Anda di halaman 1dari 43

ASPEK SOSIAL BUDAYA. CARA PENDEKATAN SOSIAL BUDAYA.

DR.H.THAMRIN TAHIR, M.SI

Aspek Sosial Budaya Yang Mempengaruhi Hidup Sehat

Kesehatan mencakup seluruh aspek kehidupan. Konsep kesehatan tidak saja berorientasi pada aspek klinis saja, tetapi lebih berorientasi pada ilmu-ilmu lain yang ada kaitannya dengan kesehatan & kemasyarakatan , a.l : Ilmu Sosiologi, Psikologi, Perilaku dll yang kegunaannya sebagai penunjang yang sekaligus sebagai faktor yang mempengaruhi derajat kesehatan. Salah satu cabang sosiologi yang membahas kebudayaan termasuk didalamnya adalah : Pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat-istiadat yang dilakukan oleh masyarakat

lanjutan
Di negara maju terdapat unsur kebudayaan yang dapat menunjang peningkatan status kesehatan antara lain: 1. tingkat pendidikan yang optimal 2. sosial ekonomi yang tinggi, 3. lingkungan hidup yang baik

Negara berkembang terjadi sebaliknya Keadaan tersebut menuntut BIDAN sebagai salah satu petugas kesehatan harus mempelajari masalah dengan sebaik-baiknya.

lanjutan
1. Pengaruh Sosial Budaya Terhadap Kesehatan Masyarakat Indonesia Masalah yang kita hadapi adalah: a.jumlah penduduk yang besar dengan b.pertumbuhan yang cukup tinggi c.penyebaran yang tidak merata d.Tingkat pengetahuan dan pendidikan yang rendah terutama pada golongan wanita e.kebiasaan yang negatif yang berlaku di masyarakat f. adat istiadat & kepercayaan yang kurangnya peran terhadap pembangunan kesehatan masyaakat.

lanjutan
Masalah lain yang sering muncul adalah dampak dari industrialisasi

adalah timbulnya kawasan kumuh, serta Ibu-Ibu karier tidak/


kurang memberi ASI pada bayinya secara optimal Kondisi sosial budaya masyarakat yang mendukung adalah semangat gotong royong dan kekeluargaan serta bermusyawarah dalam mengambil keputusan.

Aspek Sosial Budaya yang berhubungan dengan :

a. Kesehatan Ibu Angka kematian ibu yang tinggi, menurut sensus kesehatan rumah tangga. ( SKRT ) angka kematian Ibu maternal 450 / 100 000 kelahiran hidup. Kematian ibu merupakan salah satu indikator derajat kesehatan dimana jumlah yang banyak adalah Ibu masa hamil, partus dan nifas. Tingkat pendidikan wanita yang rendah, terutama pada wanita dewasa muda masih berkisar 25,7 %, kondisi ini menyebabkan ibu-ibu tidak mengetahui perawatan semasa hamil, kelahiran, perawatan bayi, dan semasa nifas, juga tidak mengetahui kapan kapan datang ke pelayanan kesehatan

Lanjutan
Kurangnya pengetahuan ibu tentang cara pemilihan
jenis/ bahan makanan, cara memasak dan cara penyajian secara serasi Sebagian besar ibu-ibu masih berpandangan makan itu yang penting kenyang tanpa memperhatikan nilai gizi

Pengaruh pola makan terhadap timbulnya penyakit mis :


anaemi, pre eklamsi, Diabites melitus dll

lanjut
Budaya pantang terhadap makan makanan tertentu yang mestinya sangat dibutuhkan Proses kehamilan & persalinan merupakan penyebab kematian tertinggi pada wanita yang berkisar 94,4% disebabkan perdarahan, infeksi, toxemia, dan anaemi.

b. Terhadap Kesehatan Anak

Angka kematian bayi masih tinggi yaitu 58/1000 kelahiran hidup. Jenis kematian adalah jenis penyakit D.3 I antara lain Tetanus, campak, pertusis, dan sebab lain yaitu BBLR Angka kematian balita masih 10,6/1000 31% dari jumlah tersebut disebabkan PD3I dan folio Angka kelahiran dan angka kesuburan dirasa masih cukup tinggi, angka kelahiran kasar berkisar antara 26-32/ 1000 penduduk Kematian tersebut berkaitan erat dengan faktor sosial budaya dimasyarakat seperti halnya tingkat pendidikan yang rendah pada wanita, sosek, kepercayaan pada pelayanan tenaga kesehatan masih rendah

lanjutan

Pandangan sebagian masyarakat bahwa kelahiran anak adalah merupakan sumber rezeki, sehingga tambah anak akan tambah rezeki. Anak itu tumpuhan dihari tua Kurangnya pemenuhan nutrisi bagi anak & bayi karena mempreoritaskan ayah sebab ayah adalah pencari nafkah

lanjutan
C. Terhadap Pelayanan Kesehatan Tingkat kepercayaan masyarakat terhadap pelayanan kesehatan masih rendah ini tertera pada Bumil dengan ANC frekuensi kunjungan berkisar 3.17 kali sebasar 54 % Masyarakat yang memeriksakan diri ke Puskesmas 59,7% swasta 28,9% Posyandu 11,2% .

lanjutan

Pelayanan di Posyandu tidak / kurang tersedia ruangan yang tertutup dan memadai untuk menjaga privac Tingkat kepercayaan masyarakat terhadap petugas kesehatan masih rendah , yang disebabkan karena relasi interpersonal yang dirasa masih ada batas. Petugas kesehatan pada umumnya pendatang sehingga ada perbedaan pengakuan dan penerimaan sebagai keluarga, Imbalan jasa kepada petugas kesehatan relatif mahal serta dibatasi dengan tarif

Pembangunan Kesehatan

Pembangunan kesehatan adalah merupakan bagian dari pembangunan nasional yangbertujuan meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan yang setinggi tingginya. Wujud pembangunan kesehatan di Indonesia adalah SKN (Sistem Kesehatan Nasional )yang diatur dalam Undang-undang No 23 Th 1982 tentang kesehatan. Undang-undang ini merupakan acuan dalam penyusunan berbagai kebijakan pedoman dan arah pelaksanaan pembangunan kesehatan.

Pengertian SKN

SKN adalah suatu tatanan yang menghimpun berbagai upaya bangsa Indonesia secara terpadu dan saling mendukung guna menjamin derajat kesehatan yang setinggi-tingginya sebagai perwujudan kesejahteraan umum seperti dimaksud dalam Pembukaan UUD 1945 Tujuan SKN Tujuan SKN adalah terselenggaranya pembangunan kesehatan oleh semua potensi bangsa baik masyarakat, swasta maupun pemerintah secara sinergis, berhasil guna dan berdaya guna sehingga tercapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya

Nilai-nilai Filosofi dalam Pembangunan

1.

2. 3.

Dasar Pijakan a. Kesehatan adalah hak azasi bangsa b. Kesehatan sebagai investasi bangsa c. Kesehatan menjadi titik sentral pembangunan kesehatan Landasan Idiil : Pancasila Landasan Konstitusionil : UUD 1945 al : a.Pasal 28 A berbunyi : setiap orang berhak hidup serta berhak mempertahankan kehidupannya. b.Pasal 28 B ayat ( 2 ) setiap anak berhak atas kelangsungan, tumbuh dan berkembang

lanjutan

Pasal 28 C ayat ( 1 ) Setiap orang berhak mengembangkan diri melalui pemenuhan kebutuha dasarnya,berhak mendapatkan pendidikan dan memperoleh manfaat dari pendidikan dimaksud

lanjutan
4. Prinsip Dasar Pembangunan ( SKN )
Prinsip SKN Adalah Perikemanusiaan Penyelanggaraan pembangunan didasarkan pada prinsip kemanusiaan yang dijiwai, digerakan dan dikendalikan oleh keimanan dan ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa

lanjutan

Pembangunan kesehatan di Indonesia dirasionalkan dalam wujud PKMD ( Pembangunan Kesehatan Masyarakat Desa ) Tujuan PKMD Tujuan Umum Meningkatkan kemampuan masyarakat untuk menolong diri sendiri di bidang kesehatan dalam rangka meningkatkan mutu hidup

Tujuan Khusus

1. Menumbuhkan kesadaran masyarakat akan potensi yang dimiliki untuk menolong dirinya sendiri 2. Mengembangkan kemampuan dan prakarsa masyarakat untuk berpartisipasi dalam berswadaya 3. Menghasilkan lebih banyak tenaga masyarakat untuk berperan dalam LKMD 4. Meningkatkan kesehatan masyarakat dalam memenuhi beberapa indikator kesehatan al : a. Menurunkan angka kematian bayi dan ibu bersalin b. menurunnya angka kesakitan umum c. Menurunnya angka kematian bayi dan anak d. Menurunnya angka kelahiran e. Menurunnya angka kekurangan gizi balita

INTERAKSI SOSIAL
Hubungan Timbal Balik
Merupakan hubungan vital Menentukan wujud Pergaulan kearah kemajuan Keuntungan dari interaksi

Pengertian
Beberapa pendapat tentang interaksi 1. GERUNGAN: Hub 2 orang / lebih yang saling mempengaruhi untuk menuju perbaikan dan kemajuan 2. ASTRID S. SUTANTO : proses komunikasi yang saling mempengaruhi dalam masyarakat dengan akibat terjadinya perubahan ataupun proses sosial

BENTUK-BENTUK INTERAKSI SOSIAL

Hubungan interaksi meliputi Fisik psikis rohani

Kegiatan fisik

kegiatan rerligius rasa empati

Klasifikasi bentuk interaksi ( WOOD WORTH )

1. Individu bertentangan dengan lingkungan Contoh : Penduduk urban 2. Individu memanfaatkan lingkungan Contoh : Bidan memanfaatkan organisasi masyarakat yang sudah mantab 3. Individu berpartisipasi dalam lingkungan Contoh : bidan ikut dalam pengurusan suatu organisasi

4. Individu menyesuaikan dengan lingkungan

SISTEM NILAI

PENGERTIAN 1. Gambaran mengenai apa yang diinginkan yang pantas, atau berharga yang mempengaruhi pola perilaku sosial dari yang memiliki nilai dimaksud ( Robert . M ) 2. Konsep-konsep yang hidup yang muncul dari alam pikiran sebagain masyarakat mengenai hal-hal yang harus mereka anggap amat bernilai daam hidup ( Kuncoro Ningrat ) 3. Suatu kesadaran plus emosi yang relatif lama hilangnya terhadap suatu obyek atau gagasan seseoarang. Nilai hidup juga seringdisebut pandangan atau orientasi hidup yang tercermin pada tingkah laku seseorang ( Para Sosiolog ) Kesadaran itu tersusun sebagai berikut :

Susunan nilai hidup itu berubah dari waktu kewaktu dan dari tempat ketempat.

Nilai hidup seseorang ada yang berdasarkan angan-angan atau idealisme namun juga ada yang rasional dan praktis Nilai hidup rasional : misalkan upaya demokrasi dalam pengambilan keputusan. Sedangkan praktis atau rasional adalah upay yang ditempuh secara pintas tapi bisa mengakomodasi berbagai kepentingan atau dan disetujui berbagai pihak

Ciri-Ciri Nilai Ada beberapa macam jenis Nilai anatar lain : 1. Nilai yang tercernakan ( Internalized Vallue ) Internalized vallue merupakan bagian dari kepribadian bawah sadar ( Subcocious Personality ) Pada tingkatan ini nilai merupakan suatu landasan bagi suatu teori yang diberikan secara otomatis terhadap situasi-situasi tingkah laku. Misalkan potensi / kemampuan yang ada pada seseorang merupakan eksistensi pada individu tersebut secara bawah sadar.

Nilai semacam ini membentuk landasan bagi hati nurani dapat mengakibatkan timbulnya perasaan malu atau bersalah yang yang sulit untuk dihilangkan.

Nilai nilai yang tercernakan sering kali berfungsi untuk menutupi perasaan hati seseoarng untuk mengahadapi konflik. Contoh :

Orang tua menyuruh anaknya untuk betindak pasif dalam suatu


perkelehaian di wilayahnya agar tidak terjadi konflik yang meluas. Walaupun perasaan orang tua yang sebenarnya juga tidak terima
alias mendongkol

2.

Nilai Dominan Adakah kegiatan yang dilakukan yang harus ditempuh dalam menentukan pilihan-pilihan pada kegiatan sehari-hari dalam memenuhi kebutuhan pokok sehingga harus dilakukan. Nilai dominan ini dianggap sebagai menjadi lebih pokok dan sebagai nilai ayng lebih baik. Pada hakekatnya nilai- nilai dominan ini berfungsi sebagai suatu latar belakang atau kerangka patokan bagi tingkah laku seharihari

CARA-CARA PENDEKATAN SOSIAL BUDAYA DALAM PRAKTEK KEBIDANAN

Seorang bidan harus: 1. mampu menggerakkan peran serta dimasyarakat khususnya, berkaitan dengan kesehatan ibu hamil, ibu bersalin, ibu nifas, bayi baru lahir, anak remaja dan usia lanjut. 2. memiliki kompetensi yang cukup berkaitan dengan tugas, peran serta tanggung jawabnya. Untuk dapat melaksanakan tugasnya dengan baik, beberapa pendekatan yang dpt dilakukan antara lain; Pendekatan Agama Pendekatan Peguyuban dan banjar Pendekatan kesenian tradisional

PENDEKATAN AGAMA

Agama dapat memberikan petunjuk/pedoman pada umat manusia dalam menjalani hidup meliputi seluruh aspek kehidupan. Selain itu agama juga dapat membantu umat manusia dalam memecahkan berbagai masalah hidup yang sedang dihadapi. Adapun aspek-aspek pendekatan melalui agama dalam memberikan pelayanan kebidanan dan kesehatan diantaranya :

1. Agama memberikan petunjuk kepada manusia untuk selalu menjaga kesehatannya. 2. Agama memberikan dorongan batin dan moral yang mendasar dan melandasi cita-cita dan perilaku manusia dalam menjalani kehidupan yang bermanfaat baik bagi dirinya, keluarga, masyarakat serta bangsa.

lanjutan
3. Agama mengharuskan umat manusia untuk beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dalam segala aktivitasnya 4. Agama dapat menghindarkan umat manusia dari segala hal-hal/perbuatan yang bertentangan dengan ajarannya

Berbagai aspek agama dalam memberikan pelayanan kesehatan terdiri dari upaya-upaya pelayanan kesehatan yang ditinjau dari segi agama, diantaranya :

a. Upaya pemeliharaan kesehatan Upaya dini yang dilakukan dalam pemeliharaan kesehatan dimulai sejak ibu hamil yaitu sejak janin di dalam kandungan. Hal tersebut bertujuan agar bayi yang dilahirkan dalam keadaan sehat begitu juga dengan ibunya. Kesehatan merupakan faktor utama bagi umat manusia untuk dapat melakukan/menjalani hidup dengan baik sehingga dapat terhindari dari berbagai penyakit dan kecacatan

lanjutan

Ada beberapa langkah yang dapat memberikan tuntunan bagi umat manusia untuk memelihara kesehatan yang dianjurkan oleh agama antara lain: 1. Makan makanan yang bergizi 2. Menjaga kebersihan (Hadist mengatakan : kebersihan sebagian dari iman) 3. Berolah raga 4. Pengobatan diwaktu sakit

lanjutan
b. Upaya pencegahan penyakit Dalam ajaran agama pencegahan penyakit lebih baik dari pada pengobatan di waktu sakit. Adapun upaya-upaya pencegahan penyakit antara lain:

1. Dengan pemberian imunisasi. Imunisasi dapat diberikan kepada bayi dan balita, ibu hamil, WUS, murid SD kelas 1 sampai kelas 3. 2. Pemberian ASI pada anak sampai berusia 2 tahun (Surah Al-Baqarah ayat 233). Ayat tersebut pada dasarnya memerintahkan seorang ibu untuk menyusui bayinya dengan ASI sampai ia berusia 2 tahun. 3. Memberikan penyuluhan kesehatan. Dapat dilakukan pada kelompok pengajian, atau kelompok-kelompok kegiatan keagamaan lainnya.

C. Upaya pengobatan penyakit

Pendekatan melalui Paguyuban dan sistem Banjar


A. Pendekatan dalam sistem Banjar Bentuk kesatuan sosial yang berdasarkan kesatuan wilayah ialah,desa . Kesatuan - kesatuan sosial yang diperkuat oleh kesatuan adat dan upacara - upacara keagamaan yang keramat. Pada umumnya tampak beberapa perbedaan antara desa dipegunungan dan desa adat ditanah datar . menjadi warga desa adat dan mendapat tempat duduk yang khas dibalai desa yang disebut Bale Agung, dan berhak mengikuti rapat rapat desa yang diadakan secara teratur pada hari tetap.

lanjutan
Cara Cara Pendekatan Bidan dalam wilayah Banjar Bali Para bidan mempunyai berbagai cara untuk pendekatan diantara nya : 1. menggerakan dan membina peran serta masyarat dalam bidang kesehatan dengan melakukan penyuluhan kesehatan sesuai kebutuhan dan masalah kesehatan setempat 2. Pemerintah memberikan ,menerapkan dan menjalalnkan PosKesDes (pos kesehatan Desa) yang ditujukan kepada seluruh masyarakat setempat sampai kedaerah pedalaman. 3. Penyuluhan kesehatan masyarakat ditujukan untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. 4. Membina dan memberikan bimbingan (peran bidan sebagai pendidik).Bersama kelompok dan masyarakat menanggulangi masalah kesehatan yang berhubungan dengan kesehatan ibu,anak, dan KB.

lanjutan

Pendekatan dalam sistem Paguyuban Paguyuban adalah suatu kelompok atau masyarakat yang diantara para warganya di warnai dengan hubungan sosial yang penuh rasa kekeluargaan, bersifat batiniah dan kekal serta jauh dan pamripamri ekonomi. Pelayanan Kebidanan dengan pendekatan paguyuban Dalam rangka peningkatan kualitas dan mutu pelayanan kebidanan diperlukan pendekatan - pendekatan khususnya paguyuban. untuk itu kita sebagai tenaga kesehatan khususnya calon bidan agar mengetahui dan mampu melaksanakan berbagai upaya untuk meningkatan peran aktif masyarakakt agar masyarakat sadar pentingnya kesehatan. misalnya saja denagn mengadakan kegiatan posyandu di puskesmas .

lanjutan
Ciri - ciri Paguyuban 1. Intimate : hubungan menyeluruh yang mesra 2. Private : hubungan bersifat pribadi . 3. Exclusive : bahwa hubungan tersebut hanyalah untuk "kita" saja dan tidak untuk orang lain diluar kita.

Ciri - Ciri umum 1. adanya hubungan perasaan kasih sayang 2. adanya kenginan untuk meningkatkan kebersamaan 3. Hubungan kekeluargaan masih kental 4. sifat gotong royong masih kuat

Tipe Paguyuban Memiliki tiga tipe di masyarakat yaitu :

1.
2.

Paguyuban karena ikatan darah Yaitu paguyuban berdasarkan keturunan. contoh kelompok kekeluargaan,keluarga besar.
Paguyuban karena tempat Yaitu paguyuban yang terdiri dari orang yang berdekatan tempat tinggal. contoh arisan RT,RW,dan karang taruna. Paguyuban karena jiwa pikiran Yaitu paguyuban yang terdiri dari orang - orang yang tidak punya hubungan darah atau tempat tinggalnya tidak berdelatan tetapi mereka mempunyai jiwa dan pikiran yang sama. contohnya organisasi.

3.

Pendekatan Kesenian

. Kesenian sebagai media penyuluhan kesehatan Dalam penyuluhan kesehatan maupun dalam praktik kebidanan, seni dapat digunakan sebagai media dalm melakukan pendekatan kepada masyarakat, Seorang petugas bisa menyelipkan pesan-pesan kesehatan didalamnya, misalnya: * Dengan Kesenian wayang kulit Melalui pertunjukan ini diselipkan pesan-pesan kesehatan yang ditampilkan di awal pertunjukan dan pada akhir pertunjukan, dapat diisi dengan pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan pesan-pesan yang telah disampaikan di awal pertunjukan atau pertanyaan prtanyaan yang diberikan oleh penonton. * Menciptakan lagu-lagu berisikan tentang permasalahan kesehatan dalam bahasa daerah setempat.

C. Pendekatan Agama