Anda di halaman 1dari 24

MAKALAH

ASKEP GANGGUAN PANCA INDRA (GANGGUAN PENCIUMAN, PERABA


DAN PENGECAP )

Oleh :
KELOMPOK SGD 6
Gede Eka Wahyudi

(1202105008)

Putu Eka Widya Utami

(1202105017)

I Made Parayoga Dwipayana

(1202105030)

Komang Taranita Shanti

(1202105034)

Ni Kadek Suci Riska Julianti

(1202105038)

Putu Eka Rosiani

(1202105049)

Ni Made Mega Ratih Pratiwi

(1202105061)

Ni Kadek Amiek Febriyanti

(1202105064)

I Kadek Widhiarta

(1202105075)

Putu Venessa

(1202105086)

Kadek Dwi Wulandari

(1202105088)

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS UDAYANA
2013

SGD 5 DAN 6:
Ny. Rumi, 40 tahun,datang ke IRD dengan keluhan, gatal pada kulit kepala sampai
leher dan telinga, disertai kemerahan, bengkak dan berair. Sebelumnya dia sempat
mengecat rambutnya dengan pewarna rambut yang baru dia beli dari toko. Oleh
dokter, Ny. Rumi didiagnosa Dermatitis.
1. Sebutkan dan jelaskan lapisan lapisan kulit
2. Diskusikan tentang Dermatitis:
a. Pengertian
b. Etiologi
c. Patofisiologi (WOC) diagnosa keperawatan yang mungkin muncul
d. Gejala klinis
e. Penatalaksanaan
3. Buatlah intervensi keperawatan sesuai dengan diagnosa keperawatan yang muncul
dan sertakan satu artikel yang menunjang salah satu intervensi pada diagnose
yang diangkat.

1. Sebutkan dan jelaskan lapisan-lapisan kulit


Pembahasan :
Organ tubuh manusia memiliki 4 indera, yakni Indera penglihat ( mata ),
indera pendengar ( telinga ), Indera perasa/pengecap ( mulut ), Indera
penciuman ( hidung ), dan Indera peraba ( kulit ). Kulit merupakan bagian
tubuh atau indera manusia yang sangat sensitif mudah terluka dan mudah
merasakan rasa sensitifitas. Kulit manusia terdiri dari epidermis dan dermis.
Kulit berfungsi sebagai alat transportasi tempat bermuaranya kelenjar
keringat yang keluar ( kelenjar sudorifera ) yang terletak pada lapisan dermis.

Skema bagian-bagian kulit


Jaringan kulit manusia terdiri dari 2 lapisan kulit, yakni : epidermis dan
dermis. Yang masing-masing lapisan memiliki fungsi dan struktur kulit,
diantranya :

Lapisan kulit Epidermis

Selain itu kulit memiliki lapisan kulit epidermis yang terdiri dari lapisan
tanduk ( lapisan korneum ) dan lapisan malpighi. Lapisan tanduk atau lapisan
korneum merupakan lapisan kulit mati, yang dapat mengelupas dan
digantikan oleh sel-sel baru. Lapisan malpighi juga masih memiliki lapisan
lainnya seperti : lapisan spinosum dan germinativum, yang masing-masing
memiliki fungsi tersendiri. Lapisan kulit spinosum memiliki fungsi sebagai
penahan gesekan dari luar. Sedangkan lapisan germinativum berfungsi
sebagai produsen pengganti lapisan sel-sel pada lapisan kulit korneum yang
aktif membelah diri dari sel kulit mati.
Selain itu lapisan kulit epidermis mengandung pigmen melanin yang
memberi warna pada kulit, oleh karenanya penting menjaga kulit dari
pancaran radiasi sinar UV yang dapat membakar kulit dan merubah warna
kulit menjadi lebih gelap.
Lapisan kulit epidermis merupakan lapisan kulit bagian teratas pada kulit
manusia. Setiap manusia memiliki ketebalan kulit yang berbeda-beda antara
400-600 m, untuk kulit tebal terletak pada kulit telapak tangan dan kaki dan
kulit tipis memiliki ketebalan antara 75-150 m untuk kulit tipis (kulit selain
telapak tangan dan kaki, memiliki rambut).
Selain sel-sel epitel diatas, lapisan kulit epidermis terdiri dari lapisanlapisan seperti :
a. Melanosit merupakan lapisan kulit epidermis yang memiliki sel untuk
menghasilkan melanin melalui proses melanogenesis.
b. Sel Langerhans cd merupakan sel yang makrofag yang merupakan
turunan dari sumsum tulang yang berfungsi sebagai perangsang sel
Limfosit T, mengikat, mengolah, dan merepresentasikan antigen kepada

sel Limfosit T. Dengan demikian, sel Langerhans berperan penting dalam


imunologi kulit.
c. Sel Merkel, yakni sel yang berfungsi sebagai mekanoreseptor sensoris
yang fungsinya berhubungan dengan sistem neuroendokrin difus.

Pada lapisan kulit Keratinosit secara tersusun dari lapisan yang


berda paling luar sampai ke dalam, memiliki susunan stratum yang
diantaranya :
a. Stratum Korneum, terdiri atas 15-20 lapis sel tipis, tanpa inti dengan
sitoplasma yang dipenuhi keratin.
b. Stratum Lucidum, terdiri atas lapisan tipis sel epidermis eosinofilik
yang sangat tipis, dan sitoplasma terdri atas keratin padat. Antar sel
terdapat desmosom.
c. Stratum Granulosum, terdiri atas 3-5 lapis sel poligonal gepeng yang
sitoplasmanya berisikan granul keratohialin. Pada membran sel terdapat
granula lamela yang mengeluarkan materi perekat antar sel, yang bekerja
sebagai penyaring selektif terhadap masuknya materi asing, serta
menyediakan efek pelindung pada kulit.
d. Stratum Spinosum, terdiri atas sel-sel kuboid. Sel-sel spinosum saling
terikat

dengan

filamen;

filamen

ini

memiliki

fungsi

untuk

mempertahankan kohesivitas (kerekatan) antar sel dan melawan efek


abrasi. Dengan demikian, sel-sel spinosum ini banyak terdapat di daerah
yang berpotensi mengalami gesekan seperti telapak kaki.
e. Stratum Basal/Germinativum, merupakan lapisan paling bawah pada
epidermis, terdiri atas selapis sel kuboid. Pada stratum basal terjadi

aktivitas mitosis, sehingga stratum ini bertanggung jawab dalam proses


pembaharuan sel-sel epidermis secara berkesinambungan.

Lapisan kulit Dermis


Lapisan kulit dermis terdiri dari pembuluh darah, akar rambut, ujung syaraf,
kelenjar keringat dan kelenjar minyak. Kelenjar keringat tentunya
menghasilkan keringat. Keringat yang dikeluarkan manusia dapat mencapai
2.000 ml setiap harinya. Namun keringat yang dihasilkan tergantung dari
tingkat kebutuhan tubuh dan pengaturan suhu tubuh. Keringat mengandung
air, garam dan urea. Fungsi dari lapisan kulit dermis ini adalah sebagai organ
penerima rangsangan, pelindung terhadap kerusakan fisik, penyinaran dan
bibit penyakit, serta untuk pengaturan suhu tubuh.
Lapisan kulit dermis berada pada bagian bawah kulit epidermis yang
memiliki ketebalan kulit berbeda-beda namun ketebalan kulit dapat mencapai
4 mm terutama di daerah punggung.
Lapisan kulit dermis sendiri memiliki 2 susunan stratum tanpa batas
yang nyata, yaitu stratum papilare dan stratum reticular.
1. Stratum papilare, yang merupakan bagian utama dari papila dermis,
terdiri atas jaringan ikat longgar. Pada stratum ini didapati fibroblast, sel
mast, makrofag, dan leukosit yang keluar dari pembuluh (ekstravasasi).
2. Stratum retikulare, yang lebih tebal dari stratum papilare dan tersusun
atas jaringan ikat padat tak teratur (terutama kolagen tipe I)
Selain kedua stratum di atas, dermis juga mengandung beberapa
turunan epidermis, yaitu folikel rambut, kelenjar keringat, dan
kelenjar sebacea.

1. Rambut yang merupakan struktur berkeratin panjang yang berasal dari


invaginasi epitel epidermis, yaitu Folikel rambut. Pada folikel rambut ini
terdapat pelebaran jaringan yang berbentuk benjolan pada sebuah papilla
dermis. Papila dermis tersebut mengandung kapiler dan ditutupi oleh selsel yang akan membentuk korteks rambut, kutikula rambut, dan sarung
akar rambut.
2. Kelenjar keringat, yang terdiri atas kelenjar keringat merokrin dan
kelenjar keringat apokrin
3. Kelenjar keringat merokrin, berupa kelenjar tubular sipleks bergelung
dengan saluran bermuara di permukaan kulit. Salurannya tidak bercabang
dan memiliki diameter lebih kecil dari bagian sekresinya 0,4 mm.
Terdapat dua macam sel mioepitel yang mengelilingi bagian sekresinya,
yaitu sel gelap yang mengandung granula sekretoris dan sel terang yang
tidak mengandung granula sekretoris.
4. Kelenjar keringat apokrin, memiliki ukuran lebih besar (3-5 mm) dari
kelenjar keringat merokrin. Kelenjar ini terbenam di bagian dermis dan
hipodermis, dan duktusnya bermuara ke dalam folikel rambut. Terdapat di
daerah ketiak dan anus.
5. Kelenjar sebacea, yang merupakan kelenjar holokrin, terbenam di
bagian dermis dengan jumlah bervariasi mulai dari 100-900 meter persegi.
Sekret dari kelenjar sebacea adalah sebum, yang tersusun atas campuran
lipid meliputi trigliserida, lilin, squalene, dan kolesterol beserta esternya.
Pada bagian bawah dermis, terdapat suatu jaringan ikat longgar yang disebut
jaringan subkutan dan mengandung sel lemak yang bervariasi. Jaringan ini
disebut juga fasia superficial, atau panikulus adiposus. Jaringan ini
mengandung jalinan yang kaya akan pembuluh darah dan pembuluh limfe.

Arteri yang terdapat membentuk dua plexus, satu di antara stratum papilare
dan retikulare, satu lagi di antara dermis dan jaringan subkutis. Cabangcabang plexus tersebut mendarahi papila dermis. Sedangkan vena membentuk
tiga plexus, dua berlokasi seperti arteri, satu lagi di pertengahan dermis.
Adapun pembuluh limfe memiliki lokasi sama dengan pembuluh arteri.
Untuk mendukung fungsi kulit sebagai penerima stimulus, maka terdapat
banyak ujung saraf, antara lain di epidermis, folikel rambut, kelenjar kutan,
jaringan dermis dan subkutis, serta papila dermis. Ujung saraf ini tanggap
terhadap stimulus seperti rabaan-tekanan, sensasi taktil, suhu tinggi/rendah,
nyeri, gatal, dan sensasi lainnya. Ujung saraf ini meliputi ujung Ruffini,
Vaterpacini, Meissner, dan Krause.
Selain itu turunan kulit yang lain adalah kuku. Kuku merupakan lempeng sel
epitel berkeratin pada permukaan dorsal setiap falang distal. Lempeng kuku
terletak pada stratum korneum, sedangkan dasar kuku terletak pada stratum
basal dan spinosum.
Pada suhu yang terbilang cukup panas, kelenjar keringat menjadi lebih aktif
dan pembuluh kapiler di kulit akan melebar. Jika pembuluh kapiler mudah
melebar akan memudahkan proses pembuangan air dari sisa metabolisme dan
mengaktifkan kelenjar keringat untuk terus mengeluarkan keringat ke
permukaan kulit dengan cara penguapan. Jika penguapan menyebabkan suhu
pada permukaan kulit menurun, kita tidak akan merasakan lagi. Namun
apabila suhu tubuh tidak mengalami penguapan yang berarti dan sangat
berkurang, maka suhu tubuh akan tetap dan tubuh tidak mengalami
kedinginan.
Kulit memiliki beberapa fungsi, diantaranya :

Sebagai alat transportasi pembuangan keringat

Sebagai alat peraba/perasa

Sebagai pelindung organ tubuh lainnya dari bbrbagai ancaman masalah


kulit baik dari pancaran radiasi dari sinar matahari

Mengendalikan dan mengatur suhu tubuh

Tempat menyimpan lemak.

2. Diskusikan tentang Dermatitis (definisi, etiologi, patofisiologi (WOC),


manifestasi klinis, penatalaksanaan)
Pembahasan :
a) Definisi
Dermatitis adalah peradangan kulit ( epidermis dan dermis ) sebagai respon
terhadap pengaruh faktor eksogen atau pengaruh faktor endogen, menimbulkan
kelainan klinis berupa efloresensi polimorfik ( eritema, edema, papul, vesikel,
skuama ) dan keluhan gatal ( Djuanda, Adhi, 2007 ).
Dermatitis adalah peradangan pada kulit ( imflamasi pada kulit ) yang disertai
dengan pengelupasan kulit ari dan pembentukkan sisik ( Brunner dan Suddart
2000 ). Jadi dermatitis adalah peradangan kulit yang ditandai oleh rasa gatal.
b) Klasifikasi
Dermatitis kontak
Dermatitis kontak adalah respon peradangan kulit akut atau kronik terhadap
paparan bahan iritan eksternal yang mengenai kulit.
Dermatitis kontaki terbagi 2 yaitu :

Dermatitis kontak iritan (mekanisme non imunologik)

Dermatitis kontak alergik (mekanisme imunologik spesifik)


Perbedaan Dermatitis kontak iritan dan kontak alergik

No.
1.
2.
3.
4.
5.

Penyebab
Permulaan
Penderita
Lesi

Dermatitis kontak iritan


Iritan primer
Pada kontak pertama
Semua orang
Batas lebih jelas

Dermatitis kontak alergik


Alergen kontak S.sensitizer
Pada kontak ulang
Hanya orang yang alergik
Batas tidak begitu jelas

Uji Tempel

Eritema sangat jelas


Eritema kurang jelas
Sesudah ditempel 24 jam, Bila sesudah 24 jam bahan allergen di

bila iritan di angkat reaksi angkat, reaksi menetap atau meluas


akan segera

berhenti.

Dermatitis atopik
Dermatitis atopik adalah keadaan peradangan kulit kronis dan residif,
disertai gatal dan umumnya sering terjadi selama masa bayi dan anak-anak,
sering berhubungan dengan peningkatan kadar IgE dalam serum dan
riwayat atopi pada keluarga atau penderita. Kelainan kulit berupa papul
gatal, yang kemudian mengalami ekskoriasi dan likenifikasi, tempatnya
dilipatan atau fleksural..
Dermatitis numularis
Merupakan dermatitis yang bersifat kronik residif dengan lesi berukuran
sebesar uang logam dan umumnya berlokasi pada sisi ekstensor ekstremitas.
Dermatitis seboroik
Merupakan golongan kelainan kulit yang didasari oleh factor konstitusi,
hormon, kebiasaan buruk dan bila dijumpai pada muka dan aksila akan sulit
dibedakan. Pada muka terdapat di sekitar leher, alis mata dan di belakang
telinga.

c) Etiologi
Penyebab dermatitis belum diketahui secara pasti. Sebagian besar
merupakan respon kulit terhadap agen-agen misal nya zat kimia, bakteri dan
fungi selain itu alergi makanan juga bisa menyebabkan dermatitis. Respon
tersebut dapat berhubungan dengan alergi. ( Arief Mansjoer.1998.Kapita
selekta )
Penyebab Dermatitis secara umum dapat dibedakan menjadi 2 yaitu

Luar ( eksogen ) misalnya bahan kimia ( deterjen, oli, semen, asam, basa ),
fisik ( sinar matahari, suhu ), mikroorganisme ( mikroorganisme, jamur).

Dalam ( endogen ) misalnya dermatitis atopik.

d) Patofisiologi / WOC
1.

Dermatitis Kontak
Dermatitis kontak alergik termasuk reaksi tipe IV ialah hipersenitivitas

tipe lambat. Patogenesisnya melalui dua fase yaitu fase indukdi (fase
sensitisasi) dan fase elisitasi.
Fase induksi ialah saat kontak pertama alergen dengan kulit sampai
limfosit mengenal dan memberikan respon, memerlukan 2-3 minggu. Fase
elesitasin ialah saat terjadi pajanan ulang dengan alergen yang sama atau
serupa sampai timbul gejala klinis
Pada fase induksi, hapten (proten tak lengkap) berfenetrasi ke dalam kulit
dan berikatan dengan protein barier membentuk anti gen yang lengkap. Anti
gen ini ditangkap dan diproses lebih dahulu oleh magkrofak dan sel
Langerhans, kemudian memacu reaksi limfoisit T yang belum tersensitasi di
kulit, sehingga terjadi sensitasi limposit T, melalui saluran limfe, limfosit
yang telah tersensitasi berimigrasi ke darah parakortikal kelenjar getah bening
regional untuk berdiferensiasi dan berfoliferasi membentuk sel T efektor yang
tersensitasi secara spesifik dan sel memori. Kemudian sel-sel tersebut masuk
ke dalam sirkulasi, sebagian kembali ke kulit dan sistem limfoid, tersebar di
seluruh tubuh, menyebabkan keadaan sensetivitas yang sama di seluruh kulit
tubuh.
Pada fase elisitasi, terjadi kontak ulang dengan hapten yang sama atau
serupa. Sel efektor yang telah tersensitisasi mengeluarkan limfokin yang
mampu menarik berbagai sel radang sehingga terjadi gejala klinis.
2.

Dermatitis Atopik

Belum diketahui secara pasti. Histamin dianggap sebagai zat penting yang
memberi reaksi dan menyebabkan pruritus. Histamin menghambat kemotaktis
dan emnekan produksi sel T. Sel mast meningkat pada lesi dermatitis atopi
kronis. Sel ini mempunyai kemampuan melepaskan histamin. Histamin
sendiri tidak menyababkan lesi ekzematosa. Kemungkinan zat tersebut
menyebabkan prutisus dan eritema, mungkin karena gerakan akibat gatal
menimbulkan lesi ekzematosa.

Pada pasien dermatitis atopik kapasitas untuk menghasilkan IgE secara


berlebihan diturunkan secara genetik
3.

Neurodermatitis

Kelainan terdiri dari eritema, edema, papel, vesikel, bentuk numuler, dengan
diameter bervariasi 5 40 mm. Bersifat membasah (oozing), batas relatif
jelas, bila kering membentuk krusta. bagian tubuh
4.

Dermatitis Statis

Akibat bendungan, tekanan vena makin meningkat sehingga memanjang dan


melebar.

Terlihat

berkelok-kelok

seperti

cacing

(varises).

Cairan

intravaskuler masuk ke jaringan dan terjadilah edema. Timbul keluhan rasa


berat bila lama berdiri dan rasa kesemutan atau seperti ditusuk-tusuk. Terjadi
ekstravasasi eritrosit dan timbul purpura. Bercak-bercak semula tampak
merah berubah menjadi hemosiderin. Akibat garukan menimbulkan erosi,
skuama. Bila berlangsung lama, edema diganti jaringan ikat sehingga kulit
teraba kaku, warna kulit lebih hitam
5.

Dermatitis Seiboroika

Merupakan penyakit kronik, residif, dan gatal. Kelainan berupa skuama


kering, basah atau kasar; krusta kekuningan dengan bentuk dan besar
bervariasi. Tempat kulit kepala, alis, daerah nasolabial belakang telinga,
lipatan mammae, presternal, ketiak, umbilikus, lipat bokong, lipat paha dan
skrotum. Pada kulit kepala terdapat skuama kering dikenal sebagai dandruff
dan bila basah disebutpytiriasis steatoides ; disertai kerontokan rambut
Pathway Terlampir
e) Manifestasi Klinis
Pada umumnya manifestasi klinis dermatitis adanya tanda-tanda radang akut
terutama pruritus ( gatal ), kenaikan suhu tubuh, kemerahan, edema
misalnya pada muka ( terutama palpebra dan bibir ), gangguan fungsi kulit
dan genitalia eksterna.
a. Stadium akut : kelainan kulit berupa eritema, edema, vesikel atau bula,
erosi dan eksudasi sehingga tampak basah.

b. Stadium subakut : eritema, dan edema berkurang, eksudat mengering


menjadi kusta.
c. Stadium kronis : lesi tampak kering, skuama, hiperpigmentasi, papul
dan likenefikasi.
Stadium tersebut tidak selalu berurutan, bisa saja sejak awal suatu dermatitis
sejak awal memberi gambaran klinis berupa kelainan kulit stadium kronis.
f) Penatalaksanaan
Tujuan penatalaksanaan adalah untuk mengistirahatkan kulit yang sakit dan
melindunginya terhadap kerusakan lebih lanjut. Pola ditribusi reaksi ditentukan
untuk membedakan dermatitis kontak tipe alergika dengan tipe iritan. Riwayat
sakit yang rinci harus dianamnesis. Kemudian, iritan yang menyebabkan
diidentifikasi dan dihilangkan. Iritasi lokal harus dihindari dan pemakaian sabun
umumnya tidak dilakukan sebelum terjadi kesembuhan. Banyak preparat
dianjurkan penggunaanya untuk meredakan dermatitis. Umumnya lotion yang
netral dan tidak mengandung obat dapat dioleskan pada bercak-bercak eritema
(inflamasi kulit) yang kecil. Kompres yang sejuk dan basah juga dapat dilakukan
pada daerah dermatitis vasikuler yang kecil. Remukan-halus es yang ditambahkan
pada air kompres kerap kali memberikan efek antipruritis. Kompres basah
biasanya membantu membersihkan lesi eksema yang mengeluarkan sekret.
Kemudian preparat krim atau salep yang mengadung salah satu jenis
kortikosteroid dioleskan tipis-tipis. Mandi dengan larutan yang mengandung obat
dapat diresepkan untuk dermatitis dengan daerah-daerah lesi yang lebih luas. Pada
dermatitis yang menyebar luas, pemberian kortikosteroid jangka pendek dapat
diprogramkan.
Penatalaksanaan medis dan keperawatan dermatitis melalui terapi yaitu :
1. Terapi sitemik Pada dermatitis ringan diberi antihistamin atau
kombinasi antihistamin, antiserotonin, antigraditinin, arit SRS A
dan pada kasus berat dipertimbangkan pemberian kortikosteroid.
2. Terapi topical Dermatitis akut diberi kompres bila sub akut cukup
diberi bedak kocok bila kronik diberi salep.

3. Diet Tinggi kalori dan tinggi protein ( TKTP ) Contoh : daging,


susu, ikan, kacang-kacangan, jeruk, pisang, dan lain-lain.
g) Pencegahan
Tindakan pencegahan berikut ini dapat membantu menghindari kasus
dermatitis kontak yang berulang-ulang. Ikuti petunjuk ini selama sedikitnya
4 bulan sesudah kuliat anda sembuh total. Berikut petunjuknya :
1. Pelajari pola dan lokasi dermatitis anda dan cobalah untuk mengingat
benda apa yang pernah menyentuh kulit anda serta yang menyebabkan
permasaahan tersebut.
2. Usahakan untuk menghindari kontak dengan bahan-bahan ini.
3. Hindari panas, sabun, dan gosokan. Semua ini merupakan iritan
eksternal.
4. Hindari pemakaian obat-obat topikal, lotion atau salep, kecuali obatobat yang diresepkan dokter untuk mengobati keadaan anda.
5. Basuh segera kulit anda sampai bersih sesudah terkena iritan yang
mungkin menyebabkan dermatitis kontak.
6. Ketika menggunakan sarung tangan karet, seperti misalnya sewaktu
mencuci piring atau melakukan pekerjaan bersih-bersih, pastikan agar
anda memakai sarung tangan yang bagaian dalamnya dilapisi oleh kain
katun dan tidak mengenakan sarung tangan tersebut melebihi waktu 15
atau 20 menit pada setiap kali penggunaan
3. Buatlah intervensi keperawatan sesuai dengan diagnosa keperawatan yang
muncul dan sertakan satu artikel yang menunjang salah satu intervensi pada
diagnose yang diangkat.

A. PENGKAJIAN
Pada pengkajian dilakukan wawancara dan pemeriksaan fisik untuk memperolah
data dan informasi yang nantinya akan digunakan sebagai dasar untuk membuat
rencana asuhan keperawatan klien.
1. Identitas Klien
Nama

: Ny. Rumi

Umur

: 40 Tahun

Jenis Kelamin

: Perempuan

Agama

Alamat

Suku Bangsa

Pekerjaan

Pendidikan

2. Riwayat Keperawatan
a. Keluhan Utama :
Klien mengatakan rasa sakit sejak 1 bulan yang lalu. Nyeri dirasakan pada
telinga dan lebih parah pada malam hari.
b. Riwayat penyakit sekarang :
Menanyakan riwayat penyakit yang sedang dialami klien (dapat merupakan
diagnosa medis dan diagnosa keperawatan yang telah ditegakkan untuk klien
tersebut). Oleh dokter, pasien didiagnosa terkena Dermatitis.
c. Riwayat kesehatan terdahulu :

Menanyakan penyakit yang pernah klien alami sebelumnya dan memiliki


hubungan dengan penyakit yang sedang klien alami saat ini.
d. Riwayat Kesehatan Keluarga
Menanyakan riwayat penyakit keluarga terutama penyakit sejenis. Dan juga
mencari tahu penyakit yang menurun secara genetis.
e. Riwayat Kesehatan Lingkungan :
Menanyakan keadaan lingkungan di sekitar tempat tinggal dan lingkungan
dimana klien melakukan aktivitas sehari-hari.

3. Pemeriksaan Fisik
Tanda-tanda vital
Tekanan darah

Nadi

Suhu

Laju pernapasan

a. Keadaan umum
Perhatikan tingkat kesadaran umum klien (konsentrasi, fokus, dan respon
klien) dan penampilan umum klien (rapi, bersih, atau tidak)
b. Kulit
Inspeksi : Perhatikan kondisi kulit klien apakah mengalami kondisi kulit klien
mengalami perubahan warna, konsistensi, atau struktur. Pada kulit klien
ditemukan kulit kepala sampai leher dan telinga, disertai kemerahan, bengkak
dan berair.

4. Pola Fungsi Kesehatan


1. Persepsi kesehatan dan pola Manajemen Kesehatan
Apakah klien mengetahui penyakitnya saat ini ?
Apakah klien mengetahui penyebab penyakitnya ?
2. Pola nutrisi dan metabolisme.
Apakah klien mengalami penurunan nafsu makan ?
Apakah klien mengalami mual muntah ?
3. Pola Eliminasi
Apakah klien mempunyai riwayat konstipasi ataupun diare?
4. Pola Aktivitas dan Latihan
Apakah klien mampu melakukan aktivitas seperti biasa ?
AKTIFITAS

Mandi
Berpakaian
Eliminasi
Mobilitas ditempat
tidur
Pindah
Ambulansi
Makan
0 = mandiri
1 = menggunakan alat bantu
2 = dibantu orang lain
3 = menggunakan alat & dibantu orang lain
4 = tergantung total
5. Pola istirahat dan tidur

Menanyakan apakah kllien dapat tidur atau beristirahat dengan baik, dan
durasi tidur sehari-hari klien ?
Apakah keluhan klien mengganggu pola istirahat dan tidur klien?
6. Pola Persepsi dan Kognitif
Apakah klien terlihat cemas ?
Bagaimana pengetahuan klien mengenai penyakitnya?
7. Persepsi Pola Konsepsi diri dan konsep diri
Menanyakan apakah klien merasa malu dengan keadaannya yang sekarang
ini?
8. Pola Peran dan Hubungan
Menanyakan apakah peran klien terganggu dalam kehidupan sosialnya ?
Menanyakan apakah klien memiliki hubungan yang baik dengan keluarga dan
lingkungan disekitarnya
9. Pola seksualitas dan reproduksi
Menanyakan kepada klien apakah fungsi reproduksi masih normal?
Apakah penyakit sekarang mempengaruhi fungsi reproduksi?
10. Pola Keyakinan dan Nilai
Menanyakan apakah agama atau keyakina klien ?
11. Pola Pertahanan Diri (Coping-Toleransi Stres )
Menanyakan apa yang biasa dilakukan klien saat memiliki masalah ataupun
yang berhubungan dengan penyakitnya?
Apakah klien bisa menangani nyeri yang dirasakan ?

B. Analisa Data
Data
Data Subjektif :
- Respon inflamasi
Data Objektif :
Prostaglandin
Kulit
kemerahan, bengkak,
berair
Dilatasi
pembuluh darah
Permeabilitas
Sel
leukosit dan protein
pembuluh
darah
Muncul
timbunan
cairan
Kerusakan
Integritas
plasma menuju
jaringan
meningkat
Bula-bula
pd
daerah tersebut
Kulit
(eksudasi)

Interpretasi Data

Masalah
Kerusakan Integritas Kulit

Data
subjektif
:
Respon
inflamasi

Gangguan Rasa Nyaman

Klien mengeluh gatal


Pelepasan
Data
Objektifmediator
:
inflamasi
Histamine

Kulit terasa gatal

Gg. Rasa Nyaman

Data Subjektif :

Bula-bula

Risiko Infeksi

Data Objektif :
Refleks Menggaruk
Adanya port de entre

Risiko Infeksi

Diagnosa Keperawatan
1.

Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan zat kimia ditandai dengan


kerusakan lapisan kulit dan gangguan permukaan kulit.

2.

Gangguan rasa nyaman berhubungan dengan dermatitis ditandai dengan


melaporkan rasa gatal

3.

Risiko Infeksi berhubungan dengan kerusakan integritas kulit

Rencana Tindakan Keperawatan

No Diagnosa
Keperawatan
1
Kerusakan
integritas
kulit
berhubungan
dengan zat
kimia
ditandai
dengan
kerusakan
lapisan kulit
dan
gangguan
permukaan
kulit

Gangguan
rasa nyaman
berhubungan
dengan
dermatitis
ditandai
dengan
melaporkan
rasa gatal

Tujuan
Setelah
diberikan
tindakan
keperawatan
selama ...x
24 jam
diharapkan
klien dapat
NOC :
Tissue
Integrity :
Skin &
Mucos
Klien
mengatak
an tidak
merasaka
n panas
lagi pada
kulitnya
yang
terinfeksi
Tidak
terlihat
adanya
kemeraha
n pada
kulit
klien
yang
terinfeksi
Integritas
kulit
klien
dapat
membaik
dibanding
keadaan
sebelumn
ya
Setelah
diberikan
tindakan
keperawatan
selama ...x
24 jam
diharapkan
klien dapat
NOC
Label :
Discomfort
Level
Klien
mengatak

Intervensi
Rasional
Keperawatan
NIC :
Skin Care : Topikal
Treatment
Taburkan bedak
pada kulit klien
Untuk
yang terinfeksi
menghilang
kan sensasi
Memberikan anti
panas pada
inflamasi topikal
kulit klien.
pada kulit yang
terinfeksi
Untuk
mengatasi
Menginspeksi
proses
kulit yang
inflamasi
terinfeksi setiap
pada kulit
hari
Untuk
mneghindari
kerusakan
kulit yang
lebih lanjut

Evaluasi

NIC Label :
Pruritis
Management
Menentukan
Untuk
penyebab dari
menentukan
rasa gatal yang
medikasi
ditimbulkan
yang tepat
bagi klien
Menggunakan
krim dan lotion
Untuk
anti pruritis
memberikan
sesuai dengan
sensasi segar
medikasi
pada kulit
Menginstruksikan Agar tidak

S : klien
mengatakan
kulitnya
tidak terasa
gatal

S : klien
mengatakan
panas pada
kulitnya
berkurang,
O : tidak
terlihat
kemerahan
pada kulit
klien
A:P:
lanjutkan
intervensi

O : klien
tidak
terlihat
menggaruk
kulitnya
A:-

KESIMPULAN
Dermatitis adalah peradangan kulit ( epidermis dan dermis ) sebagai respon
terhadap pengaruh faktor eksogen atau pengaruh faktor endogen,
menimbulkan kelainan klinis berupa efloresensi polimorfik ( eritema,
edema, papul, vesikel, skuama ) dan keluhan gatal. Dermatitis
diklasifikasikan menjadi dermatitis kontak, dermatitis atopik, dermatitis
numularis, dermatitis seboroik. Penyebab dermatitis dapat dibagi menjadi
dua yaitu eksogen dan endogen. Pada umumnya manifestasi klinis
dermatitis adanya tanda-tanda radang akut terutama pruritus ( gatal ),
kenaikan suhu tubuh, kemerahan, edema misalnya pada muka ( terutama
palpebra dan bibir ), gangguan fungsi kulit dan genitalia eksterna.
Penatalaksanaan medis dan keperawatan dermatitis melalui terapi yaitu
dengan terapi sitemik, terapi topical dan diet.

DAFTAR PUSTAKA
http://www.dermatixultra.org/kulit-manusia/ ( diakses pada tanggal 11 desember
2013 pada pukul 13.55 wita)
Brunner and Suddarths. 2008. Textbook of Medical-Surgical Nursing. Philadelphia:
LWW.
Carpenito, Lynda Juall. 2000. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Edisi 8.Jakarta:
EGC.
Doenges, Marilynn E, et all. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan. Edisi 3.Jakarta:
EGC.
Djuanda, Adhi. 2005. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin, Jakarta : FK UI.
Mansoer, Arif, dkk. 2000. Kapita Selekta Kedokteran jilid 2. Edisi 3. Jakarta: Media
Aesculapius FK UI.
Smeltzer, Suzanne C.2001.Buku Ajar Keperawatan Medical Bedah.Jakarta: EGC.
Nanda. 2012. Diagnosis Keperawatan Definisi dan Klasifikasi 2012-2014. Jakarta :
EGC
Joanne dan Gloria. 2004. Nursing Outcome Classification Fifth Edition. USA :
Mosby
Sue et al. 2004. Nursing Intervention Classification Fifth Edition. USA : Mosby