Anda di halaman 1dari 36

Asuhan keperawatan pada pasien dengan syock

Oleh :
Ns. Dewa Gede Juliawan, S.Kep

DEFINISI
Syock merupakan kondisi kompleks yang mengancam jiwa, yang ditandai dengan tidak adekuatnya aliran darah ke jaringan dan sel-sel tubuh. Komponen terkait : 1. Pompa jantung yang adekuat 2. Sirkulasi efekif 3. Volume darah yang adekuat

Lanjutan,,,
Syock mempengaruhi semua sistem tubuh, dan dapat berlangsung secara cepat atau lambat tergantung penyebab.
Selama fase syock, tubuh melakukan kompensasi dengan cara mengakitifkan semua mekanisme homeostasis untuk mengembalikan aliran darah dan perfusi jaringan.

Jenis-jenis syock
1. Syock anafilaktik 2. Syock kardiogenik 3. Syock hipovolemik
4. Syock septik 5. Syock neurogenik

: reaksi imunologik : kegagalan jantung mempompa darah : kekurangan volume darah : produksi tosin infeksi : perubahan tegangan vaskuler

PATOFISIOLOGI
Pada keadaan syock, sel-sel tidak mendapatkan pasokan darah yang adekut dan kekurangan oksigen dan nutrien sehingga ATP yang dihasilkan rendah melalui metabolisme anaerob. Hal ini menyebabkan sel membengkak, membrannya menjadi permeabel, sehingga mungkinkan elektrolit dan cairan merembes dari dan kedalam sel.

TANDA DAN GEJALA


Jenis syock
Syock anafilaktik

Tanda dan gejala


Dalam hitungan detik terjadi gatal, ruam ringan, kulit terasa terbakar, dilatasi vaskuler, edema generalisata, koma, kematian Nyeri dada, nadi ireguer, nadi lemah, TD rendah, sianosis

Syock kardiogenik

Jenis syock

Tanda dan gejala

Syock hipovolemik

Nadi cepat dan lemah, TD rendah, perubahan status mental, CVP turun, siaonosis, akral dingin, peningkatan frekwensi nafas Suhu tubuh kemerahan, meningkat, atau normal Bradikardi, rendah, kulit meningkat, kulit hangat RR meningkat, HR urine dapat meningkat TD normal atau bisa kering, akral hangat

Syock septik

Syock neurogenik

FASE SYOCK

FASE KOMPENSATORI
FASE PROGRESIF FASE IREVERSIBEL

FASE KOMPENSATORI
Fase ini TD pasien masih dalam batas normal, HR meningkat, kontraktilitas jantung meningkat. Tanda klinis pada fase ini perfusi ke semua target organ tidak adekuat, terjadi metabolisme anaerob, terjadi asidosis metabolik, RR meningkat, perubahan status mental.

PENATALAKSANAAN MEDIS FASE KOMPENSATORI


1. Mengidentifikasi penyebab syock 2. Memperbaiki gangguan yang mendasari sehingga syock tidak berlanjut 3. Mendukung kompensasi tubuh 4. Penggantian cairan dan medikasi vasoaktif

FASE PROGRESIF
Pada fase ini terjadi hipoperfusi akibat kegagalan sistem kompensasi dan MAP tidak mencukupi. Fungsi otoregulasi mikrosisrkulasi gagal berespon terhadap berbagai mediator kimiawi shg permeabilitas kapiler meningkat, prognosis pasien memburuk.

Dampak sistemik
Paru-paru Jantung Otak Ginjal Hepar Traktus gastrointestinal hematologik

Penatalaksanaan medis
Penatalaksanaan tergantung derajat kompensasi pada sistem organ Memberikan IUFD sesuai indikasi Mengoptimalkan volume darah Mendukung kerja pompa jantung Memperbaiki kompensasi sistem vaskuler Dukungan nutrisi yang adekuat Pemberian obat ex: semitidin

Fase Ireversible
Kerusakan organ sudah sangat parah sehingga pasien tidak berespon terhadap pengobatan dan tidak mampu bertahan. TD rendah, gagal ginjal dan hepar komplit, asidosis metabolik hebat, kegagalan multipel organ, dan kematian. Penatalaksanaan medis pada fase ini biasanya sama dengan tahap progresif

Penggantian cairan dalam syock


Cairan yang dapat diberikan berupa : kristaloid, koloid, dan komponen darah. Kebutuhan nutrisi pada psien syock 3000kal/hari

Terapi medikasi vasoaktif dalam syock


Diberikan untuk memperbaiki kestabilan hemodinamik pasien ketika terapi cairan tidak mencukupi. Medikasi vasoaktif meningkatkan curah jantung, meningkatkan kontraktilitas jantung, mengurangi beban kerja jantung.

Jenis obat dalam mengatasi syock


Golongan simpatomimetik : Dopamin, Dobutamin, Epinefrin Golongan vasodilator : NTG Vasokontriktor : vascon, feniletrin

Syock Hipovolemik
Syock hipovolemik ditandai dengan penurunan intravaskuler. Syock hipovolemik disebabkan oleh kehilangan cairan external ex : perdarahan, dehidrasi berat, trauma, pembedahan, luka bakar, peritonitis,.

Penatalaksanaan syock hipovolemik


1. Memulihkan volume intravaskuler 2. Meredistribusi volume cairan dengan atur posisi 3. Memperbaiki penyebab syock 4. Medikasi

Syock kardiogenik
Terjadi ketika kemampuan jantung memompa darah mengalami kerusakan. Penyebab : 1. Koroner : MCI 2. Non koroner : kardiomiopati, temponade, disritmia untuk

RHD,

Penatalaksanaan medis
Mensuplai oksigen Mengontrol nyeri dada Pemberian obat-obatan vasoaktif Terapi cairan Mekanik : IABP

Syock Neurogenik
Terjadi vasodilatasi sebagai akibat kehilangan tonus simpatis. Disebabkan oleh cedera medula spinalis, anestesi spinal, kerusakan sistem saraf, kerja obat-obatan depresan Ditandai oleh kulit kering, akral hangat, bradikardi

Penatalaksanaan medis
Pengobatan neurogenik dengan memulihkan tonus simpatis melalui penstabilan cedera medula spinalis, pada kasus anertesi spinal memposisikan pasien dengan tepat.

Syock anafilaktik
Disebabkan oleh reaksi alergi, sel must melepaskan bradikinin menyebabkan vasodilatasi dan permeabilitas yang luas.

Penatalaksanaan medis
Epineprin IV untuk vasokonstriksi pembuluh darah Difenhidramin IV untuk melawan efek histamin Aminofilin IV untuk bronkospasme Jika terjadi henti nafas : RJP

Syock Septic
Syock yang disebabkan oleh infeksi luas. Mikroorganisme penyebabnya : bakteri graam negatif Jika bakteri masuk, imun tubuh merespon dengan mengaktifkan berbagai mediator kimiawi shg terjadi syock (peningkatan permeabilitas kapiler dan vasodilatasi)

Penatalaksanaan medis
Mengidentifikasi dan mengeliminasi penyebab infeksi Pemberian AB spectrum luas Pengambilan spesimen urin, darah, sputum, drainase luka Kebutuhan nutrisi yang adekuat

Asuhan Keperawatan
1. 2. 3. 4. 5. Pengkajian Diagnosa keperawatan Intervensi Implementasi Evaluasi

Monitor TTV, tekanan darah ortostatik, status mental dan urine output Monitor nilai laboratorium sebagai bukti terjadinya perfusi jaringan yang inadekuat (misalnya peningkatan kadar asam laktat, penurunan pH arteri) Berikan cairan IV kristaloid sesuai dengan kebutuhan (NaCl 0,9%; RL; D5%W) Berikan medikasi vasoaktif Berikan terapi oksigen dan ventilasi mekanik Monitor trend hemodinamik Monitor frekuensi jantung fetal (bradikardia bila HR <110 kali/menit) atau (takikardia bila HR >160 kali per menit) berlangsung lebih lama dari 10 menit Ambil sampel darah untuk pemeriksaan AGD dan monitor oksigenasi jaringan Dapatkan patensi akses vena Berikan cairan untuk mempertahankan tekanan daarah atau cardiac output Monitor penentu pengiriman oksigen ke jaringan (SaPO2, level Hb, cardiac output)

Catat bila terjadi bradicardia atau penurunan tekanan darah, atau abnormalitas tekanan arteri sistemik yang rendah misalnya pucat, cyanosis atau diaphoresis Monitor tanda dan gejala gagal nafas (rendahnya PaO2, peningkatan PCO2, kelumpuhan otot pernafasan) Monitor kadar glukosa darah dan tangani bila ada abnormalitas Monitor koagulasi dan complete blood count dengan WBC differential Monitor status cairan meliputi intake dan output Monitor fungsi ginjal (nilai BUN dan creatinin) Lakukan pemasangan kateter urinaria Lakukan pemasangan NGT dan monitor residu lambung Atur posisi pasien untuk mengoptimalkan perfusi Berikan dukungan emosional kepada keluarga Berikan harapan yang realistic kepada keluarga

Perekaman EKG

Pemantauan Hemodinamik