Anda di halaman 1dari 9

HIRARC (Hazard Identification Risk Assessment & Risk Control) Hazard Identification Merupakan proses pemeriksaan tiap tiap

p area kerja dengan tujuan unuk mengidentifikasi semua bahaya yang melekat pada suatu pekerjaan. Area kerja termasuk juga meliputi mesin peralatan kerja, laboratorium, area perkantoran gudang dan angkutan. Risk Assesment Merupakan suatu proses penilaian risiko terhadap adanya bahaya di tempat kerja Risk Control Suatu proses yang digunakan untuk mengidentifikasi dan mengendalikan semua kemungkinan bahaya di tempat kerja serta melakukan peninjauan ulang secara terus menerus untuk memastikan bahwa pekerja mereka telah aman. Sehingga, HIRARC merupakan proses mengidentifikasi bahaya yang dapat terjadi dalam aktifitas rutin ataupun non rutin dalam perusahaan, untuk selanjutnya dilakukan penilaian risiko dari bahaya tersebut. Hasil dari penilaian resiko tersebut berguna untuk membuat program pengendalian bahaya agar perusahaan dapat meminimalisir tingkat resiko yang mungkin terjadi sehingga dapat mencegah terjadinya kecelakaan kerja. HIRARC dari pengertiannya saja mengandung arti Identifikasi Bahaya, Penilaian dan Pengendalian Resiko. 2.2 Langkah-langkah dalam membuat HIRARC 1.) Membuat kolom identifikasi semua bahaya baik actual maupun potensial yang ada di seluruh area kerja. Yang diidentifikasi adalah : aktivitas, produk dan jasa dari proses kerja tersebut. Jangan lupa dalam OHSAS 18001:2007 menambahkan untuk mengidentifikasi Human Behaviour (perilaku), Human Capabilities (kemampuan) dan Human Factor (faktor lain terkait bahaya K3 di tempat kerja). Nilai pula apakah resiko yang terlihat daam kondisi rutin atau tidak rutin. 2.) Membuat kolom resiko yang ditimbulkan dari bahaya-bahaya yang telah kita identifikasi tersebut. 3.) Kemudian melakukan penilaian resiko sesuai dengan matriks penilaian resiko yang telah dibuat dengan memperhatikan faktor keparahan yang mungkin akan terjadi dan frekuensi berlangsungnya bahaya-resiko tersebut. Penilaian bisa dengan skala 1 sampai 5 dengan range bertingkat. Penlaian resiko ini membantu kita untuk mengetahui apakah bahaya-resiko tersebut masuk dalam kelas significant atau tidak. 4.) Langkah selanjutnya adalah melihat apakah ada pengendalian operasional (aturan main)yang terdapat di area kerja dari aktivitas kerja tersebut terkait resiko terutama pada resiko yang tidak significant. 5.) Lihat pula apakah aktivitas, product, jasa, perilaku, kemampuan dan faktor lain yang telah diidentifikasi telah memiliki pengendalian resiko berdasarkan Hirarki Pengendalian Resiko (Eliminasi-Substitusi-Engineerin Control-Administrative Control-APD), jika belum ada pengendalian tersebut maka programkan dalam program K3 sebagai pengendaliannya, kalo sudah ada pengendalian resikonya maka bergeraklah terus keatas dari APD ke arah

Eliminasi. Resiko yang memiliki bobot significant pastikan terdapat engendalian resiko degan hirarki pengendalian resiko. 6.) Prioritaskan yang menjadi program manajamen K3 dengan melihat pertimbangan : Perundangan K3, Teknologi, Keuangan, Bisinis dan pandangan pihak terkait. Jika memiliki pertimbangan Perundangan K3, Bisinis dan pandangan pihak terkait (auditor, masyarakat, pemerintah dll) maka program itu menjadi prioritas untuk dijalankan. 2.3 Contoh Langkah Prosedur HIRARC 1. Identifikasi aktivitas, product, jasa, human behaviour, human capabilities dan human factor baik actual maupun potensial pada tahapan proses. 2. Tentukan apakah tahapan proses termasuk kondisi rutin atau tidak rutin. Jika tidak rutin keluarkanlah JSA (Job Safety Analysis), kalo ternyata rutin maka masukan kedalam tabel HIRARC. 3. Lakukan penilaian resiko. 4. Jika resiko tidak bernilai significant maka hanya menetapkan pengendalian operasional saja. Tetapi kalo masuk kategori resiko significant maka lanjutkan dengan pemilihan pengendalian resiko yang sesuai dengan tujuan dan sasaran K3. 5. Tetapkan pengendalian resiko. 6. Prioritaskan pengendalian resiko dalam sebuah program manajemen K3 7. Evaluasi hasil identifikasi bahaya, penilaian dan pengendalian resiko tersebut dan program manajemen K3 yang tepat. 8. Review peluang peningkatan berkesinambungan dari hasil identifikasi bahaya, penilaian dan pengendalian resiko serta program manajemen K3 yang akan, selama atau telah dilaksanakan. Berikut merupakan contoh tabel HIRARC

HIRARC merupakan salah satu aspek terpenting dalam merencanakan K3. Perencanaan tersebut antara lain:

1. Perencanaan Identifikasi Bahaya, Penilaian Resiko dan Pengendalian Resiko (HIRARC) Organisasi harus menetapkan dan memelihara prosedur HIRARC HIRARC sebagai dasar sasaran K3 Informasi HIRARC harus selalu terdokumentasi dan terkini Metodologi HIRARC Mengidentifikasi seluruh proses/area yang ada dalam organisasi. Mengidentifikasi sebanyak mungkin Potensi Bahaya (aspek bahaya) pada setiap proses/area yang telah diidentifikasi sebelumnya. Identifikasi potensi bahaya dilakukan pada saat proses berjalan normal, abnormal, emergency maupun dalam keadaan maintenance. Mengidentifikasi sebanyak mungkin Tingkat Resiko Bahaya (dampak bahaya) yang berkaitan dengan setiap aspek yang diidentifikasi. Mengevaluasi besar kecilnya tingkat resiko bahaya untuk menentukan prioritas pengendalian terhadap resiko yang mungkin terjadi. Identifikasi Bahaya Identifikasi Potensi Bahaya (aspek bahaya) dapat menggunakan alat sebagai berikut : Pendekatan data/dokumen masa lalu. Penggunaan check list. Penggunaan hasil audit. Pendekatan sistem proses kerja ( input proses output). Penilaian Resiko Penilaian Tingkat Resiko (dampak bahaya) adalah penentuan besar kecilnya dampak dengan menganalisa berbagai dokumen dan informasi yang tersedia baik berupa data primer/sekunder. Dalam proses ini ada 2 variabel yang dianalisa, yaitu : Kemungkinan / Likelihood (Tingkat Keseringan),merupakan kemungkinan dalam suatu periode wktu dari suatu risiko tersebut akan muncul. Perhitungan kemungkinan atau peluang yang sering digunakan adalah frekwensi Konsekuensi / Consequence (Tingkat Keparahan) adalah suatu akibat dari suatu kejadian yang biasanya diekspresikan sebagai kerugian dari suatu kejadian atau suatu risiko. Risks= Likelihood x Consequences Pengendalian Resiko Cara mengendalikan resiko (hirarki pengendalian), yaitu : Eliminasi (memodifikasi proses, metode/materi untuk menghilangkan dampak K3). Subsitusi (mengganti materi, zat atau proses dengan yang tidak/kurang berdampak K3). Rekayasa (menyingkirkan atau memisahkan dampak K3 yang mungkin terjadi dengan cara memberikan perlindungan, menyimpan di sesuatu tempat pada ruang atau waktu terpisah).

Administrasi (menyesuaikan waktu dan kondisi dengan proses administrasi, misalnya dengan membuatkan standart operation procedure atau working instruction). Alat Pelindung Diri (menyediakan alat pelindung diri yang sesuai dan memadai bagi semua karyawan guna menghindari keparahan dari dampak K3 yang mungkin terjadi. APD ini digunakan sebagai upaya terakhir mengendalikan dampak).

2.1 HAZOP Hazard Operability Study atau HAZOP adalah merupakan salah satu teknik identifikasi dan analisis bahaya yang digunakan untuk meninjau suatu proses atau proses pada sebuah sistem secara sistematis. Selain itu HAZOP juga dapat digunakan untuk menentukan apakah penyimpangan dalam suatu proses dapat mendorong kearah kejadian atau kecelakaan yang tidak diinginkan. Karakteristik HAZOP yang utama adalah sistematik,menggunakan struktur dan susunan yang tinggi dengan mengandalkan pada guide word dan gagasan tim untuk melanjutkan serta memastikan safe guard sesuai atau tidak dengan tempat atau objek yang sedang di kaji. Menurut sumber lain, Hazard and Operability Analysis ( HAZOP ) adalah teknik terstruktur dan sistematis untuk sistem pemeriksaan dan manajemen risiko. Secara khusus, HAZOP sering digunakan sebagai teknik untuk mengidentifikasi potensi bahaya dalam sistem dan mengidentifikasi masalah pengoperasian yang cenderung mengarah pada produk tidak sesuai. HAZOP didasarkan pada teori yang mengasumsikan kejadian risiko yang disebabkan oleh penyimpangan dari desain atau niat operasi. Identifikasi penyimpangan tersebut difasilitasi dengan menggunakan set "kata panduan" sebagai daftar sistematis deviasi perspektif. Pendekatan ini adalah fitur unik dari HAZOP metodologi yang membantu merangsang imajinasi tim anggota ketika menjelajahi penyimpangan potensial. Sebagai alat penilaian risiko, HAZOP sering digambarkan sebagai: Sebuah teknik curah pendapat Sebuah alat penilaian kualitatif risiko Sebuah penilaian risiko alat induktif, yang berarti bahwa itu adalah "bottom-up" identifikasi risiko Pendekatan, di mana keberhasilan bergantung pada kemampuan ahli materi pelajaran (UKM) untuk memprediksi penyimpangan berdasarkan pengalaman masa lalu dan keahlian subyek umum

Pedoman ICHQ9, Kualitas Manajemen Risiko mendukung penggunaan HAZOP (antara lainnya yang diijinkan alat) untuk manajemen risiko kualitas farmasi. Selain utilitasManajemen Risiko Mutu, HAZOP juga umum digunakan dalam penilaian risiko untuk industri dan lingkungan kesehatan dan keselamatan aplikasi. Tambahan rincian tentang Metodologi HAZOP dapat ditemukan dalam IEC International, Standar 61.882 Hazard dan Operabilitas Studi (HAZOP) Panduan Aplikasi. Dokumen ini menyajikan beberapa prinsip dalam pelaksanaan analisis HAZOP. Keberhasilan penerapan setiap model manajemen risiko mensyaratkan bahwa alat-alat yang digunakan dalam konser dengan kualitas proses manajemen risiko secara keseluruhan. Panduan ini akan menyajikan prinsip-prinsip HAZOP dalam konteks proses Risiko Manajemen Mutu diterima terdiri dari Risiko Assessment, Pengendalian Risiko, Risiko Ulasan dan Komunikasi dan dimaksudkan untuk pujian (Tidak mengganti atau mengulangi) bimbingan tersedia dalam IEC International Standard 61.882.

SYSTEM adalah subyek dari penilaian resiko dan umumnya termasuk proses, produk, aktivitas, fasilitas atau sistem logis. Ketika menjelaskan metodologi HAZOP, berikut definisi Hazard Sumber Potensi bahaya. Penyimpangan dari maksud desain atau operasional mungkin merupakan atau menghasilkan bahaya. Bahaya adalah fokus HAZOP penelitian, dan perlu dicatat bahwa bahaya tunggal berpotensi bisa mengakibatkan berbagai bentuk kerusakan. Harm cedera fisik atau kerusakan pada kesehatan manusia atau kerusakan properti atau lingkungan. Harm adalah konsekuensi dari bahaya yang terjadi dan dapat mengambil banyak bentuk: pasien atau pengguna keamanan, keselamatan karyawan, bisnis risiko, risiko regulasi, risiko lingkungan, dll Risiko Kombinasi dari kemungkinan terjadinya bahaya dan tingkat keparahanbahaya itu. Dalam arti sempit, "resiko" tidak selalu eksplisit diidentifikasi dalam Studi HAZOP karena metodologi inti tidak memerlukan Identifikasi (juga disebut sebagai rating) dari probabilitas atau keparahan membahayakan. Namun, risiko penilaian tim dapat memilih untuk menilai faktor-faktor dalam rangka untuk lebih mengukur dan memprioritaskan risiko jika diperlukan. Beberapa guidewords ("No, More,Less, As Well As, Reverse, Other Than ) adalah parameter kombinasi yang digunakan untuk analisis Hazop, dengan kombinasi dari beberapa spesifikasi yang telah dikembangkan. Pada software untuk Hazop dimasukkan dua buah parameter yaitu parameter khusus dan parameter umum. Dimana parameter khususnya yaitu flow, temperature, pressure, level, Sampling, Corrosion/Erosion, Services/Utilities, Maintenance, Addition ,Safety, Reaction, Inserting /Purging, Contamination, Composition, Phase.

2.2 KEGUNAAN HAZOP HAZOP paling cocok untuk menilai bahaya dalam fasilitas, peralatan, dan proses dan mampu menilai sistem dari berbagai perspektif: Disain kemampuan sistem desain Menilai untuk memenuhi spesifikasi pengguna dan standar keselamatan Mengidentifikasi kelemahan dalam sistem

Fisik dan operasional lingkungan

Menilai lingkungan untuk memastikan sistem tepat terletak, didukung, dilayani, terkandung, dll

Operasional dan prosedur kontrol rekayasa kontrol Menilai (ex: otomatisasi), urutan operasi, kontrol prosedural (ex: interaksi manusia) dll Menilai mode operasional yang berbeda - start-up, siaga, normal operasi, stabil & goyah negara, shutdown normal, darurat shutdown, dll

Bagan 1 Proses HAZOP

Tabel 1 kelebihan dan keuntungan HAZOP KELEBIHAN KEKURANGAN

Bermanfaat ketika menghadapi bahaya yang Tidak ada artinya melibatkan penilaian sulit untuk mengukur terhadap bahaya diantara bagian yang beda dari sebuah proses Bahaya berakar pada manusia kinerja dan perilaku Bahaya yang sulit untuk dideteksi, dianalisis, diisolasi, dihitung, dan diprediksi untuk eksplisit tingkat atau deviasi mengukur kemungkinan terjadinya, beratnya dampak, atau kemampuan untuk mendeteksi Membangun metodelogi penyegaran/pencerahan terhadap pikiran Tidak ada peringkat risiko seperti kemampuan yang dipersyaratkan, maksudnya, pembentukan tim secara opsional sesuai dengan kemampuan yang disyaratkan. Tidak ada artinya untuk menilai efektivitas yang ada atau yang diusulkan (safeguard) Memungkinkan memerlukan untuk berhubungan antara HAZOP dengan alat manajemen resiko + Lebih sederhana dan intuitif dibandingkan dengan alat manajemen risiko yang biasa digunakan

Metodelogi Sistematis & komprehensif

2.3 Karakteristik HAZOP Sebagai suatu standart teknik yang digunakan untuk mengidentifikasi kemungkinan penyimpangan dari operasi normal, Hazop memiliki karakteristik sebagai berikut :

Sistematik, yaitu menggunakan struktur atau susunan yang tinggi dengan mengandalkan pada guide words dan gagasan tim untuk melanjutkan dan memastikan safe guards sesuai atau tidak dengan tempat dan objek yang sedang diuji. Pengkhususan bentuk oleh berbagai macam disiplin ilmu yang dimilki oleh anggota tim. Dapat digunakan untuk berbagai macam sistem atau prosedur. Penggunaannya lebih sebagai sistem pada teknik penafsiran budaya. Perkiraan awal, sehingga mampu menghasilkan kualitas yang baik meskipun kuantitas adalah juga berpengaruh. Hazop dapat digunakan secara bersamaan dalam proses

identifikasi safety hazard dan juga pada sistem operasi secara kontinyu, khususnya pada fluida dan juga digunakan secra bersaman untuk reviev prosedur serta rangkaian operasi.

2.4 Konsep HAZOP Istilah istilah terminologi (key words) Yang dipakai untuk mempermudah pelaksanaan Hazop antara lain adalah sebagai berikut :

Deviation ( penyimpangan), adalah kata kunci kombinasi yang sedang diterapkan. (merupakan gabungan dari guide words dan parameter). cause (penyebab), adalah suatu penyebab kemungkinan besar akan mengakibatkan terjadinya penyimpangan. consequnce (akibat/konsekuensi), dalam menentukan konsekuensi tidak boleh melakukan batasan karena hal tersebut bisa merugikan pelaksannan penelitian. Safeguards (usaha perlindungan), yaitu adanya perlengkapan pencegahan yang mencegah penyebab atau usaha perlindungsn terhadap konsekuensi kerugian akan didokumentasikan pada kolom ini. Safe guards juga memberikan informasi pada operator tentang penyimpangan yang terjadi dan juga untuk memperkecil akibat. Action (tindakan yang dilakukan), yaitu apabila suatu penyebab dipercaya akan mengakibatkan konsekuensi negatif, harus diputuskan tindakan-tindakan yang harus dilakukan. Tindakan ini dibagi menjadi dua kelompok, yaitu tindakan yang mengurangi atau menghilangkan penyebab dan tindakan yang menghilangkan akibat (konsekuensi). Sedangkan apa yang terlebih dahulu diputuskan, hal ini tidak selalu memungkinkan, terutama ketika berhadapan dengan kerusakan peralatan. Namun, pertama selalu diusahakan untuk menyingkirkan penyebabnya, dan hanya dibagian mana perlu mengurangi konsekuensi. Node (titik studi), merupakan pemisahan suatu unit proses menjadi beberapa bagian agar studi dapat dilakukan lebih terorganisir. Titik studi ini bertujuan untuk membantu dalam mengurangi dan mempelajari suatu bagian proses. Severity, yaitu tingkat keparahan yang diperkirakan dapat terjadi. Likelhtood, yaitu kemungkinan terjadinya konsekuensi dengan sistem pengaman yang ada. Risk, atau resiko merupakan kombinasi kemungkinan antara severity danLikelhtood.