Anda di halaman 1dari 48

PRAKTEK KERJA LAPANGAN DI APOTEK TIO KUNINGAN

LAPORAN
Diajukan untuk memenuhi persyaratan ujian Nasional

SMK BHAKTI HUSADA KUNINGAN


Jl.Pramuka no.65 Telp.(0232)8882040

2013-2014

PRAKTEK KERJA LAPANGAN DI APOTEK TIO KUNINGAN

LAPORAN
Diajukan untuk memenuhi persyaratan Ujian Nasional

Nama : NIS: Nama : NIS: Nama : NIS: Nama : NIS:

LEMBAR PENGESAHAN
Laporan Praktek Kerja Lapangan ini telah diperiksa oleh Badan Apotek Tio Kab.Kuningan

Kuningan, November 2013

Apoteker Penanggung Jawab Koordinator PKL

Pembimbing DU/DI Guru Pembimbing

Disetujui oleh

Ketua Prodi Farmasi

Kepala Sekolah SMK Lilis Kurnia Mulyawati,skm

Kata Pengantar
Assalamualaikum Wr.Wb. Puji dan syukur penyusun panjatkan kehadirat allah SWT. Yang telah memberikan rahmat dan hidayahnya, sehingga penyusun dapat menyelasaikan praktek kerja lapangan di Apotek Tio Kuningan. Laporan ini merupakan hasil praktek kerja lapangan asisten apoteker, di Apotek Tio Kuningan yang berlangsung pada bulan November 2013 sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan program farmasi. Dalam penyusunan laporan ini, penyusun banyak mengalami hambatan, namun berkat bantuan dan bimbingan akhirnya dapat diselesaikan sesuai waktu yang ditentukan. Oleh karena itu pada kesempatan ini, penyusun mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Ibu Ita Rawita, S.Si., Apt selaku Apoteker penanggung jawab di Apotek Tio Kuningan. 2. Ibu Ita Rawita, S.Si., Apt, selaku pembimbing DU/DI 3. Ibu lilis Kurnia Mulyawati,skm selaku pimpinan sekolah menengah kejuruan Bhakti Husada Kuningan. 4. Ibu Marini, Amd.Farm, S.Farm. Apt selaku ketua prodi jurusan farmasi,SMK Bhakti Husada Kuningan. 5. Ibu Marini ,Amd.Farm .selaku pembimbing Semoga Tuhan senantiasa memberikan berkat dan karunia-Nya atas segala kebaikan yang telah diberikan. Tiada suatu apapun yang sempurna kecuali ciptaanNya, begitupun dengan laporan ini. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran sebagai bahan perbaikan selanjutnya. Akhirnya, penulis berharap semoga laporan praktek kerja lapangan Apotek Tio ini dapat menambah dan memperluas wawasan serta meningkatkan pengetahuan dalam bidang ilmiah, dan tentunya bermanfaat bagi kita semua.

Kuningan,

Penulis

Daftar Isi
LEMBAR PENGESAHAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ii DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1 1.2 Tujuan Praktek Kerja Lapangan ( PKL ) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .2 1.3 Manfaat Praktek Kerja Lapangan ( PKL ) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2

BAB 11 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Apotek . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .3 2.1.1 Pengertian Apotek . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3 2.1.2 Syarat Mendirikan Apotek . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .3 2.1.3 Tugas dan Fungsi Apotek . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4 2.1.4 Pengelolaan dan Pelayanan Apotek . . . . . . . . . . . . . . . . . .4 2.1.5 Tenaga Kefarmasian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6 2.1.6 Kode Etika Pelayanan Kefarmasian . . . . . . . . . . . . . . . . . 7 2.2 Resep . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8 2.2.1 Definisi Resep . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .8 2.2.2 Orang Yang Berhak Menulis Resep . . . . . . . . . . . . . . . . . 8 2.2.3 Hal-Hal Yang Harus Ada Didalam Resep . . . . . . . . . . . . 8 2.2.4 Pelayanan Resep . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .9 2.2.5 Penyerahan Obat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .10 2.3 Obat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10 2.3.1 Definisi Obat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .10

2.3.2 Penggolongan Obat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10 2.4 Definisi Alat Kesehatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .21 BAB 111 APOTEK TIO KUNINGAN 3.1 Sejarah Apotek Tio . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22 3.2 Pengelolaan Apoteker . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22 3.3 Tugas dan Fungsi Apoteker . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24 3.4 Visi, Misi dan Strategi di Apotek Tio . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 25 3.5 Pelayanan Obat di Apotek Tio . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 25 3.6 Daftar Pegawai Apotek Tio . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 26 BAB IV TINJAUAN KHUSUS APOTEK TIO 4.1 Manajemen Apotek . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27 4.2 Pengadaan, Penerimaan, Penyimpanan, Penyaluran, Penyerahan, Perbekalan Farmasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.3 Administrasi Apotek . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .37 BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Hasil . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 40 5.2 Pembahasan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .41 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42 6.2 Saran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .43 DAFTAR PUSTAKA

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) adalah kegiatan pendidikan, pelatihan dan pembelajaran yang dilaksanakan di dunia usaha atau di dunia industri yang relevan dengan kompetensi (kemampuan) siswa-siswi sesuai bidangnya. Pelayanan kefarmasian pada saat ini telah bergeser orientasinya dari obat ke pasien yang mengacu kepada pelayanan kefarmasian. Kegiatan pelayanan kefarmasian yang semula hanya berfokus kepada pengelolaan obat sebagai komoditi menjadi pelayanan yang yang penting yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup pasien. Begitu pula dengan Apotek Tio Kuningan mencoba memberikan upaya kesehatan yang terbaik untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat khususnya bagi masyarakat Kabupaten Kuningan. Dalam rangka mempersiapkan SDM yang bekualitas, terampil, cepat dalam bekerja maka salah satu upayanya adalah dengan mengikuti Praktek Kerja Industri (PRAKERIN). Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) merupakan salah satu program dari Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) di SMK Bakti Husada Kuningan. Kegiatan ini dimaksudkan untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam melaksanakan ujian kompentensi bagi siswa-siswi Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) sesuai dengan program keahlian. Setelah itu Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) juga dapat dijadikan sebagai tolak ukur untuk menilai kemampuan siswa-siswi dalam menerapkan teori-teori kefarmasiannya yang telah didapatkan di sekolah.

1.2 Tujuan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) a. Tujuan Umum Melaksanakan program pembelajaran khususnya mata diklat produktif dan memberi pengalalaman kerja yang sesungguhnya mampu menguasai kompetensi produktif standar. b. Tujuan Khusus a) peserta didik mampu menerapkan dan mengembangkan pengetahuan yang telah dimiliki terutama mata diklat produktif. b) Peserta didik mampu menyesuaikan diri didunia kerja nyata. c) Peserta didik mampu melaksanakan target praktek lapangan dalam rangka memenuhi standar kompetensi. d) Peserta didik mampu menerapkan dan mengembangkan keterampilan untuk hidup dalam sebuah komunitas atau masyarakat. 1.3 Manfaat Prakerin a) Memperoleh pengetahuan dalam bidang pelayanan obat khususnya di Apotek Tio Kuningan. b) Memperoleh pengalaman kerja di Apotek Tio Kuningan sehingga siap terjun ke dunia kerja. c) Memperoleh pengetahuan tentang pengelolaan atau manajemen Apotek (Pengadaan, penyimpanan, dan pendistribusian). d) Membandingkan antara teori yang didapat di sekolah dengan di dunia kerja. e) Melatih penyusun dalam pemberian informasi, komunikasi, dan edukasi kepada pasien tentang penggunaan obat. agar peserta didik

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 APOTEK 2.1.1 Pengertian Apotek Menurut keputusan menteri kesehatan Republik Indonesia

(Kepmenkes RI) No.1331/MENKES/SK/X/2002, tentang perubahan atas peraturan Menkes RI No. 922/MENKES/PER/X/1993, yang dimaksud dengan Apotek adalah suatu tempat tertentu, tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian penyaluran perbekalan farmasi kepada masyarakat. 2.1.2 Syarat Mendirikan Apotek Persyaratan mendirikan Apotek hendaknya memperhatikan

ketentuan PerMenkes No.992 tahun 1993, yaitu : a) Persyaratan sebagai apoteker pengelola Apotek. b) Persyaratan Apotek. c) Tata cara perizinan Apotek. d) Perbekalan kesehatan, perbekalan administrasi dan sebagainya. Beberapa faktor yang harus diperhatikan sebelum mendirikan Apotek, yaitu : 1. Lokasi. 2. Perundang-undangan Farmasi dan ketentuan lainnya. 3. Penjualan dan pemasaran. 4. Administrasi menyangkut pula laporan-laporan. 5. Keuangan termasuk perpajakan. 6. Manajemen personalia

2.1.3 Tugas dan Fungsi Apotek Tugas dan fungsi Apotek adalah : a) Tempat pengabdian profesi seorang apoteker yang telah

mengucapkan sumpah jabatan. b) Sarana farmasi yang melaksanakan peracikan, pengubahan bentuk, pencampuran dan penyerahan obat atau bahan obat. c) Sarana penyaluran perbekalan farmasi yang harus menyebarkan obat yang di perlukan masyarakat secara meluas dan merata. 2.1.4 Pengelolaan dan pelayanan Apotek 1. Pengelolaan Apotek Pengelolaan Apotek di bidang kefarmasian meliputi : a) Pembuatan termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi

pengamanan, pengadaan, penyimpanan, pendistribusian atau penyaluran obat. b) Pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter serta pelayanan informasi obat. c) Pengadaan, penyimpanan, penyaluran, dan penyerahan

perbekalan kesehatan dibidang farmasi lainnya. d) Memberikan informasi mengenai perbekalan kesehatan di bidang farmasi. 2. Pelayanan Apotek Pelayanan Apotek dibidang kefarmasian meliputi : 1) Apotek wajib dibuka untuk melayani masyarakat. 2) Apotek wajib melayani resep dokter, dokter gigi, dokter hewan. Pelayanan resep sepenuhnya atas tanggung jawab apoteker penanggung jawab Apotek. 3) Apoteker wajib melayani resep sesuai dengan tanggung jawab dan keahlian profesinya yang dilandasi dengan kepentingan masyarakat.

4) Apoteker wajib memberikan informasi : a) Yang berkaitan dengan penggunaan obat yang diserahkan kepada pasien. b) Penggunaan obat secara tepat, aman, rasional, atas permintaan masyarakat. c) Apabila apoteker menganggap dalam penulisan resep terdapat kekeliruan atau penulisan yang tidak tepat, apoteker harus memberitahukan kepada dokter penulis resep. 5) Salinan resep harus ditandatangani oleh apoteker. 6) Resep harus dirahasiakan dan disimpan di Apotek dengan baik dalam jangka waktu 3 tahun 2.1.5 Tenaga Kefarmasian Definisi-definisi Tenaga Kefarmasian 1) Apotek : Suatu tempat tertentu, tempat dilakukannya pekerjaan kefarmasian dan penyaluran sediaan farmasi, perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat. 2) Apoteker : Sarjana farmasi yang telah lulus sebagai apoteker dan telah mengucapkan sumpah jabatan apoteker mereka yang

berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku berhak melakukan pekerjaan kefarmasian di Indonesia sebagai apoteker. 3) Surat Izin Apoteker (SIA) : Surat izin yang diberikan oleh Menteri Kesehatan kepada apoteker bekerjasama dengan pemilik sarana untuk menyelenggarakan Apotek di suatu tempat tertentu. 4) Apoteker Penanggung Jawab Apoteker (APA) : Apoteker yang telah diberi Surat Izin Apotek (SIA) 5) Apoteker Pendamping : Apoteker yang bekerja di Apotek di samping apoteker pengelola Apotek dan menggantikannya pada jam-jam tertentu pada hari buka Apotek.

6) Apoteker Pengganti : Apoteker yang menggantikan apoteker pengelola apotek selama APA tersebut tidak berada di tempat lebih dari 3 bulan secara terus-menerus, telah memiliki surat izin kerja dan tidak bertindak sebagai APA di Apotek lain. 7) Asisten Apoteker : Mereka yang berdasarkan peraturan perundangundangan yang berlaku berhak melakukan pekerjaan kefarmasian sebagai asisten apoteker. 8) Sediaan Farmasi : Obat, bahan obat, obat tradisional dan kosmetika. 9) Perlengkapan Apotek : Semua peralatan yang dipergunakan untuk melaksanakan pengelolaan Apotek. 2.1.6 Kode Etik Pelayanan Kefarmasian 1) Melayani resep sesuai dengan tanggung jawab atau keahlian profesinya yang dilandasi pada kepentingan masyarakat. 2) Apoteker tidak di izinkan mengganti obat generik yang ditulis dalam resep dengan obat paten. 3) Dalam hal pasien tidak mampu menebus obat yang ditulis di dalam resep, apoteker harus berkonsultasi dengan dokter untuk pemilihan obat. 4) Apoteker wajib memberikan informasi : a) Yang berkaitan dengan penggunaan obat yang diserahkan kepada pasien. b) Penggunaan obat secara tepat, aman, rasional atas permintaan pasien. 2.2 Resep 2.2.1Definisi Resep Resep adalah permintaan tertulis seorang dokter, dokter gigi atau dokter hewan yang diberi izin berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku kepada apoteker pengelola Apotek untuk menyediakan dan menyerahkan obat-obatan bagi penderita.

2.2.2 Orang yang berhak Menulis Resep 1) Dokter. 2) Dokter gigi, terbatas untuk gigi dan mulut. 3) Dokter hewan, terbatas pada pengobatan untuk hewan. 2.2.3 Hal-hal Yang Harus Ada Di Dalam Resep a) Nama, alamat dan nomor izin praktek dokter, dokter gigi dan dokter hewan. b) Tanggal penulisan resep (inscriptgion). c) Tanda R/ pada bagian kiri setiap penulisan resep, nama setiap obat atau komposisi obat (invocation). d) Aturan pemakaian obat yang tertulis (signature). e) Tanda tangan atau paraf dokter penulis resep, sesuai dengan aturan perundang-undangan yang berlaku. f) Jenis hewan dan nama serta alamat pemiliknya atau resep dokter hewan. g) Tanda seru dan paraf dokter untuk resep yang mengandung obat yang jumlahnya melebihi dosis maksimal. 2.2.4 Pelayanan Resep a) Skrinning Resep Apoteker melakukan skinning resep meliputi : 1) Persyaratan Administratif : a) Nama, SIP dan alamat dokter. b) Tanggal Penulisan Resep. c) Tanda tangan/paraf dokter penulisan resep. d) Nama, alamat, usia, jenis kelamin dan berat badan pasien. e) Nama obat, potensi stabilitas obat, dosis obat yang diminta. f) Cara pemakaian yang jelas. g) Informasi yang lainnya.

2) Kesesuaian farmasetik bentuk sediaan, dosis, potensi stabilitas, inkompatibilitas, cara dan lama pemberian. 3) Pertimbangan klinis, adanya alergi, efek samping, interaksi kesesuaian (dosis, durasi, jumlah, dan lain-lain). Jika ada keraguan terhadap resep hendaknya di

konsultasikan kepada dokter pemberi resep dengan memberikan pertimbangan dan alternative sebelumnya bila perlu menggunakan persetujuan setelah

pemberitahuan. b) Penyimpanan obat 1. Etiket Etiket harus jelas dan mudah dibaca oleh pasien. 2. Kemasan obat yang diserahkan Obat hendaknya dikemas rapih dalam kemasan yang cocok sehingga terjaga kualitasnya. 2.2.5 Penyerahan Obat Sebelum obat diserahkan pada pasien harus dilakukan pemeriksaan akhir terhadap kesesuaian antara obat dan resep. Penyerahan obat dilakukan oleh apoteker atau asisten apoteker disertai dengan pemberian informasi obat. 2.3 Obat 2.3.1 Definisi Obat

Obat sering disebut obat modern ialah suatu bahan yang di maksudkan untuk di gunakan dalam menetapkan diagnosa, mencegah, mengurangkan, menghilangkan, menyembuhkan

penyakit atau gejala penyakit, luka atau kelainan badaniah dan rokhaniah pada manusia atau hewan, memperelok badan atau bagian pada badan manusia.

2.3.2

Penggolongan Obat

Penggolongan Obat menurut peraturan perundang-undangan Farmasi adalah penggolongan dan yang ketepatan dimaksudkan penggunaan untuk serta

peningkatan

keamanan

pengamanan distribusi Penggolongan Obat ini terdiri dari : a) Obat Bebas Obat Bebas, merupakan obat yang dapat dijual bebas kepada umum tanpa resep dokter, tidak termasuk dalam daftar narkotika, psikotoprika, obat keras, obat bebas terbatas dan sudah terdaftar di DEFKES RI. Obat bebas umumnya obat yang ditandai dengan lingkaran berwarna hijau dengan tepi lingkaran berwarna hitam yang berupa suplemen vitamin dan mineral, obat gosok, beberapa analgetik-analgetik dan beberapa antasida. Tanda khusus untuk obat bebas yaitu Lingkaran bulat berwarna hijau dengan garis tepi berwarna hitam.

b) Obat Bebas Terbatas Obat Bebas Terbatas, merupakan obat keras yang dapat diserahkan kepada pemakainya tanpa resep dokter. Obat ini ditandai dengan lingkaran berwarna biru dengan tepi lingkaran berwarna hitam. Obat-obat yang umumnya masuk ke dalam golongan ini antara lain obat batuk, obat influenza, obat penghilang rasa sakit dan penurun panas pada saat demam (analgetik-analgetik). Beberapa suplemen vitamin dan mineral, dan obat-obat antiseptika, obat tetes mata untuk iritasi ringan.

Obat golongan ini hanya dapat dibeli di Apotek dan toko obat berizin tanpa resep dokter bila penyerahannya memenuhi persyaratan sebagai berikut : 1) Obat tersebut hanya boleh dijual dalam bungkusan asli dari pabriknya atau pembuatnya 2) Pada penyerahannya oleh pembuat atau penjual harus mencantumkan. Tanda peringatan tersebut berwarna hitam berukuran panjang 5 cm lebar 2 cm dan membuat pemberitahuan berwarna putih sebagai berikut :

P No 1 : Awas ! Obat Keras Bacalah aturan memakainya. P No 2 : Awas ! Obat Keras Hanya untuk kumur jangan ditelan. P No 3 : Awas ! Obat Keras Hanya untuk bagian luar dari badan. P No 4 : Awas ! Obat Keras Hanya untuk dibakar. P No 5 : Awas ! Obat Keras Tidak boleh ditelan. P No 6 : Awas ! Obat Keras Obat wasir jangan ditelan. Tanda khusus obat bebas terbatas berupa Lingkaran berwarna biru dengan garis tepi berwarna hitam.

c) Obat Keras Obat Keras, merupakan obat yang pada kemasannya ditandai dengan lingkaran yang didalamnya terdapat huruf K berwarna merah yang menyentuh tepi lingkaran yang berwarna hitam. Obat keras merupakan obat yang hanya bisa didapatkan dengan resep dokter. Obat-obat yang umumnya masuk ke dalam golongan ini antara lain obat jantung, obat darah tinggi/hipertensi, obat darah rendah/antihipotensi, obat diabetes, hormon, antibiotika, dan beberapa obat ulkus lambung. Obat golongan ini hanya dapat diperoleh di Apotek dengan resep dokter.

Menurut

keputusan

menteri

RI

yang

menetapkan/memasukan obat-obatan ke dalam daftar obat keras, memberikan pengertian Obat Keras adalah obat-obat yang ditetapkan sebagai berikut : 1. Semua obat yang pada bungkus luarnya oleh si pembuat

disebutkan bahwa obat itu hanya boleh diserahkan dengan resep dokter. 2. Semua obat yang di bungkus sedemikian rupa yang nyata-

nyata untuk di pergunakan secara parenteral, baik dengan cara suntikan maupun dengan cara pemakaian lain dengan jalan merobek rangkaian asli dari jaringan. 3. Semua obat baru, terkecuali apabila oleh departemen

kesehatan telah dinyatakan secara tertulis bahwa obat baru itu tidak membahayakan kesehatan manusia. 4. Semua obat yang tercantum dalam daftar obat keras : obat itu

sendiri dalam substansi dan semua sediaan yang mengandung obat itu, terkecuali apabila dibelakang nama obat itu disebutkan ketentuan lain, atau ada pengecualian Daftar Obat Bebas Terbatas.

Tanda khusus untuk obat keras adalah Lingkaran bulat berwarna merah dengan garis tepi berwarna hitam dengan huruf K yang menyentuh garis tepi .

d) Obat Wajib Apotek Obat Wajib Apotek (OWA) Obat Wajib Apotek adalah obat keras yang dapat diserahkan oleh apoteker di Apotek tanpa resep dokter. Peraturan tentang Obat Wajib Apotek berdasarkan keputusan Menteri Kesehatan No. 924/Menkes/Per/X/1993,

dikeluarkan dengan pertimbangan sebagai berikut : Pertimbangan yang utama : obat yang diserahkan tanpa resep dokter, yaitu meningkatkan kemampuan masyarakat dalam menolong dirinya sendiri guna mengatasi masalah kesehatan, dengan meningkatkan pengobatan sendiri secara tepat, aman dan rasional. Pertimbangan yang kedua untuk peningkatan peran apoteker di apotek dalam pelayanan komunikasi, informasi dan edukasi serta pelayanan obat kepada masyarakat. Pertimbangan ketiga untuk peningkatan penyediaan obat yang dibutuhkan untuk pengobatan sendiri.

e) Obat Psikotoprika Pengertian psikotropika menurut undang-undang No. 5 Tahun 1997 tentang psikotropika adalah zat atau obat baik alamiah maupun sintesis bukan narkotika yang berkhasiat psikoaktif melalui selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktifitas mental dan perilaku.

Ruang lingkup pengaturan psikotropik dalam undang-undang ini adalah psikotropik yang mempunyai potensi yang mengakibatkan ketergantungan, yang menurut undang-undang tersebut di bagi ke dalam 4 (empat) golongan yaitu : Contoh : 1. Lisergida 2. M.D.M.A (Methylene Dioxy Meth Amphetamin) Dalam kesehariannya M.D.M.A sering disalah gunakan oleh kawula muda atau para eksekutif muda karena zat ini mempunyai efek stimulasi yang amat tinggi, M.D.M.A yang sering disalah gunakan ini mempunyai beberapa nama jalanan karena memang sudah tidak diproduksi secara resmi oleh industri farmasi diseluruh negara, nama jalanan yang sering ditemukan adalah ekstasi, pil adam, pil surga, pil kupu-kupu, dll. Obat-obatan tersebut sering ditemukan oleh POLRI setelah dilakukan razia ditempat-tempat seperti night club, diskotik, dan tempat pesta muda mudi. Setelah dilakukan pemeriksaan dilaboraturium ternyata obat-obatan tersebut mengandung M.D.M.A. 3. Psilosibina Psilobina dalam kandungan jamur juga sering disalah gunakan oleh kawula muda karena mempunyai efek halusinasi yang tinggi, jamur psilosibina ini banyak dijajakan atau disalah gunakan ditempat-tempat pesiar atau wisata di tepi pantai. 4. Amphetamin Amphetamin juga jenis psikotropika yang sering disalah gunakan karena mempunyai efek stimulansi. Penyalahgunaan sering terjadi olahragawan, yang dalam kesehariannya dikenal dengan pemberi obat-obat doping atau perangsang.

Para olahragawan ketauan menggunakan doping setelah dilakukan penelitian melalui tes urin yang bersangkutan sebelum/sesudah dilakukan pertandingan. 5. Fiunitrazepam Fiunitrazepam juga sering disalah gunakan oleh kawula muda karena efek yang didapat yaitu menenangkan bagi pemakainya. 6. Nitrazepam Nitrazepam juga sering disalah gunakan karena mempunyai efek yang dapat menenangkan alam pikiran dan perasaan. 7. Fenobarbital Fenobarbital sering disalah gunakan karena mempunyai efek yang dapat menidurkan. Penandaan : Untuk psikotropika penandaan yang dipergunakan sama dengan penandaan obat keras. Hal ini mungkin karena sebelum diundangkannya UU RI No 5 Tahun 1997 tentang psikotropika maka obat-obatan psikotropika termasuk obat keras yang peraturannya ada di bawah ordonasi obat keras stbl 1949 nomor 419, hanya saja karena efeknya dapat mengakibatkan sidroma ketergantungan sehingga dulu tersebut obat keras tertentu. Sehingga untuk psikotropika penandaannya Lingkaran bulat berwarna merah dengan huruf K berwarna hitam menyentuh yang garis tepi yang berwarna hitam.

Penggolongan Psikotropika Menurut UU No. 5 tahun 1997, psikotropik dibagi menjadi 4 golongan : 1) Golongan I adalah psikotropika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai sindroma potensi yang amat kuat

mengakibatkan

ketergantungan,

psikotropika

golongan I terdiri dari 26 macam, antara lain : Iisergida, Moma, Meskalina, dll. 2) Golongan II adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan dapat digunakan dalam terapi dan atau ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi kuat mengakibatkan sindroma, ketergantungan psikotropika galongan II terdiri dari 14 macam, antara lain : Anfetamina, Metakualon, Sekobarbital, dll. 3) Golongan III adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi dan atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi yang mengakibatkan sindroma ketergantungan, psikotropika golongan III terdiri dari 9 macam, antara lain : Amobarbital, Flunitazepam, Siklobarbital, Kartina, dll. 4) Golongan IV, berkhasiat pengabatan dan sangat luas digunakan dalam terapi dan untuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi rengan mengakibatkan sindroma ketergantungan. Psikotropika golongan IV terdiri dari 60 macam, antara lain : Allobarbital, Bromazepan, Diazepan, Phenobarbital, Fluiazepam, Klobazepam, Klordiazepoksida, Merobamat, Nitrazepami, Triazolam, dll.

f) Obat Golongan Narkotika Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik sintetis maupun seni sintetis, yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri dan dapat menimbulkan ketergantungan, yang dibedakan ke dalam golongan I, II, dan III Contoh : a. b. c. d. Tanaman Papaver Somniferum. Tanaman koka. Tanaman ganja. Heroina (dalam keseharian yang dikenal sebagai putaw sering di salah gunakan oleh orang-orang yang

bertanggung jawab). e. f. g. Morfina. Opium. Kodein. Penandaan : Penandaan narkotika berdasarkan peraturan yang terdapat dalam Ordonansi Obat Bius yaitu Palang Medali Merah

Menurut UU No. 35 tahun 2009, narkotik dibagi atas 3 golongan : 1. Golonan I Adalah narkotika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi yang sangat tinggi

mengakibatkan ketergantungan.

Dan dilarang keras digunakan untuk pelayanan kesehatan. Terdiri dari 26 macam, antara lain: Tanaman Papaver Somniferum I, Opium Mentah, Opium Masak, Tanaman Koka, dll. 2. Golongan II Adalah narkotika yang berkhasiat pengobatan digunakan sebagai pilihan dan dapat digunakan dalam terapi dan atau untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta

mempunyai potensi tinggi mengakibatkan ketergantungan, contohnya terdiri dari 87 macam antara lain : Dihidromorfina, Fentanil, Morfina, Opium, Petidina, dll. 3. Golongan III Golongan III adalah narkotika yang berkhasiat

pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi dan atau tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan ketergantungan. Contoh : Codeina, Dihidrokoderin, Nikodikodeina, Nikokodeina,

Norkodeina, dll. 2.4 Definisi Alat Kesehatan (ALKES) Alat kesehatan (ALKES) adalah bahan, instrumen, mesin, implant, yang tidak mengandung obat yang digunakan untuk mencegah, mendiagnosa, menyembuhkan, dan meringankan penyakit, merawat orang sakit serta memulihkan kesehatan pada manusia atau struktur dan memperbaiki fungsi tubuh.

BAB III APOTEK TIO KUNINGAN 3.1 SEJARAH APOTEK TIO Berdasarkan Permenkes RI.No. 1332\Menkes\SK\X\2002 tanggal 29 Oktober, bahwa yang dimaksud dengan Apotek adalah suatu tempat tertentu, tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian dan penyaluran sediaan farmasi, perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat. Apotek Tio di dirikan pada tahun 2005 di Jln. Siliwangi Kuningan, kemudian pada tahun 2007 berpindah lokasi di Jln. Syekh Maulana Akbar Kuningan. Di karnakan di Jln. Siliwangi Kuningan bukan tempat sendri. Dan sekarang di Jln. Syekh Maulana Akbar Kuningan sudah menjadi milik sendiri, nama Apotek Tio di ambil dari nama pemiliknya, yang bernama Dr. Steven Tio. Di suatu Apotek tentu terdapat berbagai macam sediaan farmasi, adapun yang dimaksud dengan sediaan farmasi adalah obat, bahan obat, obat asli Indonesia, kosmetik dan alat kesehatan. Alat kesehatan adalah instrument, apparatus, mesin yang tidak mengandung obat yang digunakan untuk mencegah, mendiagnosis, menyembuhkan dan meringankan penyakit. Alat kesehatan digunakan untuk merawat orang sakit serta pemulihan kesehatan pada manusia dan atau untuk membentuk struktur dan memperbaiki fungsi tubuh. Perbekalan farmasi adalah semua bahan dan peralatan yang diperlukan untuk menyelenggarakan upaya kesehatan. Apotek tidak dapat berdiri tanpa adanya seorang apoteker dan asisten apoteker yang membantunya. Adapun pengertian dari apoteker dan asisten apoteker yaitu:

Apoteker adalah sarjana farmasi yang telah lulus dan telah mengucapkan sumpah jabatan apoteker, mereka yang berdasarkan perundang-undangan yang berlaku berhak melakukan pekerjaan kefarmasian di Indonesia sebagai apoteker. Asisten Apoteker adalah mereka yang berdasarkan peraturan perundangundangan yang berlaku berhak melakukan pekerjaan kefarmasian sebagai Asisten Apoteker.

3.2 Pengelolaan Apotek Berdasarkan peraturan Menteri Kesehatan Pengelolaan Apotek meliputi, sebagai berikut : No. 922/Menkes/Per/1993

Pembuatan, pengolahan, peracikan, pengubahan penyimpannan, dan penyerahan obat atau bahan obat.

bentuk,

pencampuran,

Pengadaan, penyimpanan, penyaluran dan penyerahan sediaan farmasi bermutu baik dan keabsahannya terjamin. Sediaan farmasi yang karena sesuatu hal tidak dapat digunakan lagi atau dilarang digunakan, harus dimusnahkan dengan cara dibakar atau ditanam atau dengan cara lain yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan (Menkes). Pelayanan informasi mengenai perbekalan farmasi. Dalam pelaksanaan pengelolaan Apotek, Apoteker Pengelola Apotek (APA) dapat di bantu oleh Asisten Apoteker (AA). Apotek wajib melayani resep Dokter, Dokter Gigi, Dokter Hewan, dimana pelayanan tersebut sepenuhnya tanggung jawab Apoteker Pengelola Apotek (APA).

3.3 Tugas dan Fungsi Apotek Menurut peraturan pemerintah No.25 tahun 1980, tugas dan fungsi Apotek adalah : Tempat pengabdian profesi seorang apoteker yang telah mengucapkan sumpah jabatan. Sarana farmasi yang melaksanakan peracikkan, pengubahan bentuk, campuran, dan penyerahan obat atau bahan obat. Sarana penyaluran perbekalan farmasi yang harus menyebarluaskan obat yang diperlukan oleh masyarakat secara meluas dan merata.

Dengan menunjuk pada peraturan Menteri Kesehatan RI tersebut maka pada tanggal 1 juli 1998 di Kuningan didirikan Apotek dengan nama Apotek Tio Apotek tersebut didirikan atas modal pribadi dengan luas 120 m2 dengan tujuan memberikan jasa layanan Farmasi dan jasa layanan terkait yang mampu memenuhi kebutuhan masyarakat dan menjadi salah satu Apotek pilihan masyarakat Kuningan. 3.4 Visi, Misi, dan Strategi Apotek Tio 1. Visi : Menjadi salah satu Apotek pilihan masyarakat Kuningan. 2. Misi : Melayani masyarakat dalam penggunaan obat yang rasional. Membantu masyarakat untuk menghindari penyalahgunaan obat dan penggunaan obat yang salah. Melaksanakan praktek kefarmasian yang baik (good fharmacy practices). 3. Motto : Meningkatkan masyarakat hidup sehat dengan biaya murah. 4. Strategi : Menjadi pemimpin pasal di bidang farmasi yang tangguh dan mandiri. 3.5 Profil Apotek Tio 1. SIA Apotek TIO Apotek Tio Kuningan merupakan salah satu layanan dari beberapa apotek yang berdiri di Kuningan yang berlokasi di jalan jendral sudirman No.79 Kuningan dan merupakan Apotek pelayanan yang mempunyai akta pendirian berupa surat izin apotek (SIA). 2. Sumber Daya Manusia Di Apotek Tio Apotek Tio Kuningan mempunyai karyawan sebagai berikut: 1 orang apoteker. 2 orang asisten apoteker. 2 orang karyawan non farmasi.

Apotek Tio Kuningan memberikan pelayanan 14 jam yang diantaranya menjadi dua sip, adapun pembagiannya sebagai berikut : 1) Shift Pagi : 08.00-16.00 2) Shift Siang : 12.00-20.00 3) Struktur Organisasi dan Tugas di Apotek Tio a) Pengelola Apotek Apoteker pengelola Apotek mempunyai tugas diantaranya : Bertanggung jawab atas organisasi Apotek. Bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Kuningan. Melaksanakan informasi setiap saat. Mengembangkan layanan kefarmasian. b) Asisten Apoteker Asisten apoteker mempunyai tugas diantarnya : Melakukan pelayanan resep pembuatan, pengolahan, peracikan dan pencampuran obat. Memberikan informasi pengguanaan obat. Membantu apoteker dalam penyarahan perbekalan farmasi. c) Reseptur Reseptur mempunyai tugas membantu asisten apoteker dalam pelayanan resep. 3. Pembagian Ruangan Kerja Untuk menunjang kegiatan oprasional apotek, maka apotek Tio Kuningan di bagi dalam beberapa ruangan, yaitu : 1) Ruangan Penerimaan Resep Didalam ruangan tersebut tersedia obat-obatan yang digunakan masyarakat umum. 2) Ruangan Pelayanan Resep Merupakan ruangan yang digunakan untuk membuat, mengolah, meracik, dan mengubah bentuk obat yang dinamakan dalam resep. Ruang ini berfungsi sebagai tempat penyimpanan obat-obatan, tidak lain agar mempercepat pelayanan resep. 3) Swalayan Di ruangan ini tersedia barang-barang bebas yang bisa dikonsumsi atau digunakan oleh masyarakat dan ada juga alat kesehatan.

3.4. Peresapan di Apotek TIO Resep Umum adalah resep yang bersumber dari berbagai dokter spesialis yang praktek disekitar Apotek Tio. Selain dari dokter yang praktek di Apotek Tio resep pun bersumber dari luar Apotek. 3.5. Pelayanan obat di Apotek TIO Selain menerima resep umum, Apotek juga melayani berbagai obat bebas, obat bebas terbatas, obat wajib apotek, obat keras berdasarkan resep dokter dan alat kesehatan. 3.6. Daftar Pegawai Apotek Tio Kuningan 1. 2. 3. 4. 5. . Ibu Ita Rawita ,S.Si.,Apt Rina Qonitia Tria Oktavia Lia Amalia : Apoteker Penanggung Jawab. : Tenaga Teknis Kefarmasian. : Tenaga Teknis Kefarmasian. : Non Farmasi. : Non Farmasi.

BAB IV TINJAUAN KHUSUS APOTEK TIO 4.1 Manajemen Apotek Manajemen di Apotek Tio Kuningan dengan menggunakan pembukaan komputerisasi yang mengacu pada prinsip ( POAC ) Planning, Organizing, Actuating, dan Controlling. 1. Perencanaan ( Planning ) Perencanaan merupakan suatu program kerja untuk mencapai sasaran / tujuan yang dilaksanakan pada periode berikutnya, perencanaan dilakukan secara optimal sehingga perbekalan farmasi dapat digunakan secara efektif dan efiseian. a) Pemesanan Setelah melakukan perencanaan, bagian pembelian melakukan pemesanan barang. Pemesanan barang menggunakan Surat Pesanan (SP), yang di tujukan pada distributor atau PBF. Adapun metode permintaan obatnya menggunakan metode konsumsi berdasarkan penggunaan obat pada periode 3 bulan sebelumnya. 1. Pembelian 2. Ruang lingkup pembelian 3. Perencanaan pembelian 4. Melaksanakan pembelian 5. Pemantauan hasil pembelian 6. Pengevaluasiaan hasil pembelian b) Membuat rencana pembelian dengan cara : 1. Menerima informasi mengenai kebutuhan barang / obat, yang berupa defecta dari petugas penjualan, gudang racik. 2. Menetafkan kuantum barang / obat yang akan dipesan berdasarkan defecta penjualan dengan memperhatikan stock maximum. c) Menentukan pemasok untuk masing-masing barang yang akan dibeli dengan mempertimbangkan : 1. Legalitas pemasok. 2. Kecepatan pelayanan. 3. Harga / potongan harga yang diberikan. 4. Kondisi pembayaran yang di tawarkan. 5. Melaksanakan pembelian. 6. Pembelian dengan cara biasa. 7. Menghubungi pemasok dengan salesmannya atau melalui telepon untuk menanyakan ada atau tidaknya barang yang dibutuhkan.

8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16.

Menulis surat pesanan. Memintakan tanda tangan apoteker untuk surat pesanan yang di tulis Menyerahkan surat pesanan asli kepada PBF atau salesman. Pembelian yang harus dibayar tunai dan barang di ambil secara sendiri. Atas persetujuan Kepala Apotek atau petugas yang ditunjuk untuk mengajukan permintaan bon sementara kepada pemegang kas. Menyerahkan bukti kas mengeluarkan berikut faktur / kwitansi asli kepada penanggung jawab tata usaha untuk diperiksa dan diparaf. Memintakan persetujuan kepada kepala apotek atau petugas yang ditunjuk. Menyelesaikan bon sementara dengan menyerahkan bukti kas pengeluaran beserta lampiran. Memantau hasil pembelian.

d) Memeriksa faktur-faktur yang diterima dari pemasok terhadap : 1. Kelengkapan barang yang dikirim. 2. Kebenaran harga atau potongan harga yang diberikan. 3. Menerima penjelasan pemasok apabila ada barang yang tidak dikirim dan barang tersebut agar dapat memesan melalui pemasok lain. 4. Segera memberitahu pemasok apabila harga atau potongan harga tidak lagi sesuai dengan pejanjian dan minta untuk dikoreksi. 5. Mencatat jumlah pembelian yang telah dilaksanakan per hari dan sekurang-kurangnya seminggu sekali melaporkannya kepada apoteker pengelola Apotek. 6. Setiap hari memeriksa langsung persediaan barang. 7. Mengevaluasi hasil pembelian. 8. Berdasarkan catatan jumlah harian yang di buat, melakukan evaluasi dengan membandingkan jumlah pembelian terhadap omset yang dicapai untuk periode waktu yang sama. 9. Apabila prosentase pembelian dirasakan cukup tinggi, periksa kembali persediaan di gudang. 10. Apabila ada barang-barang yang kurang lancar mutasinya, segera diinformasikan petugas penjualan agar dapat di bantu pemecahannya. e) Penjualan Penjualan obat / perbekalan farmasi yang dilakukan Apotek diantaranya : 1. Pelayanan resep Prosedur pelayanan resep di Apotek Tio terdiri dari tujuh langkah, sebagai berikut : 1) Penerimaan resep Pemeriksaan keabsahan dan kelengkapan resep : a. Nama, alamat, SIP, paraf dokter penulis resep. b. Nama pasien, umur, alamat pasien. c. Pemberian no resep.

d. e. f. g. h.

Penetapan harga. Pemeriksaan ketersediaan obat Perjanjian dan pembayaran. Pengambilan obat semua atau sebagian. Ada atau tidak penggantian obat atas persetujuan dokter atau pasien. i. Validasi dan penyerahan no tetap. j. Pembuatan kwitansi dan salinan resep. 2) Racikan. a. Penyiapan etiket atau penandaan obat pada kemasan. b. Peracikan obat. c. Penyajian hasil akhir. 3) Pemeriksaan akhir a. Kesesuaian hasil peracikan resep. b. No resep. c. No obat, bentuk dan jenis sediaan. d. Dosis, jumlah dan aturan pakai. e. Nama pasien, umur dan alamat. f. Kesesuaian salinan resep dan resep asli. g. Kebenaran kwitansi. 4) Penyerahan obat dan pemberian informasi Penyerahan obat harus disertai dengan penjelasan informasi tentang : a. Nama obat, bentuk dan jenis sediaan, dosis, jumlah dan aturan pakai. b. Cara penyimpanan. c. Efek samping yang mungkin timbuldan cara mengatasinya. d. Tanda terima pasien atau penerimaan obat. e. Layanan purnajual. f. Komunikasi dan layanan setiap waktu. g. Penggantian obat bila diperlukan atas permintaan dokter. 5) UPDS (Upaya Pengobatan Diri Sendiri) Yaitu pemberian obat tanpa resep yang diawasi langsung oleh apoteker. 6) HV (Haans Velaag obat bebas) Yaitu penjualan barang-barang atau obat bebas terbatas serta barang OTC (On The Conter).

7) Enggro Yaitu permintaan dokter atas obat-obatan dalam jumlah beberapa item atau penjualan kepada dokter. Penyerahan oabt bebas dan obat bebas terbatas tanpa resep harus dalam wadah asli dan penyerahan di sertai nota penjualan yang menyantumkan jenis, jumlah harga dan tanggal penyerahan atau disertai bukti pembelian harga obat berdasarkan harga jual apotek dan harga netto apotek. 2. Pengorganisasian (Organizing) Apotek tidak terlepas dari fungsi pengorganisasian karena apotek dapat berjalan lancer apabila pengorganisasian berfungsi dengan baik. Kegiatan organisasi meliputi aktivitas dalam penentuan-penentuan dan perhitungan kegiatan dalam mencapai tujuan serta mempunyai tugas sebagai berikut : a) Pengwasan cara kerja pegawai sesuai dengan pembagian kerja dan penguasaanya. b) Melimpahkan tugas dan tanggung jawab secara tepat dan jelas. 3. Pelaksanaan (Actuating) Merupakan pelaksanaan dari pengorganisasian dimana seorang menjalankan tugasnya sesuai dengan program kerja dan pembagian kerjanya masiang-masing. 4. Pengawasan (Controling) Merupakan evaluasi dari suatu pekerjaan yang sudah direncanakan sebelumnya. Pengawasan dilakukan terhadap segala aktivitas yang dilakukan di apotekmmeliputi kualitas dan kuantitas. 4.2 Pengadaan, Penerimaan, Penyimpanaan, Penyerahan/Perbekakalan Farmasi. 1) Pengadaan Pengadaan perbekalan farmasi di definisikan sebagai suatu proses memperoleh persedian dari pemasok swasta dan negri atau melalui pembelian dari pabrik, distributor atau agen. Setelah membuat surat pesanan, bagian pembelian tinggal menentukan pemasok atau distributor. Adapun pemasok-pemasoknya dari PBF diantaranya: Kimia Farma, Bayer, Dexa Medica, dsb. Setelah menentukan pemasok atau distributor dikirimkan kepada pemasok melalui fax. kemudian surat pesanan Penyaluran, dan

2) Penerimaan Setelah surat pesanan diserahkan atau dikirimkan kepada PBF yang bersangkutaan kita tinggal menunggu barang datang, jangka waktunya 2-3 hari dari barang pesanan. Setelah barang datang, bagian gudang melakukan peneriman barang Ketika barang datang, barang dicek mengenai jenis barang dan jumlahnya dicocokan dengan surat pesanan dan faktur. 3) Penyimpaanan Setelah dicek sama, kemudian barang di simpan di gudang. barang atau obat dikelompokan di gudang berdasarkan alfabetis, farmakologis, dan bentuk sedian. Pengeluaran obat di gudang cukup lancar sehinga tidak terjadi penumpukan barang. Khusus obat narkotika tidak disimpan digudang tetapi langsung disimpan di tempat racik dengan lemari terpisah/lemari khusus. Penyimpanan di apotek manfaat di susun secara farmakoterapi berdasarkan : a. Bentuk sediaan (tablet/kapsul,injeksi, salep ,krim dan sirup). b. Berdasarkan golongan obat (obat bebasw, obat bebas terbatas, obat keras, obat psikotropika, obat narkotik). c. Alat kesehatan. d. Obat yang mudah rusak atau meleleh pada suhu kamar disimpan didalam dilemari es. e. Barang bebas termasuk kosmetik, susu dan makanan bayi. f. Penyimpanan psikotropika dan narkotika : Psikotropika Psikotropika disimpan terpisah dengan obat lainnya. Narkotika Narkotika harus disimpan di dalam tempat (lemari) khusus yang di kunci dengan baik. Lemari khusus tersebut tidak boleh dipergunakaan untuk menyimpan barang lain selain narkotika dan harus diletakan ditempat yang aman tidak boleh umum. g. Barang yang mudah terbakar. h. Penyimpanan obat antibiotic perlu diperhatikan mengenai tanggal kadaluarsa secara khusus dan di beri kartu yang menyebutkan tanggal kadaluarsa. Oleh karena itiu pengeluarannya harus menggunakan metode FIFO (first in frist out).

4) Penyaluran Penyaluran/distributor obat merupakan pemindahan penggunaan produk obat dari pembuat (apotek) sampai pada konsumen (pasien) dari dokter, rumah sakit (RS), puskesmas, bidan, dll. 5) Penyerahan Obat/Perbekalan Farmasi Penyerahan obat/perbekalan farmasi di apotek manfaat dapat di lihat pada bagan berikut :
Konsumen Membawa resep Asisten Apoteker Resep dibaca/divalidasi, di cek di computer apakah obatnya ada /tidak ada

Konsumen menerima obat

Asisten Apoteker Obat disediakan Obat diberi etiket Dikontrol oleh apoteker atau Asisten Apoteker Obat siap diserahkan

Kasir : Menerima uang sesuai harga obat Resep diberi nomor

a. Pelayanan informasi tentang obat dan perbekalan farmasi diberikan baik kepada dokter dan tenaga kesehatan lainnya maupun kepada masyarakat. b. Pelayanan informasi mengenai khasiat, keamanan, bahaya, dan mutu obat serta perbekalan farmasi lainnya. c. Apotek yang wajib memberikan informasi: Yang berkaitan dengan penggunaan obat yang diserahkan kepada pasien. Penggunaan obat secara tepat,aman,rasional,atas permintan masyarakat. d. Pembelian obat sesuai dengan induksi. 4.3 Administrasi apotek Kegiatan yang biasa di lakukan di apotek Tio Kuningan dengan administrasi meliputi: 1. Pembukuan, melakukan pencatatan mengenai keluar dan masuknya uang disertai bukti-bukti pengeluaran dan pemasukan. 2. Administrasi penjualan melakukan pencatatan resep, barang bebas, langganan, dan pembayaran secara tunai dan kredit. 3. Administrasi penyimpenan, melakukan pencatatan peneriman barang kiriman dan pengeluarn barang untuk apa dan siapa. Masing-masing barang di beri kartu stok dan membuat defecta. 4. Administrasi pembelian, melakukan pencatatan pembelian harian secara tunai dan kredit, nota-notanya dikumpulkan secara teratur. 5. Administrasi piutang. 6. Administrasi kepegawaian mengadakan absensi, karyawan, gaji dan lain-lain. 7. Arus barang. 1) Arus obat Arus keluarnya obat di apotek Tio Kuningan meliputi jalur: Dari pedagang besar farmasi (FBB) ke apotek, di apotek obat masuk melalui tahap-tahap sebagai berikut: a. Bagian pembelian. b. Etalase. c. Ruang peracikan. d. Dari apotek di serahkan kepada pasien.

2) Arus dokumen a. Resep Resep adalah permintan tertulis seorang dokter yang diberi izin berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku kepada apoteker penelol apotek untuk memnyediakan dan menyerahkan obatobatan bagi penderita. b. Salinan resep Salinan resep adalah salinan yang dibuat apotek,salinan membuat keterangan yang terdapat dalam resep asli,salinan juga membuat nama,dan nomer izin pengelola apotek, tanda tangan APA,tanda nedetur untuk obat yang belum di serahkan ,nomer resep dan tanggal pembuat. c. Faktur Faktur diterima oleh bagian pembelian kemudian di cocokan dengan surat pesanan, dicatat dalam dokumen pembelian faktur asli di ambil kembali oleh PBF dan salinannya di arsipkan di apotek manfaat untuk administrasi hutang dagang. d. Pencatatan kiartu stok barang Keluar masuknya barang harus disertai dengan pencatatan pada kartu stok. Hal ini di lakukan untuk menghindari kehilangan obat dan untuk mempermudah pengawasan barang. 8. Penolakan resep Penolakan resep yaitu jika ada resep yang tidak dapat dilayani, hal tersebut terjadi apabila : 1. 2. 3. 4. RTB (resep tidak terbaca). TAP (tidak ada persedian). TAP-D (tidak ada persedian di distribusikan). TP-TAP (penolakan tidak penuh karena tidak ada persedian).

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Hasil Selama 1 bulan kami PKL di apotek Tio banyak pelajaran dan pengalaman yang kami dapatkan, diantaranya : 1. Kami dapat mengetahui jenis-jenis obat generik, dan obat paten yang ada di Apotek Tio. 2. Membaca resep dokter dan menyediakan jumlah obat yang di minta sesuai resep. 3. Kami dapat mengaplikasikan ilmu yang di peroleh selama di sekolah dengan mempraktekannya di lapangan. 4. Dalam bidang manajemen farmasi, kami dapat mengetahui pengelolaan obat di Apotek Tio. Mulai dari perencanaan sampai laporan pembukuan. 5. Kemudian kami juga mendapatkan banyak pengalaman dan ilmu dari kegiatan PKL yang tidak didapatkan di sekolah.

5.2 Pembahasan Selama kami mempelajari ilmu-ilmu atau teori-teori yang berkaitan dengan kefarmasian dan membandingkannya dengan kenyatan sebenarnya atau prakteknya di lapangan, ada beberapa perbedan antara teori dan prakteknya.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan Apotek Tio terletak di Jln. Syekh Maulana Akbar Kuningan buka setiap jam kerja. Apotek Tio merupakan tempat atau sarana kesehatan yang berfungsi menyediakan, merubah bentuk obat, meracik, dan menyalurkan perbekalan farmasi dan obat-obat yang dibutuhkan masyarakat luas. Apotek menerima resep umum dan penjualan obat secara bebas.

6.2 Saran 1. Untuk SMK BHAKTI HUSADA KUNINGAN a. Untuk tahun yang akan datang lebih di persiapkan mengenai perbekalan materi prakerin kepada siswa-siswi yang akan prakerin. b. Perlu adanya bimbingan khusus sebelum prakerin mengenai tempat prakerin. 2. Untuk Apotek Tio a. Tetaplah ramah dan selalu tersenyum jika menerima resep atau menyerahkan obat kepada pasien. b. Tetaplah memperhatikan kedisiplinan. c. Pelayanan lebih ditingkatkan dalam melayani masyarakat.

DAFTAR PUSTAKA