Anda di halaman 1dari 53

Pengajaran dari

al-Muntalaq
Daurah Kita ar-Rabi

Istimewanya al-Muntalaq

Gabungan prosa dan puitis


Gabungan baru dan lama
Masdar yang thiqah sahaja
Hati dan akal
Peningkatan bertahap

Fokus dakwah kita


Untuk siapa?
Kenapa?
Fokus titik gerak hati manusia. Kenapa?

Segala titik tolak bermula dari sini


Kenapa syarak diturunkan?
Perkembangan umat hingga ke hari ini
Keadaan umat semasa
Perosak
Mangsa

Bagaimana kita melihat umat kita?

Islam akan kembali


Janji dari Nabi saw
Peristiwa gerhana pada burung
DaI melihat dengan matahati

Istilah baik yang keliru


Baik mengikut mafhum kita
Baik tanpa amar makruf dan nahi
mungkar
Qanun azab jamai

Perbincangan akademiknya
Erti bahasa dan syara dakwah
Dalil-dalil Quran dan sunnah
Syubhat-syubhat mengenainya

Bermainnya mereka dalam ibadah



Fiqh Awlawiyyat Amal hari ini


Jika orang yang banyak beribadah pada hari ini
merasa bengkok belakangnya kerana terlalu
banyak melakukan solat, kering tekak mereka
kerana terus-menerus berpuasa, maka para
dai pula bengkok belakang mereka kerana
setelah menunaikan solat fardhu dan sunat,
mereka terpaksa ke sana ke mari pula
membincangkan dan merencanakan pelbagai
urusan dan maslahah umat Islam. Tekak
mereka pula kering kerana banyak bekerja dan
bergerak. Mereka mengorbankan darah
mereka
hinggakan
jasad-jasad
mereka
kemudiannya terkulai di tali gantung.
9

Tempat kita bukan di rumah


Rumah tempat maksiat
Kosongkan saf mujahidin di luar sana
Fatwa Imam al-Ghazali tentang duduk di
rumah
Sahabat ke merata padang pasir mencari
madu

10

Kita perlu yang faham..


Fiqh dakwah taghyiriyyah dan
tablighiyyah
Kita adalah penghubung antara lalu dan
akan datang. baton di tangan kita.

11

DaI adalah mengejar dan bukan


menunggu !
Dai hari ini sepatutnya sentiasa mencari
orang ramai, bertanya khabar, jumpa dan
bermusafir untuk menemui mereka serta
menziarahi mereka di dalam tempat
berkumpul mereka. Orang yang hanya
duduk di masjid atau di rumah menunggu
orang ramai datang, dia hanya akan
tertinggal keseorangan selamanya dan dia
hanya akan memahirkan seni menguap
dan mengantuk.
12

Jihad Hujjah
Jihad dulu dan selamanya
Jihad sama, pahala sama, caranya
berbeza
Hukum jihad sama, kerenahnya juga
sama.

13

DaI mengikut Syeikh Kailani





.
:

.
14

Mesti dimulakan semula


(
..

..
..
(
15

! Perlunya jamaah penegak



(

-

16

? Ingin menyesal kemudian





( :

: : :

.
)])([1
(] )[1 .6/47
17

? Apa sekarang





.

Jadi seperti Nabi Ismail as dan Nabi


Ibrahim as.

18

Dailog dua beranak..

( : .:
. : :
(

19

Pengajaran dari Kesah..

.
.
.
.
.
.
.
20

Demi Allah, sekiranya di muka bumi ini hanya ada


seorang sahaja lelaki yang beriman, maka dia tidak
harus merasa rela dan redha kepada kekuasaan batil.
Walaupun dia mendapati dirinya keseorangan dan
ketiadaan wasilah yang mencukupi, walaupun dia boleh
menyembunyikan dirinya di sebalik alasan syara dengan
kaedah memilih satu bencana (kerosakan) yang lebih
ringan di antara dua bencana. Tetapi, sebenarnya, dia
hanya ada satu jalan sahaja iaitu: menyeru seluruh
manusia kepada cara hidup yang diredhai Allah, iaitu
cara hidup Islam.
Sekiranya tiada seorang pun yang sudi menyahut
seruannya, maka tetap berdirinya di jalan yang lurus dan
terus berusaha tanpa henti menyeru manusia kepada
Islam hinggalah dia menemui Tuhannya (meninggal
dunia) itu beribu-ribu kali ganda lebih baik bagi dirinya
daripada dia melaungkan seruan jahiliyah yang
menjanjikan keseronokan dunia hingga dia tersungkur di
lembah kesesatan dan kejahilan.[1]

[1] Al-Usus al-Harakiyah li al-Harakah al-Islamiyah, m.s. 18


21

?Bagaimana harus dimulai..


(

. :
).
( :

)([.)]1

(] )[1.2/263/
22

Mulanya dakwah
Usaha dakwah mestilah dimulakan dari bawah
sepertimana kata Syakib. Tiada cara lain. Ianya adalah
dengan khemah tanzim dan penyusunan barisan yang
terdidik dengan tarbiyah Islam yang sejati. Bukan
dewan-dewan perhimpunan dan seminar. Ia adalah
dengan api semangat yang merdeka, bukan sinaran
bintang.
Dirikanlah khemah kamu di padang pasir jahiliyah kurun
kedua puluh ini dan nyalakanlah apimu supaya ia dilihat
oleh orang yang sesat dan terputus dari hidayah,
supaya mereka menuju kepadanya dan bernaung di
dalam khemah kamu. Kamu panggillah puterimu:
Marilah anakku, untuk menyemarakkan lagi nyalaan
unggun api lalu kamu mengajarnya:
23

Perlu berkumpul..
Perkara pertama yang mesti dilakukan ialah
mengajak manusia supaya berkumpul. Kadang-kala
terdapat dai yang menyeru kepada fikrah Islam
semata-mata. Kita lihat mereka sebagai dai yang
paling hebat kefahamannya, akidah, sistem,
perundangannya dan dia paling banyak membaca
buku. Mungkin juga dia mempunyai semangat yang
paling berkobar-kobar dan paling khusyuk di dalam
solat. Tetapi, dia tidak mahu terikat dengan
sebarang perancangan dan peraturan. Apa yang
dirasainya, itulah yang dipegangnya. Mana yang dia
nampak, itulah yang dibuatnya. Dia memimpin diri
mereka sendiri. Dia tidak peduli samada apa yang
dibuat itu selaras dengan daI lain atau tidak. Orang
sebegini sukar untuk sampai ke hasil yang positif.
Dia hanya akan berlegar-legar di tempat yang sama.
24

Perlunya munassiqun
Dai yang sebenar yang akan memberi harapan kepada
ummah pada hari ini hanyalah al-munassiquun (yang
dapat menyelaraskan kerja dengan orang lain).
Pengalaman dan pelaksanaan dakwah terus
membuktikan betapa pentingnya peranan satu
penyusunan tanzim bagi menyerasi dan menyelaraskan
usaha seluruh mereka yang bekerja untuk Islam. Ia akan
dapat menggunakan -secara positif dan langsungwalaupun kemampuan yang paling kecil di kalangan
individu bagi menghasilkan hasil yang hebat.
Perancangan yang mantap akan mampu menjadikan
sesuatu tanzim itu sebagai pusat beredar pada orbitnya
seluruh usaha individu-individu di dalam aliran geometrik
yang indah dan mantap tanpa kelam kelibut,
sebagaimana aliran garisan bulatan cantik yang
melingkari nukleus.
25


.


.





.
26

Apa kurang pada kita..


Pengalaman kita menunjukkan bahawa sebahagian
besar dari orang yang kita seru pada hari ini
sebenarnya kekurangan kesedaran politik, manhaj
fiqhiy dan belum menyala roh jihad dalam diri mereka.
Tapi yang nyata, aspek amal kebajikanlah yang
masih menguasai pemikiran mereka. Mereka suka
membuat kebajikan meskipun pada hakikatnya
mereka kurang harta untuk mengejar dan
menyempurnakan pemikiran yang luas ini. Oleh itu,
mereka perlu kepada diperbanyakkan tumpuan bicara
untuk difahamkan tentang kesempurnaan dan
keistimewaan dakwah ini berbanding dengan
pendekatan badan-badan kebajikan.
27



.

-


.
28

?Apa istimewa kita..





.


.
29

Graviti DaI
Oleh kerana bumi mempunyai daya graviti, ia
dapat memaksa bulan agar terikat dan beredar
di sekitarnya sehingga bulan itu tidak pernah
terfikir untuk lari dari bumi.
Demikian jugalah manusia, mereka akan pasti
terkumpul dikeliling dakwah apabila dai
meningkatkan kekuatannya. Manusia itu akan
berlegar di sekeliling dakwah dan merasai ikatan
mereka dengan dakwah suatu kemestian.
30

?Apa yang kurang..






31

Pentingnya bendera dikibarkan


Ramai orang baik, Cuma tiada bendera
Orang jahat tidak ramai

32

Formula dai
Sebagaimana formula matematik angka itu
hanya dapat difahami oleh ahli matematik
yang berfikir dan menganalisa sahaja, maka
begitu juga formula dakwah ini tidak akan
dapat difahami dan tidak dirasai nilainya
kecuali oleh dai yang merasai sendiri dan
memikul beban dakwah. Orang yang jauh
dari tugas dakwah hanya akan duduk
bersantai dan membuat pelbagai alasan
tidak dapat memahaminya.
33

Istimewanya al-Muntalaq
Kegemilangan Fiqh Harakah terletak pada
Amanah Dan Ijtihad
Ahli fiqh dakwah Islam perlu menyedari sifat
wajib bagi perbincangan dakwah ini. Dia tidak
patut rasa cuak, ego dan eksyen untuk
memetik kata-kata orang dahulu. Tidak patut
dia jemu merujuk buku-buku ulamak dakwah
terdahulu berulang-ulang kali. Sesungguhnya
fiqh ini adalah kurniaan Allah kepada
sebilangan kecil manusia yang dikasihiNya
sahaja.
34

Ijithad dalam dakwah


Lihat, adakah harakah Islam ini mahu
kembali kepada simple dan bentuk
umum hanya kerana untuk mengelak
dari kesukaran dan takutkan risiko?
Atau harakah ini akan melangkah maju
lebih jauh ke depan memperincikan
dengan detail tetapi terpaksa membayar
harga akibat kemajuan dan kemelataan
ini?
35

Memulai dengan mungkar akbar


Tapi ini tidak bererti dai dilarang dari belajar dan
mengajar orang-orang yang bersama-samanya
tentang adab-adab Islam dan hukum-hukum ibadat.
Juga tidak bererti mereka dilarang dari nahi mungkar
perkara-perkara cabang yang mungkin dapat
dihilangkan dengan nahi ini. Tetapi prinsip ini adalah
agar tidak tertipu dan dilalaikan dengan rasa memadai
mencegah manusia daripada kemungkaran kecil
tanpa melarang mereka dari mungkar akbar berhukum
dengan prinsip bukan Islam. Ini juga untuk
mengelakkan dai merasai cukup dengan hanya
memberi nasihat hal ehwal bersuci dan sujud sahwi
tanpa berdepan menegakkan kebenaran, menuding
jari kepada taghut, mentajmik muslimin,
mentarbiyyah mereka, menyelaraskan usaha dan
menghalakan mereka ke arah kebangkitan
menyeluruh.
36

Ini kerja lelaki ..



..


( : )
( :
)]([1
( ] ) [1 251/ .
37

DaI berjiwa relaks..


Ahmad bin Daud Abu Said al-Waasiti telah berkata:
Aku telah masuk ke dalam penjara untuk menemui
Imam Ahmad bin Hanbal sebelum beliau di sebat.
Antara kata-kataku kepada beliau, Wahai Abu Abdullah
(gelaran Imam Ahmad), engkau ada keluarga, engkau
ada anak-anak kecil. Engkau diberi keuzuran oleh
syarak (boleh mengambil rukhsah)
Rupa-rupanya kata-kataku itu memudahkan padanya
untuk menjawab.
Maka berkata Imam Ahmad kepadaku: Wahai Abu
Said, kalau beginilah cara fikirmu, engkau sebenar telah
berehat.[1]
[1] Ibn Abi Yala, Tabaqat al-Hanabilah, Jilid 1, m.s. 43

38

Boleh berehat..?
Bagaimanakah seseorang yang terasa
terbakar hatinya melihat realiti ummat
Islam itu mungkin boleh berehat?
Bagaimana dia boleh membiarkan
anak-anak dan isterinya menghina dan
mengikat dirinya dari melonjak maju ke
depan bersama-sama dai? Bukankah
mati itu telah ditetapkan?
39

Sikap si lemah yang terpuji


Mukmin yang benar akan menyalahkan dirinya
apabila menguzurkan diri atau menfatwakan
kepada dirinya untuk tidak bersama dalam
barisan dai. Dilakukan kerana kelemahan
dirinya atau kerana syubhat. Dia sepatutnya
merendah diri kepada pada dai dan
bukannya bercakap bukan-bukan. Dia
sepatutnya mencela ijtihadnya itu.
Sepatutnya dia memuji daI yang sabar
hingga akan menggembirakan hati mereka.
40

Jawaban yang membuka pekong


Manakala mereka yang diperhambakan
nafsunya, dia akan berdebat, bercakap
bukan-bukan, melemparkan kata-kata
kukuh dan mantap untuk mengatakan dia
bukan orang yang mengundurkan diri.
Sebenarnya dia telah menambahkan
kekurangan pada kekurangan yang telah
ada pada dirinya. Semoga Allah
melindungi kita.
41

Ciri Fiqh Dakwah kita:


Peluasan seimbang (15)
Pemilihan (16)
Fokus (17)

42

Peluasan seimbang (1)


3 muqaddimah utama
Hebat Islam hanya perlu seorang
Dasar iman- Kita hanya menyampai
Naluri sukakan ramai

Perluasan tajmik Perlu seimbang


Dengan Tenaga Tarbiyah..!

43

Peluasan seimbang (2)


Tetapi keinginan untuk menjadi ikutan
dalam agama sepatutnya tidak
menjadikan kita bermudah-mudah dengan
sifat imaniyyah dan sifat manusiawi yang
kita telah syaratkan bagi sesiapa yang
hendak bergabung. Di sepanjang
perjalanan, perlu ada keselarasan dan
keseimbangan di antara peluasan tajmi
dan kemampuan tenaga taujih tarbawiyy
yang kita miliki.
44

Kesimbangan berterusan
Keseimbangan tawazun ini bukan hanya
khusus untuk permulaan dakwah sahaja,
bahkan mestilah menkontrol tajmi di
seluruh fasa pengembangan dakwah. Jika
tidak, dakwah akan diancam bahaya yang
besar.

45

Fokus permulaan amal












46.

! Jalan kita.. Lambat


: .. .. ..
.. ..
. .

.


.
47

Langkah-langkah kita
:





:.
48

Pemilihan perlu..!

Pendekatan si aqidi dan si spontan !


Perlunya kenaikan si thiqah
Tiada pemisahan tarbawi dan idari
Sensitif markaz qudwah
Ujilah orang yang petah
Kesah Ahnaf bin Qais

49

Testlah mereka..
Betapanya ramai anggota di sekitar
dakwah yang wajib diuji oleh pemimpin
dakwah. Dai sangat memerlukan ilmu
seperti Umar al-Khattab ini. Betapa
ramainya orang yang bercakap Islam dan
anda lihat promosi tentangnya telah
mengangkatnya begitu tinggi. Apabila
anda bergaul dengannya, tiba-tiba anda
dapati dia adalah seorang oportunis,
kosong hati dan roh
50

Bukan kedekut dan menghukum


Halangan ini bukan bererti kita memusuhi mereka
sebagaimana yang disangkakan oleh sesetengah
orang. Ini juga bukanlah merendahkan hak mereka
atau dan bukan pula menghalang kebaikan. Tetapi ia
merupakan langkah penjagaan dalam kerja dakwah
berdasarkan maslahah dan pengalaman. Mereka
yang lemah itu ada hak sebagai orang Islam keatas
kita. Kita tidak kedekut untuk menyayangi dan
memberi nasihat kepada mereka. Namun, kerja-kerja
dakwah adalah satu tanggungjawab yang berat dan
susah. Tidak akan mampu dipikul kecuali oleh orang
yang kuat dan bijaksana. Halangan kita adalah
penjagaan dan pemilihan kita adalah kerana sebab.
51

Cara pemeliharaan kedua pula terletak


pada proses tajmik yang hendaklah
seimbang dengan tenaga murabbi; sekirakira mereka semua boleh diperdengarkan
setiap kata-kata arahan, dengan fokus
yang berkesan dan murabbi mampu
menahan pengaruh luar pada yang
ditajmik
52

Meramaikan..?
Surah al-takathur
Sejarah harakah Islam tidak berapa lama
dahulu telah dapat melihat pertambahan
bilangan anggota tanpa mutu yang telah
menyukar dan melalaikan harakah. Ini
memaksa dai hari ini untuk mengambil
pengajaran. Perkembangan yang
seimbang adalah pesanan untuk hari
esok.
53