P. 1
Laporan Pelaksanaan Prakerin Tentang Pembuatan

Laporan Pelaksanaan Prakerin Tentang Pembuatan

|Views: 53|Likes:
Dipublikasikan oleh Ignatius Agung Prasetya

More info:

Published by: Ignatius Agung Prasetya on Jan 10, 2014
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/14/2014

pdf

text

original

LAPORAN PELAKSANAAN PRAKERIN TENTANG PEMBUATAN BUSH, ROLLER BUSH, RING DAN SILO SLAT MENGGUNAKAN MESIN BUBUT

, MILLING DAN BOR DI SMK TEACHING FACTORY (SOLO TECHNOPARK) JL. KI HAJAR DEWANTARA, PEDARINGAN, JEBRES, SURAKARTA

Diajukan kepada Sekolah Menengah Kejuruan Pangudi Luhur Muntilan Untuk memenuhi syarat guna mengikuti Evaluasi Belajar Tahap Akhir dan mendapatkan Surat Tanda Tamat Belajar (STTB) Tahun Ajaran 2012/2013

(Berisi Logo Sekolah)

Disusun Oleh: Nama : Arzun Saliyan NIS : 05250

Kelas Jurusan

: XI TPB : Teknik Pemesinan

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PANGUDI LUHUR MUNTILAN 2012/2013

MOTTO DAN PERSEMBAHAN
 Kejujuran adalah hal yang utama.  Disiplin, kreatif, inovatif, dan bertanggung jawab.  Semangat berjuang tanpa lelah. Kebanggaan adalah sesuatu yang timbul dari diri kita sendiri dan berguna untuk semuanya.  Usaha keras akan menghasilkan sesuatu yang berharga dan dikenang.  Orang yang bijak berfikir dahulu sebelum bertindak.

Motto:

Penyusun persembahkan kepada:
1. Orang tua serta keluarga penyusun. 2. Staf dan karyawan SMK Teaching Factory. 3. Guru-guru serta staf karyawan SMK Pangudi Luhur Muntilan. 4. Adik-adik kelas di SMK Pangudi Luhur Muntilan. 5. Teman-teman dan siapapun saja yang telah membantu dalam menyelesaikan Laporan ini.

PENGESAHAN OLEH PERUSAHAAN
Laporan ini disusun berdasarkan surat tugas tanggal 20 April 2012, nomor: 473/SMK.PL/E.11/2012, dengan mengadakan pengamatan dan unjuk kerja langsung di SMK Teaching Factory (Solo Technopark) Jl. Ki Hajar Dewantara, Pedaringan, Jebres, Surakarta dari tanggal 1 Mei s.d 30 Juni 2012. Disetujui dan disahkan oleh SMK Teaching Factory (Solo Technopark) Pada tanggal:

--------------------------------

Surakarta, ..................... 2012 Mengetahui : Pimpinan Perusahaan, Pembimbing Prakerin,

Gampang Sarwono, ST.

Putra Adi Widrajat

PENGESAHAN OLEH SEKOLAH
Laporan ini disusun berdasarkan surat tugas tanggal 20 April 2012, nomor: 473/SMK.PL/E.11/2012, dengan mengadakan pengamatan dan unjuk kerja langsung di SMK Teaching Factory (Solo Techno Park) Jl. Ki Hajar Dewantara, Pedaringan, Jebres, Surakarta dari tanggal 1 Mei s.d 30 Juni 2012. Disetujui, diberikan dan disahkan oleh Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Pangudi Luhur Muntilan Pada tanggal:

--------------------------------

Muntilan, ..................... 2012 Mengetahui : Kepala Sekolah, Pembimbing Laporan,

Br. Titus Totok Tri Nugroho, ST. FIC

Aliyantoro, Y, S.Pd

KATA PENGANTAR
Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah menyertai dan mendampingi penyusun dalam melaksanakan Praktik Kerja Industri di SMK Teaching Factory (Solo Technopark) sebagai salah satu syarat mengikuti UN/US di Sekolah SMK Pangudi Luhur Muntilan dengan lancar dan baik. Penyusun menyadari karena kurangnya pengetahuan dan pengalaman penyusun dan juga karena keterbatasan waktu, maka laporan ini pastilah banyak kekurangan dan jauh dari sempurna, untuk itu penyusun mengharapkan kritik ataupun saran yang konstruktif dari pihak mana saja demi perbaikan dimasa yang akan datang. Pada kesempatan ini penyusun tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak Gampang Sarwono, ST., selaku Direktur SMK Teaching Factory (Solo Technopark) yang telah memberi tempat untuk prakerin. 2. Br. Titus Totok Tri Nugroho, ST. FIC, selaku Kepala Sekolah SMK Pangudi Luhur Muntilan yang telah memberi kesempatan untuk prakerin. 3. Bapak Putra Adi Widrajat, selaku Pembimbing Prakerin selama melaksanakan prakerin. 4. Bapak Aliyantoro, Y, S.Pd, selaku Pembimbing Penyusunan Laporan. 5. Orang tua penyusun yang telah memberikan bantuan berupa materi maupun spiritual sehingga dapat menyelesaikan prakerin dengan lancar. 6. Seluruh staf dan karyawan SMK Teaching Factory yang telah banyak membantu dalam kegiatan prakerin. 7. Seluruh staf dan karyawan SMK Pangudi Luhur Muntilan dan siapa saja yang telah membantu terlaksananya prakerin. Semoga Tuhan Yang Maha Esa melimpahkan karunia-Nya melebihi dari semua kebaikan. Harapan penyusun semoga laporan ini dapat berguna bagi sekolah pada khususnya dan bagi siapa saja yang membaca dan memerlukan laporan ini.

Muntilan, 30 Juni 2012

Penyusun

DAFTAR ISI
Halaman Judul.................................................................................................................... Halaman Motto dan Persembahan...................................................................................... Halaman Pengesahan oleh Perusahaan............................................................................... Halaman Pengesahan oleh Sekolah.................................................................................... Halaman Kata Pengantar.................................................................................................... Halaman Daftar Isi.............................................................................................................. BAB I PENDAHULUAN ALASAN PEMILIHAN JUDUL....................................................................................... 1. Alasan Pemilihan Pekerjaan............................................................................. 1 2. Alasan Pemilihan Perusahaan........................................................................... 1 3. Alasan Pemilihan Lokasi.................................................................................. 1 PROBLEMATIKA.............................................................................................................. TUJUAN YANG HENDAK DICAPAI.............................................................................. TUJUAN PENYUSUNAN LAPORAN............................................................................ SISTEMATIKA.................................................................................................................. i ii iii iv v vi

A.

1

B. C. D. E.

1 2 2 3

BAB II URAIAN UMUM A. DATA SINGKAT PERUSAHAAN.................................................................................... 4 1. Sejarah Singkat Berdirinya............................................................................... 4 2. Visi dan Misi..................................................................................................... 5 3. Tujuan............................................................................................................... 5 4. Struktur Organisasi dan Manajemen Perusahaan............................................. 6 5. Tenaga Kerja/Kepegawaian.............................................................................. 6 6. Waktu dan Jam Kerja........................................................................................ 7 7. Sistem Pengupahan........................................................................................... 7 8. Fasilitas............................................................................................................. 7 9. Inventarisasi...................................................................................................... 8 B. DENAH LOKASI PERUSAHAAN ..................................................................... 9 BAB III URAIAN KHUSUS PELAKSANAAN PRAKERIN............................................................................. Pembuatan Ring................................................................................................ Facing dan Mengebor Ø 8,5 mm Bush............................................................. Pembuatan Roller Bush....................................................................................

A. 1. 2. 3.

10 10 11 12 13 14 15

B. JURNAL KEGIATAN PRAKERIN..................................................................... 1. Jurnal Presensi Kehadiran................................................................................ 2. Jurnal Kegiatan Harian.....................................................................................

BAB IV PENUTUP

A. KESIMPULAN...................................................................................................... 16 B. SARAN-SARAN................................................................................................... 16 DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................... 18 LAMPIRAN....................................................................................................................... 1. 2. 3. 4. 5. 6. Surat Tugas.............................................................................................................. Daftar Peserta Prakerin Tahun 2012....................................................................... Gambar Kerja Silo Slat............................................................................................ Gambar Kerja Bush................................................................................................. Gambar Kerja Roller Bush...................................................................................... Gambar Kerja Ring.................................................................................................. 19 19 19 19 19 19 19

BAB I PENDAHULUAN
A. ALASAN PEMILIHAN JUDUL 1. Alasan Pemilihan Pekerjaan Penyusun memilih pekerjaan di SMK Teaching Factory karena sesuai dengan keterampilan yang sudah didapatkan di sekolah dan demi menambah pengetahuan yang belum didapatkan disekolah. Selain itu juga, pekerjaan di perusahaan tersebut terdapat kompetensi yang lebih dari sekolahan dan mendapat wawasan yang sangat luas serta diajarkan tentang proses kerja, keselamatan kerja, perawatan mesin, pelatihan mengelas, dll. 2. Alasan Pemilihan Perusahaan Penyusun memilih Perusahaan Solo Technopark karena merupakan lembaga pengembangan kompetisi siswa di Jawa Tengah dan tunjukan dari sekolah. Fasilitasnya yang cukup, jenis pekerjaan yang variatif. Tata tertib atau aturan yang ada di sesuaikan dengan kondisi dunia industri, misalnya: jam kerja, kehadiran, kecepatan kerja, skill dan mental dalam dunia industri. Perusahaan tersebut mengutamakan kejujuran dari siswa prakerin. 3. Alasan Pemilihan Lokasi Penyusun memilih lokasi di Surakarta tepatnya di Jl. Ki Hajar Dewantara, Kentingan, Jebres karena letaknya yang cukup strategis. Selain strategis, lokasi perusahaan juga berdekatan dengan 2 ( dua ) kampus yaitu Universitas Sebelas Maret dan Institut Seni Indonesia. Dan juga letak perusahaan berada di pinggir jalan raya, sehingga masyarakat dapat mengetahui langsung keadaan dan kondisi gedung Solo Technopark. Selain itu penyusun juga ingin mencari pengalaman dan hidup mandiri yang berdampak positif kelak di dunia kerja.

B. PROBLEMATIKA 1. Bagaimana cara membubut Ring yang benar? 2. Bagaimana cara mengebor Bush yang benar?

C. TUJUAN YANG HENDAK DICAPAI 1. Khusus. Penyusun melaksanakan Prakerin di SMK TEACHING FACTORY ( SOLO TECHNOPARK ) dengan tujuan, agar :

a.

Penyusun dapat mengetahui cara membubut Ring yang benar.

b. Penyusun dapat mengetahui cara mengebor Bush yang benar.

2. Umum SMK Pangudi Luhur Mutilan mengadakan kegiatan Prakerin bagi para siswanya dengan tujuan : Untuk mengenalkan Sekolah dengan Dunia Usaha / Industri dan menjalin kerja sama yang produktif. b. Untuk menumbuh-kembangkan kreatifitas siswa dalam menanggapi perkembangan Iptek. c. Untuk menambah perbendaharaan Perpustakaan baik secara langsung / tak langsung. d. Sebagai sarana mempromosikan diri siswa kepada Dunia Usaha / Dunia Industri. e. Untuk menambah / menimba ketrampilan dan pengetahuan yang belum didapat di sekolah. f. Untuk mengaplikasikan ( menerapkan ) ketrampilan dan pengetahuan yang didapat di sekolah ke Dunia Usaha / Dunia Industri. g. Untuk melatih siswa bekerja di dunia kerja yang sebenarnya. h. Untuk mempelajari management usaha suatu DU / DI agar mampu menjadi peserta didik yang mandiri. i. Menumbuhkan sikap professional untuk memperkaya siswa bila masuk dunia kerja. j. Memperluas pandangan siswa terhadap jenis pekerjaan dengan segala permasalahan. k. Memperkenalkan siswa terhadap aspek – aspek usaha yang potensional, seperti organisasi perusahaan, asosiasi dan tantangan kerja serta karier. a.

D. TUJUAN PENYUSUNAN LAPORAN Tujuan penyusunan laporan pengalaman praktek kerja industri adalah: 1. Penyusun dapat menyajikan pengalaman dan ilmu yang didapat selama praktek industri. 2. Sebagai pertanggung jawaban penyusun terhadap tugas yang diberikan oleh pihak sekolah. Agar siswa mampu mencari alternative pemecahan masalah dalam dunia kerja. E. SISTEMATIKA LAPORAN

Halaman Judul Halaman Motto dan Persembahan Halaman Pengesahan oleh Perusahaan Halaman Pengesahan oleh Sekolah Halaman Kata Pengantar Halaman Daftar Isi BAB I : PENDAHULUAN A. ALASAN PEMILIHAN JUDUL B. PROBLEMATIKA C. TUJUAN YANG HENDAK DICAPAI D. TUJUAN PENYUSUNAN LAPORAN E. SISTEMATIKA LAPORAN BAB II : URAIAN UMUM A. DATA SINGKAT PERUSAHAAN B. DENAH LOKASI PERUSAHAAN BAB III : URAIAN KHUSUS A. PELAKSANAAN PRAKERIN B. JURNAL KEGIATAN PRAKERIN BAB IV : PENUTUP A. KESIMPULAN B. SARAN-SARAN DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

BAB II URAIAN UMUM
A. DATA SINGKAT PERUSAHAAN 1. Sejarah Singkat Berdirinya Pemerintah Kota (Pemkot) Solo bertekad menjadikan Kota Solo sebagai pusat vokasi dan inovasi usaha mikro kecil dan menengah (UMKM). Tekad itu disusul dengan rencana dibangunnya Solo Technopark sebagai pusat pendidikan dan teknologi, pusat riset, pusat pelatihan dan pusat inkubasi produk baru, serta pusat industri dan perdagangan. Wacana tersebut mengemuka dalam acara soft launching Solo Technopark, Selasa (19/5) di Gedung Pusat Riset and Development (R&D). Solo Technopark merupakan kawasan terpadu menggabungkan dunia industri, perguruan tinggi, riset dan pelatihan, kewirausahaan, perbankan. Meskipun pembangunan kawasan baru mencapai 30 %, Pemkot Solo menggelar soft launching kawasan tersebut di Gedung Pusat Research and Development (R&D). Gedung itu kini digunakan oleh para peserta pendidikan dan latihan Surakarta Competency and Technology Center (SCTC).

Gedung riset dan pengembangan tersebut merupakan tempat pendidikan dan pelatihan mekanik, las, bisnis inkubator, dan pusat pelayanan inovasi untuk usaha mikro kecil menengah (UMKM). Selain gedung R&D, di kawasan Solo Technopark juga berdiri Gedung Teaching Factory, yang akan digunakan sebagai tempat pelatihan dan produksi dengan mengintegrasikan kegiatan-kegiatan SMK-SMK di Kota Solo. Acara peluncuran tersebut dihadiri oleh Direktur Jenderal Industri Logam Mesin Tekstil dan Aneka (ILMTA) Departemen Perindustrian Anshari Bukhari dan Deputi Bidang Pengkajian Kebijakan Teknologi Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi Utama Padmadinata. Acara ditandai dengan peluncuran logo Solo Technopark oleh Wali Kota Solo Joko Widodo, dan penandatanganan kerja sama Pemkot Solo dan Direktorat Jenderal ILMTA Departemen Perindustrian tentang rencana pembuatan prototip mesin perkakas dan pengembangan inkubator bisnis di bidang pengolahan rumput. "Di antara kota-kota lain yang membangun Technopark, Kota Solo merupakan yang paling siap dan paling mapan," kata Anshari. Anshari berharap, kawasan ini akan menghasilkan sumber daya manusia yang handal di bidang industri. Sementara itu, Kepala Badan Perencanaan Daerah Triyanto menegaskan, SCTC merupakan embrio didirikannya Solo Technopark. SCTC dirintis sejak 2001 atas rekomendasi Direktur Pendidikan Menengah Kejuruan (Dikmenjur) Departemen Pendidikan Nasional dan Indonesian German Intitutes (IGI). Bekerja sama dengan Akademi Teknik Mesin Industri Surakarta, Pemkot Solo melahirkan lembaga diklat kompetensi mesin dengan nama SCTC. Untuk biaya operasionalnya, sejak 2004 lalu SCTC menerima bantuan peralatan dari IGI dan menyelenggarakan pendidikan dan latihan mekanik atau mesin bagi para pemuda penganggur. Selain itu, SCTC juga membina SMK-SMK dengan program keahlian mesin perkakas. Di SCTC, lamanya pendidikan dan latihan hingga sembilan bulan. Menilai keberhasilan SCTC, tahun 2006 lalu Pemkot Solo pun menggagas konsep Solo Technopark.

2. Visi dan Misi a. Visi: Solo Technopark ( STP ) menjadi pusat pengembangan Sumber Daya Manusia berstandar Internasional dan mampu menjadi motor penggerak ekonomi melalui kegiatan – kegiatan inovatif. b. Misi: 1) Melaksanakan upaya peningktan kesejahteraan masyarakat, peningkatan kompetensi sumber daya manusia dan penguasaan iptek; 2) Membangun budaya inovatif, semangat kewirusahaan dan standar mutu meningkatkan daya saing; 3) Mengembangkan potensi ekonomi dan meningkatkan daya tarik investasi. 3. Tujuan

a.

c.

Memberikan pendidikan dan pelatihan untuk meningkatkan kompetensi sumber daya manusia di bidang industry; b. Memberikan pelayanan penelitian, inovasi dan teknologi bagi UMKM. Memberikan pelayanan bagi tumbuh dan berkembangnya industry/klaster industry baru.

4. Struktur Organisasi dan Manajement Perusahaan

(Diisi bagan struktur organisasi perusahaan) 5. Tenaga Kerja/Kepegawaian Berdasarkan Surat Keputusan Walikota Surakarta Nomor: 530/66-B/1/2011 tanggal 7 November 2011 tentang “Pejabat Pengelola Badan Layanan Teknis Solo Technopark pada Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kota Surakarta”, susunan Pejabat Pengelola Solo Technopark sebagai berikut: NAMA L. Sumadi, Ing.HTL, M.Si. Darsono, SE, SH. Gampang Sarwono, ST. Dra. Riche Chandrawati M.Si. JABATAN Direktur Eksekutif Direktur Umum Direktur Pelayanan dan Pengembangan Direktur Keuangan

Serta 4 ( empat ) orang instruktur akan melatih dan membimbing siswa pelatihan di Teaching Factory. Sebagai instruktur tambahan dibutuhkan 3 orang tambahan guru dari SMK.

6. Waktu dan Jam Kerja Pelaksanaan kerja berlangsung selama 5 (lima) hari (dari hari Senin – Jum’at) dan terdapat 2 (dua) pembagian waktu kerja, yaitu shif pagi dan shif malam. Dan ada jam lembur untuk siswa prakerin yang ingin lembur (min. lembur 3 jam & max. 4,5 jam). a. Shif Pagi 1) Berlangsung dari jam 07.25 - 15.00 WIB 2) Istirahat dari jam 12.00 - 12.25 WIB b. Shif Malam 1) Berlangsung dari jam 15.00 - 22.00 WIB 2) Istirahat dari jam 18.00 – 18.25 WIB c. Jam Lembur: 1) Dari jam 07.25 - 12.00 WIB (berlaku untuk shif malam) 2) Dari jam 15.00 - 20.00 WIB (berlaku untuk shif pagi) NB: Hari Sabtu bukan berarti libur. Keputusan libur atau tidak ditentukan oleh Perusahaan dan diumumkan pada hari Jum’at saat apel akan pulang. (Jika lembur maka waktu lembur adalah dari jam 07.25 - 12.00 WIB) 7. Sistem Pengupahan (Karena merupakan rahasia Perusahaan maka tidak dapat dipublikasikan.) 8. Fasilitas Fasilitas yang tersedia dan diperuntukan bagi karyawan SMK Teaching Factory (Solo Technopark) antara lain: a. Uang Kesehatan Diperuntukkan bagi semua karyawan Teaching Factory Solo Technopark. b. Rekreasi - Dalam jangka waktu 2 tahun sekali ada rekreasi keliling kota Solo perayaan ulang tahun Solo Technopark. c. Pakaian Kerja - Semua karyawan yang bekerja di bagian industri mendapatkan pakaian kerja. Pakaian kerja ini meliputi: sepatu, werpak, kacamata,dll. d. Ruang Istitahat e. Kantin f. Ruang Ganti -

-

Didalam ruang ganti masing – masing karyawan diberi loker. g. Mushola h. Kamar Mandi/WC i. P3K Kotak P3K ini disediakan jika ada salah satu karyawan yang terluka saat melakukan pekerjaan. j. Dan lain-lain. -

9. Inventaris SMK Teaching Factory dibangun di atas tanah seluas 2500 m² dan bangunan seluas ±1800 m². Periode 2010-2014 ini di Solo Technopark tahap pembangunan 1 dan 3 ini Rp 8 Milyar. Sumber dana dari APBN dan APBD. Peralatan sederhana terutama terdiri dari mesin lathe, milling, drilling, gerinda, serta sejumlah mesin CNC Solo Techno Park. Peralatan mesin pendukung kegiatan Teaching Factory total sebesar Rp 3 milyar terbagi dalam 3 periode mulai tahun 2010 sampai dengan 2013. Sumber dana pengadaan mesin berasal dari Kementerian Pendidikan Nasional. 1) 1 unit Mobil L300 dan 1 unit Motor Supra X 125. 2) 4 unit Komputer. 3) 1 buah Telefon. 4) 7 unit Mesin Bubut. 5) 5 unit Mesin Milling (Frais). 6) 1 buah Mesin Gerinda GD 1. 7) 1 buah Mesin Gerinda Manual. 8) 2 buah Mesin Drill. 9) 4 buah Ragum untuk Benchwork 10) 1 buah Compresor

B. DENAH LOKASI TEACHING FACTORY SMK SURAKARTA (Berisi denah lokasi perusahaan)

BAB III URAIAN KHUSUS
A. PELAKSANAAN PRAKERIN Selama melaksanakan praktek industri di SMK Teaching Factory (Solo Technopark), penyusun dapat menguraikan pekerjaan yang penyusun kerjakan selama praktek industri, baik dalam perawatan mesin, maupun pembuatan benda-benda dari bahan logam, misal: 1. Pembuatan Ring 2. Facing dan Mengebor Bush 3. Pembuatan Roller Bush Dari beberapa uraian teori diatas penyusun dapat menyimpulkan dan menguraikan beberapa kegiatan yang dilaksanakan selama melaksanakan praktek industri di SMK Teaching Factory (Solo Technopark).

1. Pembuatan Ring

(Disertakan gambar kerja) a. Material dan alat 1) Mesin yang digunakan: Mesin Bubut REKINDO V1 KL 1000 2) Material: St. Pipe Ø 1”, p = 100 cm 3) Alat: 3.1) Pahat ISO 2 3.4) Jigg (khusus “Ring”) 3.2) Pahat HSS Potong 3.5) Paralel Block 3.3) Digital Caliper 3.6) Screber b. Langkah kerja: 1) Pasang dan jepit material pada cekam (Kira-kira sepanjang 60 mm). 2) Tentukan titik 0 atau center benda kerja. 3) Facing bagian panjang benda kerja dengan pahat ISO 2. 4) Kemudian chamfer bagian dalam dan luar benda kerja dengan ISO 2 (ukuran 0.3 mm x 45º). 5) Setelah itu, set ukuran Digital Caliper ke ukuran 5,5 mm. 6) Tempel pada benda dan gores dengan Screber. 7) Setting pahat HSS Potong (usahakan ujung pahat berada dibelakang garis yang telah dibuat). 8) Bubut benda kerja secara perlahan sampai terpotong (jangan lupa untuk diberi coolen). (Penyayatan secara maju mundur agar pahat tidak terlalu panas). 9) Setelah pemotongan selesai, pasang Ring pada Jigg. 10) Lalu jepit pada chuck (agar tidak oleng dan rata, maka saat pemasangan letakkan paralel block sebagai pengganjal). 11) Terakhir, facing dengan ISO 2 sampai ukuran 5 mm (Tol. ± 0,1 mm) dan chamfer bagian luar dan dalam Ring.

2. Facing dan Mengebor Ø 8,5 mm Bush

(Disertakan gambar kerja) a. Material dan alat: 1) Mesin yang digunakan: Mesin Bubut REKINDO V1 KL 1000 2) Material: MS. Ø 12,7 mm 3) Alat: 3.1) Pahat ISO 2 3.4) Mata Bor Ø 5 mm 3.2) NC 3.5) Chuck Drill 3.3) Mata Bor Ø 8,5 mm 3.6) Digital Caliper b. Langkah kerja: 1) Check dahulu ukuran benda kerja. 2) Pasang pada cekam dan kencangkan. 3) Pasang pahat ISO 2 pada tool horder. 4) Hidupkan mesin dengan rpm antara 300 s/d 500. 5) Mulai menyayat panjang (facing) benda sampai ukuran 35 mm (tol. ± 0,1mm). 6) Setelah itu, pasang NC pada chuck drill dan buatlah titik center awal pengeboran. 7) Kemudian, bor Ø 5 mm sedalam 30 mm (Tol. - 0,1mm). 8) Terakhir, dilanjutkan dengan mengebor Ø 8,5 mm sedalam 30 mm (Tol. - 0,1mm). NB: Pengeboran dilakukan dengan cara mengebor maju mundur agar mata bor tidak gampang aus, panas dan menghindari dari patah. Jangan lupa diberi coolen saat pengeboran.

3. Pembuatan Roller Bush

(Disertakan gambar kerja)

a. Material dan alat: 1) Mesin yang digunakan: Mesin Bubut REKINDO V1 KL 1000 2) Material: MS Ø 1” 3) Alat: 3.1) Pahat ISO 2 3.6) NC 3.2) Pahat ISO 6 3.7) Digital Caliper 3.3) Chuck Drill 3.8) Micro Digital 3.4) Mata Bor Ø 5 mm 3.9) Handle Tap 3.5) Mata Bor Ø 8 mm 3.10) Tap M8 b. Langkah kerja: 1) Ukur panjang dan diameter benda. 2) Pasang dan jepit pada cekam. 3) Pasang Pahat ISO 2 pada Tool Holder dan setting titik center. 4) Facing panjang benda sampai rata. 5) Ganti pahat ISO 6 dan bubut benda sampai Ø 17 mm (Tol. – 0,018 mm) dan panjang 17,5 mm (Tol. – 0,1 mm). 6) Setelah itu, bubut Ø 17 menjadi Ø 11,8 mm (Tol. – 0,02 mm) dan panjang 3 mm (Tol. – 0,1 mm). 7) Kemudian, ganti pahat ISO 2, chamfer Ø 17 mm dan Ø 11,8 mm dengan ukuran 0,1 x 45º. 8) Pasang Chuck Drill pada Kepala Lepas. 9) Pasang NC pada Chuck Drill dan buat titik center pengeboran. 10) Ganti NC menggunakan mata bor Ø 5 mm. 11) Bor material sampai tembus lalu lanjutkan dengan bor Ø 8 mm sampai tembus juga dan kemudian dichamfer 0,1 mm x 45º. 12) Setelah pengeboran selesai, pasang Tap M8 pada Handle Tap. 13) Copot benda kerja dan cekam bagian sebaliknya. 14) Setelah itu, taplah lubang pengeboran Ø 8 mm sampai panjang kedalaman 12,5 mm. 15) Setelah selesai pengetapan, facing benda dengan pahat ISO 2 sampai masuk ukuran panjang 20,5 mm (Tol. ± 0,1 mm). 16) Setelah itu, ganti pahat ISO 2 dengan ISO 6. 17) Kemudian, bubut Ø 1” menjadi Ø 23 mm (Tol. – 0,05 mm). 18) Terakhir, chamfer menggunakan pahat ISO 2 kedua bagian Ø 23 mm dengan ukuran 0,1 mm x 45º. B. JURNAL KEGIATAN PRAKERIN 1. Jurnal Presensi Kehadiran (Terlampir) 2. Jurnal Kegiatan Harian (Terlampir) (Dapat dilihat dihalaman berikut)

1. Daftar Presensi Kehadiran

(hanya untuk satu lembar dan daftar kehadiran ada dilembar berikutnya)

2. Jurnal Kegiatan Harian
(hanya untuk satu lembar dan daftar kegiatan harian ada dilembar berikutnya)

BAB IV PENUTUP
A. KESIMPULAN Dengan telah selesainya praktek industri di SMK Teaching Factory (Solo Technopark), penyusun dapat menyimpulkan tentang pengalaman yang penyusun peroleh selama praktek industri di SMK Teaching Factory (Solo Technopark). 1. Cara membubut Ring yang benar: a. Pastikan gambar kerja jelas. b. Check ukuran sebelum dibubut. c. Kecepatan Rpm kurang lebih 400. d. Penjepitan pada cekam menggunakan Jigg. e. Supaya tidak oleng maka penjepitan dibantu dengan paralel block. f. Menggunakan pahat ISO 2 yang lebih efisien. g. Dalam pengukuran menggunakan digital caliper yang lebih teliti. 2. Cara mengebor Bush yang benar: Check dahulu keadaan mesin dan perlengkapan bor apakah dalam kondisi yang baik. b. Check ukuran bahan yang akan dikerjakan. c. Kecepatan Rpm kurang lebih 400. d. Saat memasang Chuck Drill atau Mata Bor pastikan kencang dan rapat. e. Sebelum mengebor, buatlah titik awal pengeboran dengan NC. f. Cara pengeboran adalah secara maju mundur/berkala. g. Jangan lupa diberi pendingin. B. SARAN-SARAN

a.

Banyak hal yang penyusun ketahui setelah melaksanakan praktek kerja industri di SMK Teaching Factory. Selain itu, penyusun juga dapat lebih mengenal tentang SMK Teaching Factory Surakarta yang sebenarnya, serta tentang pekerjaan-pekerjaan yang dilakukan oleh karyawannya. Untuk itu ada beberapa saran yang ingin penyusun sampaikan: 1. Kepada SMK Teaching Factory (Solo Technopark) a. Pembuangan limbah harus pada tempatnya karena kalau tidak akan sangat berbahaya. b. Menambah alat-alat bengkel untuk menunjang pekerjaan. c. Hendaknya ketertiban saat praktek lebih ditingkatkan. d. Keselamatan kerja harus di tingkatkan. Intonasi brifing lebih di perjelas agar peserta prakerin/praktek/kerja tidak kebingungan. f. Kurangnya pendingin ruangan. g. Menambahkan penerangan di lingkungan bengkel karena masih kurang. h. Memperbarui kantin bengkel karena kurang memadai.

e.

i. Memperbarui dan menambah kamar kecil di bengkel TF karena kurang memadai. j. Penyusun juga mengharapkan agar pihak Solo Technopark dan SMK Pangudi Ludur Muntilan dapat terus menjalin kerjasama yang lebih baik lagi untuk tahun-tahun kedepan. 2. Bagi SMK Pangudi Luhur Muntilan a. Meningkatkan kegiatan magang atau PKL bagi para siswa b. Lebih memperhatikan siswa-siswi magang atau PKL, dengan monitoring periodik dan tegas c. Perlu pelatihan kedisiplinan bagi calon siswa-siswi magang atau PKL d. Tingkatkan kedisiplinan dan kinerja dalam dunia industri. e. Membiasakan diri dalam menggunakan safety bengkel agar tidak asing dengan peralatan yang ada di tempat kerja. 3. Bagi Adik-Adik Kelas a. Belajar untuk hidup disiplin, bekerja yang efektif dan efisien, dan terus mengembangkan ideide baru. b. Belajar untuk bertanggung jawab dan bisa menerima keadaan. Tingkatkan sikap kreatif dan inovatif agar kelak menjadi seseorang yang berguna dan sukses. Dan agar perusahaan-perusahaan lain segan dan berminat untuk bekerjasama dengan SMK Pangudi Luhur Muntilan.

c.

DAFTAR PUSTAKA
Yohanes Rizki Rivaldi, Laporan Praktik Kerja Industri Di SMK Teaching Factory, Muntilan, 2011 Fanny Oktaviani, Laporan Praktik Kerja Industri Di PT. Dheawina Tekno, Muntilan, 2010 SMK TEACHING FACTORY (SOLO TECHNOPARK), Brosur, Solo, 2012

Team Prakerin, Panduan Pembuatan Laporan Prakerin SMK Pangudi Luhur Muntilan, Muntilan, 2012

Cara Membuat Daftar Isi Dengan Titik-titik Rapi di MS. Word, daftar isi rapi di ms. word 2007, agar daftar isi rapi di word.

Daftar Isi merupakan halaman penting dalam suatu karya tulis ilmiah, baik berupa makalah, skripsi, tesis, disertasi, buku, dan karya tulis ilmiah lainnya, karena dengan adanya halaman ini, memudahkan bagi pembaca untuk menemukan topik tertentu dalam sebuah karya tulis ilmiah. Selain itu, dengan Daftar Isi pula, memudahkan pembaca untuk mempelajari pokokpokok bahasan dari sebuah karya tulis yang akan dibacanya. Namun demikian, mungkin ada orang yang kebingungan ketika harus membuat sebuah daftar isi agar baik dan rapi, terlebih harus merapikan posisi titik-titik dalam sebuah halaman daftar isi. Berikut adalah cara membuat titik-titik pada daftar isi agar terlihat rapi menggunakan Microsoft Office 2007 Bukalah program microsoft office sehingga muncul lembar kerja yang masih kosong. Lalu, pastikan batang “ruler” yang ada pada lembar kerja dalam keadaan aktif. Jika belum aktif, aktifkan dengan memilih menu “view” lalu beri centang pada “ruler”,

Ketikkan “DAFTAR ISI”. Pada baris kedua, ketikkan “KATA PENGANTAR” Pada posisi kursor sebaris dengan KATA PENGANTAR, klik pada area batang ruler yang berwarna putih sehingga muncul tanda seperti huruf “L” berwarna hitam. Buatlah tanda tersebut sebanyak 2 buah, dan aturlah posisinya seperti gambar berikut:

Langkah selanjutnya adalah klik dua kali tanda “L” yang pertama yang berwarna hitam di atas hingga muncul jendela Tab seperti di bawah ini:

Lalu aturlah hal-hal sebagai berikut : Nilai pada tab stop position abaikan Nilai pada default tab stops abaikan Pada Alignment klik “Right” Pada Tab Leader pilih No.2 Lalu Klik tombol Set Lalu Klik OK Setelah itu, perhatikan bahwa tanda “L” yang pertama berganti posisi menjadi seperti “L” terbalik sebagaimana gambar berikut:

Langkah selanjutnya, masih pada posisi kursor sebaris dengan KATA PENGANTAR, pada papan keyboard tekan tombol Tab, sehingga posisi kursor meloncat pada tanda “L” terbalik, Maka secara otomatis akan muncul titik-titik sebagaimana gambar berikut :

Langkah selanjutnya adalah tekan sekali lagi tombol Tab pada papan keyboard, sehingga kursor meloncat pada tanda L yang kedua, lalu isikan angka halaman untuk KATA PENGANTAR (biasanya halaman i). Selesai membuat titik-titik dan mengisi nomor halaman pada KATA PENGANTAR, selanjutnya tekan tombol enter, maka tanda L yang telah anda buat pada langkah sebelumnya akan terbawa pada baris selanjutnya. Artinya, Anda tidak perlu lagi mengulangi langkah di atas, yang diperlukan adalah melanjutkan mengetik elemen dari DAFTAR ISI, seperti DAFTAR ISI, ABSTRAK, dan lain-lain. Catatan : posisi tanda tab (L) di atas dapat anda atur dengan mendrag salah satu tanda tab (L) lalu geser sesuai posisi yang diinginkan.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->