Anda di halaman 1dari 12

MENGENAL FAKTOR FISIOLOGI BABY GYM SENAM BAYI

Diajukan untuk memenuhi tugas kelompok dalam mata kuliah Terapi Latihan

DISUSUN OLEH : Wydia Citra Anggraeni Nani Setianingsih Mareta Ersa Mayori Ismi Riyani 1110702025 1110702029 1110702031 1110702033

FAKULTAS ILMU-ILMU KESEHATAN / D3 FISIOTERAPI UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL VETERAN JAKARTA 2013

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah dan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena dengan rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan tepat waktu. Makalah yang berjudul mengenal factor fisiologi pada baby gym atau senam bayi, disusun untuk memenuhi tugas Terapi Latihan semester empat Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta tahun ajaran 2013 serta untuk mengetahui lebih dalam di bidang kesehatan terutama dalam bidang fisioterapi. Data-data untuk penyusunan makalah ini penulis mengambil dari berbagai sumber. Akhirnya sesuai dengan pepatah tiada gading yang tak retak, penulis mengharapkan kritik dan saran khususnya dari teman atau Ibu/Bapak dosen untuk kesempurnaan makalah penulis yang mendatang. Karena penulis menyadari bahwa makalah ini belum sempurna, walaupun penulis telah berusaha sebaik mungkin dalam penyusunan makalah ini. Semoga makalah ini dapat menambah pengetahuan pembaca.

Jakarta, Maret 2013

Tim penulis

BAB 1 PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Baby Gym (senam bayi) adalah bentuk permainan gerakan pada bayi, yang bertujuan untuk merangsang pertumbuhan dan perkembangan, serta kemampuan pergerakan bayi secara optimal. Selain itu, juga untuk mengetahui jika terjadi perkembangan yang salah secara dini. Ini merupakan tindakan antisipasi yang tepat untuk penanganan agar bayi tumbuh normal. Usia 3 hingga 12 bulan merupakan salah satu fase awal dari pertumbuhan anak. Agar potensi pertumbuhan, perkembangan dan kecerdasan anak menjadi optimal, ibu disarankan melakukan stimulasi. Salah satunya adalah dengan melakukan senam bayi atau baby gym untuk merangsang aspek motorik. Melakukan baby gym secara rutin, dapat membantu perkembangan motorik bayi optimal. Selain itu juga dapat mempererat ikatan batin antar orang tua dan bayi pun makin erat. Secara umum, perkembangan motorik dibedakan menjadi dua, yakni motorik kasar dan motorik halus. Motorik kasar adalah bagian dari aktivitas motorik yang mencakup keterampilan otot-otot besar, misalnya merangkak dan berjalan. Sementara motorik halus melibatkan gerak otot-otot kecil, seperti mengambil benda kecil dengan ibu jari dan telunjuk. Awalnya senam bayi diterapkan sebagai salah satu cara rehabilitasi bagi bayi-bayi yamg mengalami kelainan pertumbuhan dan perkembangan. Misalnya bayi yang terancam menderita kelumpuhan dapat dicegah dengan latihan senam sejak bayi. Tapi dalam perkembangannya, senam bayi diperluas dan diterapkan sebagai latihan untuk membantu stimulasi pertumbuhan perkembangan sistem syaraf dan motorik bayi-bayi yang sehat dan normal.

Kebersamaan ibu dengan bayi ketika melakukan senam bayi bermakna sangat dalam. Saat-saat nyaman ketika melakukan senam bayi bersama ibu, tidak hanya membuat tubuh bayi sehat dan bugar, tetapi bayi pun tumbuh menjadi anak yang bahagia dan percaya diri.

B. RUMUSAN MASALAH 1. Apakah pengertian dari senam bayi ? 2. Apa tujuan dari senam bayi? 3. fisiologi dari senam bayi ?

C. TUJUAN MASALAH 1. Mengetahui pengertian dari senam bayi 2. Mengetahui tujuan dari senam bayi 3. mengetahui faktor fisiologi senam bayi

BAB 2 KAJIAN PUSTAKA

A. PENGERTIAN Senam bayi (baby gym) merupakan latihan untuk membantu stimulasi pertumbuhan dan perkembangan sistem syaraf dan motorik bayi secara optimal. Melalui baby gym, kedekatan (bonding) antara ibu dan si kecil akan semakin kuat. Dengan senam bayi kita juga bisa mengetahui perkembangan yang salah pada bayi secara dini, sehingga kita dapat melakukan tindakan antisipasi yang tepat agar bayi tumbuh normal. (Ayahbunda.co.id)

B. TUJUAN BABY GYM Menguatkan otot-otot dan persendian. Meningkatkan perkembangan motorik. Meningkatkan fleksibilitas atau daya kelenturan tubuh. Meningkatkan koordinasi dan keseimbangan. Meningkatkan ketahanan tubuh. Meningkatkan kemampuan dan keterampilan fungsi tubuh. Meningkatkan kewaspadaan. Memperkuat interaksi antara orang tua dan bayi. Mempelancar peredaran darah dan menguatkan jantung.

Memudahkan orang tua mendeteksi secara dini, adanya gangguan atau hambatan pertumbuhan dan perkembangan. Meningkatkan kemampuan bayi merespon rangsang dari lingkungan. Memberi bayi kesempatan bereksplorasi dengan bagian tubuhnya sendiri.

(Ayahbunda.co.id)

C. SYARAT DILAKUKAN SENAM BAYI Bayi berusia minimal 3 bulan. Bayi dalam keadaan sehat. Otot kepala dan leher bayi sudah kuat. Bayi tidak menderita kelainan bawaan, demam, diare, kejang-kejang, atau penyakit lain yang disarankan dokter tidak melakukan banyak aktivitas. Bayi tidak dalam keadaan lapar. Bayi sudah selesai makan satu jam lalu. Jangan memaksa bayi melakukan posisi dan gerakan tertentu. Pada waktu melakukan baby gym sebaiknya bayi menggunakan pakaian yang nyaman / bayi sudah tidak memakai baju. .(Ayahbunda.co.id)

D. WAKTU YANG TEPAT UNTUK SENAM BAYI Pada pagi hari / malam hari menjelang tidur Dilakukan satu atau dua kali dalam sehari. Lama melakukan 5-10 menit. .(Ayahbunda.co.id)

E. PERSIAPAN DAN CARA SENAM BAYI Sediakan atau sisihkan waktu khusus selama kurang-lebih 10 menit untuk melakukan baby gym ini, sehingga Anda benar-benar bebas dari segala bentuk gangguan. Tangan Anda harus bersih, hangat dan sebaiknya berkuku pendek. Lepaskan semua perhiasan yang Anda pakai pada kedua belah tangan, seperti cincin dan gelang, untuk meminimalkan kemungkinan kulit bayi tergores. Pastikan aliran udara dalam ruangan lancar, hangat dan tidak pengap.

Baringkan bayi di atas tempat yang permukaannnya rata, misalnya kasur atau busa tebal. Putarlah atau perdengarkan musik berirama lembut dan menyenangkan untuk didengar.(Ayahbunda.co.id)

BAB 3 PEMBAHASAN

3.1 Senam Bayi Baby gym atau senam bayi merupakan suatu bentuk permainan gerakan pada bayi, untuk merangsang pertumbuhan dan perkembangan serta kemampuan pergerakan bayi secara optimal. Senam yang menuntut setiap bagian tubuh untuk bergerak, pasti memberi banyak manfaat bagi kesehatan dan kebugaran. Dengan senam bayi kita bisa mengetahui perkembangan yang salah pada bayi secara dini, sehingga kita dapat melakukan tindakan antisipasi yang tepat agar bayi tumbuh normal. Senam tidak hanya berguna menguatkan otot-otot dan melancarkan peredaran darah, tetapi juga dapat meningkatkan

perkembangan motorik dan koordinasi serta keseimbangan. Perkembangan motorik yang baik mampu meninggikan tingkat kewaspadaan anak, sehingga mengecilkan kemungkinan terjadinya kecelakaan karena jatuh, terbentur, kehilangan keseimbangan atau ragu-ragu dalam suatu gerakan atau tindakan.

Bayi perlu diajarkan bagaimana memberi respon lewat stimulasi yang diberikan secara berulang-ulang. Stimulasi yang terbaik adalah kegiatan-kegiatan fisik. Bayi yang terlatih fisiknya, akan tumbuh dengan kelenturan dan koordinasi lebih tinggi. Sehingga, kegunaan paling penting dari senam adalah bayi belajar menggunakan otot-ototnya dengan benar sehingga dapat membentuk postur tubuh yang baik, yang secara langsung membuat kepercayaan pada diri sendiri juga bertambah.

Di dalam konsep intervensi dini atau stimulasi dini yang banyak dikenal dalam tumbuh kembang balita, senam juga berguna menstimulasi otot-otot agar anak dirangsang melakukan gerakan-gerakan yang seharusnya dapat dilakukan sesuai usianya. Misalnya gerakan-gerakan senam yang diarahkan agar anak mampu mengangkat kepalanya, tengkurap, dan duduk. Karena itu, gerakan senam pada bayi selalu disesuaikan perkembangan motoriknya.Contohnya, bayi usia 3 bulan mulai mengangkat-angkat kakinya, lalu biasanya dibawa ke mulut, karena ia ingin tahu, seperti apa, sih, rasanya kaki. Pada usia 3 bulan, indera yang mulai berkembang adalah indera perasa. Dengan demikian, apa pun yang disentuhnya, bayi selalu ingin membawanya ke mulut. Bayi juga mulai mengangkat-

angkat kepalanya. Bahkan mulai bisa tengkurap. Sehingga untuk gerakan-gerakan senam bayi disesuaikan dengan fase tumbuh kembang bayi. Sebaiknya senam bayi ini dilakukan oleh ibu bayi. Dengan menggerakkan anggota tubuh bayi, akan tercipta dialog antara ibu dan anak. Mempraktikkan senam bayi bisa menjadi salah satu sarana keterlibatan penuh orang tua dalam setiap fase perkembangan anak. Interaksi maksimal itu juga semakin menyadarkan orang tua bahwa setiap anak memiliki keunikan masing-masing. Semakin besar keterlibatan orang tua terhadap tumbuh kembang anak, semakin besar pula kemampuan orang tua untuk mengarahkan anak menjadi pribadi yang berkualitas dan penuh percaya diri. Aspek Fisiologis Terhadap Senam Senam secara umum berisi keterampilan yang mengandung pola gerak yang kaya, yang dalam pelaksanaannya sangat tergantung pada komponen-komponen fisik yang disebutkan di atas. Meskipun pola gerak tadi sebenarnya sangat tidak terbatas, tetapi para ahli sepaham bahwa dalam senam terdapat sedikitnya 7 pola gerak yang sifatnya sangat dominan, sehingga lajim disebut sebagai Pola Gerak Dominan (Dominant Movement Patterns) (Russell, 1986; Schembry, 1983). Ketujuh pola gerak tersebut adalah: 1. Pendaratan (landing) 2. Posisi statis (static position) 3. Lokomotor (locomotor) 4. Ayunan (Swing) 5. Putaran (Rotation) 6. Tolakan (Spring) 7. Ketinggian dan Layangan (Height and flight) Jika dilihat dari ketujuh pola gerak dominan di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa komponen yang paling penting dalam senam adalah terutama kekuatan, kecepatan dan power. Ketiga komponen ini, terkandung secara melekat dalam hampir semua pola gerak dominan yang menjadi ciri khas penampilan senam. Kekuatan, misalnya diperlukan ketika pesenam melakukan pendaratan, mencapai posisi statis, melakukan gerak berpindah tempat secara cepat, dalam ayunan, dan dalam tolakan. Sedangkan kecepatan dan power, sumbangannya juga sangat besar untuk keberhasilan lokomotor, ayunan, putaran, dan tolakan untuk menghasilkan layangan di ketinggian.
Kekuatan dan kecepatan merupakan fungsi dari serabut otot cepat, yang lajim disebut serabut otot merah atau dinamai juga sebagai fast-twitch fiber. Secara fisiologis senam

pernapasan dengan menahan dan menekana napas di bawah perut sambil bergerak menyebabkan keadaan hipoksik (kekurangan oksigen) pada paru, berlanjut ke darah dan berakhir pada seluruh sel jaringan tubuh, terutama pada sel-sel otot yang aktif, sehingga akan melatih dan merangsang seluruh sel tubuh melalui mekanisme hipoksia agar tetap bertahan dalam menghadapi kemiskinan akan oksigen. Sel adalah satuan terkecil dari tubuh manusia. Secara biologis, kehidupan dan kesehatan manusia tergantung pada kehidupan

dan kesehatan sel. Tetap bertahan dalam kemiskinan oksigen, maka fungsi sel-sel menjadi semakin baik dalam keadaan oksigen normal. Dalam latihan senam pernapasan, sel-sel itu dipuasakan dari oksigen selama melakukan jurus yaitu 30-45 detik. Dengan demikian dari sudut Ilmu Faal dapat dikemukakan bahwa manipulasi oksigen yakni membuat sel-sel tubuh kekurangan akan oksigen adalah cara yang sangat fisiologis untuk merangsang sel-sel tubuh meningkatkan dirinya. Proses fisiologi Aksi dasar dari tiap otot adalah kontraksi BAB 4 KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN Baby Gym (senam bayi) disusun dengan mengacu kepada pengetahuan modern kinesiologi (Ilmu Syaraf Motorik). Senam ini menunjang perkembangan gerakan yang normal dan memberikan banyak kegembiraan bagi para orang tua dan anak. Senam juga memberikan kesempatan pada anak untuk mengenali dirinya sendiri dalam perkembangan yang normal dan dalam pola sikap normal yang sedang berkembang juga perkembangan otot yang terkait.

B. SARAN Baby Gym atau Senam bayi sebaiknya dilakukan ketika bayi berumur 3 bulan ke atas, setelah kepala bayi mulai kuat. Saat usia bayi belum mencapai 3 bulan, gerakan- gerakan yang dilakukan bayi lebih kepada gerakan refleks. Gerakan pada senam bayi tidak boleh dipaksakan. Sebaiknya, senam dilakukan oleh orang yang sudah dikenal bayi. Akan lebih baik jika dilakukan oleh ibunya. Pelaksanaan senam bayi jauh lebih mudah karena bayi terbiasa dengan berbagai sentuhan yang dilakukan ibu terhadap bayinya. Secara psikologis, hal tersebut juga menjadi sarana kedekatan antara anak dan ibu.

DAFTAR PUSTAKA

Intan (2006) Manfaat Berenang untukBayihttp://www.mailarchive.com/milisnakita@news.gramedia-majalah.com/msg03456.html ____(2007)OlahragaBayihttp://bayikita.wordpress.com/category/olahraga-anak/ ____(2010)BabyGymUntukBayi9samapai10Bulanhttp://www.bayisehat.net/artikel/Gizi+dan +Kesehatan/Bayi/baby.gym.untuk.bayi.9.10.bulan/001/001/1297/1 _____(2011)BabyGymuntukusiabayi3sampai5bulanhttp://www.ayahbunda.co.id/Artikel/Giz i+dan+Kesehatan/baby.gym.untuk.bayi.3.5.bulan/001/001/1294/1/4 ____(2011)babyGymUntukusia6samapai8bulanhttp://www.ayahbunda.co.id/Artikel/Terbar u/Terbaru/baby.gym.untuk.bayi.6.8.bulan/001/001/1296/3 ____(2011)babyGymUntukusia11samapai12bulanhttp://www.ayahbunda.co.id/Artikel/Gizi +dan+Kesehatan/baby.gym.untuk.bayi.11.12.bulan/001/001/1298/1/4 _____(2011)BermainDanPermainanhttp://www.ayahbunda.co.id/Artikel/Bermain+dan+Per mainan/Bayi/baby.gym.sehatkan.dan.cerdaskan.bayi/001/003/11/1/3 http://fisiosby.com/senam-bayi/