Anda di halaman 1dari 19

Meningkatkan kemandirian keluarga dalam memeliharan kesehatan ibu dan anak. Menurunkan AKI dan AKB.

. Mengembangkan dan mempertahankan pengawasan demografi dan kesehatan untuk memahami dinamika perilaku kesehatan ibu dan anak Melakukan penelitian mengarah pada suatu intervensi kesehatan ibu dan anak yang baru Mengurangi angka kematian ibu dan anak

Puskesmas Posyandu Perkumpulan Ibu-Ibu Sekolah (Paud)

Diadakannya Tabulin untuk membantu persiapan ibu hamil Kunjungan rumah oleh nakes untuk bisa selalu mengontrol kesehatan warga (Ibu dan bayinya) Pemantapan PWS (Pemantauan Warga Setempat) KIA di Puskesmas Konseling ASI dan MP-ASI untuk memberi informasi yang dibutuhkan para ibu menyusui

Strengths

(kekuatan)

a. Tenaga kesehatan terjun langsung kemasyarakat

dengan melakukan pemeriksaan secara langsung melalui posyandu kepada ibu hamil, post partum dan balita b. Pertolongan persalinan dilakukan oleh tenaga kesehatan mengalami peningkatan. c. Bentuk pelayanan kesehatan bagi keluarga difokuskan pada pelayanan kesehatan ibu (yaitu pelayanan kebidanan dasar, pertolongan persalinan dan pelayanan nifas). d. Bumil telah menerima pelayanan rujukan baik ke

e. Tenaga

kesehatan memberikan pelayanan KIA langsung di tengah-tengah masyarakat bekerja sama dengan masyarakat setempat baik individu, kelompok, tenaga kesehatan lain (bidan desa, dukun beranak, dokter, dsb f. Pelayanan yang diberikan maksimal dari tenaga kesehatan (mengenai penyampaian informasi) g. Meningkatnaya motifasi masyarakat mengenai pentingnya kesehatan h. Pelayanan yang diberikan cukup maksimal untuk memenuhi kebutuhan masyarakat mengenai masalah kesehatan i. Motivasi dari tenaga kesehatan dan dokter cukup tinggi sehingga mampu menurunkan angka

Weakness (kelemahan)
a. Pada ruang KIA tidak adanya tempat

untuk menyimpan tabung tes urine b. Tempat penyimpanan vaksin kurang tertata rapi c. Masih ada ibu yang belum termotifasi tentang pentingnya imunisasi pada anak d. Banyaknya kegiatan posyandu dan puskesmas tidak terlaksana jika tidak ada tenaga kesehatan.

Opportunities (peluang)
a. Pemerintah daerah telah melatih banyak bidan, dan
b. c.

d.
e.

f.

g.

mengirim mereka ke seluruh daearah pedesaan Adanya pemberdayaan keluarga dan masyarakat dalam peningkatan kesehatan ibu. Tersedianya fasilitas media massa yang dapat dipergunakan untuk memperoleh informasi tentang kesehatan. Adanya keterlibatan kader dalam kegiatan posyandu. Masyarakat yang tidak mampu akan dibantu melalui sistem JPKM yang disubsidi oleh pemerinta, dan JAMPERSAL untuk ibu melahirkan. Pemerintah telah menyukseskan program kesehatan ibu dan anak melalui peningkatan dan memperluas sarana dan prasarana kesehatan Adanya peraturan dari pemerintah yang menganjurkan

Threats

(ancaman)

a. Perekonomian, informasi dan

teknologi yang rendah berdampak pada peningkatan resiko lebih tingginya angka kematian ibu. b. Rendahnya kesadaran masyarakat tentang kesehatan ibu hamil dan balita. c. Persoalan kematian yang terjadi lantaran indikasi yang lazim muncul seperti pendarahan, keracunan kehamilan yang disertai kejang - kejang, aborsi, dan infeksi. d. Tidak semua kelahiran adalah darurat,

Penentu

utama keberhasilan maupun kegagalan pemasaran program:


Manusia Tempat atau lingkungan

Fasilitas kesehatan

Sasaran

Pemasaran :

Ibu hamil
Ibu bersalin Ibu nifas Ibu menyusui Bayi baru lahir Bayi Balita

Advokasi
merupakan upaya strategis dan terencana untuk

mendapatkan komitmen dan dukungan dari para pengambil keputusan dan pihak terkait (stakeholders) dalam pelayanan KIA.

Bina Suasana
Bina Suasana merupakan upaya menciptakan opini

publik atau lingkungan sosial, baik fisik maupun non fisik, yang mendorong individu, keluarga dan kelompok untuk mau melakukan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) terkait dengan upaya peningkatan KIA serta mempercepat penurunan AKI dan AKB. Bina suasana salah satunya dapat dilakukan melalui sosialisasi kepada kelompokkelompok potensial, seperti organisasi

Pemberdayaan Masyarakat
Pemberdayaan masyarakat merupakan upaya

menumbuhkan kesadaran, kemauan, kemampuan masyarakat dalam mencegah dan mengatasi masalah KIA. Melalui kegiatan ini, masyarakat diharapkan mampu berperilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) dan berperan serta dalam pemberdayaan masyarakat di bidang KIA.

Kemitraan
Kemitraan dalam penanganan masalah KIA adalah

kerjasama formal antara individu-individu, kelompokkelompok peduli KIA atau organisasi-organisasi kemasyarakatan, media massa dan swasta/dunia usaha untuk berperan aktif dalam upaya peningkatan KIA di masyarakat. (ex : kemitraan antara bidan dan dukun, dengan IBI, dll)

Menurunnya angka morbiditas, mortalitas Ibu dan Bayi. Tercapainya Derajat kesehatan setinggitingginya. Meningkatnya kunjungan masyarakat ke Posyandu. Minimal ibu hamil memeriksakan kandungannya sebanyak 4x selama kehamilan. Mampu mendeteksi ibu hamil risiko tinggi

Penambahan sarana dan prasarana kesehatan. b. Pengenalan cara mengetahui Resiko Ibu Hamil dengan cara yang mudah dimengerti. c. Penambahan jumlah kader dan pelatihan bagi petugas kesehatan. d. Penyusunan ulang metode pendekatan pada masyarakat. e. Penyuluhan tentang kehamilan dan pemeriksaan kehamilan pada PUS oleh pihak Puskesmas.
a.

Transport lokal Perjalanan Dinas dalam atau luar Kabupaten/Kota Pembelian/belanja barang Pengiriman Administrasi bank

Ibu hamil mendapat pelayanan Ante Natal Care (K1) sebesar 100%. Persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan terlatih sebesar 90%. Cakupan peserta KB aktif sebesar 65%. Pelayanan kesehatan bayi sehingga kunjungan neonatal pertama (KN1) sebesar 90% dan KN Lengkap (KN1, KN2, dan KN3) sebesar 88%. Pelayanan kesehatan anak Balita sebesar 85%. Balita ditimbang berat badannya (jumlah balita ditimbang/balita seluruhnya (D/S) sebesar 85%).

ASI Eksklusif pada bayi usia 0-6 bulan sebesar 80%. Rumah Tangga yang mengonsumsi Garam Beryodium sebesar 90%. Ibu hamil mendapat 90 Tablet Tambah Darah sebesar 85% dan Balita usia 6-59 bulan mendapatkan Kapsul Vitamin A sebanyak 85%. Cakupan Imunisasi Dasar Lengkap kepada bayi 011 bulan sebesar 90 %. Penguatan Imunisasi Rutin melalui Gerakan Akselerasi Imunisasi Nasional (GAIN) UCI, sehingga desa dan kelurahan dapat mencapai Universal Child Immunization (UCI) sebanyak