengelolaan suatu hotel yang dikoordinasikan dan dikendalikan oleh seorang general manager dan dibantu oleh executive Assistant Manager. Adapun departemen-departemen yang dimaksud adalah: a. Front Office Departemen Bertugas menerima pesanan, memberikan pelayanan informasi menerima dan mengakomodasikan pengunjung serta melaksanakan penerimaan dan mengakomodasikan pengunjung. b. Housekeeping Departemen Berkewajiban menjaga kebersihan, kerapian, kelengkapan kamar-kamar pengunjung, restoran, bar, serta fasilitas-fasilitas lainnya.

c.

Food & Beverage Departemen Bertugas menyediakan serta menyajikan makanan dan minuman untuk konsumsi pengunjung hotel.

d.

Enginering Departemen Bertugas melaksanakan perencanaan, perancangan, pemasangan, dan pemeliharaan kelengkapan fasilitas bangunan hotel tersebut.

e.

Personal Departemen Berkewajiban melaksanakan pemilihan dan pengadaan tenaga kerja hotel, juga termasuk didalamnya pemeliharaan moral, kesejahteraan tenaga kerja serta peningkatan sumber daya manusianya.

f.

Marketing Departemen Bertugas mengelola keuangan termasuk pengaturan penerimaan dan pengeluaran finansial hotel.

g.

Security Departemen Bertugas menjaga dan memelihara keamanan dan ketertiban lingkungan hote dan sekitarnya.

Studio Perancangan Arditektur 5

15

h.

Other Operation Departemen Departemen yang tidak termasuk dalam kelompok diatas antara lain seperti Bank, Sport Club, Massage, Money Changer, Sauna, Diskotik, Bar, Retail, dan lain-lain.

Gambar 1.3 Struktur Organisasi Hotel

Studio Perancangan Arditektur 5

16

2.2.6 2.1.6.1

Kebutuhan Ruang Area public Perbandingan antara privat dan area-area public seperti lobby, restoran, lounge, ruang pertemuan dan banquet besarnya berbeda-beda antara hotel yang satu dengan yang lainnya, tergantung dari jenis hotel tersebut. Area public diletakkan dalam cluster-cluster dekat dengan

lobby.Pengaturan ini memungkinkan tamu mengakses berbagai fasilitas dengn mudah. a) Lobby Perencanaan elemen-elemen utama pembangunan lobby dan desain detaildetailnya sangat penting untuk membuat kesan yang baik dan mendalam pada tamu hotel. Desain yang baik dapat menyeimbangkan antara kesan visual(estetika) dan fungsi. Pemrogaman sebuah lobby harus didasarkan pada tipe hotel dan besarnya sirkulasi pada area ini. Untuk hotel bisnis kelas menengah, besar lobbynya biasanya antara 6-10sqft (0.6-0.9m2) per kamar tamu. Salah satu cara untuk memberikan kesan lobby yang luas adalah dengan menempatkan bar, restoran dan kios-kios retail di area lobby. Fungsi-fungsi tambahan ini tidak hanya memberikan variasi pada besarn lobby, tetapi juga pada level aktivitas, sehingga area lobby menjadi area yang hidup dengan banyakknya pengguna fungsi-fungsi tambahan tersebut. Fungsi lobby, selain membangun citra hotel, adalah sebagai area sirkulasi utama, mengarahkan tamu ke front desk, lift, restoran, ruang pertemuan, klub kebugaran, dan area-area public lainnya. Selain itu, lobby juga berfungsi sebagai ruang berkumpul informal dan pusat control keamanan dimana para staf hotel dapat mengawasi akses masuk ke bangunan hotel. Criteria perancangannya meliputi 1. Lokasi front desk: front desk ditempatkan sefingga dapat langsung terlihat oleh tamu yang masuk, juga agar staf front desk juga dapat mengawasi akses tamu menuju lift. 2. Akses kantor: terdapat entrance ke front office, safe deposit area, kantor eksekutif dan kantor sales kan catering.

Studio Perancangan Arditektur 5

17

3. Lift tamu: lisf diletakkan dekat dengan front desk dan entrance utama dan besar lift diseuaikan agar cukup untuk barang bawaan tamu. 4. Area duduk: area duduk diletakkan dekat dengan front desk dan entrance, dan tersedia area duduk untuk grup yang lebih privat. 5. Sirkulasi: area sirkulasi dibuat jelas menuju front desk, lift, restoran, dan ruang pertemuan dan area benquet. 6. Are retail: tersedia ruang retail tersedia dengan area sirkulasi tamu. 7. Stasiun bellman: stasiun bellman diletakkan dekat dengan front desk, lift dan entrance utama. Dekat dengan stasiun ini, disediakan ruang penyimpanan barang. 8. Fungsi penunjang: fungsi penunjang selain toilet, toilet umum, meja asisten menejer dan lain-lain diletakkan hingga mudah dijangkau dari area-area lainnya. b) Restoran dan Cafe Desain restoran dan outlet F&B lainnya sangat bergantung pada bebrapa hal, yaitu: 1. Karakteristik pasar 2. Konsep (jenis makanan yang disediakan, cara pelayanan, hiburan) 3. Elemen-elemen desain (atmosfer, penutup meja, display) 4. Operasional (jam buka, jumlah staf, layout tempat duduk) 5. Proyeksi financial Criteria perancangan restoran dan outlet F&B lainnya diantaranya yaitu: 1. Tersedia akses langsung ke dapur. 2. Restoran atau outlet F&B lainnya ditempatkan sehingga dapat diakses dari are sirkulasi public: buat agar caf terlihat dari lobby. 3. Restoran ditempatkan sedemikian sehingga dapat memiliki entrance eksterior. c) Ruang Serba Guna/ Fungtion Room Ruang ruang serbaguna sebuah hotel biasanya terdiri atas sebuah ballroom yang besar, ruangan banquet berukuran dan beberapa runag pertemuan yang lebih kecil. Kriteria perancangannya meliputi 1. Kriteria umum

Studio Perancangan Arditektur 5

18

- Ballroom, banquet dan ruang-ruang pertemuan dikelompokkan dalam satu area. - Area ini dibuat agar dekat dan mudah diakses dari lobby hotel. - Tersedia area penunjuang seperti toilet, ruang penyimpanan, telepon umum dan kantor penerima. - Ada akses masuk langsung untuk makanan ke ballroom dan banquet - Ada ruang penyimpanan untuk meja kursi ruang pertemuan dan Banquett 2. Kriteria perancanaan arsitektural: - Ruang serbaguna dibuat agar dapat disekat untuk mencapai fleksibilitas ruang - Proporsi dan orientasi ruang serbaguna direncanakan agar ruang dapat digunakan secara optimal. - Struktur ruang serbaguna adalah bentang lebar tanpa kolom. - Tersedia akses ke fungsi penunjang dan tangga darurat, juga akses staf servis ke penyimpanan. 3. Kriteria perancangan interior - Untuk lantai, ditutupi dengan karpet yang berpola untuk membantu dalam peletakan furniture. - Finishing untuk dinding bias bermacam-macam (cat, vinyl, panel yang dilapisi kain) - Jendela dirancang agar dapat ditutup sehingga tidak ada cahaya yang masuk (untuk keperluan penggunaan proyektor) - Untuk pencahayann, digunakan kombinasi pencahayaan fungsional, dekoratif, display dan aksen. - Untuk furniture, disediakan meja-meja pertemuan dan meja-meja makan bundar, kursi yang bias ditumpuk, peralatan audiovisual, dan kursi-kursi untuk foyer. d) Fasilitas parkir Kriteria perancangan area parker pada sebuah hotel meliputi: 1. Entrance are aprkir diletakkan sehingga dapat mudah diakses dari area drop-off tamu (apabila terdapat parker basement)

Studio Perancangan Arditektur 5

19

2. Tersedia akses yang aman dan nyaman dari area parker ke dalam bangunan hotel, biasanya menggunakan lift ke lobby. 3. Desain area parkir terbuka dan tersedia kamera security untuk mengawasi seluruh area parkir. 4. Ada system tanda yang jelas bagi pengemudi maupun pejalan kaki.

Gambar 1.4 Skema Ruang 2.1.6.2 Area privat Area privat terbagi menjadi kamar tamu dan administrasi dan servis. a) Kamar tamu dan kamar suite Dalam perancanaan kamar tamu dan suite, beberapa kriteria yang perlu diperhatikan, yaitu: 1. Target segmen pasar dari hotel tersebut. 2. Tipe besaran ruang kamar tamu (biasanya ada lebih dari satu tipe besaran kamar). 3. Kamar-kamar suite dengan tipe-tipe khusus. 4. Tipe layout kamar tamu (biasanya ada lebih dari satu tipe layout kamar). 5. Kamar suite yang didesain secara khusus, seperti untuk handicapped, dll. 6. Menyesuaikan dengan anggaran yang disetujui dengan pemiluhan furniture dan perlaengkapan kamar, suite dan korisor.

Studio Perancangan Arditektur 5

20

Dalam perencanaan kamar tamu, sangat dibutuhkan pengetahuan menyeluruh mengenai pasar yang dibidik oleh hotel. Perbedaan karakter pasar tentu alkan mnimbulkan perbedaan kebutuhan dan karena itu menimbulkan perbedaan criteria perancangan.

Pada hotel ini, pasar yang dibidik yaitu pebisnis yang berpergian secara individual maupun dalam bentuk grup.

Bebarapa hal yang perlu diperhatikan dalam perancangan kamar tamu yaitu: 1. Besaran dan Konfigurasi Kamar Tiga dimensi penting dalam perancanaan kamartamu yang akan mempengaruhi layout kamar dan kesan yang ditimbulkan kamar yaitu: dimensi ruang dalam kamar tamu atau besaran bersih kamar tamu, jarak dari dinding eksterior ke dinding kamar mandi dan besaran kamar mandi. Besaran kamar akan membentuk modul structural keseluruhan bangunan hotel. Biasanya satu modul berisi satu atau 2 kamar tamu, dan modul ini akan menerus ke lantai bawah membentuk area public dan area servis. Berikut ini adalah contoh layout kamar dengan jenis dan peletakan tempat tidur yang berbeda-beda.

Gambar 1.5 Jenis-jenis Layout Kamar 2.1.6.3 Tipe kamar hotel Jenis-jenis penamaan kamar hotel antara satu hotel dengan hotel lain tidak sama, hal ini ada hubungannya dengan kondisi hotel itu sendiri-jumlah kamar

Studio Perancangan Arditektur 5

21

yang tersedia. Adapun jenis-jenis penamaan kamr yang ada di hotel adalah sebagai berikut: Standard room/regular room

Gambar 1.6 Standar Room Sumber : Google Standard room adalah kamar yang terdapat di sebuah hotel yang mana segala perlengkapan dan fasilitasnya sesuai dengan standar yang ditetapkan oleh hotelyang bersangkutan. Fasilitas-fasilitas yang terdapat di dalam kamar standar, yaitu tempat tidur, kamar mandi, meja kerja, televise, telepon, lemari es,lemari pakaian, rak koper. Keistimewaan dari kamar standar yaitu harga kamarnya paling murah.

Superior Room (SUP) / Premium Room

Gambar 1.7 Superior Room Sumber : Google Biasanya kamar tipe Superior ini memiliki definisi yang berbeda-beda di setiap hotel. Terkadang merupakan kamar standard dengan ukuran dan fasiltias yang lebih. Atau juga terkadang mungkin merujuk ke kamar khusus

Studio Perancangan Arditektur 5

22

dengan pemandangan atau lokasi yang lebih baik. Biasanya dikenal juga dengan nama Premium Room. Sederhanya adalah merupakan kamar yang dilihat hotel lebih baik daripada Standard Room. Cara terbaik tentunya lebih baik Anda menanyakan terlebih dahulu fasilitas kamar Superior di hotel terkait.

Deluxe/superior room Adalah jenis penamaan kamar di dalam hotel yang mana kondisi kamar ini setingkat lebih baik dari standar room, dengan fasilitas yang sama seperti standard room

Gambar 1.8 Deluxe Room Sumber : Google

Bedanya dengan standar room adalah sebagai berikut: a. Letak kamar strategis b. Arah kamar lebih baik pemandangannya c. Mutu bahan untuk mebel dan perabotan lebih baik dari standar d. Ukuran kamar lebih luas dari standar room e. Catatan khusus, apabila hotel sudah lama berdiri, kamar standar yang sudah di renovasi dijadikan deluxe/superior room.

Junior Suite Room (Jrste) / Studio (Stu) Sebuah ruangan besar yang dimana ruang tidur dan ruang duduk (seating area) terpisah. Walaupun biasanya muncul dalam bentuk kamar single, ia tetap memiliki pemisah kecil antara ruang duduk dan ruang tidur.

Studio Perancangan Arditektur 5

23

Gambar 1.9 Junior Suite Room Sumber : Google Anda mungkin juga pernah mendengar mengenai ukuran Studio, sebenarnya kamar dengan tipe Studio tidaklah begitu berbeda jauh dengan kamar tipe junior suite. Hanya saja ukurannya lebih besar karena adanya tambahan dapur dan fasilitas memasak di dalamnya, dan harganya-pun terkadang lebih mahal daripada kamar tipe Suite.

Suite room Adalah salah satu jenis penamaan kamar yang ada di hotel yang mana kamar tersebut dicirikan dengan dua ruangan yang terpisah dalam satu kamar, yaitu kamar tamu dan kamar tidur.

Gambar 2.0 Suite Room Sumber : google Kamar tipe Suite dapat dikatakan seperti apartemen kecil di dalam sebuah hotel. Dengan ukuran yang jauh melebihi ukuran standard. Memiliki ruang tidur, ruang tamu dan ruang memasaknya sendiri. Biasanya kamar ini digunakan oleh orang-orang bisnis dan keluarga yang tinggal di hotel untuk periode yang agak lebih lama.

Studio Perancangan Arditektur 5

24

Bahkan dalam beberapa kasus untuk hotel yang benar-benar kelas atas, Suite Room merupakan kamar termurah mereka. Suite Room sendiri dapat diperluas menjadi tipe Executive yang biasanya untuk manajer kelas atas dan Presidential, dimana akan kita bahas lebih lanjut di tipe Presidential. PRESIDENTIAL / PENTHOUSE ROOM

Gamabar 2.1 Presidential Room Sumber : Google Seperti yang telah dibicarakan tadi, Suite Room dapat diperluas menjadi Presidential Suite. Biasanya dikenal juga dengan nama Penthouse yang dimana merupakan lantai teratas dari hotel. Dengan ruangan yang lebih besar, pemandangan dan perlengkapan terbaik yang ditawarkan sebuah hotel dan merupakan kamar termahal dari suatu hotel.

Selain beberapa type kamar diatas ada juga type-type kamar lain yang berdasarkan jumlah panjang, fasilitas dll, di antaranya :

Studio room Kamar yang dilengkapi dengan studio bed.

Junior suite Adalah kamar yang berukuran besar yang dilengkapi dengan standar bed dan hide-away (sofa-bed).

Studio Perancangan Arditektur 5

25

Twin bedded room Adalah kamar yang dilengkapi dengan dua sinle bed untuk dua orang

Double bedded room Adalah kamar yang dilengkapi dengan satu tempat tidur besar (queen atau king size) untuk 2 orang

Connection room Adalah dua kamar yang bersebelahan di mana dihubungkan dengan connection door (pintu tembus/pintu penghubung) yang terletak di dinding pemisah antara dua kamar yang bersangkutan.

Adjoining room Adalah kamar yang bersebelahan yang saling menghadap yang dipisahkan oleh koridor

Duplex Adalah kamar yang memiliki satu,dua atau tiga kamar tidur yang terpisah, satu dengan lainnya berbeda tingkat dihubingkan dengan tangga tetapi masih dalam satu kamar yang sama.

Cabana Kamar tamu yang langsung menghadap ke kolam renang, dengan atau tanpa fasilitas tempat tidur.

2.1.6.4

Jenis tempat tidur Ada beberapa tempat tidur yang ada di hotel, antara lain:

1.

Single bed Adalah tempat tidur yang digunakan untuk satu orang di hotel atau akomodasi lain yang usahanya terdaftar tidak menggunakan single bed di dalam kamar.

2.

Double bed Adalah tempat tidur yang dapat digunakan untuk dua orang

3.

Twin bed

Studio Perancangan Arditektur 5

26

Adalah tempat tidur kembar yang masing-masing hanya dapat di gunakan untuk satu orang, atau kata lain dua single bed di dalam satu kamar. 4. Holiday bed Adalah twin bed yang disambung oleh headboard 5. Rollaway/ extra bed Adalah tempat tidur tambahan untuk menambah kekurangan tempat tidur di dalam kamr, karena kapasitas tempat tidur tidak mencukupi untuk jumlah orang yang menginap. 6. Baby crib/baby coat Adalah tempat tidur khusus untuk bayi atau nank-anak. 7. Studio bed Adalah sofa yang berfungsi sebagai tempat tidur. 8. Sofa bed/hide-away/hide-a bed Adalah sofa yang bagian bawahnya merupakan tempat untuk

menyembunyikan tempat tidur tambahan 9. Murphy bed Adalah sebuah tempat tidur yang bias dilipat ke dalam dinding, sehingga kamar memiliki dwifungsi sebagai ruang tidur dan ruang tamu. 10. Fold away bed Adalah tempat tidur yang dapat dan disimpan di suatu tempat penyimpanan.

2.2 2.2.1

Tinjauan City Hotel Pengertian City Hotel Hotel yang berlokasi di perkotaan, biasanya diperuntukkan bagi masyarakat yang bermaksud untuk tinggal sementara (dalam jangka waktu pendek). City Hotel disebut juga sebagai transit hotel karena biasanya dihuni oleh para pelaku bisnis yang memanfaatkan fasilitas dan pelayanan bisnis yang disediakan oleh hotel tersebut.

2.2.2

Karakteristik City Hotel Berikut adalah karakteristik City Hotel yang telah di rangkum dari berbagai macam sumber yaitu : 1) Terletak di pusat kota dan berdekatan dengan pusat bisnis

Studio Perancangan Arditektur 5

27

2)

Sasaran penghuni City Hotel umumnya adalah para pengusaha dan para wisatawan, jadi hotel memiliki fasilitas pelayanan pendukung bisnis, seperti Ruang Rapat dan juga Ruang konferensi

3)

Memiliki fasilitas yang di peruntukkan untuk tamu-tamu yang beristirahat sementara dala jangka waktu yang cukup pendek.

2.2.3

Pelaku dan Aktivitas City Hotel Deskripsi pengguna dan kegiatan adalah gambaran tentang penggunaan juga kegiatan-kegiatan yang akan dapat dilakukan didalam bangunan nanti.

Gambar 2.2 Tabel Deskripsi Pengguna dan kegiatan No. 1 NAMA RUANG Hall/Lobby KEBUTUHAN RUANG Lobby Informasi Ruang Tunggu Lobby Lift Ruang Kontrol Toilet 2 Kamar Hotel Standard Kamar mandi (1 orang) 3 Kamar Hotel Deluxe Kamar tidur (2 orang) Kamar tidur (2 orang) KEGIATAN Menunggu, mendaftar Informasi, mendaftar Menunggu, duduk, mengobrol Menunggu Lift Kontrol keamanan, pengawasan Sanitasi Menginap, minum Mandi, buang air Menginap, minum Kamar mandi (1 orang) 4 Kamar Hotel Suite Kamar tidur (2 orang) Mandi, buang air Menginap, minum Kamar mandi (1 orang) 5 Function Rooms Function Room Mandi, buang air Ruang pameran/ tempat istirahat, makan, istirahat, makan, istirahat, makan,

memamerkan produk Ruang persiapan Pantry Gudang Tempat latihan Menyiapkan konsumsi Tempat menyimpan barang

Studio Perancangan Arditektur 5

28

Toilet 6 Meeting Rooms Meeting Rooms Gudang Toilet 7 Kantor Pengelola Ruang General Manager Ruang Staff Ruang Rapat Ruang Tunggu/ Tamu Toilet 8 Ruang M/E Ruang Genset Ruang Chiller Ruang Pompa Ruang AHU Ruang Kontrol Ruang istirahat karyawan 10 Travel Agent

Kegiatan sanitasi Mengadakan rapat/ konferensi Menyimpan barang Kegiatan sanitasi Bekerja, Rapat, koordinasi Bekerja, rapat, koordinasi Rapat, koordinasi, review Menunggu, mengobrol Kegiatan sanitasi Penyimpanan genset Pengaturan AC Pengaturan pompa air Pengaturan listrik Mengontrol segala jenis M/E Karyawan beristirahat

Receptionist, ruang tunggu, Membeli tiket transportasi kasir

11

Drug Store

Etalase, kasir

display,

gudang, Membeli obat

12

Salon

Etalase, ruang tunggu, ruang Menyalon pangkas, kasir

13

Restoran

Ruang makan, dapur, gudang, Makan,

minum,

memasak,

ruang penerima, kasir, toilet, menyimpan barang, menerima wastafel pelanggan, membayar, buang air, cuci tangan 14 Fitness Center Gymnasium Ruang Alat Ruang Aerobik Ruang Ganti/ Locker Toilet Shower Kasir Arena olahraga Menyimpan alat fitness Aerobik/ senam Ganti pakaian Kegiatan sanitasi Mandi/ bilas Membayar

Studio Perancangan Arditektur 5

29

15

SPA dan Sauna

Ruang Sauna SPA dan Whirpool Toilet/ Shower

Rileks/ perawatan tubuh Rileks/ perawatan tubuh Kegiatan sanitasi, berih-bersih Beribadah Kegiatan sanitasi/ Berwudhlu Menyimpan barang Mencuci pakaian Mengeringkan pakaian dapur, Istirahat pegawai, menyimpan barang, makan, minum,

16

Musholla

Ruang Sholat Toilet/ Ruang Wudhlu Gudang

17

Servis/ Tata Graha

Laundry Washer Laundry Dryier Ruang istirahat,

gudang, toilet, ruang makan

kegiatan sanitasi 18 Parkir Mobil Sepeda Motor 2.2.4 Karakteristik Tamu City Hotel Usaha di bidang perhotelan mempunyai sasaran pelayanan jasa komunikasi bagi pengunjung baik dari dalam maupun luar kota semarang, terlebih city hotel yang lebih dominan berfungsi sebagai hotel bisnis, sasaran pelayanannya terdiri dari : A. Pedagang B. Pengusaha C. Peserta Konferensi/Konvensi D. Pejabat pemerintah,dll Memarkir mobil Memarkir sepeda motor

Karakteristik tamu hotel bisnis yaitu : E. F. Bepergian seorang diri atau berkelompok Menginap dalam jangka waktu relative singkat

G. Ingin cepat menyelesaikan tugasnya, sehingga pertimbangan terhadap jarak pencapaian ke objek tujuan harus sedekat mungkin 2.2.5 Fasilitas City Hotel Bintang 4 Deskripsi persyaratan dan kriteria ruang adalah gambaran tentang persyaratan lain yang akan mempengaruhi desain dan ruang City Hotel ini.

Studio Perancangan Arditektur 5

30

Berikut adalah Kriteria klasifikasi Hotel Bintang 4 dan fasilitas apa saja yang ada: Unsur dekorasi tercermin pada lobby, restoran, kamar tidur dan Function room. 1) Bedroom Mempunyai minimum 50 kamar standar dengan luasan 24 m2/ kamar Mempunyai minimum 2 kamar suite dengan luasan 48 m2/ kamar Tinggi minimum 2.6 m tiap lantai Dilengkapi dengan pengatur suhu kamar di dalam kamar 2) Dining room Mempunyai minimum 2 buah dinning room, salah satunya dengan spesialisasi masakan (Japanese/ Chinese/ European food). 3) Bar Apabila berupa ruang tertutup maka harus dilengkapi AC 24C Lebar ruang kerja bartender setidaknya 1m 4) Ruang fungsional Minimum terdapat 1 buah pintu masuk yang terpisah dari lobby dengan kapasitas minimum 2,5 kali jumlah kamar Dilengkapi dengan toilet apabila tidak satu lantai dengan lobby Terdapat pre function room 5) Lobby Mempunyai luasan minimum 100 m2 Terdapat 2 toilet umum untuk pria dan 3 toilet umum untuk wanita dan perlengkapannya 6) Drug store Minimum terdapat drugstore, bank, money changer, biro perjalanan, air line agent, souvenir shop, perkantoran, butik dan salon Tersedia poliklinik Tersedia paramedis

7) Sarana rekreasi dan olah raga Minimum 1 buah dengan pilihan : tennis, bowling, golf, fitness, sauna, billiard, jogging.

Studio Perancangan Arditektur 5

31

Sarana rekreasi untuk hotel di pantai dapat dipilih dari alternatif berperahu, menyelam, selancar, atau ski air Diskotik / night club kedap suara dengan AC / Toilet area bermain anak minimum ayunan atau ungkit (children

playground).

8) Utilitas penunjang Transportasi vertikal mekanis. Ketersediaan air bersih minimum 700 liter/ orang/ hari. Dilengkapi dengan instalasi air panas/ dingin. Dilengkapi dengan telepon lokal dan interlokal, PABX Dilengkapi dengan sentral video, musik, teleks, radio, carcall.

9) Business center Di business center ini tersedia beberapa staf yang dapat membantu dengan bertindak sebagai co-secretary para tamu yang ingin berkomunikasi dengan kantor pusatnya maupun relasi bisnisnya. Selain itu, ada pula fasilitas lain seperti faksimili, teleks, mecanograf. Para tamu dapat memanfaatkan pelayanan dengan akses internet melalui kamarnya untuk reservasi dan promosi usahanya, di samping juga dapat melakukan telekonferensi.

10) storan Subbagian restoran di hotel yang besar dapat dibagi menjadi: Main dining room atau ruang makan utama yang menyediakan makanan Peraneis atau internasional. Coffee shop, restoran yang menyediakan dan menyajikan makan pagi dengan menu dan jenis pelayanannya lebih sederhana atau biasa disebut ready on plate. Restoran yang spesilik seperti grill-room, pizzarea, japanesse, oriental. Room service: restoran yang melayani dan menyediakan hidangan makanan dan minuman kepada tamu hotel yang enggan keluar kamar.

Studio Perancangan Arditektur 5

32

2.3 2.3.1

Green Architecture Pengertian Green Arsitektur

Green Architecture atau sering disebut sebagai Arsitektur Hijau adalaharsitektur yang minim mengonsumsi sumber daya alam, ternasuk energi, air, dan material, serta minim menimbulkan dampak negatif bagi lingkungan. (Arsitektur Hijau, Tri Harso Karyono, 2010)

Arsitektur hijau merupakan langkah untuk mempertahankan eksistensinya di muka bumi dengan cara meminimalkan perusakan alam dan lingkungan di mana mereka tinggal. Istilah keberlanjutan menjadi sangat populer ketika mantan Perdana Menteri Norwegia GH Bruntland memformulasikan pengertian Pembangunan Berkelanjutan (sustaineble

development) tahun 1987 sebagai pembangunan yang dapat memenuhi kebutuhan manusia masa kini tanpa mengorbankan potensi generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan merekasendiri.

Keberlanjutan terkait dengan aspek lingkungan alami dan buatan, penggunaan energi, ekonomi, sosial, budaya, dan kelembagaan. Penerapanarsitektur hijau akan memberi peluang besar terhadap kehidupan manusia secara berkelanjutan. Aplikasui arsitektur hijau akan menciptakan suatu bentuk arsitektur yang berkelanjutan. Berikut ini adalah beberapa contoh gambar-gambar bangunan yang menggunakan konsep Green Architecture.

Studio Perancangan Arditektur 5

33

2.3.2

Prinsip-prinsip Green Architecture Penjabaran prinsi-prinsip green architecture beserta langkah-langkah

mendesain green building menurut: Brenda dan Robert Vale, 1991, Green Architecture Design fo Sustainable Future: 1. Conserving Energy (Hemat Energi) Sungguh sangat ideal apabila menjalankan secara operasional suatu bangunan dengan sedikit mungkin menggunakan sumber energi yang langka atau membutuhkan waktu yang lama untuk menghasilkannya kembali. Solusi yang dapat mengatasinya adalah desain bangunan harus mampu memodifikasi iklim dan dibuat beradaptasi dengan lingkungan bukan merubah lingkungan yang sudah ada. Lebih jelasnya dengan memanfaatkan potensi matahari sebagai sumber energi. Cara mendesain bangunan agar hemat energi, antara lain: 1. Banguanan dibuat memanjang dan tipis untuk memaksimalkan pencahayaan dan menghemat energi listrik. 2. Memanfaatkan energi matahari yang terpancar dalam bentuk energi thermal sebagai sumber listrik dengan menggunakan alat Photovoltaicyang diletakkan di atas atap. Sedangkan atap dibuat miring dari atas ke bawah menuju dinding timur-barat atau sejalur dengan arah peredaran matahari untuk mendapatkan sinar matahari yang maksimal. 3. Memasang lampu listrik hanya pada bagian yang intensitasnya rendah. Selain itu juga menggunakan alat kontrol penguranganintensitas lampu otomatis sehingga lampu hanya memancarkan cahaya sebanyak yang dibutuhkan sampai tingkat terang tertentu. 4. Menggunakan Sunscreen pada jendela yang secara otomatis dapat mengatur intensitas cahaya dan energi panas yang berlebihan masuk ke dalam ruangan. 5. Mengecat interior bangunan dengan warna cerah tapi tidak menyilaukan, yang bertujuan untuk meningkatkan intensitas cahaya. 6. Bangunan tidak menggunkan pemanas buatan, semua pemanas dihasilkan oleh penghuni dan cahaya matahari yang masuk melalui lubang ventilasi. 7. Meminimalkan penggunaan energi untuk alat pendingin (AC) dan lift.

Studio Perancangan Arditektur 5

34

2. Working with Climate (Memanfaatkan kondisi dan sumber energi alami)

Melalui pendekatan green architecture bangunan beradaptasi dengan lingkungannya. Hal ini dilakukan dengan memanfaatkan kondisi alam, iklim dan lingkungannya sekitar ke dalam bentuk serta pengoperasian bangunan, misalnya dengan cara: 1. Orientasi bangunan terhadap sinar matahari. 2. Menggunakan sistem air pump dan cros ventilation untuk mendistribusikan udara yang bersih dan sejuk ke dalam ruangan. 3. Menggunakan tumbuhan dan air sebagai pengatur iklim. Misalnya dengan membuat kolam air di sekitar bangunan. 4. Menggunakan jendela dan atap yang sebagian bisa dibuka dan ditutup untuk mendapatkan cahaya dan penghawaan yang sesuai kebutuhan. 3. Respect for Site (Menanggapi keadaan tapak pada bangunan) Perencanaan mengacu pada interaksi antara bangunan dan tapaknya. Hal ini dimaksudkan keberadan bangunan baik dari segi konstruksi, bentuk dan pengoperasiannya tidak merusak lingkungan sekitar, dengan cara sebagai berikut. 1. Mempertahankan kondisi tapak dengan membuat desain yang mengikuti bentuk tapak yang ada. 2. Luas permukaan dasar bangunan yang kecil, yaitu pertimbangan mendesain bangunan secara vertikal. 3. Menggunakan material lokal dan material yang tidak merusak lingkungan. 4. Respect for User (Memperhatikan pengguna bangunan) Antara pemakai dan green architecture mempunyai keterkaitan yang sangat erat. Kebutuhan akan green architecture harus memperhatikan kondisi pemakai yang didirikan di dalam perencanaan dan pengoperasiannya.

Studio Perancangan Arditektur 5

35

5. Limitting New Resources (Meminimalkan Sumber Daya Baru) Suatu bangunan seharusnya dirancang mengoptimalkan material yang ada dengan meminimalkan penggunaan material baru, dimana pada akhir umur bangunan dapat digunakan kembali unutk membentuk tatanan arsitektur lainnya. 6. Holistic Memiliki pengertian mendesain bangunan dengan menerapkan 5 poin di atas menjadi satu dalam proses perancangan. Prinsip-prinsip green architecturepada dasarnya tidak dapat dipisahkan, karena saling berhubungan satu sama lain. Tentu secar parsial akan lebih mudah menerapkan prinsip-prinsip tersebut. Oleh karena itu, sebanyak mungkin dapat mengaplikasikan green architecture yang ada secara keseluruhan sesuai potensi yang ada di dalam site.

Studio Perancangan Arditektur 5

36

BAB III TINJAUAN KOTA SEMARANG DAN STUDI KASUS 3.1 3.1.1 Tinjauan Kota Semarang Sekilas Tentang Kota Semarang Luas dan batas wilayah, kota Semarang dengan luas wilayah 373,70 km2. Secara administrative kota Semarang terbagi menjadi 16 kecamatan dan 177 kelurahan. Dari 16 kecamatan yang ada, terdapat 2 kecamatan yang mempinyai wilayah terluas yaitu kecamatan mijen, dengna luas wilayah 57,55 km2 dan Kecamatan Gunungpati, dengan luas wilayah 54,11 km2. Kedua kecamatan tersebut terletak di bagian selatan yang merupakan wilayah perbukitan yang sebagian besar wilayahnya masih memiliki potensi pertanian dan perkebunan. Sedangkan kecamatan yang mempunyai luas terkecil adalah kecamatan Semarang selatan, dengan luas wilayah 5,93 km2 diikuti oleh kecamatan semarang tengah, dengan luas wilayah 6,14km2. Batas wilayah administrative kota semarang sebelah barat adalah Kabupaten Kendal, sebelah timur dengan kabupaten Demak, sebelah selatan dengan Kabupaten Semarang dan sebelah utara dibatasi oleh laut Jawa dengan panjang garis pantai mencapai 13,6 kilometer. Letak dan kondisi geografis, Kota Semarang memiliki posisi astronomi di antara garis 6050-7010 Lintang Selatan dan garis 109035-110050 Bujur Timur. Kota Semarang memiliki posisi geostrategic karena berada pada jalur lalu lintas ekonomi pulau jawa, dan merupakan koridor pembangunan jawa tengah yang terdiri dari empat simpul gerbang yakni koridor pantai utara: koridor selatan kea rah kota0kota dinamis seperti Kabupaten Magelang, Surakarta yang dikenal dengan koridor Merapi_Merbabu, koridor Timur kea rah Kabupaten Demak/ Grobogan: dan Barat menuju Kabupaten Kendal. Dlam perkembangan dan pertumbuhan Jawa Tengah, Semarang sangat berperan terutama dengan adanya pelabuahan, jaringan transport darat (jalur kereta api dan jalan) serta transport udara yang merupakan potensi bagi simpul transportasi Regional Jawa Tengah dan Kota Transit Regional Jawa Tengah. Posisi lain yang tak kalah pentingnya adalah kekuatan hubungan dengan luar Jawa, secara langsung sebagai pusat wilayah nasional bagian tengah.

Studio Perancangan Arditektur 5

37

3.1.2

Rencana Detail Tata Ruang Kota (RDTRK) Kota Semarang Berdasarkan pertimbangan atas fungsi dan peranan sesuai dengan Peraturan

daerah Kota Semarang no.14 tahun 2011 tentang RENCANA TATA RUANG WILAYAH ( RTRW ) KOTA SEMARANG TAHUN 2011 2031 pada Bagian kedua Rencana Pengembangan Sistem Pusat Pelayanan Paragraf 1 Rencana Pembagian Bagian Wilayah Kota (BWK) Pasal 10, Rencana Pembagian Wilayah Kota (BWK) sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (2) huruf a terdiri atas : a. BWK I meliputi Kecamatan Semarang Tengah, Kecamatan Semarang Timur dan Kecamatan Semarang Selatan dengan luas kurang lebih 2.223 (dua ribu dua ratus dua puluh tiga) hektar; b. BWK II meliputi Kecamatan Candisari dan Kecamatan Gajahmungkur dengan luas kurang lebih 1.320 (seribu tiga ratus dua puluh) hektar; c. BWK III meliputi Kecamatan Semarang Barat dan Kecamatan Semarang Utara dengan luas kurang lebih 3.522 (tiga ribu lima ratus dua puluh dua) hektar; d. BWK IV meliputi Kecamatan Genuk dengan luas kurang lebih 2.738 (dua ribu tujuh ratus tiga puluh delapan) hektar; e. BWK V meliputi Kecamatan Gayamsari dan Kecamatan Pedurungan dengan luas kurang lebih 2.622 (dua ribu enam ratus dua puluh dua) hektar; f. BWK VI meliputi Kecamatan Tembalang dengan luas kurang lebih 4.420 (empat ribu empat ratus dua puluh) hektar; g. BWK VII meliputi Kecamatan Banyumanik dengan luas kurang lebih 2.509 (dua ribu lima ratus sembilan) hektar; h. BWK VIII meliputi Kecamatan Gunungpati dengan luas kurang lebih 5.399 (lima ribu tiga ratus Sembilan puluh sembilan) hektar; i. BWK IX meliputi Kecamatan Mijen dengan luas kurang lebih 6.213 (enam ribu dua ratus tiga belas) hektar; dan j. BWK X meliputi Kecamatan Ngaliyan dan Kecamatan Tugu dengan luas kurang lebih 6.393 (enam ribu tiga ratus Sembilan puluh tiga) hektar.

Studio Perancangan Arditektur 5

38

Gambar 2.3 Peta pembagian bwk kota semarang Sumber : Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota Semarang Tahun 2010-2015

Rencana pengembangan fungsi utama masing-masing BWK sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi : a. perkantoran, perdagangan dan jasa di BWK I, BWK II, BWK III; b. pendidikan kepolisian dan olah raga di BWK II; c. transportasi udara dan transportasi laut di BWK III; d. industri di BWK IV dan BWK X; e. pendidikan di BWK VI dan BWK VIII; f. perkantoran militer di BWK VII; dan g. kantor pelayanan publik di BWK IX.

3.1.3

Perhotelan Dari data statistic dan kanwil Depparpostel wilayah VII Propinsi Jawa Tengah

tercatat sebanyak 703 perusahaan perhotelan,terdiri dari 59 hotel bintang, 640 hotel melati, dan 4 hotel yang mendapat klasifikasi.

Studio Perancangan Arditektur 5

39

Kota Semarang merupakan salah satu tujuan menginap mancanegara dalam melakukan perjalanan di Jawa tengah. Posisi kota semarang dianggap strategis dalam menjangkau daerah-daerah tujuan lain dalam aktivitasnya walaupun berada di luar kota. Selain kota Semarang, daerah lain yang menjadi tujuan kunjungan menginap hotel terbesar adalah kota Solo dan Yogyakarta. Hotel-hotel di Semarang menampung kurang lebih 30% dari jumlah penginap yang ada. Di wilayah kota Semarang pertumbuhan jumlah hotel berbintang dan jumlah kamar yang tersedia dapat dilihat pada table berikut: Perkembangan Jumlah Hotel dan Kamar Hotel Berbintang di Kota Semarang Tahun 2001 2002 2003 2004 Jumlah Hotel Berbintang 24 25 25 26 Jumlah Kamar 1.503 1.769 1.790 1.715

Gambar 2.4 Tabel Perkembangan Jumlah Hotel dan Kamar Hotel Berbintang Sumber: Dinas Pariwisata Dati I Jawa Tengah

Perkembangan jumlah pengunjungyang menginap dan rata-rata wisatawan menginap pada hotel berbintang di Kota Semarang dapat diketahui pada tabel berikut:

Tahun Mancanegara 2001 2002 2003 2004 9.681 16.338 20.666 14.376

Jumlah Menginap Nusantara 212.594 216.043 274.554 331.471 Jumlah 222.274 232.381 295.220 345.847

Rata-Rata Menginap 1.55 1.60 1.56 1.48

Gambar 2.5 Tabel Jumlah Tamu Menginap dan Rata-Rata Tamu menginap pada Hotel Berbintang di Kota Semarang Sumber Dinas pariwisata dati I Jawa Tengah

Studio Perancangan Arditektur 5

40

3.1.4 1.

Potensi Kota Semarang Potensi Pelabuhan Pelabuhan Tanjung Mas merupakan gerbang masuk kota dari arah laut,

pelabuhan ini terus dikembangkan agar kapal-kapal dengan tonase besar dapat merapat sehingga mampu menunjang perekonomian semarang. 2. Potensi Bandara Udara Bandara Ahmad Yani merupakan gerbang masuk kota dari udara. Bandara ini terus dikembangkan agar pesawat berukuran besar dapat mendarat. 3. Perekonomian kota Semarang Perekonomian kota semarang beberapa kurun terakhir ini maju pesat, hal tersebut dikarenakan semakin meningkatnya penanaman modal asing. Hal ini mempengaruhi nilai ekspor dengan menurunnya nilai impor dan meningkatnya nilai ekspor menandakan penggunaan angkatan tenaga kerja yang ada dan memperbesar devisa Negara. 4. Keadaan Sosial Budaya Kota Semarang Keadaan social budaya masyarakat adalah heterogen atau memiliki berbagai macam latar belakang, saling interaksi dan mempengaruhi terhadap nilai-nilai social budaya masing-masing dan cenderung mementingkan filosofi-filosofi non fisik dibandingkan dengan filosofi fisik. Konsep mengenai privasi sangat terbatas cenderung lebih mengutamakan konsep-konsep ritual atau keagamaan. Bertegur sapa dengan orang yang takdikenal sudah biasa. Bergotong royong dapat dengan mudah dijumpai. Rumah mereka biasanya mempunyai ruang-ruang yang berhubungan dengan ruang luar(teras dan pelataran). Konsep keluarga besar masih mereka anutnamun adat istiadat sedikit bergeser sesuai dengan perkembangan zaman, karena kendala-kendala interaksi sosial budaya antara masyarakat yang meluas. Pada masyarakat kota yang latar belakang ekonominya mapan, mereka memelihara norma-norma positif dan nilai-nilai luhur yang telah ada pada pola hidup mereka.

Studio Perancangan Arditektur 5

41

3.2 3.2.1

Studi Kasus Best Westtern Star Hotel

Gambar 2.6 Perspektif Star Hotel Sumber : Dokumentasi Kelompok 3.2.1.1 Informasi Umum Best Western Star Hotel merupakan sebuah Hotel berbintang 4 dengan desain modern minimalis. Hotel ini dibangun dengan fasilitas dan servis standar Best

Western. Hotel ini terdiri dari 254 kamar, meeting room dan kolam renang yang berada di lantai paling atas dengan sky pool bar yang dapat melihat seluruh kota Semarang. Star Hotel dapat ditempuh selama 15 menit dari Bandara Internasional Ahmad Yani dan dekat dengan Kantor pemerintahan. Hotel ini terletak: 5 km Tugu Muda 3 km Simpang Lima 4 km Pandanaran (Pusat oleh-oleh) 12 km Bandungan 6 km Klenteng Agung Sam Po Kong 3 km dari Pusat kuliner Semawis (setiap akhir pekan) 9 km Bandara 6 km Stasiun

Studio Perancangan Arditektur 5

42

3.2.1.2

Lokasi Star Hotel Hotel ini terletak di Jalan MT.Haryono No.972 Semarang, Jawa Tengah

Gambar 2.7 Peta Best Western Star Hotel#1 Sumber :Google Earth

Gambar 2.8 Peta Best Western Star Hotel#2 Sumber : Google Map

Studio Perancangan Arditektur 5

43

Batas-batas Hotel Best Western dibatasi sebagai berikut : a. b. c. d. 3.5.1.3 Utara Timur Selatan Barat : Kawasan Ruko Baru : Permukiman warga : Java Mall Semarang : Pertokoan

Fasilitas Best Western Star Hotel Fasilitas Star Hotel antara lain : 1. Kolam renang 2. Lenore Spa 3. Sky Pool Bar 4. Titan Gym 5. Prima Restaurant 6. Star Lobby Lounge 7. Royal Star Lounge 8. Ruang Pertemuan 9. Bisnis Center 10. Internet Corner at the Lobby Berikut akan di jelaskan lebih detail terkait Fasilitas Star Hotel : 1. Sky Pool and Bar

Gmbar 2.9 Sky pool Sumber : Dokumentasi kelompok

Studio Perancangan Arditektur 5

44

Di area ini terdapat kolam Renang dengan 2 type, yang beda ketinggian. Ini berada di lantai teratas Star hotel yaitu lantai 30. Selain Kolam renang di sebelahnya juga terdapat Bar atau sering di sebut Sky Pool Bar khusus melayani pelanggan yang bermain di area kolam renang.

Gambar 3.0 Sky pool bar Sumber : Dokumentasi Kelompok 2. Lenore SPA Room Di area ini merupakan tempat untuk SPA . Temapat melepas kepenatan untuk sekedar refleksi tubuh. Sebeleum memasuki ruang SPA dan Sauna terlebih dahulu melewati Receptionist

Studio Perancangan Arditektur 5

45

Gambar 3.1 Ruang Spa Sumber : Dokumentasi Kelompok 3. Titan Gym Titan Gym terleteak persis disebelah SPA Room. Di dalam ruang ini menyediakan banyak alat kebugaran olahraga untuk para pelanggan.

Gambar 3.2 Ruang Gym Sumber : Dokumentasi Kelompok

Studio Perancangan Arditektur 5

46

4.

Prima restaurant Selain Bar di atas tadi terdapat juga Prima Restaurant yang letaknya berada di

atas Lobby yang bisa di akses dengan mudah oleh para pengunjung.

Gambar 3.4 Prima restaurant Sumber: documenasit kelompok

Studio Perancangan Arditektur 5

47

5. Meeting Room Ruang meeting room ini dibedakan menjadi : Name of room Catleya Bougenvile 1 Bougenvile 2 Bougenvile 3 Bougenvile Dahlia 1 Dahlia 2 Dahlia 3 Dahlia thea ther 135 38 38 38 105 48 48 48 135 Class room 68 25 25 25 70 39 39 39 110 cock tail 135 40 40 40 120 48 48 48 145 U shape 53 15 15 15 30 13 13 13 30 Round table 80 24 24 24 65 32 32 32 85 Area (m2) 142.12 65.18 63.60 65.20 190.98 51.62 52.69 51.62 155.93 Dimension (m) 14.8 x 7.6 7.2 x 7.4 7.2 x 7.4 7.2 x 7.4 21.6 x7.4 8.1 x 8 8.1 x 8 8.1 x 8 24.3 x 8 Height (m) 3 3 3 3 3 3 3 3 3

Gambar 3.5 Tabel Jenis-jenis Meeting Room Sumber: documenasit kelompok

Gambar 3.6 Catelya Room Sumber : Dokumentasi Kelompok

Studio Perancangan Arditektur 5

48

Ganbar 3.7 Dahlia 1,2,3 Room Sumber : Dokumentasi Kelompok

Gambar 3.8 Bogugenvile room Sumber Dokumenaasit Kelompok

Studio Perancangan Arditektur 5

49

Gambar 3.9 Pintu Masuk star Hotel Sumber : Dokumentasi Kelompok

Gambar 4.0 Ball Room Sumber Dokumentasi Kelompok

Studio Perancangan Arditektur 5

50

Gambar 4.1 R. Lobby Sumber : Dokumentasi Kelompok

Gambar 4.2 R. Tunggu Lobby Sumber : Dokumentasi Kelompok

Studio Perancangan Arditektur 5

51

Gambar 4.3 R. Bar Sumber : Dokumentasi Kelompok

Gambar 4.4 Koridor Lobby Sumber : dokumentasi Kelompok

Studio Perancangan Arditektur 5

52

Gambar 4.5 Lounge Sumber : Dokumentasi Kelompok 3.5.1.4 Tipe Kamar Best western Star Hotel adalah sebuah hotel bintang emapat yang dibangun dengan desain modern minimalis. Hotel ini memiliki 254 kamar , dengan pembagian sebagai berikut : Nama / kategori ruang Superior Deluxe Junior Suites Suite Jumlah ruang 211 35 7 1 Gambar 4.6 Tabel Tipe Kamar Star Hotel Sumber : www.bwstarhotel.com 1. Kamar Superior Pada Superior Room menyediakan fasilitas : 1. LED 2. Wifi 3. Meja tulis eksekutif 4. KM dalam 5. Wastafle 6. Hairdraier 7. Perlengkapan mandi Premium Dimensi (m2) 20.60 20.60 44.00 65.00

Studio Perancangan Arditektur 5

53

8. Jubah Mandi 9. Brandkas 10. Telepon Kamar 11. Scan card untuk Pintu 12. AC 13. Air Panas 14. Mini Bar yang terisi penuh 15. Kukas

Gambar 4.7 Kamar Superior Sumber : Dokumentasi Kelompok 2. Kamar Deluxe Pada Delux Room yang membedakan hanya Bed dan Ukuran KM dalam nya,fasilitas lainya sama.

Gambar 4.8 Deluxe room Sumber : Dokumentasi Kelompok

Studio Perancangan Arditektur 5

54

3. Kamar Junior Suite Pada Junior Suite Room sama dengan superior yang membedakan hanya adanya ruang tamu di dalam kamar, fasilitas lainya sama.

Gambar 4.9 Junior suite Room Sumber : Dokumentai Kelompok 4. Kamar Suite Pada Suite Room sama dengan junior Suite yang membedakan hanya ukuran bed, fasilitas lainya sama.

Gambar 5.0 Suite Room Sumber : Dokumentasi kelompok

Studio Perancangan Arditektur 5

55

3.5.1.6

Utilitas

1. Sistem Penghawaan Sistem penghawaan pada Bangunan Star Hotel yaitu menggunakan AC Split.

Gambar 5.1 Ac Split Sumber.Dokumentasi Kelompok

Gambar 5.2 AC Split Duct Sumber : Dokumentasi Kelompok

2. Sistem air bersih Sistem air bersih menggunakan system Tangki Atap. Sistem Tangki Atap air ditampung lebih dahulu dalam tangki bawah. (dipasang pada lantai terendah bangunan atau dibawah muka tanah), kemudian dipompakan ke suatu tangki atas yang biasanya dipasang di atas atap atau di atas lantai tertinggi bangunan. Dari tangki ini, air didistribusikan ke seluruh bangunan.

Studio Perancangan Arditektur 5

56

Gambar 5.3 Sistem tangki atap Sumber : www.google.com

Gambar 5.6 Ruang Pompa. Sumber : Dokumentasi kelompok

3. Lift Di Star Hotel menggunakan 3 lift pengunjung dan 1 lift servis. Untuk lift pengunjung digunakan untuk tamu/orang yang menginap di Hotel, sedangkan lift servis digunakan untuk pelayanan kebutuhan tamu di star hotel.

Studio Perancangan Arditektur 5

57

Gambar 5.7 Lift Pengunjung Sumber : Dokumentasi Kelompok

Gambar 5.8 Lift Servis Sumber : Dokumentasi Kelompok

Gambar 5.9 Mesin lift Sumber : Dokumentasi Kelompok

Studio Perancangan Arditektur 5

58

4. Sistem Pemadam Kebakaran Alat-alat pemadam kebakaran di Star Hotel antara lain:

Gambar 6.0 Box Hydrant, Apar, Smoke Detector Sumber : dokumentasi Kelompok

Gambar 6.1 Panel fire alarm, Heat Detector, Sprinkler Sumber : Dokumentasi Kelompok

Studio Perancangan Arditektur 5

59

3.2.2

Park Royale Singapore

Gambar 6.2 Park Royal Hotel Singapore

3.5.3.1

Informasi Umum Ideal untuk bersenang - senang dan relaksasi, PARKROYAL On Pickering terletak di Marina Bay area Singapura. Pusat kota terletak hanya 3. Km dari sini dan bandara dapat ditempuh dalam waktu 25 menit. Surga untuk beristirahat dan bersantai, hotel ini akan menyediakannya kepada Anda dan terletak hanya beberapa langkah dari beberapa atraksi kota ini seperti Stasiun MRT Chinatown, People's Park Centre Money, Pusat China Square. PARKROYAL On Pickering juga menawari banyak fasilitas untuk memperkaya penginapan Anda di Singapura. Ketika menginap di properti yang luar biasa ini, para tamu dapat menikmati fasilitas orang cacat, layanan laundry/dry cleaning, bar/pub, tempat parkir mobil, lantai eksekutif.

Studio Perancangan Arditektur 5

60

367 kamar-kamar terletak pada 15 lantai dan menyediakan suasana hangat dan menyenangkan ketika Anda jauh dari rumah seperti ruang duduk, mini bar, TV satelit/kabel, AC, pembuat kopi/teh. Lagipula, beberapa persembahan rekreasi dari hotel ini akan menjamin Anda jauh dari kebosanan selama penginapan Anda. Fasilitas super dan lokasi yang cemerlang menjadikan PARKROYAL On Pickering tempat yang sempurna untuk menikmati penginapan Anda selama di Singapura.

3.5.3.2

Lokasi Dengan bermalam di PARKROYAL on Pickering, Anda akan berada di pusat kota Singapura, beberapa menit dari Pusat Taman Rakyat dan Chinatown Heritage Center. Hotel bintang 4,5 ini dekat Universal Studios Singapura dan Taman Anggrek Nasional.

3.5.3.3

Fasilitas Rekreasi, Spa, Fasilitas Premium Manjakan diri Anda dengan mengunjungi spa, yang menawarkan pijat, perawatan tubuh, dan perawatan wajah. Anda bisa memanfaatkan fasilitas rekreasi seperti kolam renang luar ruangan dan pusat kebugaran. Hotel ini juga menyediakan akses Internet nirkabel gratis, layanan pernikahan, dan bantuan tur/tiket. Tempat Makan Puaskan selera makan Anda di restoran hotel yang menyediakan sarapan, makan siang, dan makan malam, atau tetap tinggal di kamar dan manfaatkan layanan kamar 24 jam. Hilangkah dahaga dengan minuman favorit Anda di bar/lounge. Fasilitas Bisnis, Lainnya Fasilitas unggulan antara lain pusat bisnis dan layanan resepsionis 24 jam. Fasilitas pertemuan di hotel ini terdiri dari ruang rapat kecil dan aula. Parkir gratis tersedia di lokasi.

Studio Perancangan Arditektur 5

61

Gambar 6.3 Ball Room Sumber : google

Gambar 6.4 Food & Beverage Sumber : google

Gambar 6.5 FITNESS CENTER Sumber : google

Studio Perancangan Arditektur 5

62

Gambar 6.7 EXECUTIVE LOUNGE Sumber : google

Gambar 6.8 ENTRANCE Sumber : google

Studio Perancangan Arditektur 5

63

Gambar 6.9 GUEST ROOM Sumber : google

Gambar 7.0 SWIMMING POOL Sumber : google

Studio Perancangan Arditektur 5

64

Gambar 7.1 RESTAURANT Sumber : google

Gambar 7.2 SPA Sumber : google

Studio Perancangan Arditektur 5

65

3.5.3.4

Tipe Kamar Queen Hilton Deluxe Luas 45 m2 Fasilitas berupa : Meja kerja dan kursi ergonomis 37 inch LCD TV Akses internet Queen bed King Hilton Deluxe Luas 45 m2 Fasilitas berupa : Meja kerja dan kursi ergonomis 37 inch LCD TV Akses internet Queen bed King Junior Suite Luas 90 m2 Fasilitas berupa : Meja kerja dan kursi ergonomis 37 inch LCD TV Akses internet King bed King Presidential Suite Luas 130 m2 Fasilitas berupa : Ruang tamu LCD TV dan DVD player Meja kerja dan kursi ergonomis Internet akses King bed

Studio Perancangan Arditektur 5

66

2 Queen Executive Plus Luas 52 m2 Fasilitas berupa : Ruang tamu 37 inch LCD TV Meja kerja dan kursi ergonomis 2 queen bed Internet akses 2 Queen Hilton Executive Luas 45 m2 Fasilitas berupa : Ruang tamu 37 inch LCD TV Meja kerja dan kursi ergonomis 2 queen bed Internet akses King Executive Plus Luas 52 m2 Fasilitas berupa : Ruang tamu 37 inch LCD TV Meja kerja dan kursi ergonomis King bed Internet akses King Hilton Executive Luas 45 m2 Fasilitas berupa : Ruang tamu 37 inch LCD TV Meja kerja dan kursi ergonomis King bed Internet akses

Studio Perancangan Arditektur 5

67

3.2.3 3.5.4.1

Akmani Botique Hotel Informasi Umum

Gambar 7.3 Hotel Akmani, Jakarta Sumber : google.com

Akmani Botique Hotel ini merupakan salah satu Hotel berbintang 4 di kawasan Jakarta dengan luas tapak 1.500 m2 yang di Arsitekturi oleh Tonny W Suriadjaja , dengan rincian sebagai berikut : a. Arsitek : TWS & Partners b. Desain Interior : TWS & Partners c. Desain Pencahayaan : TWS & Partners d. Desain Lansekap : TWS & Partners e. Kontraktor sipil : KMY f. Kontraktor interior : BMKK

Studio Perancangan Arditektur 5

68

3.5.4.2

Lokasi Akmani Hotel Boutique-business hotel berbintang 4 ini terletak di kawasan komersialdi

Jakarta dengan akses langsung menuju Jl. Thamrin yang merupakan bisnis distrik di Jakarta, tepatnya di Jl. KH. Wahid Hasyim 91, Thamrin. Bangunan ini di apit oleh kedutaan Spanyol dan bangunan kantor.

Gambar 7.4 Lokasi Hotel akmani Sumber : Google maps 3.5.4.3 Fasilitas Akmani Hotel Memiliki 116 kamar yang terdiri dari 84 (deluxe), 24 grand deluxe, 5 suite, 2 grand suite, 1 presidential suite. Terdapat ballroom dengan kapasitas 600 orang Meeting room, terdiri dari 6 ruang Fasilitas Olahraga (kolam renang, fitness room dan spa) Caf shop dan lounge pada lantai dasar Restaurant terletak di Mezanin

Dengan pembagian kegiatan : Basement : Parkir dan servis Lantai dasar : coffee shop, lounge, receptionis (pulik) Mezanin : meeting room (semi publik )

Studio Perancangan Arditektur 5

69

Lantai 1 : Restoran, spa, kolam renang, ruang kebugaran Lantai 2 dan tipikal : unit kamar

Seluruh kegiatan servis di area podium di letakkan pada sisi kanan bangunan dengan aksesbilitas yang mudah dan tertutup terhadap lift barang ( dapur, gudang dll ).

Gambar 7.5 Lobby Akmani Hotel Sumber : google

Gambar 7.6 Restaurant Akmani Hotel Sumber : google

Studio Perancangan Arditektur 5

70

Gambar 7.7 Ball Room akmani Hotel Sumber : Google

Studio Perancangan Arditektur 5

71

Gambar 7.8 view menuju Basement Sumber : Google

Gambar 7.9 Meeting Room Sumber : Google

Studio Perancangan Arditektur 5

72

Gambar 8.0 launge Akmani Hotel Sumber Google

3.5.4.4

Tipe-tipe Kamar Akmani Hotel Di dalam Akmani Hotel terdapat 4 tipe kamar, yaitu : 1) Deluxe Tipe Kamar ini memiliki 84 kamar yang terdiri dari 42 King size Bed dan 42 Twin. Untuk Smoking Room di lokasikan di lantai 2 dan 3. Dengan luas ruangan 25.31 m2.

Gambar 8.1 Kamar Deluxe Sumber : Google

Studio Perancangan Arditektur 5

73

2)

Grand Deluxe Tipe kamar ini memiliki 24 ruangan dengan luas masing-masing 28,31 m2.

Gambar 8.2 Kamar Grand Deluxe Sumber Google

3)

Suite Tipe kamar ini memiliki 5 kamar dengan luas masing-masing adalah 52,5 m2.

Gambar 8.3 Kamar Suite Sumber Google

Studio Perancangan Arditektur 5

74

4)

Grand Suite Tipe kamar ini memiliki 2 kamar dengan luas masing-masing adalah 59,5 m2.

Gambar 8.4 Kamar Suite Sumber Google

Studio Perancangan Arditektur 5

75

3.5.4.5

Denah Akmani Hotel

Gambar 8.5 Denah Ground floor

Studio Perancangan Arditektur 5

76

Gambar 8.6 Denah Lantai 1

Studio Perancangan Arditektur 5

77

Gambar 8.7 Denah Mezzanine

Studio Perancangan Arditektur 5

78

Gambar 8.8 Denah Podium Roof

Studio Perancangan Arditektur 5

79

Gambar 8.9 Denah Lantai 2-8 (Typical)

Studio Perancangan Arditektur 5

80

Gambar 9.0 Denah Penthouse

Studio Perancangan Arditektur 5

81

Gambar 9.1 Potongan

Studio Perancangan Arditektur 5

82

BAB IV PENDEKATAN KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 4.1 Titik Tolak Pendekatan Metode pendekatan yang digunakan sebagai acuan penyusunan dalam Laporan Perencanaan dan Perancangan City Hotel di Semarang. Dalam bab ini akan diuraikan mengenai pendekatan-pendekatan yang merupakan salah satu proses menuju tahap pengambilan program dasar yang menjadi acuan dalam perencanaan City Hotel di kota Semarang khususnya dan Indonesia pada umumnya. Pendekatan program perencanaan dan perancangan berdasarkan pada analisis semua faktor penentu kebutuhan sarana dan prasarana yang disesuaikan dengan fungsi dan tujuan City Hotel dalam bidang Pelayanan jasa penginan di semarang. 1) Pendekatan Aspek Manusia 2) Pendekatan Aspek Lokasi 3) Pendekatan Sirkulasi dalam Bangunan 4) Pendekatan Aspek Teknik Bangunan 5) Pendekatan Aspek Arsitektural Dengan metode pendekatan program perencanaan dan perancangan

berdasarkan pada analisis semua faktor penentu kebutuhan sarana dan prasarana yang disesuaikan dengan fungsi dan tujuan City Hotel dalam bidang Pelayanan jasa penginapan diharapkan perencanaan dan perancangan akan mencapai hasil yang optimal dalam memenuhi fungsi, persyaratan ruang dan estetika dalam tampilan arsitektur secara keseluruhan.

4.2

Pendekatan Aspek Manusia 4.4.1 Pendekatan Jumlah pengunjung

a. Untuk menentukan jumlah kamar hotel yang dibutuhkan bagi pengunjung yang menginap maka perlu ditinjau pertumbuhan jumlah wisatawan yang datang ke semarang. b. Wisatawan yang dimaksud adalah wisatawan asing maupun domestic yang mengunjungi kawasan kota Semarang.

Studio Perancangan Arditektur 5

83

c. Salam pengevaluasi pertumbuhan maupun memproyeksikan pertumbuhan jumlah pengunjung yang datang maupun menginap di Semarang, maka akan digunakan pola prediksi sampai dengan tahun 2015.

Berikut adalah Prosentae perkembangan Wisatawan per tahun di Kota Semarang : Tahun 2002 2003 2004 Jumlah Wisata 905.952 671.633 709.759 Perkembangan -25,86% +5,68%

Gambar 9.2 Tabel Prosentase perkembangan Wisatawan per Tahun di Kota Semarang Sumber : Dinas pariwisata Tingkat I Jawa Tengah dan Kalkulasi

Dari data di atas dapat di tarik kesimpulan bahwa petumbuhan wisatawan Kota Semarang adalah 6 %, sehingga dapat di prediksikn wistawan Kota Semarang pada tahun 2015 adalah 1.932.331 pengunjung.

4.4.2

Pendekatan Kebutuhan Kamar Oka Yoeti (1958:274) menetukan penentuan jumlah kebutuhan kamar

berdasarkan pertimbangan : 1) 2) 3) 4) Proyeksi jumlah wisatawan yang datang Rata-rata lama tinggal (average length of stay) Prosentase tingkat hunian kamar yang di kaitkan dengan proyeksi konsumen Pusat-pusat bisnis dan perdagangan yang ada di kota Semarang. Di tambah dengan mempertimbangkan : 1) Perhitungan bahwa 27% pengunjung di Kota Semarang pada tahun 2015 akan menginap di Kota berbintang 2) Pengelolaan hotel yang berkaitan dengan standar klasifikasi hotel berbintang empat (4) Maka Kebutuhan jumlah kamar dapat di analisa : 1) 2) Rata-rata lama tinggal 1-5 hari Pertumbuhan rata-rata pengunjung Kota Semarang pertahun 6 %

Studio Perancangan Arditektur 5

84

3)

Prosentase hunian 27% dari konsumen yaitu 521.730 orang akan menginap di hotel berbintang

4)

Jumlah kamar yang akan di sediakan Kota Semarang yang menginap di City Hotel pada tahun 2015 sebanyak 151, dengan asumsi jumlah kamar hotel berbintang 4 berkembang menjadi 60 kamar.

4.4.3

Pendekatan Personil dan Aktivitas Pelaku kegiatan di dalam bangunan Hotel di bagi menjadi 2, yaitu tamu

hotel dan pengelola hotel. Kegiatan utama yang ada dalam bangunan hotel ini adalah kegiatan bisnis, pertemuan, istirahat, dan pelayanan tamu oleh pihak pengelola hotel. Manusia sebagai pelaku kegiatan yang ada di hotel dapat di bagi menjadi 2, yaitu sebagai berikut : 1) Tamu Hotel Dilihat dari kawasan perkotaan ini maka pengunjung sebagian besar adalah pebisnis di Kota Semarang. Dengan melayani transit dan bisnis dimana terdapat kegiatan-kegiatan yang khas pada kedua focus tersebut. Berikut adalah skema antara focus transit dan bisnis pada hotel: Integrasi kegiatan Transit Bisnis + Area duduk / menunggu R. istirahat / kamar + + + R. Pertemuan / rapat Meeting point, caf, resto + +

Kegiatan yang sama

Pada kegiatan yang sama secara langsung sudah terbentuk integrasi antara focus bisnis dan transit. Sedangkan pelayanan r. pertemuan dan rapat pada bisnis agar kegiatannya tidak mengganggu unit kamar hotel yang sifatnya privat harus di pisah zona ruangnya dalam bangunan dengan lobby sebagai perantara agar keduanya dapat saling berintegerasi tanpa mengganggu satu sama lain.

Studio Perancangan Arditektur 5

85

R.PERTEMUAN

LOBBY

KAMAR

Gambar 9.3 Skema integrasi ruang hotel

Karakteristik tamu hotel : Aktivitas Fleksibel Mementingkan privasi Sebagia besar kegiatannya bergantung pada pelayanan hotel Analisa kegiatan tamu di hotel

Gambar 9.4 Analisis kegiatan tamu 2) Pengelola Hotel

Pengelola Hotel terdiri dari orang-orang yangbekerja didaam hotel dan memilikifungsi untuk membantu menjalankan aktiitas hotel.

Studio Perancangan Arditektur 5

86

Gambar 9.5 Skema Analisi kegiatan pengelola

4.4.4

Pendekatan Ruang Kegiatan, pengguna dan fasilitas ruang Tamu

Kegiatan Duduk, menunggu Transaksi Buang air Tidur, istirahat Makan, minum Olahraga Hiburan Rapat Pertemuan Pertemuan

Sifat Publik Publik Publik Privat Publik Semi publik Publik Formal, semi publik Semi publik Publik Lobby Retail

Ruang

Toilet Lobby Kamar hotel Restoran Ruang Gym Fasilitas Hiburan Ruang rapat Ballroom, Convention Hall Caf, Lounge

Gambar 9.6 tabel Kegiatan, pengguna dan fasilitas ruang

Studio Perancangan Arditektur 5

87

Kebutuhan Ruang pengelola Pengelola dan servis Fungsi Penerima Pengelola kegiatan Registrasi tamu, pemesanan kamar Administrasi Makan, minum Servis Memasak, menyiapkan hidangan Penyimpanan linen Mencuci pakaian Loading / unloading barang Pencatatan barang Pengontrol keamanan Menyimpan perlengkapan Ballroom Menyimpan persediaan F & B Ganti pakaian, menyimpan barang Buang air ME Pengontrol ME Sifat Publik Privat Privat Privat Privat Privat Privat Privat Semi publik Privat Privat Privat Privat Privat Ruang Front office Back office Staff lounge Dapur R. linen Laundry Loading dock Kantor penerimaan barang Security Gudang Ballroom Gudang F & B Loker Karyawan Toilet ME room

Gambar 9.7 Tabel Kebutuhan Ruang pengelola dari analisis di atas dapat dikelompokan berdasarkan kegiatan, pengguna, sifat dan kebutuhan ruangnya, sebagai berikut : Kelompok ruang fasilitas utama Kamar hotel Ruang pertemuan Kelompok ruang fasilitas pendukung Restoran, caf, lounge Lobby atau resepsionis Toilet Kelompok ruang fasilitas pelengkap Fasilitas hiburan Fasilitas olahraga Gudang-gudang Taman Ruang ME Dapur Ruang karyawan

Studio Perancangan Arditektur 5

88

4.4.5

Analisa Front and back of the house

Secara umum, organisasi fungsi hotel terbagi dari hanya 2 bagian, yaitu : a. Front of the house, yaitu bagian yang menampung kegiatan yang bersifat publik, semipublikdan privat. b. Back of the house, yaitu bagian yang menampung kegiatan yang bersifat servis. Berdasarkan kegiatan ruang hotel dapat dibedakan atas 8 kelompok, yaitu : 1. Ruang publik Ruang yang terbuka bagi umum dimana tamu diterima di ruang tersebut dan mendapatkan pelayanan pertama terkait tujuan kedatangannya. Ruang ini juga berfungsi untuk mengontrol tamu yang datang dan akan meninggalkan hotel. 2. Kelompok ruang pelayanan makan dan minum (food and beverage) Ruang yang menampung kegiatan makan dan minum tamu hotel. 3. Convention and meeting spaces Ruangyang menampung kegiatan pertemuan, pesta dalam berbagai bentuk kegiatan yang dilakukan sejumlah tamu denagn system sewa. 4. Ruang sewa Ruang pelengkap yang tergabung dalam ruang konsesi. Ruang ini disewakan kepada pihak lain. Kegianatan di dalamnya seperti : agen perjalanan, bank dan lain-lain. 5. Kelompok pelayanan Ruang yang menampung kegiatan-kegiatan pelayanan dan merupakan penunjang operasional 6. Ruang-ruang rekreasi atau olahraga
Kelompok kamar tidur

Studio Perancangan Arditektur 5

89

Gambar 9.8 Hubungan Ruang Hotel

Studio Perancangan Arditektur 5

90

Kesimpulannya adalah pada hotel harus memisahkan frontof the house sebagai zona tamu dan pelayanan oleh hotel yang berhubungan langsung dengan tamu. Sedangkan back of the house adalah zona produksi untuk memenuhi tamu. Kedua hal tersebut tidak boleh bentrok atau bersilangan aktifitasnya. Secara ringkas tamu tidak boleh mengetahui kegiatan yang terjadi di back of the house.

tamu

Pelayanan

Produksi

Front of the House

Back of the House

Gambar 9.9 Skema Hubungan front dan back of the house 4.4.6 Kebutuhan dan dimensi ruang Rasio Kamar Hotel Rasio tipe kamar hotel Tipe Kamar Standar Deluxe Junior Suite Suite Total Jumlah unit kurang lebih : 200 unit Pebandingan rasio kamar Standar : deluxe : junior suite : suite = maka, Jumlah kamar standar Jumlah kamar deluxe Jumlah kamar junior suite Jumlah suite : 158 : 35 :5 :2 The Akmani 84 24 9 Star Hotel 211 35 1 1 Rata-rata 147.5 29.5 1 1 Pembulatan 79 18 2 1 100

Studio Perancangan Arditektur 5

91

Gambar 10.0 Tabel Program Ruang Front of the House Nama Ruang Standar (m2)/org Jumlah Ruang Hasil Survei Star hotel (m2) Luas Ruang (m2) Luas Total (m2)

Kamar & Koridor Standar room Deluxe Junior suite Suite Koridor 7.2 7.2 7.2 7.2 0.93m2/kmr 158 35 5 2 211 35 7 1 24 28 32 48 @0.93 Luas Efektif Sirkulasi (15%) Total Lobby Front Desk Front Office Ballroom Lounge R. Pertemuan Business center Public Toilets Men=100org/w closets org/urinal 3 Wastafel TSS :min 21M Women=50org/w closets 3 wastafel/>100org TSS: min 27 m2 Security min 8 m2 1 20 20 20 Min 8 m2 1 12 12 12 25 Min 8 m2 2 12 12 24 0.09 0.35 1.1 6 1 1 1 1 1 6 24 300 50 64 68 6 24 300 50 64 68 6 24 300 300 64 68 3792 980 160 96 62.31 5090 763.5 5853.5

Studio Perancangan Arditektur 5

92

Public elevators Public Stairs Emergency

min 8 m2

16

20

20

320

Fasilitas Kebugaran R.fitness Loker dan Shower R.Administrasi Gudang Alat Spa Sauna room Kolam Renang 2 1 1 1 2 1 Adminsitrasi Kantor pengelola, R.humas, R.enginer, Div. keuangan dsb F&B Main restaurant KPH : 1,5 m /tmpt duduk TSS : 1,5 m2/tmpt duduk BPDS: 1,35m5m2/org HPD :1-1,5 tmpt duduk/kmr Retail & Rented Space Rented retail Coffe Shop Rented restaurant space Telepon Umum 1m2/unit 5 1 1 18 250 220 18 250 220 90 250 220
2

48 24 12 12 6 750

48 24 12 12 6 750

96 24 12 12 12 750

15

12

12

180

1.5 m2 / kamar

350

350

350

Studio Perancangan Arditektur 5

93

Luas Efektif Sirkulasi(15%) Total Back of The House Nama Ruang Standar (m2)/kmr Jumlah Ruang Hasil survey Luas ruang

3134 470 3604

Luas Total

star Hotel (m2)

Reciving and Storage Loading dock Reciving Area/office Trash Holding Area General Storage 1 Food Service Main coocking area F&B Storage Wine storage Frezzer Vegetable preparation Meat preparation Dishwashing Area Toilet 1.1 0.93 0.93 1 1 1 1 1 1 1 2 24 14 24 14 24 28 48 16 8 8 8 48 16 8 8 8 48 16 8 8 8 12 12 12 1 10 10 10 12/bay 1 1 24 32 24 32 24 32

Employee Facilities Timekeeper &Security Loker Pria Loker Wanita R.makan Karyawan 0.03 0.03 1 1 1 36 36 24 36 36 24 36 36 24 2 12 12 24

Studio Perancangan Arditektur 5

94

DAN: menampung 1/3 karyawan TSS: 1,6m2/t.duduk Mushola 0.6 1 48 48 48

House Keeping & Laundry Solid Linen Room Laundry Laundry Supervisor House Keeping Ruang-ruang Servis M&E Area Genset Boiler room R.ME R.pompa Reservoir Bawah STP 1 1 1 1 1 1 32 12 12 12 12 7 32 12 12 12 12 7 Luas Efektif 15 % Sirkulasi Jumlah
Sumber :Hotel Planning Design and Developtment, data arsitek,dan Manajemen Pengantar Hotel Total luas hotel : 10210.75 m2 Luas tapak KDB KLB : : 60 % : 25 Lantai dilihat dari Bangunan di sekitarnya

0.03m2/kmr 0.06

1 1 1

12 48 50

12 48 50

12 48 50

1 4

24 12

24 12

24 48

32 12 12 12 12 7 655 98.25 753.25

Studio Perancangan Arditektur 5

95

4.3

Pendekatan Sirkulasi dalam banguan Sirkulasi horizontal

4.3.1

Pada system sirkulasi horizontal menggunakan koridor yang dibagi menjadi 2 jenis, yaitu : 1. Single loaded (koridor satu arah)

kamar kamar

kamar

kamar

koridor

Keuntungan : Dapat memakasimalakna pencahayaan alami Pada koridor dapat digunakan penghawaan alami Memungkinkan kedua sisi ruang kamar mandapat cahaya

Kekurangan : Bentuk massa bangunan menjadi memanjang apabila jumlah unitnya banyak Kurang efisien dalam penggunaan lahan

2. Double loaded (koridor dua arah) kamar kamar kamar

kamar

koridor

kamar

kamar

kamar

kamar

Studio Perancangan Arditektur 5

96

Keuntungan : Pencapaian antar ruang dekat Memuat lebih banyak unit dalam satu massa Memeakan space yang lebih kecil sehingga penggunaan lebih optimal

Pada proyek hotel system sirkulasi horizontal yang cocok digunakan adalah double loaded, karena setiap unit kamar hotel tidak membutuhkan penghawaan alami karena penghawaan utamanya adalah penghawaan buatan, selain itu dengan system double loaded penggunaan koridor menjadi lebih optimal karena melayani dua sisi bangunan. Alternatif system sirkulasi horizontal pada banguan adalah sebagai berikut : No. 1 Jenis sirkulasi Linier Linier menerus Mudah disesuaikan Linier bertekuk Kelebihan Jelas dan terarah kekurangan Kurang efisien karena membutuhkan banyak ruang

Mudah dalam pencapaian Linier berpotongan ke bangunan

Mudah

dalam

pengklasifikasian fungsi Linier bercabang di dalam banguan

Linier berbelok

Linier melingkar

Studio Perancangan Arditektur 5

97

Radial

Memusatkan kegiatan / Arah sirkulasi terpusat orientasi pada suatu titik

sehingga perhatian ke Efisiensi tinggi karena hanya membutuhkan titik lainnya berkurang

ruang minimal

Mudah untuk mencapai ke titik tertentu 3 Grid Pencapaian mudah Kurang efisien karena membutuhkan banyak ruang untuk sirkulasi Sirkulasi membingungkan Pada pola sirkulasi hotel diterapkan pola sirkulasi linier menekuk pada banguan yang memanjang untuk mengurangi kebosanan, sedangkan pola sirkulasi radial pada lobi hotel dengan lobi sebagai pusat orientasi kegiatan. 4.3.2 Sirkulasi vertical

Pada proyekni terdapat 2 jenis sirkulasi vertikal di dalam bangunan, yaitu dengan menggunakn lift, eskalatordan tangga. Kedua sirkulasi digunakan dalam perancangan hotel dengan pertimbangan sebagai berikut : Lift : jumlah bangunan 4 lantai, hotel butuh lift untuk membawa barang, membantu tamu mencapai tujuan dengan cepat, mempermudah penyandang cacat. Menurut buku Sistem Bangunan Tinggi, criteria lift untuk banguana hotel adalah sebagai berikut : a. Untuk setiap 100 kamar perlu disediakan 1 lift barang b. Untuk pelayanan yang memuaskan, setiap 75 kamar dilayani oeh 1 lift c. Kapasitas lift yang digunakan minimal untuk 16 orang d. Lift yang digunakan harus mampu mengangkat barang bawaan tamu yang berat (koper atau meja saji makanan)

Studio Perancangan Arditektur 5

98

e. Ruang kamar tidak boleh berdekatan dengan ruang mesin lift Escalator : sirkulasi vertikal pada area lobi samping menuju ballroom di lantai 2 menggunakan escalator Tangga : sirkulasi tamu jika sirkulasi utama (lift)tidak berfungsi, sirkulasi dalam keadaan darurat, sirkulasi antar lantai. Bangunan hotel direncanakan terdiri dari 4 lantai yang dibutuhkan oleh lift dan tangga. Lift digunakan sebagai penghubung antar lobby dengan lantai-lantai di atasnya baik untuk tamu maupun servis. Lift tamu dan servis dipisah demi kenyamanan tamu.

4.3.3

Sirkulasi Hotel

Analisa Skema a. Sirkulasi Tamu Tidak Menginap Tamu yang tidak menginap biasanya mengunjungi hotel untuk memanfaatkan fasilitas-fasilitas hotel seperti restoran/bar/kafe, fasilitas kebugaran maupun ruangruang pertemuan. b. Sirkulasi Tamu Menginap Tamu yang menginap biasanya akan langsung menuju lobby dan front desk untuk keperluan administrasi dan lain-lain, setelah itu tamu yang menginap dapat mengakses lantai-lantai kamar tamu atau memanfaatkan fasilitas-fasilitas lain yang ditawarkan hotel.

c. Sirkulasi Pengelola Sirkulasi pengelola dibedakan dari sirkulasi tamu, akses masuknya pun dibedakan dari entrance tamu. Setelah memasuki hotel biasanya pengelola akan melakukan absensi di timekeeper station dan kemudianmengambil dan mengganti seragam, lalu melakukan pekerjaanya masing-masing. Akses vertikal untuk kegiatan servis juga dibedakan dari akses vertikal untuk tamu.

Studio Perancangan Arditektur 5

99

Berikut adalah skema sirkulasi dari: a. Tamu Tidak Menginap

Gambar 10.1 sirkulasi tamu tidak menginap

Studio Perancangan Arditektur 5

100

b. Sirkulasi Tamu Menginap Tamu yang menginap biasanya akan langsung menuju lobby dan front desk untuk keperluan admisistrasi dan lain-lain, setelah itu tamu ayang menginap dapat mengakses lantai-lantai kamar tamu atau memanfaatkan fasilitas-fasilitas hotel lainnya. Surkulasi tamu menginap:

Gambar 10.2 sirkulasi Tamu Menginap

Studio Perancangan Arditektur 5


c. Sirkulasi Pengelola

101

Gambar 10.3 sirkulasi Pengelola

Studio Perancangan Arditektur 5

102

d. Skema Alur Pelayanan Tamu Hotel

Gambar 10.4 sirkulasi Pelayanan Tamu Hotel

Studio Perancangan Arditektur 5

103

4.4

Pendekatan Lokasi

4.4.1 Kriteria Penentuan Site Agar lokasi City Hotel tersebut sesuai dengan yang diharapakan, adapun Kriteria-kriteria tersebut meliputi : 1. Pencapaian Kemudahan pencapaian dari jalan utama ( Arteri Sekunder) ke lokasi hotel Adanya jalur penghubung antara lokasi hotel dengan pusat kota, perdagangan dan perkantoran. Akses pencapaian yang mudah dari arah luar kota maupun Bandara 2. Persyaratan khusus meliputi kebisingan, keamanan, kebersihan, dan kenyamanan site 3. Jaringan Utilitas Jaringan air bersih Jaringan listrik Jaringan alat komunikasi Jaringan pembuangan air kotor 4. Kebijakan pemerintah Pemilihan site harus mendukung pembagian zona yang sudah direncanakan dan ditetapkan. 5. View View perlu diperhitungakan meskipun bukanlah aspek utama, namun viewe akan meningkatkan nilai jual sebuah hotel 4.4.2 Alternatif site Sebagai alternative dipilih 3(tiga) site, yang kemudian akan dilakukan penilaian berdasarkan kriteriakriteria yang telah disebutkan. Alternatif Site 1 Site berada di Jl. Sisingamaraja dengan luas 12.500 m2

Studio Perancangan Arditektur 5

104

Alternatif site 2 Site berada di Jl. Dokter Wahidin Sudirohusodo dengan luas 14.600 m2

Alternatif site 3 Site berada di Jl. Letnan Jendral S. Parman dengan luas 11.600 m2

Studio Perancangan Arditektur 5

105

4.4.3 Bobot Pemilihan Site Analisis pemilihan site dilakukan dengan menggunakan scoring tiap kriteria. Bobot penilaian penentuan site berdasarkan atas pengaruh factor-faktor dalam site. No Faktor Prosentase Penilaian Pencapaian 35% 1 Kedekatan fasilitas 25% 2 Kondisi Lingkungan 15% 3 View 15% 4 Utilitas 10% 5 100% Total

Berdasarkan prosentase diatas maka didapat penilaian berdasarkan table dibawah ini : Kriteria Bobot Alternative site 1 Alternative site 2 Alternative 3 Nilai Score Nilai Score Nilai score 35% 5 17.5 % 8 24.5 % 9 31.5 % Pencapaiain Kedekatan Fasilitas Kondisi Lingkungan View Utilitas Total 25% 15% 15% 10% 100% 6 6 6 7 30 15 % 9% 9% 7% 57.5 % 9 8 10 8 43 22.5 % 12 % 15 % 8% 82 % 7 6 9 7 38 17.5 % 9% 13.5 % 7% 78.5 %

Dari table diatas maka diperoleh site alternative ke 3 (tiga) sebagai site terpilih. Site berada di Jl. Dokter Wahidin Sudirohusodo. Dengan batasan: Utara Timur Selatan Barat : Jl.Candi Sari : Jl. Dokter Wahidin Sudirohusodo : Jl.Candi Sari : Jl.Candi Sari

Studio Perancangan Arditektur 5

106

Potensi dari site ini adalah pemandangan/ view pemukiman di Semarang, selain itu site ini berkontur dan dapat dioleh dengan menarik. Pemandangan yang disuguhkan sangatlah indah, di sebalah barat pemukiman, di sebelah utara merupakan view gedunggedung, dan timur,selatan disuguhkan dengan pemandangan bukit-bukit yang indah.

Studio Perancangan Arditektur 5

107

4.5 4.4.1

Pendekatan Teknik Bangunan Pendekatan Struktur Bangunan

Struktur sebagai pendukung utama sebuah bangunan. Keberadaan struktur harus memenuhi syarat agar tercipta kekakuan, kestabilan, dan kekuatan.

1. Sistem struktur bagian bawah (sub-structure) Tabel Sub-struktur Jenis Pondasi Pondasi Tiang Pancang Keuntungan Pekerjaan cepat Kedalaman 30-40 Proses pemancangan mudah dan ringkas Kekurangan Banyak memerlukan sambungan Pemasangan menimbulkan bising dan getaran Pondasi pored pile Tidak menimbulkan getaran Diameter lebih besar sehingga daya dukung tiang lebih besar, tumpuan dapat diperkecil Cocok untuk segala jenis tanah Kedalaman 30-40 m Pekerjaan lama Kurang praktis dalam proses pemancangan Biaya lebih besar Jika kadar air dalam tanah tinggi, maka pengecoran beresiko+

Pondasi yang digunakan dalam perencanaa dan perancangan city hotel di semrang ini adalah pondasi tiang pancang karena lebih praktis dalam proses pengerjaannya.

Studio Perancangan Arditektur 5

108

2. Sistem struktur bagian atas (upper-structure) Sistem struktur System plat dan slab beton tanpa balok Keuntungan Tanpa balok sehingga F2F menjadi lebih rendah Pelaksanaan mudah System plat, balok, dan kolom Space antar balok dapat dimanfaatkan untuk ducting Ketebalan plat berkurang karena gaya disalurkan melalui balok Kekurangan Semakin panjang bentang semakin tebal plat Dimensi kolom besar Tinggi F2F bertambah karena membutuhkan ruang untuk balok Semakin besar bentang semakin besar dimensi balok

Pada proyek hotel sisrem struktur yang cocok digunakan adalah system plat, balok, dan kolom.

4.4.2

Pendekatan Bahan Material Bangunan

Pendekatan bahan material bangunan meliputi material dinding, atap, kusen, plafond, dan penutup lantai. Pertimbangan pemilhan material adalah berdasarkan kemudahan perawatan material. 1. Material Pengisi dinding Tabel material Dinding Jenis Material Batu Bata Kelebihan Insulasi peredam bangunan Muda didapat kekurangan Modul kecil sehingga pengerjaan lama Mudah berjamur Batako Modul besar pengerjaan lebih cepat Mudah didapat Murah Daya tahan terhadap gempa kecil

Studio Perancangan Arditektur 5

109

Dinding pre-cast

Pengerjaan cepat (sudah difabrikasi sesuai pesanan) Lebih efisien untuk bangunan dengan modul perlantai yang sama

Biaya lebih mahal

Bata Ringan

Pengerjaan cepat (modul besar) Kemungkinan rembes kecil Tahan api dan kedap suara

Sulit didapat

Pada bangunan hotel ini, material pengisi dinding yng akan digunakan adalah bata ringan karena sifatnya yang kedap suara membantu penciptaan ruang yang tidak terganggu oleh bising diluar bangunan, sedangkan pada unit tipikal kamar menggunakan pre-cast yang sifatnya moduler.

2. Material penutup eksterior Tabel Material eksterior Jenis material Kaca Kelebihan Kemampuan penghantar panas kecil Mudah didapat Dapat menghantar cahaya matahari Batu alam Tahan terhadap cuaca Mampu menyerap panas Tahan terhadap kerusakan mekanis Cladding GRC (Glass-fiber Rainforced Cement) Cladding ACP Fleksibel dan mudah Mahal dan sulit didapat Fleksibel Mudah dibentuk Mudah dipasang Mahal dan mudah kusam Mudah rusak oleh lumut dan jamur Kekurangan Mudah menyerap panas

Studio Perancangan Arditektur 5

110

(Alumunium Composite Panel)

dibentuk Mudah dipasang Perawatan mudah

Material penutup eksterior yang digunakan pada bangunan hotel kali ini adalah Kombinasi dari material kaca, ACP, dan GRC untuk menciptakan kesan pada faade yang menarik dan tidal monoton.

3. Material atap Tabel material atap Jenis material Genteng Dak beton Alumunium Baja ringan Kelebihan Tahan terhadap cuaca dan panas Mudah dapat Tahan terhadap hujan Mudah dibentuk Tahan api Ringan mudah dipasang Tahan terhadap cuaca Tahan api dan gempa Ringan, sehingga bobot yang ditanggung struktur dibawahnya tidak terlalu berat Polycarbonate Anti rayap Tidak memiliki nilai muaisusut Pemasangannya cepat Rungan, mudah dipasang Mudah dibentuk Dapat dilalui cahaya matahari Mahal Tidak tahan panas Tidak bisa diekspose Rentan tiupan angin (untuk bangunan tinggi) Berat dan mudah retak karena pemuaian Menyerap panas tinggi Mahal Menyerap panas tinggi Kekurangan Mudah pecah

Studio Perancangan Arditektur 5

111

Truss

Cocok untuk bentang lebar Fleksibel dapat membentuk atap yang variatif

Membutuhkan ruang yang cukup besar

Material atap yang digunakan pada bangunan hotel adalah kombinasi antara dak beton dengan atap miring dari rangka truss yang diberi penutup metal. Pada atap yang difungsikan sebagai area ME akan menggunakan atap beton, sedangkan atap yang tidak difungsikan untuk ME akan menggunakan atap truss yaitu pada ballroom yang membutuhkan bentang lebar.

4. Material kusen Tabel material kusen Jenis Kayu Aluminium Kelebihan Mudah didapat Menyerap panas Tahan cuaca Ringan Mudah pemasangannya Menyerap panas Mahal Kekurangan Mudah terkena rayap Mudah terbakar

Kusen aluminium adalah yang cocok digunakan dalam bangunan hotel karena pemasangannya yang mudah, serta tampilannya yang modern

5. Material plafond Tabel material plafond Jenis Gypsum board Kelebihan Isolasi suara baik Mudah dipasang Fleksibel dan mudah dibentuk Multipleks Mudah didapat Murah Tidak tahan rayap Kekurangan Mudah tergores

Studio Perancangan Arditektur 5

112

Ringan Pemasangan mudah

Mudah terbakar

Material penutup plafond yang digunakan pada bangunan hotel adalah gypsum board karena sifatnya fleksibel.

6. Material penutup lantai Gambar Tabel material penutup lantai Jenis Keramik Kelebihan Mudah perawatannya Anti gores Tahan api Marmer Nilai estetika tinggi Tahan api Mahal Sulit didapat Perawatan khusus agar tahan lama Parket Fleksibel Mudah pemasangannya Dapat meredam suara Nilai estetika tinggi Mahal Sulit didapat Mudah terbakar Mudah tergores Rawan rayap Karpet Fleksibel Memerlukan Kekurangan Mudah pecah

Material penutup lantai yang digunakan pada hotel adalah kombinasi antara marmer, keramik dengan karpet. Penggunaan marmer pada area lobby akan member kesan mewah pada suasana hotel. Keramik digunakan pada area servis, sedangkan karpet digunakan pada koridor dan unit kamar hotel serta ruang pertemuan/rapat.

Studio Perancangan Arditektur 5

113

4.4.3

Pendekatan Utilitas Bangunan

a. Sistem Penyediaan air bersih Penyediaan air bersih pada bangunan hotel meliputi penyediaan air dingin dan air panas, berikut adalah skema jaringan air bersih, pasokan untuk kotak hidran dan menara pendingin, serta air buangan.

Skema. Penyediaan air bersih

Pada sistem pasokan air terdapat sistem pasokan ke atas(up feed) baik dengan tangki maupun tidak dan pasokan ke bawah (down feed).

Gambar 10.5 Skema penyediaan air Bersih

Studio Perancangan Arditektur 5

114

b. Sistem pengolahan air limbah Pada bangunan hotel air limbah diolah dalam SPT (Sewage Treatment Plant), yaitu melalui proses mekanik, berupa penyaringan,pemisahan dan pengendapan, serta proses biologi/kimia. Berikut adalah skema pengolahannya:

c. Sistem pembuangan sampah Sampah dari setiap lantai akan di angkut melalui lift barang menuju ke pembuangan terakhir d. Sistem penanggulangan kebakaran Semakin cepat evakuasi diadakan pada saat kebakaran maka semakin kecil juga kemungkinan terjadinya korban. Untuk itu diperlukan detector asap untuk mengetahui adanya titik kebakaran. Ketika kebakaran terjadi aka nada jeda waktu sebelum petugas pemadam kebakaran datang ke lokasi, maka dari itu antisipasi awal dapat menggunakan

Studio Perancangan Arditektur 5

115

PAR(Pemadam Api Ringan) untuk mematikan api. Selain itu setiap bangunan harus dilengkapi oleh hidran dan sprinkler. Perletakan hidran dalam bangunan harus berjarak 35 m antar satu dengan yang lainnya. Sedangkan sprinkler sebagai respon awal pada saat terjadinya kebakaran memiliki skema susunan sebagai berikut :

Jalur distribusi dan jaringan pipa untuk instalasi hidran dan sprinkler dapat dilihat pada gambar berikut:

Studio Perancangan Arditektur 5

116

Instalasi Hidran

Pasokan air hidran

Studio Perancangan Arditektur 5

117

e. Sistem penyediaan air panas Setiap unit kamar hotel dilengkapi oleh pemanas air masing-masing. Satu unit pemanas air hanya melayani satu kamar, sehingga lebih efisien jika dibandingkan dengan sistem pemanas air pusat. Apabila terjadi kerusakan unit pemanas air yang membutuhkan perbaikan tidak akan menyebabkan kamar lain terganggu fasilitas air panasnya.

f. Sistem Penghawaan Sistem penghawaan yang digunakan pada hotel adalah system penghawaan buatan. Sistem penghawaan buatan sendiri terbagi 2: 1. Direct cooling, yaitu berupa unit ac split tanpa dialirkan melalui ducting. 2. Indirect cooling, yaitu menggunakan chiller yang kemudian dialirkan melalui ducting Sistem penghawaan buatan yang cocok pada unit kamar hotel adalah direct cooling yaitu dengan menggunakan AC split untuk masing-masing unit kamar, sehingga jika ada kamar yang kosong tanpa tamu AC tidak akan menyala dan menghabiskan energy.

Studio Perancangan Arditektur 5

118

Sistem AC Split Sedangkan pada area lobi menggunakan sistem split duct

Sistem Ac Split duct g. Sistem Penangkal Petir Prinsip dasar darisistem penangkal petir adalah menyediakan jalur menerus dari logam yang menyalurkan petir ke tanah pada saat terjadi sambaran petir pada bangunan. Berikut macam-macam system penangkal petir: Sistem konvensional, sistem praktis, biaya murah tapi terjangkau Sistem sangkar faraday, biaya mahal, mengganggu estetika bangunan Sistem Thomas, menggunakan system paying dengan bentangan perlindungan yang besar. Sistem penangkal petir yang digunakan adalah system Thomas dimana bentangan perlindungan cukup besar sehingga dalam satu bangunan hanya memerlukan satu penangkal petir saja. h. Sistem Pasokan Listrik

Studio Perancangan Arditektur 5

119

Daya listrik umumnya dipasok dari Pembangkit Tenaga Listrik melalui jaringan tegangan tinggi (TT, diatas 20000 volt), yang kemudian diturunkan menjadi tegangan menengah (TM, antara 1000-20000 volt) dan tegangan rendah (TR, dibawah 1000 volt) oleh transformator yang diterapkan pada gardu-gardu listrik.

Pasokan Listrik Jika aliran listrik PLN terhenti, maka daya listrik diambil dari Generator yang diletakkan diruang kedap suara agar tidak mengganggu kegiatan bangunan.

i. Sistem Jaringan Komunikasi Agar jaringan telekomunikasi dalam bangunan dapat berfungs diperlukan saluran telpon dari Telkom, yang mempunyai hubungan keluar local (dalam kota), hubungan interlokal ataupun internasional. Sistem dalam bangunan dimulai dari saluran Telkom ke PABX (Private Automatic Branch Exchange), selanjutnya ke kotak hubung induk (MDF-Main

Studio Perancangan Arditektur 5

120

Distribution Frame). Melalui kabel distribusi (DC- Distribution Cable) jaringan telpon disebarkan ke koak terminal (JB-Junction Box) yang ada di tiap-tiap lantai bangunan.

Gambar 10.6 Sistem Komunikasi

Studio Perancangan Arditektur 5

121

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan


Dari hasil pembahasan Landasan Program Perencanaan dan Perancangan cityhotel ,maka dapat diperoleh kesimpulan sebagai berikut : 1. Hotel adalah suatu jenis akomodasi yang menggunakan sebagian atau seluruh bangunan yang menyediakan jasa penginapan, pelayanan makanan dan minuman serta jasa penunjang lainnya, yang disediakan untuk umum dan dikelola secara komersial. 2. Pemilihan site Hotel menyesuaikan peruntukan lahan dan di tempatkan di simpul kota suatu daerah. 3. Ketika kita mendesain suatu bangunan memanglah diperlukan ketelitian yang sangat, untuk menciptakan bangunan hasil yang memuaskan dan sesuai dengan masalah-masalah yang ada dalam lingkungannya. 4. Tidak hanya kita mampu bagus mendesainnya saja, kita harus dituntut untuk menyesuaikan peraturan dan ketetapan yang telah dibuat saat kita mendesain suatu bangunan komersial publik, dalam hal ini kita mengambil contoh hotel. 5. Analisa yang akurat, dan pemecahan masalah yang bagus bisa memberikan desain bangunan yang nyaman, aman, dan efektif untuk pelayanan publik di pelayanan hotel.

5.2

Saran
Saran-saran yang dapat Penulis sampaikan berkaitan dengan perencanaan

Cityhotel adalah sebagai berikut : 1. Sebelum merencanakan suatu bangunan hotel hendaknya didahului dengan studi kelayakan agar nantinya dapat diperoleh hasil perencanaan yang memuaskan baik dari segi mutu, biaya dan waktu. Dan juga perlu memperhatikan persyaratanpersyaratan yang telah ditetapkan. 2. Ketika kita mendesain hotel utamakanlah kenyamanan publik untuk kesesuaian penataan ruang, aksesbilitas dan sirkulasi ruang serta penentuan site hotel. 3. Analisa dan pemikiran pemecahan masalah sangatlah di butuhkan guna terciptanya bangunan yang sesuai desain kita, yang bisa nyaman untuk digunakan.