Anda di halaman 1dari 7

ADAPTASI NASKAH THE DANGERS OF TOBACCO

KARYA ANTON CHEKOV: OLEH COK SAWITRI

BAHAYA RACUN TEMBAKAU


Panggung dibangun sebagai ruang seminar yang khas mengesankan sebagai ruang seminar
klub intelektual, atau di sebuah klub elit social di sebuah kota kecil. Ical Nyukhin melangkah
masuk dengan penampilan yang mengesankan; berkumis rapi dengan cabang yang seperti
disisir serta jenggot yang jelas terawat, kumisnya rapi dan dia mengenakan mantel, celana
panjang yang kencang dan dasi yang nampak dibalik rompi. Langkah-langkah Ical Nyukhin
seperti meniru bentuk salib: maju mundur, ke kiri dan ke kanan, sebelum akhirnya terhenti
di ujung tengah ruangan, di dekat sebuah mimbar, dengan meja kecil di sebelahnya, sebuah
laptop dan layar lcd setengah menyala dan ical nyukhin segera membuka mantelnya dan
menyesuaikan rompinya agar jasnya nampak tak kusut.

ICAL NYUKHIN (tersenyum LEBAR): Hadirin, kaum ibu (kemudian memandang ke arah para
lelaki) juga kaum bapak! (MERAPIKAN KUMIS, DENGAN UJUNG JARI MANIS) Seseorang
telah menyarankan kepada istri saya bahwa mungkin lebih baik jika saya memberikan semacam
ceramah di sini pada hari ini; yang sifatnya terbuka untuk masyarakat umum, dengan tujuan
pengumpulan dana. No problemo! No Problemo! Tidak ada masalah dengan saya. Mengajar bak
dosen? Mengapa tidak? Ceramah? Sungguh, sama sekali tidak memberatkan saya. Tentu saja, Anda
semua mengerti, saya bukan profesor, saya tidak memiliki gelar akademis, tapi selama hampir tiga
puluh tahun saya dikenal sebagai orang yang bekerja dengan pikiran! Dan katanya, itu beresiko
besar bagi kesehatan saya, sebab saya bekerja dengan pikiran yang berat sebab katanya pikiran saya
itu selalu bersifat ilmiah! Ilmiah! Berpikir keras! Merenungkan apa saja! Dan memang kadangkadang saya juga menulis artikel ilmiah, jika Anda bisa percaya, dan jika Anda pernah sempat
membaca bahwa ... Apa yang saya maksud adalah:. Tidak! (agak celingukan) Tidak persis ilmiah!
Tapi jika Anda mengunakan sebutan bahwa pengungkapannya adalah sejenis jenis gaya ilmiah.
Mungkin itu maksudnya! Contohnya, saya bicara soal fakta; Nah, saya telah menulis sebuah artikel
yang sangat menarik berjudul "Masalah dengan Serangga." Putri saya menyukai sekali artikel itu,
terutama bagian kutu busuk! Saya membacakan artikel itu kepada mereka, berulang-ulang: kutu
busuk! Tentu saja, anda, siapa saja dapat menulis tentang semua soal kutu busuk seperti yang Anda
inginkan, seperti yang pernah anda alami jika pernah bergaul dengan kutu busuk, yang satu-satunya
dipercayai dapat mengusir kutu busuk adalah dengan menyemprotkan obat nyamuk sebanyakbanyaknya ke sarang mereka! Sampai mereka membusuk!..... Dan bahkan kutu busuk ini juga dapat
ditemukan di piano, tidak cuma dilipitan bantal dan kasur, kutu busuk juga bisa ditemukan dalam
otak kita! Harus juga sesekali disemprot obat nyamuk! Ini yang membuat putri saya tertawa
terpingkal-pingkal; lalu melompat-lompat: kutu busuk dalam otak kita!
Sebagai subyek ceramah kali ini, saya telah memilih-(terdiam, mendekati laptop, lalu memandang
kiri kanan).Saya pikir, saya dapat menempatkan seperti itu: .Hm.Efek berbahaya yang dapat
diamati pada manusia sebagai akibat langsung dari kegemaran terhadap tembakau!.....Hm Iya, Saya
sendiri seorang perokok, perokok berat bahkan! Perokok aktif, nah, itu istilahnya! Itu sebutannya.
Kebiasaan yang kata orang di zaman globalisasi ini sebagai; itu kebiasaan berbahaya! Tapi apa
boleh buat, istri saya mengatakan, bahwa saya harus berbicara hari ini tentang bahaya tembakau!
Bahaya racun tembakau! Dan saya orang yang jujur, maaf: saya sendiri penggemar racun tembakau

itu.Maaf. (MEMPERBAIKI KUMISNYA, TERSENYUM DENGAN BAHU TERANGKAT)


Jadi tentu saja, saya tidak mengelak, saya tahu apa yang saya sampaikan kepada sidang ilmiah ini?
Saya selalu berkeyakinan; ceramah saya ini, di klub sosial paling elite ini; pastilah hadirin adalah
orang-orang beradab dan intelek yang sangat perhatian kepada kesehatan. (menoleh kiri kanan):
istri saya memang mengagumkan, dia tahu bagaimana caranya meyakinkan anda semua untuk
nantinya mau menjadikan amal ini sebagai kehormatan. Dia tahu, sekarang sedang trend: semua
orang menuduh rokok itu sebagai salah satu sebab penyakit serangan jantung! Kemudian penyakit
paru-paru.Penyakit jantung yang dikenal sebenarnya baru-baru juga; itu penyakit yang katanya
juga penyakit elit, berbeda dengan penyakit paru-paru; TBC itu penyakit kaum jelata.Iya
khan? ...Istri saya memang pintar, cerdik dan juga sedikit licik.Tidak sedikit, dia kadang culas
dan telengas. Dia tahu; emosi kaum elit dan intelek untuk persoalan ini; kemarin malam saya
melihat di televisi, beberapa orang yang dulunya perokok, menyerukan puji sukur kepada tuhan,
telah terbebas dari rokok, terbebas dari serungan racun tembakau. Saya juga membaca bagaimana
pemerintah pun sibuk memasang tanda larangan merokok; dengan tanda silang yang merah;
kesannya marah dan berdarah. Tanda kematian yang sakit. Para perokok disingkirkan dari tempat
tempat umum: dari ruang-ruang publik..tiba-tiba saja ada kesan jika anda tidak merokok; anda
lebih beradab. Lebih gilanya, ada sekelompok orang mengira; merokok akan menghalangi masuk
surga; perokok menjadi pendosa.(TERKEKEH-KEKEH): ini sangat tidak ilmiah. Iya, sangat
tidak ilmiah Tapi istri saya memesan tema ini, jelas dia ada motivasinya: meyakinkan klub sosial
ini nantinya mengumpulkan dana untuk kegiatannya, memenuhi seleranya. Cerdik; sebab Negara
ini selalu dipenuhi oleh orang-orang emosional, yang sering ketakutan jika sudah berhadapan
dengan soal moral Ada lagi yang mengira merokok itu melanggar hak asasi manusia: ini sudah
tidak tahu, mesti saya persoalkan apa.agak seram menurut saya pikiran ini. Cobalah pikir
mengurangi emosional anda: asap rokok di tepi jalan, asap rokok di dalam ruangan; tetapi
membiarkan asap kendaraan meletup dalam kemacetan transportasi kita yang sakit; Maaf, saya
tidak tengah meniru pembicaraan politis. Ada wakil rakyat yang berusaha bicara soal
merokok..tidak merokok, boleh.tidak boleh: lalu berusaha nampak beradab; tetapi canggung;
sebab wakil rakyat ini dipilih oleh manusia, yang rata-rata perokok, dan sialnya sebagian besar
gajinya dari hasil pajak rokok! Pajak! Pajak! Istri saya tahu benar bagaimana caranya menghindari
Pajaksebab anda tahu: terlalu bodoh jika percaya uang yang dikumpulkan melalui pajak itu akan
mensejahterakan: semua tahu; bagaimana seorang anak muda bernama: Maaf: saya memakai inisial,
menghormati praduga tak bersalah: G yang didakwa; menggelapkan uang pajak.Tidak mainmain, kelas pegawai rendahan saja, menggelapkan pajak sebesar itu.Dan anak muda itu masih
bisa menonton tennis juga masih bisa jalan-jalan ke luar negeri.Itu tidak akan dikomentari soal
moral; apalagi fatwa.tidak akan. Tapi istri saya yakin; itu malah jadi inspirasi bagus; apakah anak
muda itu berbahaya? Sama seperti saya bertanya: Apakah kebiasaan merokok saya itu yang
berbahaya? Atau saya yang berbahaya? Kenapa Tidak? Mari terbuka saja atau apa yang saya peduli
dengan segala macam peringatan berbahaya itu! Pernah saya perhatikan: apanya yang berbahaya?
Mengisap tembakau yang sudah dilinting sebagai rokok dengan cukai yang memperkaya kas
Negara; lalu mengisap pajak itu dengan gaya melinting juga? (CELINGUKAN, SUARA
LANGKAH KAKI TERDENGAR MENDEKATI).
Kaum Ibu dan Kaum Bapak.Saya harap, mari mencurahkan perhatian serius untuk apa yang akan
saya katakan. Kalau tidak, saya benar-benar tidak berpikir kita mencapai pencerahan, kita telah tahu
meditasi, kursus yoga, kursus sufi, olah raga di pagi atau senja hari: berdoa, sembahyang; semuanya
untuk ketenangan hati. Jika ada seseorang atau lebih dalam ruangan ini, yang memiliki keraguan
untuk kesahihan ceramah gaya ilmiah saya ini, yang memang harus sekering tembakau, segaring
mulut di pagi hari yang tak diizinkan mengisap rokok: siapa yang tidak menyukai ceramah ini?
Saya orangnya sangat demokratis, karena itu, saya membebaskan untuk tidak mendengarkan, atau
pergi jika anda tidak nyaman. Hm..Saya merasa sebenarnya ruangan yang adem seperti ini, bicara

soal ini itu enaknya dengan merokok! . (Mengatur rompinya, mencoba laptopnya, lcd
memperlihatkan tanaman tembakau)
Mari, saya akan bicara sangat ilmiah; membuat titik khusus yang kelak bisa diuji: mengingatkan
setiap dokter yang mungkin ada dalam ruangan ini, saya cuma mengatakan nikotin itu banyak
gunanya. Nikotin memang sifatnya adiktif. (LAYAR LCD MENAMPAKAN POTRET KENTANG,
TOMAT, PAPRIKA, KEMBANG KOL, TOMAT, TERUNG, CABAI DAN TEH): Bahkan, nikotin
merupakan bagian dari rantai makanan alami dan kebanyakan dari kita mengkonsumsinya setiap
hari, dengan elemen ditemukan dalam makanan yang umum, seperti: Kentang, tomat, paprika,
kembang kol, terung, cabai, dan teh. Aneh, kenapa kemudian nikotin itu dijadikan si tertuduh:
tembakau si penyebab.
Bukankah nikotin itu juga digunakan dalam pengobatan? Dimakan setiap saat? Pada titik khusus
ini, saya menjadi curiga dan merasa sangat malang. Saya dididik untuk selalu curiga atas apa saja
himbauan di negeri ini. Sejak lama. Disuruh bayar pajak, ternyata pajak itu dihisap. Disuruh ikut
pemilu, ternyata hanya untuk memilih wakil dan pemimpin yang tidak jelas pekerjaannya..saya
curiga, dididik untuk selalu curiga: pada larangan ini itu, apalagi kalau sudah ada kalimat demi
moral dan urusan masuk surga..(TERKEJUT DAN MELONGOK KE ARAH PENONTON,
LALU MENARIK NAFAS)
Tembakau! Tembakau! Nikotin. Nikotin. Kenapa pikiran tidak diarahkan kepada mencari manfaat
bau tembakau? Marilah berpikir positif dan tepat, lurus dan jujur. Jauhkan dari prasangka, arif dan
bijaksana. Bukankah, itu air tembakau ditakuti oleh lintah dan pacet? Juga kalau ada kumbang
nakal, yang kalau mencium bau tembakau akan seketika menjadi kejang dan gugup, nah itu!
(NAMPAK KEGIARANGAN) Itu pasti membuat kaum ibu dan kaum bapak sekarang menyadari
secara nyata, secara fakta; merasakan manfaat tembakau, iya kan? Iya bukan? Tembakau!
Tembakau! Mari bicara soal Tembakau sebagai tanaman.. Tembakau di negara kita adalah produk
pertanian, berkaitan dengan dunia tani; kaum sederhana! Tanaman ini yang diproses, dikeringkan
diangin-anginkan, jarang orang tahu itu dari genus Nicotiana. Nah, jarang juga ada yang tahu
Tembakau dapat dikonsumsi, digunakan sebagai pestisida, dan dalam bentuk nikotin tartrat dapat
digunakan sebagai obat! Sekali lagi saya ulangi: dapat dijadikan obat! Jika dikonsumsi, pada
umumnya tembakau dibuat menjadi rokok, tembakau kunyah, dan sebagainya. Tembakau telah
lama digunakan sebagai entheogen di Amerika. Maaf, jika saya salah baca! Maaaf! Sejarah tidak
dapat menghapus bahwa Bartolome de Las Casas, pada tahun 1552..ini soal kata tembakau atau
bisa juga dari kata "tabago", sejenis pipa berbentuk y untuk menghirup asap tembakau, atau
menurut Oviedo, daun-daun tembakau dirujuk sebagai Cohiba, sebagaimana Sp. tabaco juga It.
tobacco umumnya digunakan buat mendefinisikan tumbuhan obat-obatan, dan itu sudah sejak tahun
1410! Katanya itu berasal dari Bahasa Arab "tabbaq", yang dikabarkan ada sejak abad ke-9, sebagai
nama dari berbagai jenis tumbuhan! Jadi, saya ingat saat menonton televisi; ada orang saleh yang
berusaha memelintirkan lidahnya supaya lidahnya kearab-araban atau seperti artis yang
menginggriskan bahasa indonesianya; Kata tobacco (MENIRU LIDAH BULE) itu bahasa Inggris
bisa jadi berasal dari Eropa! Dan pada akhirnya diterapkan untuk tumbuhan sejenis yang asalnya
dari Amerika: ah, amerikaaaasaya tak paham, tapi berusaha paham: tembakau dari sana,
nah.nah(CELINGUKAN, MONDAR-MANDIR DENGAN GELISAH): baiklah, kembali ke
soal Daun tembakau yang kerap diidentikkan dengan rokok ternyata dapat dimanfaatkan bagi
kesehatan manusia! Menurut penelitian, bukan penelitian saya, saya hanya seorang perokok!
Tembakau bisa digunakan sebagai reaktor penghasil protein Growth Colony Stimulating Factor
(GCSF)! (KEMBALI KE MEJA, MEMERIKSA CATATAN) suatu hormon yang sangat penting
dalam menstimulasi produksi darah. Seorang ahli menjelaskan tentang khasiat daun tembakau, dia
menyatakan: protein dibuat oleh DNA dalam tubuh. Jika DNA dalam tubuh dipindahkan ke
tembakau melalui bakteri, maka saat masuk kemudian tumbuhan itu akan membuat protein sesuai

DNA yang telah dimasukkan tersebut. Kemudian, jika tumbuhan itu dipanen, maka akan didapatkan
protein. Protein inilah yang bisa dipakai sebagai protein antikanker. Selain untuk protein antikanker,
GSCF bisa juga untuk menstimulasi perbanyakan sel tunas (stem cell) yang bisa dikembangkan
untuk memulihkan jaringan fungsi tubuh yang sudah rusak!
Kaum ibu dan Kaum bapak; bukankah di bidang kedokteran terdapat produk-produk farmasi yang
sekarang ini banyak digunakan, yaitu obat maupun vaksin yang berbentuk protein???
(CELINGUKAN, MENGERUTKAN DAHI, LALU MONDAR MANDIR KEMBALI MAJU
MUNDUR) ..Saya curiga, kenapa istri saya menyuruh saya membawakan ceramah ini; dia itu
otaknya selalu penuh dengan konspirasi..semua tahu, pabrik rokok, buruh rokok, pajak rokok:
.itu semua adalah bisnis besar, orang kaya dan terkaya selalu dikalkulasi dari bisnis ini, dan kita
hampir tahu pula, bahwa nikotin dan tembakau bisa jadi obat; nah, sepanjang hidup manusia, dari
bayi sampai tua renta memerlukan obat; bisnis yang kaya raya adalah obat-obatan..krak!
krak!...Istri saya ini memang jenius licik!
... .. Setiap kali saya memberikan kuliah, mata kanan saya suka berkedut sedikit. Maaf. Harap tidak
membuyarkan perhatian, itu hanya persoalan saraf! Saya sebenarnya orang yang mudah gugup;
secara umum, mata saya mulai berkedut di tahun 1998, pada tanggal 13 mei, sebenarnya, itu adalah
hari dimana istri saya melahirkan Megawati-itu putri keempat kami. Semua anak saya lahir pada
tanggal tiga belas. Meskipun demikian (MELIHAT JAM TANGAN), karena waktu kita pendek,
saya rasa kita lebih baik tetap berpegang pada subyek ceramah ini. Saya harus menunjukkanah,
bagaimanapun, bahwa istri saya, itu punya sanggar atau semacam kursus musik dan punya rumah
kontrakan; kost-kostan! - itu, mungkin istilah yang saya pakai belum tepat secara ilmiah, iya, itu
semacam sekolah tetapi sesuatu ... ... yang seperti sekolah. Ah, ini saya sampaikan diantara kita: off
the record. Istri saya suka mengeluh, terus menerus merasa kekurangan uang! Tidak pernah merasa
cukup, padahal kenyataannnya dia itu kaya, banyak punya rekening; dia tahu bagaimana membuat
dirinya terkesan perlu dibantu. Seperti hari ini, di tempat pengumpulan dana ini: dia dapat menjadi
mahluk memelas yang patut dikasihani dan dihormati! Istri saya itu punya nama baik, sehingga
sekolahnya itu, semacam sekolahnya: menjadi tujuan anak-anak dan orangtua menyerahkan
kepercayaan berpendidikan yang elitis. Sekali berbicara, maksud saya sekali berlatih, memasuki
sekolah istri saya, minimal anda mesti membayar mungkin empat atau lima puluh ribu bahkan
seratus sampai dua ratus ribu. Tentu saja, saya tidak punya andil sepeser pun untuk semua
pendapatannya itu! .... Tapi apa gunanya berbicara tentang hal itu? (TERDIAM, MENGERUTKAN
DAHI): Coba saya bandingkan, negeri ini katanya punya sedikitnya 3.800 pabrik rokok, ini sudah
termasuk kelas rumahan. Jumlah itu terbesar di seluruh dunia. Cukai dari produksi seluruh pabrik
rokok berdasarkan tingkat produksi totalnya sepanjang tahun lalu mampu menghasilkan Rp 56,4
triliun sebagai penerimaan negara. Kondisi itu hanya kalah dari penerimaan yang diperoleh negara
dari pajak PPN sebesar Rp 700 triliun. Jumlah itu juga jauh lebih besar daripada cukai minuman
beralkohol yang besarnya Rp 1 triliun. Belum lagi menghidupi sekian rumah tangga pekerjanya;
buruhnya. Saya ini juga buruh. (TERCENUNG, MEMBUKA MULUTNYA, TERDIAM LAMA)
Di rumah kost-kostan milik istri saya, saya bertugas semacam departemen housekeeping. Saya
membuat semua pembelian, merawat membantu, mencatat rekening, manufaktur, mengabsen siswa,
juga menjaga kutu busuk di tempat duduk, piano, lalu mengajak anjing istri saya berjalan-jalan,
kadang menangkap tikus .... dan di akhir pekan tugas saya adalah menimbang tepung dan mentega
untuk memasak, karena setiap pagi saya juga bertugas menyiapkan kue serabi untuk sarapan bagi
seisi rumah.

Pernah suatu hari, serabi sudah siap, eh istri saya mengirim berita ke dapur bahwa tiga dari
penghuni rumah tidak akan makan serabi karena mereka sakit tenggorokan yang akut, hingga
kelenjar leher mereka bengkak.saya ingat, pernah juga rokok dituduh sebagai penyebab kanker
kelenjar leher! Saya merokok tidak sebungkus sehari, saat saya menulis, saya pup di kamar
mandi.rokok justru membuat saya tetap hidup menghadapi istri saya, yang lebih menghisap dari
saya yang menghisap rokok; saya bukan majikan di rumah itu, saya itu buruh yang merokok..
Hari itu, kita memiliki sisa beberapa potong serabi, lalu saya tanyakan kepada seluruh isi rumah,
apa yang mesti kita lakukan dengan sisa kue serabi ini??
Nah, istri saya memerintahkan agar sisa serabi itu disimpan di kulkas, dan kemudian entah mengapa
dia mengubah pikirannya lalu, "Oh, kamu, kamu yang akan makan kan? Kamu itu semacam tong
sampah tua, atau kadang-kadang seperti ular di rumput, atau kadang-kadang setan, iya kan?
Sekarang, saya meminta kamu melakukan seperti yang saya pikirkan, kadang-kadang itu; seperti
setan, dan istri saya memang selalu dalam mood yang buruk! Tidak pernah tenang, selalu gelisah
dan bercuriga. Yah, saya tidak hanya makan sisa kue serabi, saya melahap serabi itu tanpa
mengunyah, karena sangat lapar. Sebab kemarin malamnya istri saya tidak mengizinkan saya makan
malam; istri saya berkata, buat apa makan malam, kamu harus lebih kurus agar nampak intelek,
sebab dengan kerutan di wajah kamu akan memberi tampang serius saat memberi ceramah! Kamu
akan kelihatan sebagai pemikir; bukan si gendut yang bodoh. Dimana-mana jika gendut, apalagi
tinggi; apalagi bongsor.itu kesannya; bodoh!
Namun (KEMBALI MELIHAT JAM TANGAN), kita tampaknya bergosip, dan saya pikir telah
mendapatkan sedikit dari topik penting itu. Mari kita lanjutkan: seperti kebiasaan para penjilat di
negeri ini akan berseru; lanjutkan! Lanjutkan! Atau pasti BISA!!!..... Walaupun saya yakin anda
semua lebih suka saya ajak bernyanyi beberapa bait lagu yang terkenal.... (BERNYANYI LAGU
POP DENGAN SUARA NYARING) "bapak-bapak.ibu ibu, siapa yang punya
anak..tralalla.lilili..aku yang malu ..." ah, saya lupa bait lagunya...... Oh, by the way, saya
lupa memberitahu anda bahwa di sanggar, semacam sekolah musik istri saya, saya tidak hanya
bertanggung jawab atas pekerjaan rumah tangga tapi saya juga mengajar semua mata pelajaran: dari
matematika, fisika, kimia, geografi, sejarah, sastra, dan sebagainya. Kami juga menawarkan
pelajaran tari, olah vokal, dan menggambar: nah, untuk itu istri saya akan mengambil biaya ekstra
dari mereka, walaupun pengajar bukan orang lain, sayalah instruktur menari dan suara itu, tapi tetap
kena bayaran ekstra. Sanggar, semacam sekolah musik istri saya itu terletak di Jalan Protokol,
nomor tiga belas. Mungkin serba angka tiga belas itu penyebab hidup saya sial terus, kegagalan
yang terus menerus menghantui saya, hidup saya lakukan ini adalah seperti nujum sial nomor tiga
belas! Dan semua anak-anak perempuan saya lahir pada hitungan tanggal ketiga belas, dan rumah
kami memiliki tiga belas jendela. Ah, tidak ilmiah! Apa gunanya berbicara tentang hal itu? Jika
Anda ingin membahas semua ini dengan istri saya, Anda dapat singgah ke tempat kami, kapan saja:
katalognya selalu tersedia di depan pintu, seorang pegawai dengan mata memelas akan
menyodorkan kepada anda dan meminta ganti ongkos cetak sebesar lima belas ribu rupiah!
(Membawa beberapa brosur dari sakunya)
Nomor tiga belas! Angka tiga belas! Sial benar hidup saya, saya tak pernah memiliki pencapaian
apapun; Saya kini sudah tua dan mulai bodoh, tepatnya mulai pikun! Dan di sinilah saya
memberikan ceramah. Saya tampak sangat bahagia, bukan? Tapi tahukah anda, apa yang saya
sebenarnya ingin saya lakukan adalah berteriak, ini terasa sumbatan tengah menyesak di bagian atas
paru-paru: dan jangan berpikir ini karena kebiasaan saya merokok! Tidak sama sekali. Ini karena
perasaan tertekan saya kepada istri saya, yang lebih beracun daripada racun tembakau..
(TERSENGAL, TERDIAM, MATANYA MELIAR) Atau saya melarikan diri ke tempat di mana
tidak ada yang bisa menemukan saya. Bukankah di sini, tak pernah ada telinga yang mau

mendengar keluh kesah saya, bahkan disaat saya sudah sesak, ingin meraung menangis dalam
isakan yang menderak....... Orang-orang akan berkata: anda hidup baik, keluarga anda baik-baik,
putri-putri anda bersih, cantik dan berpendidikan..... Apa putri? Ah, Saya mencoba berbicara dengan
anak-anak saya, mereka hanya menertawai saya. Istri saya memiliki tujuh anak perempuan. Kadang
saya selalu berpikir, anaknya saya itu enam orang..... (TERCENGANG LALU TERTAWA) Tidak,
tujuh! Anna, yang tertua, dia 27 dan yang termuda adalah tujuh belas.
Ladies and gentlemen! Kaum ibu, kaum bapak..halllo??? (meLihat sekeliling) Saya tidak
bahagia, berpura-pura senang selama ini. Saya telah tumbuh menjadi manusia diluar akal, tidak
logis, kurang akal, hampir tidak normal, tapi pada dasarnya apa yang Anda lihat: saya adalah
seorang ayah yang sangat berbahagia. Iya? Nampak seperti visual di televisi, pencitraaan keluarga
bahagia, ayah yang sukses dan beradab! Kalau saja Anda tahu! Saya telah tinggal bersama istri saya
selama tiga puluh tiga tahun, dan saya dapat mengatakan bahwa itu periode adalah tahun-tahun
terbaik dalam hidup saya ...... dengan baik, bukan yang terbaik! Anda tahu, saya bisa memberi
ceramah, menjadi contoh, sanggup bicara karena citra saya. Sejujurnya, semua itu sudah lalu,
sekarang tinggal lalu lalang, bahagia yang semu, citra yang memuakan sesungguhnya dan terus
terang saya sudah merasa sangat brengsek! (MENGAMATI SEKITARNYA DENGAN SEDIH).

Anyway, saya tidak berpikir dia ada di sini sebelum-ya, dia tidak ada di sini - sehingga saya bisa
mengatakan apapun yang saya ingin katakan (TERDIAM, CELINGUKAN, DAN
MENUNDUK).... Saya benar-benar takut. Dia menakuti saya setiap kali dia menatap saya. Dan
inilah hal-hal lain: semua anak perempuan saya belum menikah, mereka harusnya sudah menikah,
beberapa tahun yang lalu, tapi mungkin karena mereka malu-malu atau tetapi juga karena laki-laki
tidak pernah mendapatkan kesempatan untuk bertemu dengan mereka! Hah! Ini sebabnya anakanak saya tidak laku (MENGGUMAM LAGU:) Istri saya tidak akan memberikan kesempatan
siapa saja untuk singgah ke rumah, seingat saya, dia tidak pernah mengundang siapa pun untuk
makan malam, dan dia begitu pelit: dia benci terjebak dalam percakapan panjang, dia itu seperti
tikus kesturi tua; melimpir di halaman dan terus mengesankan dirinya sibuk dan prihatin. Dan itulah
sebabnya tidak ada yang pernah datang untuk melihat kami, melihat putri-putri saya tapi ....
Sekarang ini rahasia, hanya antara anda dan saya (MELANGKAH KE UJUNG PANGGUNG,
MELIHAT KE SEMUA ARAH DENGAN MATA MENINGGI) ..... Anda bisa bertemu putri istri
saya pada semua hari-hari besar di Kota ini, mereka biasanya diizinkan istri saya mengunjungi bibi
mereka- perempuan rematik, yang selalu memakai gaun kuning dengan titik-titik hitam kecil, yang
membuatnya tubuhnya seolah-olah digayuti kecoa, yang merayap di seluruh tubuhnya yang nyeri
menahan rematik. Tapi bibi anak-anak ini selalu menyajikan sesuatu untuk dimakan, dan istri saya
pasti tidak ada.. Anda dapat juga ....... (SEOLAH MENGAMBIL MINUMAN,
MENUANGKANNYA) tentu saja, saya ingin menunjukan kepada anda bahwa hanya dibutuhkan
satu shot sedikit untuk mendapati saya mabuk, yang membuat saya merasa membaik, tapi pada saat
yang sama saya begitu sedih, tidak tahu apa-apa: kadang, saya berpikir, ketika aku masih muda,
kemudian entah darimana datangnya tekanan itu, membuat saya ingin lari! (Dengan intensitas) lari!
Lari! Lari! dan tidak pernah melihat ke belakang. Dimana? Saya tidak peduli di mana! hanya
melarikan diri dari kehidupan ini: iya, seperti seruan pemerintah soal tembakau itu; menurut saya
hidup saya itu: murahan dan vulgar! Pikiran yang kotor telah mengutuk saya menjadi sebuah
kecelakaan dimasa tua yang menyedihkan, menyedihkan sebagai manusia hilang akal, bermimpi
melarikan diri dari yang kikir, bodoh, sangat jahat! Jahat! Seperti racun yang dipikirkan oleh
mereka yang paranoid terhadap rokok, yang disetir oleh otak konspirasi untuk meraih keuntungan;
itu dari seorang perempuan, yang saya nikahi dengan gugup dan penuh nafsu, tapi kini, saya ingin
melarikan diri dari seorang istri yang menyiksa saya selama tiga puluh tiga tahun lebih.sepuluh
tahun, sejak tahun 1998: saya tidak mau lagi dari pelajaran musik dan urusan dapur, sialan, istri

saya memiliki semua uang, duhai, kenapa saya harus hidup dengan ...... Lari! Lari! Hingga saya tiba
ke suatu tempat yang jauh, dan maka saya akan berhenti di lapangan di suatu tempat, pasti bukan di
negeri ini, saya akan berdiri di sana seperti pohon atau tiang pagar, seperti orang-orangan sawah,
dan menatap ke langit besar, berdiri di sana sepanjang malam hanya melihat bulan, cukup, bulan
bersinar, dan melupakan semuanya! Kalau saja saya bisa keluar dari jas jelek ini. Bangsat!! saya
menikah di tiga puluh tiga tahun yang lalu (air mata ical nyuhkhin melepas mantel dan
melemparkannya ke lantai), saya memberi ceramah di klub sosial yang elit untuk keperluan amal.
Ambil itu! (Stomps pada mantel) dan itu! Saya tahu, saya Tua, miskin, menyedihkan, seperti rompi
ini - semua dipakai dan berantakan. (Putar untuk menunjukkan punggungnya) tapi saya tidak perlu
apa-apa! Saya lebih baik dari semua ini dan saya orang yang jujur, saya dulu muda, pintar, saya
pergi ke universitas, saya punya mimpi, saya ingin menjadi manusia yang layak .... Sekarang saya
tidak ingin apa-apa! Satu-satunya hal yang saya butuhkan adalah kedamaian dan ketenangan! Saya
memerlukan seisap rokok, rokok adalah teman dan sahabat saya dari tekanan hidup ini, pencitraaan
yang aneh, rasa simpati saya kepada kaum buruh.
(MELihat ke dalam sayap PANGGUNG dan cepat menempatkan DIRI DENGAN AGUNG,
MENGANGKAT BAHU) Namun, istri saya sekarang menunggu di sayap (MULAI NAMPAK
GUGUP) Dia ada di sini. Dia sedang menunggui saya. (meLihat jam tangan) dengan baik, saya
melihat waktu saya tentang tatap muka ilmiah dan bertujuan mulia; pengumpulan amal hampir
habis.... Jika dia bertanya, maukah anda mengatakan bahwa ceramah.... Saya akan sangat berterima
kasih jika anda tidak keberatan mengatakan bahwa si tua ini maksudku telah bertindak ... dengan
martabat (memandang ke arah sayap panggung, dan terbatuk TANDA TELAH BERTATAP MUKA
DENGAN ISTRINYA).
(Mengangkat suaranya, terkesan ragu namun tetap mengeraskan suaranya) sebagai konsekuensi halfakta, maksudku, tembakau yang mengandung agen racun yang kuat, seperti yang telah saya
jelaskan-kita melihat bahwa merokok itu tidak berarti dianjurkan; perhatikan selalu dalam bungkus:
merokok dapat menyebabkan kanker, serangan jantung, impotensi dan gangguan kehamilan dan
janin. Jangan lupa, korupsi, kemunafikan, dan seluruh akrobat kebijakan negeri ini perlu pula
mencantumkan hal sama, disetiap bungkusan apa saja; bahkan harus ada area khusus bagi kaum
koruptur dan keluarganya..seperti memperlakukan para perokok! Dan saya berharap
(TERBATUK DENGAN PANDANGAN MELIAR) sehingga untuk berbicara, bahwa ceramah
saya di sini hari ini tentang bahaya tembakau akan menghasilkan efek yang menguntungkan bagi
yang sadar, tembakau itu dapat dimanfaatkan sebagai obat; anti kanker dan nikotin. racun yang
ditakutkan itu, saya rasa adalah mulai memasuki kekacuan pikiran, yakni hidup yang munafik itu!
Itu saja yang saya katakan. Sekian dan terima kasih..sebagai penutup: hidup tembakau..maaf,
hidup hidup yang sehat, bersih pikiran.. (ICal NYUKHIN SETENGAH BERLARI
MENINGGALKAN PANGGUNG). LAMPU PADAM, MUSIK NYARING BERDEBAM. SAYUP
TERDENGAR RAUNGAN.