Anda di halaman 1dari 11

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masa remaja adalah masa transisi sekaligus masa kegemilangan.

Dikatakan masa transisi karena masa ini adalah masa perpindahan dari usia kanak-kanak menuju usia remaja, usia yang menuntut kedewasaan. Di samping itu, pada masa remaja manusia bisa melakukan banyak hal yang produktif dalam hidupnya. Kekuatan fisik yang mendukung, juga semangat muda yang menggelora, menjadikan remaja sebagai tonggak peradaban manusia. Degradasi moral remaja merupakan salah satu masalah sosial yang sering terjadi di masyarakat. Terlalu sibuknya pemerintah dengan berbagai masalah Politik dan Ekonomi yang terjadi dalam negeri membuat pemerintah mengesampingkan masalah degradasi moral remaja yang hanya menjadi bagian kecil dari masalah sosial. Akibat kelalaian dan kurangnya perhatian pemerintah terhadap masalah degradasi moral remaja, sekarang moral remaja mengalami tingkat degradasi yang tinggi. Degradasi moral remaja merupakan suatu keprihatinan yang sangat mendalam bagi suatu bangsa. Dimana tulang punggung bangsa rapuh karena termakan oleh hancurnya moral. Sedangkan moral adalah cerminan hidup bagi penegak bangsa. Pemuda adalah harapan bangsa, di pundak merekalah masa depan bangsa dipertaruhkan. Jika pemudanya hancur, maka hancurlah bangsa tersebut. Sering kita terlena akan timbulnya hal-hal kecil yang dapat menyebabkan bangsa ini hancur. Keluar masuknya budaya asing pada suatu bangsa menjadikan budaya sebelumnya tergantikan dan terabaikan, sehingga budaya baru itu membuat anak bangsa tidak mau lagi mengenal akan budaya lama dan menjadikan budaya baru sebagai pedoman hidupnya. Di zaman yang serba modern ini, anak-anak semakin lupa terhadap apa yang harus dilakukan sebagai penerus bangsa, kewajiban seorang murid untuk belajar, patuh kepada guru terlebih lagi kepada kedua orang tua kurang diperhatikan. Pemuda-pemuda di zaman sekarang lebih mendahulukan berhura-hura daripada menjalankan kewajiban. Mereka tidak lagi mempertimbangkan apa yang akan terjadi setelah apa yang mereka lakukan. Padahal selain merugikan diri mereka sendiri juga dapat merugikan bangsa tempat dimana mereka tinggal. Hal inilah yang paling ditakuti, dimana moral bangsa terabaikan. Jika moral bangsa telah tercemar maka tiadalah damai untuk ditempati sebagai sarana kelangsungan hidup
1

warganya. Dengan demikian peran serta orang tua sangatlah penting dalam pengawasan pertumbuhan moral bangsa melalui generasinya. Lingkungan tempat hidup regenerasi juga sangat mempengaruhi berlangsungnya proses sosialisasi dan interaksi sesama hidup yang kedepannya menentukan.

1.2 Rumusan Masalah 1. Apa penyebab dan akibat dari degradasi moral pada remaja 2. Bagaimana upaya penanggulangan degradasi moral pada remaja

1.3 Tujuan 1. Untuk mengetahui penyebab dan akibat degradasi moral pada remaja 2. Untuk mengetahui cara penanggulangan degradasi moral pada remaja

1.4 Batasan Masalah Batasan masalah pada paper ini adalah penyebab dan akibat dari degradasi moral pada remaja dan juga bagaimana cara penanggulangannya.

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Pengertian degradasi moral Degradasi /dgradasi/ n kemunduran, kemerosotan, penurunan, (tentang mutu, moral, pangkat). Kata Moral berasal dari kata latin mos yang berarti

kebiasaan. Moral berasal dari Bahasa Latin yaitu Moralitas adalah istilah manusia menyebut ke manusia atau orang lainnya dalam tindakan yang mempunyai nilai positif. Manusia yang tidak memiliki moral disebut amoral artinya dia tidak bermoral dan tidak memiliki nilai positif di mata manusia lainnya. Sehingga moral adalah hal mutlak yang harus dimiliki oleh manusia. Menurut Kamus Besar bahasa Indonesia, moral adalah ajaran tentang baik buruk yang diterima maupun mengenai perbuatan, sikap, kewajiban. Immanuel Kant berpendapat, moralitas adalah hal keyakinan dan sikap bathin dan bukan hal sekedar penyesuain aturan dari luar, entah itu aturan hukum Negara, agama atau adat-istiadat. Selanjutnya dikatakan bahwa, criteria mutu moral seseorang dalah hal kesetiaannya pada hatinya sendiri. Moralitas adalah pelaksanaan kewajiban karena hormat terhadap hukum, sedang hukum itu sendiri tertulis dalam hati manusia. Dengan kata lain, moralitas adalah tekad untukk mengikuti apa yang dalam hati didasari sebagai kewajiban mutlak. Jadi dapat disimpulkan degradasi moral adalah penurunan tingkah laku manusia akibat tidak mengikuti hati nurani Karena kurangnya kesadaran diri terhadap kewajiban mutlak.

2.2 Penyebab degradasi moral pada remaja Penyebab Degradasi Moral pada remaja terjadi akibat beberapa faktor : 1. Penyimpangan sosial Menurut James W.van der Zanden,penyimpangan sosial merupakan perilaku yang oleh sejumlah besar orang dianggap sebagai suatu hal yang tercela dan di luar batas toleransi.penyimpangan sosial umumnya disebabkan oleh proses sosialisasi yang kurang sempurna. Retaknya sebuah rumah tangga menjadikan seorang anak tidak mengenal disiplin dan sopan santun.Hal ini di sebabkan karena orang tua sebagai agen sosialisasi tidak melakukan peran yang semestinya.
3

2. Pengaruh budaya asing Kota merupakan tempat pusat segala aktifitas,keluar masuknya budaya asing menjadikan munculnya budaya-budaya baru dan menghapus budaya-budaya lama merasuknya budaya-budaya asing dalam kehidupan suatu bangsa membawa banyak sekali perubahan walaupun dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi budaya asing membawa dampak positif namun dalam bidang pergaulan budaya asing membawa dampak yang negatif masuknya budaya clubing,minum-minuman keras ,juga juga narkotika sekarang menjadi budaya baru di kota-kota besar,tidak hanya remaja yang hidup dikota-kota besar yang mengalami tingkat degradasi moral yang tingi bahkan remaja yang tinggal di pedesaan yang mengenal adat istiadat yang kuat pun ikut terpengaruh budaya asing dan mengalami tingkat degradasi moral yang tinggi.

3. Kurangnya pengawasan dan perhatian orang tua Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi tidak hanya mendorong para lakilaki untuk terjun kedalamnya bahkan para perempuan pun merasa memili hak yang sama untuk ikut terjun kedalamnya sehingga dalam sebuah rumah tangga seorang anak kurang mendapat pengawasan dan perhatian dari orang tua mereka ,akibatnya banyakdari mereka mncari kebahagiaan yang salah,seperti clumbing,minum-minuman keras dan menghilangkan stres dengan obat-obatan

4. Rendahnya tingkat pendidikan Crow and crow menegaskan; learning is a modification of accompanying growth processes that are brougt about trought adjusment to sensions initieted though sensory stimulation(Laster D. crow.Alice D .crow 1956:215) artinya:belajar adalah perubah tingkah laku yang menyertai proses pertumbuhan yang semua itu di sebabkan melalui penyesuaian terhadap keadaan yang diawali lewat rangsangan panca indra.Kurangnya pendidikan dan kemampuan diri dalam pergaulan dapat membuat seseorang keliru dalam mengambil jalan hidupnya,sehingga mereka mudah terpengaruh degan hal-hal baru seiring yang proses sangat sosialisasi penting yang dalam mereka proses

alami.Pendidikan

merupakan

faktor

sosialisasi,karena pendidikan menjadi landasan perilaku seseorang. Kurangnya pendidikan mengakibatkan proses sosialisasi kurang seimbang.

5. Kurangnya keefisienan dan keefektifan lembaga sosial masyarakat Ada berbagai masalah sosial yang terjadi dalam masyarakat,tingginya tingkat kemiskinan mengakibatkan berbagai masalah sosial,seperti meningkatnya jumlah kriminalitas,kurangnya pendidikan,dan banyaknya jumlah penduduk yang kelaparan serta kurang gizi.Hal tersebut menarik sebagian besar perhatian pemerintah sehingga masalah mengenai degradasi moral remaja di kesampingkan.Kurangnya perhatian lembaga sosial terhadap moral remaja mengakibatkan tingkat degradasi moral yang tinggi.Penerapan penerapan norma dan sanksi yang kurang mengikat dari lembaga sosial mengakibatkan para pemuda mengabaikan aturan-aturan tersebut.

6. Media masa atau media informasi Kemajuan IPTEK melahirkan berbagai macam media yang mutakhir seperti televisi,handpone, internet dan lain-lain.Banyaknya informasi yang bisa di peroleh dari media tersebut menyebabkan banyak para remaja menyalahgunakan media tersebut .Banyaknya tayangan-tayangan yang tidak seharusnya di tampilkan oleh media masa seperti adegan-adegan kekerasan dan romantis yang sering di tayangkan oleh media masa membuat para remaja meniru adegan-adegan tersebut.Tayangan media masa yang sering mereka lihat dijadikan kebudayaan baru yang dianggap sesuai dengan kemajuan zaman.Rasa tidak ingin ketinggalan zaman dari orang lain membuat para remaja melakukan kebiasaan baru yang sudah menjadi kebudayaan atau sering mereka jumpai seperti tayangan televisi dan lingkungan sosialisasi.

2.3 Akibat dari degradasi moral pada remaja Diantara dampak yang sangat potensial ditimbulkan oleh degradasi moral, adalah: 1) Terjadinya penurunan relijius remaja. Jika hal ini terjadi maka remaja akan

semakin terjerumus kepada hal-hal yang negatif karena mereka menganggap perbuatan yang merka lakukan adalah benar, tanpa memandang dari sudut agama. 2) Pergaulan bebas. Pergaulan yang sedang dijalani oleh banyak remaja saat ini

sudah melampaui batas kewajaran. Seperti merokok, seks bebas, narkotika dan sebagainnya. Inilah masalah yang harus diselesaikan secara arif bijaksana. Setiap
5

permasalahan pasti ada penyebab dan ada cara mengatasinya. Di usianya yang dini, banyak remaja yang telah terlibat pergaulan bebas. 3) Kriminalitas. Beragam bentuk kriminalitas yang dilakukan remaja bukan barang

baru lagi di negeri ini. Mulai dari menjambret, memalak, merampok, membunuh, memperkosa, tawuran, hingga geng motor, dll. Kriminalitas remaja tersebut kini mengalami peningkatan secara kuantitas, jumlah maupun motifnya. Jika hal ini dibiarkan, maka akan kian merusakkan moral remaja, yang karenanya harus diatasi secara menyeluruh.

2.4 Upaya Mengatasi degradasi moral Ada beberapa aspek yang dapat menanggulangi degradasi moral remaja.Yang pertama adalah Aspek pendidikan formal/lingkungan sekolah. Pendidikan yang lebih menekankan kepada bimbingan dan pembinaan perilaku konstruktif, mandiri dan kreatif menjadi faktor penting, karena melatih integritas mental dan moral remaja menuju terbentuknya pribadi yang memiliki daya ketahanan pribadi dan sosial dalam menghadapi benturan-benturan nilai-niai yang berlaku dalam lingkungan remaja itu sendiri berikut lingkungan sosialnya. Kedua, aspek lingkungan keluarga, jelas memberi andil yang signifikan terhadap berkembangnya pola perilaku menyimpang para remaja, karena proses penanaman nilai-nilai bermula dari dinamika kehidupan dalam keluarga itu sendiri dan akan terus berlangsung sampai remaja dapat menemukan identitas diri dan aktualisasi pribadinya secara utuh. Remaja akan menentukan perilaku sosialnya seiring dengan maraknya perilaku remaja seusianya yang notabene mendapat penerimaan secara utuh oleh kalangannya. Oleh karenanya, peranan orang tua termasuk sanak keluarga lebih dominan di dalam mendidik, membimbing, dan mengawasi serta memberikan perhatian lebih sedini mungkin terhadap perkembangan perilaku remajanya. Ketiga, aspek lingkungan pergaulan seringkali menuntut dan memaksa remaja harus dapat menerima pola perilaku yang dikembangkan remaja. Hal ini sebagai kompensasi pengakuan keberadaan remaja dalam kelompok. Maka, perlu diciptakan lingkungan pergaulan yang kondusif, agar situasi dan kondisi pergaulan dan hubungan sosial yang saling memberi pengaruh dan nilai-nilai positif bagi aktifitas remaja dapat terwujud.

Keempat, aspek penegakan hukum/sanksi. Ketegasan penerapan sanksi mungkin dapat menjadi shock teraphy (terapi kejut) bagi remaja yang melakukan tindakan-tindakan yang menyimpang. Dan ini dimulai dari lingkungan keluarga, sekolah, kepolisian dan lembaga lainnya. Terakhir, aspek sosial kemasyarakat. Terciptanya relasi-relasi sosial yang baik dan serasi di antara warga masyarakat sekitar, akan memberi implikasi terhadap tumbuh dan berkembangnya kontak-kontak sosial yang dinamis, sehingga muncul sikap saling memahami, memperhatikan sekaligus mengawasi tindak perilaku warga terutama remaja di lingkungannya. Hal ini tentu sangat mendukung terjalinnya hubungan dan aktifitas remaja yang terkontrol.

2.5 Kearifan Lokal Tri Kaya Parisudha adalah tiga jenis perbuatan yang merupakan landasan ajaran Etika Agama Hindu yang dijadikan pedoman oleh setiap individu guna mencapai kesempurnaan dan kesucian hidupnya, meliputi: 1. Berfikir yang benar (Manacika) 2. Berbuat yang benar (Kayika) 3. Berkata yang benar (Wacika) Apabila di dalam diri setiap remaja tertanam Tri Kaya Parisudha maka niscaya setiap remaja memiliki akhlak dan prilaku yang baik. Karena dengan adanya pikiran yang baik akan timbul perkataan yang baik sehingga mewujudkan perbuatan yang baik. Tri Kaya Parisuda sebagai bagian dari ajaran etika dalam agama Hindu akan memberikan tuntunan dan jalan menuju pada kedamaian. Serta keharmonisan kehidupan di dunia dan akhirat. Kaya, Wak dan Mana dalam kehidupan sehari hari sering disebut dengan Tri Kaya, yang merupakan satu kesatuan yang tak dapat dipisahkan. Kaya, Wak dan Mana harus diarahkan pada hal hal menuju kebaikan karena hanya manusia yang dapat merubah prilaku yang tidak baik kearah yang baik. Tidaklah berlebihan kalau dikatakan bahwa menjelma menjadi manusia dengan kelebihan Sabda, Bayu, Idep merupakan suatu pahala keberuntungan dan sekaligus merupakan suatu keutamaan bagi manusia untuk berbuat baik ( subha karma ). Sehingga jika kita melakukan perbuatan jahat maka hasil yang diterima juga buruk, sebaliknya jika kita melakukan perbuatan baik maka hasilnya juga baik.

BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan Degradasi moral pada remaja dapat terjadi karena faktor Penyimpangan sosial, Pengaruh budaya asing, Kurangnya pengawasan dan perhatian orang tua, Rendahnya tingkat pendidikan, Kurangnya keefisienan dan keefektifan lembaga sosial masyarakat dan masa atau media informasi. Degradasi moral pada remaja dapat diatasi dengan beberapa aspek yaitu: aspek keluarga, pendidikan, lingkungan pergaulan, sanksi atau hukum dan aspek sosial masyarakat. 3.2 Saran Terkait dengan paper yang kami buat, kami penulis menyarankan agar generasi muda tidak terjerumus pada degradasi moral pada remaja. Karena remaja adalah generasi penerus bangsa yang akan menjadi penerus kelak kedepannya. Jika perilaku remaja telah menyimpang maka rusaklah juga kehidupan kita di masa yang akan mendatang.

DAFTAR PUSTAKA Rika, Uyun. 2012. Degradasi moral remaja. http://www.qothrotulfalah.com/indeksartikel-santri/452-degradasi-moral-remaja.html. 5 Desember 2013.
Anonim.2012. Hancurnya Moral Remaja. http://bemstiedwimulya.blogspot.com/2013/02/hancurnya-moral-remaja.html. 5 Desember 2013.

Rachmawati, Ema. 2011. Penurunan Nilai Moral Pada Remaja. http://emarakhmawati.blogspot.com/2013/05/penurunan-nilai-moral-padaremaja.html. 5 Desember 2013.

Ariani, Nina. 2013. Degradasi Moral. http://ninaariani.blogspot.com/2011/08/ktidegradasi.html. 5 Desember 2013.

Herimanto dan Winarno. 2012. Ilmu Sosial dan Budaya. Jakarta Timur: Bumi Aksara.

Afnizar, Nurma. 2013. Degradasi Moral. http://nurmacievibeer.blogspot.com/2012/04/degradasi-moral.html. 5 Desember 2013.

LAMPIRAN

Kasus video mesum SMPN 4 dan makin mirisnya perilaku seks siswa

Merdeka.com - Video mesum yang diperankan pelajar SMPN 4 Sawah Besar Jakarta Pusat membuat geger masyarakat. Dari awalnya mengaku dipaksa, terungkap jika tindakan asusila itu dilakukan atas dasar suka sama suka. Perilaku seks di kalangan pelajar semakin mengkhawatirkan. Polda Metro Jaya sudah memeriksa FP (13), siswa yang menjadi pemeran di video yang kini beredar di masyarakat itu. Kepada penyidik, dia mengaku sudah berpacaran dengan kakak kelasnya, AE (14), pemeran perempuan dalam video itu sejak awal September. "FP sudah diperiksa. Menurutnya FP dan AE sudah berpacaran atau kalau bahasa mereka sudah jadian sejak awal September," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Rikwanto, di Mapolda Metro Jaya, Rabu (30/10) kemarin.

FP mengaku tidak ada paksaan dalam peristiwa itu. Bahkan, faktanya mereka telah perbuatan itu sebanyak 5 kali. "Dari keterangan yang disampaikan, yang mereka lakukan pertama kali itu bertiga. Artinya ada satu teman yang menemani," ujar Rikwanto. Rikwanto menambahkan, saat melakukan pertama kali, adegan tersebut terjadi secara alamiah. "Ada satu temannya yang menyaksikan saat pertama kali. Dan itu terjadi secara alamiah," tegas Rikwanto. Begitu pula pada kejadian yang kedua kali. "Saat yang kedua kalinya hadir juga temannya yang lain," tuturnya.Pengakuan FP ini juga diungkap Kasat Reskrim Polres Jakarta Pusat AKBP Tatan Dirsan sebelumnya. "Dari keterangan saksi, mereka sudah sering melakukan. Dalam 3 hari 5 kali melakukan," ujar dia. Tatan menambahkan, pertama kali beradegan seks yaitu pada 24 September di dalam kelas. Kedua pada esok nya 25 September. "Tanggal 25 tiga kali melakukan di tempat yang berbeda. Pertama jam 08.00 WIB, lalu siangnya dan pas pulang sekolah. Semua dilakukan di dalam kelas," katanya.Terakhir, yaitu pada 27 September yang dilakukan usai pulang sekolah. "Saat melakukan adegan itu, selalu direkam oleh teman-temannya," tukas Tatan. Pengamat sosial dari Universitas Indonesia, Devi Rahmawati, menilai, kasus video mesum ini merupakan fenomena gunung es yang mewabah di kalangan pelajar. Jika dulu awal tahun 2000-an sempat heboh dengan video 'Bandung Lautan Api' yang dilakukan mahasiswa, kini pemeran video mesum dilakukan pelajar SMA bahkan SMP. "Tentu saja ini akibat perkembangan teknologi yang semakin canggih dan internet yang

10

mudah diakses melalui handphone," kata Devi dalam perbincangan dengan merdeka.com, Rabu (30/10). Di sisi lain, akibat teknologi ini, para remaja menjadi lebih 'cepat dewasa' terutama dalam hal seksualitas. "Ini diperparah lagi sistem pendidikan kita mengenai seks yang tidak terbuka. Karena masa remaja, perkembangan fisik dan naluri terus terjadi. Mereka terus mencoba dan mencari tahu," ujarnya. Sementara itu, lanjut Devi, pengawasan orangtua dan sekolah semakin minim. "Orangtua sibuk memikirkan kompetisi ekonomi. Pengawasan sekolah juga kurang. Buktinya, perbuatan itu dilakukan di dalam kelas," imbuhnya. Menurut Devi, kasus seperti ini akan semakin parah jika semua pihak terkait saling menyalahkan dan tidak mau introspeksi. "Keluarga menyalahkan sekolah, sebaliknya sekolah menyalahkan orangtua. Ini tidak akan tuntas dan substansi permasalahannya tidak diselesaikan," tukasnya. Devi meminta, orang tua harus mulai lebih memperhatikan anak-anaknya dan lebih terbuka terutama dalam pendidikan seks. Pihak sekolah pun, lanjut dia, harus mengetatkan pengawasan terhadap muridnya. "Masalah ini sangat urgent dan mendesak untuk dibenahi, semua pihak harus turun tangan," ujarnya. Terkait proses hukum yang sedang dilakukan kepolisian, Devi menyatakan mendukung. Yang paling penting, hukuman yang diberikan bisa memberikan efek jera. "Tapi harus proporsional dan tidak mematikan masa depan mereka. Para pelajar seperti ini masih bisa dibina," tandasnya.

11