Anda di halaman 1dari 19

TUGAS TERSTRUKTUR KEWIRAUSAHAAN STUDI KELAYAKAN APOTEK

Di susun Oleh : Nama NIM Kelas : FEBRIANA P TYAS : G1F011062 :B

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS JENDERAL SOEDRIMAN FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU KESEHATAN JURUSAN FARMASI PURWOKERTO

2013

PROPOSAL STUDI KELAYAKAN

PENDIRIAN APOTEK SEDULUR OBAT

I.

Latar Belakang Studi kelayakan (Feasibility Study) apotek adalah suatu rancangan secara komprehensif

mengenai rencana pendirian apotek baru untuk melihat kelayakan usaha baik dari pengabdian profesi maupun sisi bisnis ekonominya. Tujuannya adalah untuk menghindari penanaman modal yang tidak efektif dan berguna untuk mengetahui apakah apotek yang akan didirikan cukup layak atau dapat bertahan dan memberi keuntungan secara bisnis. Dalam studi kelayakan diperlukan perhitungan yang matang sehingga apotek yang akan didirikan nanti tidak mengalami kerugian. Apotek merupakan suatu bentuk usaha yang mempunyai fungsi ekonomi dan fungsi sosial. Selain itu apotek merupakan tempat dilaksanakan suatu pekerjaan kefarmasian dimana farmasis mengaplikasikan pengetahuan dan keterampilan yang dimiliki dalam memberikan pelayanan kefarmasian yang berorientasi kepada pasien dalam pengobatan yang rasional. Sebagai salah satu tenaga kesehatan, seorang apoteker harus mampu menempatkan profesinya diantaranya yaitu pengendalian mutu sediaan farmasi, pengamanan pengadaan, peyimpanan dan distribusi obat, pelayanan atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat. Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan No.1332/Menkes/SK/X/2003, maka definisi apotek adalah tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian, penyalur sediaan,dan perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat. Dalam peraturan ini seorangapoteker bertanggungjawab atas pengelolaan apotek, sehingga pelayanan obat kepada masyarakat akan lebih terjamin keamanannya, baik kualitas maupun kuantitasnya. Apotek merupakan suatu institusi yang di dalam pelaksanaanya mempunyai dua fungsi yaitu sebagai unit pelayanan kesehatan (patient oriented) dan unit bisnis (profit oriented). Dalam fungsinya sebagai unit pelayanan kesehatan, fungsi apotek adalah menyediakan obatobatan yang dibutuhkan masyarakat untuk mencapai derajat kesehatan yang optimal. Sedangkan fungsi apotek sebagai institusi bisnis, apotek bertujuan untuk memperoleh keuntungan, dan hal ini dapat dimaklumi mengingat investasi yang ditanam pada apotek dan operasionalnya juga tidak sedikit.

II.

NAMA DAN ALAMAT APOTEK Nama Apotek Alamat : Apotek SEDULUR SEHAT : Jalan Banyumas Banjarnegara no. 17 Kecamatan Somagede, Kabupaten Bnyumas. Apoteker (APA) Apoteker Pendamping Pemilik Sarana Apotek : Febriana P Tyas, S.Farm, Apt. : Milawati mansur, S.Si, Apt : Febriana P Tyas, S.Farm, Apt. Muh. Takdir. S. Farm, Apt Indra Saputra, S.Si, Apt

III.

VISI DAN MISI 1. Visi Menjadi apotek Pioner yang menerapkan Branch Image Entrepreneurship sehingga mampu mencapai keuntungan yang optimal dengan memberikan pelayanan berbasis Pharmaceutical Care yang tepat, cermat dan cepat dengan dasar profesionalisme dan kode etik Farmasi.

2. Misi Misi dari apotek ini adalah : a. Menyediakan obat, alat kesehatan serta perbekalan farmasi lainnya yang bermutu, berkualitas dan terjangkau oleh masyarakat. b. Melaksanakan Pharmaceutical Care secara profesional. c. Mengevaluasi kinerja di apotek secara rutin dan menyeluruh serta senantiasa melakukan perbaikan. d. Menerapkan prinsip Eight Star Pharmacist (care giver, decision maker, communicator, manager, life long learner, researcher, leader, teacher) e. Mengutamakan keselamatan dan kepentingan pasien. f. Melaksanakan sistem manjemen yang efektif dan efisien

IV.

TUJUAN PENDIRIAN APOTEK 1. 2. Menerapkan nila-nilai enterpreneurship dalam bidang kefarmasian Memberikan pelayanan kepada masyarakat akan perbekalan farmasi (obat, bahan

obat dan alat kesehatan) 3. Memperkenalkan profesi apoteker kepada masyarakat dengan menerapkan

Pharmaceutical Care

E. Strategi dari apotek adalah : 1.

STRATEGI

Melayani kebutuhan obat, bahan obat, alat kesehatan serta perbekalan farmasi lainnya sesuai dengan pola kebutuhan masyarakat sehingga mampu meningkatkan pendapatan dan mempercepat tercapainya Break Event Point

2. 3.

Menjamin terapi obat yang diberikan kepada pasien tepat, efektif, nyaman dan aman Membuka praktek Apoteker bagi masyarakat yang membutuhkan informasi obat yang digunakan secara khusus.

4. 5. 6.

Memberikan KIE kepada pasien Mengatasi adanya DRP yang mungkin timbul pada resep Meningkatkan kualitas kinerja karyawan dan memberlakukan sistem reward dan punishment bagi seluruh karyawan.

7. 8.

Merancang standart operating procedure dan standar organisasi kerja Melakukan efisiensi biaya pengobatan F. ASPEK LOKASI

Apotek Bahagia Farma yang akan didirikan terletak di lokasi di Jl. A.M Sangaji No. 75 Kel. Karangwaru Kec. Tegal Rejo, Kota Yogyakarta Lokasi apotek ini tergolong sangat strategis yang dapat mendorong keberhasilan dan erat hubunganya dengan profit yang diperoleh nantinya. 1. 2. Denah lokasi (Terlampir) Data-data pendukung:

a. Kepadatan penduduk

Apotek Bahagia Farma berada didaerah dengan kepadatan penduduk yang tinggi 400 KK, dekat dengan perumahan warga,Perumahan KODIM, sekolah, Bengkel, rumah makan, dan tempat perbelanjaan. b. Tingkat sosial dan ekonomi Tingkat pendidikan masyarakat tinggi mengingat penduduknya sebagian besar pegawai, siswa dan wiraswasta. Tingkat kesadaran akan kesehatan masyarakat cukup tinggi. Tingkat ekonomi & konsumsi penduduk secara umum cenderung menengah kebawah. c. Pelayanan kesehatan lain Sarana pelayanan kesehatan di sekitar apotek yaitu terdapat Praktek dokter dan Rumah sakit Ibu dan Anak Sakinah

d. Jumlah Apotek Jumlah Apotek terdekat sebagai mitra adalah 2, yaitu Apotek Anisa ( 5 0 0 m) dan Apotek Blunya (1 Km). Dengan melihat lokasi yang strategis maka diharapkan apotek dapat bersaing dengan apotek lainnya. e. Aman Lingkungan Apotek Bahagia Farma relatif aman karena berada dekat dengan perumahan KODIM 0734 f. Mudah dijangkau Lokasi apotek mudah dijangkau karena terletak di pinggir jalan, memiliki area parkir. G. PELUANG/PROSPEK PEMASARAN Melihat lokasi apotek yang strategis dan memperhatikan pola pengobatan mandiri masyarakat (Swamedikasi), maka pendirian Apotek Bahagia Farma mempunyai prospek pemasaran yang cukup bagus karena: 1 Kepadatan penduduk yang tinggi sebab merupakan daerah pemukiman penduduk dan kompleks pendidikan ( SMU Muhamadiyah, SMU 2 Yogyakarta, kompleks perumahan,Kompleks Kodim 0734, dan tempat perbelanjaan ). 2 Tingkat pendidikan masyarakat relatif menengah dan menengah keatas.

Letak apotek yang strategis dekat dengan jalan raya dan merupakan jalan jalur alternatif yang mudah dijangkau oleh berbagai kendaraan. 4 Lingkungan calon Apotek relatif aman Penerapan staretegi pemasaran yang mengedepankan citra apotek yang lebih ekonomis, informatif, pelayanan ramah, lengkap dan memberikan kenyamanan bagi konsumen yang didukung dengan sarana dan prasarana yang ada di Apotek.

Menyediakan pelayanan kesehatan seperti : pelayanan dan konsultasi obat dengan apoteker, menyediakan pemeriksaan kesehatan (TD, BB, TB dan gula darah). Berdasarkan data-data yang diperoleh dari survey pendahuluan terhadap posisi strategis daerah/ peta lokasi dan keberadaan kompetitor, dapat diterangkan beberapa hal yang penting. Hal ini dapat dilihat dari aspek kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman terhadap apotek Bahagia Farma yang akan didirikan (Swot Analisis). 1. Kekuatan/Strength Yang menjadi kekuatan kompetitif apotek Bahagia Farma yang akan didirikan adalah sebagai berikut: a. Ketersediaan obat, bahan obat, alkes serta perbekalan farmasi lainnya di apotek Bahagia Farma relatif lengkap sesuai kebutuhan masyarakat yang mampu mencapai Customer Satisfied sehingga akan meningkatkan omset apotek. b. Harga ekonomis dan terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat c. Apotek dengan konsep Branch Image Entrepreneurship yang memberikan pelayanan berbasis Pharmaceutical Care dengan tepat, cermat dan cepat. d. Letak/lokasi apotek mudah dijangkau (denah terlampir) e. Memiliki Human Capital (Apoteker) yang memiliki pengetahuan tentang obat-obatan dan pengobatan, memberikan pelayanan yang ramah dan sopan. f. Apoteker Bahagia Farma menerapkan konsep pelayanan kefarmasian No Pharmacist No Service

2. Kelemahan/Weakness Membutuhkan waktu untuk membangun Branch Image Entrepreneurship untuk memperoleh pelanggan yang loyal dan tingkat ekonomi dan konsumsi yang cukup rendah (menengah kebawah). 3. Peluang/Opportunity a. Potensi daerah 1) Jumlah penduduk cukup padat karena merupakan daerah pemukiman penduduk dan kompleks pendidikan (SMU Muhamadiyah, SMU 2 Yogyakarta, kompleks perumahan,Kompleks Kodim 0734, dan tempat perbelanjaan), sehingga menjadi sumber pelanggan apotek yang potensial. 2) Tingkat pendidikan dan ekonomi masyarakat relatif menengah dan menengah keatas yang potensial sebagai customer yang loyal. Masyarakat golongan ini mempunyai daya beli yang cukup tinggi, oleh karena itu Apoteker harus mempunyai komunikasi yang efektif dan elegan untuk menarik minat dan menciptakan kegairahan serta kepuasan customer. b. Apotek menyediakan pelayanan kesehatan seperti : pelayanan dan konsultasi obat dengan apoteker, menyediakan pemeriksaan kesehatan (TD, BB, TB dan gula darah). H. ASPEK PASAR DAN PEMASARAN 1. Potensi pasar Letak/lokasi apotek strategis dan mudah dijangkau karena dekat pemukiman penduduk dan kompleks pendidikan (SMU Muhamadiyah, SMU 2 Yogyakarta, kompleks

perumahan,Kompleks Kodim 0734, dan tempat perbelanjaan). Perkiraan konsumen: a. b. a. b. Resep Konsumen yang membeli OTC dan komoditi lain.

2. Market Share

Jumlah pesaing terdekat di sekitar apotek Bahagia Farma : 2 apotek Jumlah perkiraan pasien di sekitar apotek Bahagia Farma setiap hari sebanyak 3 pembelian resep, 10 pembelian OWA dan 100 obat bebas I. RENCANA STRATEGI PENGEMBANGAN

1. Penetapan harga yang kompetitif dibandingkan dengan apotek yang ada di sekitar.

2. Kerja sama dengan dokter praktek dalam pelayanan kesehatan guna meningkatkan keberhasilan terapi yang rasional (Rencana setelah 1 tahun apotek berdiri). 3. Sosialisasi ke warga di sekitar apotek melalui penyebaran brosur atau leaflet kesehatan setiap satu minggu sekali di bulan awal apotek didirikan. 4. Memberikan pelayanan kefarmasian dengan komunikasi yang efektif dan elegan untuk mendapatkan customer loyality sesuai dengan Branch image yang akan apotek Bahagia Farma bangun. 5. Memperbanyak produk yang ditawarkan dengan menyesuaikan pola kebutuhan pasien. 6. Memberikan diskon atau free gift bagi customer selama periode tertentu, misal seperti stiker tentang tips-tips kesehatan. J. PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA Untuk dapat mengelola sebuah apotek diperlukan Human Capital yang memiliki komunikasi efektif dan elegan dalam menangani setiap kegiatan baik yang berhubungan dengan administratif maupun pelayanan di Apotek sehingga visi dan misi Apotek dapat terlaksana. Apotek Bahagia Farma merekrut 4 karyawan dengan susunan sebagai berikut: 1. Apoteker Pengelola Apotek 2. Apoteker Pendamping 3. Administrasi umum : 1 orang : 1 orang : 2 orang

Dasar pertimbangan perekrutan karyawan tersebut adalah: 1. Jam kerja :07.00-22.00, dibagi menjadi 2 shift yaitu jam 07.00-14.30 dan jam 14.30-22.00 (hari besar keagamaan libur). Apoteker masuk mulai 07.00-14.30 dan 14.30-22.00. 2. Dana yang tersedia (bagian aspek modal dan biaya dari PSA) 3. Sumber daya manusia merupakan Human Capital, oleh karena itu SDM di Apotek Bahagia Farma haruslah orang-orang yang memiliki value creating yang tidak dapat ditiru oleh apotek lain yang mampu menciptakan keunggulan yang kompetitif sehingga akan menciptakan kepuasan customer (customer satisfaction) dan meningkatnya profit apotek.

K. ALAT DAN PERBEKALAN FARMASI YANG DIPERLUKAN 1. Bangunan a. Bangunan apotek terdiri dari ruang pelayanan resep, ruang peracikan, kasir, ruang kerja apoteker dan konsultasi obat, ruang administrasi, ruang praktek dokter (rencana setelah 1 tahun apotek berdiri), ruang tunggu pasien, tempat parkir, dan toilet. b. Bangunan dilengkapi dengan, kipas angin, penerangan, sumber air yang memenuhi persyaratan, ventilasi dan sanitasi yang mendukung dan tempat sampah. c. Papan nama berukuran panjang 100 cm dan lebar 60 cm dengan tulisan hitam di atas dasar putih, tinggi huruf minimal 7 cm dengan tebal 7 mm, dilengkapi dengan neon box. Papan nama terdiri dari papan nama apotek dan papan nama apoteker dengan SIA terpasang jelas. 2. Perbekalan Farmasi Perbekalan Farmasi yang diperlukan a. Obat Keras (Obat dengan Resep dan OWA)

b. Obat bebas (OTC) dan bebas terbatas c. Alat Kesehatan : timbangan badan, pispot, masker,tutup kepala, termometer, perban, sarung tangan, kateter, spuit, dll d. Kosmetik, Produk jamu, makanan dan minuman kesehatan, perlengkapan bayi (bedak, botol susu bayi, sabun, susu, madu, energy drink, dll) e. Bahan baku obat

3. Perlengkapan Alat pembuatan, pengolahan, dan peracikan (Terlampir) 4. Alat Perbekalan farmasi a. Botol berbagai ukuran

b. Pot plastik berbagai ukuran c. Lemari pendingin

d. Lemari dan rak untuk penyimpanan obat e. f. Lemari untuk penyimpanan narkotika, psikotropika dan bahan obat lain. Sendok

g. Spatula

h. Sudip 5. Wadah Pembungkus dan pengemas a. Etiket

b. Kertas puyer c. Streples, selotip

d. Wadah pengemas, dan membungkus untuk penyerahan obat 6. Alat Administrasi a. Blanko pesanan obat

b. Blanko kartu stock obat c. Blanko salinan resep

d. Blanko faktur dan blanko nota penjualan e.


f.

Buku defecta BukuExpire Date

g. Buku Farmakope Indonesia h. Buku ISO atau MIMS i. j. Buku pembelian Buku penerimaan

k. Buku pengiriman l. Buku pembukuan keuangan

m. Buku pencatatan narkotik n. Surat pesanan obat narkotik o. Surat laporan obat narkotik p. Buku pencatan penyerahan resep q. Buku resep jika dokter akan beli obat r. Kwitansi, alat-alat tulis dan kertas

L. 1. Struktur Organisasi
ADM ADM

TENAGA KERJA

2. Jumlah tenaga kerja a. Apoteker : 1 orang 1 orang 2 orang M. ASPEK MODAL DAN BIAYA 1. Permodalan a. Modal awal Rp. 92.399.085

b. Apoteker Pendamping : c. Adminnistrasi umum :

b. Alokasi Modal 1) Sewa gedung 5 tahun @ Rp 10.000.000 2) Perlengkapan apotek 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Gelas ukur 50 ml Gelas ukur 100 ml Erlemeyer 100 ml Gelas piala 100 ml Gelas piala 500 ml Corong diameter 7,5 cm Thermometer skala 100OC Mortir diameter 8 cm dan alu Spatel logam dan porselen Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. 52.500 63.000 33.000 22.000 34.000 18.000 15.000 20.000 8.000 16.000 6.000 Rp. Rp. 50.000.000 3.489.500

10. Cawan penuap porselen 11. Batang pengaduk 12. Timbangan gram (anak timbangan) 13. Timbangan mg(anak timbangan)

Rp. 1.600.000 Rp. 1.600.000

3) Perlengkapan penunjang 1. Etalase 200 x 50 x 110 cm Rp. 1.000.000

Rp. 13.540.300

2. Etalase 100 x 50 x 250 cm

Rp. 1.500.000 420.000 500.000 300.000 186.000

3. Meja Penyerahan dan kasir 2 buah Rp. 4. Meja kerja Apoteker 5. Meja Racik 100 x 200 cm 6. Kursi plastik Lion Star 5 buah 7. Kursi kayu panjang 2x0,6 m 2 bh 8. Lemari Narkotika 40x80x100 cm 9. Lemari es 10. Dispenser + gallon air 11. lampu 8 watt Philips 5 buah 12. Kabel Rol 2 buah 13. Komputer + printer 1 set 14. Kipas angin 2 buah 15. Timbangan badan 4) Perlengakapan administrasi 1. Blangko salinan resep 2 set 2. Balngko kwitansi 2 set 3. Pesawat Telepon 4. Pembungkus obat dan etiket 5. Alat tulis dan buku Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. 3.600.000 Rp. 300.000

Rp. 1.100.000 Rp. Rp. Rp. 150.000 117.500 50.000

Rp. 4.000.000 Rp. Rp. 261.800 55.000 Rp. 100.000 100.000 200.000 250.000 100.000 7.500.000

5) Perizinan 1. Biaya Rekomendasi SP dan ISFI 2. Biaya Rekomendasi SIA 3. Bayar Iuran anggota ISFI 1 tahun Rp. Rp. Rp. 100.000 200.000 300.000 600.000

Rp.

3.375.000

4. Bayar administrasi apoteker 2 orang Rp. 5. Akta Notaris APA dan APING 6. SIA 7. SP 8. FI edisi terbaru

Rp. 1.000.000 Rp. Rp. Rp. 65.000 750.000 330.000

9. MIMS 6) Pembelian obat

Rp.

30.000 Rp. Rp. 20.000.000 97.904.300

c.

Perencanaan Anggaran dan Pendapatan Tahun I Rp. 43.000.000

1. Biaya operasional 1) APA Rp. 800.000/bulan 2) APING Rp. 700.000/bulan 3) Administrasi umum Rp. 500.000/bulan 4) Sewa bangunan/tahun 5) Rekening Listrik Rp. 150.000/bulan 6) Rekening air Rp. 50.000/bulan 7) Rekening Telepon Rp. 50.000/bulan

Rp. 9.600.000 Rp. 8.400.000 Rp.12.000.000 Rp.10.000.000 Rp. 1.800.000 Rp Rp. 600.000 600.000

Biaya Tetap (Fix cost) Biaya Tetap = Rp.43.000.000/tahun = Rp. 3.583.333/bulan

2. Proyeksi Pendapatan tahun I Jenis Obat Resep OWA Obat bebas Rata-rata Keuntungan 30% 20% 10% Indeks penjualan 1,3 1,2 1,1 1,2 Jumlah

Pada tahun ke- 1 diproyeksikan resep yang masuk 3 lembar per hari dengan perkiraan harga ratarata Rp. 75.000/lembar, omset OWA per hari Rp. 100.000, dan omset obat bebas per hari Rp. 250.000. 1. Penjualan obat resep 3 lembar x 30 x Rp. 75.000 2. Penjualan OWA 30 x Rp. 100.000 3. Penjualan obat bebas 30 x Rp. 250.000 Total Penjualan 3. Laba kotor = = Rp. 6.750.000 = Rp 3.000.000

= Rp. 7.500.000 = Rp. 17.250.000 (per bulan)

= = 0,2 4. BEP Omset = Rp. 21.499.998/ bulan Sehingga untuk mencapai BEP, omset per bulan harus mencapai Rp. 21.499.998 per bulannya (Rp. 257.999.976/tahun) 5. HPP = = = Rp. 14.375.000 (per bulan)

6.

Dengan asumsi tiap bulan kenaikan omset sebesar 10%, maka penghasilan apotek per bulan pada tahun ke-1 adalah sebagai berikut:

tahun ke-1 adalah sebagai berikut:


Uraian Resep OWA OB Omset HPP Bulan I Bulan II Bulan III Bulan IV Bulan V Bulan VI 6,750,000 7,425,000 8,167,500 8,984,250 9,882,675 10,870,942.5 3,000,000 3,300,000 3,630,000 3,993,000 4,392,300 4,831,530 7,500,000 8,250,000 9,075,000 9,982,500 10,980,750 12,078,825 17,250,000 18,975,000 20,872,500 22,959,750 25,255,725 27,781,297.5 14,375,000 15,812,500 17,393,750 19,133,125 21,046,437.5 23,151,081.25

Uraian Resep OWA OB Omset HPP

Bulan VII 11,958,037 5,314,683 13,286,708 30,559,427 25,466,189

Bulan VIII 13,153,840.7 5,846,151.3 14,615,378.8 33,615,369.7 28,012,807.9

Bulan IX 14,469,224.77 6,430,766.43 16,076,916.68 36,976,906.67 30,814,088.69

Bulan X 15,916,147.2 7,073,843.07 17,684,608.3 40,674,597.3 33,895,497.6

Bulan XI 17,507,761.97 7,781,227.38 19,453,069.18 44,742,057.07 37,285,047.31

Bulan XII 19,258,538.17 8,559,350.118 21,398,376.1 49,216,262.78 41,013,552.05

Sehingga BEP dapat tercapai pada bulan ke-4

Uraian Omset HPP BOP Netto

Tahun I Tahun II (10%) Tahun III (10%) Tahun IV (10%) Tahun V (10%) Total 368,878,893 405,766,782 446,343,461 490,977,806.6 540,075,587.2 307,399,076 338,138,984 371,952,882 409,148,170.2 450,062,987.2 43,000,000 43,000,000 47,300,000 52,030,000 57,233,000 18,479,817 24,627,799 27,090,579 29,799,636 32,779,600 132,777,431

D. Rancangan Pendapatan Apotek Bahagia Farma untuk 5 tahun Kedepan: Keterangan : 1. Omset 2. 3. 4. HPP

diasumsikan kenaikan 10 % per tahun diasumsikan kenaikan 10 % per tahun

Biaya tetap diasumsikan kenaikan 10 % per tahun (mulai tahun ke-3) Laba bersih = Laba kotor Biaya tetap

ROI Jika diasumsikan modal kembali dalam 5 tahun (PBP), maka ROI = 20 % (per tahun) ROI =

20 % = Total investasi = = Rp. 92.399.085

N. PENUTUP

1.

Study kelayakan berguna untuk memberikan gambaran bagaimana cara mendirikan apotek dengan baik, sehingga apotek dapat berkembang.

2.

Melihat dari banyak aspek study kelayakan yang telah dilakukan seperti aspek lokasi, aspek pasar, aspek ekonomi dan permodalan, aspek manajerial dan aspek teknis maka Apotek Bahagia Farma yang akan didirikan terletak di Jl. A.M Sangaji No. 75 Kel. Karangwaru Kec. Tegal Rejo, Kota Yogyakarta layak untuk didirikan

3.

Makna dari study kelayakan untuk apoteker yaitu untuk menunjukkan dan meningkatkan kemampuan apoteker dalam mendirikan dan mengelola apotek sehingga apotek berjalan dengan baik

LAMPIRAN

Proses perizinan Apotek Pemohon Dinkes Kota Yogyakarta Tembusan : Balai Besar POM Dinkes Propinsi DIY Tim Perizinan (Pemeriksaan Setempat) Penundaan Terbit Surat Izin Apotik Kepala Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta Maks. 6 hari kerja Maks. 12 hari kerja Memenuhi syarat Belum Memenuhi syarat

PENDIRIAN APOTEK I. II. III. IV. PENGERTIAN TUGAS DAN FUNGSI APOTEKER PENDIRIAN APOTEK SYARAT APOTEK a. Lokasi dan Tempat b. Bangunan dan Kelengkapan

V. VI. VII. VIII. IX.

PERLENGKAPAN APOTEK BERKAS PERSYARATAN PENGAJUAN SIA PERSYARATAN SIA PERIZINAN STUDI KELAYAKAN APOTEK