Anda di halaman 1dari 52

ASKEB PATOLOGI

ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF


Pada Ny.R Usia 28 Tahun GII P1001 Ab000 UK 38 39 Minggu, Hidup, ASKEB
PATOLOGI

ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF


Pada Ny.R Usia 28 Tahun GII P1001 Ab000 UK 38 39 Minggu, Hidup, Tunggal, Intrauteri, Inpartu Kala II Dengan Inersia Uteri

Kelompok 4 : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Indah Putri P. Intia Intan Is Fahani T. D. Isa Mulia Kholilatul Kristina Sedah Lea Ingne R. Lusi Mega (10.019) (10.020) (10.021) (10.022) (10.023) (10.024) (10.025) (10.026)

AKADEMI KEBIDANAN WIJAYA KUSUMA MALANG TAHUN AJARAN 2011 / 2012 LEMBAR PENGESAHAN
ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF Pada Ny.N Usia 25 Tahun GII P0000 Ab010 UK 32 33 Minggu, Hidup, Tunggal, Intrauteri, Inpartu Kala II Dengan Inersia

Diteliti dan disahkan pada : Tanggal : Hari : Tempat : AKBID WIJAYA KUSUMA MALANG

Mengetahui, Dosen Pembimbing

Rini Winangsih, SST

KATA PENGANTAR Puji Syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT atas berkat dan rahmat-Nya yang telah diberikan kepada kami sehingga dapat kami menyelesaikan ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF PADA Ny. N Usia 23 tahun GII P1001 A000 Post Partum Hari Kedua Sectio Caesaria Dengan Keadaan Normal Di RS SITI MARIAM LAWANG. Atas terselesaikannya tugas ini tidak lepas dari berbagai pihak untuk itu kami mengucapkan banyak terima kasih kepada : dr.Priwisono Adi selaku Direktur Akbid Wijaya Kusuma Malang, Elisabeth Soetarini D, SST, Mpd. selaku Dosen Pembimbing Mata Kuliah ASKEB nifas Orang tua kami yang selalu memberikan dukungan, serta Teman-teman yang telah ikut berpartisipasi dalam pembuatan makalah ini. Kami selaku penyusun menyadari bahwa maklah ini masih banyak kekurangan, oleh karena itu kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi perbaikan makalah kami selanjutnya. Kami berharap dengan terselasaikannya tugas ini dapat menambah pengetahuan.

1. 2. 3. 4.

Malang,

Februari 2012

Penulis

BAB I PENDAHULUAN I. Latar Belakang Persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi (janin dari uri) yang telah cukup bulan atau dapat hidup diluar kandungan melalui jalan lahir atau jalan lain dengan bantuan atau tanpa bantuan (kekuatan sendiri). (Manuaba. 1998. Hal : 157) Pengawasan dalam menjelang persalinan sangat diperlukan agar terdapat persalinan yang bersih dan aman. Disamping itu, perlu adanya dukungan dan motivasi dari tenaga kesehatan, suami dan keluarga menjelang persalinan pada ibu. Agar ibu bersemangat dan mempunyai motivasi dan kepercayaan diri yang kuat untuk menjalankan persalinan yang aman dan bersih, dan ibu percaya pada tenaga kesehatan dalam menolong persalinannya. (Sarwono. 1999) Tujuan dari asuhan persalinan normal adalah menjaga kelangsungan hidup, baik ibu maupun bayinya serta memberikan drajat kesehatan yang tinggi melalui upaya yang terintegrasi dan komprehensif. Dengan intervensi seminimal mungkin agar prinsip keamanan dan kualitas pelayanan dapat terjaga pada tingkat yang diinginkan. (Siti Saleha. 2003) Kala I persalinan atau kala pembukaan dimulai dari his persalinan yang pertama sampai pembukaan serviks menjadi lengkap. Lamanya kala I untuk primigravida berlangsung 12 jam sedangkan pada multigravida berlangsung 8 jam.Kala I dibagi menjadi dua,yakni fase laten (pembukaan 1-3 cm) dan fase aktif (pembukaan 4-10 cm).(Yanti, SST, M.Keb. 2010) Jadi, persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi (janin dan uri) yang telah cukup bulan atau dapat hidup diluar kandungan melalui jalan lahir atau jalan lain dengan bantuan atau tanpa bantuan (kekuatan sendiri). Asuhan persalinan normal yang harus diberikan kepada ibu adalah dengan melakukan pengawasan dalam menjelang persalinan dan melakukan pertolongan pada persalinan sesuai dengan APN, serta dukungan dan motivasi dari tenaga kesehatan, suami dan keluarga. Hal ini perlu dilakukan untuk menjaga kelangsungan hidup baik ibu maupun bayinya. Berdasarkan literatur tersebut, maka penulis tertarik untuk mengambil judul Asuhan Kebidanan pada Ny. N usia 25 tahun GII P0000 Ab010 UK 32-33 minggu, tunggal, hidup, intrauteri, inpartu kala I prolong fase laten dengan menggunakan manajemen kebidanan 7 langkah varney.

II. Rumusan Masalah 2.1 Bagaimana asuhan kebidanan pada Ny. N usia 25 tahun GII P0000 Ab010 UK 32-33 minggu, hidup, tunggal, intrauteri, inpartu kala I dengan partus fase laten lama? 2.2 Bagaimana konsep persalinan ?

2.3 Bagaimana konsep Asuhan Kebidanan dengan manajemen 7 langkah varney III. Tujuan a. Tujuan Umum Mahasiswa mampu melaksanakan Asuhan Kebidanan pada Ny. N usia 25 tahun GII P0000 Ab010 UK 32-33 minggu, hidup, tunggal, intrauteri, inpartu kala I dengan fase laten lama b. Tujuan Khusus 1. Mengerti dan memahami tentang konsep persalinan 2. Mengerti dan memahami tentang konsep Asuhan Kebidanan dengan manajemen 7 langkah varney IV. Manfaat 1. Bagi Institusi Menambah kepustakaan pada perpustakaan Akademi Kebidanan Wijaya Kusuma Malang 2. Bagi Penulis Menambah pengetahuan dan pengalaman mengenai asuhan kebidanan komprehensif pada Ny. N usia 25 tahun GII P0000 Ab010 UK 32-33 minggu, tunggal, hidup, intrauteri, inpartu kala I prolong fase laten 3. Bagi Profesi Menambah informasi tentang asuhan kebidanan komprehensif pada Ny. N usia 25 tahun GII P0000 Ab010 UK 32-33 minggu, tunggal, hidup, intrauteri, inpartu kala I prolong fase laten 4. Bagi Pembaca Menambah informasi tentang asuhan kebidanan komprehensif pada Ny. N usia 25 tahun GII P0000 Ab010 UK 32-33 minggu, tunggal, hidup, intrauteri, inpartu kala I prolong fase laten 5. Bagi Pasien Ny. N usia 25 tahun GII P0000 Ab010 UK 32-33 minggu, tunggal, hidup, intrauteri, inpartu kala I prolong fase laten bisa mendapatkan asuhan kebidanan yang tepat
BAB II TINJAUAN TEORI

2.1 Konsep Persalinan 2.1.1 Definisi Persalinan adalah suatu proses pengeluaran hasil konsepsi yang dapat hidup dari uterus melalui vagina ke dunia luar. (Sarwono, 1999 : 180) Persalinan adalah pengeluaran hasil konsepsi yang telah cukup bulan atau dapat hidup di luar kandungan melalui jalan lahir atau jalan lain dengan bantuan atau kekuatan sendiri. (Manuaba, 1998 : 157) Persalinan adalah proses pengeluaran janin yang terjadi pada kehamilan cukup bulan (37- 42 minggu) lahir sepontan dengan presentasi belakang kepala yang berlangsung 18jam tanpa komplikasi baik ibu maupun janin. (Sarwono, 1999 : 100) 2.1.2 Bentuk persalinan (Manuaba, 1998 : 157) a. Persalinan bentuk spontan bila persalinan berlangsung dengan kekuatan sendiri b. Persalinan buatan bila persalinan dengan bantuan tenaga dari luar c. Persalinan Anjuran Bila kekuatan yang di perlukan untuk persalinan di timbulkan dari luar dengan jalan rangsangan

2.1.3 Etiologi Beberapa teori yang menyatakan kemungkinan proses persalinan 1. Teori keregangan Otot rahim mempunyai kemampuan meregang dalam batas tertentu Setelah melewati batas tersebut terjadi kontraksi sehingga persalinan dapat di mulai. Contohnya : pada hamil ganda sering terjadi kontraksi setelah keregangan tertentu sehingga menimbulkan proses persalinan 2. Teori penurunan progestin Proses penuaan plasenta terjadi mulai umur kehamilan 28 minggu, dimana terjadi penimbunan jaringan ikat pembuluh darah mengalami penyempitan dan buntu Produksi progesteron mengalami penurunan, sehingga otot rahim lebih sensitif terhadap oksitosin. Akibatnya otot rahim mulai berkontraksi setelah tercapai tingkat penurunan progesteron tertentu. 3. Teori oksitosin internal Oksitosin di keluarkan oleh kelenjar hipofisis parst posterior Perubahan keseimbangan ekstrogen dan progesteron dapat mengubah sensitifitas otot rahim, sehingga sering terjadi kontraksi braxton hicks. Menurunnya konsentrasi progesteron akibat tuanya kehamilan maka oksitosin dapat meningkatkan aktifitas, sehingga persalinan dapat dimulai. 4. Teori prostaglandin Konsentrasi prostaglandin meningkat sejak umur hamil 15minggu, yang di keluarkan oleh desidua Pemberian prostglandin saat hamil, dapat menimbulkan konsentrasi otot rahim sehingga hasil konsepsi dapat dikeluarkan. Prostaglandin dapat dianggap memicu terjadinya persalinan. 5. Teori hipotalamus/ pituitari dan glandula supra renalis. Teori ini menunjukkan kehamilan dengan anensefalus sering terjadi keterlambatan persalinan karena tidak terbentuk hipotalamus. Teori ini di kemukakan oleh Linggen 1973. Malpar pada tahun 1933 mengangkat kelinci percobaan, hasilnya kehamilan kelinci lebih lama. Pemberian kartikosteroid yang dapat menyebabkan malnutrisi janin, induksi (mulianya) persalinan. Dari percobaantersebut dapat disimpulkan ada hubungan antara hipotalamus / pituitari dengan mulainnya persalinan. Glandula suprarenalis memicu terjadinya persalinan (Manuaba, 1998 : 159) 2.1.4 Tanda permulaan terjadinya persalinan Dengan penurunan progesteron menjelang persalinan dapat terjadi kontraksi. Kontraksi otot rahim menyebabkan : 1. Turunnya kepala, masuk pintu atas panggul, terutama pada primi grafida minggu ke 36 dapat menimbulkan sesak di bagian bawah, di atas simphisis pubis dan sering ingin kencing atau susah kencing karena kandung kemih tertekan kepala. 2. Perut lebih melebar karena fundus uteri turun

3. Terjadi perasaan sakit di daerah pinggang karena kontraksi ringan otot rahim dan tertekan fleksus frankenhausen yang terletak sekitar servik (tanda persalinan palsu/ fase labour ) 4. Terjadi pelunakan servik karena terdapat kontraksi otot rahim 5. Terjadi pengeluaran lendir, dimana lendir penutup servik dilepaskan. 2.1.5 Tanda Tanda Persalinan (Manuaba, 1998 : 160) 1. Kekuatan his makin sering terjadi dan teratur dengan jarak kontraksi yang semakin pendek. 2. Dapat terjadi pengeluaran pembawa tanda, yaitu : a. pengeluaran lendir b. lendir bercmpur darah 2. Dapat di sertai dengan ketuban pecah 3. Pada pemeriksaan dalam, di jumpai pembukaan serviks. a. Perlunakan serviks b. pendtaran serviks c. Terjadi pembukaan serviks 2.1.6 Faktor faktor dalam persalinan 1. Power His (kontraksi otot rahim) Kontraksi otot dinding perut Kontraksi diafragma pelvis atau kekuatan mengejan Ketegangan dan kontraksi ligamentum retundum 2. Passangger ( janin, plasenta dan ketuban) Sikap janin: sikap fleksi kaki, kepala dan lengan Letak janin : presentasi kepala, presentasi bokong, lintang, obliq. Bagian terendah 3. Passage ( jalan lahir) Bagian keras : tulang panggul (os coxae, ox sakrum, ox cocygeus) Bagian lunak : SBR, serviks, vagina, jaringan ikat, ligamentum dan otot- otot yang menyangga urogenitalia. 4. Psikis ibu Saat mempengaruhi daya kerja otot yang dibutuhkan dalam persalinan baik, otonom atau sadar. Jika ibu menghadapi persalinan dengan tenang makla hormon stres tidak akan keluar, sehingga persalinannya mudah dan lancar. 5. Penolong Dalam persalinan, peran penolong sangat berpengaruh. Tenaga mengejan ibu akan sia sia jika saat untuk mengejan tidak di lakukan secara tepat. 6. Pendamping Kehadiran orang terdekat akan membuat ibu lebih nyaman dan diperhatikan sangat berpengaruh dalam proses persalinan Pendamping dalam proses persalinan akan menghasilkan : Kelahiran dengan bantuan vakum otau forcep semakin kecil Skor APGAR lebih kecil 7 lebih sedikit Lamanya persalinan semakin pendek Kepuasan ibu semakin besar dalam pengalaman persalinannya 7. Posisi dan pergerakan

Selama ketuban belum pecah ibu di perbolehkan melakukan aktivitas sesuai dengan kebutuhannya, seperti : mandi, makan, tidur, jalan ringan, duduk selagi ibu sanggup. Tapi jika ketuban sudah pecah maka ibu di anjurkan untuk miring kekiri, posisi dan pergerakan membantu agar kepala bayi lebih turun, melemaskan otot dasar panggul dan mengurangi kejenuhan ibu. 2.1.7 Tahapan Persalinan Kala I (kala pembukaan) Dimulai saat pembukaan serviks sampai dengan pembukaan lengkap 10cm Lama kala I untuk primigravida adalah 12 jam dengan pembukaan 1cm/jam Lama kala I untuk multigravida adalah 8 jam dengan pembukaan 2cm/jam Dibagi atas 2 fase : a. Fase laten (0-3 cm) pembukaan serviks lambat, berlangsung 8 jam Lembar observasi : Parameter Faselaten Denyut Jantung Janin Setiap 1 jam Kontraksi Setiap 1 jam Nadi Setiap 30 menit Pembukaan serviks Setiap 4 jam Penurunan Setiap 4 jam Suhu Setiap 4 jam Tekanan Darah Setiap 4 jam b. Faseaktif (4-10 cm): berlangsung 6 cm Lembar observasi : Parameter Tekanan Darah Suhu Nadi Denyut Jantung Janin Kontraksi Pembukaan serviks Penurunan

Faseaktif Setiap 4 jam Setiap 2 jam Setiap 30 menit Setiap30 menit Setiap30 menit Setiap 4 jam Setiap 4 jam

Dibagi 3 sub fase : 1. Akselerasi (4-5cm), berlangsunng 2 jam 2. Dilatasi maksimum (5-9 cm) berlangsung 2 jam 3. Deselerasi (9-10 cm), berlangsung 2 jam Kala II (kala penegeluaran janin) Dimulai setelah pembukaan lengkap Kala II primigravida adalah 1 -2 jam Kala II multigravida adalah -1 jam Tanda Gejala Kala II: 1. Adanya dorongan untuk meneran 2. Adanya tekanan pada anus 3. Perineum tampak menonjol 4. Vulva dan vagina tampak membuka

Kala III (kala pengeluaran plasenta) Waktu untuk pengeluaran dan pelepasan plasenta setelah bayi lahir Tanda- tanda lepasnya plasenta : 1. Uterus menjadi bundar 2. Uterus terdorong keatas, karena plasenta dilepas ke segmen bawah rahim 3. Talipusat bertambah panjang 4. Terjadi perdarahan Berlangsung selama 5-10 menit, lahir secara spontan dan sedikit dorongan. Kala IV (Observasi) Pengawasan 2 jam post partum setelah bayi dan plasenta lahir Hal-hal yang di observasi : 1. Tingkat kesadaran ibu Dilakukan setiap 15 menit dalam 1 jam pertama dan setiap 30 menit pada 1jam berikutnya 2. Pemeriksaan TTV, terdiri dari a. TekananDarah b. Nadi c. Suhu 3. Kontraksi uterus Dilakukan setiap 15 menit dalam 1 jam pertama dan setiap 30 menit pada 1jam berikutnya 4. TFU Dilakukan setiap 15 menit dalam 1 jam pertama dan setiap 30 menit pada 1jam berikutnya 5. KandungKemih Dilakukan setiap 15 menit dalam 1 jam pertama dan setiap 30 menit pada 1jam berikutnya 6. Perdarahan (normal: tidaaklebihdari 400-500cc) Dilakukan setiap 15 menit dalam 1 jam pertama dan setiap 30 menit pada 1jam berikutnya 2.1.8 Mekanisme Persalinan 1. Engagement (turunnya kepala) Masuknya kepala dalam PAP Majunya kepala bersama dengan gerakan-gerakan yang lain yaitu fleksi, putaran paksi dalam dan ekstensi Tekanan cairan intra uterine Tekanan langsung oleh fundus pada bokong Kekuatan mengejan Meluruskan badan anak oleh perubahan bentuk rahim 2. Fleksi Keuntungannya bahwa ukuran kepala yang lebih kecil melalui jalan lahir diameter suboccipitobregmatica (9,5cm) menggantikan diameter frontalis (11 cm). Fleksi ini karena anak didorong maju dan sebaliknya mendapat tekanan dipinggir pintu panggul serviks dinding panggul. 3. Putaran Paksi Dalam Adalah pemutaran dari bagian depan sedemikian rupa sehingga bagian terendah dari janin memutar kedepan kebawah sympisis, tidak terjadi sendiri tetepi selalu bersamaan dengan majunya kepala, tidak terjadi sebelum hodge III. 4. Ekstensi

Suboccipito yang menjadi pusat pemutaran disebut hipomoklion, maka secara berturut-turut lahirlah bregma, dahi, hidung, dan akhirnya bahu. 5. Putaran paksi luar Setalah kepala lahir maka kepala anak memutar kembali kearah punggung anak untuk menghilangkan torsi pada leher yang terjadi karena putaran paksi dalam. 6. Ekspulsi Setelah putar paksi luar, bahu depan sampai dibawah symphisis dan menjagahipomoclion untuk kelahiran bahu belakang kemudian bahu depan menyusul dan selanjutnya seluruh badan anak lahir searah putar paksi jalan lahir. 2.1.9 Tanda Bahaya Kala II Bagi Bayi 1. Takikardi 2. Brakikardi 3. Mekonium Staining 4. Hyperaktif 5. Asidosis Bagi Ibu 1. Perubahan Tekanan Darah 2. Abnormalitas Nadi 3. Abnormalitas Kontraksi 4. Cincin Rertaksi Patologis 5. Abnormalitas Kontur Perut Bawah 6. Gelisah/Ketakutan 2.1.10 Perubahan Fisiologis Kala II Dimulai dari pembukaan lengkap sampai bayi lahir Perubahan Secara Umum: 1. Perubahan Kontraksi Kontraksi lebih sering terjadi, teratur dan lebih kuat yaitu 2-3 menit sekali dengan durasi 60-70 detik. Hal ini menyebabkan fundal dominan mendorong kepala ke ruang panggul sehingga timbul dorongan mengeran, timbul tenaga untuk meneran,terjadi perubahan dalam dasar panggul dan akhirnya fetus dilahirkan. 2. Sistem Kardiovaskuler Perubahan kontraksi menyebabkan aliran darah yang menuju uterus menurun sehingga jumlah darah dalam sirkulasi ibu meningkat kemudian resistensi perifer juga meningkat yang menyebabkan tekanan darah juga ikut meningkat. Saat meneran, cardiac out put meningkat 4050%. Hal ini menyebabkan janin dapat beradaptasi. 3. Sistem Respirasi Perubahan system kardiovaskuler menyebabkan konsumsi ogsigen meningkat. 4. Pengaturan Suhu Aktivitas otot yang meningkat menyebabkan suhu juga meningkat. 5. Sistem Urinaria Perubahan: a) Ginjal Memekatkan urine b) Berat jenis meningkat c) Ekspresi meningkat d) Tonus vesica kandung kencing menurun yang diakibatkan karena terjadi penekanan kepala.

6. Sistem Muskuluskeletal Perubahan: a. Fleksibilitas pubis meningkat b.Nyeri pinggang c.Tekanan kontraksi mendorong janin untuk melakukan fleksi maximal 7. Sistem saluran cerna Proses pencernaan dan pengosongan lambung memanjang 8. Sistem syaraf Kontraksi menyebabkan penekanan pada kepala janinsehingga menyebabkan DJJ menurun. 9. Rahim Kontraksi menyebabkan sumbu panjang rahim bertambah panjang sedangkan ukuran melintang maupun ukuran muka belakang berkurang.Hal ini menyebabkan perubahahn service. 10. Cervix Cervix mengalami pembukaan yang didahului adanya pendataran (pemendekan dari canalis servikalis). Faktor yang menyebabkan pembukaan cervix adalah : a.Otot-otot servix menarik pada pinggir osteum b.Pada saat berkontraksi, SBR dan servix diregang oleh isi rahim 2.1.11 Perubahan Psikology Kala II Emotional Distress Nyeri saat persalinan,menyebabkan kemampuan mengendalikan emosi menurun sehingga menimbulkan cepat marah. Lemah Takut 2.1.12 Kebutuhan Dasar Selama Persalinan 1. Kebutuhan Dasar Selama Persaliana Kala I a) Menghadirkan orang yang dianggap penting oleh ibu. b) Dukungan emosional c) Latihan pernafasan d) Menjaga privasi ibu e) Menjaga personal higien ibu f) Mengatasi rasa gerah ibu karena kondisi ibu yang banyak mengeluarkan keringat g) Memberikan masasse untuk mengurangi nyeri pada ibu h) Pemberian nutrisi yang cukup untuk ibu i) Mempertahankan kandung kemih ibu tetap kosong 2. Kebutuhan Dasar Selama Persalianan Kala II a) Memberikan dukungan terus menerus kepada ibu dengan cara anjurkan pada keluarga untuk dampingi ibu saat proses kelahiran. b) Anjurkan keluarga terlibat dalam proses asuhan sayang ibu. c) Tentramkan hati ibu selama kala II persalinan. d) Bantu ibu untuk memilih posisi yang nyaman saat meneran. e) Anjurkan pada ibu makan dan minum juntuk mencegah dehidrasi f) Menjaga kenyamanan ibu. g) Jelaskan hasil pemeriksaan yang telah dilakukan.

h) Jelaskan setiap tindakan yang akan dilakukan kepada ibu i) Menjaga kandung kemih tetap kosong. j) Menjaga personal hygien ibu. 3. Kebutuhan Dasar Selama Persalianan Kala III a) Memberikan injeksi oksitosin IM 2 menit setelah bayi lahir untuk merangsang fundus uteri berkontraksi dengan kuat sehingga dapat membantu pelepasan plasenta. b) Melakukan PTT (Peregangan Tali Pusat Terpadu) yakni letakkan tangan kiri pada abdomen ibu tepat diatas tulang pubis, gunakana tangan untuk meraba kontraksi.Setelah kontraksi kuat, tegangkan tali pusat kemudian tangan pada dinding abdomen menekan corpus uterus kebawah dan keatas (dorso kranial). Lakukan dengan hati hati untuk mencegah inversio uteri. c) Masase fundus uteri ibu d) Periksa kondisi ibu dengan seksama 4. Kebutuhan Dasar Selama Persalianan Kala IV a) Periksa kontraksi uterus tiap 15 menit pada 1 dan 30 menit pada jam ke dua. b) Mengajarkan pada ibu dan keluarga bagaimana melakukan masase uterus dan memeriksa kontraksi uterus c) Mengevaluasi kehilangan darah. d) Melakukan pemeriksaan tanda tanda vital pada ibu meliputi tekanan darah, suhu, dan nadi serta periksa kandung kemih ibu setiap 15 menit selama 1 jam post partum. e) Melakukan tindakan yang sesuai untuk temuan yang tidak normal. (Yanti, SST, M.Keb. 2010) 2.2 Inersia Uteri a. Pengertian Distosia kelainan tenaga/his adalah his tidak normal dalam kekuatan / sifatnya menyebabkan rintangan pada jalan lahir, dan tidak dapat diatasi sehingga menyebabkan persalinan macet (Prof. Dr. Sarwono Prawirohardjo, 1993). Menurut Prof. dr. Ida Bagus Gde Manuaba (1998) dalam persalinan diperlukan his normal yang mempunyai sifat : 1. Kontraksi otot rahim mulai dari salah satu tanduk rahim. 2. Fundal dominan, menjalar ke seluruh otot rahim 3. Kekuatannya seperti memeras isi rahim 4. Otot rahim yang telah berkontraksi tidak kembali ke panjang semula sehingga terjadi retraksi dan pembentukan segmen bawah rahim. b. Jenis-jenis kelainan his menurut Prof. dr. Sarwono Prawirohardjo (1993): 1. His Hipotonik His hipotonik disebut juga inersia uteri yaitu his yang tidak normal, fundus berkontraksi lebih kuat dan lebih dulu daripada bagian lain. Kelainan terletak pada kontraksinya yang singkat dan jarang. Selama ketuban utuh umumnya tidak berbahaya bagi ibu dan janin. Hisnya bersifat lemah, pendek, dan jarang dari his normal. Inersia uteri dibagi menjadi 2, yaitu : a) Inersia uteri primer Bila sejak awal kekuatannya sudah lemah dan persalinan berlangsung lama dan terjadi pada kala I fase laten. b) Inersia uteri sekunder Timbul setelah berlangsung his kuat untuk waktu yang lama dan terjadi pada kala I fase aktif. His pernah cukup kuat tetapi kemudian melemah. Dapat ditegakkan dengan melakukan evaluasi

pada pembukaan. Pada bagian terendah terdapat kaput, dan mungkin ketuban telah pecah. Dewasa ini persalinan tidak dibiarkan berlangsung sedemikian lama sehingga dapat menimbulkan kelelahan otot uterus, maka inersia uteri sekunder ini jarang ditemukan. Kecuali pada wanita yang tidak diberi pengawasan baik waktu persalinan. 2. His Hipertonik His hipertonik disebut juga tetania uteri yaitu his yang terlalu kuat. Sifat hisnya normal, tonus otot diluar his yang biasa, kelainannya terletak pada kekuatan his. His yang terlalu kuat dan terlalu efisien menyebabkan persalinan berlangsung cepat (<3 jam disebut partus presipitatus). Partus presipitatus dapat mengakibatkan kemungkinan : a. Terjadi persalinan tidak pada tempatnya b. Terjadi trauma janin, karena tidak terdapat persiapan dalam persalinan. c. Trauma jalan lahir ibu yang luas dan menimbulkan perdarahan dan inversio uteri. Tetania uteri juga menyebabkan asfeksia intra uterine sampai kematian janin dalam rahim. Bahaya bagi ibu adalah terjadinya perlukan yang luas pada jalan lahir, khususnya serviks uteri, vagina dan perineum. Bahaya bagi bayi adalah terjadi perdarahan dalam tengkorak karena mengalami tekanan kuat dalam waktu singkat. 3. His Yang Tidak Terkordinasi Adalah his yang berubah-ubah. His jenis ini disebut Ancoordinat Hypertonic Urine Contraction. Tonus otot meningkat diluar his dan kontraksinya tidak berlangsung seperti biasa karena tidak ada sinkronisasi antara kontraksi. Tidak adanya kordinasi antara kontraksi bagian atas, tengah dan bawah menyebabkan his tidak efisien dalam mengadakan pembukaan. c. Etiologi Menurut Prof. dr. Sarwono Prawirohardjo (1992) penyebab inersia uteri yaitu : 1. Kelainan his terutama ditemukan pada primigravida, khususnya primigravida tua. 2. Inersia uteri sering dijumpai pada multigravida. 3. Faktor herediter 4. Faktor emosi dan ketakutan 5. Salah pimpinan persalinan 6. Bagian terbawah janin tidak berhubungan rapat dengan segmen bawah uterus, seperti pada kelainan letak janin atau pada disproporsi sefalopelvik 7. Kelainan uterus, seperti uterus bikornis unikolis 8. Salah pemberian obat-obatan, oksitosin dan obat penenang 9. Peregangan rahim yang berlebihan pada kehamilan ganda atau hidramnion 10. Kehamilan postmatur d. Diagnosa Diagnosis inersia uteri paling sulit dalam masa laten sehingga diperlukan pengalaman. Kontraksi uterus yang disertai rasa nyeri, tidak cukup untuk membuat diagnosis bawah persalinan sudah mulai. Untuk pada kesimpulan ini diperlukan kenyataan bahwa sebagai akibat kontraksi itu terjadi perubahan pada serviks, yaitu pendataran atau pembukaan. Kesalahan yang sering terjadi pada inersia uteri adalah mengobati pasien padahal persalinan belum dimulai (False Labour). e. Komplikasi yang mungkin terjadi Inersia uteri dapat menyebabkan persalinan akan berlangsung lama dengan akibat terhadap ibu dan janin yaitu infeksi, kehabisan tenaga dan dehidrasi. f. Penanganan Menurut Prf. Dr. Sarwono Prawirohardjo penanganan atau penatalaksanaan inersia uteri adalah :

1. Periksa keadaan serviks, presentasi dan posisi janin, turunnya bagian terbawah janin dan keadaan janin. 2. Bila kepala sudah masuk PAP, anjurkan pasien untuk jalan-jalan. 3. Buat rencana untuk menentukan sikap dan tindakan yang akan dikerjakan misalnya pada letak kepala : a. Berikan oksitosin drips 5-10 satuan dalam 500 cc dextrose 5%, dimulai dengan 12 tetes permenit, dinaikkan 10-15 menit sampai 40-50 tetes permenit. Tujuan pemberian oksitosin adalah supaya serviks dapat membuka. b. Pemberian okstisosin tidak usah terus menerus. Bila tidak memperkuat his setelah pemberian oksitosin beberapa lama hentikan dulu dan anjurkan ibu untuk istirahat. Pada malam hari berikan obat penenang misalnya valium 10 mg dan esoknya diulang lagi pemberian oksitosin drips. c. Bila inersia uteri diserati disproporsi sefalopelvis maka sebaiknya dilakukan seksio sesaria. d. Bila semula his kuat tetapi kemudian terjadi inersia uteri sekunder, ibu lemah, dan partus telah berlangsung lebih dari 24 jam pada primi dan 18 jam pada multi tidak ada gunanya memberikan oksitosin drips. Sebaiknya partus segera diselesaikan sesuai dengan hasil pemeriksaan dan indikasi obstetrik lainnya (Ekstrasi vakum, forcep dan seksio sesaria). 2.3 Konsep Manajemen Kebidanan Pengertian manajemen kebidanan Adalah suatu metode berfikir dan bertindak secara sistematis dan logis dalam member usaha kebidanan agar menguntungkan kedua belah pihak klien maupun pemberi asuhan. Merupakan proses pemecahan masalah yang digunakan sebagai metode untuk mengorganisasikan pikiran dan tindakan berdasarkan teori ilmiah,temuan keterampilan dalam rangkaian atau tahapan yang logis untuk pengambilan suatu keputusan.

Langkah I : Pengkajian Data Pengumpulan suatu data dasar lengkap untuk evaluasi pasien.Data dasar meliputi sejarah fisik dan dan penguji tinjauan ulang atau arsip rumah sakit,tinjauan ulang data laboratorium dan laporan studi tambahan dalam jangka pendek, semua informasi bersangkutan dari sumber yang berhubungan erat dengan kondisi pasien. A. Data subjektif a.Biodata Nama : Agar kita lebih mudah berkomunikasi Umur : Untuk menentukan factor resiko,untuk mengantisipasi diagnose, masalah kesehatan serta mengetahui usia reproduksi antar umur 20-30 tahun. Agama : Ditanyakan untuk mempermudah dalam member dukungan spiritual. Pendidikan : Ditanyakan untuk mengetahui tingkat intelektual tingkat pendidikan mempengaruhi tingkat perilaku kesehatan seseorang. Pekerjaan : Ditanyakan untuk mengetahui kemungkinan pengaruh pekerjaan terhadap kesehatan klien. Alamat : Dengan diketahui alamat klien,bidan dapat mengetahui lingkungan sekitar klien. b.Keluhan Utama Ditanyakan keluhan yang dirasakan saat ini. c.Riwayat Pernikahan Untuk mengetahui berapa kali menikah, umur pertama kali menikah, dan lama menikah. d.Riwayat Kebidanan

Meliputi umur menarche, siklus haid, banyaknya darah haid, apakah pernah keputihan waktu haid yang terakhir untuk menentukan tafsiran persalinan. e.Riwayat Kehamilan, Persalinan dan Nifas Yang Lalu Persalinan dan nifas yang lalu ditanyakan kepada ibu untuk mengetahui berapa kali hamil,melahirkan dengan cara apa,jumlah anak,umur anak terkecil,keadaan setelah melahirkan ada perdarahan atau tidak. f.Riwayat kehamilan sekarang Untuk mengetahui keluhan atau gangguan waktu hamil, ANC berapa kali dan dimana, imunisasi TT berapa. Menambah tablet penambah darah atau tidak, pelayanan yang didapat. Untuk memudahkan kita dalam memberikan pelayanan dan pengobatan. g.Riwayat kesehatan 1. Riwayat penyakit yang lalu Ditanyakan kepada ibu untuk mengetahui ada tidaknya penyakit yang diderita oleh ibu yang dapat mempengaruhi kehamilan , missal : TB, Kencing manis, Hipertensi, Jantung, dan Hepatitis serta pengobatan yang sedanng dan pernah dilakukan. hal ini penting dilakukan untuk mengetahui dan untuk mellihat kemungkinan adanya penyakit yang menyertai. 2. Riwayat penyakkit / kesehatan keluarga Ditanyakan mengenai latar belakang kesehatan keluarga terutama anggota keluarga yang mempunyai tertentu terutama penyakit menular seperti : TBC, Hepatitis. penyakit keluarga yang dapat diturunkan seperti asma, kencing manis, hipertensi dan riwayat kehamilan kembar . h.Keadaan psikososial Untuk mengetahi keadaan psikososial dan hubungan social dengan keluarga dan masyarakat. i. Latar belakang budaya Untuk mengetahui kebiasaan dan kebudayaan lingkungan tempat tinggal klien j.Pola kegiatan sehari-hari 1. Pola nutrisi Makan : berapa kali, terdiri dari apa saja dan berapa banyak Minum : berapa kali dan berapa banyak 2. Pola Eliminasi BAK : Berapa kali tiap hari , warna , ada gangguan atau tidak BAB : Berapa kali tiap hari , warna dan konsistensi lunak / keras 3. Pola Aktivitas Selama dirumah ibu melakukan kegiatan atau aktivitas apa saja 4. Pola Istirahat Tidur siang berapa jam dan jam berapa Tidur malam berapa jam dan jam berapa 5. Pola kebersihan diri Mandi berapa kali, gosok gigi berapa kali , ganti baju berapa kali dan keramas berapa kali. B. Data Obyektif 1. Pemeriksaan Umum Keadaan Umum Kesadaran Tekanan Darah Nadi

: Baik / Cukup / Lemah : Composmentis / Somnolen /Spatis / Koma / Apatis : Normal 110/70 mmhg - 130/90 mmhg : Normal 80 90 x /menit

RR : Normal 20 24 x/menit Suhu : Normal 36,5 37,5 C TB : Normal 145 cm BB Saat Hamil : Berkurang / Naik BB Sebelum Hamil : Naik / Menurun 2. Pemeriksaan Fisik a. Inspeksi mbut :Bersih/tidak, Rontok/tidak, rambut lurus/ikal, panjang/tidak ka :Pucat/tidak, oedema/tidak, ada cloasma ada/tidak a :Simetris/ tidak, sclera putih/kuning, konjungtiva berwarna merah muda/pucat ung :Simetris/ tidak, bersih/ada secret, polip/tidak lut dan gigi :Bibir lembab/tidak, gusi berdarah /tidak, ada karies gigi/tidak, gigi bersih/tidak, ada gigi palsu/tidak er :Ada pembesaran kelenjar tyroid/tidak, ada bendungan vena jugularis/tidak, ada pembengkakankelenjar limfe/tidak udara :Hiperpigmentasi pada aerola mamae/tidak hipervaskularisasi/tidak, putting susu menonjol/tidak, ada benjolan/tidak, bersih/tidak, terjadi perubahan warna seperti kulit jeruk/tidak domen :Linea nigra ada/tidak, linea alba ada/tidak,striae gravid ada/tidak,striae albican ada/tidak,striae gravida ada/tidak,ada luka bekas bekas operasi/tidak netalia :Bersih/tidak, varises/tidak, flour albus/tidak, ada condiloma acuminate/tidak, ada condiloma metalata /tidak, ada bekas jahitan perineum/tidak us :Ada hemoroid/tidak tremitas :Simetris/tidak, varises/tidak, oedema/tidak, ada gangguan pergerakan/tidak, kuku pucat/tidak. b. Auskultasi Frekuensi DJJ, beberapa kali/menit, teratur/tidak, kuat/lemah,terdengar disebelah kanan/kiri Palpasi Leher : Teraba/tidak, pembesaran kelenjar tyroid, bendungan vena jugularis, dan pembengkakan kelenjar limfe Payudara : Ada/tidak benjolan abnormal, Colastrum sudah keluar/belum dan ada nyeri tekan/tidak Abdomen : Leopold 1 : Tinggi fundus uteri,bagian atas janin yaitu daerah fundus Leopold 2 : Teraba apa di bagian kanan dan kiri ibu Leopold 3 : Teraba apa di bagian bawah dan sudah masuk PAP/belum Leopod 4 : seberapa jauh bagian janin yang sudah masukPAP d. Auskultasi DJJ : +/- berapa kali permenit, teratur atau tidak,kuat atau lemah, frekuensi DJJ:120-160 kali / menit e. Perkusi Reflek patela kanan dan kiri, positif atau negative 3. Pemeriksaan dalam atau (VT) Tanggal : Jam : WIB Diperiksa oleh : v/v : Lendir darah + / : Pembukaan ( 0-10 cm ) Eff : Effesment / penipisan ( 25 100 % ) c.

Ket : Ketuban + / - (utuh / pecah ) Bag. Terdahulu : Presentasi kepala / bokong Hodge Hodge I : sejajar dengan PAP Hodge II : sejajar dengan PAP melalui tepi bawah symphsis Hodge III : sejajar dengan PAP melalui spina ischiadika Hodge IV : sejajar dengan PAP melaui OS oscygius Bagian terendah : UUK / UUB, jam.. Bag. Yang menumbung : ada tali pusat atau ada eksterimatas dari janin

Langkah II : Identifikasi diagnosa/ masalah/ kebutuhan Yaitu peningkatan dari data dasar yang berupa penafsiran data kedalam permasalahan atau diagnose spesifik yang sudah di identifikasikan oleh bidan (varney, 1997) Diagnose kebidanan dirumuskan berdasarkan anamese data yang telah dikumpulkan dan dibuat dengan kesenjangan yang dihadapi oleh pasien atau keadaan psikologi yang ada pada tindakan kebidanan sesuai dengan wewenang bidan dan kebutuhan pasien ( IBI, 2004) : Identifikasi diagnosa masalah potensial Identifikasi permasalahan potensial berdasarkan pada rangkaiaan masalah yang sekarang untuk mengantisipasi atau mencegah overdistensio, misalnya: polyhidramnion, kehamilan dengan diabetes militus ( varney, 1997) : Identifikasi kebutuhan segera Mencerminkan kelanjutan proses manajemen sejak masa kehamilan dengan melakukan pemeriksaan secara berkala sampai proses persalinan . dalam hal ini termasuk ketika dibutuhkan tindakan tindakan darurat dimana bidan harus bertindak segera demi keselamatan hidup ibu dan bayinya.(varney, 1997) : Pengembangan rencana atau intervensi Suatu perkembangan berdasarkan data data yang sudah terkumpul dari langkah sebelumnya.rencana yang menyeluruh harus disepakati antara bidan dan pasien supaya efektif, sebab pasien yang akhirnya melaksanakan rencana tersebut. Asuhan yang menyeluruh , meliputi memberikan informasi bimbingan dan mengajarkan pasien tentang pelayanan kesehatan yang dibutuhkan (varney,1997) : Implementasi Bidan berkerja sama dengan dokter dan pasien untuk melaksanakan rencana asuhan yang menyeluruh dan kolaboratif (varney, 1997) : Evaluasi Yaitu mengevaluasi tindakan yang menyeluruh sesuai yang dibutuhkan oleh pasien. Apabila tindakan yang telah dilakukan dianggap tidak efektif, maka dilakukan penyesuaian rencana selanjutnya ( varney, 1997).

angkah III

angkah IV

ngkah V

ngkah Vl

ngkah Vll

BAB III TINJAUAN KASUS


I. PENGKAJIAN DATA Tanggal : 25 November 2011 Pukul : 13.00 WIB Tempat : BPS Ny.S A. Data Subjektif 1. Biodata Identitas Nama Ibu : Ny.R Nama Suami : Tn.T Umur : 28 tahun Umur : 32 tahun Suku : Jawa Suku : Jawa Agama : Islam Agama : Islam Pendidikan : SMA Pendidikan : S1 Pekerjaan : IRT Pekerjaan : Guru Alamat : Jalan Kendalsari Alamat : Jalan Kendalsari Gg.III Gg.III 2. Keluhan Utama Ibu datang tanggal 23 November 2007 pukul 13.00 WIB dengan keluhan perut mules bagian bawah dan menjalar sampai kepinggang, disertai pengeluaran pervaginam lendir bercampur darah. 3. Tanda-tanda persalinan His : ada sejak tanggal 23 November 2007 pukul 05.00 WIB. Frekuensi 3 x dalam 10 menit, lamanya lebih dari 40 detik, ibu merasa sakit perut bagian bawah dan menjalar sampai ke pinggang. 4. Pengeluaran pervaginam Ibu mengatakan sudah mengeluarkan darah bercampur lendir berwarna coklat. 5. Riwayat kehamilan sekarang HPHT : 20 Februari 2007 Siklus : 28 hari Lamanya : 6-7 hari TP : 27 November 2007 ANC : 1 x pada trimester I, di polindes 1 x pada trimester II, di Polindes 2 x pada trimester III, di Polindes 6. Riwayat imunisasi Ibu mengatakan sudah mendapatkan imunisasi lengkap TT I : 20 Maret 2007 di Bidan TT II : 20 Juni 2007 di bidan 7. Makan dan minum terakhir Ibu mengatakan makan satu piring nasi, sayur, tempe dan buah pada pukul 07.00 WIB dan minum 1 gelas air putih pada pukul 10.00 WIB. 8. Pola eliminasi Ibu mengatakan BAB terakhir tadi pagi pukul 04.50 WIB dan BAK terakhir pukul 12.00 WIB.

9.

Pola istirahat Ibu mengatakan biasa tidur malam 7-8 jam/hari dan 1 jam tidur siang. 10. Psikologis Ibu mengatakan sedikit cemas menghadapi persalinan ini. B.

Pemeriksaan 1. Pemeriksaan umum a. Keadaan umum : baik Kesadaran : composmentis BB sebelum hamil : 42 kg BB saat hamil : 47 kg LILA : 24 cm TB : 156 cm b. Tanda-tanda vital TD : 110/70 mmHg Nadi : 80 x/menit RR : 20 x/menit Temp : 370C 2. Pemeriksaan Fisik a. Kepala : Tidak ada benjolan dan lesi mbut : Bersih, berwarna hitam, lurus, tidak ada ketombe, tidak kusam dan tidak mudah di cabut. ah : Tidak ada chloasma gravidarum, tidak ada oedema a : Fungsi penglihatan baik, konjungtiva pucat, sclera tidak ikterik, simetris kanan kiri ung : Fungsi penciuman baik. Kebersihan baik, mukosa berwarna merah muda, tidak ada peradangan, polip tidak ada. inga : Fungsi pendengaran baik, daun telinga ada, simetris kanan kiri, kebersihan baik, tidak ada pengeluaran serum. ut dan gigi : Fungsi pengecapan baik, kebersihan cukup, gigi lengkap dan tidak ada caries, tidak ada stomatitis. er : Tidak ada pembesaran kelenjar tyroid dan pembengkakan vena jugolaris. a : Simetris kanan kiri, gerakan dada saat inspirasi dan ekspirasi seirama, tidak terdengar ronchi, tidak terdengar bunyi wheezing, suara napas baik. Jantung tidak ada mur-mur. yudara : Terlihat bersih, konsistensi lunak, simetris kanan kiri, puting susu menonjol, terdapat hiperpigmentasi pada areola mamae, tidak ada nyeri, abses dan pembengkakan, kolostrum belum keluar. ggang dan : Posisi tulang belakang lordosis, tidak terdapat nyeri Panggul ketuk. eriksaan panggul luar : Distansia cristarum : 24 cm Distansia spinarum : 26 cm Conjugata externa : 19 cm Lingkar panggul : 85 cm m. Abdomen 1) Inspeksi Tidak ada luka bekas operasi, pembesaran perut sesuai usia kehamilan, tidak ada strie gravidarum. 2) Palpasi

Leopold I : TFU pertengahan antara pusat dan Px, pada fundus teraba bagian yang agak keras tapi tidak melenting berarti bokong. Leopold II : Sebelah kanan teraba seperti paparan keras memanjang yang berarti punggung janin. Sedangkan bagian kiri teraba bagian-bagian kecil yang berarti ektremitas. Leopold III : Bagian terendah teraba bulat, keras dan melenting berarti kepala-kepala sebagian sudah masuk PAP. Leopold IV : Bagian terendah janin sudah masuk PAP, difergen. Penurunan kepala : 4/5 Mc Donald : 32 cm TBJ : 3255 gram 3) Auskultasi DJJ : ada, frekuensi 130 x/menit Terdapat satu punctum maximum : 3 jari di bawah pusat pada perut bagian kanan. n. Genetalia : 1) Inspeksi Vulva : tidak ada varises dan oedema Pengeluaran pervaginam : berupa blood slym Kelenjar bartholini : tidak ada pembengkakan Perineum : tidak ada luka bekas operasi Anus : tidak ada hemoroid 2) Pemeriksaan dalam Pukul 13.00 WIB atas indikasi pemantauan persalinan. Hasil : Dinding vagina : normal, tidak ada varises, tidak ada oedema, bisul, tumor, fistula dan kelainankelainan lain. Porsio : konsistensinya lunak, tipis dan lembut Introitus vagina : ketuban utuh, bagian terendah kepala. Petunjuk : UUK, posisi UUK kanan depan, penurunan bagian terendah di hodge III Pembukaan serviks : 3 cm His dengan frekuensi 3 x dalam 10 menit dengan lama 20-40 detik, kekuatan : kelemahan his yang timbul setelah adanya his yang adekuat, teratur, dan dalam waktu yang lama. o. Ekstremitas Ekstremitas atas : normal kanan kiri, jari-jari tidak ada oedema, kuku dan telapak tangan tidak pucat. Ekstremitas bawah : normal kana-kiri, jari dan tibia kaki tidak ada odema, tidak terdapat varises, refleks patella (+) kanan kiri. p. Pemantauan kala I
Tanggal 23-112007 Waktu 13.00 13.30 14.00 14.30 15.00 140 130 x/mnt 135 x/mnt Pembukaan 3 cm DJJ 130 x/mnt Kontraksi Uterus 3 x dlm 10 mnt, lama 2040 dtk 3 x dlm 10 mnt, lama 2040 dtk 3 x dlm 10 mnt, TD 110/70 Temp 370C

x/mnt 15.30 16.00 16.30 17.00 7 cm 140 x/mnt 135 x/mnt 144 x/mnt 140 x/mnt 130 x/mnt

lama 2040 dtk 3 x dlm 10 mnt, lama 2040 dtk 4 x dlm 10 mnt, lama > 40 dtk 4 x dlm 10 mnt, lama > 40 dtk 4 x dlm 10 mnt, lama > 40 dtk 3 x dlm 10 mnt, lama 2040 dtk 3 x dlm 10 mnt, lama 2040 dtk

120/80

36,50C

II. INTERPRETASI DATA DASAR 1. DiagnosaIbu G2P1001A000 hamil 38-39 minggu, janin tunggal, hidup, intra uterine, presentasi kepala, ibu inpartu kala I fase laten. Ds : Ibu mengeluh mulas pada perut bagian bawah menjalar ke pinggang sejak pukul 05.00 WIB disertai pengeluaran pervaginam lendir bercampur darah. Do : Leopold I : TFU pertengahan pusat-Px, pada fundus teraba bagian agak keras tapi tidak melenting berarti bokong Leopold II : Punggung kanan Leopold III : Bagian terendah teraba bulat, keras dan melenting berarti kepala. Leopold IV : Bagian terendah janin sudah masuk PAP. b. DJJ (+) frekuensi 130 x/menit, teratur c. His ada 3 x dalam 10 menit lamanya 20-40 detik d. Pada pemeriksaan dalam pembukaan serviks 3 cm, ketuban utuh. 2. Masalah a. Nyeri adanya his Ds : Ibu mengatakan nyeri pada saat his datang menjalar dari perut bagian bawah ke pinggang. Do : Pada awal persalinan his adekuat dan teratur dalam waktu yang lama lalu mulai melemah. b. Gangguan rasa nyaman Ds : Ibu mengatakan kandung kemihnya penuh sehingga ada keinginan untuk berkemih Do : Teraba blas ibu penuh saat diraba. 3. Kebutuhan

a. Persiapan fisik seperti nutrisi, posisi dan hidrasi b. Dukungan psikologis dari orang terdekat c. Informasi tentang kondisi ibu saat ini dan proses persalinan yang akan berlangsung. d. Persiapan tempat, peralatan, obat-obatan dan penolong persalinan Ds : Ibu mengatakan cemas dalam menghadapi persalinan Do : Ibu tampak lemah. III. IDENTIFIKASI DIAGNOSA DAN MASALAH POTENSIAL Potensial terjadi pemanjangan kala II IV. IDENTIFIKASI MASALAH YANG MEMBUTUHKAN TINDAKAN SEGERA DAN KOLABORASI Kolaborasi dengan dokter tentang kebutuhan cairan, obat-obatan dan tindakan yang akan dilakukan. V. PERENCANAAN 1. Jelaskan pada ibu tentang kondisinya saat ini b. Libatkan keluarga dalam memberikan dukungan psikologis pada saat proses persalinan c. Observasi kala I menggunakan partograf dan kolaborasi bila ada komplikasi. d. Siapkan ruangan bersalin, alat, kebutuhan fisik dan psikologis ibu, serta persiapkan bidan dengan memperhatikan teknik aseptic dan antiseptic. 2. Penyuluhan cara mengejan yang efejtif a. Jelaskan manfaat mengejan yang efektif b. Ajarkan ibu cara mengejan yang efektif c. Observasi cara mengejan ibu. 3. Penyuluhan mengatasi rasa nyeri a. Jelaskan pada ibu penyebab rasa nyeri b. Ajarkan ibu cara mengatasi nyeri c. Observasi keadaan ibu 4. Pemenuhan nutrisi ibu a. Berikan makanan jika ibu lapar b. Berikan minum jika ibu haus c. Berikan minuman manis sebagai penambah tenaga kepada ibu d. Anjurkan ibu istirahat jika lelah IV. IMPLEMENTASI 1. a. Menjelaskan pada ibu tentang kondisinya saat ini memasuki kala I persalinan dengan his yang melemah b. Melibatkan keluarga dalam memberikan dukungan psikologis saat proses persalinan c. Melakukan observasi kala I dengan partograf, meliputi DJJ, penurunan kepala, pembukaan serviks, frekuensi his dan tanda-tanda vital. d. Persiapan persalinan : 1) Menyiapkan ruangan persalinan 2) Menyiapkan alat-alat persalinan : partus set, heating set, air DTT dan clorin, pakaian bayi, handuk, handuk, tempat sampah kering dan basah.

3) Menyiapkan alat resusitas 4) Menyiapkan pakaian bayi 5) Memantau kemajuan persalinan dengan partograf 6) Melakukan PD setiap 4 jam 1 x atau indikasi inpartu 7) Menyiapkan alat penanganan syok dan perdarahan 8) Memenuhi kebutuhan fisik ibu : makan, minum, BAK dan BAB 9) Memenuhi kebutuhan psikologis ibu dengan memberikan dukungan persalinan 10) Meyiapkan alat (pelindung diri) untuk bidan : mitela, masker, barascort, kacamata, handscoen, sepatu booth 11) Melakukan penyuluhan mengenai cara mengejan yang efektif dan menjelaskan manfaat mengejan yang efektif pada ibu. apabila ibu mengejan dengan baik akan membantu mempercepat penurunan kepala dan pengeluaran bayi. Mengajarkan cara mengejan yang efektif, mengejan dilakukan pada saat datang his dan telah memasuki kala II persalinan. Sehingga diafragma berfungsi dengan baik. Posisi mengejan : badan ibu dilengkungkan dengan dagu menempel di dada dan mata melihat ke arah perut, ibu tidak mengeluarkan suara, kaki ditarik ke arah badan atau perut dengan kedua tangan menarik pangkal paha dan bokong tidak diangkat, sehingga posisi lithotomi dapat mempercepat penurunan kepala. 12) Mengobservasi cara mengejan ibu. 2. Melakukan penyuluhan cara mengatasi rasa nyeri yang disebabkan oleh his yang melemah a. Menjelaskan pada ibu penyebab nyeri, nyeri disebabkan karena adanya kontraksi uterus yang akan membantu mendorong janin untuk keluar. b. Mengajarkan cara mengatasi rasa nyeri, anjurkan ibu untuk jalan-jalan dengan bantuan keluarga atau anjurkan ibu untuk tidur dengan posisi miring ke kiri agar pembukaan serviks lebih cepat. V. EVALUASI 1. Ibu mengerti dengan kondisinya saat ini 2. Ruangan dan peralatan persalinan sudah dipersiapkan 3. Ibu bersedia untuk miring ke kiri 4. Kemajuan persalinan baik 5. Hasil pengawasan kala I dengan partograf DJJ : 140 x/menit TTV : TD : 110/70 mmHg Nadi : 88 x/menit RR : 20 x/menit Temp : 370C 6. Kandung kemih kosong 7. Frekuensi his : 3 x dalam 10 menit lamanya 20-40 detik KALA II Pukul 21.00 WIB S : 1. Ibu mengatakan sakit perut yang berarti, mulai dari perut bagian bawah dan menjalar ke pinggang. 2. Ibu mengatakan sudah mengeluarkan air ketuban 3. Ibu mengatakan ingin meneran. O : 1. Ibu dengan inersia uteri setelah diberikan oksitasin drips tampak ada perbaikan his. His 5 kali dalam 10 menit lamanya > 40 detik 2. Pemeriksaan dalam

a. Vulva : tidak ada oedema dan varises, bisul, tumor, dan fistula b. Introitus vagina : rugea masih teraba c. Porsio : lunak, tipis dan lembut d. Serviks : pembukaan 10 cm c. Ketuban : sudah pecah (-) pada pukul 20.45 WIB secara spontan d. Presentasi : UUK puka e. Penurunan : Hoodge IV 3. Keadaan umum ibu baik, kesadaran composmentis TTV : TD : 120/80 mmHg RR : 18 x/menit Pols : 88 x/menit Temp : 36,50C 4. DJJ : Teratur A : 1. Diagnosa Ibu G2P1A0, hamil 39 minggu, janin tunggal, intra uterine, presentasi kepala, inpartu kala II dengan inersia uteri. Dasar : Ibu mengatakan hamil anak ke-2, HPHT : 20-02-2007 Ibu mengatakan sudah ingin meneran, kontraksi uterus 5 x dalam 10 menit lamanya > 40 detik. Pembukaan serviks lengkap 10 cm, selabut ketuban sudah pecah, perineum menonjol, vulva membuka 2. Masalah Nyeri adanya his Dasar : Ibu mengatakan nyeri yang semakin kuat 3. Kebutuhan a. Dukungan keluarga dalam proses persalinan b. Penatalaksanaan nyeri his c. Pertolongan persalinan yang bersih, aman dan nyaman 1. Jelaskan kondisi ibu saat ini sudah masuk masa persalinan 2. Lakukan pengawasan kala II menggunakan partograf, pantau tenaga ibu, pantau kontraksi setiap 30 menit, pantau penurunan, presentasi kepala dan DJJ. 3. Anjurkan dan ajarkan pada ibu cara mengejan yang efektif saat his ada dan relaksasi pada saat his menghilang. 4. Observasi cara mengedan ibu 5. Libatkan keluarga dalam proses persalinan dengan memberikan dukungan pada saat ibu mengejan. 6. Lakukan pertolongan persalinan, tolong kepala, bahu dan badan kemudian bersihkan jalan nafas. 7. Periksa janin tunggal atau kembar. 8. Observasi perdarahan pervaginam dan adanya laserasi. 9. Bayi lahir spontan pervaginam pukul 21.00 WIB BB : 3500 gram Jenis kelamin : Laki-laki PB : 50 cm Anus : (+) Apgar score : 8/9 Caput : tidak ada KALA III Pukul 21.30 WIB S : 1. Ibu mengatakan perutnya mulas. 2. Ibu mengatajan merasa lega dan senang atas kelahiran bayinya.

O : 1. Keadaan umum ibu baik, kesadaran composmentis TTV : TD : 110/70 mmHg RR : 18 x/menit Pols : 90 x/menit Temp : 370C 2. Massase uterus untuk memastikan adanya bayi kedua, TFU 2 jari dibawah pusat 3. Kotraksi uterus baik : uterus teraba bulat dan keras seperti batu. 4. Plasenta belum lahir, tampak tanda-tanda pelepasan plasenta yaitu uterus bundar dan keras. Adanya perdarahan yang tiba-tiba dan agak banyak, dan memanjangnya bagian tali pusat yang telah lahir. A : 1. Diagnosa Ibu partus spontan pervaginam, in partu kala III. Dasar : Bayi lahir pukul 21.00 WIB, uterus teraba bulat dan keras, TFU 2 jari dibawah pusat dan plasenta belum lahir 2. Masalah Nyeri perut bagian bawah Dasar : Ibu mengatakan nyeri perut bagian bawah, plasenta belum lahir, kontraksi uterus baik dan TFU 2 jari dibawah pusat. 3. Kebutuhan a. Manajemen aktif akal III b. Pemenuhan nutrisi dan cairan P : 1. Jelaskan kondisi ibu saat ini bahwa ibu sedang berada pada kala III persalinan. 2. Memantau tanda-tanda vital. TD : 110/70 mmHg RR : 18 x/menit Pols : 90 x/menit Temp : 370C 3. Melakukan manajemen aktif kala III a. Memberikan suntikan oksitosin 10 U IM 1) Setelah bayi lahir, bungkus kain dan susukan pada ibunya 2) Periksa uterus untuk memastikan tidak ada bayi yang lain 3) Memberitahu ibu bahwa ia akan disuntik 4) Suntikan oksitosin 10 U IM pada 1/3 bawah paha kanan bagian luar selambat-lambatnya 2 menit setelah bayi lahir b. Melakukan penegangan tali pusat terkendali 1) Pindahkan klem kedua yang menjepit tali pusat sekitar 5-10 cm dari vulva. 2) Letakkan tangan yang lain pada abdomen ibu di atas tulang pubis dengan posisi dorso cranial untuk meraba kontraksi uterus, setelah ada kontraksi yang kuat lakukan penegangan tali pusat secara hati - hati. 3) Setelah plasenta lahir, anjurkan ibu untuk meneran sehingga plasenta terdorong ke introitus vagina, tetapi tegangkan tali pusat ke arah bawah mengikuti arah jalan lahir. 4) Saat plasenta terlihat pada introitus vagina, lahirkan plasenta dengan kedua tangan. 5) Lakukan penarikan secara lembut dan berlahan-lahan. 4. Lahirkan plasenta dengan hati-hati. Plasenta lahir lengkap pukul 21.15 WIB a. Kotiledon dan selabut plasenta utuh/lengkap b. Panjang tali pusat : 20 cm c. Lebar plasenta : 13 cm

d. Berat plasenta : 500 gram c. Tebal plasenta : 2 cm 5. Melakukan heating jika terdapat robekan jalan lahir 6. Melakukan massase fundus a. Setelah 15 detik lakukan massase fundus secara sirkuler b. Letakkan telapak tangan pada fundus uteri c. Jelaskan tindakan ini pada ibu, mungkin ibu akan merasa kurang nyaman d. Ajarkan ibu untuk melakukannya sendiri, dengan lembut dan mantap gerakkan tangan secara memutar (sirkuler) pada fundus uteri sehingga uteri berkontraksi dengan baik. 7. Melakukan vulva higine pada ibu 8. Observasi perdarahan dan robekan jalan lahir. KALA IV Pukul 22.00 WIB S : 1. Ibu mengatakan badannya lemah dan letih. 2. Ibt mengatakan perutnya masih mules saat menyusui. O : 1. Keadaan umum Keadaan umum : baik kesadaran : composmentis 2. Pemeriksaan TTV TD : 120/80 mmHg RR : 19 x/menit Pols : 88 x/menit Temp : 370C 3. Pola eliminasi ibu BAB : Belum BAB setelah PP BAK : 1 x, kandung kemih kosong 4. Kotraksi uterus baik 5. Perdarahan pervaginam + 150 cc 6. Pengeluaran lochea rubra 7. Pengeluaran ASI lancer 8. TFU 3 jari dibawah pusat 9. Tidak ada laserasi jalan lahir A : 1. Diagnosa Ibu P1A0 partus spontan pervaginam kala IV Dasar : a. Ibu partus spontan pervaginam pukul 21.00 WIB b. Plasenta lahir lengkap pukul 21.15 WIB c. TFU 3 jari dibawah pusat 2. Masalah Gangguan rasa nyaman Dasar : Ibu mengatakan badannya lemah, pegal-pegal dan nyeri punggung 3. Kebutuhan a. Personal hygiene b. Memberikan rasa nyaman c. Memenuhi kebutuhan nutrisi dan cairan : 1. Menjelaskan pada ibu tentang kondisinya saat ini. 2. Memantau TTV TD : 120/80 mmHg RR : 19 x/menit Pols : 88 x/menit Temp : 370C

3. Memantau kontraksi uterus 4. Pemeriksaan kandung kemih 5. Memantau adanya perdarahan setiap 15 menit dalam 1 jam pertama dan 30 menit dalam 1 jam kedua dan lochea 6. Penyuluhan personal hygiene Beritahu ibu untuk selalu membersihkan daerah kemaluannya setelah BAK dan BAB dengan arah dari depan ke belakang. Ibu harus mandi 2 x / hari dan ganti pakaian bersih. 7. Pemenuhan nutrisi dan cairan 8. Pemenuhan istirahat atau tidur Tidur siang : 1-2 jam Tidur malam : 6-7 jam 9. Penyuluhan pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan 10. Pemenuhan rasa nyaman (mobilisasi dini), dengan menganjurkan ibu untuk miring ke kanan/ke kiri dan berjalan-jalan setelah 6 jam PP. DAFTAR PUSTAKA Abdul Bari Saifuddin dkk.2002.Buku Panduan Praktis Pelayanan kesehatan Maternal dan Neonatal. Yayasan Bina Pustaka: Jakarta Bagus, Ida Gde Manuaba, 1998, Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan Keluarga Berencana, Jakarta ; EGC Cunningham, F. Gary. 2005. Obstetri Williams Ed. 21 Vol. 1. Jakarta : EGC. Mochtar, Rustam, Prof. Dr. M. Ph,1998. Synopsis Obstetri, Jilid I, Edisi 2,EGC: Jakarta Prawirohardjo, Sarwono, Prof. Dr. SPOG.1997. Ilmu Kebidanan Edisi III. Yayasan Bina Pustaka: Jakarta Sujiyatini, dkk. 2009. Asuhan Patologi Kebidanan. Jogjakarta: Nuha Medika
Diposkan oleh auNt

Tunggal, Intrauteri, Inpartu Kala II Dengan Inersia Uteri

Kelompok 4 : 1. Indah Putri P. (10.019)

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Intia Intan Is Fahani T. D. Isa Mulia Kholilatul Kristina Sedah Lea Ingne R. Lusi Mega

(10.020) (10.021) (10.022) (10.023) (10.024) (10.025) (10.026)

AKADEMI KEBIDANAN WIJAYA KUSUMA MALANG TAHUN AJARAN 2011 / 2012 LEMBAR PENGESAHAN
ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF Pada Ny.N Usia 25 Tahun GII P0000 Ab010 UK 32 33 Minggu, Hidup, Tunggal, Intrauteri, Inpartu Kala II Dengan Inersia Diteliti dan disahkan pada : Tanggal : Hari : Tempat : AKBID WIJAYA KUSUMA MALANG

Mengetahui, Dosen Pembimbing

Rini Winangsih, SST

KATA PENGANTAR Puji Syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT atas berkat dan rahmat-Nya yang telah diberikan kepada kami sehingga dapat kami menyelesaikan ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF PADA Ny. N Usia 23 tahun GII P1001 A000 Post Partum Hari Kedua Sectio Caesaria Dengan Keadaan Normal Di RS SITI MARIAM LAWANG. Atas terselesaikannya tugas ini tidak lepas dari berbagai pihak untuk itu kami mengucapkan banyak terima kasih kepada : dr.Priwisono Adi selaku Direktur Akbid Wijaya Kusuma Malang, Elisabeth Soetarini D, SST, Mpd. selaku Dosen Pembimbing Mata Kuliah ASKEB nifas Orang tua kami yang selalu memberikan dukungan, serta Teman-teman yang telah ikut berpartisipasi dalam pembuatan makalah ini. Kami selaku penyusun menyadari bahwa maklah ini masih banyak kekurangan, oleh karena itu kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi perbaikan makalah kami selanjutnya. Kami berharap dengan terselasaikannya tugas ini dapat menambah pengetahuan.

1. 2. 3. 4.

Malang, Penulis

Februari 2012

BAB I PENDAHULUAN I. Latar Belakang Persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi (janin dari uri) yang telah cukup bulan atau dapat hidup diluar kandungan melalui jalan lahir atau jalan lain dengan bantuan atau tanpa bantuan (kekuatan sendiri). (Manuaba. 1998. Hal : 157) Pengawasan dalam menjelang persalinan sangat diperlukan agar terdapat persalinan yang bersih dan aman. Disamping itu, perlu adanya dukungan dan motivasi dari tenaga kesehatan, suami dan keluarga menjelang persalinan pada ibu. Agar ibu bersemangat dan mempunyai motivasi dan kepercayaan diri yang kuat untuk menjalankan persalinan yang aman dan bersih, dan ibu percaya pada tenaga kesehatan dalam menolong persalinannya. (Sarwono. 1999) Tujuan dari asuhan persalinan normal adalah menjaga kelangsungan hidup, baik ibu maupun bayinya serta memberikan drajat kesehatan yang tinggi melalui upaya yang terintegrasi dan komprehensif. Dengan intervensi seminimal mungkin agar prinsip keamanan dan kualitas pelayanan dapat terjaga pada tingkat yang diinginkan. (Siti Saleha. 2003)

Kala I persalinan atau kala pembukaan dimulai dari his persalinan yang pertama sampai pembukaan serviks menjadi lengkap. Lamanya kala I untuk primigravida berlangsung 12 jam sedangkan pada multigravida berlangsung 8 jam.Kala I dibagi menjadi dua,yakni fase laten (pembukaan 1-3 cm) dan fase aktif (pembukaan 4-10 cm).(Yanti, SST, M.Keb. 2010) Jadi, persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi (janin dan uri) yang telah cukup bulan atau dapat hidup diluar kandungan melalui jalan lahir atau jalan lain dengan bantuan atau tanpa bantuan (kekuatan sendiri). Asuhan persalinan normal yang harus diberikan kepada ibu adalah dengan melakukan pengawasan dalam menjelang persalinan dan melakukan pertolongan pada persalinan sesuai dengan APN, serta dukungan dan motivasi dari tenaga kesehatan, suami dan keluarga. Hal ini perlu dilakukan untuk menjaga kelangsungan hidup baik ibu maupun bayinya. Berdasarkan literatur tersebut, maka penulis tertarik untuk mengambil judul Asuhan Kebidanan pada Ny. N usia 25 tahun GII P0000 Ab010 UK 32-33 minggu, tunggal, hidup, intrauteri, inpartu kala I prolong fase laten dengan menggunakan manajemen kebidanan 7 langkah varney. II. Rumusan Masalah 2.1 Bagaimana asuhan kebidanan pada Ny. N usia 25 tahun GII P0000 Ab010 UK 32-33 minggu, hidup, tunggal, intrauteri, inpartu kala I dengan partus fase laten lama? 2.2 Bagaimana konsep persalinan ? 2.3 Bagaimana konsep Asuhan Kebidanan dengan manajemen 7 langkah varney III. Tujuan a. Tujuan Umum Mahasiswa mampu melaksanakan Asuhan Kebidanan pada Ny. N usia 25 tahun GII P0000 Ab010 UK 32-33 minggu, hidup, tunggal, intrauteri, inpartu kala I dengan fase laten lama b. Tujuan Khusus 1. Mengerti dan memahami tentang konsep persalinan 2. Mengerti dan memahami tentang konsep Asuhan Kebidanan dengan manajemen 7 langkah varney IV. Manfaat 1. Bagi Institusi Menambah kepustakaan pada perpustakaan Akademi Kebidanan Wijaya Kusuma Malang 2. Bagi Penulis Menambah pengetahuan dan pengalaman mengenai asuhan kebidanan komprehensif pada Ny. N usia 25 tahun GII P0000 Ab010 UK 32-33 minggu, tunggal, hidup, intrauteri, inpartu kala I prolong fase laten 3. Bagi Profesi Menambah informasi tentang asuhan kebidanan komprehensif pada Ny. N usia 25 tahun GII P0000 Ab010 UK 32-33 minggu, tunggal, hidup, intrauteri, inpartu kala I prolong fase laten 4. Bagi Pembaca Menambah informasi tentang asuhan kebidanan komprehensif pada Ny. N usia 25 tahun GII P0000 Ab010 UK 32-33 minggu, tunggal, hidup, intrauteri, inpartu kala I prolong fase laten 5. Bagi Pasien

Ny. N usia 25 tahun GII P0000 Ab010 UK 32-33 minggu, tunggal, hidup, intrauteri, inpartu kala I prolong fase laten bisa mendapatkan asuhan kebidanan yang tepat
BAB II TINJAUAN TEORI

a. b. c.

1.

2.

2.1 Konsep Persalinan 2.1.1 Definisi Persalinan adalah suatu proses pengeluaran hasil konsepsi yang dapat hidup dari uterus melalui vagina ke dunia luar. (Sarwono, 1999 : 180) Persalinan adalah pengeluaran hasil konsepsi yang telah cukup bulan atau dapat hidup di luar kandungan melalui jalan lahir atau jalan lain dengan bantuan atau kekuatan sendiri. (Manuaba, 1998 : 157) Persalinan adalah proses pengeluaran janin yang terjadi pada kehamilan cukup bulan (37- 42 minggu) lahir sepontan dengan presentasi belakang kepala yang berlangsung 18jam tanpa komplikasi baik ibu maupun janin. (Sarwono, 1999 : 100) 2.1.2 Bentuk persalinan (Manuaba, 1998 : 157) Persalinan bentuk spontan bila persalinan berlangsung dengan kekuatan sendiri Persalinan buatan bila persalinan dengan bantuan tenaga dari luar Persalinan Anjuran Bila kekuatan yang di perlukan untuk persalinan di timbulkan dari luar dengan jalan rangsangan 2.1.3 Etiologi Beberapa teori yang menyatakan kemungkinan proses persalinan Teori keregangan Otot rahim mempunyai kemampuan meregang dalam batas tertentu Setelah melewati batas tersebut terjadi kontraksi sehingga persalinan dapat di mulai. Contohnya : pada hamil ganda sering terjadi kontraksi setelah keregangan tertentu sehingga menimbulkan proses persalinan Teori penurunan progestin Proses penuaan plasenta terjadi mulai umur kehamilan 28 minggu, dimana terjadi penimbunan jaringan ikat pembuluh darah mengalami penyempitan dan buntu Produksi progesteron mengalami penurunan, sehingga otot rahim lebih sensitif terhadap oksitosin. Akibatnya otot rahim mulai berkontraksi setelah tercapai tingkat penurunan progesteron tertentu.

3. Teori oksitosin internal Oksitosin di keluarkan oleh kelenjar hipofisis parst posterior Perubahan keseimbangan ekstrogen dan progesteron dapat mengubah sensitifitas otot rahim, sehingga sering terjadi kontraksi braxton hicks. Menurunnya konsentrasi progesteron akibat tuanya kehamilan maka oksitosin dapat meningkatkan aktifitas, sehingga persalinan dapat dimulai. 4. Teori prostaglandin Konsentrasi prostaglandin meningkat sejak umur hamil 15minggu, yang di keluarkan oleh desidua Pemberian prostglandin saat hamil, dapat menimbulkan konsentrasi otot rahim sehingga hasil konsepsi dapat dikeluarkan.

Prostaglandin dapat dianggap memicu terjadinya persalinan. 5. Teori hipotalamus/ pituitari dan glandula supra renalis. Teori ini menunjukkan kehamilan dengan anensefalus sering terjadi keterlambatan persalinan karena tidak terbentuk hipotalamus. Teori ini di kemukakan oleh Linggen 1973. Malpar pada tahun 1933 mengangkat kelinci percobaan, hasilnya kehamilan kelinci lebih lama. Pemberian kartikosteroid yang dapat menyebabkan malnutrisi janin, induksi (mulianya) persalinan. Dari percobaantersebut dapat disimpulkan ada hubungan antara hipotalamus / pituitari dengan mulainnya persalinan. Glandula suprarenalis memicu terjadinya persalinan (Manuaba, 1998 : 159) 2.1.4 Tanda permulaan terjadinya persalinan Dengan penurunan progesteron menjelang persalinan dapat terjadi kontraksi. Kontraksi otot rahim menyebabkan : 1. Turunnya kepala, masuk pintu atas panggul, terutama pada primi grafida minggu ke 36 dapat menimbulkan sesak di bagian bawah, di atas simphisis pubis dan sering ingin kencing atau susah kencing karena kandung kemih tertekan kepala. 2. Perut lebih melebar karena fundus uteri turun 3. Terjadi perasaan sakit di daerah pinggang karena kontraksi ringan otot rahim dan tertekan fleksus frankenhausen yang terletak sekitar servik (tanda persalinan palsu/ fase labour ) 4. Terjadi pelunakan servik karena terdapat kontraksi otot rahim 5. Terjadi pengeluaran lendir, dimana lendir penutup servik dilepaskan. 2.1.5 Tanda Tanda Persalinan (Manuaba, 1998 : 160) 1. Kekuatan his makin sering terjadi dan teratur dengan jarak kontraksi yang semakin pendek. 2. Dapat terjadi pengeluaran pembawa tanda, yaitu : a. pengeluaran lendir b. lendir bercmpur darah 2. Dapat di sertai dengan ketuban pecah 3. Pada pemeriksaan dalam, di jumpai pembukaan serviks. a. Perlunakan serviks b. pendtaran serviks c. Terjadi pembukaan serviks 2.1.6 Faktor faktor dalam persalinan 1. Power His (kontraksi otot rahim) Kontraksi otot dinding perut Kontraksi diafragma pelvis atau kekuatan mengejan Ketegangan dan kontraksi ligamentum retundum 2. Passangger ( janin, plasenta dan ketuban) Sikap janin: sikap fleksi kaki, kepala dan lengan Letak janin : presentasi kepala, presentasi bokong, lintang, obliq. Bagian terendah 3. Passage ( jalan lahir) Bagian keras : tulang panggul (os coxae, ox sakrum, ox cocygeus)

Bagian lunak : SBR, serviks, vagina, jaringan ikat, ligamentum dan otot- otot yang menyangga urogenitalia. 4. Psikis ibu Saat mempengaruhi daya kerja otot yang dibutuhkan dalam persalinan baik, otonom atau sadar. Jika ibu menghadapi persalinan dengan tenang makla hormon stres tidak akan keluar, sehingga persalinannya mudah dan lancar. 5. Penolong Dalam persalinan, peran penolong sangat berpengaruh. Tenaga mengejan ibu akan sia sia jika saat untuk mengejan tidak di lakukan secara tepat. 6. Pendamping Kehadiran orang terdekat akan membuat ibu lebih nyaman dan diperhatikan sangat berpengaruh dalam proses persalinan Pendamping dalam proses persalinan akan menghasilkan : Kelahiran dengan bantuan vakum otau forcep semakin kecil Skor APGAR lebih kecil 7 lebih sedikit Lamanya persalinan semakin pendek Kepuasan ibu semakin besar dalam pengalaman persalinannya 7. Posisi dan pergerakan Selama ketuban belum pecah ibu di perbolehkan melakukan aktivitas sesuai dengan kebutuhannya, seperti : mandi, makan, tidur, jalan ringan, duduk selagi ibu sanggup. Tapi jika ketuban sudah pecah maka ibu di anjurkan untuk miring kekiri, posisi dan pergerakan membantu agar kepala bayi lebih turun, melemaskan otot dasar panggul dan mengurangi kejenuhan ibu. 2.1.7 Tahapan Persalinan Kala I (kala pembukaan) Dimulai saat pembukaan serviks sampai dengan pembukaan lengkap 10cm Lama kala I untuk primigravida adalah 12 jam dengan pembukaan 1cm/jam Lama kala I untuk multigravida adalah 8 jam dengan pembukaan 2cm/jam Dibagi atas 2 fase : a. Fase laten (0-3 cm) pembukaan serviks lambat, berlangsung 8 jam Lembar observasi : Parameter Faselaten Denyut Jantung Janin Setiap 1 jam Kontraksi Setiap 1 jam Nadi Setiap 30 menit Pembukaan serviks Setiap 4 jam Penurunan Setiap 4 jam Suhu Setiap 4 jam Tekanan Darah Setiap 4 jam b. Faseaktif (4-10 cm): berlangsung 6 cm Lembar observasi : Parameter Tekanan Darah Suhu Nadi

Faseaktif Setiap 4 jam Setiap 2 jam Setiap 30 menit

Denyut Jantung Janin Kontraksi Pembukaan serviks Penurunan

Setiap30 menit Setiap30 menit Setiap 4 jam Setiap 4 jam

Dibagi 3 sub fase : 1. Akselerasi (4-5cm), berlangsunng 2 jam 2. Dilatasi maksimum (5-9 cm) berlangsung 2 jam 3. Deselerasi (9-10 cm), berlangsung 2 jam Kala II (kala penegeluaran janin) Dimulai setelah pembukaan lengkap Kala II primigravida adalah 1 -2 jam Kala II multigravida adalah -1 jam Tanda Gejala Kala II: 1. Adanya dorongan untuk meneran 2. Adanya tekanan pada anus 3. Perineum tampak menonjol 4. Vulva dan vagina tampak membuka Kala III (kala pengeluaran plasenta) Waktu untuk pengeluaran dan pelepasan plasenta setelah bayi lahir Tanda- tanda lepasnya plasenta : 1. Uterus menjadi bundar 2. Uterus terdorong keatas, karena plasenta dilepas ke segmen bawah rahim 3. Talipusat bertambah panjang 4. Terjadi perdarahan Berlangsung selama 5-10 menit, lahir secara spontan dan sedikit dorongan. Kala IV (Observasi) Pengawasan 2 jam post partum setelah bayi dan plasenta lahir Hal-hal yang di observasi : 1. Tingkat kesadaran ibu Dilakukan setiap 15 menit dalam 1 jam pertama dan setiap 30 menit pada 1jam berikutnya 2. Pemeriksaan TTV, terdiri dari a. TekananDarah b. Nadi c. Suhu 3. Kontraksi uterus Dilakukan setiap 15 menit dalam 1 jam pertama dan setiap 30 menit pada 1jam berikutnya 4. TFU Dilakukan setiap 15 menit dalam 1 jam pertama dan setiap 30 menit pada 1jam berikutnya 5. KandungKemih Dilakukan setiap 15 menit dalam 1 jam pertama dan setiap 30 menit pada 1jam berikutnya 6. Perdarahan (normal: tidaaklebihdari 400-500cc) Dilakukan setiap 15 menit dalam 1 jam pertama dan setiap 30 menit pada 1jam berikutnya 2.1.8 Mekanisme Persalinan 1. Engagement (turunnya kepala) Masuknya kepala dalam PAP

Majunya kepala bersama dengan gerakan-gerakan yang lain yaitu fleksi, putaran paksi dalam dan ekstensi Tekanan cairan intra uterine Tekanan langsung oleh fundus pada bokong Kekuatan mengejan Meluruskan badan anak oleh perubahan bentuk rahim 2. Fleksi Keuntungannya bahwa ukuran kepala yang lebih kecil melalui jalan lahir diameter suboccipitobregmatica (9,5cm) menggantikan diameter frontalis (11 cm). Fleksi ini karena anak didorong maju dan sebaliknya mendapat tekanan dipinggir pintu panggul serviks dinding panggul. 3. Putaran Paksi Dalam Adalah pemutaran dari bagian depan sedemikian rupa sehingga bagian terendah dari janin memutar kedepan kebawah sympisis, tidak terjadi sendiri tetepi selalu bersamaan dengan majunya kepala, tidak terjadi sebelum hodge III. 4. Ekstensi Suboccipito yang menjadi pusat pemutaran disebut hipomoklion, maka secara berturut-turut lahirlah bregma, dahi, hidung, dan akhirnya bahu. 5. Putaran paksi luar Setalah kepala lahir maka kepala anak memutar kembali kearah punggung anak untuk menghilangkan torsi pada leher yang terjadi karena putaran paksi dalam. 6. Ekspulsi Setelah putar paksi luar, bahu depan sampai dibawah symphisis dan menjagahipomoclion untuk kelahiran bahu belakang kemudian bahu depan menyusul dan selanjutnya seluruh badan anak lahir searah putar paksi jalan lahir. 2.1.9 Tanda Bahaya Kala II Bagi Bayi 1. Takikardi 2. Brakikardi 3. Mekonium Staining 4. Hyperaktif 5. Asidosis Bagi Ibu 1. Perubahan Tekanan Darah 2. Abnormalitas Nadi 3. Abnormalitas Kontraksi 4. Cincin Rertaksi Patologis 5. Abnormalitas Kontur Perut Bawah 6. Gelisah/Ketakutan 2.1.10 Perubahan Fisiologis Kala II Dimulai dari pembukaan lengkap sampai bayi lahir Perubahan Secara Umum: 1. Perubahan Kontraksi

Kontraksi lebih sering terjadi, teratur dan lebih kuat yaitu 2-3 menit sekali dengan durasi 60-70 detik. Hal ini menyebabkan fundal dominan mendorong kepala ke ruang panggul sehingga timbul dorongan mengeran, timbul tenaga untuk meneran,terjadi perubahan dalam dasar panggul dan akhirnya fetus dilahirkan. 2. Sistem Kardiovaskuler Perubahan kontraksi menyebabkan aliran darah yang menuju uterus menurun sehingga jumlah darah dalam sirkulasi ibu meningkat kemudian resistensi perifer juga meningkat yang menyebabkan tekanan darah juga ikut meningkat. Saat meneran, cardiac out put meningkat 4050%. Hal ini menyebabkan janin dapat beradaptasi. 3. Sistem Respirasi Perubahan system kardiovaskuler menyebabkan konsumsi ogsigen meningkat. 4. Pengaturan Suhu Aktivitas otot yang meningkat menyebabkan suhu juga meningkat. 5. Sistem Urinaria Perubahan: a) Ginjal Memekatkan urine b) Berat jenis meningkat c) Ekspresi meningkat d) Tonus vesica kandung kencing menurun yang diakibatkan karena terjadi penekanan kepala. 6. Sistem Muskuluskeletal Perubahan: a. Fleksibilitas pubis meningkat b.Nyeri pinggang c.Tekanan kontraksi mendorong janin untuk melakukan fleksi maximal 7. Sistem saluran cerna Proses pencernaan dan pengosongan lambung memanjang 8. Sistem syaraf Kontraksi menyebabkan penekanan pada kepala janinsehingga menyebabkan DJJ menurun. 9. Rahim Kontraksi menyebabkan sumbu panjang rahim bertambah panjang sedangkan ukuran melintang maupun ukuran muka belakang berkurang.Hal ini menyebabkan perubahahn service. 10. Cervix Cervix mengalami pembukaan yang didahului adanya pendataran (pemendekan dari canalis servikalis). Faktor yang menyebabkan pembukaan cervix adalah : a.Otot-otot servix menarik pada pinggir osteum b.Pada saat berkontraksi, SBR dan servix diregang oleh isi rahim 2.1.11 Perubahan Psikology Kala II Emotional Distress Nyeri saat persalinan,menyebabkan kemampuan mengendalikan emosi menurun sehingga menimbulkan cepat marah. Lemah Takut 2.1.12 Kebutuhan Dasar Selama Persalinan

1. Kebutuhan Dasar Selama Persaliana Kala I Menghadirkan orang yang dianggap penting oleh ibu. Dukungan emosional Latihan pernafasan Menjaga privasi ibu Menjaga personal higien ibu Mengatasi rasa gerah ibu karena kondisi ibu yang banyak mengeluarkan keringat Memberikan masasse untuk mengurangi nyeri pada ibu Pemberian nutrisi yang cukup untuk ibu Mempertahankan kandung kemih ibu tetap kosong 2. Kebutuhan Dasar Selama Persalianan Kala II a) Memberikan dukungan terus menerus kepada ibu dengan cara anjurkan pada keluarga untuk dampingi ibu saat proses kelahiran. b) Anjurkan keluarga terlibat dalam proses asuhan sayang ibu. c) Tentramkan hati ibu selama kala II persalinan. d) Bantu ibu untuk memilih posisi yang nyaman saat meneran. e) Anjurkan pada ibu makan dan minum juntuk mencegah dehidrasi f) Menjaga kenyamanan ibu. g) Jelaskan hasil pemeriksaan yang telah dilakukan. h) Jelaskan setiap tindakan yang akan dilakukan kepada ibu i) Menjaga kandung kemih tetap kosong. j) Menjaga personal hygien ibu. 3. Kebutuhan Dasar Selama Persalianan Kala III a) Memberikan injeksi oksitosin IM 2 menit setelah bayi lahir untuk merangsang fundus uteri berkontraksi dengan kuat sehingga dapat membantu pelepasan plasenta. b) Melakukan PTT (Peregangan Tali Pusat Terpadu) yakni letakkan tangan kiri pada abdomen ibu tepat diatas tulang pubis, gunakana tangan untuk meraba kontraksi.Setelah kontraksi kuat, tegangkan tali pusat kemudian tangan pada dinding abdomen menekan corpus uterus kebawah dan keatas (dorso kranial). Lakukan dengan hati hati untuk mencegah inversio uteri. c) Masase fundus uteri ibu d) Periksa kondisi ibu dengan seksama 4. Kebutuhan Dasar Selama Persalianan Kala IV a) Periksa kontraksi uterus tiap 15 menit pada 1 dan 30 menit pada jam ke dua. b) Mengajarkan pada ibu dan keluarga bagaimana melakukan masase uterus dan memeriksa kontraksi uterus c) Mengevaluasi kehilangan darah. d) Melakukan pemeriksaan tanda tanda vital pada ibu meliputi tekanan darah, suhu, dan nadi serta periksa kandung kemih ibu setiap 15 menit selama 1 jam post partum. e) Melakukan tindakan yang sesuai untuk temuan yang tidak normal. (Yanti, SST, M.Keb. 2010) 2.2 Inersia Uteri a. Pengertian Distosia kelainan tenaga/his adalah his tidak normal dalam kekuatan / sifatnya menyebabkan rintangan pada jalan lahir, dan tidak dapat diatasi sehingga menyebabkan persalinan macet (Prof. Dr. Sarwono Prawirohardjo, 1993). a) b) c) d) e) f) g) h) i)

Menurut Prof. dr. Ida Bagus Gde Manuaba (1998) dalam persalinan diperlukan his normal yang mempunyai sifat : 1. Kontraksi otot rahim mulai dari salah satu tanduk rahim. 2. Fundal dominan, menjalar ke seluruh otot rahim 3. Kekuatannya seperti memeras isi rahim 4. Otot rahim yang telah berkontraksi tidak kembali ke panjang semula sehingga terjadi retraksi dan pembentukan segmen bawah rahim. b. Jenis-jenis kelainan his menurut Prof. dr. Sarwono Prawirohardjo (1993): 1. His Hipotonik His hipotonik disebut juga inersia uteri yaitu his yang tidak normal, fundus berkontraksi lebih kuat dan lebih dulu daripada bagian lain. Kelainan terletak pada kontraksinya yang singkat dan jarang. Selama ketuban utuh umumnya tidak berbahaya bagi ibu dan janin. Hisnya bersifat lemah, pendek, dan jarang dari his normal. Inersia uteri dibagi menjadi 2, yaitu : a) Inersia uteri primer Bila sejak awal kekuatannya sudah lemah dan persalinan berlangsung lama dan terjadi pada kala I fase laten. b) Inersia uteri sekunder Timbul setelah berlangsung his kuat untuk waktu yang lama dan terjadi pada kala I fase aktif. His pernah cukup kuat tetapi kemudian melemah. Dapat ditegakkan dengan melakukan evaluasi pada pembukaan. Pada bagian terendah terdapat kaput, dan mungkin ketuban telah pecah. Dewasa ini persalinan tidak dibiarkan berlangsung sedemikian lama sehingga dapat menimbulkan kelelahan otot uterus, maka inersia uteri sekunder ini jarang ditemukan. Kecuali pada wanita yang tidak diberi pengawasan baik waktu persalinan. 2. His Hipertonik His hipertonik disebut juga tetania uteri yaitu his yang terlalu kuat. Sifat hisnya normal, tonus otot diluar his yang biasa, kelainannya terletak pada kekuatan his. His yang terlalu kuat dan terlalu efisien menyebabkan persalinan berlangsung cepat (<3 jam disebut partus presipitatus). Partus presipitatus dapat mengakibatkan kemungkinan : a. Terjadi persalinan tidak pada tempatnya b. Terjadi trauma janin, karena tidak terdapat persiapan dalam persalinan. c. Trauma jalan lahir ibu yang luas dan menimbulkan perdarahan dan inversio uteri. Tetania uteri juga menyebabkan asfeksia intra uterine sampai kematian janin dalam rahim. Bahaya bagi ibu adalah terjadinya perlukan yang luas pada jalan lahir, khususnya serviks uteri, vagina dan perineum. Bahaya bagi bayi adalah terjadi perdarahan dalam tengkorak karena mengalami tekanan kuat dalam waktu singkat. 3. His Yang Tidak Terkordinasi Adalah his yang berubah-ubah. His jenis ini disebut Ancoordinat Hypertonic Urine Contraction. Tonus otot meningkat diluar his dan kontraksinya tidak berlangsung seperti biasa karena tidak ada sinkronisasi antara kontraksi. Tidak adanya kordinasi antara kontraksi bagian atas, tengah dan bawah menyebabkan his tidak efisien dalam mengadakan pembukaan. c. Etiologi Menurut Prof. dr. Sarwono Prawirohardjo (1992) penyebab inersia uteri yaitu : 1. Kelainan his terutama ditemukan pada primigravida, khususnya primigravida tua. 2. Inersia uteri sering dijumpai pada multigravida. 3. Faktor herediter

4. Faktor emosi dan ketakutan 5. Salah pimpinan persalinan 6. Bagian terbawah janin tidak berhubungan rapat dengan segmen bawah uterus, seperti pada kelainan letak janin atau pada disproporsi sefalopelvik 7. Kelainan uterus, seperti uterus bikornis unikolis 8. Salah pemberian obat-obatan, oksitosin dan obat penenang 9. Peregangan rahim yang berlebihan pada kehamilan ganda atau hidramnion 10. Kehamilan postmatur d. Diagnosa Diagnosis inersia uteri paling sulit dalam masa laten sehingga diperlukan pengalaman. Kontraksi uterus yang disertai rasa nyeri, tidak cukup untuk membuat diagnosis bawah persalinan sudah mulai. Untuk pada kesimpulan ini diperlukan kenyataan bahwa sebagai akibat kontraksi itu terjadi perubahan pada serviks, yaitu pendataran atau pembukaan. Kesalahan yang sering terjadi pada inersia uteri adalah mengobati pasien padahal persalinan belum dimulai (False Labour). e. Komplikasi yang mungkin terjadi Inersia uteri dapat menyebabkan persalinan akan berlangsung lama dengan akibat terhadap ibu dan janin yaitu infeksi, kehabisan tenaga dan dehidrasi. f. Penanganan Menurut Prf. Dr. Sarwono Prawirohardjo penanganan atau penatalaksanaan inersia uteri adalah : 1. Periksa keadaan serviks, presentasi dan posisi janin, turunnya bagian terbawah janin dan keadaan janin. 2. Bila kepala sudah masuk PAP, anjurkan pasien untuk jalan-jalan. 3. Buat rencana untuk menentukan sikap dan tindakan yang akan dikerjakan misalnya pada letak kepala : a. Berikan oksitosin drips 5-10 satuan dalam 500 cc dextrose 5%, dimulai dengan 12 tetes permenit, dinaikkan 10-15 menit sampai 40-50 tetes permenit. Tujuan pemberian oksitosin adalah supaya serviks dapat membuka. b. Pemberian okstisosin tidak usah terus menerus. Bila tidak memperkuat his setelah pemberian oksitosin beberapa lama hentikan dulu dan anjurkan ibu untuk istirahat. Pada malam hari berikan obat penenang misalnya valium 10 mg dan esoknya diulang lagi pemberian oksitosin drips. c. Bila inersia uteri diserati disproporsi sefalopelvis maka sebaiknya dilakukan seksio sesaria. d. Bila semula his kuat tetapi kemudian terjadi inersia uteri sekunder, ibu lemah, dan partus telah berlangsung lebih dari 24 jam pada primi dan 18 jam pada multi tidak ada gunanya memberikan oksitosin drips. Sebaiknya partus segera diselesaikan sesuai dengan hasil pemeriksaan dan indikasi obstetrik lainnya (Ekstrasi vakum, forcep dan seksio sesaria). 2.3 Konsep Manajemen Kebidanan Pengertian manajemen kebidanan Adalah suatu metode berfikir dan bertindak secara sistematis dan logis dalam member usaha kebidanan agar menguntungkan kedua belah pihak klien maupun pemberi asuhan. Merupakan proses pemecahan masalah yang digunakan sebagai metode untuk mengorganisasikan pikiran dan tindakan berdasarkan teori ilmiah,temuan keterampilan dalam rangkaian atau tahapan yang logis untuk pengambilan suatu keputusan. Langkah I : Pengkajian Data

Pengumpulan suatu data dasar lengkap untuk evaluasi pasien.Data dasar meliputi sejarah fisik dan dan penguji tinjauan ulang atau arsip rumah sakit,tinjauan ulang data laboratorium dan laporan studi tambahan dalam jangka pendek, semua informasi bersangkutan dari sumber yang berhubungan erat dengan kondisi pasien. A. Data subjektif a.Biodata Nama : Agar kita lebih mudah berkomunikasi Umur : Untuk menentukan factor resiko,untuk mengantisipasi diagnose, masalah kesehatan serta mengetahui usia reproduksi antar umur 20-30 tahun. Agama : Ditanyakan untuk mempermudah dalam member dukungan spiritual. Pendidikan : Ditanyakan untuk mengetahui tingkat intelektual tingkat pendidikan mempengaruhi tingkat perilaku kesehatan seseorang. Pekerjaan : Ditanyakan untuk mengetahui kemungkinan pengaruh pekerjaan terhadap kesehatan klien. Alamat : Dengan diketahui alamat klien,bidan dapat mengetahui lingkungan sekitar klien. b.Keluhan Utama Ditanyakan keluhan yang dirasakan saat ini. c.Riwayat Pernikahan Untuk mengetahui berapa kali menikah, umur pertama kali menikah, dan lama menikah. d.Riwayat Kebidanan Meliputi umur menarche, siklus haid, banyaknya darah haid, apakah pernah keputihan waktu haid yang terakhir untuk menentukan tafsiran persalinan. e.Riwayat Kehamilan, Persalinan dan Nifas Yang Lalu Persalinan dan nifas yang lalu ditanyakan kepada ibu untuk mengetahui berapa kali hamil,melahirkan dengan cara apa,jumlah anak,umur anak terkecil,keadaan setelah melahirkan ada perdarahan atau tidak. f.Riwayat kehamilan sekarang Untuk mengetahui keluhan atau gangguan waktu hamil, ANC berapa kali dan dimana, imunisasi TT berapa. Menambah tablet penambah darah atau tidak, pelayanan yang didapat. Untuk memudahkan kita dalam memberikan pelayanan dan pengobatan. g.Riwayat kesehatan 1. Riwayat penyakit yang lalu Ditanyakan kepada ibu untuk mengetahui ada tidaknya penyakit yang diderita oleh ibu yang dapat mempengaruhi kehamilan , missal : TB, Kencing manis, Hipertensi, Jantung, dan Hepatitis serta pengobatan yang sedanng dan pernah dilakukan. hal ini penting dilakukan untuk mengetahui dan untuk mellihat kemungkinan adanya penyakit yang menyertai. 2. Riwayat penyakkit / kesehatan keluarga Ditanyakan mengenai latar belakang kesehatan keluarga terutama anggota keluarga yang mempunyai tertentu terutama penyakit menular seperti : TBC, Hepatitis. penyakit keluarga yang dapat diturunkan seperti asma, kencing manis, hipertensi dan riwayat kehamilan kembar . h.Keadaan psikososial Untuk mengetahi keadaan psikososial dan hubungan social dengan keluarga dan masyarakat. i. Latar belakang budaya Untuk mengetahui kebiasaan dan kebudayaan lingkungan tempat tinggal klien j.Pola kegiatan sehari-hari 1. Pola nutrisi

Makan : berapa kali, terdiri dari apa saja dan berapa banyak Minum : berapa kali dan berapa banyak 2. Pola Eliminasi BAK : Berapa kali tiap hari , warna , ada gangguan atau tidak BAB : Berapa kali tiap hari , warna dan konsistensi lunak / keras 3. Pola Aktivitas Selama dirumah ibu melakukan kegiatan atau aktivitas apa saja 4. Pola Istirahat Tidur siang berapa jam dan jam berapa Tidur malam berapa jam dan jam berapa 5. Pola kebersihan diri Mandi berapa kali, gosok gigi berapa kali , ganti baju berapa kali dan keramas berapa kali.

B. Data Obyektif 1. Pemeriksaan Umum Keadaan Umum : Baik / Cukup / Lemah Kesadaran : Composmentis / Somnolen /Spatis / Koma / Apatis Tekanan Darah : Normal 110/70 mmhg - 130/90 mmhg Nadi : Normal 80 90 x /menit RR : Normal 20 24 x/menit Suhu : Normal 36,5 37,5 C TB : Normal 145 cm BB Saat Hamil : Berkurang / Naik BB Sebelum Hamil : Naik / Menurun 2. Pemeriksaan Fisik a. Inspeksi mbut :Bersih/tidak, Rontok/tidak, rambut lurus/ikal, panjang/tidak ka :Pucat/tidak, oedema/tidak, ada cloasma ada/tidak a :Simetris/ tidak, sclera putih/kuning, konjungtiva berwarna merah muda/pucat ung :Simetris/ tidak, bersih/ada secret, polip/tidak lut dan gigi :Bibir lembab/tidak, gusi berdarah /tidak, ada karies gigi/tidak, gigi bersih/tidak, ada gigi palsu/tidak er :Ada pembesaran kelenjar tyroid/tidak, ada bendungan vena jugularis/tidak, ada pembengkakankelenjar limfe/tidak udara :Hiperpigmentasi pada aerola mamae/tidak hipervaskularisasi/tidak, putting susu menonjol/tidak, ada benjolan/tidak, bersih/tidak, terjadi perubahan warna seperti kulit jeruk/tidak domen :Linea nigra ada/tidak, linea alba ada/tidak,striae gravid ada/tidak,striae albican ada/tidak,striae gravida ada/tidak,ada luka bekas bekas operasi/tidak netalia :Bersih/tidak, varises/tidak, flour albus/tidak, ada condiloma acuminate/tidak, ada condiloma metalata /tidak, ada bekas jahitan perineum/tidak us :Ada hemoroid/tidak tremitas :Simetris/tidak, varises/tidak, oedema/tidak, ada gangguan pergerakan/tidak, kuku pucat/tidak. b. Auskultasi Frekuensi DJJ, beberapa kali/menit, teratur/tidak, kuat/lemah,terdengar disebelah kanan/kiri c. Palpasi

Leher

: Teraba/tidak, pembesaran kelenjar tyroid, bendungan vena jugularis, dan pembengkakan kelenjar limfe Payudara : Ada/tidak benjolan abnormal, Colastrum sudah keluar/belum dan ada nyeri tekan/tidak Abdomen : Leopold 1 : Tinggi fundus uteri,bagian atas janin yaitu daerah fundus Leopold 2 : Teraba apa di bagian kanan dan kiri ibu Leopold 3 : Teraba apa di bagian bawah dan sudah masuk PAP/belum Leopod 4 : seberapa jauh bagian janin yang sudah masukPAP d. Auskultasi DJJ : +/- berapa kali permenit, teratur atau tidak,kuat atau lemah, frekuensi DJJ:120-160 kali / menit e. Perkusi Reflek patela kanan dan kiri, positif atau negative 3. Pemeriksaan dalam atau (VT) Tanggal : Jam : WIB Diperiksa oleh : v/v : Lendir darah + / : Pembukaan ( 0-10 cm ) Eff : Effesment / penipisan ( 25 100 % ) Ket : Ketuban + / - (utuh / pecah ) Bag. Terdahulu : Presentasi kepala / bokong Hodge Hodge I : sejajar dengan PAP Hodge II : sejajar dengan PAP melalui tepi bawah symphsis Hodge III : sejajar dengan PAP melalui spina ischiadika Hodge IV : sejajar dengan PAP melaui OS oscygius Bagian terendah : UUK / UUB, jam.. Bag. Yang menumbung : ada tali pusat atau ada eksterimatas dari janin

Langkah II : Identifikasi diagnosa/ masalah/ kebutuhan Yaitu peningkatan dari data dasar yang berupa penafsiran data kedalam permasalahan atau diagnose spesifik yang sudah di identifikasikan oleh bidan (varney, 1997) Diagnose kebidanan dirumuskan berdasarkan anamese data yang telah dikumpulkan dan dibuat dengan kesenjangan yang dihadapi oleh pasien atau keadaan psikologi yang ada pada tindakan kebidanan sesuai dengan wewenang bidan dan kebutuhan pasien ( IBI, 2004) : Identifikasi diagnosa masalah potensial Identifikasi permasalahan potensial berdasarkan pada rangkaiaan masalah yang sekarang untuk mengantisipasi atau mencegah overdistensio, misalnya: polyhidramnion, kehamilan dengan diabetes militus ( varney, 1997) : Identifikasi kebutuhan segera

angkah III

angkah IV

Mencerminkan kelanjutan proses manajemen sejak masa kehamilan dengan melakukan pemeriksaan secara berkala sampai proses persalinan . dalam hal ini termasuk ketika dibutuhkan tindakan tindakan darurat dimana bidan harus bertindak segera demi keselamatan hidup ibu dan bayinya.(varney, 1997) : Pengembangan rencana atau intervensi Suatu perkembangan berdasarkan data data yang sudah terkumpul dari langkah sebelumnya.rencana yang menyeluruh harus disepakati antara bidan dan pasien supaya efektif, sebab pasien yang akhirnya melaksanakan rencana tersebut. Asuhan yang menyeluruh , meliputi memberikan informasi bimbingan dan mengajarkan pasien tentang pelayanan kesehatan yang dibutuhkan (varney,1997) : Implementasi Bidan berkerja sama dengan dokter dan pasien untuk melaksanakan rencana asuhan yang menyeluruh dan kolaboratif (varney, 1997) : Evaluasi Yaitu mengevaluasi tindakan yang menyeluruh sesuai yang dibutuhkan oleh pasien. Apabila tindakan yang telah dilakukan dianggap tidak efektif, maka dilakukan penyesuaian rencana selanjutnya ( varney, 1997).

ngkah V

ngkah Vl

ngkah Vll

BAB III TINJAUAN KASUS


I. PENGKAJIAN DATA Tanggal : 25 November 2011 Pukul : 13.00 WIB Tempat : BPS Ny.S A. Data Subjektif 1. Biodata Identitas Nama Ibu : Ny.R Nama Suami : Tn.T Umur : 28 tahun Umur : 32 tahun Suku : Jawa Suku : Jawa Agama : Islam Agama : Islam Pendidikan : SMA Pendidikan : S1 Pekerjaan : IRT Pekerjaan : Guru Alamat : Jalan Kendalsari Alamat : Jalan Kendalsari Gg.III Gg.III 2. Keluhan Utama Ibu datang tanggal 23 November 2007 pukul 13.00 WIB dengan keluhan perut mules bagian bawah dan menjalar sampai kepinggang, disertai pengeluaran pervaginam lendir bercampur darah. 3. Tanda-tanda persalinan

His : ada sejak tanggal 23 November 2007 pukul 05.00 WIB. Frekuensi 3 x dalam 10 menit, lamanya lebih dari 40 detik, ibu merasa sakit perut bagian bawah dan menjalar sampai ke pinggang. 4. Pengeluaran pervaginam Ibu mengatakan sudah mengeluarkan darah bercampur lendir berwarna coklat. 5. Riwayat kehamilan sekarang HPHT : 20 Februari 2007 Siklus : 28 hari Lamanya : 6-7 hari TP : 27 November 2007 ANC : 1 x pada trimester I, di polindes 1 x pada trimester II, di Polindes 2 x pada trimester III, di Polindes 6. Riwayat imunisasi Ibu mengatakan sudah mendapatkan imunisasi lengkap TT I : 20 Maret 2007 di Bidan TT II : 20 Juni 2007 di bidan 7. Makan dan minum terakhir Ibu mengatakan makan satu piring nasi, sayur, tempe dan buah pada pukul 07.00 WIB dan minum 1 gelas air putih pada pukul 10.00 WIB. 8. Pola eliminasi Ibu mengatakan BAB terakhir tadi pagi pukul 04.50 WIB dan BAK terakhir pukul 12.00 WIB. 9. Pola istirahat Ibu mengatakan biasa tidur malam 7-8 jam/hari dan 1 jam tidur siang. 10. Psikologis Ibu mengatakan sedikit cemas menghadapi persalinan ini. Pemeriksaan 1. Pemeriksaan umum a. Keadaan umum : baik Kesadaran : composmentis BB sebelum hamil : 42 kg BB saat hamil : 47 kg LILA : 24 cm TB : 156 cm b. Tanda-tanda vital TD : 110/70 mmHg Nadi : 80 x/menit RR : 20 x/menit Temp : 370C 2. Pemeriksaan Fisik a. Kepala : Tidak ada benjolan dan lesi : Bersih, berwarna hitam, lurus, tidak ada ketombe, tidak kusam dan tidak mudah di cabut. : Tidak ada chloasma gravidarum, tidak ada oedema : Fungsi penglihatan baik, konjungtiva pucat, sclera tidak ikterik, simetris kanan kiri : Fungsi penciuman baik. Kebersihan baik, mukosa berwarna merah muda, tidak ada peradangan, polip tidak ada. B.

mbut ah a ung

: Fungsi pendengaran baik, daun telinga ada, simetris kanan kiri, kebersihan baik, tidak ada pengeluaran serum. ut dan gigi : Fungsi pengecapan baik, kebersihan cukup, gigi lengkap dan tidak ada caries, tidak ada stomatitis. er : Tidak ada pembesaran kelenjar tyroid dan pembengkakan vena jugolaris. a : Simetris kanan kiri, gerakan dada saat inspirasi dan ekspirasi seirama, tidak terdengar ronchi, tidak terdengar bunyi wheezing, suara napas baik. Jantung tidak ada mur-mur. yudara : Terlihat bersih, konsistensi lunak, simetris kanan kiri, puting susu menonjol, terdapat hiperpigmentasi pada areola mamae, tidak ada nyeri, abses dan pembengkakan, kolostrum belum keluar. ggang dan : Posisi tulang belakang lordosis, tidak terdapat nyeri Panggul ketuk. eriksaan panggul luar : Distansia cristarum : 24 cm Distansia spinarum : 26 cm Conjugata externa : 19 cm Lingkar panggul : 85 cm m. Abdomen 1) Inspeksi Tidak ada luka bekas operasi, pembesaran perut sesuai usia kehamilan, tidak ada strie gravidarum. 2) Palpasi Leopold I : TFU pertengahan antara pusat dan Px, pada fundus teraba bagian yang agak keras tapi tidak melenting berarti bokong. Leopold II : Sebelah kanan teraba seperti paparan keras memanjang yang berarti punggung janin. Sedangkan bagian kiri teraba bagian-bagian kecil yang berarti ektremitas. Leopold III : Bagian terendah teraba bulat, keras dan melenting berarti kepala-kepala sebagian sudah masuk PAP. Leopold IV : Bagian terendah janin sudah masuk PAP, difergen. Penurunan kepala : 4/5 Mc Donald : 32 cm TBJ : 3255 gram 3) Auskultasi DJJ : ada, frekuensi 130 x/menit Terdapat satu punctum maximum : 3 jari di bawah pusat pada perut bagian kanan. n. Genetalia : 1) Inspeksi Vulva : tidak ada varises dan oedema Pengeluaran pervaginam : berupa blood slym Kelenjar bartholini : tidak ada pembengkakan Perineum : tidak ada luka bekas operasi Anus : tidak ada hemoroid 2) Pemeriksaan dalam Pukul 13.00 WIB atas indikasi pemantauan persalinan. Hasil : Dinding vagina : normal, tidak ada varises, tidak ada oedema, bisul, tumor, fistula dan kelainankelainan lain. Porsio : konsistensinya lunak, tipis dan lembut Introitus vagina : ketuban utuh, bagian terendah kepala.

inga

Petunjuk : UUK, posisi UUK kanan depan, penurunan bagian terendah di hodge III Pembukaan serviks : 3 cm His dengan frekuensi 3 x dalam 10 menit dengan lama 20-40 detik, kekuatan : kelemahan his yang timbul setelah adanya his yang adekuat, teratur, dan dalam waktu yang lama. o. Ekstremitas Ekstremitas atas : normal kanan kiri, jari-jari tidak ada oedema, kuku dan telapak tangan tidak pucat. Ekstremitas bawah : normal kana-kiri, jari dan tibia kaki tidak ada odema, tidak terdapat varises, refleks patella (+) kanan kiri. p. Pemantauan kala I
Tanggal 23-112007 Waktu 13.00 13.30 14.00 14.30 15.00 15.30 16.00 16.30 17.00 7 cm 140 x/mnt 140 x/mnt 135 x/mnt 144 x/mnt 140 x/mnt 130 x/mnt 130 x/mnt 135 x/mnt Pembukaan 3 cm DJJ 130 x/mnt Kontraksi Uterus 3 x dlm 10 mnt, lama 2040 dtk 3 x dlm 10 mnt, lama 2040 dtk 3 x dlm 10 mnt, lama 2040 dtk 3 x dlm 10 mnt, lama 2040 dtk 4 x dlm 10 mnt, lama > 40 dtk 4 x dlm 10 mnt, lama > 40 dtk 4 x dlm 10 mnt, lama > 40 dtk 3 x dlm 10 mnt, lama 2040 dtk 3 x dlm 10 mnt, lama 2040 dtk TD 110/70 Temp 370C

120/80

36,50C

II. INTERPRETASI DATA DASAR

1. DiagnosaIbu G2P1001A000 hamil 38-39 minggu, janin tunggal, hidup, intra uterine, presentasi kepala, ibu inpartu kala I fase laten. Ds : Ibu mengeluh mulas pada perut bagian bawah menjalar ke pinggang sejak pukul 05.00 WIB disertai pengeluaran pervaginam lendir bercampur darah. Do : Leopold I : TFU pertengahan pusat-Px, pada fundus teraba bagian agak keras tapi tidak melenting berarti bokong Leopold II : Punggung kanan Leopold III : Bagian terendah teraba bulat, keras dan melenting berarti kepala. Leopold IV : Bagian terendah janin sudah masuk PAP. b. DJJ (+) frekuensi 130 x/menit, teratur c. His ada 3 x dalam 10 menit lamanya 20-40 detik d. Pada pemeriksaan dalam pembukaan serviks 3 cm, ketuban utuh. 2. Masalah a. Nyeri adanya his Ds : Ibu mengatakan nyeri pada saat his datang menjalar dari perut bagian bawah ke pinggang. Do : Pada awal persalinan his adekuat dan teratur dalam waktu yang lama lalu mulai melemah. b. Gangguan rasa nyaman Ds : Ibu mengatakan kandung kemihnya penuh sehingga ada keinginan untuk berkemih Do : Teraba blas ibu penuh saat diraba. 3. Kebutuhan a. Persiapan fisik seperti nutrisi, posisi dan hidrasi b. Dukungan psikologis dari orang terdekat c. Informasi tentang kondisi ibu saat ini dan proses persalinan yang akan berlangsung. d. Persiapan tempat, peralatan, obat-obatan dan penolong persalinan Ds : Ibu mengatakan cemas dalam menghadapi persalinan Do : Ibu tampak lemah. III. IDENTIFIKASI DIAGNOSA DAN MASALAH POTENSIAL Potensial terjadi pemanjangan kala II IV. IDENTIFIKASI MASALAH YANG MEMBUTUHKAN TINDAKAN SEGERA DAN KOLABORASI Kolaborasi dengan dokter tentang kebutuhan cairan, obat-obatan dan tindakan yang akan dilakukan. V. PERENCANAAN 1. Jelaskan pada ibu tentang kondisinya saat ini b. Libatkan keluarga dalam memberikan dukungan psikologis pada saat proses persalinan c. Observasi kala I menggunakan partograf dan kolaborasi bila ada komplikasi. d. Siapkan ruangan bersalin, alat, kebutuhan fisik dan psikologis ibu, serta persiapkan bidan dengan memperhatikan teknik aseptic dan antiseptic. 2. Penyuluhan cara mengejan yang efejtif a. Jelaskan manfaat mengejan yang efektif b. Ajarkan ibu cara mengejan yang efektif c. Observasi cara mengejan ibu.

3. Penyuluhan mengatasi rasa nyeri a. Jelaskan pada ibu penyebab rasa nyeri b. Ajarkan ibu cara mengatasi nyeri c. Observasi keadaan ibu 4. Pemenuhan nutrisi ibu a. Berikan makanan jika ibu lapar b. Berikan minum jika ibu haus c. Berikan minuman manis sebagai penambah tenaga kepada ibu d. Anjurkan ibu istirahat jika lelah IV. IMPLEMENTASI 1. a. Menjelaskan pada ibu tentang kondisinya saat ini memasuki kala I persalinan dengan his yang melemah b. Melibatkan keluarga dalam memberikan dukungan psikologis saat proses persalinan c. Melakukan observasi kala I dengan partograf, meliputi DJJ, penurunan kepala, pembukaan serviks, frekuensi his dan tanda-tanda vital. d. Persiapan persalinan : 1) Menyiapkan ruangan persalinan 2) Menyiapkan alat-alat persalinan : partus set, heating set, air DTT dan clorin, pakaian bayi, handuk, handuk, tempat sampah kering dan basah. 3) Menyiapkan alat resusitas 4) Menyiapkan pakaian bayi 5) Memantau kemajuan persalinan dengan partograf 6) Melakukan PD setiap 4 jam 1 x atau indikasi inpartu 7) Menyiapkan alat penanganan syok dan perdarahan 8) Memenuhi kebutuhan fisik ibu : makan, minum, BAK dan BAB 9) Memenuhi kebutuhan psikologis ibu dengan memberikan dukungan persalinan 10) Meyiapkan alat (pelindung diri) untuk bidan : mitela, masker, barascort, kacamata, handscoen, sepatu booth 11) Melakukan penyuluhan mengenai cara mengejan yang efektif dan menjelaskan manfaat mengejan yang efektif pada ibu. apabila ibu mengejan dengan baik akan membantu mempercepat penurunan kepala dan pengeluaran bayi. Mengajarkan cara mengejan yang efektif, mengejan dilakukan pada saat datang his dan telah memasuki kala II persalinan. Sehingga diafragma berfungsi dengan baik. Posisi mengejan : badan ibu dilengkungkan dengan dagu menempel di dada dan mata melihat ke arah perut, ibu tidak mengeluarkan suara, kaki ditarik ke arah badan atau perut dengan kedua tangan menarik pangkal paha dan bokong tidak diangkat, sehingga posisi lithotomi dapat mempercepat penurunan kepala. 12) Mengobservasi cara mengejan ibu. 2. Melakukan penyuluhan cara mengatasi rasa nyeri yang disebabkan oleh his yang melemah a. Menjelaskan pada ibu penyebab nyeri, nyeri disebabkan karena adanya kontraksi uterus yang akan membantu mendorong janin untuk keluar. b. Mengajarkan cara mengatasi rasa nyeri, anjurkan ibu untuk jalan-jalan dengan bantuan keluarga atau anjurkan ibu untuk tidur dengan posisi miring ke kiri agar pembukaan serviks lebih cepat. V. EVALUASI

1. Ibu mengerti dengan kondisinya saat ini 2. Ruangan dan peralatan persalinan sudah dipersiapkan 3. Ibu bersedia untuk miring ke kiri 4. Kemajuan persalinan baik 5. Hasil pengawasan kala I dengan partograf DJJ : 140 x/menit TTV : TD : 110/70 mmHg Nadi : 88 x/menit RR : 20 x/menit Temp : 370C 6. Kandung kemih kosong 7. Frekuensi his : 3 x dalam 10 menit lamanya 20-40 detik KALA II Pukul 21.00 WIB S : 1. Ibu mengatakan sakit perut yang berarti, mulai dari perut bagian bawah dan menjalar ke pinggang. 2. Ibu mengatakan sudah mengeluarkan air ketuban 3. Ibu mengatakan ingin meneran. O : 1. Ibu dengan inersia uteri setelah diberikan oksitasin drips tampak ada perbaikan his. His 5 kali dalam 10 menit lamanya > 40 detik 2. Pemeriksaan dalam a. Vulva : tidak ada oedema dan varises, bisul, tumor, dan fistula b. Introitus vagina : rugea masih teraba c. Porsio : lunak, tipis dan lembut d. Serviks : pembukaan 10 cm c. Ketuban : sudah pecah (-) pada pukul 20.45 WIB secara spontan d. Presentasi : UUK puka e. Penurunan : Hoodge IV 3. Keadaan umum ibu baik, kesadaran composmentis TTV : TD : 120/80 mmHg RR : 18 x/menit Pols : 88 x/menit Temp : 36,50C 4. DJJ : Teratur A : 1. Diagnosa Ibu G2P1A0, hamil 39 minggu, janin tunggal, intra uterine, presentasi kepala, inpartu kala II dengan inersia uteri. Dasar : Ibu mengatakan hamil anak ke-2, HPHT : 20-02-2007 Ibu mengatakan sudah ingin meneran, kontraksi uterus 5 x dalam 10 menit lamanya > 40 detik. Pembukaan serviks lengkap 10 cm, selabut ketuban sudah pecah, perineum menonjol, vulva membuka 2. Masalah Nyeri adanya his Dasar : Ibu mengatakan nyeri yang semakin kuat 3. Kebutuhan a. Dukungan keluarga dalam proses persalinan b. Penatalaksanaan nyeri his

c. Pertolongan persalinan yang bersih, aman dan nyaman 1. Jelaskan kondisi ibu saat ini sudah masuk masa persalinan 2. Lakukan pengawasan kala II menggunakan partograf, pantau tenaga ibu, pantau kontraksi setiap 30 menit, pantau penurunan, presentasi kepala dan DJJ. 3. Anjurkan dan ajarkan pada ibu cara mengejan yang efektif saat his ada dan relaksasi pada saat his menghilang. 4. Observasi cara mengedan ibu 5. Libatkan keluarga dalam proses persalinan dengan memberikan dukungan pada saat ibu mengejan. 6. Lakukan pertolongan persalinan, tolong kepala, bahu dan badan kemudian bersihkan jalan nafas. 7. Periksa janin tunggal atau kembar. 8. Observasi perdarahan pervaginam dan adanya laserasi. 9. Bayi lahir spontan pervaginam pukul 21.00 WIB BB : 3500 gram Jenis kelamin : Laki-laki PB : 50 cm Anus : (+) Apgar score : 8/9 Caput : tidak ada

KALA III Pukul 21.30 WIB S : 1. Ibu mengatakan perutnya mulas. 2. Ibu mengatajan merasa lega dan senang atas kelahiran bayinya. O : 1. Keadaan umum ibu baik, kesadaran composmentis TTV : TD : 110/70 mmHg RR : 18 x/menit Pols : 90 x/menit Temp : 370C 2. Massase uterus untuk memastikan adanya bayi kedua, TFU 2 jari dibawah pusat 3. Kotraksi uterus baik : uterus teraba bulat dan keras seperti batu. 4. Plasenta belum lahir, tampak tanda-tanda pelepasan plasenta yaitu uterus bundar dan keras. Adanya perdarahan yang tiba-tiba dan agak banyak, dan memanjangnya bagian tali pusat yang telah lahir. A : 1. Diagnosa Ibu partus spontan pervaginam, in partu kala III. Dasar : Bayi lahir pukul 21.00 WIB, uterus teraba bulat dan keras, TFU 2 jari dibawah pusat dan plasenta belum lahir 2. Masalah Nyeri perut bagian bawah Dasar : Ibu mengatakan nyeri perut bagian bawah, plasenta belum lahir, kontraksi uterus baik dan TFU 2 jari dibawah pusat. 3. Kebutuhan a. Manajemen aktif akal III b. Pemenuhan nutrisi dan cairan P : 1. Jelaskan kondisi ibu saat ini bahwa ibu sedang berada pada kala III persalinan. 2. Memantau tanda-tanda vital. TD : 110/70 mmHg RR : 18 x/menit Pols : 90 x/menit Temp : 370C 3. Melakukan manajemen aktif kala III

a. Memberikan suntikan oksitosin 10 U IM 1) Setelah bayi lahir, bungkus kain dan susukan pada ibunya 2) Periksa uterus untuk memastikan tidak ada bayi yang lain 3) Memberitahu ibu bahwa ia akan disuntik 4) Suntikan oksitosin 10 U IM pada 1/3 bawah paha kanan bagian luar selambat-lambatnya 2 menit setelah bayi lahir b. Melakukan penegangan tali pusat terkendali 1) Pindahkan klem kedua yang menjepit tali pusat sekitar 5-10 cm dari vulva. 2) Letakkan tangan yang lain pada abdomen ibu di atas tulang pubis dengan posisi dorso cranial untuk meraba kontraksi uterus, setelah ada kontraksi yang kuat lakukan penegangan tali pusat secara hati - hati. 3) Setelah plasenta lahir, anjurkan ibu untuk meneran sehingga plasenta terdorong ke introitus vagina, tetapi tegangkan tali pusat ke arah bawah mengikuti arah jalan lahir. 4) Saat plasenta terlihat pada introitus vagina, lahirkan plasenta dengan kedua tangan. 5) Lakukan penarikan secara lembut dan berlahan-lahan. 4. Lahirkan plasenta dengan hati-hati. Plasenta lahir lengkap pukul 21.15 WIB a. Kotiledon dan selabut plasenta utuh/lengkap b. Panjang tali pusat : 20 cm c. Lebar plasenta : 13 cm d. Berat plasenta : 500 gram c. Tebal plasenta : 2 cm 5. Melakukan heating jika terdapat robekan jalan lahir 6. Melakukan massase fundus a. Setelah 15 detik lakukan massase fundus secara sirkuler b. Letakkan telapak tangan pada fundus uteri c. Jelaskan tindakan ini pada ibu, mungkin ibu akan merasa kurang nyaman d. Ajarkan ibu untuk melakukannya sendiri, dengan lembut dan mantap gerakkan tangan secara memutar (sirkuler) pada fundus uteri sehingga uteri berkontraksi dengan baik. 7. Melakukan vulva higine pada ibu 8. Observasi perdarahan dan robekan jalan lahir. KALA IV Pukul 22.00 WIB S : 1. Ibu mengatakan badannya lemah dan letih. 2. Ibt mengatakan perutnya masih mules saat menyusui. O : 1. Keadaan umum Keadaan umum : baik kesadaran : composmentis 2. Pemeriksaan TTV TD : 120/80 mmHg RR : 19 x/menit Pols : 88 x/menit Temp : 370C 3. Pola eliminasi ibu BAB : Belum BAB setelah PP BAK : 1 x, kandung kemih kosong 4. Kotraksi uterus baik

5. Perdarahan pervaginam + 150 cc 6. Pengeluaran lochea rubra 7. Pengeluaran ASI lancer 8. TFU 3 jari dibawah pusat 9. Tidak ada laserasi jalan lahir A : 1. Diagnosa Ibu P1A0 partus spontan pervaginam kala IV Dasar : a. Ibu partus spontan pervaginam pukul 21.00 WIB b. Plasenta lahir lengkap pukul 21.15 WIB c. TFU 3 jari dibawah pusat 2. Masalah Gangguan rasa nyaman Dasar : Ibu mengatakan badannya lemah, pegal-pegal dan nyeri punggung 3. Kebutuhan a. Personal hygiene b. Memberikan rasa nyaman c. Memenuhi kebutuhan nutrisi dan cairan : 1. Menjelaskan pada ibu tentang kondisinya saat ini. 2. Memantau TTV TD : 120/80 mmHg RR : 19 x/menit Pols : 88 x/menit Temp : 370C 3. Memantau kontraksi uterus 4. Pemeriksaan kandung kemih 5. Memantau adanya perdarahan setiap 15 menit dalam 1 jam pertama dan 30 menit dalam 1 jam kedua dan lochea 6. Penyuluhan personal hygiene Beritahu ibu untuk selalu membersihkan daerah kemaluannya setelah BAK dan BAB dengan arah dari depan ke belakang. Ibu harus mandi 2 x / hari dan ganti pakaian bersih. 7. Pemenuhan nutrisi dan cairan 8. Pemenuhan istirahat atau tidur Tidur siang : 1-2 jam Tidur malam : 6-7 jam 9. Penyuluhan pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan 10. Pemenuhan rasa nyaman (mobilisasi dini), dengan menganjurkan ibu untuk miring ke kanan/ke kiri dan berjalan-jalan setelah 6 jam PP. DAFTAR PUSTAKA Abdul Bari Saifuddin dkk.2002.Buku Panduan Praktis Pelayanan kesehatan Maternal dan Neonatal. Yayasan Bina Pustaka: Jakarta Bagus, Ida Gde Manuaba, 1998, Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan Keluarga Berencana, Jakarta ; EGC Cunningham, F. Gary. 2005. Obstetri Williams Ed. 21 Vol. 1. Jakarta : EGC. Mochtar, Rustam, Prof. Dr. M. Ph,1998. Synopsis Obstetri, Jilid I, Edisi 2,EGC: Jakarta

Prawirohardjo, Sarwono, Prof. Dr. SPOG.1997. Ilmu Kebidanan Edisi III. Yayasan Bina Pustaka: Jakarta Sujiyatini, dkk. 2009. Asuhan Patologi Kebidanan. Jogjakarta: Nuha Medika
Diposkan oleh auNt