Anda di halaman 1dari 55

LAPORAN PRAKTIKUM PSIKOLOGI EKSPERIMEN

Disusun Oleh : Nama NIM : Ismi Zulaehah : 12013113

Assisten : Nana Diana Pramudita

FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS AHMAD DAHLAN YOGYAKARTA 2013

Daftar Isi Daftar Isi ......................................................................................... i Asosiasi ............................................................................................ 1 Transfer of Learning ....................................................................... 10 Memory .......................................................................................... 18

LAPORAN PRAKTIKUM PSIKOLOGI EKSPERIMEN 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Nama Eksperimenter Nomor Mahasiswa Nama Subjek Jenis Kelamin Umur Pendidikan Nama Eksperimen Nomor Eksperimen Tanggal Eksperimen Waktu Tempat Eksperimen : Ismi Zulaehah : 12013113 : Vega Nucleoniza dan Meidiya Ende Repa : Perempuan : 18 Tahun dan 17 Tahun : 1. Mahasiswa S-1 Psikologi : ASOSIASI :1 : 03 Desember 2013 : 14.30-16.30 WIB : Laboratorium Fakultas Psikologi Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta

I.

PROBLEM Tanggapan-tanggapan dari pikiran kita terlihat datang dan pergi. Banyak dan sedikitnya tanggapan berhubungan dengan kebiasaan. Stimulus yang berbeda menghasilkan jumlah tanggapan yang berbeda pula. Setiap individu akan memberikan respon yang berbeda ketika dihadapkan pada stimulus yang boleh ditanggapi secara bebas dengan ketika dihadapkan pada stimulus yang dibatasi tanggapannya.

II.

DASAR TEORI Association (asosiasi), makna paling umum : hubungan fungsional dan bisa dipelajari antara dua/lebih elemen. Mengidentifikasi apa sajakah elemen-elemen hubungan tersebut (yaitu ide, tindakan, imaji, stimuli-respon, dan memori), dan menspesifikkan mekanisme yang melandasinya

merupakan upaya teoretis yang banyak dilakukan para filsuf dan psikolog sejak dulu. Association juga diartikan sebagai ikatan atau hubungan yang dipertemukan lewat makna. Di massa keemasan behaviorisme, kebanyakan teori belajar dikembangkan berdasarkan ikatan atau asosiasi antara stimuli (S) dan respon (R), dinotasikan S-R, sejumlah aktivitas penelitian yang tidak bisa dianggap sepele tersebut dimaksudkan untuk memahami hakikat hubungan asosiatif ini. Dan dalam praktiknya, setiap karakterisasi asosiasi

diteliti terus dari waktu ke waktu, entah dari sekadar jalan saraf yang sederhana sampai jaringan proporsi yang abstrak. Menariknya, meskipun pendekatan S-R sudah ditinggalkan, konsep tentang asosiasi atau hubungan di antara elemen-elemen sekarang dihidupkan kembali melalui perspektif yang disebut connectionism. Selain itu, association juga mengandung arti sebuah pengalaman psikologis tertentu yang dimunculkan oleh sebuah stimulus atau peristiwa; contohnya, Anda diberi kata seks maka urutan-urutan asosiasi akan muncul dengan sendirinya. Makna ini biasanya dilengkapi oleh sebuah keterangan seperti constrained association atau free association. Di dalam statistika : derajat perubahan di satu variabel disertai perubahan di variabel lain. Di dalam analisis korelasional contohnya, tidak aneh jika kita membicarakan asosiasi diantara variabel-variabel yang berkorelasi secara statistik. Akhirnya, perhatikan juga bahwa sejarah penggunaan istilah ini yang begitu lama dan bervariasi telah melahirkan sejumlah besar penggunaan spesifik. Kebanyakan masih terus digunakan dan berperan signifikan di dalam psikologi, yang tentunya selalu disertai keterangan seperti beberapa item berikut ini : 1. Association arreas (wilayah/area asosiasi) Wilayah-wilayah di otak (persisnya korteks atau kulit otak) tempat proses-proses mental lebih tinggi seperti berpikir dan bernalar diduga muncul. Secara umum, wilayah korteks yang tidak menunjukkan fungsi motorik dan sensorik dianggap sebagai wilayah asosiasi. Yang paling sering dikutip dan ditemukan prosesnya adalah lobus frontalis dan lobus parietalis. 2. Association backward (asosiasi mindur) hubungan antara satu item di sebuah daftar dalam tugas pembelajaran-berseri dengan sebuah item atau beberapa item yang mendahuluinya. Asosiasi-asosiasi regresif dianggap lebih lemah ketimbang forward association. Namun demikian, pada keduanya berlaku hal yang sama, semakin jauh asosiasinya, semakin lemah hubungannya. 3. Association by cogniguity (asosiasi teratur) istilah pemayung utuk sejumlah generalisasi empiris dan teoritis menganai cara-cara asosiasi dibentuk.

4. Association constrained (asosiasi terbatas) istilah umum untuk setiap prosedur asosiasi yang di dalamnya stimuli yang diberikan kepada subjek atau tipe respons yang boleh diberikan subjek terbatasi. Setiap asosiasi selain free association. 5. Association controlled (asosiasi terkontrol) sebuah teknik yang digunakan di dalam penelitian klinis maupun eksperimen dengan memberikan instruksi yang tepat bagi batasan-batasan jenis asosiasi yang boleh diberikan subjek atau klien kepada stimuli. Asosiasi terkontrol merupakan salah satu bentuk constrained association. 6. Association direct (asosiasi langsung) sebuah asosiasi diantara dua hal yang tidak dijembatani oleh hal-hal lain, atau oleh peranti-peranti mnemonik. 7. Association forward (asosiasi maju) sebuah koneksi antara satu item di sebuah daftar di dalam tugas pembelajaran-berseri dengan sebuah item atau beberapa item yang mengikutinya. Asosiasi maju dianggap lebih kuat ketimbang backward association. 8. Association free (asosiasi bebas) sebuah asosiasi yang tidak dibatasi, boleh dilakukan terhadap ide, gagasan, imaji, bayangan, kata atau gambaran apapun. Di dalam free association test (tes asosiasi bebas), subjek diberi sebuah kata dan diminta menjawab dengan kata pertama yang muncul di benak. Asosiasi bebas banyak digunakan di berbagai wilayah penelitian dan terapi, namun penggunaan terbesarnya adalah psikologi kognitif dan psikoanalisis. Psikologi kognitif menggunakan asosiasi bebas untuk mengeksplorasi topik-topik seperti kecepatan manusia memaknai, mengenali sintaksis dan tanda-tanda bahasa, dan kemampuan mengakses memori-implisit. Sedangkan penyelidikan dan prosedur terapi psikoanalitik menggunakannya untuk mengeksplorasi alam bawah sadar klien terhadap suatu perilaku yang dianggap klien mengganggu atau yang menurut orang lain menyimpang (biasanya lewat projective test dan meminta pasien bercerita bebas tentang apa saja yang dirasakannya, dipandu pertanyaan-pertanyaan terapis yang intervensif). (Arthur S. Reber & Emily S. Reber, 2010) Faktor-faktor yang mempengaruhi asosiasi antara lain: Kebiasaan yang sering dihadapi dimana banyak sedikitnya aktivitas yang ia ikuti, ada

berbagai respon terhadap berbagai situasi stimulus yang berbeda sehingga tentunya akan menghasilkan tanggapan yang berbeda pula. (Atkinson & Richard, 2012) Freud mengatakan melalui asosiasi bebas (free asosiation), pasien diminta untuk mengutarakan setiap pikiran yang muncul dalam benaknya, tanpa memandang apakah pikiran tersebut ada atau tidak ada ataupun menimbulkan rasa jijik. Tujuan asosiasi bebas adalah untuk sampai ke alam tidak sadar dengan cara mulai dari ide yang disadari saat ini, menelusurinya melalui serangkaian asosiasi, dan mengikuti ke mana ide ini pergi. Proses ini tidak mudah dan sejumlah pasien tidak bisa menjalani proses tersebut. (Jess Feist & Gregory J. Feist, 2013) III. HIPOTESIS Ada pengaruh perbedaan tipe asosiasi yang diberikan terhadap jumlah kata-kata yang benar. IV. DESAIN EKSPERIMEN Desain eksperimen yang digunakan adalah two independent group design yaitu desain eksperimen yang memberikan penugasan yang berbeda pada dua kelompok eksperimen. Dengan membagi 24 subjek secara random ke dalam kelompok eksperimen dan kelompok kontrol masing-masing terdiri dari 12 subjek. Variabel-variabel yang terdapat dalam eksperimen ini adalah variabel tergantung dan variabel bebas, dimana variabel tergantungnya adalah jumlah kata-kata yang benar dan variabel bebasnya adalah perbedaan tipe asosiasi. Treatment/perlakuan :

Keterangan : R : Random X : perlakuan (X1 : pada kelompok 1, X2 : pada kelompok 2) Y: Hasil (Y1 : pada kelompok 1, Y2 : pada kelompok 2)

V. PROSEDUR a. Material 1. Daftar kata-kata sebagai stimulus (lihat lampiran 1 & lampiran 2) 2. Lembar Observasi (lihat lampiran 3) 3. Stopwatch b. Prosedur Pelaksanaan 1. Eksperimenter bersama dengan asisten memgundi eksperimentee, dari seluruh eksperimentee siapa yang masuk kelompok 1 dan siapa yang masuk kelompok 2. 2. Asisten mengundi kelompok mana yang mendapat stimulus golongan discreate free association dan kelompok mana yang mendapat stimulus golongan discreate controlled association. 3. Eksperimentee yang mendapat stimulus golongan discreate free association dipersilahkan untuk duduk. Eksperimentee yang

mendapat stimulus golongan discreate controlled association diminta menunggu di luar ruangan. 4. Eksperimenter membacakan instruksi : Tugas Anda adalah mengatakan asosiasi berupa satu kata yang segera saudara ingat setelah saya menyatakan suatu perkataan. Saudara tidak boleh memikirkan jawaban yang akan Saudara berikan, melainkan benarbenar apa yang seketika itu timbul dalam asosiasi Saudara saja. 5. Eksperimenter membaca kata-kata pada golongan discreate free association. Eksperimenter mencatat satu kata sebagai respon eksperimentee dalam 10 detik pertama, kemudian membacakan kata selanjutnya dan seterusnya sampai kata terakhir dalam golongan tersebut. Eksperimenter juga mencatat observasi perilaku

eksperimentee selama proses eksperimen. 6. Eksperimentee yang mendapat stimulus golongan discreate free association dipersilahkan yang untuk menunggu stimulus di luar ruangan. discreate

Eksperimentee

mendapat

golongan

controlled association diminta masuk ruangan dan dipersilahkan duduk.

7.

Eksperimenter

membacakan instruksi

Tugas

Anda

adalah

mengatakan satu kata sesuai dengan instruksi yang akan saya berikan. Sebutkan satu kata yang segera saudara ingat setelah saya 8. menyatakan suatu perkataan. Saudara tidak boleh memikirkan jawaban yang akan Saudara berikan, melainkan benar-benar apa yang seketika itu timbul dalam asosiasi Saudara saja. 9. Eksperimenter membaca kata-kata pada golongan discreate

controlled association. Eksperimenter mencatat satu kata sebagai respon eksperimentee dalam 10 detik pertama, kemudian

membacakan kata selanjutnya dan seterusnya sampai kata terakhir dalam golongan tersebut. Eksperimenter juga mencatat observasi perilaku eksperimentee selama proses eksperimen. 10. Eksperimentee kemudian dipersilahkan keluar ruangan.

VI. PENCATATAN HASIL 1. Eksperimenter melakukan scoring terhadap jawaban dari kedua

eksperimentee. Jawaban benar diberi skor 1, jawaban salah diberi skor 0. 2. Eksperimenter bersama-sama dalam satu kelompok mengumpulkan skor hasil eksperimen dari seluruh eksperimentee. 3. Pencatatan Hasil Kelompok mengikuti tabel berikut : Kelompok discreate free association (A1) Eksperimentee Huda Diah Vega Ani Afqhan Imam Rifani Firda Nia Teza Skor 6 13 12 10 11 9 6 8 16 8 Kelompok discreate controlled association (A2) Eksperimentee Sihah Memei Desvi Alim Hafiz Aziz Arif Amalia Vivid Yogi Skor 19 19 20 18 15 15 18 19 18 16

Egas Julius Total

9 11 119

Sahrul Batiar Total

12 20 209

VII. ANALISIS HASIL Hasil eksperimen dianalisis dengan uji t independent sample karena untuk menguji perbedaan dari dua populasi yang independent, atau dengan kata lain untuk menguji perbedaan tipe asosiasi yang diberikan terhadap jumlah kata-kata yang benar antara descreate free association dengan descreste controlled association. Berdasarkan uji t independent sample dengan software SPSS maka diperoleh hasil P = 0.000. Karena P(0.000) < 0.001, maka dapat disimpulkan bahwa hasilnya adalah sangat signifikan yang artinya ada pengaruh tipe asosiasi terhadap jumlah kata yang benar antara kelompok A1 (Discreate Free Assosiation) dengan kelompok A2 (Discreate Controlled Assosiation). Sebelum melakukan uji t, terlebih dahulu menguji data dengan uji homogenitas yaitu untuk memastikan bahwa subjek yang dirandom menjadi 2 kelompok mempunyai kualitas yang sama. Artinya bahwa kemampuan yang dimiliki oleh eksperimentee pada kedua kelompok tersebut seimbang dan tidak ada kelompok yang mendominasi. Uji homogenitas ini juga untuk membuktikan bahwa random yang telah dilakukan benar. VIII. DISKUSI Setiap individu akan memberikan rsepon yang berbeda ketika dihadapkan pada stimulus yang boleh ditanggapi secara bebas dengan stimulus yang dibatasi tanggapannya. Oleh karena itu, berdasarkan eksperimen yang telah dilakukan pada kelompok Discreate Free Association (A1) dan Discreate Controlled Association (A2) terlihat bahwa hasil dari perolehan jumlah kata yang benar pada kelompok ekseperimen Discreate Free Association (A1) yang totalnya 119 lebih kecil daripada kelompok eksperimen Discreate Controlled Association (A2) yang totalnya berjumlah 209. Berdasarkan hasil analisa data yang dilakukan dengan uji t independent sample, maka diperoleh nilai P = 0.000. Artinya P(0.000) <

0,001 = sangat signifikan. Hasil yang sangat signifikan tersebut dikarenakan faktor-faktor sebagai berikut : 1. Eksperimentee atau subjek sudah mengenal eksperimenter. 2. Tata ruang (tempat duduk yang berdekatan, sehingga memungkinkan eksperimentee sudah mendengar terlebih dahulu respons eksperimentee yang lain). 3. Banyaknya kosa kata dalam pikiran eksperimentee yang bisa dipengaruhi oleh pengalamannya. 4. Emosi positif yang ada pada diri eksperimentee sehingga semangat dalam merespon stimulus yang diberikan. 5. Kondisi fisik serta psikis eksperimentee yang baik selama eksperimen berlangsung. IX. SIMPULAN Berdasarkan hasil analisa data dengan uji t independent sample diperoleh nilai P = 0.000 < 0.001 (sangat signifikan) artinya ada pengaruh perbedaan tipe asosiasi antara kelompok 1 (Discreate Free Association) dan kelompok 2 (Discreate Controlled Association) terhadap jumlah kata kata yang benar. Maka hipotesis yang menyatakan ada penngaruh perbedaan tipe asosiasi terhadap jumlah kata- kata yang benar diterima. X. OBSERVASI DAN EKSPERIMEN Kondisi ruangan yang baik dan nyaman membuat eksperimentee terlihat tenang selama percobaan meskipun eksperimentee kedua terlihat bingung saat memikirkan respon dari stimulus yang diberikan

eksperimentee. Namun kedua eksperimentee tetap terlihat fokus saat dibacakan stimulus berupa kata dan dapat menjawab dengan baik stimulus yang diajukan kepadanya.

XI. KEGUNAAN SEHARI-HARI 1. Digunakan untuk melatih keterampilan berbahasa pada anak kecil yaitu dengan mengajarkannya satu per satu suku kata, karena anak perlu untuk memahami setiap kata yang telah diajarkan kepadanya.

2. Assosiasi dapat membantu dalam proses komunikasi dengan orang lain dalam proses komunikasi dengan orang lain dalam memahami

pembicaraan orang lain maupun menanggapinya, sehingga komunikasi bisa aktif. 3. Digunakan untuk mempelajari keterampilan bahasa dengan baik.

Yogyakarta, 03 Desember 2013 Eksperimenter

Ismi Zulaehah

Nilai Asisten

: : Nana Diana Pramudita

DAFTAR PUSTAKA

Atkinson, RI dan Richard. 2012. Pengantar Psikologi. Jakarta: Penerbit Airlangga.

Bagian Laboratorium Fakultas Psikologi Universitas Ahmad Dahlan. 2011. Petunjuk Praktikum Eksperimen. Yogyakarta: Fakultas Psikologi Universitas Ahmad Dahlan.

Feist, Jess., Feist, Gregory J. 2013. Teori kepribadianTheories of Personality. Jakarta : Salemba Humanika.

Rober, Arthur, S.,Reber, Emili, S. 2010. Kamus Psikologi. Celeban Timur: Pustaka Pelajar

Lampiran 1 Daftar Kata-kata Stimulus Asosiasi Kelompok Discreate Free Association

Identitas Eksperimentee Nama Jenis Kelamin Umur Pendidikan

: : Vega Nucleoniza : Perempuan : 18 Tahun : Mahasiswa S-1 Psikologi

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Kata-kata Ayah Perbuatan Gelap Ujian Cinta Kesukaran Rindu Partai Kakak Mati Musuh Pesta Hubungan Racun Air Tajam Pergi Pukul Marah Darah TOTAL

Jawaban Kepala keluarga Tindakan Malam Susah Manis Gak tau Kangen Golkar Abang Kuburan Gak tau Ramai Sosial Mematikan Mengalir Pisau Pulang Sakit Teriak B

Skor 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 0 1 1 1 0 1 0 1 0 0 12

Lampiran 2 Daftar Kata-kata Stimulus Asosiasi Kelompok Discreate Controlled Association

Identitas Eksperimentee Nama Jenis Kelamin Umur Pendidikan No Kata-kata I. Lawannya 1 Tajam 2 Besar 3 Pandai 4 Sukar 5 Sering II. Bagian-bagiannya 6 Rumah 7 Buku 8 Bunga 9 Pohon 10 Sepeda III. Keseluruhannya 11 Akar 12 Sisik 13 Ban 14 Atap 15 Jari IV. Persamaannya 16 Datang 17 Laki-laki 18 Pakaian 19 Wanita 20 Dinding

: : Meidiya Ende Repa : Perempuan : 17 Tahun : Mahasiswa S-1 Psikologi Jawaban Tumpul Kecil Bodoh Mudah Jarang Pintu Kertas Kelopak Daun Rem Bunga Ular Sepeda Rumah Kelingking Tiba Pria Baju Perempuan Tembok Skor 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 19

TOTAL

Lampiran 3 Lembar Observasi

Identitas Eksperimentee : Nama Jenis Kelamin Umur Pendidikan : Vega Nucleoniza : Perempuan : 18 tahun : Mahasiswa S-1 Psikologi

Hasil Observasi Selama Eksperimen : Eksperimentee terlihat semangat sebelum eksperimen berlangsung, dan pada saat eksperimen berlangsung eksperimentee pun terlihat santai dan senang dalam merespon stimulus berupa kata-kata yang diberikan oleh Eksperimenter karena selama eksperimen berlangsung, eksperimentee selelu tersenyum. Eksperimentee tetap fokus dan konsentrasi walau keadaan pada saat percobaan berlangsung ramai. Walau ada beberapa kata yang harus diulang karena pada saat percobaan berlangsung suasananya ramai, namun tidak mengurangi kecepatan eksperimentee pada saat merespons kata. Raut muka eksperimentee yang senyum pada saat percobaan berlangsung

menunjukan bahwa eksperimentee tidak gugup.

Lampiran 3 Lembar Observasi

Identitas Eksperimentee : Nama Jenis Kelamin Umur Pendidikan : Meidiya Ende Repa : Perempuan : 17 tahun : Mahasiswa S-1 Psikologi

Hasil Observasi Selama Eksperimen : Selama percobaan berlangsung, Eksperimentee terlihat tenang pada saat percobaan di mulai. Hal ini terlihat dari wajahnya yang tersenyum saat percobaan berlangsung. Namun terkadang eksperimentee terlihat bingung saat memikirkan jawaban terlihat dari gerakan matanya yang melihat keatas, bawah, dan sekeliling ruangan, sehingga eksperimentee tidak dapat menjawab secepat eksperimentee yang pertama. Tetapi eksperimentee dapat menjawab dengan baik stimulus berupa kata- kata yang diajukan kepadanya.

Lampiran Grafik

Grafik Discreate Free Association


18 16 14 12 10 8 6 4 2 0 Series1

Grafik Discreate Controlled Association


25 20

15 Series1

10

Lampiran SPSS

Descriptive Statistics N skor 24 Mean 13.67 Std. Deviation 4.641 Minimum 6 Maximum 20

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test skor N Normal Parameters


a

24 Mean Std. Deviation 13.67 4.641 .158 .099 -.158 .775 .586

Most Extreme Differences

Absolute Positive Negative

Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Test distribution is Normal.

Group Statistics tipe asosiasi skor 1 2 N 12 12 Mean 9.92 17.42 Std. Deviation 2.906 2.429 Std. Error Mean .839 .701

Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means 95% Confidence Interval of the Difference Lower Upper

Sig.

df

Sig. (2taile d)

Mean Differen ce

Std. Error Differ ence

skor

Equal varianc es assume d Equal varianc es not assume d

.238

.630

-6.859

22

.000

-7.500

1.093

-9.768

-5.232

-6.859

21.329

.000

-7.500

1.093

-9.772

-5.228

LAPORAN PRAKTIKUM PSIKOLOGI EKSPERIMEN 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Nama Eksperimenter Nomor Mahasiswa Nama Subjek Jenis Kelamin Umur Pendidikan Nama Eksperimen Nomor Eksperimen Tanggal Eksperimen Waktu Tempat Eksperimen : Ismi Zulaehah : 12013113 : Vega Nucleoniza : Perempuan : 18 Tahun : Mahasiswa S-1 Psikologi : TRANSFER OF LEARNING :2 : 10 Desember 2013 : 14.30-16.30 WIB : Laboratorium Fakultas Psikologi Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta

I.

PROBLEM Apa yang kita pelajari sebelumnya akan mempengaruhi belajar kita sekarang. Transfer of learning terjadi ketika pengetahuan atau keterampilan pada suatu tugas ditransfer pada tugas yang baru bagaimana suatu tugas dapat mempengaruhi tugas yang lain? Bagaimana perbedaan hasil belajar, yang sebelumnya diberi tugas memasukkan bola dengan tugas

menghafalkan pasangan kata?

II.

DASAR TEORI Transfer terjadi ketika seseorang mengaplikasikan pengalaman dan pengetahuan yang dimilikinya untuk mempelajari atau memecahkan problem dalam situasi baru. Transfer dapat dikarakteristikkan sebagai transfer dekat atau jauh dan juga sebagai transfer jalur rendah dan jalur tinggi. a. Transfer dekat atau jauh. Transfer dekat terjadi ketika situasinya sama. Contoh yang terjadi pada dunia pendidikan, jika situasi belajar di kelas sama dengan situasi dimana pembelajaran sebelumnya terjadi maka ini disebut transfer dekat. Sedangkan transfer jauh berarti transfer pembelajaran ke situasi yang sangat berbeda dari situasi pembelajaran sebelumnya.

10

11

b. Transfer jalur rendah dan jalur tinggi. Gabriel Salomon dan David Perkins membedakan transfer jalur rendah dan jalur tinggi. Transfer jalur rendah (low-road) terjadi ketika pengetahuan sebelumnya secara otomatis, biasanya secara tak sadar, ditransfer ke situasi yang lain. Ini sering terjadi dalam keahlian yang sering dipraktikkan dimana tidak dibutuhkan pemikiran reflektif.

Sedangkan transfer jalur tinggi (high-road) adalah transfer yang dilakukan dengan banyak usaha dan secara sadar. Transfer jalur tinggi dilakukan dengan penuh kesadaran yakni, seseorang harus menyadari apa yang mereka lakukan dan memikirkan hubungab antarkonteks. Transfer jalur tinggi mengimplikasikan abstraksi kaidah atau prinsip umum dari pengalaman sebelumnya dan kemudian menerapkannya ke problem baru dalam konteks baru. Salomon dan Perkins membagi transfer jalur tinggi menjadi transfer menjangkau ke depan (forward-reaching) dan transfer menjangkau ke belakang (backward-reaching). Transfer menjangkau ke depan terjadi ketika seseorang memikirkan tentang cara dia mengaplikasikan apa yang telah dipelajari pada situasi yang baru (dari situasi sekarang, dia melihat ke depan untuk mengaplikasikan informasi ke situasi baru di depan). Kemudian transfer menjangkau ke belakang terjadi ketika seseorang melihat ke situasi sebelumnya (situasi lama) untuk mencari informasi yang akan membantu memecahkan problem dalam konteks baru. Gary Phye mendeskripsikan tiga fase untuk meningkatkan transfer. Dalam fase akuisisi awal, seseorang tak hanya diberi informasi tentang pentingnya strategi dan cara menggunakannya, tetapi juga diberi

kesempatan untuk berlatih menggunakannya. Dalam fase kedua, yang disebut retensi, seseorang mendapat lebih banyak latihan menggunakan strategi dan mengingat kembali cara menggunakan strategi itu sampai lancar. Dalam fase ketiga, transfer, seseorang diberi problem baru untuk dipecahkan. Problem ini membuat ia harus menggunakan strategi yang sama, tetapi problemnya tampak berbeda. Phye juga percaya bahwa motivasi adalah aspek penting dari transfer. (John W. Santrock, 2010) Banyak aspek keuntungan mengajar dengan jenis transfer, mungkin menjelaskan mengapa tampaknya kemampuan siswa yang sama memiliki

12

perbedaan keberhasilan di daerah tertentu. Transfer negatif

dapat

menghambat belajar dari beberapa, transfer positif dapat membantu orang lain. Hal ini menunjukkan kebutuhan untuk mengetahui pengalaman masa lalu siswa dan apa yang telah dipelajari. Dalam pelajaran dan

pengembangan silabus, instruktur dapat merencanakan untuk transfer dengan mengorganisir materi pelajaran dan bahan pelajaran individu dalam urutan yang bermakna. Setiap fase harus membantu siswa belajar apa yang mengikuti. Penyebab transfer dan bagaimana tepatnya itu terjadi sulit untuk menentukan, tapi tidak ada sengketa fakta bahwa transfer terjadi. Untuk instruktur, pentingnya transferensi terletak pada kenyataan bahwa siswa dapat dibantu untuk mencapainya. Saran-saran berikut ini mewakili apa yang psikolog pendidikan percaya harus dilakukan: 1. Rencana untuk transfer sebagai tujuan utama. Seperti dalam semua bidang pengajaran, kesempatan untuk sukses meningkat jika instruktur sengaja membuat rencana untuk mencapainya. 2. memastikan bahwa siswa memahami bahwa apa yang dipelajari dapat diterapkan pada situasi lain. Mempersiapkan mereka untuk mencari aplikasi lain. 3. Menjaga tingkat tinggi standar pembelajaran. Overlearning mungkin cocok. Semakin menyeluruh siswa memahami materi, semakin besar kemungkinan untuk melihat hubungannya dengan situasi baru.

Menghindari belajar menghafal yang tidak perlu, karena tidak mendorong transfer. 4. Memberikan pengalaman belajar bermakna yang membangun

kepercayaan siswa dalam kemampuan mereka untuk mentransfer pembelajaran. Hal ini menunjukkan kegiatan yang menantang mereka untuk latihan imajinasi mereka dan kecerdikan dalam menerapkan pengetahuan dan keterampilan mereka. 5. Menggunakan materi pembelajaran yang membantu membentuk konsep yang valid dan generalisasi. Gunakan bahan-bahan yang membuat hubungan yang jelas. (FAA, 2009) Untuk mempertahankan atau meningkatkan integritas memori selama konsolidasi, kita bisa menggunakan berbagai strategi metamemori. Strategi-

13

strategi metamemori melibatkan perefeleksian terhadap proses-proses memori kita sendiri dengan sebuah pandangan untuk memperbaiki ingatan kita. Strategi-strategi itu sangat penting saat kita sedang mentransfer informasi baru menuju memori jangka panjang lewat pelatihan. Strategi metamemori merupakan salah satu komponen metakognisi, yaitu

kemampuan untuk memikirkan tentang dan mengontrol proses-proses berpikir kita sendiri dan cara-cara untuk meningkatkan kemampuan berpikir kita. (Robert J. Sternberg, 2008)

III. HIPOTESIS Ada pengaruh tipe transfer terhadap perbedaan hasil belajar seseorang. IV. DESAIN EKSPERIMEN Desain eksperimen yang digunakan adalah two independent group design yaitu desain eksperimen yang memberikan penugasan yang berbeda pada dua kelompok eksperimen. Dengan membagi 12 subjek secara random ke dalam kelompok eksperimen dan kelompok kontrol masing-masing terdiri dari 6 subjek. Variabel-variabel yang terdapat dalam eksperimen ini adalah variabel tergantung dan variabel bebas, dimana variabel tergantungnya adalah hasil belajar, sedangkan variabel bebasnya adalah pemberian tugas yang berbeda pada masing-masing kelompok. Treatment/perlakuan : R Keterangan : R : Random X : Perlakuan X1 : Perlakuan pertama pada kelompok 1 -X : Perlakuan berarti pada kelompok 2 Y : Hasil

14

V. PROSEDUR a. Material 1. Bola tenis 2. Keranjang 3. Daftar pasangan kata (lihat lampiran 4) 4. Lembar observasi (lihat lampiran 3) b. Prosedur Pelaksanaan 1. Seluruh eksperimentee diminta memasuki ruangan, eksperimentee diundi dibagi menjadi dua kelompok secara random. 2. Kelompok 1 diminta melempar bola ke dalam keranjang dengan jarak 3 meter dari keranjang secara bergiliran. Hanya mereka yang lemparannya masuk ke dalam keranjang yang diberi skor. Skor diberikan termasuk pada mereka yang dapat memasukkan bola ke dalam keranjang tapi keluar lagi. 3. Masing-masing eksperimentee melakukan 10 lemparan bola. Untuk lima lemparan bola pertama (seri A), subjek harus langsung melempar bola ke dalam keranjang tanpa memantul di lantai dulu. Kalau bola memantul terlebih dahulu tidak mendapat skor. Untuk lemparan ke 6 sampai ke 10 (seri B), masing-masing eksperimentee harus melempar bola ke dalam keranjang, dengan memantulkan bola sekali dan bola masuk ke dalam keranjamg. 4. Eksperimentee dari kelompok 2 dipersilahkan keluar ruangan. Eksperimentee diminta untuk menghafalkan daftar pasangan kata. 5. Ketika semua eksperimentee kelompok 1 selesai dengan tugasnya, kelompok 2 diminta memasuki ruangan. Eksperimentee kelompok 2 diminta melempar bola ke dalam keranjang dengan memantulkan bola sekali dan bola masuk ke dalam keranjang (seri B), sebanyak 5 lemparan.

VI. PENCATATAN HASIL 1. Eksperimenter mengamati dan mencatat jumlah lemparan yang masuk dari masing-masing eksperimentee. 2. Eksperimenter bersama-sama dalam satu kelompok mengumpulkan catatan waktu hasil eksperimen dari seluruh eksperimentee.

15

3. Pencatatan Hasil kelompok mengikuti tabel berikut : Kelompok 1 Jumlah lemparan Eksperimentee yang masuk Seri A Yossa Sihah Julius Syifa Rifani Husniati Total 1 1 2 1 2 2 9 Seri B 1 1 0 1 0 0 3 Vega Hafidz Tony Alim Firda Egas Total Eksperimentee Kelompok 2 Jumlah lemparan yang masuk Seri B 0 0 3 1 2 0 6

VII. ANALISIS HASIL Pada eksperimen ini, metode analisa data yang digunakan adalah dengan Mann-Whitney Test karena Mann-Whitney Test merupakan sebuah metode yang dipakai untuk menguji signifikansi perbedaan antara 2 populasi, dengan menggunakan sampel random yang ditarik dari populasi yang sama. Test ini juga berfungsi sebagai alternative penggunaan uji-t bilamana persyaratan-persyaratan parametriknya tidak terpenuhi, dan bila datanya berskala ordinal. Berdasarkan hasil analisa data yang dilakukan dengan Mann-Whitney Test yang menggunakan software SPSS, maka diperoleh hasil P = 0.601. Artinya P(0.601) > 0.005 = Tidak Signifikan, yang berarti bahwa tidak ada pengaruh perbedaan yang signifikan antara hasil belajar pada subjek yang diberi tugas menghafal pasangan kata dengan subjek yang diberi tugas memasukkan bola ke dalam keranjang.

VIII. DISKUSI Dalam eksperimen ini, terdapat 2 kelompok. Kelompok 1 diberi tugas untuk melempar bola ke dalam keranjang sebanyak 10 kali dengan pembagian 5 kali lemparan tanpa dipantulkan dan 5 kali lemparan

16

selanjutnya dengan pantulan terlebih dahulu. Kelompok 2 diberi tugas untuk menghafal pasangan kata terlebih dahulu lalu melempar bola ke dalam keranjang dengan memantulkannya terlebi dahulu. Berdasarkan hasil analisa data yang dilakukan dengan Mann-Whitney Test dalam eksperimen ini, diperoleh nilai P = 0.601. Artinya P (0.601) > 0.005 = Tidak Signifikan. Hal ini disebabkan oleh faktor-faktor yang berperan pada transfer of learning, seperti: 1. Suasana bising yang mempengaruhi konsentrasi eksperimentee ketika memasukkan bola ke dalam keranjang. 2. Pengalaman dan latihan yang kurang dari eksperimentee sendiri dalam melempar bola. 3. Tata ruangan yang sempit sehingga membuat ruang gerak eksperimentee menjadi terbatas, terlihat ketika eksperimentee-eksperimentee melempar bola, ada yang saling senggol tanpa disengaja. 4. Emosi eksperimentee yang kurang stabil ketika melempar bola ke dalam keranjang. 5. Kurangnya informasi bagaimana cara melempar bola yang baik dari eksperimenter. Faktor-faktor yang telah dijelaskan di atas berbanding terbalik dengan teori yang dikemukakan oleh Gary Phye yang mendeskripsikan fase akuisisi awal, retensi, dan transfer. Phye juga percaya bahwa motivasi adalah aspek penting dari transfer. (John W. Santrock, 2010).

IX. SIMPULAN Berdasarkan hasil analisis data dengan Mann-Whitney Test, maka diperoleh nilai dengan P = 0.601, dimana P = 0.601 > 0.005 (tidak signifikan), yang berarti bahwa tidak ada pengaruh perbedaan yang signifikan antara hasil belajar pada subjek yang diberi tugas menghafal pasangan kata dengan subjek yang diberi tugas memasukkan bola ke dalam keranjang. Maka hipotesis yang menyatakan bahwa Ada pengaruh perbedaan hasil belajar pada subjek yang diberi tugas menghafal pasangan kata dengan subjek yang diberi tugas memasukkan bola ke dalam keranjang tidak diterima.

17

X. OBSERVASI DALAM EKSPERIMEN Suasana yang bising membuat kurangnya konsentrasi eksperimentee pada saat melempar bola. Tata ruang yang sempit mengurangi ruang gerak eksperimentee. Selain itu, kegagalan memasukkan bola ke dalam keranjang pada saat pelemparan bola pertama membuat eksperimentee terlihat gugup ketika akan melempar lagi. XI. KEGUNAAN SEHARI-HARI 1. Transfer of learning digunakan oleh para siswa untuk menemukan cara belajar yang paling sesuai dengan dirinya dari waktu ke waktu sehingga mampu memperoleh hasil belajar yang jauh lebih maksimal. 2. Digunakan oleh guru untuk menyampaikan materi pelajaran yang dianggap membosankan oleh para siswa dengan lebih menarik agar mudah diserap oleh siswa secara maksimal. 3. Belajar desain eksperimen pada saat perkuliahan psikologi eksperimen kemudian diterapkan ketika membuat rancangan desain eksperimen untuk laporan praktikum.

Yogyakarta, 10 Desember 2013 Eksperimenter

Ismi Zulaehah

Nilai Asisten

: : Nana Diana Pramudita

DAFTAR PUSTAKA

Bagian Laboratorium Fakultas Psikologi Universitas Ahmad Dahlan. 2011. Petunjuk Praktikum Eksperimen. Yogyakarta: Fakultas Psikologi Universitas Ahmad Dahlan. FAA. 2009. Aviation Instructors Handbook. China: Federal Aviation Adminstration.

Santrock, John W. 2010. Psikologi Pendidikan. Jakarta : Kencana.

Sternberg, Robert J. 2008. Psikologi Kognitif. Celeban Timur: Pustaka Pelajar.

Lampiran 3 Lembar Observasi

Identitas Eksperimentee : Nama Jenis Kelamin Umur Pendidikan : Vega Nucleoniza : Perempuan : 18 tahun : Mahasiswa S-1 Psikologi

Hasil Observasi Selama Eksperimen : Suasana yang bising membuat kurangnya konsentrasi eksperimentee pada saat melempar bola. Tata ruang yang sempit mengurangi ruang gerak eksperimentee. Selain itu, kegagalan memasukkan bola ke dalam keranjang pada saat pelemparan bola pertama membuat eksperimentee terlihat gugup ketika akan melempar lagi.

Lampiran 4 Daftar Pasangan Kata Sim Rajawali Baq Kapal Rac Sepakbola Pib Kuda Fas Dahlia Pol Pensil Sot Mobil Moz Travel Wer Kopi Qix - Tidur

Lampiran Grafik

Kelompok 1 (free)
1.2 1 0.8 0.6 0.4 0.2 0 Yossa Sihah Julius Syifa Rifani Husniati

Series1

Kelompok 2 (controll)
3.5 3 2.5 2 1.5 1 0.5 0 Vega Hafidz Tony Alim Firda Egas Series1

Lampiran SPSS

Uji Normalitas
Descriptive Statistics N skor 12 Mean .75 Std. Deviation .965 Minimum 0 Maximum 3

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test skor N Normal Parameters


a

12 Mean Std. Deviation .75 .965 .281 .281 -.219 .975 .298

Most Extreme Differences

Absolute Positive Negative

Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Test distribution is Normal.

Mann Whitney test


Descriptive Statistics N skor namakelompok 12 12 Mean .75 1.50 Std. Deviation .965 .522 Minimum 0 1 Maximum 3 2

Ranks namakel ompok skor 1 2 Total N 6 6 12 Mean Rank 6.00 7.00 Sum of Ranks 36.00 42.00

Test Statistics

Skor Mann-Whitney U Wilcoxon W Z Asymp. Sig. (2-tailed) Exact Sig. [2*(1-tailed Sig.)] a. Not corrected for ties. b. Grouping Variable: namekelompok 15.000 36.000 -.523 .601 .699
a

LAPORAN PRAKTIKUM PSIKOLOGI EKSPERIMEN 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Nama Eksperimenter Nomor Mahasiswa Nama Subjek Jenis Kelamin Umur Pendidikan Nama Eksperimen Nomor Eksperimen Tanggal Eksperimen Waktu Tempat Eksperimen : Ismi Zulaehah : 12013113 : Vivid Yuza Abdul Latif dan Meidiya Ende Repa : Perempuan : 17 Tahun : Mahasiswa S-1 Psikologi : MEMORY :3 : 17 Desember 2013 : 14.30-16.30 WIB : Laboratorium Fakultas Psikologi Universitas Ahmad Dahlan

I.

PROBLEM Apakah memory bersifat tunggal? Apakah kapasitas ingatan pada materi yang berbeda hasilnya sama? Pada dasarnya memori terbagi dua berdasarkan kapasitasnya yaitu Short Term Memory yang berperan sebagai working memory. Dan yang kedua adalah Long Term Memory yang menyimpan semua ingatan dalam otak manusia. Kapasitas memori berbeda beda, Short Term Memory hanya mampu menyimpan sebuah stimulus kurang lebih 30 detik, namun dengan proses pengulangan yaitu audio dan visual loop sebuah stimulus dapat berada di Short Term Memory untuk di olah. Sedangkan kapasitas Long Term Memory tidak terbatas, tergantung pada proses penyimpanan memori dalam otak.

II.

DASAR TEORI Memori/ingatan adalah cara-cara yang dengannya kita

mempertahankan dan menarik pengalaman-pengalaman dari masa lalu untuk digunakan saat ini.sebagai sebuah proses, memori mengacu kepada mekanisme-mekanisme dinamis yang diasosiasikan dengan aktivitas otak untuk menyimpan, mempertahankan dengan mengeluarkan informasi tentang pengalaman dimasa lalu.

18

19

Secara khusus, para psikolog kognitif telah mengidentifikasikan tiga operasi memori yang umum : Pengodean, Penyimpanan, Pemanggilan. Masing-masing operasi merepresentasikan sebuah tahapan didalam proses memori. Ada tiga tipe utama mengingat yang digunakan didalam eksperimen-eksperiman : 1. Mengingat secara berseri (mengingat item-item dalam urutan yang tepat seperti yang sudah diperihatkan kepada kita ). 2. Mengingat secara bebas (pengingatan bebas/mengingat item-item dalam urutan apapun yang dipilih). 3. Mengingat dengan menggunakan petunjuk (dalam mengingat,

diperihatkan item-item secara berpasangan, namun selama prosesnya, diberi petunjuk hanya salah satunya dari setiap pasangan dan kemudian diminta menyebutkan setiap pasangannya dengan tepat). Penyimpanan Jangka Pendek (short-term memory) : memori ini menahan data memori selama beberapadetik dan terkadang bisa juga sampai beberapa menit. Menurut Atkinson-Sriffin, simpanan jangka pendek hanya bisa mengingat beberapa hal saja. Ia bisa juga diakses oleh sejumlah proses pengontrolan yang mengontrol aliran informasi kepada dan dari simpanan jangka-panjang. Materi masih tetap bertahan didalam memori jangka pendek kira-kira 30 detik saja. Penyimpanan jangka panjang : Istilah long-termmemory pada

umumnya digunakan untuk menggambarkan sistem dalam otak yang menyimpan banyak informasi yang secara relatif memiliki dasar yang berkelanjutan, seperti ketika sesorang bermain bola, ingatan akan menu makan siang kemarin, siapa saja mantan pacar, menyanyikan lagu favourit, informasi semacam itu dan keterampilan, disimpan di dalam long-therm memory. (Solso, 2008) Tahapan tahapan pada proses : 1. Proses Pemasukan Pesan Dalam Ingatan (Encoding) Proses Encoding (pengkodean terhadap apa yang dipersepsi dengan cara mengubah menjadi simbol-simbol atau gelombang-gelombang listrik tertentu yang sesuai dengan peringkat yang ada pada organisme). 2. Proses Penyimpanan Fungsi kedua dari ingatan adalah mengenai penyimpanan (penyimpanan terhadap apa yang telah diproses dalam

20

encoding, apa yang dipelajari atau apa yang dipersepsi). Sesuatu yang telah dipelajari biasanya akan tersimpan dalam bentuk jejak-jejak (traces) dan bisa ditimbulkan kembali. Jejak-jejak tersebut biasa juga disebut dengan memory traces. 3. Proses Pengingatan Kembali Fungsi ketiga ingatan adalah berkaitan dengan menimbulkan kembali hal-hal yang disimpan dalam ingatan. Menimbulkan menggunakan cara: a. Recall Yaitu proses mengingat kembali informasi yang dipelajari di masa lalu tanpa petunjuk yang dihadapkan pada organisme. Contohnya mengingat nama seseorang tanpa kehadiran orang yang dimaksud b. Recognize Yaitu proses mengenal kembali informasi yang sudah dipelajari melalui suatu petunjuk yang dihadapkan pada organisme. Contohnya mengingat nama seseorang saat ia berjumpa dengan orang yang bersangkutan. (Atkinson, 2012) Faktor-faktor lain juga mempengaruhi kapasitas memori bagi simpanan temporer. Contoh : jumlah suku kata yang kita ucapkan menurut setiap itemnya dapat mempengaruhi jumlah item yang dapat kita ingat. Ketika setiap item memiliki jumlah suku kata yang lebih banyak , kita hanya bisa mengingat beberapa item saja, selain itu, penundaan atau campuran apapun dapat menyebabkan kapasitas tujuh item kita merosot mejadi tiga item. Bahkan umumnya batas kapasitas Cuma bisa berkisar dari tiga sampai lima item saja ketimbangsampai tujuh item bahkan bisa lebih rendah lagi. Faktor-faktor yang meningkatkan kinerja memori : yang pertama adalah Maintenance Rehearsal (pengulangan pemeliharaan) agar menjaga informasi tetap didalam STM, kemudian yang kedua yaitu Elaborative Rehearsal (pengulangan elaborative) mendorong informasi STM ke LTM. Prinsip kekhasan penyandian (encoding specificity principle) dapat kembali ingatan yang sudah disimpan dapat

meningkatkan potensi pengambilan memori dari LTM dengan menyediakan isyarat yang dapat menyediakan akses ke jejak jejak memori. Cara lain untuk meningkatkan memori adalah teknik yang dirancang untuk

21

menignkatkan penyandian dan memudahkan pengambilan (retrival), yang disebut dengan teknik mnemonic. Teknik asosiasi atau cantolan adalah bagaimana cara kita

mengasosiasikan pelbagai hal dalam memori kita. Kita dapat menggunakan asosiasi sederhana untuk mengingat potongan-potongan informasi.Selain itu, teknik ini juga untuk mengajarkan daftar informasi yang panjang, terutama saat kita ingin mengingat informasi dengan urutan tertentu. Sistem mata rantai adalah suatu sistem penggunaan mnemonics yang paling dasar yang menghubungkan antara item satu dengan yang lain secara berurutan. Metode ini juga disebut dengan metode cerita, sebab dengan cerita ada item-item yang dihubungkan secara berurutan baik dari depan maupun dari belakang dan akan mudah diingat. (Sternberg, 2008) III. HIPOTESIS Ada pengaruh pemberian informasi secara berulang-ulang terhadap hasil ketajaman ingatan seseorang. IV. DESAIN EKSPERIMEN Desain eksperimen yang digunakan adalah within subject

design/treatment by subject design yaitu dengan memberikan perlakuan atau treatment yang bervariasi pada subjek yang sama. Dalam eksperimen inii subjek dibagi menjadi 2 kelompok, namun perlakuan pada kedua kelompok ini sama yaitu pada masing-masing kelompok diberi tiga perlakuan yang berbeda. Tretment/perlakuan :

Keterangan : R : Random X : Perlakuan X1 : Perlakuan pertama X2 : Perlakuan kedua X3 : Perlakuan ketiga

22

Y : Hasil Y1 : Hasil perlakuan pertama Y2 : Hasil perlakuan kedua Y3 : Hasil perlakuan ketiga V. PROSEDUR a. Material 1. Daftar Kata-kata Sebagai Stimulus (lihat lampiran 5) 2. Lembar Pencatatan (lihat lampiran 6) 3. Lembar Observasi (lihat lampiran 3) 4. Stopwatch b. Prosedur Pelaksanaan 1. Eksperimenter bersama dengan asisten mengundi eksperimentee, dari seluruh eksperimentee siapa yang masuk kelompok 1, 2, 3, 4, 5 dan 6. 2. Eksperimenter bersama-sama dengan asisten melakukan random assigment yaitu mengundi urutan tugas yang akan diberikan pada keenam kelompok eksperimentee. Urutan tugas terdiri atas enam macam yaitu ABC, ACB, BCA, BAC, CAB, CBA. Penyusunan enam urutan tugas yang berbeda dimaksudkan sebagai counterbalancing yaitu teknik untuk mengontrol error yang diakibatkan oleh pengaruh urutan. 3. Eksperimentee pertama dipersilahkan duduk, kemudian diberi tugas sesuai dengan urutan yang diperoleh pada waktu random. 4. Eksperimenter memberikan instruksi sebagai berikut : saya akan membacakan beberapa kata, tugas saudara adalah hanya mendengarkan saja sambil mengingat-ingatnya. 5. Bacakan daftar kata dengan nada yang sama untuk masing-masing kata dengan urutan kelompok kata sesuai dengan randomisasi tugas. Antara pasangan kata pertama dengan pasangan kedua disampaikan dengan jarak 2 detik. Jarak antar seri golongan kata 10 detik. Jarak ulangan 15 detik. Ulangi sebanyak 5 kali. 6. Adakan istirahat selama 15 menit dengan diisi pembicaraan, jangan beri kesempatan eksperimentee untuk mengingat-ingat.

23

7. Eksperimenter

memberikan

intruksi

sekarang

saya

akan

membacakan pada saudara satu kata, dan tugas saudara adalah langsung mengatakan pasangan dari kata tersebut. 8. Bila eksperimentee menjawab dengan benar, eksperimenter

meneruskan memberikan kata selanjutnya. Jika eksperimentee belum dapat menjawab, tunggu 4 detik, bila gagal dihitung sebagai salah. 9. Eksperimentee pertama dipersilahkan keluar, eksperimentee kedua dipersilahkan masuk. 10. Ulang langkah 4, 5, 6, 7, 8 untuk eksperimentee kedua. 11. Eksperimentee kedua dipersilahkan keluar ruangan. VI. PENCATATAN HASIL 1. Eksperimenter menuliskan menghitung jawaban yang benar pada masing-masing kelompok kata untuk masing-masing eksperimentee. 2. Eksperimenter bersama-sama dalam satu kelompok mengumpulkan jumlah jawaban yang benar hasil eksperimen dari seluruh

eksperimentee. 3. Pencatatan hasil kelompok mengikuti table berikut : Kelompok Eksperimentee Kata A (tidak berarti) Herman Eli Sihah Vivid Alim Egas Afqhan Rifani Syifa Nova 2 0 3 4 1 2 5 1 4 4 Kelompok Kata B (berarti tapi tidak berhubungan) 2 5 6 8 2 4 1 2 7 2 Kelompok Kata C (berarti & berhubungan) 6 9 9 9 7 7 10 5 5 9 BCA ACB ABC Urutan Tugas

24

Farhan Tony Memei Ani Hanik Husniati Gembor Sahrul Khafidz Arif Rahimah Budi Yossa Ibnu Total

3 7 1 0 3 8 0 0 0 1 3 5 1 2 60

1 7 0 0 5 10 4 1 2 1 4 7 1 1 83

9 8 8 5 8 10 8 8 9 6 9 10 8 9 191 CBA CAB BAC

VII. ANALISIS HASIL Pada eksperimen ini, metode analisa data yang digunakan adalah dengan varians amatan ulang atau Repeated Measure. karena merupakan sebuah metode yang dipakai untuk kasus amatan karena mengamati dua subjek yang melakukan eksperimen dengan perlakuan yang berbeda namun dengan tujuan yang sama, yakni untuk mengetahui ketajaman ingatan setelah diberi stimulus. Berdasarkan hasil analisa data yang dilakukan dengan varians amatan ulang yang menggunakan software SPSS hasil P = 0.000. Artinya P (0.000) < (0.001) = sangat signifikan , yang berarti bahwa ada pengaruh pemberian informasi seseorang. secara berulang-ulang terhadap hasil ketajaman ingatan

VIII. DISKUSI Eksperimen yang dilakukan adalah dengan menguji daya ingat atau memori eksperimentee dengan memberikan beberapa pasangan kata yang terdiri dari tiga kelompok yaitu, kelompok kata A (Tidak Berarti), kelompok

25

kata B (Berarti tetapi tidak berhubungan), dan kelompok kata C (Berarti dan Berhubungan). Hasilnya menunjukkan bahwa hasil dari skor perolehan jumlah jenis pasangan kata yang benar pada kelompok kata A paling rendah dibandingkan dari kedua kelompok yang lainnya. Pada kelompok kata B skor perolehan jumlah jenis pasangan kata yang benar lebih kecil dibandingkan kelompok kata C, artinya pada kelompok kata C skor perolehan jumlah jenis pasangan kata yang benar tertinggi diantara kedua kelompok lainnya. Berdasarkan hasil analisa data yang dilakukan dengan varians amatan ulang dalam eksperimen ini, maka diperoleh nilai P = 0.000, dimana P(0.000) < 0.001 yang artinya sangat signifikan yang berarti bahwa ada pengaruh pemberian informasi secara berulang-ulang terhadap hasil ketajaman ingatan seseorang. Hal itu dikarenakan kata- kata yang berarti dan berhubungan tersebut memiliki makna dan kesan tersendiri sehingga memiliki kode khusus di dalam memory, sehingga ketika diuji akan mudah diingat kembali. Selain itu, faktor lain yang mempengaruhi adalah tata ruang, emosi positif yang ada pada diri eksperimentee sehingga semangat dalam mendengarkan pasangan kata yang diberikan, kondisi fisik serta psikis eksperimentee yang baik selama eksperimen berlangsung, kemampuan mengingat eksperimentee yang cukup baik, serta pengulangan yang dilakuakan sebanyak 5 kali menyebabkan eksperimentee lebih mengingat pasangan kata tersebut. Hal terseut juga dapat dipengaruhi karena adanya 2 macam memory, yaitu memori jangka pendek (Short Term Memory) dan memori jangka panjang (Long Term Memory). IX. SIMPULAN Berdasarkan hasil analisa data dengan varians amatan ulang atau repeated measure maka diperoleh nilai P = 0.000, dimana P(0.000) < 0.001 yang artinya sangat signifikan, yang berarti bahwa ada pengaruh pemberian informasi secara berulang-ulang terhadap hasil ketajaman ingatan

seseorang. Maka hipotesis yang menyatakan bahwa ada pengaruh pemberian informasi secara berulang-ulang terhadap hasil ketajaman ingatan seseorang dapat diterima.

26

X. OBSERVASI DALAM EKSPERIMEN Selama eksperimen berlangsung, kedua eksperimentee terlihat bingung mendengar pasangan kata yang diberikan, terutama pasangan kata pada bagian A. Namun eksperimentee tetap berusaha keras untuk fokus mendengarkan pasangan kata yang dibacakan oleh eksperimenter. Dan ketika dilakukan penskoran, eksperimentee tampak lebih bingung lagi mengingat pasangan kata di bagian A, tapi sangat cepat mengingat pasangan kata di bagian C.

XI. KEGUNAAN SEHARI-HARI 1. Digunakan untuk menjawab soal saat mengikuti ujian karena saat itu seseorang akan menggunakan ingatan (memory) untuk mengingat- ingat kembali materi yang pernah didapatkan dikelas yang berkaitan dengan soal pada lembar ujian. 2. Memory digunakan untuk mengenag masa lalu, baik yang indah maupun yang buruk. 3. Digunakan untuk menghafal Al-Quran.

Yogyakarta, 17 Desember 2013 Eksperimenter

Ismi Zulaehah

Nilai Asisten

: : Nana Diana Pramudita

DAFTAR PUSTAKA

Atkinson, RI dan Richard. 2012. Pengantar Psikologi. Jakarta: Erlangga.

Bagian Laboratorium Fakultas Psikologi Universitas Ahmad Dahlan. 2011. Petunjuk Praktikum Eksperimen. Yogyakarta: Fakultas Psikologi Universitas Ahmad Dahlan.

Solso, dkk. 2008. Psikologi Kognitif. Jakarta: Erlangga.

Sternberg, Robert J. 2008. Psikologi Kognitif. Celeban Timur: Pustaka Pelajar.

Lampiran 3 Lembar Observasi

Identitas Eksperimentee : Nama Jenis Kelamin Umur Pendidikan : Meidiya Ende Repa : Perempuan : 17 tahun : Mahasiswa S-1 Psikologi

Hasil Observasi Selama Eksperimen : Pada saat eksperimen belum dimulai, eksperimentee terlihat bingung dan saat eksperimen dilakukan eksperimentee masih terlihat bingung sama seperti eksperimentee yang pertama, namun eksperimentee dapat mengikuti

eksperimen dengan baik. Saat eksperimenter membacakan kata- kata sebagai stimulus yang terdapat pada lampiran 5 eksperimentee terlihat serius dan fokus dalam mendengarkan dan eksperimentee terlihat mencoba untuk menghafalnya. Eksperimentee dapat melakukan eksperimen dengan baik walaupun kondisi ruangan yang kurang kondusif karena terlalu banyak orang sehingga sangat berisik.

Lampiran 3 Lembar Observasi

Identitas Eksperimentee : Nama Jenis Kelamin Umur Pendidikan : Vivid Yuza Abdul Latif : Perempuan : 17 tahun : Mahasiswa S-1 Psikologi

Hasil Observasi Selama Eksperimen : Pada saat eksperimen berlangsung, kondisi eksperimentee terlihat bingung dan setelah eksperimen dimulai eksperimentee tetap terlihat bingung. Ditengah eksperimen ketika eksperimentee diajak mengobrol, eksperimentee mengatakan bahwa eksperimentee bingung karena eksperimen terasa aneh ketika mndengar pasangan kata bagian A namun eksperimentee senang dapat mengikuti eksperimen. Saat eksperimenter membacakan kata- kata sebagai stimulus yang terdapat pada lampiran 5 eksperimentee berkonsentrasi dan mendengarkan dengan baik dan mengikuti eksperimen dengan baik walaupun keadaan ruangan yang tidak kondusif karena terlalu banyak orang sehingga sangat berisik.

Lampiran 5 Daftar Kata-kata Stimulus Memory

1. Kelompok A, kata-kata yang tidak berarti atau non-sense syllable : a. Par Sep b. Sat Mal c. Kim Pot d. Bas Rap e. Kes Dar f. Sit - Pun g. Ram - Sur h. Kar - Rab i. Tum - Kor j. Mid Rus

2. Kelompok B, kata-kata yang berarti tetapi tidak berhubungan : a. Mulai Ayah b. Pisau Surat c. Asing Niat d. Gemar Maksud e. Pohon Makan f. Beli - Tidur g. Kakak - Tanah h. Siap - Watak i. Sore - Negara j. Maksud Bangsa

3. Kelompok C, kata-kata yang berarti dan berhubungan : a. Surat Kantor Pos b. Musuh Racun c. Nakal Hukuman d. Ujian Lulus e. Bapak Ibu f. Mencuri - Polisi g. Buku - Sekolah h. Air - Mancur i. Belajar - Pandai j. Meja - Kursi

Lampiran 6 Lembar Pencatatan Memory

Identitas eksperimentee Nama Jenis Kelamin Umur Pendidikan

: : Vivid Yuza Abdul Latif : Perempuan : 17 Tahun : Mahasiswa S-1 Psikologi

Kelompok A Soal Par Jawab Sep Skor Soal 1 Mulai

Kelompok B Jawab Ayah Skor 1 Soal Surat

Kelompok C Jawab Kantor Pos Skor 1

Sat Kim Bas Kes Sit Ram Kar Tum Mid

Mal Pot Rap Dar Pun Sur Rab Kor Rus Total

1 1 0 0 0 1 0 0 0 4

Pisau Asing Gemar Pohon Beli Kakak Siap Sore Maksud

Surat Niat Maksud Makan Tidur Tanah Watak Negara Bangsa

1 1 0 1 1 1 0 1 1 8

Musuh Nakal Ujian Bapak Mencuri Buku Air Belajar Meja

Racun Hukuman Lulus Ibu Polisi Sekolah Mancur Pandai Kursi Total

1 1 1 1 1 1 0 1 1 9

Total

Lampiran 6 Lembar Pencatatan Memory

Identitas eksperimentee Nama Jenis Kelamin Umur Pendidikan

: : Meidiya Ende Repa : Perempuan : 17 Tahun : Mahasiswa s-1 Psikologi

Kelompok A Soal Par Jawab Sep Skor Soal 0 Mulai

Kelompok B Jawab Ayah Skor 0 Soal Surat

Kelompok C Jawab Kantor Pos Skor 0

Sat Kim Bas Kes Sit Ram Kar Tum Mid

Mal Pot Rap Dar Pun Sur Rab Kor Rus Total

0 0 0 0 1 0 0 0 0 1

Pisau Asing Gemar Pohon Beli Kakak Siap Sore Maksud

Surat Niat Maksud Makan Tidur Tanah Watak Negara Bangsa

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Musuh Nakal Ujian Bapak Mencuri Buku Air Belajar Meja

Racun Hukuman Lulus Ibu Polisi Sekolah Mancur Pandai Kursi Total

0 1 1 1 1 1 1 1 1 8

Total

10

12

Skor A (Tak Berarti)

Skor B (Berarti Tak Berhubungan)

0 Herman Eli Sihah Vivid Alim Egas Afqhan Rifani Syifa Nova Farhan Tony Memei Ani Hanik Husniati Gembor Sahrul Khafidz Arif Rahimah Budi Yossa Ibnu Series1 Series1

Lampiran Grafik Memory

Herman Eli Sihah Vivid Alim Egas Afqhan Rifani Syifa Nova Farhan Tony Memei Ani Hanik Husniati Gembor Sahrul Khafidz Arif Rahimah Budi Yossa Ibnu

10

12

Skor C (Berarti Berhubungan)

0 Herman Eli Sihah Vivid Alim Egas Afqhan Rifani Syifa Nova Farhan Tony Memei Ani Hanik Husniati Gembor Sahrul Khafidz Arif Rahimah Budi Yossa Ibnu Series1

Lampiran SPSS Uji Normalitas


Descriptive Statistics N TB BTB BB 24 24 24 Mean 2.50 3.75 7.96 Std. Deviation 2.226 2.923 1.574 Minimum 0 0 5 Maximum 8 10 10

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test TB N Normal Parameters


a

BTB 24 24 3.75 2.923 .225 .225 -.117 1.104 .175

BB 24 7.96 1.574 .219 .129 -.219 1.072 .200

Mean Std. Deviation

2.50 2.226 .166 .166 -.131 .815 .519

Most Extreme Differences

Absolute Positive Negative

Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Test distribution is Normal.

General linear model


Within-Subjects Factors Measure:MEASURE_1 Dependent factor1 1 2 3 TB BTB BB Variable

Descriptive Statistics Mean TB BTB BB 2.50 3.75 7.96 Std. Deviation 2.226 2.923 1.574 N 24 24 24

Multivariate Tests Effect factor1 Pillai's Trace Wilks' Lambda Hotelling's Trace Roy's Largest Root a. Exact statistic b. Design: Intercept Within Subjects Design: factor1 Value .875 .125 6.981 6.981 F 76.796 76.796 76.796 76.796
a

Hypothesis df 2.000 2.000 2.000 2.000

Error df 22.000 22.000 22.000 22.000

Sig. .000 .000 .000 .000

Mauchly's Test of Sphericity Measure:MEASURE_1

Epsilon Within Subjects Effect factor1 Mauchly's W Approx. ChiSquare 5.143 df Sig. GreenhouseGeisser .828

HuynhFeldt .884

Lowerbound .500

.792

.076

Tests the null hypothesis that the error covariance matrix of the orthonormalized transformed dependent variables is proportional to an identity matrix. a. May be used to adjust the degrees of freedom for the averaged tests of significance. Corrected tests are displayed in the Tests of Within-Subjects Effects table. b. Design: Intercept Within Subjects Design: factor1

Tests of Within-Subjects Effects Measure:MEASURE_1 Type III Sum of Source factor1 Sphericity Assumed Greenhouse-Geisser Huynh-Feldt Lower-bound Error(factor1) Sphericity Assumed Greenhouse-Geisser Huynh-Feldt Lower-bound Squares 392.528 392.528 392.528 392.528 154.139 154.139 154.139 154.139 df 2 1.655 1.767 1.000 46 38.065 40.645 23.000 Mean Square 196.264 237.175 222.121 392.528 3.351 4.049 3.792 6.702 F 58.571 58.571 58.571 58.571 Sig. .000 .000 .000 .000

Tests of Within-Subjects Contrasts Measure:MEASURE_1 Type III Sum of Source factor1 factor1 Linear Quadratic Error(factor1) Linear Quadratic Squares 357.521 35.007 51.979 102.160 Df 1 1 23 23 Mean Square 357.521 35.007 2.260 4.442 F 158.198 7.881 Sig. .000 .010

Tests of Between-Subjects Effects Measure:MEASURE_1 Transformed Variable:Average Type III Sum of Source Intercept Error Squares 1615.014 213.319 Df 1 23 Mean Square 1615.014 9.275 F 174.130 Sig. .000

Paired samples t-test


Paired Samples Statistics Mean Pair 1 TB BTB 2.50 3.75 N 24 24 Std. Deviation 2.226 2.923 Std. Error Mean .454 .597

Paired Samples Correlations N Pair 1 TB & BTB 24 Correlation .581 Sig. .003

Paired Samples Test Paired Differences 95% Confidence Interval of the Difference Lower Pair 1 TB - BTB -1.250 2.436 .497 -2.279 Upper -.221 -2.514 23 .019 t df Sig. (2tailed)

Mean

Std. Deviation

Std. Error Mean

Paired Samples Statistics Mean Pair 1 BTB BB 3.75 7.96 N 24 24 Std. Deviation 2.923 1.574 Std. Error Mean .597 .321

Paired Samples Correlations N Pair 1 BTB & BB 24 Correlation .149 Sig. .488

Paired Samples Test Paired Differences Std. Deviati on 3.107 95% Confidence Interval of the Difference Lower Pair 1 BTB - BB -4.208 .634 -5.520 Upper -2.897 -6.637 23 .000 t df Sig. (2tailed)

Mean

Std. Error Mean

Paired Samples Statistics Mean Pair 1 TB BB 2.50 7.96 N 24 24 Std. Deviation 2.226 1.574 Std. Error Mean .454 .321

Paired Samples Correlations N Pair 1 TB & BB 24 Correlation .416 Sig. .043

Paired Samples Test Paired Differences 95% Confidence Interval of the Difference Lower Pair 1 TB - BB -5.458 2.126 .434 -6.356 Upper -4.561 -12.578 23 .000 Sig. (2tailed)

Mean

Std. Deviation

Std. Error Mean

df