Anda di halaman 1dari 30

REFERAT KONJUNGTIVITIS GONOBLENORE

PEMBIMBING: dr. Irma A. Pasaribu, Sp.M

isusu! O"#$: A"#%a!d#r T&!!' Lim&!&, S.K#d L&#"i-a Mar.#"ia L, S.K#d A!dr# E0a Pu-ra P, S.K#d ())*.)+.).))*, ())*.)+.).))*/ ())*.)+.).))*1

BAGIAN ILMU KESE2ATAN MATA FAKULTAS KE OKTERAN UNIVERSITAS 2ANG TUA2 RSAL R. RAMELAN SURABA3A

()4,

LEMBAR PENGESA2AN REFERAT 5KONJUNGTIVITIS GONOBLENORE6

Referat dengan judul Konjungtivitis Gonoblenore telah dikerjakan dan diselesaikan sebagai salah satu tugas dalam rangka menyelesaikan kepaniteraan dokter muda di bagian Ilmu Penyakit Mata R !" urabaya#

Mengetahui$ Pembimbing

dr# Irma !# Pasaribu$ p#M

KATA PENGANTAR Puji yukur kita panjatkan kepada %uhan &M' karena berkat karunia(ya

kami dapat menyelesaikan referat Ilmu Kesehatan Mata tentang Konjungtivitis Gonoblenore# Referat ini bertujuan untuk menambah pengetahuan dokter muda dan juga mahasis)a kedokteran yang lain mengenai !mbliopia$ sehingga diharapkan dapat meningkatkan kemampuan serta pengetahuan para dokter muda dan mahasis)a kedokteran dalam menangani Konjungtivitis Gonoblenore# Referat ini masih jauh dari sempurna$ namun kami berharap dapat membantu memperluas pengetahuan dokter muda dan mahasi)a kedokteran# usulan*usulan untuk dapat meningkatkan dan memperbaiki referat ini# Kami mengu+apkan terima kasih sebanyak*banyaknya atas bimbingan dari dr# Irma !# Pasaribu$ terselesaikan# p#M sebagai pembimbing kami sehingga referat ini dapat ekiranya ada

urabaya$ 22 ,ktober 2-./

Penyusun

ii

AFTAR ISI "'M0!R P'(G' !1!(######################################################################################### i K!%! P'(G!(%!R ################################################################################################ ii 2!3%!R I I #############################################################################################################iii 0!0 . !(!%,MI 2!( 1I %,",GI K,(45(G%I6! ############################################# . .#. !natomi Konjungtiva ################################################################################# . .#2 1istologi Konjungtiva ################################################################################ / .#/ Kelenjar "akrimal !sesorius ##################################################################### 7 .#8 6askularisasi Konjungtiva ######################################################################### 9 .#7 istem "imfatik Konjungtiva ##################################################################### : .#9 Inervasi Konjungtiva ################################################################################# ; 0!0 2 K,(45(G%I6I%I ######################################################################################## < 2#. 2efinisi ####################################################################################################### < /#. 'tiologi #######################################################################################################.0!0 / K,(45(G%I6I%I G,(,0"'(,R'############################################################.. /#. 2efinisi #######################################################################################################.. /#2 'tiologi########################################################################################################.. /#/ Port de 'ntree#############################################################################################.. /#8 Patologi ######################################################################################################.. /#7 Klasifikasi ###################################################################################################.2 /#9 Patofisiologi#################################################################################################.2 /#: 2iagnosis ###################################################################################################.8 0!0 8 M!(!4'M'( ###############################################################################################.9 8#. %erapi Profilaksis########################################################################################.9 8#2 %erapi Kuratif##############################################################################################.: 8#/ Pengobatan 0erdasarkan ada atau tidaknya penyulit pada kornea##########.9 0!0 7 K,MP"IK! I$ PR,G(, I $ 2!( PR'6'( I############################################2. 7#. Komplikasi ##################################################################################################2. 7#2 Prognosis ###################################################################################################2. 7#/ Prevensi #####################################################################################################2. 0!0 9 K' IMP5"!( ###############################################################################################22 0!0 : P'(5%5P #####################################################################################################2/ 2!3%!R P5 %!K! #################################################################################################28 iii

BAB 4 ANATOMI 4.4 A!a-&mi K&!7u!8-i9a Konjungtiva adalah membran mukosa yang transparan dan tipis yang melapisi bagian posterior palpebra =konjungtiva palpebra> dan bagian anterior sklera =konjungtiva bulbi># Konjungtiva bersambungan dengan kulit pada tepi palpebra =Mucocutaneus junction> dan dengan epitel kornea di limbus# Konjungtiva dibedakan menjadi / bagian$ yaitu 9 ? 4.4.4 K&!7u!8-i9a Pa"p#bra Melapisi permukaan posterior kelopak mata dan melekat erat ke tarsus# 2ibagi menjadi / bagian$ yaitu? i. Marginal conjunctiva Konjungtiva marginal memanjang dari batas palpebra sampai sekitar 2 mm pada bagian belakang palpebra dibagian +ekungan$ sulkus subtarsalis# ii. Tarsal conjunctiva Konjungtiva tarsalis sangat tipis$ transparan dan banyak pembuluh darah# Konjungtiva tarsalis sangat melekat pada seluruh bagian tarsal pada palpebra superior# Pada palpebra inferior hanya melekat sebagian pada tarsus# iii# 0agian orbital 0agian orbital dari konjungtiva palpebra melekat se+ara longgar diantara tarsal plate dan forni@ 9# 4.4.( K&!7u!8-i9a Bu"baris Konjungtiva bulbaris tipis$ transparan dan melekat se+ara longgar dengan struktur yang mendasari sehingga terjadi memungkinkan terjadi pergerakan bola mata# Konjungtiva bulbaris dipisahkan dari sklera anterior oleh jaringan episklera dan kapsul tenon# 2aerah sekitar / mm dari konjungtiva bubi di sekitar kornea disebut konjungtiva limbus# Pada daerah limbus$ konjungtiva$ kapsula tenon dan jaringan episklera menyatu dalam AN 2ISTOLOGI KONJUNGTIVA

jaringan padat yang kuat yang melekat pada corneoscleral junction# Pada limbus$ epitel konjungtiva berlanjut ke kornea 9# "ipatan konjungtiva bulbaris yang tebal$ lunak dan mudah bergerak =pli+a semilunaris> terletak di kantus internus dan merupakan selaput pembentuk kelopak mata dalam pada beberapa he)an kelas rendah# truktur epidermoid ke+il sema+am daging =+aran+ula> menempel se+ara superfisial ke bagian dalam pli+a semilunaris dan merupakan Aona transisi yang mengandung baik elemen kulit maupun membran mukosa 9# 4.4., K&!7u!8-i9a F&r!i0s 2ari permukaan dalam palpebra$ konjungtiva palpebra melanjutkan diri ke arah bola mata membentuk dua resesus$ yaitu forniks superior dan inferior# 3orniks superior terletak kira B kira ; B .- mm dari limbus dan forniks inferior terletak kira B kira ; mm dari limbus# Pada bagian medial$ struktur ini menjadi karankula dan plika semilunaris# 2i sisi lateral$ forniks terletak kira B kira .8 mm dari limbus# aluran keluar dari glandula lakrimal bermuara pada bagian lateral forniks superior# Konjungtiva forniks superior dan inferior melekat longgar dengan pembungkus otot rekti dan levator yang terletak di ba)ahnya# Kontraksi otot B otot ini akan menarik konjungtiva sehingga ia akan ikut bergerak saat palpebra maupun bola mata bergerak# Perlekatan yang longgar tersebut juga akan memudahkan terjadinya akumulasi +airan 9#

Gambar .# 0agian B bagian konjungtiva 9

4.(

2is-&"&8i 0&!7u!8-i9a

Konjungtiva seperti halnya membran mukosa lainnya$ terdiri atas? a# "apisan epitel konjungtiva "apisan sel epitel pada konjungtiva beragam bentuk sesuai bagian B bagiannya$ seperti ? Marginal conjunctiva ? memiliki lima lapisan sel epitel skuamosa bertingkat# Tarsal conjunctiva ? memiliki dua lapisan sel epitel# "apisan yang superfisial adalah sel slindris dan lapisan yang lebih dalam adalah sel pipih# Konjungtiva bulbar dan forni@ ? memiliki tiga lapisan epitel# "apisan superfisial adalah sel slindris$ kemudian diikuti oleh sel polihedral dan lapisan paling dalam adalah sel epitel kuboid# b# "apisan adenoid 2isebut juga lapisan limfoid dan terdiri dari jaringan ikat halus# "apisan adenoid ini tidak berkembang sampai setelah bayi umur / atau 8 bulan# 1al ini menjelaskan mengapa konjungtivitis inklusi pada neonatus bersifat papilar bukan folikular 9# +# "apisan fibrous %erdiri dari kolagen dan serat elastis# 2imana lapisan ini lebih tebal dibandingkan lapisan adenoid$ ke+uali pada daerah tarsal dari konjungtiva =sangat tipis># "apisan ini mengandung pembuluh darah dan saraf konjungtiva# Menyatu dengan dasar dari kapsul tenon =fas+ia bulbi> di daerah konjungtiva bulbi 9# ubstansia propia pada konjungtiva mengandung sel mast =9---Cmm />$ sel plasma$ limfosit dan netrofil yang memegang peranan dalam respon imun seluler# 4enis limfosit yang paling banyak ditemukan adalah sel %$ yaitu kira B kira 2- kali lebih banyak dibanding sel 0# terletak ekstraseluler 9# elain itu$ ditemukan pula IgG$ Ig!$ dan IgM yang

Permukaan epitel konjungtiva ditutupi oleh mikrovili# Mikrovili dibentuk oleh penonjolan sitoplasma yang menonjol ke permukaan sel epitel# 5kuran diameter dan tinggi mikrovili kira B kira -$7 Dm dan .Dm# 3ungsi mikrovili selain untuk memperluas daerah absorbsi juga untuk menjaga stabilitas dan integritas tear film 9# 4.(.4 K#"#!7ar mu.i! s#0r#-&ris %erdiri dari sel goblet =kelenjar uniseluler yang terletak pada epitel>$ crypts pf Henle =tampak pada konjungtiva tarsal>$ dan glands of Manz =pada konjungtiva bulbi># Kelenjar ini mensekresi mukus yang berguna untuk membasahi kornea dan konjungtiva 9# el goblet adalah sel yang relatif besar dengan ukuran kurang lebih 27 Dm# el ini dibentuk oleh membran yang berisi musin# 2aerah basal sel goblet mengandung nukleus$ retikulum endoplasma dan apparatus golgi# 2aerah apeks mengandung sejumlah besar granula sekretoris yang memberi bentuk yang unik pada sel tersebut# ,rganel dan nukleus pada sel goblet yang telah berkembang akan terdorong ke tepi oleh kandungan mukus di dalamnya# "isosom$ mikrosom dan mitokondria juga ditemukan dalam sitoplasma 9# el goblet diketahui berperan dalam sekresi musin hingga 2$2 D" mukus dalam sehari# Mukus ini penting dalam menjaga integritas permukaan okular$ karena dapat meli+inkan dan melindungi sel epitel 9# el goblet ditemukan pada lapisan tengah dan superfisial epitel dan merupakan .7E dari sel epitel permukaan manusia# el ini dapat ditemukan di forniks inferior bagian nasal$ tengah dan sedikit di daerah palpebra# 4arang ditemukan di konjungtiva bulbi dan tidak ada di kornea# %otal populasi sel goblet berkisar antara .--- hingga 79#--- per mm 2 permukaan konjungtiva$ tergantung pada ada atau tidaknya proses inflamasi pada daerah tersebut# ebagian besar sel goblet melekat pada membrana basalis oleh suatu tangkai sitoplasmik yang tipis# tetangganya oleh dermosom 9# el goblet melekat dengan sel epitel

4.,

K#"#!7ar "a0rima" as#s&rius Kelenjar lakrimal asesorius terdiri dari ? Glands of Krause ? %ampak pada jaringan ikat subkonjungtiva di daerah forni@ =sekitar 82 kelenjar pada forni@ superior dan ; pada forni@ pposterior> Glands of Wolfring ? %ampak sepanjang batas atas tarsus superior dan sepanjang batas ba)ah tarsus inferior 9#

Gambar 2# 0agian B bagian konjungtiva dan kelenjarnya 9

Gambar /# truktur Mikroskopis dari konjungtiva

4.+

Vas0u"arisasi K&!7u!8-i9a Pembuluh darah okular berasal dari arteri oftalmika$ yang merupakan +abang

dari arteri karotis interna# !rteri oftalmika ber+abang menjadi arteri retina sentralis$ arteri siliaris posterior dan beberapa arteri siliaris anterior# 6askularisasi konjungtiva berasal dari / sumber$ yaitu? =.> !rkade perifer dari palpebra$ =2> !rkade marginal dari palpebra$ =/> arteri siliaris anterior# Konjungtiva palpebra dan forniks di suplai oleh +abang dari arkade marginal dan perifer dari palpebra# edangkan konjungtiva bulbi di suplai oleh dua pembuluh darah yaitu arteri konjungtiva posterior =merupakan +abang dari arteri palpebra> dan arteri konjungtiva anterior =merupakan +abang dari arteri siliaris anterior># Fabang terminal dari arteri konjungtiva posterior beranastomose dengan arteri konjungtiva anterior untuk membentuk ple@us peri+orneal 9#

6ena B vena konjungtiva lebih banyak dibandingkan arteri konjungtiva# 2iameter vena B vena ini bervariasi dari -$-. hingga -$. mm# 2rainase utama dari konjungtiva tarsalis dan konjungtiva bulbi langsung mengarah ke vena B vena palpebralis dan beberapa dari sekililing kornea ke vena siliaris anterior 7#

Gambar 8# 0lood upply Konjungtiva 9

4./

Sis-#m "im:a-i0 0&!7u!8-i9a Konjungtiva memilki sistem limfatik yang kaya anstomose# istem limfatik

pada konjungtiva berperan dalam reaksi imunologis yang terjadi pada penyakit okular dan pas+a pembedahan# !liran limfatik yang berasal dari lateral akan mengarah ke kelenjar limfe preaurikular$ sementara aliran limfatik yang berasal dari medial akan mengarah ke kelenjar limfe submandibular# Pembeluh limfe konjungtiva dibentuk oleh 2 pleksus$ yaitu? a# Pleksus uperfisial Pleksus ini terdiri atas pembuluh B pembuluh ke+il yang terletak di ba)ah kapiler pembuluh darah# Pleksus ini menerima aliran limfatik dari area limbus# b# Pleksus Profunda Pleksus ini terdiri dari pembuluh B pembuluh yang lebih besar yang terletak di substansia propia 9# 4.; I!#r9asi 0&!7u!8-i9a Inervasi sensoris konjungtiva bulbi berasal dari nervus siliaris longus$ yang merupakan +abang dari nervus nasosiliaris$ +abang dari divisi oftalmikus nervus :

trigeminus# Inervasi dari konjungtiva palpebra superior dan konjungtiva forniks superior berasal dari +abang frontal dan lakrimal divisi oftalmikus nervus trigeminus# Inervasi dari konjungtiva palpebra inferior dan konjungtiva forniks inferior berasal dari +abang lakrimal divisi oftalmikus nervus trigeminus pada daerah lateral dan dari nervus infraorbital dari divisi maksila nervus trigeminus 9#

BAB ( KONJUNGTIVITIS (.4 #:i!isi Konjungtivitis lebih dikenal sebagai pink eye$ yaitu adanya inflamasi pada konjungtiva atau peradangan pada konjungtiva$ selaput bening yang menutupi bagian ber)arna putih padamata dan permukaan bagian dalam kelopak mata# Konjungtivitis terkadang dapat ditandai dengan mata ber)arna sangat merah dan menyebar begitu +epat dan biasanya menyebabkan mata rusak# 0eberapa jenis Konjungtivitis dapat hilang dengan sendiri$ tapi ada juga yang memerlukan pengobatan /# Pada literatur lain disebutkan inflamasi konjungtiva atau konjungtivitis didefinisikan sebagai hiperemi pada konjungtiva yang kadang disertai dengan sekret atau discharge +air$ mukoid$ mukopurulen$ atau purulen 9# Konjungtivitis dapat mengenai pada usia bayi maupun de)asa# Konjungtivitis pada bayi baru lahir$ bisa mendapatkan infeksi gonokokus pada konjungtiva dari ibunya ketikamele)ati jalan lahir# Karena itu setiap bayi baru lahir mendapatkan tetes mata =biasanya perak nitrat$ povidin iodin> atau salep antibiotik =misalnya eritromisin> untuk membunuh bakteri yang bisa menyebabkan konjungtivitis gonokokal# Pada usia de)asa bisamendapatkan konjungtivitis melalui hubungan seksual =misalnya jika +airan semen yangterinfeksi masuk ke dalam mata># 0iasanya konjungtivitis hanya menyerang satu mata# 2alam )aktu .2 sampai 8; jam setelah infeksi mulai$ mata menjadi merah dan nyeri# 4ika tidak diobati bisa terbentuk ulkus kornea$ abses$ perforasi mata bahkan kebutaan# 5ntuk mengatasi konjungtivitis gonokokal bisa diberikan tablet$ suntikan maupun tetes mata yang mengandung antibiotik /# Pada referat ini akan dibahas lebih dalam mengenai konjungtivitis Gonoblenore# Konjungtivitis Gonoblenore merupakan radang konjungtiva akut dan hebat yang disertai sekret purulen$ yaitu !dult purulent +onjungtivitis pada de)asa$ ,pthalmia neonatorum pada bayi berusia .*/ hari$ dan +onjungtivitis gonore infantum pada bayi berusia lebih dari .- hari /#

<

(.(

E-i&"&8i !da beberapa etiologi pada konjungtivitis se+ara umum$ yaitu ? .# Konjungtivitis infeksi ? bakteri$ klamidia$ viral$ fungi$ ri+kettsia$ spiro+hetal$ protoAoa$ parasit 2# Konjungtivitis !lergika /# Konjungtivitis Irritattive 8# Keratokonjungtivitis disertai dengan penyakit kulit dan membrane mukosa 7# Konjungtiva traumatika 9# Keratokonjungtivitis karena penyebab yang tidak diketahui %abel Perbedaan 4enis*4enis Konjungtivitis 5mum T#mua! Vira" Ba0-#ri
; 9

K"amidia

A"#r8i0a

K"i!is da! Si-&"&8i Ga-a" 2ip#r#mi Ma-a B#rair E0sudasi Ad#!&pa-i Pr#auri0u"ar Pada K#r&0a! da! 2apusa! is#r-ai Sa0iT#!88&r&0a! da! d#mam esekali esekali Minimal Generalisata 0anyak Minimal ering Monosit Minimal Generalisata edang 0anyak 4arang PM( Minimal Generalisata edang 0anyak ering PM($ el Plasma$ 0adan Inklusi %idak Pernah %idak Pernah 1ebat Generalisata Minimal Minimal %idak !da 'osinofil

BAB , KONJUNGTIVITIS GONOBLENORE

.-

,.4

#:i!isi Konjungtivitis Gonoblenore merupakan radang konjungtiva akut dan hebat

yang disertai sekret purulen$ yaitu !dult purulent +onjungtivitis pada de)asa$ ,pthalmia neonatorum pada bayi berusia .*/ hari$ dan +onjungtivitis gonore infantum pada bayi berusia lebih dari .- hari /# ,.( E-i&"&8i Konjungtivitis Gonoblenore kebanyakan mengenai orang de)asa terutama laki*laki$ organisme utama yang menyebabkan penyakit ini adalah Gono+o++us$ namun terkadang pada beberapa kasus kuman yang ditemukan adalah taphylo+o++us aureus atau Pneumo+o++us 9# ,., P&r- # E!-r## Konjungtivitis Gonoblenore menular melalui kontak genital ke mata ,.+ .# Pa-&"&8i ascular respone # 1al ini di+irikan dengan adanya kongesti dan peningkatan permeabilitas dari pembuluh darah konju+tiva yang berhubungan denga adanya proliferasi dari kapiler 2# !ellular response# %erdapat bentukan eksudar dari PM( dan sel*sel inflamasi lainkedalam substantia propia dari konju+tiva /# !onjuctival tissue response. Konjun+tiva menjadi edema# %erdapat degenerasi epitel superfi+ial$ menjadi mudah lepas dan deskuamasi# elain itu terdapat proliferasi lapisan basal dari +onjun+tiva dan peningkatan mu+in yang dihasilkan oleh sel*sel sekresi goblet 8# !onjunctival discharge. 1al ini terdiri dari air mata$ mukus$ sel*sel inflamasi$ desGuamasi epitel$ fibrin dan bakteri# 4ika inflamasinya sangat parah$ diaphedesis dari sel darah merah dapat terjadi dan dis+harge dapat di)arnai oleh darah 7
7

..

Gambar 7# Konjungtivits Gonoblenore pada bayi ,./ K"asi:i0asi !da 2 bentukan manifestasi 7 ? .# Konju+tivitis purulen de)asa 2# ,phthalmia neonatorum ,.; Pa-&:isi&"&8is Konju+tivitis purulen de)asa %erdapat / stage .# tage of infiltration# 3ase ini berakhir dalam 8*7 hari dan di+irikan sbb? a# 0ola mata lemah dan nyeri b# Konjun+tiva merah terang +# Palpebra bengkak dan tegang d# 2is+harge berair atau sanguinous e# Pembesaran kelenjar limfe pre*aurikula .2

2# tage of blenorrhoea# 3ase ini dimulai paa har ke7$ berakhir dalam beberapa hari dan di+irikan sbb? a# Purulen yang jelas$ dis+harge yang tebal$ mengalir ke pipi b# Gejala lain meningkat$ ke+uali tegangan palpebra menurun /# tage of slo) healing# elama fase ini$ nyeri dan bengkak menurun# Konjun+tiva masih merah$ lunak dan menebal# 2is+harge mulai berkurang se+ara perlahan 7 Penularan vertikal dari ibu merupakan rute penularan ke bayi# Kedua orang tua $ bagaimanapun$ harus diskrining untuk infeksi %2# ebenarnya permukaan okular dilengkapi dengan fitur anatomi dan fungsional unik yang men+egah infeksi bakteri di mata sehat $ baik pada bayi dan orang de)asa # Imunoglobulin $ lisoAim $ complement $ dan beberapa enAim antibakteri dapat ditemukan di air mata# "Tear #ilm$ yang terus menerus didaur ulang men+iptakan lingkungan yang membuatnya sangat sulit untuk bakteri dapat berkembang# Pada dasarnya$ sulit untuk teradinya invasi oleh (#gonorrhea# ayangnya$ bakteri dapat invasi pada saat fungsi barier rusak # e@oto@ins bakteri seperti yang ditemukan di taphylo+o++us dapat menyebabkan nekrosis 7# Patologi konjungtivitis neonatal juga dipengaruhi oleh anatomi jaringan konjungtiva pada bayi baru lahir# Peradangan konjungtiva dapat menyebabkan pelebaran pembuluh darah$ +hemosis$ dan sekresi berlebihan# Reaksi ini +enderung lebih serius karena sebagai berikut? kurangnya kekebalan$ adanya jaringan limfoid di konjungtiva$ dan tidak adanya air mata saat lahir 7# el*sel fimbriated melekat pada epitel membran mukosa yang intact# 0erkapasitas untuk menyerang mukosa membran atau kulit yang mengalami abrasi# Perlekatan terhadap epitel mukosa$ diikuti dengan penetrasi ke dalam dan multiplikai sebelum mele)ati sel epitel mukosa# etelah invasie$ infeksi terjadi pada lapisan sub*epitel# 1al tersebut diatas dimungkinkan oleh karena (# Gonorhea memiliki kapsul antiphagocytic seperti permukaan dengan muatan negatif $ dan hanya fimbriated =piliated> sel =yang dikenal sebagai ./ elain itu trepto+o++us dan spesies

jenis koloni %. H %2> yang virulen#

ifat antiphagocytic disebabkan oleh

protein membran luar =sebelumnya Protein I$ II$ III H>$ Por =protein Porin> men+egah fusi phagolysosome atau fagositosis dan dengan demikian mempertahankan kelangsungan hidup intraseluler# ,pa =protein opacity> memediasi pernempelan kuat ke sel epitel dan invasi selanjutnya ke dalam 7# sel# 2an Rmp =redu+tion*modifiable protein > melindungi antigen permukaan dari antibodi bakterisidal =Por protein$ ", >#

Gambar 9# Konjungtivitis Gonoblenore

,.1

ia8!&sis 2iagnosis detegakkan berdasarkan gejala klinis dan pemeriksaan bakteorologis .# !+ute$ profuse$ +onjun+tival dis+harge 2# ign a# 0engkak pada palpebra mata yang parah dan lunak b# Intense +onju+tiva hiperemi$ +hemosis$ profuse purulent dis+harge +# %erbentuknya pseudomembran d# "ymphadenopathy e# 5l+erasi peripheral kornea .8
7

f# 5l+erasi meluas ke +entral g# Perforasi dan endophthalmitis /# "aboratorium a# Pe)arnaan gram $ menunjukan ? gram negative$ diplo+o++us kidney* shapped b# Fulture di media +oklat atau %hayer*Martin medium

,.*

i::#r#!-ia"

ia8!&sis

.# Konjungtivitis karena trauma kimia akibat toksik atau reaksi alergi dari silver nitrate atau antibioti+ topikal yang diberikan sesaat setelah bayi lahir 2# Konjungtivitis viral$ termasuk keratokonjungtivitis 1 6 /# ,bstruksi duktus nasolakrimalis

.7

BAB + MANAJEMEN Pengobatan dilakukan bila ditemukan diplokokus batang intraseluler pada pe)arnaan gram dan sangat di+urigai konjungtivitis gonoblenore# Pasien harus dira)at dan di isolasi serta diberikan pengobatan dengan sebaik*baiknya# Prinsip manajemen dan follo) B up pada konjungtivitis gonoblenore . ? a# Konsul pada pediatri b# 0erikan pengobatan se+ara sistemik dengan +eftria@one atau +efota@ime untuk men+egah komplikasi arthritis$ meningitis$ maupun sepsis +# Pengobatan topi+al dengan ba+itra+in atau peni+illin d# "akukan irigasi sesring mungkin untuk membersihkan se+ret e# "akukan follo) up dan monitor hingga konjungtivitis benar*benar sembuh .$2 Pengobatan Konjungtivitis Gonoblenore dibagi menjadi dua yaitu 9 ? .# %erapi Profilaksis 2# %erapi Kuratif +.4 T#rapi Pr&:i"a0sis .# 'valuasi antenatal .9

Pemeriksaan menyeluruh pada ibu dan dilakukan pengobatan jika di+urigai adanya infeksi genital# 2# 'valuasi (atal Merupakan evaluasi yang paling penting$ karena infeksi konjungtivitis gonoblenore terjadi saat proses melahirkan Proses persalinan harus dilakukan dalam keadaan yang steril atau asepti+ Kelopak mata bayi baru lahir yang dalam kondidIsi tertutup harus selalu dibersihkan dengan steril dan dalam kondisi kering /# 'valuasi Postnatal 0erikan salep mata %etrasiklin . E atau 'rhytromy+in -$7 E atau solutio ilver (itrate . E = !rede%s Method> pada kedua mata bayi segera setelah persalinan 0erikan injeksi Feftria@one 7- mgCkg IM atau I6 =maksimal .27 mg> pada bayi lahir dari ibu penderita gonorrhea yang tidak di terapi 9# +.( T#rapi Kura-i: ebelum dilakukan terapi harus dikonfirmasi infeksi yang terjadi dengan pemeriksaan sitologi dan kultur s)ab dengan uji sensitivitas# 4ika hasilnya didapatkan adanya infeksi gono+o++al maka dilakukan ? .# %erapi %opikal ? a# Irigasi dengan menggunakan larutan saline = saline lavage> hingga bersih dari sekret b# 0erikan salep mata 0a+itra+in 8 kaliChari$ karena pada banyak kasus terjadi resistensi terhadap terapi topi+al dengan menggunakan Peni+illin# (amun pada kasus dengan uji sensitivitas didapatkan sensitif terhadap Peni+illin$ maka dapat diberikan tetes mata Peni+illin 7--- B .---- unit Cml$ diberikan setiap lima menit selama /- menit# +# 4ika infeksi mengenai bagian kornea maka diberikan salep mata !trophine ulphate 2# %erapi istemik ?

.:

(eonatus dengan Gono+o++al ,pthalmia harus diterapi selama : hari dengan salah satu dari regimen pengobatan berikut ? a# Feftria@one :7 B .-- mgCkgChari I6 atau IM 8 kaliChari b# Fefota@ime .-- B .7- mgCkgChari I6 atau IM$ setiap .2 jam +# Fiproflo@a+in .- B 2- mgCkgChari atau (orflo@a+in .- mgCkgChari d# 4ika dari hasil uji sensitivitas didapatkan sensitive terhadap Peni+illin maka dapat diberikan +rystalline benAyl peni+illin G 7---- unit untuk neonatus aterm dan dengan berat normal# 5ntuk neonatus preterm atau 00"R diberikan 2---- unit se+ara IM 2 kaliChari selama / hari 9#

+.,

P#!8&ba-a! 0&!7u!8-i9i-is 8&!&b"#!&r# diba8i b#rdasar0a! ada a-au -ida0!'a p#!'u"i- pada 0&r!#a, 'ai-u a# Topikal ? ebelum diberikan salep atau tetes mata$ se+ret harus dibersihkan terlebih dahulu dengan larutan saline setiap .7 menit alep mata %etra+y+line 1Fl . E$ 0asitrasin$ atau Fiproflo@a+in -$/ E diberikan minimal 9 kali sehari pada neonatus dan diberikan sedikitnya tiap 2 jam sekali pada penderita de)asa$ dilanjutkan 7 kali hingga terjadi resolusi# 2apat pula dengan pemberian Penisilin tetes mata dalam bentuk larutan Penisilin G .---- B 2---- unitCml setiap menit selama /- menit# 2ilanjutkan pemberian salep mata penisilin setiap . jam selama / hari# b# &istemik ? Pada orang de)asa diberikan Penisilin G 8$; juta I5 IM dalam dosis tunggal ditambah dengan probene+id . gram peroral$ atau !mpi+illin dosis tunggal /$7 gram peroral# Pada neonatus dan anak*anak$ injeksi Peni+illin diberikan dengan dosis 7-#---*.--#--- I5Ckg00# 0ila penderita telah resisten atau tidak tahan dengan obat*obatan derivat Peni+illin bisa diberikan Fefriakson 27*7- mgCKg @ . dosis$ %hiampheni+ol /$7
,,+

.# Gonoblenore tanpa penyulit pada kornea

.;

gram dosis tunggal$ atau %etra+y+line .$7 gram dosis initial dilanjutkan dengan 8 kali 7-- mgChari selama 8 hari# etiap hari sekret diperiksa dengan mikroskop untuk mengetahui apakah masih ditemukan diplokokus dalam se+ret# Pengobatan dihentikan jika pada pemeriksaan mikroskopis yang dilakukan / kali berturut*turut negatif# !pabila ada komplikasi kornea$ maka biasanya sembuh setelah 7 hari# !pabila ada komplikasi kornea$ konjungtivitis gonore sembuh lebih lama# 2# Gonoblenore dengan penyulit pada kornea# a# %opikal ? 2apat dimulai dengan salep mata 0asitrasin setiap jam$ di samping itu diberikan juga Penisillin subkonjungtiva =ke+uali pada anak*anak># Pengobatan topikal lainnya adalah Fiproflo@a+in -$/E dengan +ara pemberian sebagai berikut ? 1ari I 1ari II 1ari III*JI6 ? .*2 tetes$ setiap .7 menit selama 9 jam$ selanjutnya diberikan 2 tetes setiap /- menit# ? 2 tetes tiap . jam ? 2 tetes tiap 8 jam topikal istemik ? elain obat*obat spesifik untuk 'eisseria gonorrhoe dapat = +opolamin -$27 E> 2*/ kali setiap hari untuk lain yang dapat diberikan ialah 6an+omy+in$ ,bat*obat b# =ulkus kornea># diberikan

Fephaloridin$ Gentamy+in$ %obramy+in$ Farbeni+illin dan Polymy@in 0# Pengobatan sistemik diberikan seperti pada Gonoblenore tanpa penyulit siklopegik

menghilangkan nyeri karena spasme siliar dan men+egah sinekia# !pabila ada bahaya perforasi yang mengan+am =des+emeto+ele> dapat dilakukan operasi flap konjungtiva partial conjunctiva bridge flap# "iteratur lain menyebutkan pengobatan konjungtivitis gonokokal terdiri dari Penisilin G .--#--- 5nit C kgChari selama . minggu# '. Gonorrhea isolat yang resisten terhadap penisilin banyak di daerah perkotaan di !merika erikat# 2i !frika$ tingkat produksi pen+illinase '.Gonorrhea kisaran .;*7:E dan banyak bagian lain dunia =7-E sampai 9-E># Karena itu generasi ketiga +ephalosporin digunakan selama : hari di daerah di mana memproduksi pen+illinase strain endemik# ebuah dosis tunggal +eftria@one 7- mgCkg sebagai dosis tunggal .<

=maksimum .27 mg> adalah sangat efektif dan direkomendasikan oleh pedoman K1,# ,bat alternatif meliputi spe+tinomy+in 27 mgCkg =maksimum :7 mg> sebagai satu dosis dan kanamy+in IM 27 mgCkg =maksimum :7 mg># Ibu yang terinfeksi juga harus diobati dengan +eftria@one dosis tunggal =27*7- mgCkg># Mata bayi harus sering dialiri dengan normal saline untuk menghilangkan kotoran#.Pengobatan diberhentikan bila pada pemeriksan mikroskopik yang dibuat setiap hari menghasilkan / kali berturut*turut negatif# Pada pasien yang resisten terhadap peni+illin dapat diberikan +efriaksone atau !Aithromy+in =Lithroma@> dosis tinggi .-# %erapi dengan pemberian kortikosteroid baik topikal maupun sistemik sangat tidak disarankan bahkan termasuk kontraindikasi pada konjungtivitis gonoblenore# Karena kortikosteroid memiliki efek samping utama yaitu menekan fungsi imunitas individu terutama pada bayi yang perkembangan sistem imunnya belum sempurna dapat mengakibatkan infeksi sekunder dikemudian hari jika kortikosteroid diberikan dalam dosis yang besar ataupun jangka panjang# 3aktor yang lain kortikosteroid dapat menyebabkan penipisan dari lapisan kornea sehingga dapat memper+epat terjadinya komplikasi ulkus kornea akibat '.gonorrhea# elain itu penggunaan kortikosteroid jangka panjang dapat menyebabkan rebound phenomenon yang makin memperparah inflamasi setelah penghentian penggunaan kortikosteroid .-# +.+ K&!s#"i!8 Konseling adalah hal yang sangat penting untuk semua konjungtivitis yang bersifat menular$ untuk meminimalisir penularan maka kita harus memutus rantai penularannya$ yaitu melalui +u+i tangan setelah kontak dengan mata yang infeksius$ penggunaan kontrasepsi untuk kontak seksual yang beresiko$ menggunakan alat pelindung diri jika berada pada lingkungan yang infeksius$ baik melalui kontak$ droplet$ maupun airborne 2# 4ika konjungtivitis berkaitan dengan Penyakit Menular eksual =PM >$ penatalaksanaan pada se(ual partner juga harus dilakukan untuk meminimlisir penyebaran penyakit# Penderita dan pasangannya harus dirujuk ke dokter spesialis yang khusus pada penyakit tersebut# 2okter harus )aspada berulangnya kejadian konjungtivitis gonoblenore jika tidak dilakukan treatment 2-

pada orang tuanya$ oleh karena itu biasanya pasangan tidak diperbolehkan untuk hamil sampai keduanya dinyatakan benar*benar sembuh dari infeksi '.gonorrhea2# Pada kasus ophthalmia neonatorum karena gono+o++us$ harus segera dirujuk atau diba)a ke pediatric dan dokter spesialis mata untuk memperoleh penanganan yang lebih lanjut baik untuk kesembuhan matanya dan pen+egahan terjadinya infeksi yang sistemik pada neonatus 2#

BAB / KOMPLIKASI, PROGNOSIS, /.4 K&mp"i0asi 5lkus kornea marginal di bagian atas$ dimulai dengan infiltrate$ kemudian pe+ah menjadi ulkus# 5lkus ini mudah perforasi akibat adanya daya lisis kuman gono+o++al =enAim proteolitik># 5lkus kornea marginal dapat terjadi pada stadium I atau II# /.( 0lefarospasme akibat pembentukan sekret yang banyak Keratitis yang terjadi tanpa didahului kerusakan epitel kornea akibat penumpukan sekret diba)ah konjungtiva palpebra yang merusak kornea 5lkus yang mengalami perforasi dapat menyebabkan terjadinya endoftalmitis$ panoftalmitis$ dan dapat berakhir dengan kebutaan total Pada de)asa disebabkan infeksi sendiri dengan penyulit keratitis$ ulkus kornea$ arthritis$ meningitis$ dan sepsis Pr&8!&sis 0ila pengobatan diberikan se+epatnya dengan dosis yang +ukup$ gonoblenore akan sembuh tanpa komplikasi# 0ila pengobatan diberikan terlambat atau kurang intensif maka kesembuhan mungkin dapat disertai
/$8

AN PREVENSI

2.

dengan sikatriks kornea dan penurunan tajam pengelihatan yang menetap atau bahkan terjadi kebutaan /., .# 2# Pr#9#!si krining dan terapi pada perempuan hamil dengan penyakit menular seksual e+ara klasik diberikan obat tetes mata dan pemberian salep mata kloramfenikol 8# ,perasi Faesar direkomendasikan bila si ibu menderita infeksi vagina berat saat menjelang kelahiran bayinya 7# Pemberian antibiotik baik Intravena maupun Intramuskular$ bisa diberikan pada neonatus yang lahir dari ibu dengan gonore yang tidak diterapi
/$8 /$8

/# Fara lain yang lebih aman adalah pemberihan mata dengan solusio borisi

BAB ; KESIMPULAN Konjungtiva adalah membran mukosa yang transparan dan tipis yang melapisi bagian posterior palpebra =konjungtiva palpebra> dan bagian anterior sklera =konjungtiva bulbi># Konjungtiva bersambungan dengan kulit pada tepi palpebra =Mucocutaneus junction> dan dengan epitel kornea di limbus# Infeksi pada konjungtiva dapat menyebabkan terjadinya mata merah atau pink eye yang menimbulkan berbagai komplikasi# Konjungtivitis Gonoblenore merupakan radang konjungtiva akut dan hebat yang disertai sekret purulen$ yaitu !dult purulent +onjungtivitis pada de)asa$ ,pthalmia neonatorum pada bayi berusia .*/ hari$ dan +onjungtivitis gonore infantum pada bayi berusia lebih dari .- hari# Konjungtivitis Gonoblenore kebanyakan mengenai orang de)asa terutama laki*laki$ organisme utama yang menyebabkan penyakit ini adalah Gono+o++us$ namun terkadang pada beberapa kasus kuman yang ditemukan adalah taphylo+o++us aureus atau Pneumo+o++us# Konjungtivitis Gonoblenore menular melalui kontak genital ke mata# 2iagnosis detegakkan berdasarkan gejala klinis dan pemeriksaan bakteorologis# Pada pe)arnaan gram menunjukan gram negative$ diplo+o++us kidney*shapped#

22

Pengobatan dilakukan bila ditemukan diplokokus batang intraseluler pada pe)arnaan gram dan sangat di+urigai konjungtivitis gonoblenore# Pasien harus dira)at dan di isolasi serta diberikan pengobatan dengan sebaik*baiknya# Pengobatan dibagi menjadi terapi profilaksis dan terapi kuratif# 1asil pengobatan lebih baik bila pengobatan diberikan se+epatnya dengan dosis yang +ukup$ gonoblenore akan sembuh tanpa komplikasi# 0ila pengobatan diberikan terlambat atau kurang intensif maka kesembuhan mungkin dapat disertai dengan sikatriks kornea dan penurunan tajam pengelihatan yang menetap atau bahkan terjadi kebutaan# krining dan terapi pada perempuan hamil dengan penyakit menular seksual dapat men+egah terjadinya konjungtivitis gonoblenore#

2/

BAB 1 PENUTUP 2engan Gonoblenore# demikian$ kami telah membahas mengenai Konjungtivitis

ekiranya apa yang telah dibahas disini dapat berguna bagi

mahasis)a*mahasi)a fakultas kedokteran dan para dokter muda# Kami mohon maaf apabila ada kesalahan selama pembuatan referat ini$ dan apabila ada masukan mengenai kekurangan yang ada pada referat kami$ kami akan sangat berkenan menerimanya#

28

AFTAR PUSTAKA .# !meri+ans !sso+iation 2# !meri+ans !+ademy of ,phthalmology =!!,># 2-..# Preferred Pra+ti+e Pattern$ Fonjun+tivitis "imited Revision$ %he 'ye M2 !sso+iation /# Ilyas$ # 2-..# Ilmu Penyakit Mata# 'disi 8# 4akarta ? 3akultas Kedokteran !+ademy of ,phthalmology =!!,># 2-..*2-./# Pra+ti+ing

,phthalmologists Furri+ulum$ Fornea C '@ternal 2iseases$ %he 'ye M2

5niversitas Indonesia 8# Ilyas$ # 2-.-# Ilmu Penyakit Mata 5ntuk 2okter 5mum dan Mahasis)a

Kedokteran# 'disi 2# 4akarta ? 3akultas Kedokteran 5niversitas Indonesia 7# Kanski$ 4# 2--:# Flini+al ,phthalmology a "td# 9# Khurana$ !K# 2--:# 2iseases of the Fonjun+tiva# In? Fomprehensive ,pthalmology 3ourth 'dition# (e) 2elhi ? (e) !ge International Publishers :# Mittelman 2# 2--/# !mblyopia# )ediatric !linic ' *m+ 7-? .;<*.<9 ;# 6aughan$ 2G et al# 2--/# 6aughan H !sburyMs General ,phthalmology i@teenth 'dition# M+ Gra)*1ill ystemi+ !pproa+h# 9 th ed# 'lsevier

27