Anda di halaman 1dari 13

ASUHAN KEPERAWATAN PERIOPERATIF MATA (KATARAK,RETINA,GLAUKOMA,KORNEA)

DIAGNOSA KEPERAWATAN Ketakutan atau ansietas yang berhubungan dengan kerusakan sensori dari kurangnya pemahaman mengenai perawatan pascaoperatif, pemberian obat. SASARAN : Menurunkan stres emosional, ketakutan dan depresi; penerimaan pembedahan dan pemahaman instruksi. 1. INTERVENSI Kaji derajat dan durasi gangguan visual. Dorong percakapan untuk

mengetahui keprihatinan pasien, perasaan, dan tingkaT pemahaman. jawab pertanyaan, memberi dukungan, membantu pasien melengkapi dengan metode koping.

RASIONAL : Informasi dapat menghilangkan ketakutan yang tak diketahui, mekanisme koping dapat membantu pasien berkompromi dengan kegusaran,ketakutan,depresi,

keputusasaan,kemarahan,dan penolakan. 2. INTERVENSI Orientasikan pasien pada lingkungan yang baru.

RASIONAL : Pengenalan terhadap lingkungan membantu mengurangi ansietas dan meningkatkan 3. keamanan.

INTERVENSI jelaskan retunitas preoperatif. preoperatif : Tingkat aktivitas,pembatasan

diet,obat-obatan. intra operatif : Pentingnya berbaring diam selama pembedahan atau memberi peringatan kepada ahli bedah ketika terasa akan batuk atau akan berganti posis. Muka ditutup dengan kain dan diberikan O2.suara bising dari peralatan yang tak biasa. Pemantauan,

termasuk

pengukuran

tekanan

darah

yang

sering.

Pasca

Operasi

pemberian

posisi,pembalutan,tingkat aktivitas,pentingnya bantuan adekuat secara visual.

untuk ambulasi sampai stabil dan

RASIONAL. : Pasien yang tel;ah mendapat banyak informasi lebih mudah menerima penanganan 4. dan mematuhi instruksi.

INTERVENSI Jelaskan intervensi sedetil-detilnya:perkenalkan diri anda pada setiap

interaksi terjemahan setiap suara asing ; pergunakan sentuhan untuk membantu komunikasi verbal. RASIONAL. : Pasien yang mengalami gangguan visual bergantung pada masukan indera yang lain untuk mendapatkan informasi. 5. INTERRVENSI Dorong untuk menjalankan kebiasaan hidup sehari-hari bila mampu.

Pesan makanan yang bisa dimakan dengan tangan bagi mereka yang tak dapat melihat dengan baik atau tak mempunyai keterampilan koping untuk mempergunakan peralatan makan. RASIONAL. : Perawatan diri dan kemandirian akan meningkatkan rasa sehat. 6. pasien. RASIONAL : Pasien mungkin tak mampu melakukan semua tugas sehubungan dengan penanganan dan perawatan diri. 7. INTERVENSI dorong partisipasi dalam aktivitas sosial dan pengalihan bila memungkinkan (pengunjung ,radio,rekaman audio,TV,kerajinan tangan permainan) RASIONAL : Isolasi sosial dan waktu luang yang terlalu lama dapat menimbulkan perasaan negatif HASIL YANG DIHARAPKAN. a. b. c. pada d. pertunjuk e. f. Mengucapkan pemahaman mengenai informasi yang diterima. Memakai metoda koping dan mampu untuk bersantai. Mampu mencapai lonceng panggilan,makanan pada nampan saji,peralatan INTERVENSI Dorong partisipasi keluarga atau orang yang berarti dalam perawatan

meja kursi,kamar mandi. Mengucapkan pemahaman mengenai kejadian preoperatif dan mematuhi

dan program terapi.

Tidak kaku atau kertakutan berinteraksi dengan lingkungan. Berpartisipasi dalam kagiatan hidup sehari-hari yang mampu dilakukan.

g. h. yang i.

Mengenali adanya keterbatasan. Keluarag atau orang yang berarti membantu pasien dalam perawatan

dibutuhkan. Berpartisipasi dalam aktivitas sosial dan pengalihan yang menarik kemampuan

DIAGNOSA KEPERAWATAN (II) : resiko terhadap cedera yang berhubungan dengan kerusakan penglihatan atau kurang pengetahuan. SASARAN : pencegahan cedera 1. INTERVENSI Bantu pasien ketika mampu melakukan ambulasi pascaoperasi sampai stabil

dan mencapai penglihatan dan keterampilan koping yang memadai (ingat bahwa balutan bilateral menjadikan pasien tak dapat melihat), menggunakan teknik bimbingan penglihatan.

RASIONAL : Menurunkan resiko jatuh atau cedera katika lankah sampoyongan atau tidak mempunyai keterampilan koping untuk kerusakan penglihatan. 2. INTERVENSI Bantu pasien menata lingkungan. Jangan mengubah penataan meja-kursi

tanpa pasien orientasi dahulu. RASIONAL : Memfasilitasi kemandirian dan menurunkan reiko cedera. 3. INTERVENSI Orientasikan pasien pada ruangan

RASIONAL : Meningkatkan keamanan mobilitas dalam lingkungan. 4. INTERVENSI Bahas perlunya penggunaan perisal metal atau kaca mata bila

diperintahkan. RASIONAL : Tameng logam atau kaca mata melindungi mata terhadap cedera. 5. INTERVENSI : Jangan memberikan tekanan pada mata yang terkena trauma.

RASIONAL : Tekanan pada mata yang dapat mengakibatkan kerusakan serius lebih lanjut. 6. INTERVENSI Gunakan prosedur yang memadai ketika memberikan obat mata.

RASIONAL : Cedera dapat terjadi bila wadah obat menyantuh mata. HASIL YANG DIHRAPKAN a. b. c. d. orbita e. meminta bantuan untuk ambulasi bila ada indikasi. Mampu melakukan menuver dengan aman dilingkungan Mengenakan alat perlindungan selama waktu yang ditentukan. Manipilasi kelopak mata hanya dilakukan dengan meletakan jari pada tulang (lihat bagian trauma mata). tidak terjadi cedera pada mata.

MASALAH KOLABORASI : infeksi luka operasi atau struktur okuler lain, ablasio, retina, peninggian TIO,perforasi luka operasi. SASARAN : komplikasi dapat dihindari atau segera dilaporkan kepada dokter. 1. INTERVENSI Jaga teknik aseptik ketat, lakukan cuci tangan sesering mungkin.

RASIONAL : Akan meminimalkan infeksi. 2. INTERVENSI Awasi dan laporkan segera adanya tanda dan gejala komplikasi, misalnya paningkatan TIO (nyeri dahi mendadak) Infeksi(merah,edema,cairan

perdarahan

purulen); nyeri berkurang dengan obat yang diresepkan : kilatan cahaya, perubahan tau penurunan fungsi visual, perubahan struktur mata (prolap iris,pupil berbentuk pir,dehisensi luka); reaksi samping obat RASIONAL : Penemuan awal komplikasi dapat mengurangi rasiko kahilangan penglihatan permanen. 3. INTERVENSI : Jelaskan posisi yang dianjurkan

RASIONAL : Peninggian kepala dan menghindari berbaring berbaring pada sisi yang dioperasi dapat mengurangi edema. Mempertahankan posisi yang diresepkan bila gelembung udara telah diletakan dalam badan vitreus dapat memperbaiki perlengketan kembali retina dan mengurangi risiko pembentukan katarak atau kerusakan endotel kornea. 4. INTERVENSI Instruksikan pasien mengenai pembatasan aktivitas tirah baring dengan ke kamar mandi ; peningkatan aktivitas bertahap sesuai toleransi.

keleluasaan

RASIONAL : pembatasan aktivitas diresepkan untuk mempercepat penyembuhan dan menghindari kerusakan lebih lanjut pada mata yang cedera 5. INTERVENSI Jelaskan tindakan yang harus dihindari, seperti yang diresepkan batuk,

bersin, muntah,membungkuk,mengejan berlebihan saat BAB, mengangkat benda berat (>9kg), menutup mata dengan keras, menggosok mata,menggerakan kepala dengan cepat dan kasar. RASIONAL : Dapat mengakibatkan komplikasi seperti prolaps vitreus atau dehisiensi luka akibat 6. peningkatan tegangan luka pada jahitan yang sangat halus. INTERVENSI Berikan obat sesuai resep,sesuai teknik yang diresepkan.

RASIONAL : Obat yang diberikan dengan cara yang tidak sesuai dengan resep dapat menganggu penyembuhan atau menyebabkan komplikasi. Bila wadah sampai mengenai mata akan terjadi paningkatan resiko infeksi dari obat yang terkontaminasi. HASIL YANG DIHARAPKAN

a. b. c. d. e. f.

tak tampak tanda infeksi. Tanda dan gejala komplikasi diketahui awal dan segera diolaporkan Posisis yang ditemukan dapat dipertahankan. pembatasan aktivitas terlihat. Menghindari aktivitas yang terbatas Memperlihatkan teknik yang benar saat pembarian obat mata.

DIAGNOSA KEPERAWATAN (III) : nyeri yang berhubungan dengan trauma, peningkatan TIO, inflamasi intervensi bedah atau pembarian tetes mata dilator. SASARAN : pengurangan nyeri dan TIO. 1. INTERVENSI Berikan obat untuk mengontrol nyeri dan TIO sesui resep.

RASIONAL : pemakain obat sesuai resep akan mengurangi nyeri dan TIO dan meningkatkan rasa nyaman. 2. INTERVENSI Berikan kompres dingin sesuai permintaan untuk trauma tumpul.

RASIONAL : Mengurangi edema akan mengurangi nyeri. 3. INTERVENSI Kurangi tingkat pencahayaan ; cahaya diredupkan,diberi tirai/kain.

RASIONAL : Tingkat pencahayaan yang lebih rendah lebih nyaman setelah pembedahan. 4. INTERVENSI Dorong pengunaan kaca mata hitam pada cahaya kuat.

RASIONAL : Cahaya yang kuat menyebabkan rasa tak nyaman setelah pengunaan tetes mata diletor. HASIL YANG DIHARAPKAN. a. b. c. d. mengucapkan bahwa nyeri dan TIO telah berkurang. Edema berkurang. Mengucapkan peningkatan rasa nyaman. mengenakan kaca mata hitam setelah meneteskan mata dilator.

DIAGNOSA KEPERAWATAN (IV) : potensial terhadap kurang perawatan diri yang berhubungan dengan kerusakan penglihatan. SASARAN : mampu memenuhi kebutuhan diri. 1. INTERVENSI Beri instruksi kepada pasien atau orang terdekat mengenai tanda gejala yang harus dilaporkan segera kepada dokter.

komplikasi

RASIONAL : Penemuan dan penagnganan awal komplikasi dapat mengurangi risiko kerusakan lebih lanjut. 2. INTERVENSI Beri instruksi lisan dan tertulis untuk pasien dan orang yang berarti yang benar memberikan obat, diskusikan indikasi penggunaan obat begitu

mengenai teknik pula respons normal

dan

abnormalnya.

Sarankan

metode

indentifikasi

wadah.

RASIONAL : Pemakaian teknik yang benar akan mengurangi resiko infeksi dfan cedera mata. Pengetahuan mengenai respons abnormal dapat membantu dalam memutuskan mengenai perubahan yang perlu dilaporkan , instruksi tertulis dipakai untuk memperkuat setelah pemulangan. 3. INTERVENSI Evaluasi perlunya bantuan setelah pemulangan. Yakinkan tersedianya

bantuan dari orang terdekat atau merancang untuk rujukan yang perlu. RASIONAL : Sumber daya harus tersedia untuk layanan kesehatan,pendampingan dan teman di rumah. 4. INTERVENSI Ajari pasien dan keluarga teknik panduan penglihatan

RASIONAL : Memungkinkan tindakan yang aman dalam lingkungan. HASIL YANG DIHARAPKAN a. b. yang c. d. e p mengucapkan tanda gejala yang harus dilaporkan Pasien dan orang yang berarti mengucapkan atau memperlihatkan pemahaman benar mengenai teknik pemberian obat dan respons obat nrmal dan abnormal Mengidentifikasi perlunya bantuan rujukan yang diperlukan telah disusun. pasien dan pemberi asuhan menunjukan tindakan yang aman menggunakan teknik panduan penglihatan.

LP operasi katarak A. PENGERTIAN TINDAKAN OPERASI

Katarak adalah setiap keadaan kekeruhan pada lensa yag dapat terjadi akibat hidrasi (penambahan cairan) lensa,denaturasi protein lensa, atau akibat kedua-duanya yang biasanya mengenai kedua mata dan berjalan progesif. ( Mansjoer,2000;62 ) Satu-satunya cara mengatasi katarak memang hanya dengan melakukan operasi. Karena hingga kini, dunia kedokteran belum menemukan obat penyembuh katarak melalui obatobatan. Ada 2 macam teknik pembedahan : 1. Ekstraksi katarak intrakapsuler adalah pengangkatan seluruh lensa sebagai satu kesatuan. 2. Ekstraksi katarak ekstrakapsuler merupakan tehnik yang lebih disukai dan mencapai sampai 98 % pembedahan katarak. Mikroskop digunakan untuk melihat struktur mata selama pembedahan B. TUJUAN TINDAKAN OPERASI Tujuan dari operasi katarak adalah untuk menghilangkan lensa berkabut dan menggantinya dengan lensa buatan untuk mengembalikan visi yang jelas Dalam ekstraksi katarak ekstrakapsular, sayatan dibuat di mata tepat di bawah iris, atau bagian berwarna (A). Lensa sakit ditarik keluar (B). Lensa intraokular palsu ditempatkan melalui sayatan (D), dan dibuka untuk menggantikan lensa lama (E) C. PERSIAPAN PERIOPERATIF DIRUANGAN 1. Kartu nama snellen / mesin telebinokuler ( tes ketajaman penglihatan dan sentral penglihatan ) mungkin terganggu dengan kerusakan kornea, lensa, akvesus atau vitreus humor, kesalahan refraksi atau penyakit sistem saraf atau penglihatan keretina atau jalan optik.

2. Lapang penglihatan. Penurnan mungkin disebabkan oleh cairan cerebro vaskuler, massa tumor pada hipofisis otak, karotis atau patologis arteri serebral, gloukoma.

3. Pengukuran tonografi. Mengkaji tekanan intraokuler ( TIO ) normalnya 12-25 mmHg. 4. Pemeriksaan oftalmoskopi. Mengkaji struktur internal okuler, mencatat atrofi lempeng optik, papiledema, perdarahan retina, dan mikroaneurisma, dilatasi dan pemeriksaan belahan-lampu memastikan diagnosa katarak.

5. Darah lengkap, laju sedimentasi ( LED ). Menunjukkan anemia sistemik atau infeksi.

6. EKG, kolesterol serum dan pemeriksaan lipid. Dilakukan untuk memastikan aterosklerosis. 7. Tes toleransi glukosa ( FBS ). Menunjukkan adanya atau kontrol diabetes.

Selain uji mata yang biasa, keratometri dan pemeriksaan lampu slit, dan oftalmoskopis, maka Ascan ultrasound ( Echograpy ) dan hitung sel endotel sangat berguna sebagai alat diagnostik khususnya bila dipertimbangkan akan dilakukan pembedahan. Dengan hitung sel endotel 2000 sel / mm3, pasien ini merupakan kandidat untuk dilakukan fakoemulsifikasi dan implantasi IOL. ( ) D. PERSIAPAN/ PROSEDUR DIRUANG OPERASI Sebelum operasi dilaksanakan, mata pasien dibersihkan dari kotoran, bulu mata dicukur, dan ditetesi dengan salep mata eprisel, pantocain dan gentamicin. E. PERAWATAN PASCA OPERASI Brunner & Suddarth, 2002

1. Pembatasan aktivitas, pasien yang telah melaksanakan pembedahan diperbolehkan :

mandi; condongkan sedikit kepala kebelakang saat mencuci rambut

2. Tidur dengan perisai pelindung mata logam pada malam hari; mengenakan kacamata pada siang hari

3. Ketika tidur, berbaring terlentang atau miring pada posisi mata yang tidak dioperasi, dan tidak boleh 4. 5. 6. 7. Mengenakan Berlutut atau Aktivitas kacamata jongkok (paling saat tidak hitam mengambil selama dengan untuk sesuatu 1 telengkup duduk kenyamanan dari lantai minggu)

Dihindari

pak

untuk

menutup

gung tetap lurus untuk mengambil sesuatu dari lantai.

A. PENGERTIAN TINDAKAN OPERASI Katarak adalah setiap keadaan kekeruhan pada lensa yag dapat terjadi akibat hidrasi (penambahan cairan) lensa,denaturasi protein lensa, atau akibat kedua-duanya yang biasanya mengenai kedua mata dan berjalan progesif. ( Mansjoer,2000;62 )

Satu-satunya cara mengatasi katarak memang hanya dengan melakukan operasi. Karena hingga kini, dunia kedokteran belum menemukan obat penyembuh katarak melalui obat-obatan. Ada 1. Adalah 2 macam Ekstraksi pengangkatan seluruh lensa teknik katarak sebagai satu pembedahan ; intrakapsuler kesatuan.

2.

Ekstraksi

katarak

ekstrakapsuler

Merupakan tehnik yang lebih disukai dan mencapai sampai 98 % pembedahan katarak. Mikroskop digunakan untuk melihat struktur mata selama pembedahan

B.

TUJUAN TINDAKAN OPERASI Tujuan dari operasi katarak adalah untuk menghilangkan lensa berkabut dan menggantinya dengan lensa buatan untuk mengembalikan visi yang jelas

Dalam ekstraksi katarak ekstrakapsular, sayatan dibuat di mata tepat di bawah iris, atau bagian berwarna (A). Lensa sakit ditarik keluar (B). Lensa intraokular palsu ditempatkan melalui sayatan (D), dan dibuka untuk menggantikan lensa lama (E)

C. 1.

PERSIAPAN PERIOPERATIF DIRUANGAN Kartu nama snellen / mesin telebinokuler ( tes ketajaman penglihatan dan sentral penglihatan ) mungkin terganggu dengan kerusakan kornea, lensa, akvesus atau vitreus humor, kesalahan refraksi atau penyakit sistem saraf atau penglihatan keretina atau jalan optik.

2. Lapang penglihatan. Penurnan mungkin disebabkan oleh cairan cerebro vaskuler, massa tumor pada hipofisis otak, karotis atau patologis arteri serebral, gloukoma.

3. Pengukuran tonografi. Mengkaji tekanan intraokuler ( TIO ) normalnya 12-25 mmHg. 4. Pemeriksaan oftalmoskopi. Mengkaji struktur internal okuler, mencatat atrofi lempeng optik, papiledema, perdarahan retina, dan mikroaneurisma, dilatasi dan pemeriksaan belahan-lampu memastikan diagnosa katarak.

5. Darah lengkap, laju sedimentasi ( LED ). Menunjukkan anemia sistemik atau infeksi. 6. EKG, kolesterol serum dan pemeriksaan lipid. Dilakukan untuk memastikan aterosklerosis. 7. Tes toleransi glukosa ( FBS ). Menunjukkan adanya atau kontrol diabetes.

Selain uji mata yang biasa, keratometri dan pemeriksaan lampu slit, dan oftalmoskopis, maka Ascan ultrasound ( Echograpy ) dan hitung sel endotel sangat berguna sebagai alat diagnostik khususnya bila dipertimbangkan akan dilakukan pembedahan. Dengan hitung sel endotel 2000 sel / mm3, pasien ini merupakan kandidat untuk dilakukan fakoemulsifikasi dan implantasi IOL. ( 2002) Brunner & Suddarth,

D.

PERSIAPAN/ PROSEDUR DIRUANG OPERASI Sebelum operasi dilaksanakan, mata pasien dibersihkan dari kotoran, bulu mata dicukur, dan ditetesi dengan salep mata eprisel, pantocain dan gentamicin.

E.

PERAWATAN PASCA OPERASI

1. Pembatasan aktivitas, pasien yang telah melaksanakan pembedahan diperbolehkan :

afel atau bak mandi; condongkan sedikit kepala kebelakang saat mencuci rambut

2. Tidur dengan perisai pelindung mata logam pada malam hari; mengenakan kacamata pada siang hari

3. Ketika tidur, berbaring terlentang atau miring pada posisi mata yang tidak dioperasi, dan tidak boleh 4. 5. 6. 7. Mengenakan Berlutut atau Aktivitas kacamata jongkok (paling saat tidak hitam mengambil selama dengan untuk sesuatu 1 telengkup duduk kenyamanan dari lantai minggu)

Dihindari

menekan

kelopak

untuk

menutup

saja dan punggung tetap lurus untuk mengambil sesuatu dari lantai.

Anda mungkin juga menyukai