P. 1
BAB IV Kriteria Penetapan Status Jalan Desa1

BAB IV Kriteria Penetapan Status Jalan Desa1

4.0

|Views: 1,650|Likes:
Dipublikasikan oleh uuk79
Laporan Antara
Laporan Antara

More info:

Published by: uuk79 on Sep 15, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC or read online from Scribd
See more
See less

03/31/2013

Laporan Antara

KONSEP PENETAPAN STATUS JALAN DESA
Definisi Jalan Desa Sesuai dengan UU no.38 tahun 2004 dan Peraturan Pemerintah no 34 tahun 2006 tentang Jalan, dijelaskan bahwa jalan desa dikelompokkan ke dalam jalan berdasarkan kewenangannya/statusnya. Jalan desa, adalah jalan lingkungan primer/sekunder dan jalan lokal primer/sekunder yang tidak termasuk dalam jalan kabupaten, dan merupakan jalan umum yang menghubungkan kawasan dan/atau antar pemukiman di dalam desa.
Tabel 4.1. Pengelompokan jalan menurut Status Jalan Pembagia n Menurut status Klasifika si Jalan nasional Definisi

4.1.

Jalan arteri dan jalan kolektor dalam sistem jaringan jalan primer yang menghubungkan antar ibukota propinsi, dan jalan strategis nasional serta jalan tol Jalan Jalan kolektor dalam sistem jaringan jalan primer yang propinsi menghubungkan ibukota propinsi dengan ibukota kabupaten/kota, dan jalan strategis propinsi Jalan Jalan lokal dalam sistem jaringan jalan primer yang tidak kabupaten termasuk jalan nasional maupun jalan propinsi yang menghubungkan ibukota kabupaten dengan ibukota kecamatan, antar ibukota kecamatan, ibukota kabupaten dengan pusat kegiatan lokal, antar pusat kegiatan lokal, serta jalan umum dalam sistem jaringan jalan sekunder dalam wilayah kabupaten dan jalan strategis kabupaten Jalan kota Jalan umum dalam sistem jaringan jalan sekunder yang menghubungkan antar pusat pelayanan dalam kota, menghubungkan pusat pelayanan dengan persil, menghubungkan antar persil, serta menghubungkan antar pusat pemukiman yang berada dalam kota Jalan desa Jalan umum yang menghubungkan kawasan dan atau antar pemukiman di dalam desa serta jalan lingkungan Sumber UU no 38 Tahun 2004 dan PP no 34 tahun 2006

Penetapan Status Jalan Desa IV - 1

Laporan Antara 4.1.1.Persyaratan teknis Persyaratan teknis jalan meliputi kecepatan rencana, lebar badan jalan, kapasitas, jalan masuk, persimpangan sebidang, bangunan pelengkap, perlengkapan jalan, penggunaan jalan sesuai fungsinya dan tidak terputus. Persyaratan teknis harus memenuhi ketentuan keamanan,

keselamatan dan lingkungan.
Tabel 4.2. Persyaratan Teknis Jalan Primer

1. 1.

Tabel 4.3. Persyaratan Teknis Jalan Sekunder

Gambar 4.4. Bagian-bagian Jalan

Penetapan Status Jalan Desa IV - 2

Laporan Antara

Gambar 4.5. Hirarki jalan pada Sistem Jaringan Jalan primer

Gambar 4.6 Sketsa Klasifikasi Fungsi Jalan pada Sistem Jaringan Jalan primer

Jalan lingkungan primer di dalam kawasan pedesaan

Penetapan Status Jalan Desa IV - 3

Laporan Antara

Jalan desa, jalan yang menhubungkan antar pemukiman di dalam desa

Dari gambar 4.5 dan 4.6. dapat dijelaskan bahwa jalan desa menempati struktur yang paling bawah dalam sistem jalan primer. Jalan Desa menghubungkan antar pemukiman di dalam pedesaan.
Gambar 4.7 Hirarki Fungsi Jalan Pada sistem Jaringan Jalan sekunder

Penetapan Status Jalan Desa IV - 4

Laporan Antara
Gambar 4.8. Sketsa klasifikasi Fungsi Pada Sistem Jaringan Jalan sekunder

Dari gambar 4.5 , 4.6.,4.7, dan 4.8 dapat dijelaskan bahwa jalan desa menempati struktur yang paling bawah dalam sistem jalan primer maupun jalan sekunder. Jalan Desa menghubungkan antar pemukiman di dalam pedesaan.

4.1.2.Hubungan Fungsi dan Status Jalan Menurut fungsinya jalan kolektor primer yang tidak

menghubungkan antar ibukota propinsi , jalan lokal primer, jalan lingkungan primer dan jalan- jalan dalam sistem sekunder ditetapakan melaluiGambar 4.9. Skema Penetapan Fungsi dan Status Jalan statusnya jalan keputusan Gubernur. Sedangkan menurut kabupaten dan desa ditetapkan melalui keputusan bupati.

Penetapan Status Jalan Desa IV - 5

Laporan Antara

Gambar 4.10. Hubungan Fungsi dan Status Jalan

4.2.

Konsep Penyusunan Status Jalan Desa

Penetapan Status Jalan Desa IV - 6

Laporan Antara Sebagaimana yang disebutkan dalam Metodologi Kerja dilakukan pengelompokan/kompilasi data untuk menentukan kriteria penetapan status jalan desa. Bagan alir penyusunan jalan desa adalah sebagai berikut:

Identifikasi Simpul dan Ruas

Pemetaan trase jaringan jalan desa dan inventarisasi pemanfaatan lahan

Evaluasi Status Jalan Desa

tidak

ya Draft Usulan Rencana Penetapan Status Jalan Desa Peta rencana penetapan jaringan jalan desa Tabel rencana penetapan jaringan jalan desa

Gambar 3.5. Bagan Alir Penentuan Fungsi dan Status Jalan

Keterangan: 1. Identifikasi simpul dan ruas 1) Identifikasi simpul berupa pusat-pusat kegiatan yang harus dihubungkan oleh jaringan jalan

Penetapan Status Jalan Desa IV - 7

Laporan Antara 2) Identifikasi ruas dengan cara menghubungkan simpulsimpul yang telah diidentifikasi tadi. 2. Pemetaan trase jaringan jalan desa dan inventarisasi pemanfaatan lahan 1) Menyusun trase jalan dengan cara tracking jalan yang telah diidentifikasi dari langkah 1 dengan menggunakan GPS 2) Mengidentifikasi pemanfaatan lahan dikiri dan kanan jalan untuk menentukan pusat-pusat kegiatan dimana identifikasi ini bertujuan agar jalan tersebut ke depan dapat dinaikkan statusnya 3. Evaluasi Status Jalan Desa Evaluasi apakah ruas jalan yang diidentifikasi pada langkah 1 dan 2 diatas tersebut memenuhi syarat teknis dan fungsi jalan, jika tidak, maka cari alternatif ruas jalan yang mampu memenuhi syarat teknis jalan desa, jika ya lanjutkan ke langkah 4 4. Draft usulan rencana penetapan status jalan desa Setelah didapat ruas jalan desa sesuai dengan syarat teknis jalan desa maka dapat disusun:   Peta rencana penetapan jaringan jalan desa Tabel rencana penetapan jaringan jalan desa

Penetapan Status Jalan Desa IV - 8

Laporan Antara

Penetapan Status Jalan Desa IV - 9

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->