Anda di halaman 1dari 17

SISTEM INFORMASI AKUNTANSI

BAB 1 MENGENAL SISTEM INFORMASI AKUNTANSI SECARA KESELURUHAN

Disusun oleh:
- Annisa Purnamasari

- Asriani Nurul Ilmi - Lia Nuryani Kelas: A (S1 Akuntansi)

(115007) (115013) (115018)

SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI TRIDHARMA BANDUNG


Jl.P.H.H Mustofa No 33 Bandung 40124

2013

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayahnya dalam menyelesaikan tugas Makalah ini. Tugas atau makalah ini penulis buat untuk memenuhi slah satu tugas mata kuliah Sistem Informasi Akuntansi. Penulis menyadari akan keterbatasan serta hambatan dan rintangan dalam pembuatan makalah ini,namun berkat kesadaran kami sebagai mahasiswa dan kemauan keras serta tekad yang kuat,akhirnya makalah ini dapat kami selesaikan.penulis ingin menyampaikan rasa terimakasih yang sebesar-besarnya atas bantuan dari berbagai pihak yang diberikan, hingga terselesainya penyusunan makalah ini.tak lupa penulis ingin mengucapkan terima kasih, kepada Drs.Joseph Munthe,M.Si.Ak. selaku dosen mata kuliah Sistem Informasi Akuntansi yang selalu membimbing dan mendampingi kami menuntut ilmu di STIE Tridharma ini. Penulis menyadari bahwa pembuatan makalah ini masih jauh dari sempurna dan masih banyak kekurangan. Untuk itu penulis memerlukan saran dan kritik yang bermanfaat dalam pembuatan makalah selanjutnya. Akhir kata penulis berharap makalah ini dapat diterima dan dimengerti banyak orang.

Bandung, Oktober 2013

Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .................................................................................................................... i DAFTAR ISI.................................................................................................................................. ii BAB I PENDAHULUAN ...............................................................................................................1 1.1Latar Belakang .............................................................................................................1 1..2 Rumusan Masalah ......................................................................................................2 1.3 Tujuan..........................................................................................................................3 BAB II PEMBAHASAN ................................................................................................................4 2.1 Sistem,data dan informasi ...........................................................................................4 2.2 Sistem Informasi Akuntansi ........................................................................................6 2.3 Mengapa belajar akuntansi ? .......................................................................................6 2.4 Peran SIA dalam rantai nilai .......................................................................................7 2.5 Menyediakan Informasi untuk mengambil keputusan ...............................................10 2.6 SIA dan strategi perusahaan.......................................................................................11 BAB III PENUTUP ......................................................................................................................12 3.1 Kesimpulan................................................................................................................12 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................... iii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Di eraglobalisasi dewasa ini, kebutuhan akan adanya sistem informasi manajemen yang baik adalah kebutuhan yang sangat krusial bagi perusahaan. Penggunaan komputer di dalam otomatisasi kantor dan sistem yang terpadu adalah keharusan bagi perusahaan untuk eksis dalam dunia bisnis. Karena itu, para profesional pun dituntut untuk bisa mengembangkan keahlian di bidang komputer secara terus menerus. Salah satu dasar sistem informasi manajemen yang krusial adalah penggunaan program akuntansi dalam melakukan transaksi bisnis. Dengan demikian, penggunaan program akuntansi adalah kebutuhan mendasar untuk menjalankan bisnis, seperti halnya pemasaran dan operasi. Dengan program akuntansi, seluruh aspek bisnis yang dikelola dapat diukur dengan tepat waktu, tanpa harus menunggu selesainya laporan yang harus dibuat secara manual dan memakan waktu lama. Informasi akuntansi sangat berguna bagi aktifitas perusahaan atau manajemen dalam mengambil keputusan. Informasi ini sangat penting artinya untuk perencanaan, pengendalian, dan pengambilan keputusan yang efektif untuk kelangsungan hidup perusahaan. MYOB adalah program akuntansi yang didesain untuk memenuhi kebutuhan penyediaan informasi akuntansi, sekaligus sebagai alat pengola laporan keuangan. Melihat pentingnya keahlian dalam mengoperasikan program akuntansi komputerisasi, kami menawarkan paket pelatihan bagi para mahasiswa, agar kelak pada saat mereka lulus, para mahasiswa akan mempunyai bekal siap kerja di dalam dunia bisnis. Sangatlah tidak sempurna apabila kita hanya memperlengkapi para mahasiswa dengan pengetahuan teoritis tanpa ada tambahan pengetahuan di bidang teknologi informasi bagi para mahasiswa jurusan ekonumi khususnya. Apalagi jika pihak universitas tidak bisa memperlengkapi tenaga sarjana dengan keahlian siap kerja, maka masa depan universitas juga masih menjadi tanda tanya besar di kemudian hari untuk bisa eksis dalam dunia pendidikan. Di negara-negara maju seperti Australia, Amerika dan Canada, pelatihan program MYOB telah diajarkan sebagai mata kuliah wajib bagi para mahasiswa jurusan

Ekonomi sejak tahun 1990 an. Di Indonesia, sedikit demi sedikit kami mulai memperkenalkan program MYOB bagi mahasiswa dengan harapan para mahasiswa akan mampu bersaing dengan para lulusan luar negeri dalam hal keahlian dan kompetensi. Informasi dari suatu perusahaan, terutama Informasi keuangan dibutuhkan oleh berbagai macam pihak yang berkepentingan. Pihak-pihak diluar perusahaan, seperti kreditur, calon investor, kantor pajak, dan lain-lain memerlukan Informasi ini dalam kaitannya dengan kepentingan mereka. Di samping itu, pihak intern yaitu manajemen juga memerlukan Informasi untuk mengetahui, mengawasi, dan mengambil keputusan-keputusan untuk menjalankan perusahaan. Untuk memenuhi kebutuhan Informasi bagi pihak luar maupun dalam perusahaan disusun suatu sistem akuntansi. Sistem ini direncanakan untuk menghasilkan Informasi yang berguna bagi pihak luar maupun dalam perusahaan. Sistem akuntansi yang disusun untuk suatu perusahaan dapat diproses secara manual (tanpa mesin-mesin pembantu) atau proses dengan menggunakan mesin-mesin mulai dari mesin pembukuan yang sederhana sampai denagn computer. Sistem informasi adalah serangkaian prosedur formal di mana data dikumpulkan, diproses menjadi informasi dan didistribusikan ke para pengguna. Sistem Informasi akuntansi salah satu sistem Informasi diantara berbagai sistem yang digunakan oleh manajemen dalam mengelola perusahaan. Sistem ini merupakan subsistem Informasi manajemen yang mengelola data keuangan menjadi Informasi keuangan untuk memenuhi kebutuhan pemakai intern maupun pemakai ekstern.

1.2 RUMUSAN MASALAH


Adapun rumusan masalah yang akan kami bahas, yaitu:

1. Apakah pengertian dari Sistem Informasi Akuntansi? 2. Apakah yangdimaksud dengan data? 3. Bagaimana karakteristik Sistem Informasi Akuntansi? 4. Apakah peranan Sistem Informasi Akuntansi? 5. Apakah pengertian dari Pengolahan Data? 6. Apa saja contoh dari Sistem Informasi Akuntansi?

1.3 TUJUAN
Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini yaitu sebagai berikut: 1. Memahami apa itu sistem. 2. Supaya kita lebih mengetahui mengenai sistem informasi akuntansi 3. Agar membuka pemikiran para mahasiswa untuk lebih tanggap dalam menghadapi sebuah permasalahan dan juga mahasiswa memahami konsep pendekatan sistem dalam memecahkan masalah dan membuat keputusan 4. Memhami apa itu data dan akuntansi.

BAB II PEMBHASAN

2.1 SISTEM, DATA DAN INFORMASI


Sistem adalah rangkaian dari dua atau lebih komponen yang saling berhubungan, yang berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan. Sistem hampir selalu terdiri dari beberapa subsistem, masing-masing subsistem melakukan fungsi khusus yang penting dan mendukung sistem yang lebih besar yang menjadi bagiannya. Setiap subsistem dirancang untuk mencapai satu atau lebih tujuan organisasi. ketika konsep sistem yang digunakan dalam pengembangan sistem, perubahan subsistem tidak dapat dibuat tanpa mempertimbangkan efek pada subsistem lain dan sistem secara keseluruhan. Konflik tujuan terjadi ketika suatu keputusan atau tindakan dari subsistem itu tidak sesuai dengan tujuan dari subsistem lain atau sistem secara keseluruhan. keselarasan tujuan tercapai bila subsistem mencapai tujuannya sekaligus berkontribusi terhadap tujuan keseluruhan organisasi. Setiap subsistem harus memaksimalkan tujuan organisasinya Karna, Semakin besar organisasi dan lebih rumit sistem, semakin sulit untuk mencapai keselarasan tujuan. Konsep sistem juga mendorong integrasi, yang menghilangkan duplikat

pencatatan, penyimpanan, pelaporan , dan kegiatan pengolahan lainnya dalam suatu organisasi. untuk contoh: perusahaan yang digunakan untuk memiliki program terpisah untuk mempersiapkan pernyataan pelanggan, mengumpulkan uang , dan memelihara account catatan piutang sekarang menggabungkan fungsi menjadi satu aplikasi. Data mengarah pada fakta-fakta yang kita kumpulkan, rekam, disimpan, dan diproses oleh sistem informasi. Data biasanya merupakan pengamatan dan pengukuran kegiatan usaha yang penting bagi pengguna sistem sistem informasi. Contoh aktivitas utama rantai nilai penjualan: Data yang perlu dikumpulkan adalah tentang kejadian penjualan itu sendiri (seperti: tanggal penjualan, jumlah total penjualan). beberapa jenis data yang perlu dikumpulkan dalam bisnis, seperti: Fakta tentang kegiatan yang berlangsung Sumber daya dipengaruhi oleh aktivitas

Orang-orang yang berpartisipasi dalam kegiatan tersebut Informasi adalah data yang telah diatur dan diproses untuk memberikan arti bagi pengguna. Pengguna biasanya membutuhkan informasi untuk membuat keputusan atau untuk meningkatkan proses pembuatan keputusan. Sebagai aturan umum, pengguna dapat membuat keputusan yang lebih baik sebagai kuantitas dan kualitas peningkatan informasi. Berikut enam karakteristik yang membuat suatu informasi berguna dan memiliki arti bagi pengambilan keputusan: 1) Relevan, jika mengurangi ketidakpastian, memperbaiki kemampuan pengambil keputusan untuk membuat prediksi, mengkonfirmasikan atau memperbaiki ekspektasi mereka sebelumnya. 2) 3) Andal, jika bebas dari kesalahan atau penyimpangan. Lengkap, jika tidak menghilangkan aspek-aspek penting dari kejadian yang merupakan dasar masalah. 4) Tepat waktu, jika diberikan pada saat yang tepat untuk memungkinkan pengambil keputusan menggunakannya. 5) 6) Dapat dipahami, jika disajikan dalam bentuk yang dapat dipakai dan jelas. Dapat diverifikasi, jika dua orang dengan pengetahuan yang baik, bekerja secara independen dan masing-masing akan menghasilkan informasi yang sama. Nilai informasi adalah manfaat yang dihasilkan oleh informasi dikurangi biaya produksi tersebut. Manfaat utama dari informasi adalah mengurangi ketidakpastian, keputusan yang lebih baik, dan kemampuan yang lebih baik untuk merencanakan dan jadwal kegiatan. Biaya adalah waktu dan sumber daya yang dihabiskan mengumpulkan, mengolah, dan menyimpan data, serta mendistribusikan informasi kepada para pengambil keputusan. Sayangnya, menentukan nilai informasi tidak mudah. Informasi biaya dan manfaat bisa sulit untuk dihitung, dan sulit untuk menentukan nilai informasi sebelum telah dihasilkan dan dimanfaatkan. Namun demikian, nilai yang diharapkan dari informasi harus dihitung seefektif mungkin sehingga informasi tidak diproduksi yang biayanya melebihi manfaatnya.

2.2 SISTEM INFORMASI AKUNTANSI


Sistem informasi akuntansi (SIA) adalah sebuah sistem yang mengumpulkan, mencatat, menyimpan, dan memproses data untuk menghasilkan informasi bagi pengambil keputusan. SIA dapat menjadi sistem yang sangat sederhana, sistem yang sangat kompleks menggunakan komputer dan teknologi informasi yang terbaru. Terlepas dari pendekatan yang dilakukan, proses sama saja. Pengguna SIA masih harus mengumpulkan, memasukkan, mengolah, menyimpan, dan melaporkan data dan informasi. Kertas dan pensil atau hardware dan software komputer hanyalah alat yang digunakan untuk menghasilkan informasi. Ada enam komponen AIS: 1. Orang-orang yang mengoperasikan sistem dan melakukan berbagai fungsi. 2. Prosedur dan instruksi, baik manual dan otomatis, terlibat dalam mengumpulkan, mengolah, dan menyimpan data tentang aktivitas organisasi. 3. Data tentang organisasi dan proses bisnis. 4. Perangkat lunak yang digunakan untuk memproses data organisasi. 5. Infrastruktur teknologi informasi, termasuk komputer, perangkat periferal, dan perangkat komunikasi jaringan yang digunakan untuk mengumpulkan, menyimpan, proses-proses, dan mengirimkan data dan informasi.

6. Kontrol internal dan langkah-langkah keamanan yang menjaga data dalam


SIA.

2.3 MENGAPA BELAJAR SISTEM INFORMASI AKUNTANSI?


1. Mempelajari SIA adalah hal yang penting dalam akuntansi Dalam statement of Financial Accounting Concepts No.2, Financial Accounting standards board mendefinisikan akuntansi sebagai sistem informasi. Didalam standar akuntansi keuangan tersebut juga disebutkan bahwa tujuan utama akuntansi adalah untuk menyediakan informasi yang berguna bagi para pengambil keputusan. SIA dipelajari agar memberikan sebuah pemahaman yang kuat atas tiga konsep dasar berikut: Pemakaian informasi di dalam pengambilan keputusan

Sifat, desain, pemakaian, dan implementasi SIA Pelaporan informasi keuangan

2. SIA melengkapi mata kuliah sistem lainnya Mata kuliah SIA berbeda dari mata kuliah sistem informasi yang lain dalam hal fokus akuntabilitas dan pengendalian. SIA harus mencakup pengendalian untuk memastikan keamanan dan ketersediaan data organisasi. Pengendalian juga diperlukan untuk memastikan bahwa informasi yang dihasilkan dari data tersebut dapat diandalkan dan akurat. Topik-topik ini biasanya hanya dapat perhatian kecil, dalam mata kuliah sistem lainnya. 3. Topik SIA diuji pada ujian BPA baru 4. Tampak AIS pada strategi perusahaan dan budaya

Gambar tersebut menunjukan tiga faktor yang mempengaruhi desain SIA, yaitu: perkembangan teknologi informasi (TI), strategi organisasi, dan pelaksanaan akuntansi dan kegiatan bisnis lainnya. Pada gambar juga menjunjukan bahwa budaya organisasi mempengaruhi desain SIA, penting di ketahui juga bahwa desain SIA juga dapat mempengaruhi budaya organisasi dengan mengendalikan arus informasi di dalam organisasi. Contohnya, SIA yang membuat informasi mudah diperoleh dan tersedia secara luas cenderung meningkatkan tekanan untuk lebih banyak desentralisasi dan otonomi.

2.4 PERAN SIA DALAM RANTAI NILAI


Tujuan dari sebagian besar organisasi adalah untuk memberikan nilai kepada pelanggan mereka. Ini mengharuskan melakukan sejumlah kegiatan yang berbeda. Rantai nilai organisasi terdiri dari lima aktivitas utama (primary activities) yang secara langsung memberikan nilai kepada para pelanggannya, yaitu: 1. Inbound logistics, terdiri dari penerimaan, penyimpanan, dan distribusi bahanbahan masukan yang digunakan oleh organisasi untuk menghasilkan produk dan jasa yang dijualnya. 2. Operasi (operations) adalah aktivitas-aktivitas yang mengubah masukan menjadi jasa atau produk yang sudah jadi. 3. Outbound logistics adalah aktivitas-aktivitas yang melibatkan distribusi produk yang sudah jadi ke para pelanggan. 4. Pemasaran dan penjualan, mengarah pada aktivitas-aktivitas yang berhubungan dengan membantu para pelanggan untuk membeli jasa atau produk yang dihasilkan organisasi. 5. Pelayanan (service), memberikan dukungan pelayanan purna jual kepada para pelanggan. Organisasi juga melaksanakan berbagai aktivitas pendukung (support activities) yang memungkinkan kelima aktivitas utama tersebut dilaksanakan secara efisien dan efektif. Aktivitas-aktivitas pendukung tersebut dapat dikelompokkan menjadi empat kategori: 1. Infrastruktur perusahaan mengarah pada aktivitas-aktivitas akuntansi,

keuangan, hukum dan administrasi umum yang penting bagi sebuah organisasi untuk beroperasi. SIA adalah bagian dari infrastruktur perusahaan. 2. Kegiatan sumber daya manusia termasuk recruriting, perekrutan , pelatihan, dan memberikan imbalan kerja dan kompensasi. 3. Kegiatan Teknologi meningkatkan produk atau jasa. Contoh, meliputi penelitian dan pengembangan , investasi dalam teknologi informasi baru. 4. Aktivitas pembelian pengadaan bahan baku, bahan, mesin, dan bangunan yang digunakan untuk melaksanakan kegiatan utama.

Sistem kegiatan utama dan dukungan memiliki beberapa kegiatan. Sebagai contoh, penjualan dan sistem pemasaran meliputi riset pasar, pemanggilan terhadap para nasabah, pemrosesan order, dan aktivitas persetujuan kredit. Teknologi informasi dapat digunakan untuk mendesain ulang sistem rantai pasokan, menghasilkan manfaat yang luar biasa dan penghematan biaya besar. Misalnya, Tennesee Lembah Authority, generator listrik, direkayasa ulang rantai pasokan dan menciptakan sistem enterprisewide yang memberikan informasi up-to - the-menit, dari pada "saat sekali sehari" sistem dan jumlah kepala berkurang sebesar 89 orang.

Bagaimana SIA Dapat Menambah Nilai untuk Organisasi Sebagai kegiatan pendukung, SIA menambah nilai dengan memberikan informasi yang akurat dan tepat waktu sehingga lima kegiatan rantai nilai utama dapat dilakukan lebih efektif dan efisien. SIA yang dirancang dengan baik dapat melakukannya dengan cara: 1. Meningkatkan kualitas dan mengurangi biaya produk atau jasa. Sebagai contoh, SIA dapat memantau mesin sehingga operator akan diberitahu segera ketika kinerja jatuh di luar batas kualitas yang dapat diterima. Bantuan ini menjaga kualitas produk. Hal ini juga mengurangi jumlah bahan yang terbuang dan biaya untuk pengerjaan ulang. 2. Meningkatkan efisiensi. Sebuah SIA yang dirancang dengan baik dapat membuat operasi lebih efisien dengan memberikan informasi yang lebih tepat waktu. Contoh: pendekatan produksi just-in-time membutuhkan informasi yang konstan, akurat dan mutakhir (up-to-date) Tentang persediaan bahan-bahan mentah dan lokasi mereka. 3. Berbagi pengetahuan. Sebuah SIA yang dirancang dapat membuat lebih mudah untuk berbagi pengetahuan dan keahlian, mungkin dengan demikian

meningkatkan operasi dan bahkan memberikan keunggulan kompetitif. Misalnya, perusahaan akuntan publik besar semua menggunakan sistem informasi untuk berbagi praktik terbaik dan untuk mendukung komunikasi antara orang yang terletak di kantor yang berbeda.

4. Meningkatkan

efisiensi

dan

efektivitas

rantai

pasokan.

Misalnya,

memungkinkan pelanggan untuk langsung mengakses persediaan perusahaan dan pesanan penjualan sistem entri dapat mengurangi biaya penjualan dan kegiatan pemasaran. 5. Meningkatkan struktur pengendalian intern. Keamanan, kontrol, dan privasi adalah isu-isu penting di dunia saat ini. SIA dengan struktur pengendalian intern yang tepat dapat melindungi sistem dari masalah seperti penipuan, kesalahan, peralatan dan kegagalan perangkat lunak, dan bencana politik. 6. Meningkatkan pengambilan keputusan

2.5 MENYEDIAKAN INFORMASI UNTUK PENGAMBILAN KEPUTUSAN informasi dapat meningkatkan pengambilan keputusan dalam beberapa cara: 1. mengidentifikasi situasi yang membutuhkan tindakan manajemen, misalnya: laporan biaya dengan variansi besar mungkin mensimulasikan manajemen untuk menyelidiki dan, jika perlu, mengambil tindakan korektif. 2. memberikan dasar untuk memilih di antara alternatif acions dengan mengurangi uncertaity. misalnya, informasi digunakan untuk mengatur harga dan menentukan kebijakan kredit. 3. Informasi tentang hasil keputusan sebelumnya umpan balik providesvaluable yang dapat digunakan untuk memperbaiki keputusan masa depan. misalnya, jika strategi pemasaran tertentu mencoba dan informasi yang dikumpulkan indicaties bahwa itu tidak berhasil, strategi pemasaran yang berbeda dipilih. 4. SIA dapat meningkatkan pengambilan keputusan dengan memberikan inormation akurat pada waktu yang tepat.

Struktur keputusan: Keputusan terstruktur, bersifat berulang-ulang, rutin dan dipahami dengan baik hingga dapat di delegasikan kepada pegawai ditingkat yang lebih rendah dalam suatu organisasi. Keputusan semi terstruktur, ditandai dengan peraturan-peraturan yang tidak lengkap untuk mengambil keputusan, dan adanya kebutuhan untuk

membuat penilaian serta pertimbangan subjektif sebagai pelengkap analisis data yang formal. Keputusan tidak terstruktur, bukan merupakan keputusan yang berulang dan rutin.

Ruang lingkup keputusan Pengendalian operasional, berurusan dengan kinerja efektif dan efisien atau tugas tertentu. Pengendalian manajemen, berurusan dengan pemakaian yang efektif dan efisien atas sumber daya yang digunakan untuk mencapai tujuan organisasi. Perencanaan strategis, berurusan dengan penetapan tujuan organisasi dan kebijakan untuk mencapai tujuan tersebut.

2.6 SIA DAN STRATEGI PERUSAHAAN


Strategi dan posisi strategi Michael porter, seorang profesor bisnis di Harvard yang terkenal, beragumentasi bahwa ada dua strategi dasar bisnis yang dapat diikuti oleh perusahaan: Strategi diferensiasi produk memerlukan penambahan beberapa fitur atau pelayanan atas produk Anda yang tidak diberikan oleh pesaing. Dengan melakukan hal ini, perusahaan akan dapat menetapkan harga premium ke para pelanggannya. Strategi biaya rendah (low cost) memerlukan perjuangan untuk menjadi penghasil suatu produk atau jasa yang paling efisien. Porter beragumentasi bahwa perusahaan dengan pilihan terbatas harus memilih sebuah posisi strategis yang ingin mereka adopsi. Dia menggambarkan tiga posisi dasar, yaitu: Posisi strategis berdasar keanekaragaman (variety-based) melibatkan produksi atau penyediaan sebagian dari produk atau jasa dalam idustri tertentu. Jiffy Lube International adalah sebuah contoh perusahaan yang mengadopsi posisi strategis berdasar keanekargaman: perusahaan tersebut

tidak menyediakan jasa perbaikan mobil yang beraneka ragam, tetapi mereka berfokus pada jasa ganti oli dan pelumas. Posisi strategis berdasar kebutuhan (needs-based) melibatkan usaha untuk melayani hampir seluruh kebutuhan dari kelompok pelanggan tertentu. Termasuk didalamnya adalah mengidentifikasi target pasar. Sebagai contoh, AARP memfokuskan pada para pensiunan. Posisi stategis berdasar akses (accses-based) melibatkan sebagian pelanggan yang berbeda dari pelanggn lainnya dalam hal faktor-faktor seperti lokasi geografis atau ukuran. Hal ini menimbulkan perbedaan kebutuhan dalam melayani para pelanggan tersebut.

BAB III PENUTUP

KESIMPULAN
Sistem adalah rangkaian dari dua atau lebih komponen-komponen yang saling berhubungan, yang berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan. Sistem hampir selalu terdiri dari beberapa subsistem, Setiap subsistem dirancang untuk mencapai satu atau lebih tujuan organisasi. ketika konsep sistem yang digunakan dalam pengembangan sistem, perubahan subsistem tidak dapat dibuat tanpa mempertimbangkan efek pada subsistem lain dan sistem secara keseluruhan. Konsep sistem juga mendorong integrasi, yang menghilangkan duplikat pencatatan, penyimpanan, pelaporan, dan kegiatan pengolahan lainnya dalam suatu organisasi. Data mengarah pada fakta-fakta yang kita kumpulkan, rekam, disimpan, dan diproses oleh sistem informasi. Data biasanya merupakan pengamatan dan pengukuran kegiatan usaha yang penting bagi pengguna sistem sistem informasi. Informasi adalah data yang telah diatur dan diproses untuk memberikan arti bagi pengguna. Enam karakteristik yang membuat suatu informasi berguna dan memiliki arti bagi pengambilan keputusan, yaitu: Relevan, andal, lengkap, tepat waktu, dapat dipahami, dan dapat diverifikasi. Sistem informasi akuntansi (SIA) adalah sebuah sistem yang mengumpulkan, mencatat, menyimpan, dan memproses data untuk menghasilkan informasi bagi pengambil keputusan. Ada enam Komponen dalam SIA, yaitu: Orang-orang yang mengoperasikan system, prosedur dan instruksi, data, perangkat lunak, infrastruktur teknologi informasi, dan kontrol internal. SIA juga mempuyai peran dalam rantai nilai, yaitu: Inbound logistics, operasi, outbound logistics, pemasaran dan penjualan, serta pelayanan (service).

DAFTAR PUSTAKA
Romney, B Marshal dan Paul John Steinbart.(Tanpa Tahun). Sistem Informasi Akuntansi.Terjmahan oleh Deny Arnos Kwary,S.S dan Dewi Fitia Sari,M.Si.Jakarta : Salemba Empat Romney, B Marshal dan Paul John Steinbart.(Tanpa Tahun).Accounting Information System.Pearson Education International Mulyadi. (2001). Sistem Akuntansi. Jakarta: Salemba Empat.