Anda di halaman 1dari 15

PRAKTIKUM V TOKSISITAS

I.

Tujuan Percobaan

Mengetahui dan memahami mekanisme kerja yang mendasari manifestasi efek dan toksisitas amfetamin

Melihat pengaruh lingkungan terhadap toksisitas amfetamin Memahami bahaya penggunaan amfetamin dan obat sejenis Mengetahui dan memahami mekanisme terjadinya manifestasi keracunan sianida dan gejala-gejala keracunan sianida

Mengerti mekanisme kerja antidotum untuk sianida Agar mahasiswa terampilan menangani kasus CN dengan memilihkan antidote yang tepat.

II.

Tinjauan Pustaka

Toksisitas adalah tingkat merusaknya suatu zat jika dipaparkan terhadap organisme. Toksisitas dapat mengacu pada dampak terhadap seluruh organisme, seperti hewan, bakteri, atau tumbuhan, dan efek terhadap substruktur organisme, seperti sel (sitotoksisitas) atau organ tubuh seperti hati (hepatotoksisitas). Secara metafora, kata ini bisa dipakai untuk menjelaskan dampak beracun pada kelompok yang lebih besar atau rumit, seperti keluarga atau masyarakat. Konsep utama toksikologi adalah bahwa dampaknya bersifat tergantung pada dosis. Air saja bisa mengakibatkan keracunan air jika dikonsumsi terlalu banyak, sementara zat yang sangat beracun seperti bisa ular memiliki titik rendah tertentu yang bersifat tidak beracun. Toksisitas juga tergantung pada spesies, sehingga

analisis lintas spesies agak bermasalah jika dilakukan. Paradigma dan standar baru sedang berusaha melompati pengujian hewan, tetapi tetap mempertahankan konsep akhir toksisitas.

Jenis toksisitas Umumnya ada tiga jenis zat beracun, yaitu kimia, biologi, dan fisika:

Zat beracun kimiawi meliputi zat-zat inorganik seperti timah, merkuri, asbestos, asam hidrofluorat, dan gas klorin, serta zat-zat organik seperti metil alkohol, sebagian besar obat-obatan, dan racun dari makhluk hidup.

Zat beracun biologis meliputi bakteri dan virus yang dapat menciptakan penyakit di dalam organisme hidup. Toksisitas biologis sulit diukur karena "batas dosis"-nya bisa berupa satu organisme tunggal. Secara teori, satu virus, bakteri, atau cacing dapat bereproduksi dan mengakibatkan infeksi parah. Akan tetapi, di dalam inang yang memiliki sistem kekebalan tetap, toksisitas yang tertanam di dalam organisme diseimbangkan oleh kemampuan inang untuk melawan balik; toksisitas yang efektif adalah gabungan dari kedua belah hubungan tersebut. Keadaan sejenis juga dapat terjadi pada beberapa jenis agen beracun lainnya.

Zat beracun fisik adalah zat-zat yang karena sifat alamiahnya mampu mengganggu proses biologis. Misalnya, debu batu bara dan serat asbestos yang dapat mematikan jika dihirup. Keracunan obat adalah suatu efek obat yang timbul pada pasien karena

beberapa faktor seperti miss use (salah penggunaan), miss dose (salah dosis), salah pemberian obat,dan lain lain yang sifatnya tidak di sengaja atau disengaja. Sedangkan alergi obat adalah suatu reaksi yang ditimbulkan olah tubuh akibat pemberian senyawa asing.

Cara pemberian senyawa pada hewan percobaan yang lazim adalah peroral, namun yang paling tepat adalah dengan mempertimbangkan

kemungkinan cara pemberian senyawa tersebut pada manusia. Kebanyakan orang lebih memilih memakai obat dari kulit atau melalui inhalasi karena kemudahannya. Tetapi uji toksisitas melalui kedua cara tersebut sulit dilakukan. Ada beberapa alasan antara lain: 1. Uji toksisitas akut melalui kulit membutuhkan biaya yang lebih besar dari pada pemberian per oral. 2. Uji toksisitas akut melalui inhalasi membutuhkan alat khusus, agar perhitungan induksi obat sesuai standar, sehingga butuh biaya lebih banyak dan dengan metode yang lebih rumit. 3. Tidak banyak hewan yang memiliki struktur kulit yang sama dengan manusia, karena manusia mempunyai epidermis (stratum corneum) yang lebih tebal dari hewan percobaan pada umumnya. Hewan yang mempunyai tingkat kesamaan paling tinggi dalam struktur kulit adalah babi. Uji toksisitas merupakan uji pendahuluan untuk mengamati aktivitas farmakologi suatu senyawa. Prinsip uji toksisitas adalah bahwa komponen bioaktif selalu bersifat toksik jika diberikan dengan dosis tinggi dan menjadi obat pada dosis rendah. Larva udang memiliki kulit yang tipis dan peka terhadap lingkungannya sehingga banyak digunakan dalam uji toksisitas. Zat atau senyawa asing yang ada di lingkungan akan terserap ke dalam tubuh secara difusi dan langsung memengaruhi kehidupannya. Larva udang yang sensitif ini akan mati apabila zat atau senyawa asing tersebut bersifat toksik. Uji toksisitas digunakan untuk mengetahui pengaruh racun yang dihasilkan oleh dosis tunggal dari suatu campuran zat kimia pada hewan coba sebagai uji pra skrining senyawa bioaktif antikanker (Hamburger & Hostettmann, 1991; Mc. Laughlin & Rogers, 1998) Uji toksisitas mempunyai korelasi dengan aktivitas obat antikanker. Berdasarkan pada nilai-nilai IC50, sitotoksisitas yang tingkat ekstrak dapat dibagi menjadi kuat (<100 g/ml), sedang (101-200 g/ml), dan lemah (>200 g/ml). Semakin rendah nilai IC50 semakin tinggi toksisitas terhadap kematian hewan

percobaan, maka senyawa tersebut aktif terhadap sel tumor atau sel kanker (Subarnas et al., 2012). Salah satu metoda yang digunakan untuk menguji senyawa yang memiliki bioaktivitas sebagai antikanker dari senyawa yang diisolasi adalah Brine shrimp lethality test (BSLT), dimana tujuan dari penggunaan metode ini adalah sebagai uji pendahuluan yang dapat mendukung penemuan senyawa-senyawa antikanker (Mudi & Salisu, 2009). Macam macam jenis Uji Toksisitas : Uji Toksisitas Akut, Uji Toksisitas Sub Akut, Uji Toksisitas Kronik, Uji Toksisitas Kronik, Uji Efek Pada Organ Reproduksi, Uji Karsinogenik, dan Uji Mutagenik

Toksikologi adalah ilmu yang mempelajari mengenai efek toksik dari suatu senyawa kimia (obat). Produk atau sediaan obat harus memenuhi syarat khasiat (eficacy), bermutu (quality) dan aman (safety). untuk membuktikan khasiat maka dilakukan pengujan farmakologi, untuk mutu maka dilakukan pengujian karakteristik produk yang seharusnya diproduksi sesuai CPOB ; cGMP. sedangkan untuk keamanan dilakukan uji toksisitas, antara lain :

1. Uji Toksisitas Akut Uji toksisitas akut adalah pengujian yang dilakukan untuk mengetahui nilai LD50 dan dosis maksimal yang masih dapat ditoleransi hewan uji (menggunakan 2 spesies hewan uji). pemberian obat dalam dosis tunggal dan diberikan melalui 2 rute pemerian (misalnya oral dan intravena). hasil uji LD50 dan dosisnya akan ditransformasi (dikonversi) pada manusia. (LD50 adalah pemberian dosis obat yang menyebabkan 50 ekor dari total 100 ekor hewan uji mati oleh pemerian dosis tersebut)

2. Uji Toksisitas Sub Akut Uji toksisitas sub akut adalah pengujian untuk menentukan organ sasaran tempat kerja dari obat tersebut, pengujian selama 1-3 bulan, menggunakan 2 spesies hewan uji, menggunakan 3 dosis yang berbeda.

3. Uji Toksisitas Kronik Uji toksisitas kronik pada tujuannya sama dengan uji toksisitas sub akut, tapi pengujian ini dilakukan selama 6 bulan pada hewan rodent (pengerat) dan nonrodent (bukan hewan pengerat). uji ini dilakukan apabila obat itu nantinya diproyeksikan akan digunakan dalam jangka waktu yang ckup panjang.

4. Uji Efek Pada Organ Reproduksi Pengujian ini dilakukan untuk melihat perilaku yang berhubungan dengan reproduksi (perilaku kawin), perkembangan janin, kelainan pada janin, proses kelahiran, dan perkembangan janin setelah dilahirkan.

5. Uji Karsinogenik Pengujian yang dilakukan untuk mengetahui efek yang ditimbulkan obat jika dikonsumsi dalam jangka panjang apakah dapat menimbulkan kanker. dilakukan pada 2 spesies hewan uji selama 2 tahun, pengujian ini dilakukan apabila nanti obat ini diproyeksikan digunakan pasien dalam jangka yang panjang.

6. Uji Mutagenik Pengujian yang dilakukan untuk mengetahui apakah efek obat dapat menyebabkan perubahan atau mutasi pada gen pada pasien.

Uji toksisitas dimaksudkan untuk memaparkan adanya efek toksik dan atau m enilai batas keamanan dalam kaitannya denganpenggunaan suatu senyawa. Pengu kuran toksisitas dapat ditentukan secara kuantitatif yang menyatakan tingkat keamananddan tingkat berbahaya zat tersebut (Baraja, 2008).

III.

Alat dan Bahan Hewan yang digunakan : mencit Bahan yang digunakan : amfetamin 10 dan 20 mg/KgBB Secara ip, NaCl fisiologis. Alat yang digunakan alat gelas lainnya : timbangan hewan, stopwatch, alat suntik dan

IV.

Cara Kerja

Prosedur untuk pengamatan toksisitas amfetamin 1. Timbang hewan dan tandai untuk tiap kelompok 2. Hitung dosis untuk masing-masing hewan. Untuk kelompok 1 dan 3 adalah 10 mg/KgBB sedangkan untuk kelompok 2 dan 4 sebanyak 20 mg.KgBB 3. Untuk kelompok dan 1 dan 2, tempatkan tiga ekor hewan masing-masing dalam satu kandang. Untuk kelompok 2 dan 3, tempatkan dalam kandang terpisah yang masing-masingnya berisi satu hewan. 4. Amati dan catat waktu terjadinya manifestasi efek amfetamin pada percobaan seperti tercantum pada tabel. 5. Bahas dan tarik kesimpulan dari percobaan ini Prosedur untuk pengamatan toksisitas sianida 1. Timbang hewan dan tandai 2. Selanjutnya lakukan hal seperti tercantum pada tabel 3. Amati gejala yang timbul, catat waktu timbulnya gejala tersebut. 4. Tabelkan hasil percobaan saudara 5. Bahas dan ambil kesimpulan

V.

Hasil Dik : Tikus 1 = 18 gram = 0,018 mg Tikus 2 = 17 gram = 0,017 mg Dosis amfetamin = 10 mg/KgBB Dosis sianida C amfetamin C sianida = 20 mg/KgBB = 2 mg/ml =2% = Dit : VAO? Dij : VAO amfetamin VAO = VAO sianida VAO = = = 0,17 ml = = 0,09 ml = 0,002 = 2 ml

Data pengamatan toksisitas amfetamin waktu gejala I


Individu 10 mg/KgBB

II
Individu mg/KgBB 20

III
Kelompok 10 mg/KgBB

IV
Kelompok 20 mg/KgBB

V
Kelompok 20 mg/KgBB

Aktivitas motorik meningkat Laju pernafasan Grooming Bertengkar Rangsangan terhadap bunyi Tremor

5m 53d

4m 34d

12m 43d

23m 35d

4m 29d

10m 16m 24d 10m 32d

3m 06d 1m 07d 4m 23d

3m 41d 17m 48d -

17m 45d 20m 25d -

2m 48d 17m 59d 17m 50d

9m 21d

30d

12m 37d

6m 20d

10m 20d

Konvulsi Mati Lain-lain

50d -

Angakat ekor 24m 27d

Angkat ekor 46m 38d

Angkat ekor 28m 23d

Jalan oleng Mengeluarkan 36m 52d air liur 09m 44d

Data pengamatan toksisitas sianida Kel Gejala Tenang Nafas sesak Mata redup,ekor pucat Geliat Mengusap muka I Diam ditempat Letih nafas perut Menggaruk mulut gemetaran Telinga menempel urinasi tremor Tenang Nafas sesak Mencacahkan perut III \ Mata redup, ekor pucat Geliat Hiperaktif Diam ditempat Perut dan dada Letih nafas perut Waktu 10d 2m 1m 02d 22m 20d 19m 23d 1m 05d 2m 30d 3m 01d 20d 13m 22d 30m 49d 59m 21d 22m 11d 48d 20d 10m 08d 15d 21m 1m 45d 1m 25d IV II Kel Gejala Tenang Nafas sesak Mata redup Diam ditempat Perut dan dada Gemetaran Melemah Lumpuh Berkedip Ekor tegak Mengangkat leher Urinasi Tenang Nafas sesak Mencacah perut Mata redup, ekor pucat Geliat Hiperaktif Mengusap muka Diam ditempat Perut dan dada waktu 13d 2m 10d 41d 1m 35d 6m 25d 25d 6m 53d 3m 41d 7m 40d 24m 15d 28m 49d 30m 50d 31d 39d 24m 34d 15m 47d 3m 08d 21m 17d 19m 29d 2m 19d 19m 12d

Menggerak mulut gemetaran Telinga menempel Respon sakit berkurang Tremor Kejang

55m 10d 5m 31d 1j 06m 10d 16m 14d 30d 11m 10d

Letih nafas perut Menggaruk mulut Gemetaran Telinga menempel Respon sakit berkurang Urinitas tremor

3m 30d 14m 40d 3m 19d 4m 22d 13m 54d 7m 34d 12m 40d

Nafas sesak Mencacah perut Urinisasi Mengusap muka V Diam ditempat Perut dan dada Menggaruk muka Menggaruk perut Menggaruk kaki

3m 22d 14m 25d 1j 06m 44d 16m 05d 7m 45d 38m 40d 7m 31d 14m 50d 22 m 24d

VI.

Pembahasan

Sianida adalah senyawa kimia yang mengandung kelompok siano CN, dengan atom karbon terikat-tiga ke atom nitrogen. Kelompok CN dapat ditemukan dalam banyak senyawa. Beberapa adalah gas, dan lainnya adalah padat atau cair. Beberapa seperti-garam, beberapa kovalen. Beberapa molekular, beberapa ionik, dan banyak juga polimerik. Senyawa yang dapat melepas ion sianida CN sangat beracun Keracunan akut terjadi lebih dari sejuta kasus dalam setiap tahun, meskipun hanya sedikit yang fatal. Keracunan tidak akan menjadi fatal jika korban mendapat perawatan medis yang cepat dan perawatan suportif yang baik.

Pengelolaan yang tepat, baik dan hati-hati pada korban yang keracunan menjadi titik penting dalam menangani korban. Sianida (CN) dikenal sebagai senyawa racun dan mengganggu kesehatan serta mengurangi bioavailabilitas nutrien di dalam tubuh.. Racun ini menghambat sel tubuh mendapatkan oksigen sehingga yang paling terpengaruh adalah jantung dan otak (Utama, 2006). Kadar sianida yang tinggi dalam darah dapat menyebabkan efek yang berbahaya, seperti jari tangan dan kaki lemah, susah berjalan, pandangan yang buram, ketulian, dan gangguan pada kelenjar gondok. Kelompok CN dapat ditemukan dalam banyak senyawa, bisa dalam bentuk gas, padat ataupun cair, bisa dalam bentuk garam, senyawa kovalen, molekular, beberapa ionik, dan ada juga yang berbentuk polimerik. Sianida terdapat pada ketela pohon dan kacang koro. Sianida juga sering dijumpai pada daun salam, cherry, ubi, dan keluarga kacangkacangan lainnya seperti kacang almond. Selain dari makanan, sianida juga dapat berasal dari rokok, bahan kimia yang digunakan pada proses pertambangan dan sumber lainnya, seperti pada sisa pembakaran produk sintesis yang mengandung karbon dan nitrogen misalnya plastik yang akan melepaskan sianida. Pada perokok pasif dapat ditemukan sianida sekitar 0.06 g/ml dalam darahnya, sementara pada perokok aktif ditemukan sekitar 0.17 g/ml sianida dalam darahnya (Utama, 2006). Jika sianida yang masuk ke dalam tubuh masih dalam jumlah yang kecil maka sianida akan diubah menjadi tiosianat yang lebih aman dan diekskresikan melalui urin. Selain itu, sianida akan berikatan dengan vitamin B12. Tetapi bila jumlah sianida yang masuk ke dalam tubuh dalam dosis yang besar, tubuh tidak akan mampu untuk mengubah sianida menjadi tiosianat maupun mengikatnya dengan vitamin B12 (Utama, 2006). Masuknya sianida ke dalam tubuh tidak hanya melewati saluran pencernaan tetapi dapat juga melalui saluran pernafasan, kulit dan mata. Masuknya sianida ke dalam tubuh tidak hanya melewati saluran pencernaan tetapi dapat juga melalui

saluran pernafasan, kulit dan mata. Senyawa sianida yang dapat menyebabkan keracunan tidak hanya sianida secara langsung tetapi dapat pula dalam bentuk asam dan garamnya, seperti asam hidrosianik sekitar 2,500 5,000 mg.min/m3 dan sianogen klorida sekitar 11,000 mg.min/m3 (Utama, 2006). Hidrogen sianida sangat mudah diabsorpsi oleh paru. Gejala keracunan dapat timbul dalam hitungan detik sampai menit. Jika gas hidrogen sianida terhirup sebanyak 50 ml (pada 1.85 mmol/L) dapat berakibat fatal dalam waktu yang singkat Gejala yang paling cepat muncul setelah keracunan sianida adalah iritasi pada lidah dan membran mukus serta suara desir darah yang tidak teratur. Gejala yang ditimbulkan oleh zat kimia sianida ini bermacam-macam, mulai dari rasa nyeri pada kepala, mual muntah, sesak nafas, dada berdebar, selalu berkeringat sampai korban tidak sadar dan apabila tidak segera ditangani dengan baik akan mengakibatkan kematian, tetapi gejala dan tanda awal yang terjadi setelah menghirup HCN atau menelan garam sianida adalah kecemasan, sakit kepala, mual, bingung, vertigo, dan hypernoea, yang diikuti dengan dyspnea, sianosis (kebiruan), hipotensi, bradikardi, dan sinus atau aritmea AV nodus. Tanda terakhir dari toksisitas sianida meliputi hipotensi, aritmia kompleks, gagal jantung, udem pada paru-paru dan kematian (Utama, 2006). Melihat kasuskasus yang telah terjadi dan penjelasan mengenai bahaya sianida bagi manusia maka besar kemungkinan seseorang mengalami keracunan sianida, untuk itulah diperlukan tindakan untuk mengatasi keracunan sianida, yang salah satunya adalah dengan menggunakan antidotum (Meredith, 1993). Dari literatur yang didapat, antidotum yang dapat digunakan pada keracunan sianida adalah natrium nitrit dan juga natrium tiosulfat tetapi selama ini berapa besar dosis efektifnya dan bagaimana cara penggunaannya belum diketahui dengan pasti. Berdasarkan latar belakang di atas maka dipandang perlu untuk mengetahui dan mempelajari mekanisme transport sianida dan efek sianida terhadap tubuh.

Asam sianida banyak dipakai di laboratorium laboratorium, terutama dalam bentuk larutan dengan kadar 2%. Hydrocyanida Acid ( Prussic Acid ) banyak di pakai untuk berbagai reaksi proses kimia sintesis, tetapi terbanyak

diperdagangkan untuk fumigasi membunuh binatang, kuman, kutu dan tikus tikus pada ruangan, gudang dan kapal kapal. Dalam bentuk garamnya seperti KCN, NaCN, AgCN, digunakan untuk keperluan fotografi, penyempuhan logam dan pewarnaan. Pada penyepuhan logam, Asam sianida digunakan dalam proses pembersihan, pengerasan dan penyempuhan logam logam untuk mendapatkan emas murni dari biji biji logamnya. Asam sianida digunakan dalam proses pembersihan, pengerasan dan penyempuhan logam logam untuk mendapatkan emas murni dari biji biji logamnya. Amfetamin atau Amphetamine atau Alfa-Metil-Fenetilamin atau beta-fenilisopropilamin, atau benzedrin, adalah obat golongan stimulansia (hanya dapat diperoleh dengan resep dokter) yang biasanya digunakan hanya untuk mengobati gangguan hiperaktif karena kurang perhatian atau Attention-deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) pada pasien dewasa dan anak-anak. Juga digunakan untuk mengobati gejala-gejala luka-luka traumatik pada otak dan gejala mengantuk pada siang hari pada kasus narkolepsi dan sindrom kelelahan kronis. Pada awalnya, amfetamin sangat populer digunakan untuk mengurangi nafsu makan dan mengontrol berat badan. Merk dagang Amfetamin (di AS) antara lain Adderall, dan Dexedrine. Sementara di Indonesia dijual dalam kemasan injeksi dengan merk dagang generik. Obat ini juga digunakan secara ilegal sebagai obat untuk kesenangan (Recreational Club Drug) dan sebagai peningkat penampilan (menambah percaya diri atau PD). Istilah "Amftamin" sering digunakan pada campuran-campuran yang diturunkan dari Amfetamin.

Amfetamin adalah kelompok obat psikoaktif sintetis yang disebut sistem saraf pusat (SSP) stimulants.stimulan. Amfetamin merupakan satu jenis narkoba yang dibuat secara sintetis dan kini terkenal di wilayah Asia Tenggara. Amfetamin dapat berupa bubuk putih, kuning, maupun coklat, atau bubuk putih kristal kecil. Senyawa ini memiliki nama kimia methylphenethylamine merupakan suatu senyawa yang telah digunakan secara terapetik untuk mengatasi obesitas, attention-deficit hyperactivity disorder (ADHD), dan narkolepsi. Amfetamin meningkatkan pelepasan katekolamin yang mengakibatkan jumlah

neurotransmiter golongan monoamine (dopamin, norepinefrin, dan serotonin) dari saraf pra-sinapsis meningkat. Amfetamin memiliki banyak efek stimulan diantaranya meningkatkan aktivitas dan gairah hidup, menurunkan rasa lelah, meningkatkan mood, meningkatkan konsentrasi, menekan nafsu makan, dan menurunkan keinginan untuk tidur. Akan tetapi, dalam keadaan overdosis, efekefek tersebut menjadi berlebihan. Secara klinis, efek amfetamin sangat mirip dengan kokain, tetapi

amfetamin memiliki waktu paruh lebih panjang dibandingkan dengan kokain (waktu paruh amfetamin 10 15 jam) dan durasi yang memberikan efek euforianya 4 8 kali lebih lama dibandingkan kokain. Hal ini disebabkan oleh stimulator-stimulator tersebut mengaktivasi reserve powers yang ada di dalam tubuh manusia dan ketika efek yang ditimbulkan oleh amfetamin melemah, tubuh memberikan signal bahwa tubuh membutuhkan senyawa-senyawa itu lagi. Berdasarkan ICD-10 (The International Statistical Classification of Diseases and Related Health Problems), kelainan mental dan tingkah laku yang disebabkan oleh amfetamin diklasifikasikan ke dalam golongan F15 (Amfetamin yang menyebabkan ketergantungan psikologis).

VII.

Kesimpulan 1. Toksisitas adalah tingkat merusaknya suatu zat jika dipaparkan terhadap organisme. Toksisitas dapat mengacu pada dampak

terhadap seluruh organisme, seperti hewan, bakteri, atau tumbuhan, dan efek terhadap substruktur organisme, seperti sel (sitotoksisitas) atau organ tubuh seperti hati (hepatotoksisitas). 2. Sianida adalah senyawa kimia yang mengandung kelompok siano CN, dengan atom karbon terikat-tiga ke atom nitrogen. 3. Sianida (CN) dikenal sebagai senyawa racun dan mengganggu kesehatan serta mengurangi bioavailabilitas nutrien di dalam tubuh.. Racun ini menghambat sel tubuh mendapatkan oksigen sehingga yang paling terpengaruh adalah jantung dan otak (Utama, 2006). 4. Hidrogen sianida sangat mudah diabsorpsi oleh paru. Gejala keracunan dapat timbul dalam hitungan detik sampai menit. Jika gas hidrogen sianida terhirup sebanyak 50 ml (pada 1.85 mmol/L) dapat berakibat fatal dalam waktu yang singkat Gejala yang paling cepat muncul setelah keracunan sianida adalah iritasi pada lidah dan membran mukus serta suara desir darah yang tidak teratur. 5. Amfetamin atau Amphetamine atau Alfa-Metil-Fenetilamin atau beta-fenil-isopropilamin, atau benzedrin, adalah obat golongan stimulansia (hanya dapat diperoleh dengan resep dokter) yang biasanya digunakan hanya untuk mengobati gangguan hiperaktif karena kurang perhatian 6. Amfetamin meningkatkan pelepasan katekolamin yang

mengakibatkan jumlah neurotransmiter golongan monoamine (dopamin, norepinefrin, dan serotonin) dari saraf pra-sinapsis meningkat. 7. Secara klinis, efek amfetamin sangat mirip dengan kokain, tetapi amfetamin memiliki waktu paruh lebih panjang dibandingkan dengan kokain (waktu paruh amfetamin 10 15 jam) dan durasi yang memberikan efek dibandingkan kokain euforianya 4 8 kali lebih lama

DAFTAR PUSTAKA
Ditjen POM. 1979. Farmakope Indonesia Edisi III. Depkes RI: Jakarta.

Ganiswarna, Sulistia G. 1995. Farmakologi dan Terapi. FK-UI: Jakarta.

Donatus IA. 2001.Toksikologi Dasar. Yogyakarta: Laboratorium Farmakologi dan Toksikologi Fakultas Farmasi, Universitas Gajah Mada;

http://ilmu-kefarmasian.blogspot.com/2013/04/uji-toksisitas.html http://narkoba-amphetamin.blogspot.com/2011/11/amfetamin.html http://id.wikipedia.org/wiki/Amfetamin http://id.wikipedia.org/wiki/Sianida http://forsihimmpas.wordpress.com/2013/07/14/transport-dan-efek-sianidaterhadap-tubuh/