Anda di halaman 1dari 98

ANALISIS LAPORAN ARUS KAS SEBAGAI ALAT UNTUK MENGUKUR EFEKTIVITAS KINERJA KEUANGAN PADA PT.

HANJAYA MANDALA SAMPOERNA, TBK.

Ryan Aditya NIM : 2009 - 31 - 005

Fakultas Ekonomi Program Studi Manajemen Universitas Prof. DR. Moestopo ( Beragama ) JAKARTA 2013

Skripsi

Untuk memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Dalam Program Studi Manajemen Pada Program Strata Satu Universitas Prof. DR. Moestopo (Beragama)

Fakultas Ekonomi Program Studi Manajemen Universitas Prof. DR. Moestopo ( Beragama ) JAKARTA 2013

LEMBAR PENGESAHAN SKRIPSI

ANALISIS LAPORAN ARUS KAS SEBAGAI ALAT UNTUK MENGUKUR EFEKTIVITAS KINERJA KEUANGAN PADA PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA, TBK.

Telah disetujui pada tanggal : .. Oleh : Pembimbing

(Ngadilan, S.E., M.M.) Dekan Fakultas Ekonomi

(Drs. Haryo Widharso, MBA.)

ii

LEMBAR PENETAPAN PANITIA PENGUJI SKRIPSI

ANALISIS LAPORAN ARUS KAS SEBAGAI ALAT UNTUK MENGUKUR EFEKTIVITAS KINERJA KEUANGAN PADA PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA, TBK.

Telah diuji pada tanggal Penguji

: 24 Agustus 2013

(Ignatius Sutardjo, S.E., MBA.) Ketua

: ..

(Satriyo Wibowo, S.E., M.M.) Anggota

: ..

iii

ABSTRAK Suatu keharusan bagi perusahaan mencantumkan laporan arus kas dalam laporan keuangan tahunan, membuat pengguna informasi laporan arus kas sebagai alat analisis kinerja perusahaan semakin penting. Salah satu analisis kinerja keuangan dengan menggunakan laporan arus kas adalah rasio laporan arus kas. Analisis laporan arus kas, komponen neraca dan laporan laba rugi sebagai alat analisis rasio. Tujuan dari penelitian dalam skripsi ini adalah untuk mengetahui kinerja keuangan PT. HM Sampoerna, Tbk. dengan menggunakan arus kas dan menilai tingkat likuiditas, solvabilitas serta pengembalian arus kas keuangan perusahaan yang diukur menggunakan analisis informasi arus kas dalam bentuk rasio dan mengungkapkan peranan informasi arus kas dalam mengukur kinerja keuangan perusahaan Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk. Tempat penelitian adalah PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk yang beralamat one pacific place, lantai 16-20 Sudirman Central Business District (SCBD). Jenis data yang digunakan adalah data Kualitatif yaitu data yang merupakan kumpulan dari data yang bukan angka seperti sejarah berdirinya perusahaan dan struktur organisasinya serta data Kuantitatif yaitu data yang merupakan kumpulan dari data angka - angka seperti neraca, laba rugi dan arus kas. Dalam menganalisis data, penulis menggunakan metode deskriptif kualitatif dan deskriptif kuantitatif. Dari hasil penelitian dalam skripsi ini, penulis menyimpulkan bahwa tingkat likuiditas keuangan PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk. dari tahun 2008 2012 terlihat sangat baik karena berada diatas batas persentase yang baik untuk rasio current cash debt coverage ialah diatas 40% yakni sebesar 68,50%; 59,84%; 85,44%; 121,39%; 40,34%. Sedangkan untuk tingkat solvabilitas keuangannya sendiri, PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk. dari tahun 2008 - 2012 juga memiliki tingkat solvabilitas yang sangat baik pula karena berada diatas batas persentase yang baik untuk rasio cash long - term debt coverage ialah diatas 20% yakni sebesar 60,46%; 56,15%; 80,40%; 113,82%; 37,22% . Serta untuk tingkat pengembalian arus kas pada PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk. untuk tahun 2008 - 2012 dapat disimpulkan bahwa rata - rata tingkat pengembalian arus kas ialah diatas 50% yakni 121,82%; 84,63%; 109,94%; 137,48%; 41,10% untuk cash flow to net income serta 76,22%; 60,00%; 81,03%; 104,44%; 30,61% untuk quality of income ratio.

iv

KATA PENGANTAR Puji Syukur penulis panjatakan kehadirat Allah SWT, atas berkat dan

anugerah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan judul Analisis Laporan Arus Kas Sebagai Alat Untuk Mengukur Efektivitas Pada PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk.. Penulisan skripsi ini dimaksudkan untuk memenuhi salah satu syarat dalam mencapai gelar Sarjana Strata Satu (S1) pada Fakultas Ekonomi Universitas Prof. DR. Moestopo (Beragama) di Jakarta. Kemudian, dengan segala kerendahan hati dan rasa yang tulus, penulis ingin mengucapakan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu, memberikan bimbingan serta dorongan kepada penulis untuk menyelesaikan skripsi ini, kepada: 1) Bapak Drs. Haryo Widharso, MBA. selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama). 2) Bapak Ngadilan, S.E.,M.M. selaku dosen pembimbing skripsi yang telah bersedia meluangkan waktu, tenaga dan pikiran untuk memberikan pengarahan dan petunjuk dalam proses penyelesaian skripsi ini. 3) Bapak Nirwan Mulyanto, Ir., M.M. selaku dosen pembimbing akademik yang telah banyak membantu selama saya selama saya kuliah di Fakultas Ekonomi Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama) 4) Seluruh dosen dan staff Fakultas Ekonomi Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama) yang saya tidak bisa sebutkan satu persatu.

5) Papa Mama serta sodara - sodara saya yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu, yang telah memberikan dorongan, semangat dan doa restunya. 6) Pimpinan dan staff PT. Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. Khususnya bagian keuangan yang telah membantu saya memberikan data - data guna kepentingan penulisan skripsi ini. 7) Untuk Sahabat-sahabatku yang tidak bisa disebutkan satu persatu khususnya untuk alumni SMA Bakti Mulya 400 yang telah memberikan spirit, semangat demi terselesainya skripsi ini. 8) Untuk tahta, dody, andrian, putu dan Semua teman - teman Fakultas Ekonomi Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama), khususnya

angkatan 2009 yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih belum sempurna, oleh karena itu dengan senang hati penulis akan menerima kritik dan saran yang dapat menyempurnakan skripsi ini. Akhir kata penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi pihak pihak yang membutuhkan

Jakarta, 20 Juli 2013

Penulis Ryan Aditya

vi

DAFTAR ISI Halaman Lembar Prasyarat Gelar Lembar Pengesahan Skripsi . Lembar Peneteapan Panitia Penguji . Abstrak . Kata Pengantar . Daftar Isi Daftar Tabel ... Daftar Gambar .. i ii iii iv v vii x xii

BAB I

PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah .. B. Identifikasi Masalah C. Pembatasan Masalah ........... D. Perumusan Masalah E. Tujuan dan Manfaat Penelitian ... F. Sistematika Penelitian . 1 3 3 3 4 4

BAB II

LANDASAN TEORI A. Manajemen Keuangan . 1. Pengertian Manajemen Keuangan .... 2. Fungsi Manajemen Keuangan ... B. Laporan Keuangan .. 1. Pengertian Laporan Keuangan .. 2. Tujuan Laporan Keuangan 3. Bentuk Laporan Keuangan C. Laporan Arus Kas ... 7 7 8 9 9 11 11 17

vii

1. Pengertian Laporan Arus Kas ... 2. Kas dan Setara Kas ... 3. Tujuan Laporan Arus Kas . 4. Manfaat Laporan Arus Kas ... 5. Klasifikasi Laporan Arus Kas ...

17 19 20 21 22

BAB III

METODELOGI PENELITIAN A. Tujuan Penelitian B. Tempat dan Waktu Penelitian . C. Metode Penelitian ... 1. Metode Pengumpulan Data ... 2. Metode Analisis Data D. Jenis dan Sumber Data 1. Jenis Data .. 2. Sumber Data .. E. Variabel Penelitian .. 1. Variabel likuiditas . 2. Variabel Solvabilitas . 3. Variabel Cash Flow Retrun ... F. Populasi dan Sampel Penelitian .. 1. Populasi Penelitian 2. Sampel Penelitan ... G. Instrumen Penelitan . 1. Tingkat Likuiditas . 2. Tingkat Solvabilitas .. 3. Tingkat Cash Flow Retrun .... H. Teknik Analisis Arus Kas ... 1. Rasio Likuiditas .... 2. Rasio Solvabilitas .. 3. Rasio Cash Flow Retrun ... I. Kerangka Berfikir ... 25 25 25 25 26 27 27 27 27 27 27 28 28 28 28 28 28 29 30 30 30 31 32 33

viii

BAB IV

HASIL PENELITIAN A. Analisis Laporan Arus Kas . 1. Periode 2007 - 2008 .. 2. Periode 2008 - 2009 .. 3. Periode 2009 - 2010 ................................. 4. Periode 2010 - 2011 .. 5. Periode 2011 2012 . B. Analisis Laporan Arus Kas Terhadap Hutang 1. Periode 2007 - 2008 .. 2. Periode 2008 - 2009 .. 3. Periode 2009 - 2010 ................................. 4. Periode 2010 - 2011 .. 5. Periode 2011 2012 . C. Analisis Laporan Arus Kas Terhadap Pengembalin Arus Kas 1. Periode 2007 - 2008 .. 2. Periode 2008 - 2009 .. 3. Periode 2009 - 2010 ................................. 4. Periode 2010 - 2011 .. 5. Periode 2011 2012 . D. Hasil Perhitungan Rasio Keuangan 69 69 71 73 75 77 79 34 34 38 42 46 51 55 55 58 61 64 66

BAB V

PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran 82 83

DAFTAR PUSTAKA .. RIWAYAT HIDUP . LAMPIRAN

85 86

ix

DAFTAR TABEL
Halaman Tabel II.1 Tabel II.2 Tabel II.3 Tabel IV.1 Neraca M & G Industries Laporan Laba Rugi M & G industries Laporan Arus Kas M & G industries .. Laporan Arus Kas PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2007 - 2008 .... Tabel IV.2 Laporan Arus Kas PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2008 - 2009 .... Tabel IV.3 Laporan Arus Kas PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2009 - 2010 .... Tabel IV.4 Laporan Arus Kas PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2010- 2011 .... Tabel IV.5 Laporan Arus Kas PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2011 - 2012 .... Tabel IV.6 Hutang PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2007 2008 Tabel IV.7 Hutang PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2008 2009 Tabel IV.8 Hutang PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2009 2010 Tabel IV.9 Hutang PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2010 2011 Tabel IV.10 Hutang PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2011 2012 Tabel IV.11 Laporan Laba Rugi PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2007 - 2008 ... Tabel IV.12 Laporan Laba Rugi PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2008 - 2009 ... 72 70 67 64 61 58 55 52 47 43 39 35 15 17 24

Tabel IV.13 Laporan Laba Rugi PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2009 - 2010 ... Tabel IV.14 Laporan Laba Rugi PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2010 - 2011 ... Tabel IV.15 Laporan Laba Rugi PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2011 - 2012 ... Tabel IV.16 Rasio Keuangan Laporan Arus kas PT. HM Sampoerna, Tbk periode 2008 - 2012 79 78 76 74

xi

DAFTAR GAMBAR
Halaman Gambar II.1 Kerangka Berfikir 33

xii

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah Perkembangan teknologi yang terus meningkat dengan pesat

menyebabkan semakin diperlukannya keahlian dalam menganalisis laporan keuangan. Untuk itu manajer dituntut memilih informasi dalam jaringan yang luas untuk mengetahui kondisi perusahaan saat ini maupun perkiraan kondisi dimasa yang akan datang. Dengan penganalisian laporan keuangan akan membantu pihak - pihak yang berkepentingan dalam memilih dan mengevaluasi informasi dan hanya berfokus dengan informasi tersebut, sehingga setiap perusahaan dituntut untuk dapat meningkatkan daya saingnya masing-masing. Namun pada hakikatya, hampir semua perusahaan mengalami masalah yang sama yaitu bagaimana mengalokasikan sumber daya yang dimiliki secara efektif dan efisien guna mencapai tujuan perusahaan yaitu memperoleh laba maksimal untuk mempertahankan eksistensi perusahaan. Salah satu ukuran penting untuk menilai kinerja perusahaan adalah Laporan Keuangan. Sesuai dengan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 1 tahun 2004, dinyatakan bahwa tujuan Laporan Keuangan untuk umum adalah memberikan informasi tentang posisi keuangan, kinerja dan arus kas perusahaan yang bermanfaat bagi sebagian besar kalangan pengguna laporan dalam rangka membuat keputusan - keputusan ekonomi serta menunjukkan pertanggung jawaban manajemen atas penggunaan sumber -

sumber daya yang dipercayakan kepada mereka. Dalam rangka mencapai tujuan tersebut, suatu laporan keuangan menyajikan informasi mengenai perusahaan yang meliputi aktiva, kewajiban, ekuitas, pendapatan dan beban, termasuk keuntungan dan kerugian serta arus kas. Selain itu berdasarkan pada pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No.2 tahun 2004, dimana perusahaan diwajibkan untuk membuat Laporan Arus Kas sebagai bagian yang tidak dapat dipisahkan dari laporan keuangan untuk setiap periode penyajian laporan keuangan. Untuk para pengguna laporan Keuangan, Laporan Arus Kas bermanfaat untuk menilai kinerja suatu perusahaan atas aktifitas operasi, investasi, dan pendanaan serta untuk mengetahui aktifitas mana yang menghasilkan dana terbesar bagi perusahaan itu sendiri. Selain itu, para pengguna Laporan Keuangan dapat juga menilai kinerja perusahaan dari perputaran kas setiap aktifitas perusahaan. Dalam melakukan analisis terhadap suatu perusahaan penting untuk menilai arus kas bersih yang dihasilkan perusahaan selama satu periode tertentu. Melalui analisis ini dapat dinilai kemungkinan perusahaan dalam menghasilkan kas dimasa yang akan datang dan kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban hutang jangka pendek maupun hutang jangka panjang, deviden kepada para pemegang saham ,serta dapat pula menilai apakah investasi perusahaan memberikan arus kas dan return yang baik bagi perusahaan.

Jadi, analisis terhadap Laporan Arus Kas merupakan salah satu bentuk usaha untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menghasilkan arus kas bersih yang diperoleh dari aktifitas operasi, investasi serta menganalisis dan melakukan evaluasi terhadap kelangsungan operasi perusahaan. Sehubungan dengan latar belakang tersebut diatas, penulis mengambil judul sebagai berikut : Analisis Laporan Arus Kas Sebagai Alat Untuk Mengukur Efektivitas Kinerja Keuangan Pada PT. HM Sampoerna, Tbk B. Identifikasi Masalah Sehubungan dengan latar belakang yang telah di uraikan di atas, maka penulis dapat mengidentifikasi masalah sebagai berikut Bagaimana kinerja keuangan PT. HM Sampoerna, Tbk jika di ukur dengan analisis arus kas?

C. Pembatasan Masalah Untuk menjaga relevasi masalah yang akan dibahas, maka penulis membuat batasan masalah. Yaitu memfokuskan permasalahan yang berkaitan dengan Laporan Arus Kas sebagai pengukur kinerja keuangan PT. HM Sampoerna, Tbk.

D. Perumusan Masalah Dari latar belakang dan pembatasan masalah yang telah dikemukakan di atas agar analisis yang dilakukan lebih terarah, yaitu : "Bagaimana kinerja keuangan PT. HM Sampoerna, Tbk jika diukur dengan analisis arus kas?"

E. Tujuan dan Manfaat Penelitian Tujuan dari penelitian dan analisis yang dilakukan penulis adalah untuk mengetahui kinerja keuangan PT. HM Sampoerna, Tbk. menggunakan arus kas. Selain itu manfaat penelitian dan analisis ini ialah sebagai berikut : 1. Bagi Perusahaan Sebagai bahan masukan bagi perusahaan yang bersangkutan dalam kaitannya dengan kinerja keuangan. 2. Bagi Peneliti Penelitian ini merupakan implementasi dari ilmu ekonomi khususnya manajemen keuangan yang telah didapat dari proses belajar penulis sehingga menambah wawasan penulis mengenai bagaimana penerapan teori dengan praktek yang sebenarnya. Dengan

F. Sistematika Penelitian Untuk mendapatkan gambaran secara jelas dan lengkap, serta sistematis, skripsi ini penulis menyusun dalam 5 (lima) bab, yaitu : BAB I PENDAHULUAN Bab pendahuluan ini terdiri dari latar belakang, identifikasi masalah, pembatasan masalah, perumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian, dan yang terakhir sistematika penulisan. Dalam latar belakang,penulis menjelaskan apa yang menjadi dasar bagi

penulis untuk melakukan penelitian dalam skripsi ini. Dan untuk lebih memudahkan dalam melakukan penelitian, penulis

melakukan identifikasi masalah, dan permasalahan yang dibahas dirumuskan dalam sub bab perumusan masalah atau pembatasan masalah. Selain itu di rumuskan pula tujuan penelitian, dan yang terakhir untuk memudahkan dalam membaca keseluruhan hasil, dituliskan dalam sub bab sistematika penulisan. BAB II LANDASAN TEORI Bab ini diuraikan tentang teori - teori yang berhubungan dengan yang digunakan sebagai dasar dalam menganalisis penulisan ini. Adapun bagian - bagian bab ini terdiri atas definisi arus kas, kas, dan setara kas, pengertian Laporan Arus Kas, tujuan Laporan Arus Kas, manfaat Laporan Arus Kas, penyajian Laporan Arus kas, penyusunan Laporan Arus Kas, dan analisis rasio arus kas. BAB III METODELOGI PENELITIAN Bab ini menjelaskan metode - metode yang penulis gunakan untuk melakukan penelitan pada skripsi ini, baik tujuan penelitian tempat dan waktu penelitian metode penelitian yang akan penulis gunakan.

BAB IV

HASIL PENELITIAN Bab ini penulis mencoba membahas mengenai Laporan Arus Kas sebagai alat ukur kinerja keuangan PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk. Sebagai bahan pelengkap analisis tersebut penulis menggunakan data Laporan Keuangan periode 2008, 2009, 2010, 2011 dan 2012.

BAB V

PENUTUP Bab ini merupakan bab terakhir dari skripsi ini secara keseluruhan, dimana berisi tentang kesimpulan. Kesimpulan dari seluruh bagian skripsi serta saran yang nantinya akan memberikan manfaat kepada manajemen yang bersangkutan

BAB II LANDASAN TEORI


A. Manajemen Keuangan 1. Pengertian manajemen keuangan Menurut Sutrisno (2008: 3) dalam bukunya Manajemen Keuangan Modern adalah Manajemen Keuangan dapat diartikan sebagai semua aktivitas perusahaan yang berhubungan dengan usaha - usaha mendapatkan dana dengan biaya yang murah serta usaha untuk menggunakan dan mengalokasikan dana tersebut secara efisiensi. Martono dan Agus Hartijo (2007: 16) dalam buku Manajemen Keuangan menyatakan Manajemen Keuangan atau yang sering pula disebut dengan istilah Pembelanjaan adalah seluruh aktivitas perusahaan dalam rangka memperoleh dana, menggunakan dana dan mengelola asset. J.Fred Weston dan Thomas E. Copeland (2000: 4) dalam buku Manajemen Keuangan ialah Manajemen Keuangan adalah kegiatan manajemen dalam perusahaan yang mencakup keputusan investasi, pembiayaan dan deviden bagi pemilik saham. Dari beberapa pengertian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa manajemen keuangan ialah segala aktivitas yang berhubungan dengan perolehan pendanaan, pengelolaan aktiva, serta menentukan kebijakan deviden secara efektif dan efisien.

2.

Fungsi Manajemen Keuangan Fungsi manajemen keuangan menurut J.Fred Weston dan Thomas E. Copeland (2000: 4) adalah dalam hal keputusan investasi, pembiayaan, dan dividen untuk suatu organisasi. Dalam hal ini pembagian dividen berarti memutuskan bagaimana perusahaan membayar imbalan kepada para investor atas penggunaan dana mereka. Dana tersebut dikumpulkan dari sumber - sumber keuangan ekstern dan akan dialokasikan untuk penggunaan yang berbeda - beda. Arus dana didalam perusahaan haruslah dipantau dan diawasi. Imbalan untuk sumber - sumber dana dapat berupa hasil pengembalian (return). Menurut Harmono (2009: 18) ada tiga macam fungsi manajemen keuangan yaitu : a. Keputusan investasi Keputusan investasi ini menyangkut bagaimana manajer keuangan mengalokasikan dana kedalam bentuk-bentuk investasi yang akan mendatangkan keuntungan dimasa yang akan datang. Hasil dari kebijakan investasi, secara sederhana dapat dilihat pada sisi aktiva neraca perusahaan. b. Keputusan pembelanjaan kegiatan usaha Dalam hal ini seorang manajer keuangan dituntut untuk

mempertimbangkan dan menganalisis kombinasi sumbe - sumber pembelanjaan yang ekonomis bagi perusahaan guna membelanjai kebutuhan-kebutuhan investasi serta kegiatan usahanya. Hasil

kebijakan sumber pembelanjaan, secara sederhana dapat dilihat pada sisi passiva neraca perusahaan. c. Keputusan deviden Deviden merupakan bagian keuntungan yang dibayarkan oleh perusahaan kepada para pemegang saham. Oleh karena itu dividen ini merupakan bagian dari penghasilan yang diharapkan oleh pemegang saham.

B. Laporan Keuangan 1. Pengertian Laporan Keuangan Untuk membahas manajemen keuangan, tidak bisa terlepas dari laporan keuangan. Oleh karena itu diperlukan pembahasan singkat mengenai laporan keuangan. Laporan keuangan disusun dengan maksud untuk menyediakan informasi keuangan suatu perusahaan kepada pihak pihak yang berkepentingan sebagai bahan pertimbangan di dalam mengambil keputusan. Berikut ini beberapa pendapat mengenai definisi laporan keuangan : Menurut S Munawir (2004: 2) dalam bukunya Analisis Laporan Keuangan Laporan Keuangan adalah hasil dari proses akuntansi yang dapat digunakan sebagai alat untuk berkomunikasi antara data keuangan atau aktivitas suatu perusahaan dengan pihak-pihak yang berkepentingan dengan data atau aktivitas perusahaan tersebut.

10

Menurut Sutrisno (2008: 9) dalam bukunya Manajemen Keuangan ModernLaporan Keuangan merupakan hasil akhir dari proses akuntansi yang meliputi dua laporan utama yakni Neraca dan laporan Rugi Laba. Menurut Agnes Sawir (2005: 2) dalam bukunya Dasar-Dasar Akuntansi Laporan Keuangan adalah hasil akhir proses akuntansi. Setiap transaksi yang dapat diukur dengan nilai uang, dicatat dan diolah sedemikian rupa. Laporan akhir pun disajikan dalam nilai uang.

Berdasarkan beberapa uraian di atas, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa Laporan Keuangan adalah suatu laporan yang menggambarkan posisi keuangan perusahaan pada suatu periode tertentu sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang dilaksanakan secara konsisten serta dibuat dan disajikan dalam bentuk Neraca, Laporan Laba Rugi, Laporan Arus Kas, serta Laporan Keuangan Lainnya.

Laporan Keuangan disusun dengan maksud untuk menyajikan laporan kemajuan perusahaan secara periodik. Manajemen perlu mengetahui bagaimana perkembangan keadaan investasi dalam

perusahaan dan hasil-hasil yang dicapai selama jangka waktu yang diamati.

11

2.

Tujuan Laporan Keuangan Tujuan Laporan Keuangan menurut Agnes Sawir (2005: 2) ialah : a. Memberikan informasi yang menyakut posisi keuangan, kinerja, serta perubahan posisi keuangan dalam suatu perusahaan yang akan bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai laporan keuangan tersebut dalam pengambilan keputusan ekstern. b. Lapoeran Keuangan disusun untuk memenuhi kebutuhan bersama oleh sebagian besar pemakainya yang secara umm menggambarkan pengaruh keuangan dari kegiatan masa lalu. c. Laporan Keuangan yang menunjukan apa yang dilakukan manajemen atau pertanggung jawaban manajemen atas sumber daya yang dipercayakan padanya.

3.

Bentuk Laporan Keuangan Dalam menganalisa dan menafsirkan laporan keuangan, seorang penganalisis harus mempunyai pengertian mengenai bentuk - bentuk maupun prinsip - prinsip penyusunan laporan keuangan serta masalah yang mungkin timbul dalam penyusunan laporan keuangan. Laporan keuangan terdiri dari neraca, rugi laba dan arus kas. a. Neraca Menurut Sutrisno (2008: 9), neraca merupakan laporan yang sistematis yang menunjukkan aktiva, hutang dan modal sendiri suatu perusahaan pada waktu tertentu.

12

Neraca bertujuan untuk menunjukkan posisi keuangan pada suatu perusahaan pada tanggal tertentu, biasanya pada waktu dimana buku-buku ditutup dan ditentukan sisanya pada akhir tahun fiskal atau tahun kalender sehingga neraca sering disebut dengan balance sheet. Menurut Darsono (2005: 18) komponen neraca terdiri atas 1) Aktiva Pada sisi aktiva neraca dikelompokkan sesuai urutan yang paling lancar. Pengertian paling lancar disini adalah kemampuan aktiva tersebut untuk dikompersi menjadi kas. Dengan demikian, maka penggolongan aktiva dalam neraca adalah : a) Aktiva lancar Dalam aktiva lancar, aktiva dikelompokkan berdasarkan urutan yang paling lancar. Aktiva lancar disini adalah yang paling mudah dan cepat untuk dijadikan uang atau kas. b) Aktiva tetap Aktiva tetap adalah investasi pada tanah, bangunan, kendaraan dan peralatan yang lain yang dilakukan oleh perusahaan. Aktiva tetap disusun berdasarkan urutan yang paling tidak likuid (lancar). c) Aktiva lain-lain Aktiva lain-lain adalah investasi atau kekayaan lain yang dimiliki oleh perusahaan. Isi dari pos aktiva lain-lain adalah

13

kekayaan atau investasi yang tidak dikelompokkan dalam aktiva tetap dan aktiva lancar.

2) Kewajiban dan Ekuitas Menurut Darsono (2005: 19) berpendapat bahwa kewajiban adalah hak dari pemberi hutang (kreditor) terhadap kekayaan perusahaan, sedangkan ekuitas adalah hak pemilik atas kekayaan perusahaan. Pos - pos dalam sisi ini dikelompokkan sesuai dengan besar kecilnya kemungkinan hak tersebut akan dibayar. Semakin besar kemungkinan hak atas perusahaan dibayar, semakin atas urutannya dalam neraca. Pembagian dalam sisi kewajiban dan ekuitas dalam neraca adalah: a) Kewajiban jangka pendek Kewajiban jangka pendek adalah kewajiban kepada kreditor yang akan dibayarkan dalam jangka waktu satu tahun kedepan. Komponennya antara lain adalah hutang dagang, hutang gaji, hutang pajak, hutang bank yang jatuh tempo dalam satu tahun, dan hutang - hutang lain. b) Kewajiban jangka panjang Kewajiban jangka panjang adalah kewajiban yang akan dibayarkan dalam jangka waktu lebih dari satu periode akuntansi atau satu tahun. Komponennya adalah hutang bank,

14

hutang obligasi, hutang wesel dan hutang surat-surat berharga lainnya. c) Ekuitas Ekuitas adalah hak pemilik atas perusahaan. Hak pemilik akan dibayarkan hanya melalui dividen kas atau dividen likuiditas akhir. Dari jabaran diatas tadi dapat saya berikan contoh dari Neraca: Tabel II.1 M & G Industries Neraca Per 31 Desember 1995 / 1996
Kas Piutang Dagang Persediaan Total Aktiva Lancar Tanah Bangunan dan Peralatan ( Akumulasi Penyusutan ) Total Aktiva Tetap Total Aktiva Utang Dagang Nota Bayar Banyak Jangka Pendek Total Utang Lancar Utang Jangka Panjang Saham Biasa Saldo Laba Ditahan Total Utang dan Ekuitas $ $ 1995 9000 12500 29000 50500 20000 70000 -28000 62000 112500 10500 17000 27500 28750 31500 24750 112500 $ 1996 500 16000 45500 62000 26000 100000 -38000 88000 150000 22000 47000 69000 22950 31500 26550 $ 150000

Sumber : A.J Keown, et.all Dasar - dasar Manajemen Keuangan

15

b.

Laporan Laba Rugi Laporan laba rugi merupakan laporan yang menggambarkan jumlah penghasilan atau pendapatan dan biaya dari suatu perusahaan pada periode tertentu sebagaimana halnya neraca, laporan laba rugi juga disusun tiap akhir tahun. Menurut Sutrisno (2008: 10), laporan rugi laba adalah laporan yang menunjukkan hasil kegiatan perusahaan dalam jangka waktu tertentu Sedangkan menurut Darsono (2005: 20) laporan laba rugi merupakan akumulasi aktivitas yang berkaitan dengan pendapatan dan biaya-biaya selama periode waktu tertentu, misalnya bulanan atau tahunan. Untuk melihat periode waktu tertentu yang dilaporkan, maka pembaca laporan laba rugi perlu memperhatikan kepala (heading) pada laporan tersebut. Komponen laba rugi menurut Darsono (2005: 21) adalah : 1) Pendapatan/Penjualan 2) Harga Pokok Penjualan 3) Biaya Pemasaran 4) Biaya Administrasi dan Umum 5) Pendapatan Luar Usaha 6) Biaya Luar Usaha

16

Berdasarkan pengertian tersebut, dapat disimpulkan bahwa laporan laba rugi merupakan suatu daftar perusahaan dimana didalamnya didasarkan atas semua pendapatan dan biaya-biaya sedemikian rupa yang terjadi pada periode tertentu yang disusun secara sistematis sehingga dengan mudah dapat diketahui apakah suatu perusahaan itu memperoleh laba atau rugi. Berikut contoh Laporan Laba Rugi : Tabel II.2 M & G Industries Laporan Laba Rugi Per 31 Desember 1995 / 1996
Penjualan Harga Pokok Penjualan Laba Kotor Beban Operasi Beban Operasi Tetap Beban Operasi Variabel Total Beban Operasi Laba Sebelum Bunga dan Pajak Beban Bunga Laba Sebelum Pajak Pajak Laba Bersih $ $ 1995 125000 75000 50000 21000 12500 4500 38000 $ 1996 160000 96000 64000 21000 16000 10000 47000

12000 3000 9000 4500 4500 $

17000 6100 10900 5450 5450

Sumber : A.J Keown, et.all Dasar - dasar Manajemen Keuangan

17

C. Laporan Arus Kas 1. Pengertian Laporan Arus Kas Berdasarkan Pernyataan Standart Akutansi Keuangan (PSAK) No. 2 (2004) perusahaan diwajibkan untuk membuat Laporan Arus Kas sebagai salah satu laporan keuangan utamanya. Sesuai dengan PSAK No. 2 (2004) Laporan Arus Kas merupakan laporan yang tidak dapat dipisahkan dari laporan keuangan untuk setiap periodenya dalam penyajian laporan keuangan. Dalam Pernyataan Standar Akutansi Keuangan (PSAK) No. 2 (2004) Ikatan Akutansi Indonesia menyatakan bahwa Laporan Arus Kas sebagai berikut : Informasi tentang arus kas suatu perusahaan yang berguna bagi para pemakai laporan keuangan adalah sebagai dasar untuk menilai kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas atau setara kas dan menilai kebutuhan perusahaan untuk menggunakan arus kas tersebut. Informasi yang terdapat dalam Laporan Arus Kas juga dapat memberikan gambaran untuk memprediksi kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba dan arus kas di masa yang akan datang. Karena dalam Laporan Arus Kas akan terlihat penggunaan kas yang ada dalam perusahaan dan juga arus kas selama beberapa periode, maka hal itu dapat digunakan untuk menilai kemungkinan arus kas dimasa yang akan datang dan juga untuk memprediksi perusahaan dalam menghasilkan laba. Jadi

18

laporan ini sangat diperlukan untuk investor dan kreditor sebelum mengambil keputusan investasi.

Perusahaan yang dianggap baik adalah perusahaan yang dapat menghasilkan laba, disamping itu juga dapat menghasilkan arus masuk kas bersih yang semakin meningkat dimasa yang akan datang, sebab dapat terjadi dimana suatu perusahaan menghasilkan laba yang tinggi sedangkan dari laporan arus kas dapat dilihat arus kas dari kegiatan kegiatannya menunjukan arus kas netto yang negatif. Hal ini dapat menunjukan bahwa perusahaan tersebut mungkin menghasilkan

pendapatan yang besar, namun pendapatan tersebut belum diterima.

Laporan Laba Rugi disusun berdasarkan accrual basis yang memungkinkan pelaporan pendapatan dan beban walaupun belum ada kas masuk dan kas keluar. Maka dari pada itu, perusahaan dapat melaporkan laba yang tinggi dengan menggunakan konsep ini. Melalui konsep ini, pendapatan dan beban diakui bila sudah ada uang kas yang masuk atau uang kas yang keluar. Dengan demikian laba tidak dapat ditentukan berdasarkan penerimaan kas yang belum ada. Sehingga Laporan Arus Kas tidak dapat direkayasa, Walaupun jumlah laba atau rugi bisa dirubah dengan menggunakan metode atau taksiran tertentu berdasarkan data aktual.

19

2.

Kas dan Setara Kas Kas ialah saldo kas yang ada diperusahaan atau cash in hand dan rekening giro atau bank. Kas yang ber ada diperusahaan adalah uang kas yang dibutuhkan untuk melakukan aktivitas pembayaran - pembayaran secara tunai, dan juga sebagai sarana untuk menerima penerimaan penerimaan dari hasil usaha. Menurut PSAK No. 9 (2002) yang dimaksuddengan kas adalah pembayaran siap dan bebas dipergunakan untuk membiayai kegiatan umum perusahaan. Penerimaan atau pengeluaran uang juga dapat dilakukan melaui bank, yaitu apabila perusahaan yang bersangkutan memiliki rekening giro dibank. Yang dimaksud dengan bank berdasarkan PSAK No. 9 (2002) adalah sisa rekening giro perusahaan yang dapat dipergunakan secara bebas untuk membiayai kegiatan umum perusahaan. Kemudian dalam Laporan Arus Kas juga dinyatakan tentang setara kas. Definisi setara kas menurut PSAK No. 2 (2002) adalah investasi yang sifatnya likuid, dan dapat segera dijadikan kas dalam jumlah tertentu tanpa menghadapi perubahan nilai yang signifikan Pada dasarnya setara kas merupakan investasi jangka pendek dengan masa jatuh tempo tidak lebih dari 3 (tiga) bulan yang sangat likuid dan dapat dipertukarkan dengan sejumlah uang tunai dengan segera. Setiap perusahaan memiliki kebijakan tersendiri mengenai setara kas, tidak semua investasi jangka pendek adalah setara kas, yang penting setara kas tersebut harus memenuhi syarat sebagai berikut :

20

a. Dapat dipertukarkan dengan kas setiap saat b. Tanggal jatuh temponya sangat singkat (tidak boleh lebih dari tiga bulan) dengan resiko perubahan nilai yang sangat kecil

3.

Tujuan Laporan Arus Kas Tujuan Laporan Arus Kas secara umum adalah untuk membantu para investor, kreditor, dan para pemakai eksternal lainnya agar dapat memahami dengan baik tentang aktivitas pembayaran dan investasi dari suatu perusahaan dalam periode tertentu. Sedangkan tujuan Laporan Arus Kas secara khusus didalam PSAK No. 2 (2002) adalah : a. Menilai kemampuan perusahaan dalam menghasilkan arus kas bersih dimasa depan. b. Menilai kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajibannya, untuk membayar hutang jangka pendek maupun jangka panjang, membayar dividen dan kebutuhan dalam perndaan ekstern. c. Menilai sebab - sebab adanya perbedaan anatar laba bersih dan penerimaan serta hubungan dengan pembayaran kas. d. Menilai pengaruh dari transaksi investasi dan pendanaan kas serta non kas terhadap posisi keuangan perusahaan dalams suatu periode.

4.

Manfaat Laporan Arus Kas Informasi dalam Laporan Arus Kas dapat membantu investor, kreditor, dan pihak lainnya dalam menilai hal - hal sebagai berikut :

21

a. Kemampuan ebtitas untuk menghasilkan arus kas dimasa yang akan dating. Tujuan utama dari pelaporan keuangan adalah memberikan informasi yang memungkinkan untuk memprediksi jumlah, waktu dan ketidakpastian arus kas dimasa yang akan datang b. Kemampuan entitas dalam membayar deviden dan juga untuk memenuhi kewajibannya dalam membayar hutang jangka pendek maupun jangka panjang c. Penyebab perbedaan antara laba bersih dengan arus kas bersih dari kegiatan operasi. Angka laba bersih merupakan hal yang penting karena akan memberikan informasi mengenai keberhasilan atau kegagalan sebuah perusahaan bisnis dari suatu periode ke periode lainnya d. Transaksi investasi dan pembiayaan yang melibatkan kas dan setara kas dalam satu periode tertentu. Dengan memeriksa kegiatan investasi perusahaan dan kegiatan pembiayaannya.

5.

Klasifikasi Arus Kas Menurut Donald E. Kieso (2004: 374) arus kas diklasifikasikan berdasarkan pada kegitan operasi, investasi, dan pembayaran.

Karakteristik transaksi dan peristiwa lainnya dari jenis kegiatannya adalah: a. Aktifitas operasi melibatkan pengaruh kas dari transaksi yang dilibatkan dalam proses penentuan laba bersih

22

1) Penerimaan kas a) Penjualan barang dan jasa b) Penjualan efek perdagangan c) Pendapatan bunga d) Penerimaan deviden 2) Pengeluaran kas a) Pembelian persediaan b) Pembayaran upah gaji c) Pembayaran pajak d) Beban dan bunga e) Beban dan lain lain b. Aktifitas investasi umumnya melibatkan aktiva jangka panjang 1) Penerimaan dan pembayaran kas pokok 2) Perolehan serta pelepasan investasi dan aktiva produktif jangka panjang 3) Aktifitas pembiayaan melibatkan pos - pos kewajiban dan ekuitas pemegang saham serta meliputi: a) Perolehan kas dari kreditor dan pembayaran kembali terhadap pinjaman b) Perolehan modal dari pemilik dan pemberian tingkat pengembalian atas dan pengembalian akan investasinya

23

Contoh Laporan Arus Kas yang menggunakan Neraca dan Laporan Laba Rugi : Tabel II.3 M & G Industries Laporan Arus Kas Per 31 Desember 1996
Arus kas dari aktifitas operasi Pendapatan Bersih (dari Laporan Laba Rugi) Ditambah (dikurangi) untuk rekonsiliasi Pendapatan bersih pada arus kas Penambahan utang dagang Penambahan pada persediaan Beban depresiasi Penambahan pada piutang dagang Arus masuk Bersih dari Aktiva operasi Arus kas dari aktivitas investasi Pembelian tanah Pembelian pabrik dan peralatan Arus kas keluar bersih dari aktifitas investasi Aktifitas kas dari Aktifitas finansial Kas masuk Penambahan wesel pada bank Kas keluar Pengurangan pada utang jangka panjang Deviden saham biasa kas masuk bersih dari aktifitas finansial Penambahan(pengurangan) bersih pada arus kas untuk periode ini Balance kas diawal tahun balance kas diakhir tahun {6000} {30000} {36000} 30000 $ 5450

11500 {16500} {10000} 3500 6050

{5800} {3650} 20550 {8500} 9000 500

Sumber : A.J Keown, et.all Dasar - dasar Manajemen Keuangan

BAB III METODELOGI PENELITIAN


A. Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian dan analisis yang dilakukan penulis adalah untuk mengetahui efektifitas kinerja keuangan PT. HM Sampoerna, Tbk. Dengan menggunakan Laporan Arus Kas.

B. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan dengan mengambil data secara langsung yang diperlukan dari PT. HM Sampoerna, Tbk dan sebagian data - data yang diperlukan melalui pemanfaatan media internet. Penelitian ini dilakukan sejak bulan februari 2013.

C. Metode Penelitian Dalam hal penyusunan skripsi ini banyak diperlakukan data - data yang harus dikumpulkan. Untuk keperluan tersebut penulis melakukan penelitian melalui : 1. Metode Pengumpulan Data a. Metode Penelitian Kepustakaan Yaitu suatu bentuk penelitian guna mendapatkan data yang

diperlukan dalam penulisan skripsi ini, dimana data tersebut diperoleh melalui buku - buku yang berkaitan dengan permasalahan

24

25

yang dibahas, dan juga materi kuliah yang diperlukan selama kuliah di Fakultas Ekonomi Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama). b. Metode Studi Lapangan Yaitu suatu bentuk penelitian guna mendapatkan data sekunder berupa data jadi. Dalam hal ini penulis mendapatkan data tersebut dengan cara melakukan riset pada PT. HM Sampoerna, Tbk

2.

Metode Analisis Data a. Deskriptif Kualitatif Penulis melakukan analisa dan menjelaskan terhadap laporan keuangan perusahaan yang dapat digunakan sebagai dasar pengukuran kinerja perusahaan sehingga nantinya dapat di pergunakan oleh pihak perusahaan dan di pihak yang berkepentingan dalam pengambilan keputusan atau kebijakan perusahaan. b. Deskriptif Kuantitatif Penulis melakukan perhitungan dengan menggunakan analisa rasio terhadap Laporan Arus Kas sebagai alat ukur terhadap kinerja keuangan perusahaan. Sebagai bahan pelengkap analisa tersebut, penulis menggunakan data laporan keuangan 2008, 2009, 2010, 2011, 2012.

26

D. Jenis dan Sumber Data 1. Jenis Data Adapun jenis data yang digunakan dalam penulisan ini adalah : a. Data Kualitatif yaitu data yang merupakan kumpulan dari data yang bukan angka seperti sejarah berdirinya perusahaan dan struktur organisasinya. b. Data Kuantitatif yaitu data yang merupakan kumpulan dari data angka - angka seperti neraca, laba rugi dan arus kas.

2. Sumber Data Sumber data yang dijadikan objek penelitian adalah laporan keuangan berupa neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas PT. HM Sampoerna, Tbk.

E. Variabel Penelitian Variabel yang dipakai dalam penelitian ini , yaitu : 1. Variabel Likuiditas Variabel ini menunjukan kemampuan perusahaan untuk membayar kembali hutang jangka pendeknya pada saat jatuh tempo 2. Variabel Solvabilitas Variable ini menunjukan kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendek dan jangka panjang apabila sekiranya prusahaan dilikuidasi.

27

3. Variabel Cash Flow Return Variabel ini menunjukan kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas pada suatu periode.

F. Populasi dan Sampel Penelitian 1. Populasi Penelitian Populasi penelitian ialah laporan keuangan PT. HM Sampoerna, Tbk selama perusahaan itu berdiri. 2. Sampel Penelitian Sampel penelitian ialah sebagian atau wakil populasi yang diteliti. Sampel penelitian yang digunakan untuk penelitian ini ialah laporan keuangan PT. HM Sampoerna, Tbk selama 5 tahun terakhir yang terdiri dari tahun 2008 sampai tahun 2012 yang terdiri dari neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas.

G. Instrumen Penelitian 1. Instrumen Pengukur Tingkat Likuiditas Instrument ini menunjukan kemampuan perusahaan untuk membayar kembali hutang jangka pendeknya pada saat jatuh tempo. Rasio likuiditas ,yaitu :

28

Current Cash Debt Coverage Rasio ini menunjukan kemampuan perusahaan untuk menutupi hutang lancar dengan mengandalkan kas yang dihasilkan dari aktifitas operasinya. Menurut Drs Lukas Setia Atmaja, M.Sc (2001:411) batas persentase yang baik untuk rasio ini ialah diatas 40%. Rumus :

2. Instrumen Pengukur Tingkat Solvabilitas Instrument ini menunjukan kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendek dan jangka panjang apabila sekiranya perusahaan dilikuidasi. Rasio ini, yaitu: Cash Long Term Debt Coverage Rasio ini menunjukan kemampuan perusahaan untuk membayar total hutang dengan mengandalkan kas yang dihasilkan dari aktifitas operasi. Menurut Drs Lukas Setia Atmaja, M.Sc (2001:412) batas persentase yang baik untuk rasio ini ialah diatas 20%. Rumus :

29

3. Instrument Pengukur Tingkat Cash Flow Return Instrument ini menunjukan kemampuan perusahaan untuk

menghasilkan kas pada suatu periode perusahaan. Rasio ini, yaitu:

Cash Flow to Net Income Rumus :

Quality of income Rumus :

H. Teknik Analisis Arus Kas Analisis arus kas merupakan alat yang digunakan dalam melihat dari mana sumber dana yang diperoleh dan untuk apa dana tersebut digunakan. Dengan menggunakan analisi terhadap Laporan Arus Kas, makan perusahaan dapat menyusun anggaran kas agar masalah seperti kekurangan kas dapat diantisipasi. Untuk membuat Laporan Arus Kas, harus tersedia Neraca dan Laporan Laba Rugi. Adapun yang saya ratio yang digunakan sebagai alat pengukuran ialah rasio likuiditas, rasio solvabilitas, rasio pendapatan Arus kas 1. Rasio Likuiditas Rasio ini menunjukan kemampuan perusahaan untuk membayar kembali hutang jangka pendeknya pada saat jatuh tempo. Rasio likuiditas ini yaitu:

30

Current Cash Debt Coverage Rasio ini menunjukan kemampuan perusahaan untuk menutupi hutang lancer dengan mengandalkan kas yang dihasilkan dari aktifitas operasinya. Menurut Drs Lukas Setia Atmaja, M.Sc (2001:411) batas persentase yang baik untuk rasio ini ialah diatas 40%. Rumus :

2. Rasio Solvabilitas Rasio ini menunjukan kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendek dan jangka panjang apabila sekiranya perusahaan dilikuidasi. Rasio ini yaitu: Cash Long Term Debt Coverage Rasio ini menunjukan kemampuan perusahaan untuk membayar total hutang dengan mengandalkan kas yang dihasilkan dari aktifitas operasi. Menurut Drs Lukas Setia Atmaja, M.Sc (2001:412) batas persentase yang baik untuk rasio ini ialah diatas 20%. Rumus :

31

3. Rasio Cash Flow Return Rasio ini menunjukan kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas pada suatu periode. Rasio ini yaitu: Cash Flow to Net Income Rumus :

Quality of Income Rumus :

32

I. Kerangka Berfikir

Gambar II.1 Kerangka Berfikir

Laporan keuangan

Laporan Arus Kas

Analisis Laporan Arus kas: 1. Current Cash Debt Coverage 2. Cash Long Term Debt Coverage 3. Cash Flow to Net Income 4. Quality of Income

Kinerja Keuangan

BAB IV HASIL PENELITIAN


A. Analisis Laporan Arus Kas 1. Periode 2007 dan 2008 a) Aktivitas Operasi Arus kas masuk dari aktivitas operasi pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari penerimaan kas dari pelanggan dan penghasilan bunga. Sedangkan arus kas yang keluar dari aktivitas operasi pada PT. HANJAYA MANDALA

SAMPOERNA Tbk berasal dari pembayaran kas kepada pemasok dan karyawan, pajak dan cukai, beban pembiayaan, dan kegiatan usaha lain. Berdasarkan laporan arus kas pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, tahun 2007 dan 2008, kas yang diperoleh dari aktivitas operasi berasal dari penerimaan dari pelanggan tahun 2008 sebesar Rp.38,529,830 meningkat dibanding tahun 2007 sebesar Rp.32,736,426 dana tersebut dialokasikan untuk membayar kepada pemasok dan karyawan sebesar Rp.14,656,990 serta untuk membayar pajak, cukai dan lain - lain sebesar Rp.18,940,392. Jumlah tersebut sedikit meningkat dibanding tahun 2007, sehingga kas kegiatan operasi tahun 2008 terjadi surplus sebesar Rp.4,745,113 meningkat 265% dibanding tahun 2007 sebesar Rp.1,786,380

33

34

Tabel IV.1 PT HM SAMPOERNA Lapoan Arus Kas Per 31 Desember 2007 / 2008
(Dalam Jutaan Rupiah)

2008 Arus Kas dari aktivitas operasi Penerimaan kas dari pelanggan Pembayaran kas kepada pemasok dan karyawan Pajak dan cukai Beban pembiayaan Penghasilan bunga Kegiatan usaha lainnya Arus kas bersih dari aktivitas operasi Arus kas dari aktivitas investasi Penerimaan dari penjualan Merek dagang Saham anak perusahaan Aset tetap Penyetaraan saham pada perusahaan asosiasi Pembayaran untuk pembelian Aset tetap Pembangunan properti investasi Saham anak perusahaan Arus kas bersih dari aktivitas investasi Arus kas bersih dari aktivitas pendanaan Penerimaan dari pinjaman Jangka pendek Pinjaman pihak hubungan istimewa Pembayaran kembali Pinjaman jangka pendek Sewa pembiayaan Hutang obligasi pinjaman pihak hubungan istimewa Deviden yang dibayarkan kepada pemegang saham Arus kas bersih dari aktivitas pendanaan bersih kas dan setara kas Kas dan setara kas awal tahun Kas dan setara kas akhir tahun Kas dan setara kas pada akhir tahun terdiri dari Kas dan setara kas Cerukan Jumlah 38,529,830 (14,656,990) (18,940,392) (211,670) 37,422 (13,087) 4,745,113

2007 32,736,426 (13,738,684) (17,103,589) (240,527) 57,725 75,074 1,786,425

155,377 47,934 (1,194,954) (991,643)

27,397 23,175 34,031 (1,163,191) (377,362) (1,455,950)

7,557,385 (8,521,274) (60,711) (154,931) (3,462,570) (4,642,101) (888,631) 401,305 (487,411)

2,771,211 (1,800,000) (12,841) (600,000) (1,292,985) (934,615) (604,140) 1,005,445 401,260

499,362 (986,773) (487,411)

557,239 (155,979) 401,260

35

b) Aktivitas Investasi Arus kas yang masuk dari aktivitas investasi PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari penerimaan dari penjualan Merek dagang, saham anak perusahaan, aset tetap, penyetaraan saham pada perusahaan asosiasi dan penerimaan dari pinjaman pihak berelasi. Sedangkan arus kas yang keluar dari aktivitas investasi berasal dari pembayaran untuk pembelian aset tetap, pembangunan properti investasi, saham anak perusahaan, dan pemberian pinjaman kepada pihak berelasi. Berdasarkan laporan arus kas dari aktivitas investasi pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, pada tahun 2007 dan 2008 kas yang diperoleh dari aktivitas investasi berasal dari penerimaan dari penjual saham anak perusahaan dan aset tetap tahun 2008 sebesar Rp.203,311 meningkat dibanding tahun 2007 sebesar Rp.84,603. Dana dari surplus operasi tersebut sepenuhnya digunakan untuk pembelian aset tetap sebesar Rp.1,194,954. Jumlah tersebut sedikit menurun dibanding tahun 2007, sehingga kegiatan investasi tahun 2008 terjadi defisit sebesar negatif Rp.991,643 menurun 32% dibanding tahun 2007 sebesar negatif Rp.1,455,950.

c) Aktivitas Pendanaan Arus kas yang masuk dari aktivitas pendanaan PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari pinjaman jangka

36

pendek dan pinjaman pihak hubungan istimewa, sedangkan arus kas yang keluar pada aktivitas operasi ini berasal dari pembayaran pinjaman Pinjaman jangka pendek, sewa pembiayaan, hutang obligasi, pinjaman pihak hubungan istimewa, dan deviden yang dibayarkan kepada pemegang saham, Berdasarkan laporan arus kas dari aktivitas pendanaan pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, pada tahun 2007 dan 2008 kas yang diperoleh dari aktivitas pendanaan berasal dari penerimaan pinjaman jangka pendek tahun 2008 sebesar Rp.7,557,387 jauh meningkat dibanding tahun 2007 sebesar Rp.2,771,211. Dana pinjaman dari surplus operasi tersebut sepenuhnya digunakan untuk membayar kembali pinjaman jangka pendek tahun 2008 sebesar Rp.8,521,274 jauh meningkat dibanding tahun 2007 sebesar

Rp.1,800,000 demikian halnya dengan dari kegiatan pendanaan ini digunakan untuk membayar deviden tahun 2008 sebesar Rp.3,462,570 meningkat dibanding tahun 2007 sebesar Rp.1,292,985. Sehigga

aktivitas pendanaan tahun 2008 terjadi defisit yang cukup besar sebesar negatif Rp.4,642,101 jauh meningkat dibanding tahun 2007 sebesar negatif Rp.943,615 Jika dilihat dari ketiga aktivitas diatas maka kita dapat simpulkan bahwa Arus kas PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk terjadi penurunan kas sebesar negatif Rp.888,631 karena adanya cerukan kas sebesar Rp. 987,773 dan dari adanya saldo awal tahun sebesar Rp.401,260

37

maka saldo akhir kas tahun 2008 menjadi sebesar Rp. 499,362 menurun dibanding tahun 2007 sebesar Rp.557,239.

2. Periode 2008 dan 2009 a) Aktivitas Operasi Arus kas masuk dari aktivitas operasi pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari penerimaan kas dari pelanggan dan penghasilan bunga. Sedangkan arus kas yang keluar dari aktivitas operasi pada PT. HANJAYA MANDALA

SAMPOERNA Tbk berasal dari pembayaran kas kepada pemasok dan karyawan, pajak dan cukai, beban pembiayaan, dan kegiatan usaha lain. Berdasarkan laporan arus kas pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, tahun 2008 dan 2009, kas yang diperoleh dari aktivitas operasi berasal dari penerimaan dari pelanggan tahun 2009 sebesar Rp.42,175,778 meningkat dibanding tahun 2008 sebesar Rp.38,529,830 dana tersebut dialokasikan untuk membayar kepada pemasok dan karyawan sebesar Rp.17,534,895 serta untuk membayar pajak, cukai dan lain - lain sebesar Rp.20,245,308. Jumlah tersebut sedikit meningkat dibanding tahun 2008, sehingga kas kegiatan operasi tahun 2009 terjadi surplus sebesar Rp.4,305,596 menurun 9,26% dibanding tahun 2008 sebesar Rp.4,745,113

38

Tabel IV.2 PT HM SAMPOERNA Lapoan Arus Kas Per 31 Desember 2008 / 2009
(Dalam Jutaan Rupiah)

2009 Arus Kas dari aktivitas operasi Penerimaan kas dari pelanggan Pembayaran kas kepada pemasok dan karyawan Pajak dan cukai Beban pembiayaan Penghasilan bunga Kegiatan usaha lainnya Arus kas bersih dari aktivitas operasi Arus kas dari aktivitas investasi Penerimaan dari penjualan Merek dagang Saham anak perusahaan Aset tetap Penyetaraan saham pada perusahaan asosiasi Pembayaran untuk pembelian Aset tetap Pembangunan properti investasi Saham anak perusahaan Arus kas bersih dari aktivitas investasi Arus kas bersih dari aktivitas pendanaan Penerimaan dari pinjaman Jangka pendek Pinjaman pihak hubungan istimewa Pembayaran kembali Pinjaman jangka pendek Sewa pembiayaan Hutang obligasi pinjaman pihak hubungan istimewa Deviden yang dibayarkan kepada pemegang saham Arus kas bersih dari aktivitas pendanaan bersih kas dan setara kas Kas dan setara kas awal tahun Kas dan setara kas akhir tahun Kas dan setara kas pada akhir tahun terdiri dari Kas dan setara kas Cerukan Jumlah 42,175,778 (17,534,895) (20,245,308) (166,926) 50,327 26,620 4,305,596

2008 38,529,830 (14,656,990) (18,940,392) (211,670) 37,422 (13,087) 4,745,113

81,512 (575,183) (493,671)

155,337 47,934 (1,194,954) (991,683)

9,762,595 281,699 (9,668,593) (69,282) (1,000,000) (2,454,480) (301,936) (3,449,997) 361,928 (487,411) (125,483)

7,557,385 (8,521,274) (60,711) (154,931) (3,462,570) (4,642,101) (888,671) 401,260 (487,411)

527,681 (653,164) (125,483)

499,362 (986,773) (487,411)

39

b) Aktivitas Investasi Arus kas yang masuk dari aktivitas investasi PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari penerimaan dari penjualan Merek dagang, saham anak perusahaan, aset tetap, penyetaraan saham pada perusahaan asosiasi dan penerimaan dari pinjaman pihak berelasi. Sedangkan arus kas yang keluar dari aktivitas investasi berasal dari pembayaran untuk pembelian aset tetap, pembangunan properti investasi, saham anak perusahaan, dan pemberian pinjaman kepada pihak berelasi. Berdasarkan laporan arus kas dari aktivitas investasi pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, pada tahun 2008 dan 2009 kas yang diperoleh dari aktivitas investasi berasal dari penerimaan dari penjual aset tetap tahun 2009 sebesar Rp. 81,512 meningkat dibanding tahun 2008 sebesar Rp. 47,934 tetapi pada tahun
2008 terdapat tambahan dana berupa penjual saham anak perusahaan sebesar Rp. 155,377. Dana dari surplus operasi tersebut sepenuhnya

digunakan untuk pembelian aset tetap sebesar Rp. 575,183. Jumlah tersebut sedikit menurun dibanding tahun 2008, sehingga kegiatan investasi tahun 2009 terjadi defisit sebesar negatif Rp.493,671 menurun 50,22% dibanding tahun 2007 sebesar negatif Rp.991,643.

40

c) Aktivitas Pendanaan Arus kas yang masuk dari aktivitas pendanaan PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari pinjaman jangka pendek dan pinjaman pihak hubungan istimewa, sedangkan arus kas yang keluar pada aktivitas operasi ini berasal dari pembayaran pinjaman Pinjaman jangka pendek, sewa pembiayaan, hutang obligasi, pinjaman pihak hubungan istimewa, dan deviden yang dibayarkan kepada pemegang saham, Berdasarkan laporan arus kas dari aktivitas pendanaan pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, pada tahun 2008 dan 2009 kas yang diperoleh dari aktivitas pendanaan berasal dari penerimaan pinjaman jangka pendek tahun 2009 sebesar Rp.9,762,595 jauh meningkat dibanding tahun 2008 sebesar Rp. 7,557,387 dan pada tahun 2009 ada tambahan dana berupa pinjaman dari pihak hubungan istimewa sebesar Rp.281,699. Dana pinjaman dari surplus operasi tersebut sepenuhnya digunakan untuk membayar kembali pinjaman jangka pendek tahun 2009 sebesar Rp.9,668,593 jauh meningkat dibanding tahun 2008 sebesar Rp.8,521,274 demikian halnya dengan dari kegiatan pendanaan ini digunakan untuk membayar hutang obligasi tahun 2009 sebesar Rp.1,000,000 dan untuk pembayaran pinjaman pihak hubungan istimewa sebesar Rp. 2,454,480 meningkat dibanding tahun 2008 sebesar Rp.154,931. Sehigga aktivitas

41

pendanaan tahun 2009 terjadi defisit sebesar negatif Rp. 3,449,997 menurun dibanding tahun 2008 sebesar negatif Rp. 4,642,101 Jika dilihat dari ketiga aktivitas diatas maka kita dapat simpulkan bahwa Arus kas PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk terjadi peningkatan kas sebesar Rp.361,928 karena adanya cerukan kas sebesar Rp. 653,164 dan dari adanya saldo awal tahun sebesar negative Rp. 487,411 maka saldo akhir kas tahun 2009 menjadi sebesar Rp. 527,681 meningkat dibanding tahun 2008 sebesar Rp.499,362.

3. Periode 2009 dan 2010 a) Aktivitas Operasi Arus kas masuk dari aktivitas operasi pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari penerimaan kas dari pelanggan dan penghasilan bunga. Sedangkan arus kas yang keluar dari aktivitas operasi pada PT. HANJAYA MANDALA

SAMPOERNA Tbk berasal dari pembayaran kas kepada pemasok dan karyawan, pajak dan cukai, beban pembiayaan, dan kegiatan usaha lain. Berdasarkan laporan arus kas pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, tahun 2009 dan 2010, kas yang diperoleh dari aktivitas operasi berasal dari penerimaan dari pelanggan tahun 2010 sebesar Rp.46,634,594 meningkat dibanding tahun 2009 sebesar Rp.42,175,778 dana tersebut dialokasikan untuk membayar kepada

42

Tabel IV.3 PT HM SAMPOERNA Lapoan Arus Kas Per 31 Desember 2009 / 2010
(Dalam Jutaan Rupiah)

2010 Arus Kas dari aktivitas operasi Penerimaan kas dari pelanggan Pembayaran kas kepada pemasok dan karyawan Pajak dan cukai Beban pembiayaan Penghasilan bunga Kegiatan usaha lainnya Arus kas bersih dari aktivitas operasi Arus kas dari aktivitas investasi Penerimaan dari penjualan Merek dagang Saham anak perusahaan Aset tetap Penyetaraan saham pada perusahaan asosiasi Pembayaran untuk pembelian Aset tetap Pembangunan properti investasi Saham anak perusahaan Arus kas bersih dari aktivitas investasi Arus kas bersih dari aktivitas pendanaan Penerimaan dari pinjaman Jangka pendek Pinjaman pihak hubungan istimewa Pembayaran kembali Pinjaman jangka pendek Sewa pembiayaan Hutang obligasi pinjaman pihak hubungan istimewa Deviden yang dibayarkan kepada pemegang saham Arus kas bersih dari aktivitas pendanaan bersih kas dan setara kas Kas dan setara kas awal tahun Kas dan setara kas akhir tahun Kas dan setara kas pada akhir tahun terdiri dari Kas dan setara kas Cerukan Jumlah 46,634,594 (17,683,260) (21,939,325) (32,587) 79,368 1,185 7,059,975

2009 42,175,778 (17,534,895) (20,245,308) (166,926) 50,327 26,620 4,305,596

58,228 30,642 17,344 (397,286) (291,072)

81,512 (575,183) (493,671)

3,413,132 104,690 (3,507,134) (61,614) (3,352,995) (29,940) (3,433,861) 3,335,042 (125,483) 3,209,559

9,762,595 281,699 (9,668,593) (69,282) (1,000,000) (2,454,480) (301,936) (3,449,997) 361,928 (487,411) (125,483)

3,209,559 3,209,559

527,681 (653,164) (125,483)

43

pemasok dan karyawan sebesar Rp.17,683,260 serta untuk membayar pajak, cukai dan lain - lain sebesar Rp.21,939,325. Jumlah tersebut sedikit meningkat dibanding tahun 2009, sehingga kas kegiatan operasi tahun 2010 terjadi surplus sebesar Rp.7,059,975 meningkat 63,97% dibanding tahun 2009 sebesar Rp.4,305,596

b) Aktivitas Investasi Arus kas yang masuk dari aktivitas investasi PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari penerimaan dari penjualan Merek dagang, saham anak perusahaan, aset tetap, penyetaraan saham pada perusahaan asosiasi dan penerimaan dari pinjaman pihak berelasi. Sedangkan arus kas yang keluar dari aktivitas investasi berasal dari pembayaran untuk pembelian aset tetap, pembangunan properti investasi, saham anak perusahaan, dan pemberian pinjaman kepada pihak berelasi. Berdasarkan laporan arus kas dari aktivitas investasi pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, pada tahun 2009 dan 2010 kas yang diperoleh dari aktivitas investasi berasal dari penerimaan dari penjual aset tetap tahun 2010 sebesar Rp. 30,642 menurun dibanding tahun 2009 sebesar Rp. 81,512 tetapi pada tahun 2010 terdapat tambahan dana berupa penjual saham anak perusahaan sebesar Rp.58,228 dan penyetaraan saham pada perusahaan asosiasi sebesar Rp.17,344. Dana dari surplus operasi tersebut sepenuhnya

44

digunakan untuk pembelian aset tetap sebesar Rp. 397,286. Jumlah tersebut sedikit menurun dibanding tahun 2009, sehingga kegiatan investasi tahun 2010 terjadi defisit sebesar negatif Rp.291,072 menurun 41,04% dibanding tahun 2009 sebesar negatif Rp.493,671.

c) Aktivitas Pendanaan Arus kas yang masuk dari aktivitas pendanaan PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari pinjaman jangka pendek dan pinjaman pihak hubungan istimewa, sedangkan arus kas yang keluar pada aktivitas operasi ini berasal dari pembayaran pinjaman Pinjaman jangka pendek, sewa pembiayaan, hutang obligasi, pinjaman pihak hubungan istimewa, dan deviden yang dibayarkan kepada pemegang saham, Berdasarkan laporan arus kas dari aktivitas pendanaan pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, pada tahun 2009 dan 2010 kas yang diperoleh dari aktivitas pendanaan berasal dari penerimaan pinjaman jangka pendek tahun 2010 sebesar Rp. 3,413,132 jauh menurun dibanding tahun 2009 sebesar Rp.9,762,595 dan pinjaman dari pihak hubungan istimewa tahun 2010 sebesar Rp. 104,690 menurun dibanding tahun 2009 sebesar Rp.281,699. Dana pinjaman dari surplus operasi tersebut sepenuhnya digunakan untuk membayar kembali pinjaman jangka pendek tahun 2010 sebesar Rp. 3,507,134 jauh menurun dibanding tahun 2009 sebesar Rp. 9,668,593

45

demikian halnya dengan dari kegiatan pendanaan ini digunakan untuk membayar pinjaman pihak hubungan istmewa tahun 2010 sebesar Rp.3,352,995 meningkat dibanding tahun 2009 sebesar Rp. 2,454,480. Sehigga aktivitas pendanaan tahun 2010 terjadi defisit sebesar negatif Rp.3,433,861 sedikit menurun dibanding tahun 2009 sebesar negatif Rp.3,449,997 kita dapat simpulkan bahwa Arus kas PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk terjadi peningkatan kas sebesar Rp. 3,335,042 karena tidak adanya cerukan kas dan dari adanya saldo awal tahun sebesar negative Rp. 125,483 maka saldo akhir kas tahun 2010 menjadi sebesar Rp. 3,209,559 meningkat dibanding tahun 2009 sebesar Rp. 527,681.

4. Periode 2010 dan 2011 a) Aktivitas Operasi Arus kas masuk dari aktivitas operasi pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari penerimaan kas dari pelanggan dan penghasilan bunga. Sedangkan arus kas yang keluar dari aktivitas operasi pada PT. HANJAYA MANDALA

SAMPOERNA Tbk berasal dari pembayaran kas kepada pemasok dan karyawan, pajak dan cukai, beban pembiayaan, dan kegiatan usaha lain.

46

Tabel IV.4 PT HM SAMPOERNA Lapoan Arus Kas Per 31 Desember 2010 / 2011
(Dalam Jutaan Rupiah)

2011 Arus Kas dari aktivitas operasi Penerimaan kas dari pelanggan Pembayaran kas kepada pemasok dan karyawan Pajak dan cukai Beban pembiayaan Penghasilan bunga Kegiatan usaha lainnya Arus kas bersih dari aktivitas operasi Arus kas dari aktivitas investasi Penerimaan dari penjualan Merek dagang Saham anak perusahaan Aset tetap Penyetaraan saham pada perusahaan asosiasi Pembayaran untuk pembelian Aset tetap Pembangunan properti investasi Saham anak perusahaan Arus kas bersih dari aktivitas investasi Arus kas bersih dari aktivitas pendanaan Penerimaan dari pinjaman Jangka pendek Pinjaman pihak hubungan istimewa Pembayaran kembali Pinjaman jangka pendek Sewa pembiayaan Hutang obligasi pinjaman pihak hubungan istimewa Deviden yang dibayarkan kepada pemegang saham Arus kas bersih dari aktivitas pendanaan bersih kas dan setara kas Kas dan setara kas awal tahun Kas dan setara kas akhir tahun Kas dan setara kas pada akhir tahun terdiri dari Kas dan setara kas Cerukan Jumlah 57,367,765 (19,123,119) (27,262,394) (21,247) 123,794 3,471 11,088,270

2010 46,634,594 (17,683,260) (21,939,325) (32,587) 79,368 1,185 7,059,975

297,234 50,136 (443,946) (96,576)

58,228 30,642 17,344 (397,286) (291,072)

23,363 (38,734) (2,400) (60,109) (12,053,250) (12,131,130) (1,139,436) 3,209,559 2,070,123

3,413,132 104,690 (3,507,134) (61,614) (3,352,995) (29,940) (3,433,861) 3,335,042 (125,483) 3,209,559

2,070,123 2,070,123

3,209,559 3,209,559

47

Berdasarkan laporan arus kas pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, tahun 2010 dan 2011, kas yang diperoleh dari aktivitas operasi berasal dari penerimaan pelanggan tahun 2011 sebesar Rp.57,367,765 meningkat dibanding tahun 2010 sebesar Rp.46,634,594 dana tersebut dialokasikan untuk membayar kepada pemasok dan karyawan sebesar Rp. 19,123,119serta untuk membayar pajak, cukai dan lain - lain sebesar Rp.27,262,394. Jumlah tersebut sedikit meningkat dibanding tahun 2010, sehingga kas kegiatan operasi tahun 2011 terjadi surplus sebesar Rp. 11,088,270 meningkat 57,06% dibanding tahun 2010 sebesar Rp. 7,059,975

b) Aktivitas Investasi Arus kas yang masuk dari aktivitas investasi PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari penerimaan dari penjualan Merek dagang, saham anak perusahaan, aset tetap, penyetaraan saham pada perusahaan asosiasi dan penerimaan dari pinjaman pihak berelasi. Sedangkan arus kas yang keluar dari aktivitas investasi berasal dari pembayaran untuk pembelian aset tetap, pembangunan properti investasi, saham anak perusahaan, dan pemberian pinjaman kepada pihak berelasi.

48

Berdasarkan laporan arus kas dari aktivitas investasi pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, pada tahun 2010 dan 2011 kas yang diperoleh dari aktivitas investasi berasal dari penerimaan dari penjual aset tetap tahun 2011 sebesar Rp.50,136 menurun dibanding tahun 2010 sebesar Rp.30,642 tetapi pada tahun 2010 terdapat tambahan dana berupa penjual saham anak perusahaan sebesar Rp.58,228 dan penyetaraan saham pada perusahaan asosiasi sebesar Rp.17,344 bedanya pada tahun 2011 terdapat tambahan dana berupa penjualan merek dagang sebesar Rp.297,234. Dana dari surplus operasi tersebut sepenuhnya digunakan untuk pembelian aset tetap sebesar Rp.443,946. Jumlah tersebut sedikit meningkat dibanding tahun 2010, sehingga kegiatan investasi tahun 2011 terjadi defisit sebesar negatif Rp.96,576 menurun 66,82% dibanding tahun 2009 sebesar negatif Rp.291,072.

c) Aktivitas Pendanaan Arus kas yang masuk dari aktivitas pendanaan PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari pinjaman jangka pendek dan pinjaman pihak hubungan istimewa, sedangkan arus kas yang keluar pada aktivitas operasi ini berasal dari pembayaran pinjaman Pinjaman jangka pendek, sewa pembiayaan, hutang obligasi, pinjaman pihak hubungan istimewa, dan deviden yang dibayarkan kepada pemegang saham,

49

Berdasarkan laporan arus kas dari aktivitas pendanaan pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, pada tahun 2010 dan 2011 kas yang diperoleh dari aktivitas pendanaan berasal dari penerimaan pinjaman pihak hubungan istimewa tahun 2011 sebesar Rp. 23,363 jauh menurun dibanding tahun 2010 sebesar Rp. 104,690 sedangkan tahun 2011 pinjaman jangka pendek sebesar Rp. 3,413,132 dapat dilunasi. Dana pinjaman dari surplus operasi tersebut sepenuhnya digunakan untuk membayar deviden kepada pemegang saham sebesar Rp. 12,053,250. Sehigga aktivitas pendanaan tahun 2011 terjadi defisit sebesar Rp.12,131,130 meningkat cukup

signifikan dibanding tahun 2010 defisit Rp. 3,433,861

Jika dilihat dari ketiga aktivitas diatas maka kita dapat simpulkan bahwa Arus kas tahun 2011 PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk terjadi penurunan kas sebesar Rp. 1,139,436 dibanding tahun 2010 kenaikan sebesar Rp.3,335,042 karena tidak adanya cerukan kas dan dari adanya saldo awal tahun sebesar negative Rp. 3,209,559 maka saldo akhir kas tahun 2011 menjadi sebesar Rp. 2,070,123 menurun dibanding tahun 2010 sebesar Rp. 3,209,559.

50

5. Periode 2011 dan 2012 a) Aktivitas Operasi Arus kas masuk dari aktivitas operasi pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari penerimaan kas dari pelanggan dan penghasilan bunga. Sedangkan arus kas yang keluar dari aktivitas operasi pada PT. HANJAYA MANDALA

SAMPOERNA Tbk berasal dari pembayaran kas kepada pemasok dan karyawan, pajak dan cukai, beban pembiayaan, dan kegiatan usaha lain. Berdasarkan laporan arus kas pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, tahun 2011 dan 2012, kas yang diperoleh dari aktivitas operasi berasal dari penerimaan dari pelanggan tahun 2012 sebesar Rp.72,057,034 meningkat dibanding tahun 2011 sebesar Rp.57,367,765 dana tersebut dialokasikan untuk membayar kepada pemasok dan karyawan sebesar Rp. 31,126,541serta untuk membayar pajak, cukai dan lain - lain sebesar Rp.36,895,502. Jumlah tersebut meningkat cukup signifikan dibanding tahun 2010, sehingga kas kegiatan operasi tahun 2011 terjadi surplus sebesar Rp.4,087,495 menurun 63,14% dibanding tahun 2010 sebesar Rp. 11,088,270. b) Aktivitas Investasi Arus kas yang masuk dari aktivitas investasi PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari penerimaan dari

51

Tabel IV.5 PT HM SAMPOERNA Lapoan Arus Kas Per 31 Desember 2011 / 2012
(Dalam Jutaan Rupiah)

2012 Arus Kas dari aktivitas operasi Penerimaan kas dari pelanggan Pembayaran kas kepada pemasok dan karyawan Pajak dan cukai Beban pembiayaan Penghasilan bunga Kegiatan usaha lainnya Arus kas bersih dari aktivitas operasi Arus kas dari aktivitas investasi Penerimaan dari penjualan Merek dagang Saham anak perusahaan Aset tetap Penyetaraan saham pada perusahaan asosiasi Pembayaran untuk pembelian Aset tetap Pembangunan properti investasi Saham anak perusahaan Arus kas bersih dari aktivitas investasi Arus kas bersih dari aktivitas pendanaan Penerimaan dari pinjaman Jangka pendek Pinjaman pihak hubungan istimewa Pembayaran kembali Pinjaman jangka pendek Sewa pembiayaan Hutang obligasi pinjaman pihak hubungan istimewa Deviden yang dibayarkan kepada pemegang saham Arus kas bersih dari aktivitas pendanaan bersih kas dan setara kas Kas dan setara kas awal tahun Kas dan setara kas akhir tahun Kas dan setara kas pada akhir tahun terdiri dari Kas dan setara kas Cerukan Jumlah 72,057,034 (31,126,541) (36,895,502) (34,684) 120,025 (32,837) 4,087,495

2011 57,367,765 (19,123,119) (27,262,394) (21,247) 123,794 3,471 11,088,270

59,204 (687,128) (113,609) (741,533)

297,234 50,136 (443,946) (96,576)

115,000 1,844,962 (26,522) (150,689) (6,793,650) (5,010,899) (1,664,937) 2,070,123 405,186

23,363 (38,734) (2,400) (60,109) (12,053,250) (12,131,130) (1,139,436) 3,209,559 2,070,123

783,505 (378,319) 405,186

2,070,123 2,070,123

52

penjualan Merek dagang, saham anak perusahaan, aset tetap, penyetaraan saham pada perusahaan asosiasi dan penerimaan dari pinjaman pihak berelasi. Sedangkan arus kas yang keluar dari aktivitas investasi berasal dari pembayaran untuk pembelian aset tetap, pembangunan properti investasi, saham anak perusahaan, dan pemberian pinjaman kepada pihak berelasi. Berdasarkan laporan arus kas dari aktivitas investasi pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, pada tahun 2011 dan 2012 kas yang diperoleh dari aktivitas investasi berasal dari penerimaan dari penjual aset tetap tahun 2012 sebesar Rp. 59,204 meningkat dibanding tahun 2011 sebesar Rp. 50,136. Dana dari surplus operasi tersebut sepenuhnya digunakan untuk pembelian aset tetap sebesar Rp. 687,128 dan untuk pembangunan property investasi sebesar Rp. 113,609. Jumlah tersebut meningkat cukup signifikan dibanding tahun 2011, sehingga kegiatan investasi tahun 2012 terjadi defisit sebesar negatif Rp.741,533 meningkat 667,82% dibanding tahun 2011 sebesar negatif Rp.96,576.

c) Aktivitas Pendanaan Arus kas yang masuk dari aktivitas pendanaan PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, berasal dari pinjaman jangka pendek dan pinjaman pihak hubungan istimewa, sedangkan arus kas

53

yang keluar pada aktivitas operasi ini berasal dari pembayaran pinjaman Pinjaman jangka pendek, sewa pembiayaan, hutang obligasi, pinjaman pihak hubungan istimewa, dan deviden yang dibayarkan kepada pemegang saham, Berdasarkan laporan arus kas dari aktivitas pendanaan pada PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk, pada tahun 2010 dan 2011 kas yang diperoleh dari aktivitas pendanaan berasal dari penerimaan pinjaman jangka pendek pada tahun 2012 sebesar Rp. 115,000 dan pinjaman pihak hubungan istimewa tahun 2012 sebesar Rp. 1,844,962 meningkat cukup signifikan dibanding tahun 2011

sebesar Rp. 23,363. Dana pinjaman dari surplus operasi tersebut sepenuhnya digunakan untuk membayar kembali devinden kepada pemegang saham sebesar Rp. 6,793,650 jauh menurun disbanding tahun 2011 sebesar Rp. 12,053,250. Sehigga aktivitas pendanaan tahun 2011 terjadi defisit sebesar Rp. 5,010,899 jauh menurun dibanding tahun 2010 sebesar negatif Rp. 12,131,130 Jika dilihat dari ketiga aktivitas diatas maka kita dapat simpulkan bahwa Arus kas PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk terjadi penurunan kas sebesar negatif Rp. 1,664,937 karena adanya cerukan kas sebesar negatif Rp. 378,319 dan dari adanya saldo awal tahun sebesar Rp. 2,070,123 maka saldo akhir kas tahun 2012 menjadi sebesar Rp. 405,186 menurun dibanding tahun 2011 sebesar Rp. 2,070,123

54

B. Analisis Laporan Arus Kas Terhadap Hutang 1. Periode 2007 dan 2008 a) Hutang Jangka pendek Pinjaman jangka pendek tahun 2008 sebesar Rp. 986,773 meningkat 278,10% dibanding tahun 2007 sebesar Rp. 270,979.

Tabel IV.6 PT HM SAMPOERNA Hutang Per 31 Desember 2007 / 2008


(Dalam Jutaan Rupiah)

2008 Hutang Jangka Pendek Pinjaman Jangka Pendek Pihak Ketiga Pihak Hubungan Istimewa Hutang Usaha Hutang Lainnya Hutang Pajak dan Cukai Beban Yang Harus Dibayar Hutang Deviden Pinjaman Yang Jatuh Tempo Hutang Oblogasi Hutang sewa pembiayaan Hutang Jangka Pendek Rata-rata Hutang Lancar C.C.D.C. Hutang Jangka Panjang Pajak Tangguhan Pinjaman Jangka Panjang Hutang Obligasi Hutang Sewa Pembiayaan Pendapatan Ditangguhkan Imbalan Pasca Kerja Hutang Jangka Panjang Total Hutang Rata-rata Total Hutang C.L.T.D.C

2007

2008/2007

986,773 474,660 270,361 3,455,714 906,111 482,130

12.91% 6.21% 3.54% 45.22% 11.86% 6.31%

260,979 866,548 566,495 486,306 3,315,373 669,238 -

4.20% 13.95% 9.12% 7.83% 53.36% 10.77% -

378.10% 83.79% 55.59% 104.23% 135.39% 139.98% 123.01%

999,625 13.08% 66,833 0.87% 7,642,207 100.00%

47,746 0.77% 6,212,685 100.00% 6,927,446 68.50%

27,506

6.23%

13,753

0.98%

200.00% 98.57% 95.99% 113.53% 31.49% 106.16%

112,699 25.53% 57,211 12.96% 243,961 55.27% 441,377 100.00% 8,083,584

999,125 71.28% 114,337 8.16% 59,599 4.25% 214,889 15.33% 1,401,703 100.00% 7,614,388 7,848,986 60.46%

55

Hal ini terjadi karena adanya kesulitan likuiditas karena sebagian besar aktivanya tertanam untuk persediaan. Hutang pajak dan cukai tahun 2008 sebesar Rp. 3,455,714 atas 45,22% dari total hutang jangka pendek tersebut meningkat 4,23% dibanding tahun 2007. Peningkatan tersebut terjadi disebabkan meningkatannya kegiatan operasional. Pinjaman jatuh tempo sebesar Rp. 999,625 muncul sebagai akibat pengalihan hutang jangka panjang tahun 2007 menjadi hutang jangka pendek tahun 2008.

Rata - rata hutang jangka pendek pada periode ini adalah

Sehingga current cash debt coverage pada periode ini menjadi

Dari perhitungan diatas maka dapat disimpulkan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk memperoleh current cash debt coverage sebesar 68,50%. Hal ini menunjukan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk mampu menutupi sebagian hutang jangka pendeknya dengan menggunakan kas yang diperoleh dari aktivitas operasinya. Hal ini menunjukan bahwa PT.

56

Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk dapat dikatakan baik karena melampaui batas persentase yang baik adalah 40%.

b) Total Hutang Dilihat dari sini hutang jangka panjang tahun 2008 sebesar Rp. 441,377 terjadi penurunan 68,51% dibanding tahun 2007 sebesar Rp. 1,401,703 hal ini dapat terjadi karena adanya pengalihan pinjaman jangka panjang sebesar Rp. 999,125 menjadi hutang jangka pendek. Sehingga secara total hutang tahun 2008 sebesar Rp. 8,083,584 meningkat dibanding tahun 2007 sebesar Rp. 7,614,388. Rata rata total hutang periode 2007 - 2008 ini adalah

Sehingga cash long - term debt coverage pada periode ini menjadi

Dari perhitungan diatas maka dapat disimpulkan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk memperoleh cash long term debt coverage sebesar 60,46%. Hal ini menunjukan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk mampu menutupi total hutangnya dengan menggunakan kas yang diperoleh dari aktivitas operasinya. Pada hal ini PT. Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk dapat

57

dikatakan baik karena yang merupakan batas persentase yang baik adalah 20%

2. Periode 2008 dan 2009 Tabel IV.7 PT HM SAMPOERNA Hutang Per 31 Desember 2008 / 2009
(Dalam Jutaan Rupiah)

2009 Hutang Jangka Pendek Pinjaman Jangka Pendek Pihak Ketiga Pihak Hubungan Istimewa Hutang Usaha Hutang Lainnya Hutang Pajak dan Cukai Beban Yang Harus Dibayar Hutang Deviden Pinjaman Yang Jatuh Tempo Hutang Oblogasi Hutang sewa pembiayaan Hutang Jangka Pendek Rata-rata Hutang Jangka pendek C.C.D.C. Hutang Jangka Panjang Pajak Tangguhan Pinjaman Jangka Panjang Hutang Sewa Pembiayaan Pendapatan Ditangguhkan Imbalan Pasca Kerja Hutang Jangka Panjang Total Hutang Rata-rata Total Hutang C.L.T.D.C

2008

2009/2008

653,164 94,002 488,140 264,645 3,691,539 839,252 657,450

9.68% 1.39% 7.23% 3.92% 54.71% 12.44% 9.74%

986,773 474,660 270,361 3,455,714 906,111 482,130

12.91% 6.21% 3.54% 45.22% 11.86% 6.31%

66.19% 102.84% 97.89% 106.82% 92.62% 136.36% 88.04% 88.29%

58,838 0.87% 6,747,030 100.00%

999,625 13.08% 66,833 0.87% 7,642,207 100.00% 7,194,619 59.84%

19,161

3.81%

27,506

6.23%

69.66% 67.74% 77.94% 148.96% 114.07% 89.69%

76,340 15.16% 44,593 8.86% 363,398 72.18% 503,492 100.00% 7,250,522

112,699 25.53% 57,211 12.96% 243,961 55.27% 441,377 100.00% 8,083,584 7,667,053 56.15%

58

a) Hutang Jangka pendek Pinjaman jangka pendek tahun 2009 sebesar Rp.653,164 menurun 33,81% dibanding tahun 2008 sebesar Rp.986,773. Hal ini terjadi karena sebagian pinjaman dapat diselesaikan tahun 2009. Hutang pajak dan cukai tahun 2009 sebesar Rp. 3,691,539 atas 54,71% dari total hutang jangka pendek tersebut meningkat 6,82% dibanding tahun 2008 sebesar Rp 3,455,714 hal ini terjadi seiring meningkatnya kegiatan operasional. Rata - rata hutang jangka pendek pada periode 2008 - 2009 ini adalah

Sehingga current cash debt coverage pada periode ini menjadi

Dari perhitungan diatas maka dapat disimpulkan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk memperoleh current cash debt coverage sebesar 59,84%. Hal ini menunjukan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk mampu menutupi sebagian hutang jangka pendeknya dengan menggunakan kas yang diperoleh dari aktivitas operasinya. Pada hal ini PT. Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk dapat dikatakan baik karena yang merupakan batas persentase yang baik adalah 40%.

59

b) Total Hutang Dilihat dari sini hutang jangka panjang tahun 2009 sebesar

Rp.503,492 terjadi peningkatan 14,07% dibanding tahun 2008 sebesar Rp.441,377 hal ini dapat terjadi karena adanya pembayaran imbalan pasca kerja sebesar Rp.363,398 meningkat 48,96% dibanding tahun 2008 sebesar Rp.243,961. Sehingga secara total hutang tahun 2009 sebesar Rp. 7,250,522 menurun dibanding tahun 2008 sebesar Rp. 8,083,584. Rata rata total hutang periode 2008 - 2009 ini adalah

Sehingga cash long - term debt coverage pada periode ini menjadi

Dari perhitungan diatas maka dapat disimpulkan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk memperoleh cash long term debt coverage sebesar 56,15%. Hal ini menunjukan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk mampu menutupi total hutangnya dengan menggunakan kas yang diperoleh dari aktivitas operasinya. Dengan demikian PT. Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk dapat dikatakan baik karena telah melebihi batas persentase yang baik adalah 20%

60

3. Periode 2009 dan 2010 Tabel IV.8 PT HM SAMPOERNA Hutang Per 31 Desember 2009 / 2010
(Dalam Jutaan Rupiah)

2010 Hutang Jangka Pendek Pinjaman Jangka Pendek Pihak Ketiga Pihak Hubungan Istimewa Hutang Usaha Hutang Pajak dan Cukai Beban Yang Harus Dibayar Hutang Deviden Pinjaman Yang Jatuh Tempo Hutang sewa pembiayaan Hutang Jangka Pendek Rata-rata Hutang Lancar C.C.D.C. Hutang Jangka Panjang Pajak Tangguhan Pinjaman Jangka Panjang Hutang Sewa Pembiayaan Pendapatan Ditangguhkan Imbalan Pasca Kerja Hutang Jangka Panjang Total Hutang Rata-rata Total Hutang C.L.T.D.C.

2009

2010/2009

1,074,517 4,199,517 474,144 3,988,530 42,234 9,778,942

10.99% 42.94% 4.85% 40.79% 0.43% 100.00%

653,164 94,002 752,785 3,691,539 839,252 657,450

9.68% 1.39% 11.16% 54.71% 12.44% 9.74%

142.74% 113.76% 56.50% 606.67% 71.78% 144.94%

58,838 0.87% 6,747,030 100.00% 8,262,986 85.44%

11,352

2.14%

19,161

3.81%

59.25% 58.85% 93.75% 119.05% 105.41% 142.19%

44,928 8.47% 41,807 7.88% 432,642 81.52% 530,729 100.00% 10,309,671

76,340 15.16% 44,593 8.86% 363,398 72.18% 503,492 100.00% 7,250,522 8,780,097 80.40%

a) Hutang Jangka pendek Karena dapat teratasinya kesulitan likuiditas pada tahun 2009 maka pada tahun 2010 ini tidak adanya pinjaman jangka pendek. Hutang pajak dan cukai tahun 2010 sebesar Rp.4,199,517 atas 42.94% dari total hutang jangka pendek tersebut meningkat 13,76%

61

dibanding tahun 2009 sebesar Rp. 3,691,539 meningkatnya hutang pajak disebabkan peningkatan operasional. Hutang deviden tahun 2010 sebesar Rp.3,988,530 atau 40.79% dari total hutang jangka pendek tersebut meningkat 506,67% dibanding tahun 2009 sebesar Rp. 657,450. Rata - rata hutang jangka pendek pada periode 2009 - 2010 ini adalah

Sehingga current cash debt coverage pada periode ini menjadi

Dari perhitungan diatas maka dapat disimpulkan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk memperoleh current cash debt coverage sebesar 85,44%. Hal ini menunjukan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk mampu menutupi sebagian hutang jangka pendeknya dengan menggunakan kas yang diperoleh dari aktivitas operasinya. Sebab itu PT. Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk dapat dikatakan melampaui batas persentase yang baik adalah 40%.

b) Total Hutang Dilihat dari sini hutang jangka panjang tahun 2010 sebesar Rp. 530,729 terjadi peningkatan 5,41% dibanding tahun 2009 sebesar Rp.

62

503,492 hal ini dapat terjadi karena adanya peningkatan kewajiban imbalan pasca kerja sebesar Rp. 432,642 meningkat 19,05% dibanding tahun 2009 sebesar Rp. 363,398. Sehingga secara total hutang tahun 2010 sebesar Rp. 10,309,671 meningkat dibanding tahun 2009 sebesar Rp. 7,250,522. Rata rata total hutang periode 2009 - 2010 ini adalah

Sehingga cash long - term debt coverage pada periode ini menjadi

Dari perhitungan diatas maka dapat disimpulkan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA, Tbk memperoleh cash long - term debt coverage sebesar 80,40%. Hal ini menunjukan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk mampu menutupi total hutangnya dengan menggunakan kas yang diperoleh dari aktivitas operasinya. Hal ini dapat dikatakan PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk baik karena mampu melampaui batas persentase yang baik adalah 20%

63

4. Periode 2010 dan 2011 Tabel IV.9 PT HM SAMPOERNA Per 31 Desember 2010 / 2011
(Dalam Jutaan Rupiah)

2011 Hutang Jangka Pendek Hutang Usaha Hutang Pajak dan Cukai Beban Yang Harus Dibayar Hutang Deviden Pinjaman Yang Jatuh Tempo Hutang sewa pembiayaan Hutang Jangka Pendek Rata-rata Hutang Lancar C.C.D.C. Hutang Jangka Panjang Pajak Tangguhan Pinjaman Jangka Panjang Hutang Sewa Pembiayaan Pendapatan Ditangguhkan Imbalan Pasca Kerja Hutang Jangka Panjang Total Hutang Rata-rata Total Hutang C.L.T.D.C. 1,938,105 5,935,889 585,742 -

% 22.83% 69.92% 6.90% -

2010 1,074,517 4,199,517 474,144 3,988,530

% 10.99% 42.94% 4.85% 40.79%

2011/2010 180.37% 141.35% 123.54% 71.41% 86.82%

30,161 0.36% 8,489,897 100.00%

42,234 0.43% 9,778,942 100.00% 9,134,420 121.39%

5,549

0.81%

11,352

2.14%

48.88% 111.38% 110.55% 134.72% 129.00% 88.99%

50,043 7.31% 46,219 6.75% 582,846 85.13% 684,657 100.00% 9,174,554

44,928 8.47% 41,807 7.88% 432,642 81.52% 530,729 100.00% 10,309,671 9,742,113 113.82%

a) Hutang Jangka pendek Karena pada tahun 2010 kesulitan likuiditas sudah dapat teratasi maka pada tahun 2011 ini tidak ada pinjaman jangka pendek.. Hutang pajak dan cukai tahun 2011 sebesar Rp. 5,935,889 atau 69,92% dari total hutang jangka pendek tersebut meningkat 41,35% dibanding tahun 2010, peningkatan ini terjadi sejalan dengan meningkatnya kegitan operasional.

64

Hutang usaha tahun 2011 sebesar Rp. 1,938,105 atau 22,83% dari total hutang jangka pendek tersebut meningkat 80,37% dibanding tahun 2010. Rata - rata hutang jangka pendek pada periode 2010 - 2011 ini adalah

Sehingga current cash debt coverage pada periode ini menjadi

Dari perhitungan diatas maka dapat disimpulkan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk memperoleh current cash debt coverage sebesar 121,39%. Hal ini menunjukan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk mampu menutupi hutang jangka pendeknya dengan menggunakan kas yang diperoleh dari aktivitas operasinya. Dengan demikian PT. Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk dapat dikatakan baik karena telah melampaui batas persentase yang baik adalah 40%.

b) Total Hutang Dilihat dari sini hutang jangka panjang tahun 2011 sebesar Rp. 684,657 terjadi peningkatan 29% dibanding tahun 2010 Rp. 530,729 hal ini dapat terjadi karena adanya peningkatan imbalan pasca kerja sebesar Rp.582,846 meningkat 34,72% dibanding tahun 2010 sebesar

65

Rp.432,642. Sehingga secara total hutang tahun 2011 sebesar Rp. 9,174,554 meningkat dibanding tahun 2010 sebesar Rp. 10,309,671. Rata rata total hutang periode 2009 - 2010 ini adalah

Sehingga cash long - term debt coverage pada periode ini menjadi

Dari perhitungan diatas maka dapat disimpulkan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk memperoleh cash long term debt coverage sebesar 113,82%. Hal ini menunjukan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk mampu menutupi total hutangnya dengan menggunakan kas yang diperoleh dari aktivitas operasinya. Hal ini PT. Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk dapat dikatakan baik karena yang merupakan batas persentase yang baik adalah 20%

5. Periode 2011 dan 2012 a) Hutang Jangka pendek Adanya pinjaman jangka pendek pada tahun 2012 sebesar Rp. 2,306,203 untuk memenuhi kesulitan likuiditas pada periode tersebut Hutang pajak dan cukai tahun 2012 sebesar Rp. 6,664,202 atas 56,01% dari total hutang jangka pendek tersebut meningkat 12,27%

66

. Tabel IV.10 PT HM SAMPOERNA Per 31 Desember 2011 / 2012


(Dalam Jutaan Rupiah)

2012 Hutang Jangka Pendek Pinjaman Jangka Pendek Hutang Usaha Hutang Pajak dan Cukai Beban Yang Harus Dibayar Pinjaman Yang Jatuh Tempo Hutang sewa pembiayaan Hutang Jangka Pendek Rata-rata Hutang Lancar C.C.D.C. Hutang Jangka Panjang Pajak Tangguhan Pinjaman Jangka Panjang Hutang Sewa Pembiayaan Pendapatan Ditangguhkan Imbalan Pasca Kerja Hutang Jangka Panjang Total Hutang Rata-rata Total Hutang C.L.T.D.C. 2,306,203 2,428,111 6,664,202 473,873 25,588 11,897,977

% 19.38% 20.41% 56.01% 3.98% 0.22% 100.00%

2011 1,938,105 5,935,889 464,253

% 23.16% 70.93% 5.55%

2012/2011

125.28% 112.27% 102.07% 84.84% 142.18%

30,161 0.36% 8,368,408 100.00% 10,133,193 40.34%

5,091

0.49%

5,549

0.84%

91.75% 111.98% 270.52% 153.53% 158.06% 143.34%

56,037 5.38% 125,032 12.01% 854,970 82.12% 1,041,130 100.00% 12,939,107

50,043 7.60% 46,219 7.02% 556,869 84.54% 658,680 100.00% 9,027,088 10,983,098 37.22%

dibanding tahun 2011 sebesar Rp.5,935,889 peningkatan ini seiring dengan meningkatnya kegiatan operasional. Hutang usaha tahun 2012 sebesar Rp.2,428,111 atas 20,41% dari total hutang jangka pendek tersebut meningkat 25,28% dibanding tahun 2011 sebesar Rp. 1,938,105 hal ini terjadi sejalan dengan meningkatnya kegitan operasional Rata - rata hutang jangka pendek pada periode 2010 - 2011 ini adalah

67

Sehingga current cash debt coverage pada periode ini menjadi

Dari perhitungan diatas maka dapat disimpulkan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk memperoleh current cash debt coverage sebesar 40,33%. Hal ini menunjukan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA, Tbk masih mampu menutupi sebagian hutang jangka pendeknya dengan menggunakan kas yang diperoleh dari aktivitas operasinya. Hal ini PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk masih dikatakan mampu memenuhi kewajibannya dari batas persentase yang baik adalah 40%.

b) Total Hutang Dilihat dari sini hutang jangka panjang tahun 2012 sebesar Rp. 1,041,130 terjadi peningkatan 58,06% dibanding tahun 2011 sebesar Rp. 684,657 hal ini dapat terjadi karena adanya pendapatan ditangguhkan sebesar Rp. 125,032 meningkat 170,52% dibanding

tahun 2011 sebesar Rp. 46,219 dan adanya peningkatan imbalan pasca kerja sebesar Rp.854,970 meningkat 53,53% dibanding tahun 2011 sebesar Rp. 556,869. Sehingga secara total hutang tahun 2012 sebesar Rp.12,939,107 meningkat dibanding tahun 2011 sebesar Rp. 9,174,554.

68

Rata rata total hutang periode 2009 - 2010 ini adalah

Sehingga cash long - term debt coverage pada periode ini menjadi

Dari perhitungan diatas maka dapat disimpulkan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk memperoleh cash long term debt coverage sebesar 37,21%. Hal ini menunjukan bahwa PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA Tbk mampu menutupi total hutangnya dengan menggunakan kas yang diperoleh dari aktivitas operasinya. Pada hal ini PT. Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk dapat dikatakan baik karena yang merupakan batas persentase yang baik adalah 20%

C. Analisis Laporan Arus Kas Terhadap Pengembalian Arus Kas 1. Periode 2007 dan 2008 Cash flow to net income ratio tahun 2007

Cash flow to net income ratio tahun 2008

69

Tabel IV.11 PT HM SAMPOERNA Lapoan Laba Rugi Per 31 Desember 2007 / 2008
(Dalam Jutaan Rupiah)

Penjualan Bersih Beban Pokok Penjualan Laba Kotor Beban Usaha Laba Operasi Beban Lainnya Laba Sebelum Pajak Beban Pajak Laba Setelah Pajak Hak Minoritas Laba Bersih Cash Flow to Net Income Ratio Quality of Income Ratio

2008 34,680,445 24,695,196 9,985,249 3,760,016 6,225,233 (427,944) 5,797,289 1,900,169 3,897,120 1,840 3,895,280

2007 29,787,725 21,025,772 8,761,953 3,176,973 5,584,980 (239,907) 5,345,073 1,712,231 3,632,842 8,824 3,624,018

2008/2007 116.43% 117.45% 113.96% 118.35% 111.46% 178.38% 108.46% 110.98% 107.27% 20.85% 107.49%

121,82% 76,22%

49,28% 31,98%

Quality of income ratio tahun 2007

Quality of income ratio tahun 2008

Cash flow to net income ratio yang diperoleh oleh PT. HM Sampoerna, Tbk pada periode ini menunjukan adanya kenaikan. Pada tahun 2007 sebesar sebesar 49,28% naik menjadi 121,82% pada tahun 2008. Menurut Rasio ini pada periode 2007 dan 2008 PT. HM Sampoerna, Tbk mempunyai kinerja yang sangat baik dalam menghasilkan kas

70

walaupun pada tahun 2007 PT. HM Sampoerna, Tbk mengalami keuntungan walaupun tidak sampai 100% tetapi pada tahun 2008 PT. HM Sampoerna dapat meningkatan pendapatannya lagi sehingga pada tahun 2008 PT HM Sampoerna memperoleh keuntungan sebesar 121,82%. Quality of income ratio yang diperoleh PT. HM Sampoerna, Tbk mengalami peningkatan pada periode 2007 dan 2008 ini. Dapat dilihat pada tahun 2007 PT HM Sampoerna memperoleh Quality of income ratio sebesar 31,98%. Ini berarti pada setiap Rp 1.00 laba menghasilkan 31,98% arus kas operasinya. Sedangkan pada tahun 2008 PT HM Sampoerna, Tbk memperoleh Quality of income ratio sebesar 76,22%. Ini berarti pada setiap Rp 1.00 laba menghasilkan arus kas operasi sebesar 76,22%.

2. Periode 2008 dan 2009 Cash flow to net income ratio tahun 2008

Cash flow to net income ratio tahun 2009

Quality of income ratio tahun 2008

Quality of income ratio tahun 2009

71

Tabel IV.12 PT HM SAMPOERNA Lapoan Laba Rugi Per 31 Desember 2008 / 2009
(Dalam Jutaan Rupiah)

2009 Penjualan Bersih Beban Pokok Penjualan Laba Kotor Beban Usaha Laba Operasi Beban Lainnya Laba Sebelum Pajak Beban Pajak Laba Setelah Pajak Hak Minoritas Laba Bersih Cash Flow to Net Income Ratio Quality of Income Ratio 38,972,186 27,737,465 11,234,721 3,936,954 7,297,767 (84,301) 7,213,466 2,124,156 5,089,310 1,971 5,087,339

2008 34,680,445 24,695,196 9,985,249 3,760,016 6,225,233 (427,944) 5,797,289 1,900,169 3,897,120 1,840 3,895,280

2009/2008 112.38% 112.32% 112.51% 104.71% 117.23% 19.70% 124.43% 111.79% 130.59% 107.12% 130.60%

84,63% 60.00%

121,82% 76,22%

Cash flow to net income ratio yang diperoleh oleh PT. HM Sampoerna, Tbk pada periode ini menunjukan adanya penurunan. Pada tahun 2008 sebesar sebesar 121,82% menurun menjadi 85,63% pada tahun 2009. Menurut Rasio ini pada periode 2008 dan 2009 PT. HM Sampoerna, Tbk mempunyai kinerja yang tidak terlalu baik dalam menghasilkan kas karena pada tahun 2008 PT. HM Sampoerna, Tbk memperoleh keuntungan sebesar 121,82% tetapi pada tahun 2009 PT. HM Sampoerna

72

menurun pendapatannya sehingga pada tahun 2009 PT HM Sampoerna memperoleh pendapatan sebesar 84,63%. Quality of income ratio yang diperoleh PT. HM Sampoerna, Tbk mengalami penurunan pada periode 2008 dan 2009 ini. Dapat dilihat pada tahun 2008 PT HM Sampoerna memperoleh Quality of income ratio sebesar 76,22%. Ini berarti pada setiap Rp 1.00 laba menghasilkan 76,22% arus kas operasinya. Sedangkan pada tahun 2009 PT HM Sampoerna, Tbk memperoleh Quality of income ratio sebesar 60,00%. Ini berarti pada setiap Rp 1.00 laba menghasilkan arus kas operasi sebesar 60,00%.

3. Periode 2009 dan 2010 Cash flow to net income ratio tahun 2009

Cash flow to net income ratio tahun 2010

Quality of income ratio tahun 2009

Quality of income ratio tahun 2010

73

Tabel IV.13 PT HM SAMPOERNA Lapoan Laba Rugi Per 31 Desember 2009 / 2010
(Dalam Jutaan Rupiah)

2010 Penjualan Bersih Beban Pokok Penjualan Laba Kotor Beban Usaha Laba Operasi Beban Lainnya Laba Sebelum Pajak Beban Pajak Laba Setelah Pajak Hak Minoritas Laba Bersih Cash Flow to Net Income Ratio Quality of Income Ratio 43,381,658 30,725,665 12,655,993 3,944,859 8,711,134 37,095 8,748,229 2,325,481 6,422,748 1,319 6,421,429 109,94% 81,03%

2009 38,972,186 27,744,232 11,227,954 3,963,432 7,264,522 (51,056) 7,213,466 2,124,156 5,089,310 1,971 5,087,339 84,63% 60.00%

2010/2009 111.31% 110.75% 112.72% 99.53% 119.91% -72.66% 121.28% 109.48% 126.20% 66.92% 126.22%

Cash flow to net income ratio yang diperoleh oleh PT. HM Sampoerna, Tbk pada periode ini menunjukan adanya peningkatan. Pada tahun 2009 sebesar sebesar 84,63% meningkat menjadi 109,94% pada tahun 2010. Menurut Rasio ini pada periode 2009 dan 2010 PT. HM Sampoerna, Tbk mempunyai kinerja yang sangat baik dalam

menghasilkan kas walaupun pada tahun 2009 PT. HM Sampoerna, Tbk memperoleh keuntungan walaupun tidak sampai 100% yaitu sebesar 84,63% tetapi pada tahun 2010 PT. HM Sampoerna dapat meningkatan

74

pendapatannya lagi sehingga pada tahun 2008 PT HM Sampoerna memperoleh keuntungan sebesar 121,82%. Quality of income ratio yang diperoleh PT. HM Sampoerna, Tbk mengalami penurunan pada periode 2009 dan 2010 ini. Dapat dilihat pada tahun 2009 PT HM Sampoerna memperoleh Quality of income ratio sebesar 60,00%. Ini berarti pada setiap Rp 1.00 laba menghasilkan 60,00% arus kas operasinya. Sedangkan pada tahun 2010 PT HM Sampoerna, Tbk memperoleh Quality of income ratio sebesar 81,03%. Ini berarti pada setiap Rp 1.00 laba menghasilkan arus kas operasi sebesar 81,03%.

4. Periode 2010 dan 2011

Cash flow to net income ratio tahun 2010

Cash flow to net income ratio tahun 2011

Quality of income ratio tahun 2010

Quality of income ratio tahun 2011

75

Tabel IV.14 PT HM SAMPOERNA Lapoan Laba Rugi Per 31 Desember 2010 / 2011
(Dalam Jutaan Rupiah)

2011 Penjualan Bersih Beban Pokok Penjualan Laba Kotor Beban Usaha Laba Operasi Beban Lainnya Laba Sebelum Pajak Beban Pajak Laba Setelah Pajak Hak Minoritas Laba Bersih Cash Flow to Net Income Ratio Quality of Income Ratio 52,856,708 37,661,205 15,195,503 4,578,116 10,617,387 293,695 10,911,082 2,846,656 8,064,426 (988) 8,065,414 137,48% 104,44%

2010 43,381,658 30,725,665 12,655,993 3,944,859 8,711,134 37,095 8,748,229 2,325,481 6,422,748 1,319 6,421,429 109,94% 81,03%

2011/2010 121.84% 122.57% 120.07% 116.05% 121.88% 791.74% 124.72% 122.41% 125.56% -74.91% 125.60%

Cash flow to net income ratio yang diperoleh oleh PT. HM Sampoerna, Tbk pada periode ini menunjukan adanya peningkatan. Pada tahun 2010 sebesar sebesar 109,94% meningkat menjadi 137,48% pada tahun 2011. Menurut Rasio ini pada periode 2010 dan 2011 PT. HM Sampoerna, Tbk mempunyai kinerja yang masih sangat baik dalam dalam menghasilkan kas karena pada tahun 2010 PT. HM Sampoerna, Tbk memperoleh keuntungan sebesar 109,94% dan pada tahun 2011 PT. HM

76

Sampoerna semakin meningkat pendapatannya sehingga pada tahun 2011 PT HM Sampoerna memperoleh pendapatan sebesar 137,48%. Quality of income ratio yang diperoleh PT. HM Sampoerna, Tbk mengalami peningkatan pada periode 2010 dan 2011 ini. Dapat dilihat pada tahun 2010 PT HM Sampoerna memperoleh Quality of income ratio sebesar 81,03%. Ini berarti pada setiap Rp 1.00 laba menghasilkan 81,03% arus kas operasinya. Sedangkan pada tahun 2011 PT HM Sampoerna, Tbk memperoleh Quality of income ratio sebesar 104,44%. Ini berarti pada setiap Rp 1.00 laba menghasilkan arus kas operasi sebesar 104,44%.

5. Periode 2011 dan 2012 Cash flow to net income ratio tahun 2011

Cash flow to net income ratio tahun 2011

Quality of income ratio tahun 2010

Quality of income ratio tahun 2011

77

Tabel IV.15 PT HM SAMPOERNA Lapoan Laba Rugi Per 31 Desember 2011 / 2012
(Dalam Jutaan Rupiah)

2012 Penjualan Bersih Beban Pokok Penjualan Laba Kotor Beban Usaha Laba Operasi Beban Lainnya Laba Sebelum Pajak Beban Pajak Laba Setelah Pajak Hak Minoritas Laba Bersih Cash Flow to Net Income Ratio Quality of Income Ratio 66,626,123 48,118,835 18,507,288 5,156,838 13,350,450 32,807 13,383,257 3,437,961 9,945,296 9,945,296 41,10% 30,61%

2011 52,856,708 37,661,205 15,195,503 4,578,116 10,617,387 293,695 10,911,082 2,846,656 8,064,426 (988) 8,065,414 137,48% 104,44%

2011/2010 126.05% 127.77% 121.79% 112.64% 125.74% 11.17% 122.66% 120.77% 123.32% 123.31%

Cash flow to net income ratio yang diperoleh oleh PT. HM Sampoerna, Tbk pada periode ini menunjukan adanya penurunan. Pada tahun 2011 sebesar sebesar 137,48% menurun menjadi 41,10% pada

tahun 2012. Menurut Rasio ini pada periode 2011 dan 2012 PT. HM Sampoerna, Tbk mempunyai kinerja yang menurun dalam menghasilkan kas karena pada tahun 2011 PT. HM Sampoerna, Tbk memperoleh

78

keuntungan sebesar 137,48% dan pada tahun 2012 PT. HM Sampoerna semakin menurun pendapatannya sehingga pada tahun 2012 PT HM Sampoerna hanya memperoleh pendapatan sebesar 41,10%. Quality of income ratio yang diperoleh PT. HM Sampoerna, Tbk mengalami penurunan pada periode 2011 dan 2012 ini. Dapat dilihat pada tahun 2011 PT HM Sampoerna memperoleh Quality of income ratio sebesar 104,44%. Ini berarti pada setiap Rp 1.00 laba menghasilkan 104,44% arus kas operasinya. Sedangkan pada tahun 2012 PT HM Sampoerna, Tbk memperoleh Quality of income ratio sebesar 30,61%. Ini berarti pada setiap Rp 1.00 laba menghasilkan arus kas operasi sebesar 30,61%.

D. Hasil Perhitungan Rasio Keuangan Dari hasil perhitungan rasio keuangan pada PT Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk dapat dilihat pada table dibawah ini Tabel IV.16 PT HM SAMPOERNA Rasio Keuangan Laporan Arus Kas Per 31 Desember 2008 - 2012
Rasio Keuangan Likuiditas Current Cash Debt Coverage Solvabilitas Cash Long Term Debt Coverage Pengembalian Arus kas Cash Flow to Net Income Ratio Quality of Income Ratio 2012 2011 2010 2009 59,84% 56,15% 2008 68,50% 60,46% 121,82% 76,22%

40,34% 121,39% 85,44% 37,22% 113,82% 80,40%

41,10% 137,48% 109,94% 84,63% 30,61% 104,44% 81,03% 60,00%

79

Berdasarkan

perhitungan

diatas

maka

penulis

mencoba

untuk

menyimpulkan hasil perhitungan rasio keuangan pada PT Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk. 1. Rasio Likuiditas Berdasarkan perhitungan rasio likuiditas dengan menggunakan Current Cash Debt Coverage PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk pada tahun 2008 sampai 2012 dapat dikatakan baik walaupun adanya tingkat kenaikan dan penurunan, karena nilai rasio tersebut diatas 40% dimana merupakan batas persentase yang baik menurut Drs. Lukas Setia Atmaja, M.Sc (2001:411) dalam bukunya yang berjudul Management Keuangan 2. Rasio Solvabilitas Berdasarkan perhitungan rasio solvabilitas dengan menggunakan Cash Long Term Debt Coverage PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk pada tahun 2008 sampai 2012 dapat dikatakan baik walaupun adanya tingkat kenaikan dan penurunan, karena nilai rasio tersebut diatas 20% dimana merupakan batas persentase yang baik menurut Drs. Lukas Setia Atmaja, M.Sc (2001:412) dalam bukunya yang berjudul Management Keuangan 3. Rasio Pengembalian Arus Kas Berdasarkan perhitungan rasio Pengembalian arus kas dengan

menggunakan Cash Flow to Net Income Ratio PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk pada tahun 2008 sampai 2012 dapat dikatakan baik selama 5 tahun terakhir karena kurang lebih dalam waktu 5 tahun terakhir tersebut PT. Hanjaya Mandala Sampoerna dapat memperoleh tingkat

80

pengembalian arus kas diatas 100% yaitu pada tahun 2008 sebesar 121,82%,pada tahun 2010 sebesar 109,94% dan pada 2011 sebesar 137,48%. Berdasarkan perhitungan rasio Pengembalian arus kas dengan

menggunakan Quality of Income Ratio PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk pada tahun 2008 sampai 2012 dapat dikatakan kurang begitu baik karena dalam perhitungan dengan menggunakan rasio ini PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk selama 5 tahun terakhir hanya memperoleh 1 tahun dengan tingkat pengembalian diatas 100% dan sisanya diatas 50%, serta ada pula yang dibawah 50%.

BAB V PENUTUP
A. Kesimpulan Berdasarkan pembahasan dari keseluruhan masalah dari penyusunan skripsi ini dan berdasarkan data yang disajikan dalam laporan arus kas pada PT. Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk, serta hasil analisis atas rasio arus kas,maka penulis dapat menyimpulkan: 1. Berdasarkan Perhitungan rasio likuiditas dengan dasar arus kas,maka tingkat likuiditas pada PT. Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk pada tahun 2008 sampai dengan tahun 2012 yakni 68,50%; 59,84%; 85,44%;

121,39%; 40,34% untuk current cash debt coverage dinilai baik karena nilai rasio tersebut diatas 40% yang merupakan batas persentase nilai yang baik untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menutupi

hutang jangka pendeknya dengan mengandalkan kas yang dihasilkan dari aktivitas operasi. 2. Berdasarkan Perhitungan rasio solvabilitas dengan dasar arus kas,maka tingkat solvabilitas pada PT. Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk pada tahun 2008 sampai dengan tahun 2012 yakni 60,46%; 56,15%; 80,40%; 113,82%; 37,22% untuk cash long term debt coverage dinilai baik karena nilai rasio tersebut diatas 20% yang merupakan batas persentase nilai yang baik untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menutupi

seluruh hutangnya dengan mengandalkan kas yang dihasilkan dari aktivitas operasi apabila perusahan tersebut dilikuidasi.
81

82

3. Berdasarkan perhitungan rasio pengembalian arus kas dengan dasar arus kas ,maka tingkat pengembalian arus kas pada PT. Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk pada tahun 2008 sampai 2012 yakni 121,82%; 84,63%; 109,94%; 137,48%; 41,10% untuk cash flow to net income serta 76,22%; 60,00%; 81,03%; 104,44%; 30,61% quality of income ratio dinilai cukup baik walaupun masih perlunya ada peningkatan agar tingkat pengembalian arus kas menjadi diatas 100% pada setiap tahun atau periodenya. 4. Secara keseluruhan kondisi keuangan pada PT. Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk dalam 5 tahun terakhir (dari tahun 2008 sampai dengan tahun 2012) berdasarkan perhitungan rasio keuangan PT. Hanjaya

Mandala Sampoerna, Tbk dapat dikatakan memiliki kinerja keuangan yang cukup baik karena PT. Hanjaya Mandala Sampoerna masih mampu dalam memenuhinya kewajibannya baik jangka pendek maupun jangka panjang dengan menggunakan kas yang ada pada perusahaan tersebut. Dan dari tingkat pengembalian arus kasnya sendiri PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk masih perlu meningkatkan kinerjanya lagi agar tingkat pengembalian arus kas pada setiap tahun atau setiap periodenya dapat mencapai angka diatas 100% B. Saran Dari kesimpulan diatas tadi maka penulis mencoba untuk memberikan saran agar kondisi keuangan dapat terus membaik dan dapat ditingkatkan, maka penulis mencoba memberikan saran sebagai berikut :

83

1. Meningkatkan penjualan serta kwualitas agar pendapatan arus kas dari aktivitas operasi dapat terus bertambah atau meningkat. Sehingga dapat meningkatkan tingkat pengembalian arus kas secara total. 2. Untuk lebih meningkatankan likuiditas PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk dapat dilakukan dengan cara yaitu dengan mengelola dengan baik pemakaian dana yang berasal dari hutang jangka pendek, sehingga dapat lebih meningkatkan kas dan terkendalinya hutang jangka pendek pada perusahaan tersebut. Ini dimaksudkan agar PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk lebih likuid tetapi tetap bisa meningkatkan

pendapatannya secara efektif dan efisien pada setiap tahunnya. 3. Untuk lebih meningkatankan Solvabilitas PT. Hanjaya Mandala

Sampoerna, Tbk dapat dilakukan dengan cara yaitu dengan mengelola dengan baik pemakaian dana yang berasal dari hutang baik jangka pendek maupun jangka panjangnya dan lebih mengandalkan penggunaan modal sendiri dibandingkan dengan modal eksternal yaitu hutang. Karena dengan mengelola penggunaan modal eksternal maka beban bunga yang adapun dapat terkendali dengan baik sehingga PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk meningkatkan pendapatannya untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya.

DAFTAR PUSTAKA
Atmaja,Lukas Setia. Drs. 2001. Manajemen Keuangan, Andi Yogyakarta
Darsono, 2005. Pedoman Praktis Memahami Laporan Keuangan. Edisi pertama. Andi : Yogyakarta Harmono, 2009. Manajemen Keuangan. Cetakan Pertama, Penerbit Bumi Aksara, Yogyakarta. Keown,Artur J.Et.Al.2001 Dasar Dasar management Keuangan,edisi ketujuh,Jakarta :Salemba Empat. Martono, Agus Harjito, 2007. Manajemen Keuangan. Edisi Pertama Cetakan Kelima, EKONISIA, Yogyakarta. Munawir, 2001. Analisis Laporan Keuangan. Konsep dan Aplikasi, Penerbit Yogyakarta. Munawir, 2004. Analisis Laporan Keuangan. Cetakan Kelima, Liberty, Yogyakarta. Sawir, Agnes. 2005. Dasar-dasar Akuntansi. Edisi Pertama. Penerbit PT Bumi Aksara. Yogyakarta. Sutrisno, 2008. Manajemen Keuangan Modern. Bumi Aksara, Jakarta.

84

RIWAYAT HIDUP

Nama Tempat Tanggal Lahir Alamat

: : :

Ryan Aditya Jakarta,20 Oktober 1990 Pamulang Vila, Jl. Blok DC 4 No. 11 Tangerang Selatan

Telepon / pin Jenis Kelamin Status Agama Pendidikan

: : : : :

0878-0881-3737 / 21F54402 Laki - Laki Belum Menikah Islam SD Tadika Puri SMPN 1 Pamulang SMA Bakti Mulya 400 Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama)

Jakarta, 20 Juli 2013

Penulis, Ryan Aditya

85