Anda di halaman 1dari 15

Ada hubungan yang sangat erat antara kelistrikan dan kemagnetan.

Dalam kelistrikan dikenal muatan positif dan muatan negatif, sedangkan dalam kemagnetan dikenal kutub utara dan kutub selatan magnet. Dalam kelistrikan, muatan sejenis saling tolak menolak dan muatan berlawanan jenis saling tarik menarik. Demikian pula dalam kemagnetan, kutub sejenis akan saling tolak dan kutub berlawanan akan saling menarik. Perbedaan penting antara magnet dan listrik adalah bahwa dalam kemagnetan, kedua kutub selalu berpasangan. Tak pernah ada magnet dengan hanya kutub utara atau kutub selatan saja. Hal ini berbeda dengan kelistrikan dimana dimungkinkan adanya muatan tunggal, positif saja atau negatif saja, tak harus saling berpasangan. Sama halnya dengan muatan listrik yang menimbulkan medan listrik, kutub utara dan kutub selatan magnet akan menghasilkan medan magnet di sekitarnya. Jika garis-garis medan listrik berawal dari muatan positif dan berakhir pada muatan negatif, garis-garis medan magnet berupa satu lintasan tertutup dari kutub utara ke kutub selatan magnet dan kembali lagi ke kutub utara magnet. Pada magnet batang misalnya, garis-garis medan magnet berawal dari kutub selatan ke kutub utara magnet.

Medan Magnet di Sekitar Kawat Berarus


Medan magnet adalah ruang di sekitar magnet tempat magnet lain atau benda lain yang dapat dipenagruhi magnet mengalami gaya magnet. Sebuah kawat apabila dialiri oleh arus listrik akan menghasilkan medan magnet yang garis-garis gayanya berupa lingkaran-lingkaran yang berada di sekitar kawat tersebut. Arah dari garis-garis gaya magnet ditentukan dengan kaidah tangan kanan (apabila kita menggenggam tangan kanan ibu jari sebagai arah arus listrik sedang keempat jari yang lain merupakan arah medan magnet). (Hk. Oersteid)

Hukum Biot - Savart

Tahun 1819 Hans Christian Oersted mengamati bahwa jarum kompas dapat menyimpang di atas kawat berarus. Pada kasus ini arus listrik sebagai sumber medan magnet. Kemudian pada tahun 1920-an Jean-Baptiste Biot dan Felix Savart melakukan eksperimen menentukan medan magnet di sekitar kawat berarus tersebut. Jean Baptiste Biot dan Felix Savart menyelidiki besarnya induksi magnet di titik P karena pengaruh elemen kawat dl yang berarus listrik I sebagai berikut :

Medan Magnet di Sekitar Kawat Lurus Berarus

Medan Magnet di Sekitar Kawat Melingkar Berarus


Jika pada kawat lurus panjang kita dapat menentukan induksi magnetik pada sembarang titik di sekitar kawat tersebut. Maka, pada kawat yang bentuknya melingkar, medan magnetik yang akan ditentukan dibatasi pada sumbu kawat saja, termasuk pada pusat lingkaran kawat. Karena induksi magnetik pada sembarang titik di sekitar arus melingkar sangat kompleks. Pada gambar di atas, sebuah kawat membentuk lingkaran dengan jari-jari a dialiri arus listrik I. Jarak titik P ke keliling lingkaran adalah r dan sudut yang dibentuk oleh r dan sumbu pusat lingkaran adalah . Untuk menentukan arah medan magnet pada sumbu lingkaran, dapat menggunakan aturan tangan kanan. Induksi magnetik di P oleh elemen kawat dl yang dilalui arus I adalah sebagai berikut.

Oleh karena r tegak lurus, berarti = 90 sehingga persamaan di atas dapat dituliskan sebagai berikut

Induksi magnetik di titik P dari seluruh bagian lingkaran yang kelilingnya sama dengan panjang seluruh kawat adalah

Jika P digeser sehingga menjadi titik pusat lingkaran, r = a dan magnetik di titik pusat lingkaran menjadi

= 90. Induksi

Jadi, persamaan di atas digunakan untuk menentukan induksi magnetik di titik pusat lingkaran kawat dengan jari-jari a dan arus listrik I. Untuk suatu kumparan tipis dengan N buah lilitan, induksi magnetic di titik pusat lingkaran menjadi

Untuk menentukan induksi magnetik di titik P yang terletak pada sumbu lingkaran akan diperoleh

Karena sin =

sehingga persamaan tersebut dapat diubah menjadi

Persamaan di atas digunakan untuk menentukan in-duksi magnetik pada sebuah titik sumbu lingkaran yang memiliki jari-jari .

Medan Magnet Pada Solenoida


Kumparan panjang yang terdiri dari banyak lilitan kawat penghantar, yang menyerupai sebuah lilitas pegas disebut dengan solenoida. Pada gambar di

samping, pola medan magnetik pada solenoida mirip dengan medan magnetik pada magnet batang. Jika panjang kumparan adalah L dan jumlah lilitan adalah N maka besarnya medan magnetik pada pusat kumparan dirumuskan sebagai: = 0

Sedang medan magnetik di ujung-ujung solenoida adalah: = Keterangan: : banyaknya lilitan dalam solenoida : panjang solenoida (m) 0 2

Untuk lebih jelasnya sebagai berikut :

Misalnya, panjang solenoida terdiri atas buah lilitan. Jumlah lilitan setiap satuan panjang menjadi =

dan jari-jari kumparan . Menurut Biot dan

Savart, induksi magnetik di titik P yang terletak pada sumbu solenoida dan disebabkan oleh elemen solenoida sepanjang adalah sebagai berikut

Dengan adalah sudut antara dan .

Dengan cara mensubtitusikan harga dan ke dalam persamaan =


0 2 2

maka akan diperoleh

Jika solenoida sangat panjang sehingga batas-batas sudutnya menjadi dan 1

2 = 0

= 180. Untuk titik P yang terletak di tengah solenoida, induksi magneti

di titik P akan menjadi

dengan n adalah banyaknya lilitan per panjang kawat ( ). Coba bandingkan dengan penemuan Ampere :

dengan l

adalah panjang solenoida sehingga

Hasilnya sama, tetapi cara untuk memperoleh persamaan tersebut lebih sederhana. Untuk titik P yang berada di ujung kiri dan kanan solenoida, persamaannya akan menjadi 2 = 0 dan 1 = 90.

Jadi, induksi magnetik pada sumbu solenoida dapat dihitung dengan menggunakan persamaan : = 0

Sedang medan magnetik di ujung-ujung solenoida adalah: = 0 2

Medan Magnet Pada Toroida


Toroida adalah solenoida yang dilengkungkan sehingga sumbunya membentuk lingkaran. Besar induksi magnetik di pusat toroida yang berjari-jari a dan terdiri atas N lilitan serta dialiri arus sebesar I dapat ditentukan berdasarkan persamaan = 0 dengan = adalah jumlah lilitan per satuan panjang toroida. Ingat bahwa toroida berbentuk melingkar sehingga panjangnya tak lain adalah keliling lingkarannya yaitu = 2 . Dengan demikian, induksi medan magnet di pusat toroida dapat juga ditentukan dengan rumus : = 0 2

Medan Magnet
Jika sebuah penghantar yang ditempatkan pada medan magnet atau induksi magnetic maka akan mengalami gaya. Gaya yang dialami oleh penghantar yang berarus listrik disebut gaya Lorentz.

Gambar sebuah kawat penghantar berarus listrik melengkung ke bawah kaena pengaruh gaya lorentz

Pada gambar di atas tampak kawat melengkung ke kanan sebab induksi magnetik yang arahnya keluar tegak lurus bidang gambar. Besarnya gaya Lorentz yang dialami oleh penghantar dengan panjang l yang dialiri arus listrik I dalam

medan magnet homogen B, memenuhi persamaan

dengan dalah sudut yang dibentuk oleh arus dan arah medan magnet . Jika = 90 atau dan saling tegak lurus, persamaannya menjadi

Karena sin 90 = 1

Jadi, besarnya gaya Lorentz yang dialami oleh kawat penghantar sebanding dengan induksi magnetik (), arus listrik ( ), panjang kawat ( ), serta bergantung pada sudut yang dibentuk oleh dan .

Gaya Magnetik Pada Muatan Bergerak


Dapat dilihat pada gambar di bawah ini, untuk muatan listrik yang bergerak dengan kecepatan dalam medan magnet homogen , penjelasannya adalah sebagai berikut

Hubungan antara muatan ( ) dan kuat arus ( ) adalah = ruas kanan dikalikan dengan sehingga = =

. Lalu, ruas kiri dan

Jika disubtitusikan persamaan I ke dalam persamaan = sin sehingga diperoleh persamaan : = sin = Persamaan di atas serupa dengan persamaan = sin jika = 90 atau 90 = 1 besarnya gaya Lorentz pada partikel bermuatan listrik yang bergerak dalam medan magnet menjadi =

Untuk menentukan arah gaya Lorentz yang dialami oleh penghantar berarus listrik maupun muatan listrik yang bergerak dalam medan magnet yang homogen, digunakan aturan sekrup. Jika arus listrik diputar ke arah medan magnet , adalah arah sekrup. Maka dapat dilihat pada gambar berikut :

aturan sekrup untuk muatan positif

Arah gaya Lorentz juga dapat ditentukan dengan menggunakan aturan tangan kanan. Untuk menentukan arah gaya Lorentz pada muatan positif dengan meng-gunakan aturan tangan kanan, coba amati gambar berikut ini

Pada gambar di bawah ini, tiga partikel yaitu , , bergerak dalam medan magnet homogen yang arahnya tegak lurus bidang kertas . Jika diketahui bahwa partikel bermuatan positif, partikel bermuatan negatif, dan partikel tidak bermuatan. Maka kita dapat menentukan pembelokan arah ketiga partikel tersebut dengan menggunakan aturan tangan kanan.

Jika sebuah partikel bermuatan listrik bergerak dengan kecepatan v, tegak lurus

dengan medan magnet homogen yang mempengaruhinya. Lintasan partikel tersebut berupa lingkaran. Gaya Lorentz berfungsi sebagai gaya sentripetal untuk bergerak melingkar ini. Selanjutnya, dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Dari persamaan = jika untuk = 90 atau 90 = 1 besarnya menjadi = Partikel tersebut bergerak melingkar karena mendapatkan gaya sentripetal yaitu nilainya sama dengan gaya Lorentz. Menurut Hukum II Newton, pada gerak melingkar beraturan berlaku persamaan:

dengan: = = = = induksi magnetik homogen yang arahnya masuk bidang kertas (2) kecepatan partikel (/) muatan partikel ( ) massa partikel () jari-jari lintasannya ()

Jadi, jari-jari sebuah lintasan partikel yang bergerak dalam medan magnet homogen sebandingdengan momentum partikel ( ) serta berbanding terbalik dengan besarnya muatan partikel ( ) dan induksi magnetik () yang mempengaruhinya.

Gaya Magnetik di Antara Dua Kawat Sejajar


Perhatikan gambar berikut ini, dua kawat penghantar dipasang dan dialiri arus listrik.

Ternyata pada sedangkan pada

gambar a kedua kawat saling mendekati atau tarik-menarik, gambar b kedua kawat saling menjauhi atau tolak-menolak. Ini

menunjukkan bahwa antara kedua kawat timbul gaya Lorentz. Pada gambar di bawah ini, besarnya gaya timbal balik antara satu kawat dan kawat yang lain dapat diturunkan sebagai berikut

Kawat pertama (I) akan dipengaruhi oleh induksi magnetik yang ditimbulkan oleh 2 sebesar B dengan arah masuk bidang kertas sehingga arah gaya 12 ke kiri.

Besarnya gaya per satuan panjang kawat

Kawat kedua (II) akan dipengaruhi oleh induksi magnetik yang ditimbulkan oleh 1 sebesar 1 , dengan arah masuk bidang kertas sehingga arah gaya 21 ke kanan. Dalam contoh ini, 1 dan 2 berlawanan arah sehingga kawat (I) dan kawat (II) mengalami gaya tolak-menolak, yaitu 12 pada kawat (I) ke kiri, sedangkan pada kawat (II) mendapat gaya 21 ke kanan menjauhi kawat (II).

Besarnya gaya per satuan panjang kawat

Jadi,

12 1

21 2

, dan besarnya gaya per satuan panjang kawat pada

masing-masing kawat adalah

Jika kuat arus pada masing-masing kuat sama (1 = 2 ) maka persamaannya dapat ditulis sebagai berikut

Satuan dari

Penerapan Gaya Magnet


Gaya magnet dapat dimanfaatkan pada alat-alat yang berfungsi untuk mengubah energi listrik menjadi energi gerak, misalnya motor listrik dan alat ukur listrik.

Motor Listrik
Motor listrik sederhana arus searah terdiri dari kumparan yang ditempelkan pada as roda sehingga dapat berputar di antara kutub-kutub magnet

berbentuk ladam. Ujung-ujung kumparan (koil) dihubungkan dengan cincin belah yang disebut komutator. Dua blok karbon yang disebut sikat menekan komutator.

Arus listrik dialirkan masuk dan keluar dari kumparan/koil melalui sikat-sikat karbon. Komutator akan berputar bersamaan dengan kumparan, tetapi sikat-sikat karbon tidak ikut berputar sehingga kawat-kawat penghubung baterai tidak melintir (berpilin).

Dua sikat pada komutator mengubah arah arus sehingga mengubah-ubah gaya lorentz pada keempat sisi kumparan. Akibatnya, kumparan berputar di antara dua kutub magnet. Motor listrik mengubah energi listrik menjadi energi gerak.

Alat Ukur Listrik

Salah satu jenis alat ukur listrik yang banyak digunakan adalah alat ukur jenis kumparan berputar. Bagian utama dari alat ukur jenis kumparan berputra adalah inti besi lunak berbentuk silinder yang dililiti kawat membentuk kumparan. Kumparan dengan inti besi lunak ini diletakkan di

antara kutub-kutub sebuah magnet permanen. Ketika arus listrik mengalir dalam kumparan maka di sisi kumparan yang dekat dengan kutub-kutub magnet mengalami gaya magnet yang berlawanan arah sehingga menyebabkan kumparan berputar. Karena putaran kumparan tersebut ditahan eoleh kedua pegas spiral maka kumparan mengambil kedudukan pada suatu sudut putaran tertentu. Makin besar arus listrik yang mengalir ke dalam kumparan, makin besar pula sudut putarannya. Putaran dari kumparan diteruskan pegas ke jarum untuk menunjukkan angka dengan skala tertentu. Angka tersebut menyatakan besar kuat arus listrik atau besar tegangan listrik yang diukur. Alat ukur listrik dengan kumparan berputar banyak digunakan pada galvanometer, amperemeter, dan voltmeter.

Soal
1. Tentukan induksi magnet di pusat toroida yang berjari-jari 3 cm, memiliki 150 lilitan dan dialiri arus 0,5 A ! a. 2,5105 /2 b. 5105 /2 c. 2,5106 /2 d. 5106 /2 Jawab :
7 (150)(0,5 ) 0 (4 10 . ) = = = 5105 /2 2 2(0,03)

2. Sebuah kawat vertikal dialiri arus 5 A ke arah atas. Tentukan besar induksi magnet di sebuah titik berjarak 10 cm di sebelah kanan kawat itu ! Jawab :
7 0 (4 10 . ) (5 ) = 105 /2 = = 2 2(0,1)